CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
REAL HOROR STORY "Rel Kereta Api Angker"
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57e688699e740489288b456e/real-horor-story-quotrel-kereta-api-angkerquot

REAL HOROR STORY "Rel Kereta Api Angker"

WELCOME TO MY THREAD
REAL HOROR STORY

REL KERETA API ANGKER

Quote:

Quote:

Quote:

AGAN MINTA UPDATE!!! ANE CUMA MINTA emoticon-Blue Guy Cendol (L)DAN emoticon-Rate 5 Star BIAR ANE SEMANGAT GANSIS

BAGI YANG SUDAH TAHU TKP PLEASE UNTUK DIAMTAATILAH RULES SFTH!!! NO KEPO!!! AGAN KEPO ANE KENTANG


Quote:

Quote:


Quote:

Quote:


DISINI TIDAK ADA BUMBU PENYEDAP, GARAM, FORMALIN DAN SEBAGAINYAKARENA INI ADALAH SEBUAH THREAD KISAH NYATA... BUKAN MASAKAN!!!NO ALAY LANGUAGE!!!


PROLOG

Quote:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
mirailway28 dan 82 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tyazscream
81
Thread sudah digembok
PART 3: HANTU WANITA ITU MUNCUL DIATAS ANE

Hari yang ketiga ane memutuskan untuk ikut pengajian saudara ane yang meninggal dengan naik motor, memang agak muter kalau lewat di jalan desa. Tapi ane pikir daripada ane melihat hantu penampakan si wanita tersebut, tapi tetep saja gan ane harus menyebrang rel KA angker itu. Dalam perjalanan berangkat ane gak menemukan hal yang ganjil karena suasana desa habis selesai sholat isya masih rame dan ane hanya menyebrang. Sementara ane berangkat sendiri karena adik ane gak keliatan mungkin dia msh pergi dengan temennya. Kenapa ane kesana sendirian gak bersama warga sekitar karena ane beda desa.

Skip.. jam 9 pun ane langsung pamit pulang tanpa pikir panjang ane lewat jalan desa buat menghindar dari penampakan hantu si wanita tersebut. Tetapi untuk jalan pulang ane tetap harus lewat bawah rel kurang lebih 200 an meter dari rumah saudara ane. Setelah ane jalan gak jauh ane merasakan ban belakang ane yang kempes. Hal yang apes tejadi lagi pada malam itu. Ane pun memutuskan untuk kembali ke saudara ane untuk mengecek ban belakang motor ane.

“kenapa kok balik lagi?” tanya bude ane.
“kayaknya ban bocor.” Jawab ane dengan menuntun motor.
“tinggal aja biar nanti di tambal besok sama om kamu.” Kata bude ane..

Dengan pasrah ane pun terpaksa menitipkan motor ane ke bude ane, dan ane pun terpaksa ngomong ke bude ane kalau minta di anter karena jalan kaki sendirian, alasan ane capek karena tadi siang sibuk kuliah.. akhirnya ane pun disuruh menunggu sampai jam 10 lebih untuk minta dianter om ane, kebetulan saudara ane pulang kerja dari pabrik jam 10. Setelah lebih dari 1 jam ane menunggu datenglah saudara ane, ane liat jam sudah menunjukan jam 10.25 dan datanglah om ane.

“anjriiittt ane pulang malam lagi...” dalam hati ane..
“udah bawa aja motornya, ntar biar om pake motor kamu.. biar nanti om yang ke tambal ban” kata om ane sambil ngasih kunci...
“ohh ya udh om, aku jalan pulang dulu..” jawab ane..

Dalam perjalanan pulang ane pasti lewat jalan kecil dibawah rel dulu untuk menuju jalan dikampung, dimana sepanjang 200 meter hanya ada tiga penerangan bohlam lampu dari warga. Ane pun pasrah pulang sendiri dengan naik motor milik om ane.
Setelah hampir setengah perjalanan di jalan kecil bawah rel, ane mengalami kejanggalan aneh lagi, dimana ada sosok bayangan disekitar lampu, tepat di depan ane naik motor. Dalam hati ane kenapa ada bayangan tapi gak ada sosok manusia yang lewat, dengan sedikit merinding ane kuat2in mental ane. (Ane gak bisa naik motor dengan cepat karena bukan jalan aspal, dan jalan becek hujan kemarin) Ane pun melihat disamping kanan ane, apakah ane juga ada bayangan. Ane berpikir kalau tuh mahluk didepan ane karena posisi bayangan yang sama dengan bayangan ane. (bayangan itu nampak jelas di pondasi bantaran rel KA) Ane pun pasrah kalau semua terjadi lagi.

“jangan ganggu saya, saya cuma mau lewat” dalam hati ane..

Jreeeenggg... gak lama ane lewat tibalah ane melawati sumber dari bayangan itu. Ane gak merasakan apa2 dan ane gak mau menengok perihal bayangan tsb.
Jalan menuju ke desa pun udh hampir sampai, tapi untuk menuju desa ane harus menerobos ke bawah rel KA dan motor harus dituntun karena tinggi rel hanya sekitar 1 meter dari tanah..
Setelah ane belokkan motor ane ke kanan dan bersiap untuk menuntun motor. Hal yang mengejutkan terjadi PENAMPAKAN HANTU SI WANITA ITU MUNCUL DENGAN TERLIHAT SEPERTI DUDUK DI SEKITAR BESI JEMBATAN REL DENGAN WAJAH RUSAK MENUNDUK, RAMBUT TERURAI DAN SEKALI LAGI GAN GAK ADA KAKINYA. dan jarak ane dengan dia persis diatas ane dan gak ada 1 meter. Perasaan shock, jantung mau copot dan takut campur aduk ane tinggalin motor dan langsung ane lari ke rumah saudara ane.

Ane gedor pintu rumah saudara ane,
“Kenapa, ada apa?” tanya bude ane
“aku liat penampakan wanita yang kecelakaan KA bude, motor saya tinggal” kata ane dengan nafas yang sesak..
Gak lama kemudian ane, bude dan om ane pun langsung ke tempat dmn ane melihat penampakan tersebut berasal, tentunya dengan mengambil motor yang ane tinggal. (akses jalan menuju rumah saudara ane disitu hanya 3 rumah). jadi sepi banget.

“saya liat disitu penampakan wanita yang kecelakaan KA” kata ane tanpa menunjuk jari tangan ane..
“mana??? Gak ada..” jawab om dan bude ane..

Mereka pun gak melihat kalau ada sesuatu yang ganjil.
Ane pun memutuskan untuk pulang, tapi bude dan om ane membujuk agar ane nginep dirumah bude. Ane pun gak bisa menolak karena mau pulang pun perasaan takut ane masih teringat jelas sosok si wanita itu.

Skip.. skip.. setelah sampai rumah saudara ane, ane pun tidur bersama om ane. Om ane langsung tidur karena dia kecapekan karena habis pulang kerja. dan gerimis pun menghiasi kengerian malam itu. Gak lama kemudian dari samping rumah ane mendengar suara orang yang mengetok besi rel pakai batu. “ting.. ting.. ting” tapi ane gak peduli karena ane bersama om ane, kalaupun si wanita itu masuk memperlihatkan wujudnya ane tinggal bangunin om ane.. tetapi suara tersebut makin lama bukan makin berhenti tapi makin sering terdengar, di tambah suara seperti sesorang yang menyeret sesuatu. (pikiran ane gak mungkin orang malam2 iseng ketok besi rel KA apalagi gerimis dan hantu si wanita itu yang ngesot tanpa kaki di batu2 samping rel dalam pikiran ane), gak lama kemudian ane mendengar suara yang persis seperti kemaren ane bersama adik ane, suara wanita yang merintih kesakitan.

Malam itu ane bener-bener gak bisa tidur. Karena teringat kejadian tadi, suara-suara yang aneh, suara minta tolong, hingga suara kereta api yang terdengar bising ditelinga ane. Di tambah lagi ane tidur di rumah saudara ane yang meninggal belum ada 7 hari. hingga akhirnya Kurang lebih jam 3 an waktu adzan shubuh pertama ane baru bisa tidur.

Setelah dari cerita ane tentang penampakan hantu si wanita yang kecelakaan KA. ane pun dapat dari kabar penjual bakso tetangga ane ternyata dia juga melihat penampakan yang sama hingga akhirnya cerita tersebut sampai di keluarga si wanita tersebut. (masih ngetik buat update selanjutnya)

Note: Semenjak kejadian itu ane gak pernah lagi di hantui penampakan si wanita itu, karena ane kapok! gak datang dipengajian lagi.
Spoiler for "Lokasi kejadian 1":

Spoiler for "Lokasi kejadian 2":
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kopites99 dan 15 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tyazscream
16
PART 1: HANTU WANITA BERWAJAH HANCUR
Siang hari itu ane dapat kabar kalau ada saudara ane yang meninggal, yahhh.. saudara ane tinggal berdekatan dengan desa ane. kebetulan rumah saudara ane hanya 3 meter dari rel Kereta api, ane pun bergegas untuk membantu pemakaman saudara ane, seperti biasa pada umumnya setiap ada orang yang meninggal pasti diadakan pengajian, di pengajian itu ane mewakili bapak ane yang sibukbekerja, pengajian itu diadakan setiap habis isya sekitar jam 8 nan dan ane pun membantu dalam persiapan pengajian tersebut. Terkadang ane pun harus pulang malam. Ane gak bisa nginep karena ane besoknya kuliah.

Hingga pada suatu malam,
Jam sudah menunjukan hampir 12 malam, ane keasyikan ngobrol dengan saudara – saudara ane yang berkumpul disitu, tadinya ane pingin pulang agak sorean cuma karena gak enak dengan saudara ane buat minta izin untuk pulang karena lagi pada asyik ngobrol, hingga pada suasana saudara2 ane udh mulai jenuh dengan obrolannya ane pun meminta izin untuk pulang, untuk perjalanan pulang ane bisa melewati jalan dikampung dengn berjalan kaki sekitar 1 jam, akan tetapi kalau lewat rel kereta api ane bisa nyampe 20 menit. Karena ane udah berat banget mata nya dan pingin cepet pulang, ane pun memutuskan untuk lewat rel tersebut.

Sebenarnya ane udh terbiasa melewati jalan rel tersebut, walaupun hanya terkadang pada sore hari ataupun siang hari, karena masih banyak warga yang beraktifitas, ataupun orang yang mencari rumput untuk pakan ternaknya.

Dan sebuah kejadian aneh pun terjadi...

Malam itu begitu sepi gak seperti biasanya, karena mungkin sudah larut malam, ditambah lagi dinginnya malam itu ane sedikit merasakan takut, hanya suara jangkrik yang menemani langkah ane jalan kaki,
Hingga akhirnya di tengah perjalanan pulang ane melihat seorang wanita yang jongkok dengan rambut terurai dan kepala menunduk, ane gak terlalu ngamatin. Pada waktu itu ane hanya berpikir mungkin itu warga kampung yang BAB di sekitar rel. Karena hampir warga disana gak punya WC gan.. setelah ane melewati si wanita itu dengan sedikit rasa penasaran ane menengok kesamping (ane dengan si wanita itu berjarak sekitar 3 meter an).

“Sepertinya ane gak kenal, tapi kayak gak asing .....” bisik dalam hati ane.. biasa dalam berjalan di rel KA ane harus selalu waspada menengok kebelakang karena takutnya ada KA yang lewat.

“kenapa kok si cewek boker gak ditempat biasa orang boker” dalam hati ane.. biasanya warga disitu biasa boker di bantaran pondasi samping rel (pengakuan: soalnya ane pernah jalan di rel KA sore waktu gerimis dan ane liat ada cewek yang boker kebetulan wajah ane tutupin pake payung biar gak keliatan sambil melirik m***k si cewek, hehe...)

Kembali ke topik gan.. Setelah ane menengok, si wanita itu masih di tempat dia jongkok tapi sedikit mengangkat badannya, dan ane pun dengan pandangan tajam melihat badan dia.

“baju itu kayak ane pernah liat..” dalam hati ane.

Baru setelah ane berjalan kurang lebih 5 meteran, ane coba tengok lagi sambil menengok belakang rel mungkin aja ada KA yang lewat, ternyata si cewek itu mengangkat wajahnya dengan agak sedikit membusungkan dadanya. apa yang ane lihat adalah wajah dengan penuh darah, rusak, mata yang hampir keluar, dan kaki si wanita itu gak ada gan.. (jujur ane merinding banget nulis ini) seketika itu badan ane seperti kayak gak ada tulangnya, jantung ane kayak mau copot, lemes dan sangat berat buat ane untuk melangkah apalagi lari...

Dan akhirnya dengan sisa tenaga dan yang tadinya mata berat banget karena ngantuk jadi melotot kayak ikan koki..
Dengan langkah susah payah sampailah ane ditempat dimana jalan menuju desa rumah ane, dan beberapa menit kemudian ane melihat lampu jalan udah kelihatan jelas itu tandanya ane udh deket dengan jalan menuju kerumah, ane lanjut melangkah kaki dengan cepat.

“untung aja gak pingsan di tengah rel, bisa mati ketabrak ane..”. dalam hati ane.

Setelah ane sampai kerumah tetep aja ane kejadian itu masih teringat jelas di pikiran ane, hingga pada akhirnya ane ingat kalau tuh cewek ternyata korban kecelakaan yang belum lama, ane baru ingat si wanita itu korban kecelakaan KA dengan kaki putus dan wajah yang rusak, kebetulan ane juga menolong si wanita tersebut, pada waktu kecelakaan itu ane ngumpulin batok kepalanya sampai mata kakinya yang lepas, dan beberapa bagian lainnya, ane ingat bajunya dan tempat si wanita itu menampakkan tepat pada si wanita itu tergeletak waktu terseret KA.

Besok malamnya pun ane tetap ikut dalam pengajian saudara ane, dalam perjalanan pulang ane pun gak terlalu takut karena adik ane ikut dalam pengajian untuk nemenin ane... tapi kejadian yang ane alami kemarin malam muncul kembali, dan ini lebih sereem lagi karena gak hanya penampakan wajahnya saja tapi juga suara gan dari sosok penampakan si wanita berwajah rusak itu... (ane update lagi)


Note; Ketika kita berjalan menelusuri rel sendirian dimalam hari dan bertemu dengan seseorang lain yang sedang berjalan pun kita pasti kaget, was-was, apalagi jika yang kita temui sesosok penampakan hantu.

PART 2: KEMBALI!! TERROR PENAMPAKAN HANTU WANITA BERWAJAH HANCUR

Besoknya ane memutuskan untuk dateng ke pengajian dengan adik ane. Hujan sejak tadi siang baru berhenti sekitar jam 4 dan kondisi becek akibat hujan serta sedikitnya yang mengikuti pengajian meninggalnya saudara ane mungkin dikarenakan hujan jadi orang di kampung jadi malas keluar. Anepun disuruh bude ane (kakak dari ibu ane) untuk mengantarkan sisa makanan untuk para warga yang gak datang, ane pun gak bisa menolak, adik ane pun setia menunggu sampai ane selesai mengantarkan makanan. Setelah selesai sekitar jam 9 nan ane pun bersiap pulang. Kali ini ane gak mau kejadian apes kemarin terjadi lagi walaupun ane ditemenin adik ane. Ane gak mungkin jalan lewat kampung soalnya jauh, pasti becek. (ane ada motor buat kesitu, tp jalan kaki lewat KA lebih cepat... nanti ane ceritakan waktu ane lewat kesitu pake motor di hari yang ketiga)

Skip.. skip mulailah ane pamit untuk pulang, ane bergegas untuk pulang di kampung itu bener udh sepi, dingin karena sore tadi hujan, hanya suara jangkrik sama kodok aja yang meramaikan suasana. Diperjalanan pulang ane berusaha memantapkan keberanian ane, apalagi ane bersama adik ane tentunya ane harus menjadi contoh buat keberanian ke adik ane.

Setelah dalam perjalanan pulang..

“Krosak krosak...” ada suara dibalik pohon pisang disamping kanan ane.. dengan jantung deg-deg an ane pun menengok ke samping kanan ane. sedangkan adik ane disamping kiri ane..
“ada suara tikus atau bajing kayaknya dik..” sahut ane..

adik ane langsung mengambil batu untuk melempar batu tersebut ke arah pohon pisang tsb. Dengan memandang tajam, posisi ane berada di belakang adik ane, adik ane bukan orang penakut, dia pernah liat penampakan dua orang yang meninggal karena kecelakaan KA. (nanti ane ceritakan..).

“gak ada apa-apa..” kata adik ane sambil melempar batu yang diambilnya. kita kembali melanjutkan perjalanan kita,
dan beberapa menit kemudian....terdengarlah suara, suara itu nampak jelas banget ditelinga ane yaitu suara seperti seseorang wanita yang menangis di sekitar ane berjalan,

“hihihihi...” suara tersebut lebih mirip seorang wanita yang menangis merintih kesakitan.. beda dengan suara kuntilanak atau sunder bolong ketika di pilem.

“wahh kayaknya kena orang mas..” kata adik ane..
“coba liat..” ane menjawab..
“mati ane kalau si wanita itu menampakkan wujudnya lagi”dalam hati ane..
kemudian adik ane menyalakan lampu flash dari hpnya untuk memperjelas tempat dan siapa dibalik suara yang menangis itu... maka disenterlah tempat dimana suara itu berasal.

“kemaren gak disitu deh ane liat tp disamping kanan ane..” bisik dalam hati ane.
Setelah kita liat asal suara tersebut emang gak ada orang gan.. tapi adik ane tetep aja penasaran darimana suara tersebut berasal.. kebetulan samping kanan dan kiri rel yang ane berjalan jauh dari rumah warga.. kalaupun deket gak mungkin banget tuh suara kayak berada disamping ane dan adik ane.

“udahlah lagiaan gak ada orangnya, ayo pulang” ajak ane...
“bentar mas ada suara lagi” kata adik ane.. tapi ane gak mendengar suara tersebut..
“sekarang kayak disamping kanan ku mas” sahut adik ane...
"Berarti tuh hantu si wanita yang kemarin mewujudkan penampakannya." bisik dalam hati ane
Tapi sekali lagi gan penampakan si wanita sengaja petak umpet dengan kita.. di cari pun gak ada..

Untuk kedua kalinya gan. Adik ane ambil batu buat lemparin ke tempat suara dimana berasal.. kali ini adik ane membawa 3 batu buat di lemparin, sedangkan ane yang membawa senter dari hp.. gak lama kemudian ada suara bel klakson kereta datang.. ane pun minggir ke samping kanan rel, dimana tempat suara tersebut disamping kiri rel. Adik ane dengan tangan yang masih menggenggam batu yang diambil sedangkan ane masih memegang hp adik ane.

Dengan melihat disela sela kereta berjalan.. ane melihat sosok wanita itu dimana sama persis dengan penampakan sebelumnya.. kali ini dia menghadapkan muka seperti memperlihatkan ke ane dengan dibatasi kereta api yang sedang berjalan gan. ane melihat penampakan sosok wanita berwajah rusak di sela-sela gerbong kereta api yang sedang berjalan. ane bergegas mengajak adik ane untuk lanjut jalan pulang dengan berjalan disamping rel dengan batas kereta yang sedang berjalan. sengaja ane menghindar dengan jalan kaki biar si wanita itu gak menampakkan dirinya lagi. Setidaknya dengan berjalan ane bisa menghindar dengan si wanita walaupun hanya 5 meter an. Selang kereta lewat ane pun memutuskan untuk melangkahkan kaki ane agak cepat tanpa menengok kebelakang, pikir ane gak mungkin ada kereta lagi, karena baru aja lewat.

Tapi gak dengan adik ane gan. Batu yang di pegang itupun dilemparkan ke tempat dimana ke belakang pas dimana suara tersebut berasal. persis ditempat yang ane lihat penampakan sosok wanita itu.

“udh ayo pulang aja..” ucapan ane
“bentar mas, kayaknya ada yang ngerjain..” batupun di lempar..

Suasana yang sepi dan dingin karena seharian hujan menambah nuansa serem disekitar, lampu flash hp kembali dipegang adik ane, dengan rasa penasaran adik ane kembali ketempat dmn ane liat tadi, cuma penampakan si wanita itu sudah hilang. Ane dan adik ane berdiri bersampingan tepat di atas pondasi samping rel KA. Dengan mata menuju ke sekitar lampu penerangan dari lampu flash.

Dan apa yang terjadi selanjutnya....
Bau busuk mulai menyengat, dan ini bukan bau yang biasa gan, di sekitar rel emang sering banget mendapati bau t*i, bau sampah atau bangkai ayam, dsb. tapi bau ini lebih menyengat...
Setelah beberapa menit kemudian ane melihat kebawah, karena kali aja bau busuk dari bawah ane berasal, dan seketika itu ane berteriak,

“ITU DIBAWAHMU!!!!” bilang ane..
Adik ane secara reflek mengarahkan lampunya flashnya ke kakinya..
penampakan mahluk itupun muncul tepat dibawah adik ane berdiri, pondasi itu tinggi sekitar 2 meter. Ane yang liat kontan aja kaget. Sambil memegang tangan adik ane langsung lari...
Wajah yang semakin jelas ditambah disinari dengan penerangan lampu flash, bener-bener ane melihat wajah yang rusak, berlumuran darah, baju yang robek, dengan menghadap kita berdua dan tangan si mahluk itu seperti mau naik ke pondasi bantaran rel. Kita pun berlari sekencang mungkin.. (lanjut ntar malem gan)

Note: Wajah manita itu benar-benar persis seperti pas dia kejadian tertabrak kereta sekitar jam 6 an pagi. Ane kebetulan yang membantu menolong. Bahkan ane yang mengumpulkan kakinya. bedanya ketika pada waktu penampakan si wanita itu seperti ada roh didalamnya hingga seperti manusia hidup dengan wajah rusaknya.

Spoiler for "Lokasi kejadian":

Spoiler for "Kurang lebih wajahnya kayak gini gan - Mulustrasi":
profile-picture
profile-picture
profile-picture
khoir030402493 dan 15 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tyazscream
16
PART 8: PENAMPAKAN DAN SUARA TANGIS ANAK KECIL

(Sebenarnya ane update malam kalau dengar klakson dan suara kereta api lewat suka masih merinding)

Ane dan tedy akhirnnya memutuskan untuk pulang, ane sengaja telp adik ane untuk jemput ane di rumah warga, karena ane yakin dalam hati ane, teror ini bakalan berlanjut, apalagi tedy kencing di jasad tewasnya korban kecelakaan kereta api. Yang lebih ngenes lagi, telp ane gak diangkat sama adik ane, ane anggap wajar karena hari sudah malam, dan pasti adik ane udh tidur.

Dengan muka temboknya ane minta dianter sama warga dengan alasan masih shock dengan kejadian tadi. Akhirnya pak roni dan 2 orang warga lainnya pun ikut mengantar ane. ane seneng banget pada waktu itu, tapi ternyata pak roni dan 2 warga lainnya hanya mengantar sampai di gang desa. Untuk sampai ke jalan sekitar 300 meter, dan apesnya ane harus genjot sepeda dengan diboncengi tedy.

“Ya sudah mas, sana hati2” ujar pak roni dan warga lainnya,
“Ohh... ehmmm iya pak.” Kata ane sedih.
“Gimana ted kita pulangnya?” tanya ane mangkel.
“Ya sudahlah kalau emang kayak gini acaranya. Semoga gak reunian lagi kayak tadi.” Jawab tedy pasrah

Dalam hati ane, coba kalau ane pake motor mungkin ane gas polll dalam 300 meter gak sampai 5 menit sampai dijalan. Ini naik sepeda? Boncengan lagi, pasrah.. pasrah..

“Yang penting kamu jangan sampai pingsan ted, kalau liat lagi penampakan lagi.” Pinta ane
“Iyah.. Santai aja” jawab tedy (Ternyata siasat tedy bonceng ke ane dengan mata merem gan)

Ane pun mulai menggenjot sepeda dan berdoa semoga gak ada apa, hingga tibalah lewat kebon kosong dan itu tandanya rel pun sudah dekat.
Dan apa yang terjadi gan,
“Ted, kok diem?” tanya ane
“Ted, ngomong donk!!” tambah ane
“Iya ini, udah sampai ya?” Jawab tedy (Ane langsung tahu kalau tedy ini tutup mata alias merem agar dia gak takut)
“Iya udah sampai.” Jawab ane bohongin tedy... (Jreeeeng ketipulah tedy)

Ane melihat penampakan yang tedy lihat sebelumnya, sosok anak kecil, sekitar 4 SD an yang menangis di bawah lorong rel kereta api, kurang lebih sekitar 4 meter dari ane. Seketika kaki yang tadinya kuat menggenjot pedal sepeda menjadi loyo, lemes.

Dengan sisa tenaga yang ada, ane ngelos tuh sepeda dan gak ane genjot. Wajah anak itu bener2 kasihan, seperti pengemis kecil, sosok itu tidak memperlihatkan wajah penampakan seperti sebelum-sebelumnya ane liat. Wajah rusak, berdarah ataupun mata melotot. Dia tampak kasihan. Tapi yang namanya penampakan tetep aja ane takut.

Malam itu bener2 dingin, sunyi, sepi, cahaya bulan yang tadinya menyinari tertutup oleh awan. Bener2 gelap (bahkan ane naik sepeda jalannya pun gak kelihatan)

Hingga beberapa saat kemudian tedy lari mendahului ane yang naik sepeda,
“Ted, tungguin ted.” Pinta ane..

Dia lari sangat ketakutan gan, sedangkan posisi ane pada waktu itu belum melewati penampakan sosok anak kecil itu. Sedangkan jarak untuk sampai ke jalan sekitar 120 an meter, tapi ane merasa kalau jarak itu benar-benar jauh.

Note: Ternyata setelah tedy ketipu dan membuka matanya, dia melihat penampakan yang sama seperti sebelumnya, yaitu sosok mahluk yang terpotong badannya,

profile-picture
profile-picture
profile-picture
kopites99 dan 11 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tyazscream
12
PART 7: AKHIRNYA DITOLONG WARGA

Setelah keadaan menjadi kondusif, kita pun di arahkah ke Pak Roni warga sekitar, sebenarnya disamping jembatan rel KA disitu ada satu rumah gan, tapi entah kenapa orang dirumah tersebut enggan menolong atau melihat kejadian yang ane alami, tedy pun kelihatan masih letih dengan kejadian yang dia alami, kita diberi minum agar bisa sedikit tenang, dan mulailah pembicaraan kita dengan Pak Roni,

“Kenapa sampai bisa terjadi kejadian seperti itu mas?” Tanya pak Roni,
“Awal mula kita memancing pak dan ketika jalan pulang kita dihantui sosok mahluk, setengah badan dan sosok penampakan pria tanpa kepala, serta kepala menggelinding” jawab ane..

Semua orang disekitar yang mendengar kata dari ane, kemudian mereka saling berbisik dengan orang disamping lainnya..
“Mungkin itu sosok penampakan yang kecelakaan minggu kemaren. “ bisik dari warga..

“Apa emangnya ada pak yang kecelakaan kereta api lagi?” imbuh ane..
“Ada mas, knp kok gak tau? Malah 2 orang korbannya?” jawab dari warga.

Mulailah badan ane lemes mendengar pernyataan dari warga, ane pun jadi langsung teringat dengan orang yang mendekati ane dan tedy ketika mancing.
“Apa ciri2nya kulitnya agak hitam, rambut sebahu, dan kurus pak?” tanya ane kepada para warga.

Sementara pak roni masih bingung dengan kejadian kita,
“Iyah benar mas, itu salah satu korbannya yang sampai kebelah jadi dua” jawab warga

Semua warga terdiam, sambil memandang kita berdua dengan penuh tanda tanya. Kemudian pak roni bertanya kepada ane,
“kenapa kok km bisa tahu, ciri2 korban?” tanya pak roni
“Sebenarnya saya mancing dibawah rel kereta, trs ada seseorang yang mendekati saya tapi dia hanya diam, wajahnya pucat pak?” jawab ane..
“Trs temen saya juga di deketin, tapi dia gak melihat cuma saya yang melihat.” Imbuh ane.
“Berarti dia gak ganggu?” tanya pak roni
“ehmmmm.. enggak pak.” Jawab ane lagi
“Terus kenapa kok bisa mengganggu sampai segitu nya? Disini gak terlalu angker mas, yang angker sono tuh kebon kosong deket kebon tebu” tanya pak roni.

Ane paham apa yang dikatakan pak roni tentang kebon itu, dan dengan terpaksa ane pun bilang kalau tedy yang kencing sembarangan,
“Teman saya kencing pak, dan gak lama kemudian penampakan itu muncul dari belakang samping kita.” Ngaku ane..
“Ohhhh.. Bener aja kalian bisa sampai di hantui sosok penampakan orang yang kecelakaan kemaren.” Kata pak roni.
“Apakah kalian tahu tadi temen kamu yang pingsan itu pingsan dimana? Dia pingsan pas dimana beberapa potongan jasad korban kecelakaan tergeletak disitu..
“Haaahhhh..” kata ane dan tedy sambil mlongo..

Dalam hati ane tedy berarti kencingin tempat dimana jasad korban tewas kecelakaan kereta api! Tapi ane diam.. ane jadi teringat mitos tempat dimana jasad kecelakaan korban dikasih air jeruk aja bisa jadi arwah penasaran, apalagi di kencingin? Seeetttt daaahhhh...(Part setelah ini tedy kesurupan)

“Kenapa bisa pindah pingsan mas?” tanya beberapa pemuda yang menolong kita, dan pak roni memandang wajah tedy.
“Saya masih sadar pak, sebenarnya saya tidak kuat berdiri karena ketakutan.” Jawab tedy
“Tetapi setelah memastikan lagi untuk melihat sosok penampakan hantu yang setengah badan itu masih ada dan seperti terlihat marah, mata melotot dan berlumuran darah baru saya gak teringat apa-apa” imbuh tedy..
"Saya melihat dan mendengar anak kecil menangis." Tambahnya lagi,
“Oh.. ada kaitanya, saya tahu.” Kata pak roni lagi,


Ane jadi makin tanda tanya sama pak roni, apa kaitan yang dimaksud?? Ane bener2 letih, lelah dan seperti gak percaya ini terjadi lagi sama ane. Beberapa warga pun ada yang mulai pulang meninggalkan kita di rumah pak roni, sedangkan ane melihat jam di dinding rumah pak roni sudah menunjukan sekitar jam 01.20 an malam. Ditambah lagi dengan kebingungan ane, bagaimana ane pulangnya? (Untuk perjalanan pulang ane harus melewati kebon kosong dan tentunya menyebrang rel lagi yaitu 300 meter tempat dimana kita lihat penampakan agar menuju ke jalan raya)

Note: Untung ane gak lari kearah ane mancing, jika ane lari ke arah tersebut, sumpah ane gak bisa bayangin, mungkin mati sambil berdiri. Karena untuk melewati ane harus menyebrang jembatan rel, dan lebih sepi.


REAL HOROR STORY "Rel Kereta Api Angker"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kopites99 dan 11 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tyazscream
12
Quote:


Eka sangat terkejut melihat jasad yang sudah tidak utuh itu ternyata faris,

“Fariiiisssss... Farriiisss... Hiks Hiks Hiks” Ucap eka sambil menangis

“Kenapa kok kamu bisa sampai kesini ris!!!” tambah eka yang tersendu-sendu

Sementara tyo diam tak percaya bahwa temannya sendiri yang menjadi korban kecelakaan itu, eka sangat terpukul dengan kepergian temannya itu, dia yang berteman sejak lama, pergi merantau bersama faris hanya bisa menangis melihat keadaan temannya

Quote:


“Yo, kamu ke kost an rapikan barang-barang dari faris.” Ucap eka yang tersendu-sendu dengan kejadian itu

“Iya ka...” Jawab tyo dengan sedih

Akhirnya eka ikut bersama warga ke rumah sakit untuk di kremasikan jasadnya. Sementara tyo merapikan barang-barang yang dimiliki oleh faris dikamar kostnya.

“Kenapa kamu bisa sampai malam-malam kesana ris? Bukanya kita udah bilang kalau gak usah pergi keluar sebelum kita datang?” Ucap tyo sambil merapikan barang-barang yang ada di kamar kost faris.

Ucapan dari tyo itu terdengar oleh sang pemilik kost gan,

Sementara itu sang pemilik kost terdiam gak percaya dengan keadaan yang dialami oleh faris, dia belum bisa bicara apapun karena masih gak percaya dengan keadaaan yang dialami oleh faris, terakhir bertemu dengan dia adalah pas waktu berangkat kerja, dan sebelumnya pas faris dihantui sosok wanita korban kecelakaan ketika mati lampu.

Quote:


Setelah lama,

Eka datang dengan para warga yang mengantar faris, eka pun langsung kedalam kostnya dan memastikan barang-barang milik faris sudah dikemasi, kedatangan eka disambut oleh pemilik kost dan tyo yang terlihat sedih serta mas ghani yang kelihatan menenangkan kejadian.

Quote:


KEMATIAN FARIS YANG MASIH MISTERI

Kemudian eka berdiri dan menuju ke kamar faris, eka masih terngiang sosok faris ketika masih hidup, disitulah timbul dugaan dari eka,

“Ini bukannya handuk faris yo?” Ucap eka

“Iya ka, kelihatan masih basah.” Jawab tyo

“Mungkin aja dia mandi setelah pulang kerja dan membeli makan buat kita.” Ucap eka sambil memandang nasi bungkus yang dibeli faris

“Yo bukannya kita sudah ngomong sama faris kalau GAK BOLEH KELUAR KECUALI KALAU KITA UDAH PULANG?” Ucap eka

“Iya ka, terus yang bikin keluar faris itu apa??” Jawab tyo

Sementara mas ghani kebingungan dengan obrolan dari eka dan tyo. Mas ghani masih diam dengan keadaan itu,

“Kemarin sosoknya menyerupai mas ghani dan aku yo, apa sosoknya menjadi menyerupai kita? Ucap eka

Mas ghani pun mulai angkat bicara,

“Sebenarnya apa yang terjadi dengan kalian?” Ucap mas ghani

Akhirnya eka menceritakan tentang kejadian yang sebenarnya tentang perbuatan yang dialami oleh faris dan kejadian yang dialaminya, eka juga mengatakan kalau sosoknya juga menyerupai dirinya dan mas ghani akibat perbuatannya itu.

“Haahh??? Apa pas tadi malam aku datang itu yah? Ucap mas ghani

“Iyah mas, dia sempat cerita dan aku pikir tadi itu faris keluar bersama mas ghani.” Jawab eka

“Terus bagaimana bisa faris disana ka? Kan aneh?” Tanya mas ghani

“Aku juga gak tahu mas, dugaan aku mungkin sosok itu muncul menyerupai kita mas soalnya yang terjadi dua hari kemarin seperti itu.” Jawab eka

Tyo yang terdiam dengan percakapan antara mas ghani dan eka mulai sedikit tenang,

“Apa mungkin faris bunuh diri ka?” Ucap tyo

“Aku yakin gak yo, dia aja sempat membelikan nasi untuk kita. Jelas gak mungkin.” Jawab eka

Malam itu mereka bertiga ngobrol sampai pagi menjelang subuh gan, mereka tidak merasakan kantuk karena dengan meninggalnya faris membuat mereka shock dan seakan tak percaya apalagi kematian tak diketahui penyebabnya dan masih misteri.

“Besok aku ikut ambulans untuk mengantarkan jenazah faris yo.” Ucap eka

“Ya sudah, aku coba menghubungi orang pinter itu untuk mengabari bahwa faris sudah meninggal.” Jawab eka

“Terus bagaimana dengan kematian faris itu?” Tanya mas ghani lagi

“Coba besok kamu ketempat warung itu yo dengan siapa faris membeli makan.” Ucap eka

“Aku yang kesana.” Ucap mas ghani

Paginya eka bersiap mengantarkan jenazah faris ke kotanya dan mas ghani mencari tahu dengan siapa faris membeli nasi itu, serta tyo membagi tugas untuk mengabari kepada orang pinter itu perihal meninggalnya faris.

Mas ghani mencari tahu dengan siapakah faris membeli nasi diwarung mbak harti, warung langganan faris membeli nasi sehabis dan sebelum berangkat kerja,

Quote:


“Berarti memang faris ke rel sendirian, terus apa yang mau dilakukannya?” Pertanyaan dalam hati mas ghani.

Sementara disisi lain tyo menuju kerumah orang pinter itu untuk mengabarkan bahwa faris sudah meninggal dunia, dan rencana menyirami air dari daun pepaya akhirnya tidak jadi dilakukan karena faris sudah meninggal, termasuk mengantar orang pinter itu ke kost faris yang katanya ingin memindahkan mahluk halus dari kost an.

“Maaf pak, teman kita sudah meninggal tadi malam.” Ucap tyo

“Innalillahi... Karena apa?” Tanya orang pinter

“Dia meninggal karena ketabrak kereta pak.” Jawab tyo

Sejanak orang pinter itu terdiam sambil menghela nafasnya,

“Jadi kita gak jadi mengajak bapak ke kost faris.” Tambah tyo

Setelah beberapa jam ngobrol dengan orang pinter itu, tyo pun berniat untuk pamit pulang dan istirahat dirumah karena kecapekan malam begadang,

“Tunggu mas, nanti kalau teman yang satunya pulang, mas kesini lagi dengan teman mas yang kemarin.” Ucap orang pinter itu

Quote:


“Ohh iya pak, nanti saya datang kesini lagi sama teman saya.” Ucap tyo sambil berdiri meninggalkan rumah

Dengan penasaran tyo mulai pergi meninggalkan rumah orang pinter tersebut dan segera kembali kerumahnya, tyo masih saja tidak percaya faris sudah pergi meninggalkan dirinya, orang yang kemarin tidur bersamanya sudah tiada di saat ketakutannya melawan sosok penampakan yang diakibatkan oleh dirinya sendiri.

Sorenya tyo menemui mas ghani untuk mengetahui penyebab tewasnya faris dan dengan siapa dia membeli nasi itu, dan ternyata tyo tidak mengetahui sebab dari tewasnya faris.

“Ini sangat aneh.. sangatlah ane yo, bagaimana mungkin orang penurut seperti faris kesana sendirian?” Ucap mas ghani

“Yo, banyak warga juga yang mengatakan kalau faris bunuh diri.” Tambahnya

“Gak mungkin mas, dia itu sangat takut mas dengan sosok yang dilihatnya dari korban kecelakaan itu, apa lagi direl!” Kata tyo memastikan

“Terus bagaimana dia bisa kesana sendirian, malam-malam lagi?” Tanya mas ghani

Tyo hanya diam dengan pertanyaan mas ghani, dia tidak menemukan jawaban dari pertanyaan itu, karena dia sendiri mempunyai pertanyaan yang sama dengan mas ghani tentang bagaimana faris bisa tewas di sana.

“Ya sudahlah mas.. Mungkin aja jawaban dari eka benar juga, tentang sosok penampakan itu yang menyerupai kita dan mengajak ke rel, karena kita sudah bilang sebelumnya dengan faris kalau tidak boleh keluar sebelum kita datang/atau mungkin saja menyerupai mas ghani terus mengajak ke rel hingga akhirnya faris terlena dengan keadaan hingga membuatnya tertabrak.” Ucap tyo

Quote:


Hari ketiga kematian faris, eka pun datang dengan keluarga dari faris yang sengaja ingin membawa barang-barang yang dimiliki oleh almarhum, dan eka pun sudah berbicara dengan keluarganya faris perihal perbuatannya tentang memberi tetesan jeruk nipis ke korban kecelakaan itu, keluarganya pun berinisiatif untuk datang ke keluarga wanita yang tewas sebelumnya untuk permohonan maaf atas perbuatan yang dilakukan oleh faris.

Setelah keluarga faris datang ke keluarga korban sebelumnya akhirnya perbuatan faris pun dimaklumi dan dimaafkan oleh keluarga korban, dan yang ane dapat informasi dari mas ghani, keluarga korban tidak mempermasalahkan tentang kejadian itu, malahan mereka menilai bahwa itu perbuatan jin/setan yang sengaja menggangu faris. Untunglah!!! Tapi sayang sudah terlambat...

Bersambung... ane ngantuk gan, karena besok ane ada keperluan keluar kota, maka ane putuskan untuk update malam ini. kalau ada salah ketik atau yang lainnya karena ane ngantuk!! ane update lagi secepatnya.. masih panjang untuk part in tentang kronologi tewasnya, bagiamana setelah meninggalnya faris, bagaimana juga dengan penasaran eka tentang wujud sosok penampakan, apakah sosok faris itu menghantui, apa sosowk wanita korban kecelakaan itu juga menghantui eka dan tyo, apa yang dilakukan orang pinter itu, dll
profile-picture
profile-picture
profile-picture
herry8900 dan 10 lainnya memberi reputasi
11
17. SETELAH 4 TAHUN KEMUDIAN BAPAK ITU TEWAS!!

Di part sebelumnya ane bilang bahwa bapaknya anak kecil yang tewas itu juga mengalami hal serupa. Itu memang benar terjadi gan, kejadiannnya sekitar jam 8 – 9 malam. Dimana dia mencuri sebuah burung di tetangga ane sekitar 100 meter dari rumah ane, yang kebetulan belakang rumahnya langsung berhadapan dengan rel kereta. Dia kepergok mencuri dan kemudian lari menuju ke arah rel, tapi dari arah timur ada kereta yang sedang berjalan, dia lari ke arah barat, sedangkan dia tidak mungkin ke kanan rel karena disitu sudah ada rumah warga, dan bisa dipastikan bakalan kena warga, dan untuk posisi ke arah kanan terpotong saluran kali kecil warga, karena gak ada pilihan lain akhirnya dia pun tewas seperti anaknya.

Dan ane gak mengada-ada gan, ketika dia tewas tertabrak, kepalanya terpotong hingga terjatuh ke salah satu pantat dari seorang warga yang jongkok sedang BAB diareal pinggir rel, namanya ida (samaran), dia merasakan ada sesuatu benda yang terjatuh, dia sangat kaget setelah dia menengok ke bawah, ternyata apa yang dia lihat adalah kepala manusia yang isi didalamnya sudah tidak ada gan, otak didalamnya sudah tercecer di sekitar kejadian. Dia langsung berdiri dan mejerit, bahkan untuk turun dari rel dia langsung meloncat dari pondasi jalan rel. (Biasanya ada tangga yang dibuat warga dari kayu untuk naik turun rel).

Setelah beberapa menit kemudian banyak warga yang mulai berdatangan, hingga akhirnya korban itu di identifikasi bapak dari anak korban yang meninggal sekitar 4 tahun lalu. Akhirnya banyak warga juga yang menyebut hukum karma dari perbuatannya menelantarkan anaknya hingga tewas.

Kejadian ini sebenarnya kejadian yang heboh setelah kecelakaan anaknya tewas, karena dalam satu kereta yang lewat memakan 2 korban berbeda tempat yang tak jauh gan, dengan korban yang pertama bapak anak kecil itu dengan seorang pengobor kodok. Kejadian itu hanya sekitar gak kurang dari 1 KM kejadian bapaknya anak itu tewas. Tepatnya mau memasuki jembatan.

Banyak warga yang bingung karena dia harus berkonsentrasi di dua tempat karena sebelumnya tidak megetahui kalau korbannya dua orang. Bahkan banyak warga yang bingung juga tidak bisa membedakan antara potongan daging bapaknya anak yg tewas itu antara potongan-potongan seorang pengobor kodok. Kalau ditempat ane, ketika terjadi kecelakaan warga yang jauh dari kejadian harus menolong dengan berjalan kaki menelusuri pinggir rel dengan memungut beberapa bagian potongan korban untuk dikumpulkan diwadah plastik kresek. Atau tempat lainnya.

Dulu waktu pencarian beberapa potongan korban sulit karena terjadi pada malam hari, bahkan cenderung warga yang membiarkannya untuk beberapa daging-daging yang hancur, hanya disiram dengan air yang diambil dari kali kecil disamping rel.

Kejadian tersebut sampai sekitar rel berhamburan, warga banyak yang melihat dan membicarakan ke masing-masing orang disampingnya. Rel yang tadinya sepi menjadi rame, padahal jam sudah menunjukan 12 malam.
Berbeda dengan besoknya, orang-orang tidak berani keluar. Mereka lebih beraktifitas didalam rumah masing-masing. Karena mereka sudah mengerti kemungkinan bisa muncul penampakan tersebut.

Akhirnya penampakan itu terjadi oleh seorang pengawas jalan kereta. Cerita ini ane dapatkan dari warga desa yang kebetulan bertemu dengan pengawas rel setelah dirinya baru pulang kerja dari pabrik. Sekitar jam 11 malam.
Pengawas rel itu jaman dulu dia bekerja berjalan kaki melintasi rel dan mengecek kondisi rel, bekerja pada siang dan malam hari, kalau malam pengawas rel bekerja dengan membawa lampu dengan wadah kotak yang di cangking/di pegang ketika jalan kaki
Spoiler for "Lampu Pengawas Rel":


Pada malam itu dia bertemu dengan seorang warga yang kebetulan melintasi jalan ke jalan desa menyebrang rel dan sempat ngobrol kalau kemarin terjadi kecelakaan.

Karena jalan masuk kampung terdapat kios kelontong, dia sempatkan untuk membeli minuman. Dia ngobrol dengan pembeli kalau tumben masih sore kok sudah sepi. Akhirnya penjual di kios itu ngomong kalau warga masih takut gara-gara kejadian kemarin.

Karena sudah terbiasa dengan pekerjaannya reaksi pengawas pun biasa saja, dia cuma berpikiran bahwa hantu tidak dapat membunuhnya dengan ngomong ke penjual.

Malam itu dia mulai meneruskan perjalanan seperti biasanya, dia kemudian melintasi rel yang terkenal horornya ditempat ane, mulailah dia berjalan dengan dtemani lampu miliknya. Malam itu tidak seperti malam biasanya, begitu sepi, dingin, hening dan tanpa seorangpun yang menunjukkan aktifitasnya diluar rumah.

Pengawas itu melintasi disebuah bekas kecelakaan yang terjadi kemarin malam tepatnya di sekitar tewasnya bapak anak kecil itu kecelakaan, dia melihat darah yang sudang mengering serta masih berbau anyir, dia tidak memperdulikannya karena yang dia lihat hanya melihat rel dan sesekali mengecek mur bantalan rel.

Kemudian setelah dia berjalan lagi, dia mendengar suara orang yang mendengar suara orang menangis, suara itu tampak lirih seperti membisik ditelinga pengawas tersebut.

“Hiiii......... Hiiii.....” Terdengar suara menangis lirih seperti membisik

Si pengawas itu langsung menengokkan kepala dia, kali saja suara tersebut dari warga, karena memang di rel tersebut banyak rumah warga, kebanyakan rumah warga membelakangi rel kalau ditempat ane gan.

“Tolooong Aku.. Hiiii....”Alunan Suara tersebut terdengar menyayat..

Suara tersebut muncul kembali setelah dia mencari sumber suara tersebut yang tidak diketahui darimana suara tersebut berasal.

“Tolooooong pak.” Suara tersebut muncul kembali seperti menggambarkan kesedihan

Tapi si pengawas itu tetap melangkahkan kakinya, dia tahu kalau suara tersebut dari sosok mahluk yang tidak menunjukkan wujudnya.

Setelah melangkah meninggalkan tempat dimana suara tersebut berasal, dia menengok kembali dengan rasa penasaran. Ternyata sosok itu muncul dengan duduk di rel, tangan lurus kedepan dan sambil menatap dirinya.
Dia mencoba memantapkan diri untuk melangkah kembali tanpa memperdulikan kejadian yang dia alami. Dia juga melihat bercak-bercak darah yang masih berada ditempat sekitar kecelakaan pengobor kodok.

Setelah melangkahkan kakinya meninggalkan kejadian kecelakaan yang terjadi kemarin, dia mulai melangkahkan kakinya ke jembatan, pengecekan disekitar jembatan lebih teliti dengan didarat gan, makanya dia meneliti satu persatu bantalan rel. Hingga akhirnya dia merasakan sesuatu benda yang terjatuh ke kali “’Plung... Plung... Plung...”, waktu itu dia masih sibuk dengan pengecekan tersebut dengan melihat ke bawah rel. Ternyata benda terjatuh itu semakin banyak..

Hingga akhirnya dia mulai menengok ke atas penasaran apa yang jatuh, ternyata sosok penampakan dengan badan rusak yang naik di atas jembatan rel, dengan beberapa potongan tubuh hancurnya yang jatuh ke kali. pengawas rel itu mulai takut dengan kejadian yang dia alami, hingga akhirnya memutuskan melangkahkan kakinya, tapi alangkah terkejutnya tampak didepan sosok arwah pengobor kodok itu muncul dengan sosok yang sama yaitu badan yang hancur, penampakan tersebut pas ditengah-tengah jembatan gan.

Untungnya si pengawas itu sudah kuat mentalnya. Sumpah kalau ane mungkin udah terjun bebas ke kali. dia melangkahkan kakinya dengan hati-hati karena kepleset sedikit aja bisa nyemplung ke kali, penampakan tersebut muncul tiba-tiba didepan pengawas rel itu sekitar 2 meter dari dia, sedangkan sosok penampakan berbadan hancur yang satunya lagi tepat naik diatas jembatan besi rel.

Mau gak mau si pengawas rel itu melintasi jembatan rel itu dengan hati-hati, tentunya melewati penampakan sosok pengobor kodok yang tewas itu. Setelah melangkah dengan hati tibalah dia berhadapan dengan sosok itu, dia menunduk memandang kebawah karena melintasi bantalan beton rel. dia merasakan bau yang amis, anyir, busuk. Dengan penasarannya dia sedikit melihat sosok itu, mukanya bener-bener hancur, kepalanya bolong tanpa isi di dalamnya.

Apesnya gak lama kemudian, ada kereta lewat. Dia pun harus singgah sebentar di salah satu tempat ditengah rel. dia melihat sosok itu masih berada ditengah rel bahkan sampai kereta itu lewat. Hingga tertabrak, tapi anehnya sosok itu masih tetap berdiri. Pengawas itu sempatkan berdiri sambil berdoa hingga akhirnya setelah kereta itu lewat sosok penampakan itu sudah hilang.

Tapi dengan kejadian tersebut dia sampai muntah-muntah karena baunya yang busuk. Hingga akhirnya bertemu dengan warga yang habis pulang dari kerja. Dia pun mulai bercerita tentang kejadian yang dialaminya oleh warga kampung ane.

Dalam perjalanan di rel kereta api ditempat ane, semua pengawas rel rata-rata sudah mengalami kejadian aneh-aneh kayak gitu gan. Tak terkecuali penjaga perlintasan. Next part. ngantuk gan..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
marvina11 dan 10 lainnya memberi reputasi
11
PART 15.1: TAHUN BARU BERSAMA PENAMPAKAN

Malam itu ane mencoba berbincang dengan rudi di teras rumah tapi rudi gak mau ngebahas dengan kejadian tadi, sementara andi dan huda sudah tidur, karena malam itu ane dan rudi kebetulan belum bisa tidur, detak jantung ane berdetak keras setelah mengalami kejadian tersebut.

Kita masih enak ngobrol bersama terus ada anjing milik tetangganya rudi yang keluar menuju ke ane, Ane pun udah terbiasa dengan anjing itu. Dia tampak disamping ane menemani ane dan rudi yang sedang ngobrol, setelah beberapa menit kemudian, ane melihat anjing itu mulai berdiri dan menggonggong seperti diajak main oleh seseorang, lari muter-muter didepan ane, sedangkan ane dengan anjing itu hanya sekitar 1 meteran. ane yakin pasti dia sedang berinteraksi dengan seseorang mahluk yang ane dan rudi gak melihat. Ane langsung masuk dengan rudi dan memutuskan untuk tidur.

Hingga besoknya kita pun bertemu, sekedar ngumpul membicarakan yang kejadian kemarin malam. Tentang apa yang terjadi dengan siska, andi dan ceweknya. Obrolan pun dimulai, Siska mulai bicara tentang dia dipanggil sosok mahluk halus, tapi sampai saat itu dia belum sadar bahwa yang dia ajak ngobrol adalah seorang mahluk halus.

“Kamu kemarin malam nangis kenapa?” tanya huda

“Aku dipanggil seseorang. Mbaak... mbaak, kesini tolongin!!! Motorku disitu!!”

“Ketika aku mencari siapa yang memanggil ternyata suara tersebut dari tengah rel, aku kesitu karena dia meminta tolong!” jawab siska

“Dia seperti orang yang sedang kesusahan, dan berbicara katanya dia sedih meninggalkan anaknya, serta wajahnya seperti orang yang sedang ketakutan. Tapi aku gak lihat ada motor” Tambah dia

Siska itu anak piatu gan, makanya dia merasa iba dengan sosok wanita yang menemani siska di rel, sekaligus dia mengingat ibunya. Terlihat pembicaraan siska dengan penampakan itu begitu serius, siska seperti tertarik dengan pembicaraan yang terjadi pada penampakan tersebut. Sampai-sampai lemparan ane dan teriakan rudi pun gak didengar oleh dirinya. Ane yakin kalau rudi telat sedikit aja menemukan siska, dia pasti udah mati ketabrak.

“Terus knp ndi kamu bisa sampai segitu takutnya?” tanya ane

“Aku liat sosok wanita yang mondar-mandir ditengah jalan rel seperti terbang rendah.” Jawab andi,

“Sosok wanita itu menatap tajam ke aku, dia memakai baju putih lusuh, dengan rambut acak-acakan serta wajah yang gak utuh! Dia seperti menunggu aku direl untuk menyebrang” tambah dia

Sebenarnya ada jalan lain gan untuk akses masuk ke saudara ane, tapi semuanya harus menyebrang rel karena letak jalan raya kota disebelah kanan dari rel. Yang pertama, jalan menerobos ke bawah rel, jalan itu yang pernah ane dan rifky liat penampakan. Yang kedua, jalan kampung yang deket dari rumah ane, tanpa menerobos karena antara rel dan ketinggian jalan sama, dan yang ketiga jalan yang agak rame tapi jauh, di jalan tersebut sudah ada palang pintu. Naah.. jalan yang andi lewati itulah jalan yang kedua. (FYI: dulu jalan disekitar situ terkenal angker pada tahun 1994-2000 an hampir tiap tahun korban tergeletak disitu. Jalan disitulah paman ane jadi korban kecelakaan KA dan adik ane melihat penampakan sosok lelaki yang sedang duduk di besi pinggir rel, untuk sekarang ritme orang yang lewat masih sepi apalagi kalau jam 10 malam keatas, paling banter kurang dari 15 kali orang yang lewat kalau hari biasa).

Terus bagaimana dengan ceweknya andi, yang masih shock dengan kejadian tadi malam? Dia bukan melihat sosok aja gan, tapi segerombolan sosok mahluk yang berdiri berjajar disamping kanan kiri jalan menuju rel. Dan semua wajahnya menyerong ke kanan menghadap ceweknya. (Seperti raja ketika mau ke singgasananya terus para panglimanya pada berjejer). Semua sosok penampakan tersebut banyak yang gak utuh badanya, bahkan ada yang menampakkan tanpa kepala. Setelah itu dia menjerit, dan menepuk bahu andi, kemudian pingsan.

Setelah lama dengan obrolan kita, kemudian Orang tua rudi pun ikut bergabung dan berbicara ke kita.

“Sebenarnya disitu emang angker, tapi belum tentu juga mereka menampakkan diri ke semua orang.” Ucap orang tua rudi,

“Apa yang kamu lihat disana itu untuk lebih berhati ketika melewati rel.” Tambahnya

“Apa yang dilihat km juga, itu bukan manusia sis!” tambahnya lagi

Siska masih belum percaya dengan yang mengajak ngomong itu adalah sosok penampakan mahluk halus yang menyerupai manusia. Siska mencoba menggambarkan sosok ciri-ciri orang yang mengajak dia ngobrol. Terus ane dan rudi sangat terkejut gan, ketika orang tua rudi ngomong bahwa itu adalah warga tetangga kampung yang sudah meninggal di situ sekitar tahun 93 an..

“Km ngomong katanya ngobrol sama tetangga?” Kata huda sambil memandang ane

“Kemarin malam aku gak ingin kalian takut dan panik.” Jawab ane

“Terus gimana nok, ciri-ciri orang yang kamu ajak ngobrok?” Tanya ortu rudi

“Wajahnya bulat, gemuk, dan berambut ikal, serta dia pendek gak terlalu tinggi.” Ucap siska

“Sebentar yaaa..” Kata ortunya rudi

Namun Siska yang masih belum percaya dengan apa yang diajak ngobrol bersama dia bahwa itu adalah sosok penampakan, seketika itu dia menjadi kaget dan sangat gak percaya, termasuk ane. melihat salah satu album di pernikahan adik ibunya rudi, yang terdapat salah satu foto yang dimaksud siska! (Ane merinding disko kalau ini, apalagi kalau melihat foto wajah yang meninggal).

“Apakah ini?” Tanya ibunya

“Iya, ini bu.” Jawab siska singkat

“Siska, ini orangnya sudah lama meninggal.” Jawab ibunya

“Haaaahhh...” Ane dkk langsung bengong

Apa yang ditunjukkan ibunya rudi kepada siska menjadi percaya bahwa yang mengajak ngobrol itu adalah sosok penampakan yang menyerupai manusia. Apalagi yang bikin kita sangat-sangat kaget adalah siska adalah orang kedua, setelah penampakan tersebut terjadi kepada tukang ojek.

Kebetulan si korban adalah teman dari adik ibunya rudi, akhirnya ibunya rudi pun bercerita tentang kejadian naas pada waktu itu,
Kejadian tersebut dialami sekitar tahun 93 an, dia seorang TKW yang belum lama pulang bekerja, waktu dia bekerja meninggalkan dua anaknya yang masih TK dan SD. Selama 4 tahun dia berada di negeri orang untuk bekerja dan membahagiakan anaknya.

Selama 4 tahun itu kerinduan dirasakan oleh ibunya dan terlebih lagi anak-anaknya, apalagi waktu pertama-tama dia pergi, anaknya sering menangis kepergian ibunya, terlebih lagi bapaknya sudah tidak memperdulikannya, karena pergi tanpa kabar.

Setelah 4 tahun kemudian pulanglah sang ibu, karena pada waktu itu dia baru pertama kalinya pulang, dia sering keluar sekedar membelanjakan uangnya untuk keperluan anaknya gan.

Hasil dari susah payahnya dia belikan motor untuk dipakainya sehari-hari, karena masih senang-senangnya mempunyai motor baru dia pun sering keluar sekedar jalan-jalan menemui saudara atau teman-temannya.

Hingga akhirnya kejadian naas itu terjadi, ketika dia sedang melewati rel untuk menyebrang, tepat pada waktu ditengah rel, motornya berhenti. Sebenarnya ada warga yang melihat dan meneriaki, dan dia pun melihat keberadaan kereta yang mau lewat. Hingga akhirnya dia meninggalkan motornya yang jatuh di tengah rel. Tapi karena mungkin dia gak mau kalau motornya ketabrak karena mungkin masih baru, hingga akhirnya dia mencoba untuk mendirikan motornya.

Tapi karena sudah terlambat, akhirnya korban pun tewas meninggalkan anak-anaknya yang belum lama ditemuinya setelah 4 tahun bekerja menjadi TKW di negara lain.

DAN APA YANG CERITAKAN OLEH PENAMPAKAN TERSEBUT KEPADA SISKA SAMA PERSIS DENGAN YANG DICERITAKAN IBUNYA RUDI.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
marvina11 dan 10 lainnya memberi reputasi
11
Part 29. Makk DEEERR!!! Penampakan wanita TUA yang tewas sore tadi. Peristiwa tak terlupakan!!

Quote:


Hi gan, kembali ke pengalaman pribadi ane...

Sore itu ane bersama dani dan rudi diajak kesuatu tempat kearah kebon barat jembatan untuk memasang perangkap burung dengan pulut/getah gan, karena masih sore kita memutuskan untuk berjalan kaki ke arah tersebut, karena masih sore dan ane pun gak kebayang oleh apapun, pikir ane gak mungkin ada hal-hal aneh yang terjadi disore itu.

Sebelumnya sih rudi disuruh memetik kelapa oleh ibunya gan dikebon miliknya, karena teman ane ini mempunyai kebun yang tidak jauh dari rumahnya, kita pun berjalan kaki menuju kearah kebon dengan membawa sarang burung, dan beberapa ranting yang sudah kita beri getah sebagai perangkap burung.

Kita pun menelusuri rel kereta api dengan berjalan kaki, suasana masih terik oleh matahari gan. segala aktifitas ane dan kawan-kawan tidak lepas dari rel kereta gan, apalagi rudi yang termasuk teman dekat ane dan teman kecil, karena rumah kita berdekatan dengan rel kereta, yang paling membedakan dengan rel kereta lainnya, disamping kanan kiri rel kereta api ditempat ane masih kebon atau tanah kosong, dan kebanyakan rumah membelakangi rel kereta api, makanya seperti yang ane ceritakan dulu ketika rudi membawa kaki korban kecelakaan karena belakang rumah rudi itu ada rel kereta api.

Quote:


Dani dan rudi mulai sibuk memasang perangkap burung dengan getah dan satu sangkar yang didalamnya diisi oleh burung untuk menarik burung yang lain, jaman dulu bisa memakai radiotape yang berisi rekaman burung yang berkicau.

Quote:


Setelah beberapa menit kemudian kita segera menjauh agar burung yang akan kita tangkap tidak terganggu, kitapun duduk diatas besi rel kereta api sambil ngobrol.

Quote:


Tak lama kemudian rudi ingat untuk disuruh mengambikan buah kelapa disalah satu kebon miliknya gan,

Rudi pun langsung ke kebon disamping sebelah utara, sedangkan perangkap burung yang kita pasang disebelah selatan, disamping utara ini hanya lahan kosong gan, yang isinya cuma semak-semak, dan beberapa pohon seperti pohon pisang, kelapa, dll.

Tibalah rudi menaiki pohon kelapa gan,

Setelah menaiki pohon kelapa, dan sudah memetik tiga buah kelapa, rudi seperti tidak turun-turun gan, sepertinya dia malahan justru santai diatas pohon, sementara ane dan dani masih mengamati perangkap burung yang kita pasang.

Quote:


Ane pun melihat gerak gerik rudi yang mencurigakan sambil melihat kebawah, ternyata gan, rudi itu sedang mengintip orang yang sedang mandi gan!! haha.. siapa yang diintip?? Seseorang yang rambutnya pajang, karena masih sore wajar jika banyak jam-jam segitu orang mandi, dan karena didesa kamar mandi rumah warga masih diposisi luar rumah gan, dengan kondisi bilik bambu tanpa atap, seperti yang pernah ane ceritakan tentang teror rumah disekitar rel.

Quote:


Jeeeengggg.... jeeenggggg....

Tau gan, siapa yang diintip oleh rudi? Seserorang berambut panjang, tapi bukan cewek gan MELAINKAN COWOK!! Kwakaka.. ANE GAK BOHONG!! Yang ternyata diamati oleh rudi itu seorang laki-laki gan, cuma rambutnya panjang, rudi belum tahu siapa yang diintipnya karena posisi laki-laki yang sedang mandi itu membelakangi rudi, rudi baru tahu ketika laki-laki tersebut memaling menghadapkan badannya kearah rudi.

Tak lama kita ngobrol kita bertemu dengan salah satu warga tetangga kampung gan, yang membawa cepon dan tampah gan, seorang perempuan yang sudah berumur, wanita itu juga menyapa kita gan,

Quote:


Quote:


Setelah dani membeli kerupuk sambal dia pun memakannya, sementara ane hanya melihat kearah selatan rel kereta api gan, wanita itu kemudian pergi dengan membawa dagangannya, ane dan dani pun mencoba memastikan kearah perangkap yang kami pasang.

Quote:


Sontak ane dan dani kaget langsung melihat rudi yang sedang turun dari pohon kelapa, dan seketika pandangan ane dan dani beralih kepada seseorang wanita yang kita temui tadi gan, sumpah ane dan dani benar-benar seperti terkunci mulut ane, bahkan untuk mengucapkan sesuatu saja ane gak bisa gan.

“Brrruuukkkkk... Kletuk... Kleetttuukkk... Klllleeeetuukkkk...” Suara wanita yang tertabrak kereta api gan

Kejadian yang benar-benar ane lihat dari mata kepala ane sendiri...

Ternyata wanita yang belum ada sepuluh menit kita temui langsung tersambar kereta dari arah barat gan,

Anehnya, Ane dan dani hanya bisa diam seperti patung seakan gak percaya gan, bahkan ane lihat dani yang memegang pincuk daun pisang sampai merinding, bahkan merindingnya sangat berbeda dengan gan, seperti tangan terkena stroke, bergetar-getar. Bahkan ane dan dani mungkin bisa dikatakan diam berdiri ditempat bisa sampai 1 menitan.

Tibalah rudi yang turun dari pohon kelapa dengan tergesa-gesa seperti seorang pemadam kebakaran yang turun dari lantai dua basecampnya dengan plosot ke tiang besi ke lantai bawah ketika ada telp kebakaran seperti di film-film. Bedanya itu pohon kelapa gan, jadi dada sampai perut serta tangan rudi sampai lecet-lecet sepeti diparut gan.

Quote:


Seketika ane seperti sadar gan, kaki yang tadinya ane susah untuk melangkah kembali bisa digerakkan, mulut yang tadinya susah untuk berbicara kembali seperti normal gan.

Karena kondisi yang sangat sepi gan, dan tempat tersebut juga gak banyak rumah penduduk hanya beberapa orang saja yang berdatangan gan dari rumah-rumah sekitar dan beberapa orang yang kebetulan lewat saja yang datang waktu itu.

Dengan kejadian yang ane lihat kita bertiga seperti amnesia dalam beberapa menit gan, rudi tidak ingat dengan buah kelapa yang dipetik olehnya, ane dan dani yang lupa memasang perangkap burung. Rudi yang terlihat berseberangan dengan rel dengan ane mulai menaiki pondasi rel dan memastikan kondisi korbannya gan, sementara ane dan rudi hanya berjalan menelurusi jalan dari bwah pondasi rel gan. entah kenapa ane waktu itu seperti takut gan, berbeda dengan kejadian yang ane alami sebelumnya, mungkin saja ane melihat jebret secara langsung yang menjadikan ane semakin takut dengan kejadian tersebut.

Quote:


Dani terlihat seperti cemas gan, dia seperti takut,

Setelah beberapa menit kemudian,

Akhirnya warga mulai berdatangan gan, akhirnya seperti biasa gan, kita bertiga tanpa dikomando mulai memunguti pretelan-pretelan organ dari korban, beberapa menit kemudian kita pun langsung pulang gan, tanpa sangkar burung dan buah kelapa yang dipetik oleh rudi, sedangkan dani menjadi artis waktu itu karena dia yang paling tua diantara ane dan rudi, dani yang menjadi bahan tanyaan orang-orang yang kebetulan melihat kejadian itu.

Setelah selesai dan dibawa jasad korban tersebut, ane dkk. Langsung bergegas pulang gan, hari juga sudah mulai maghrib, tapi susasana masih cerah, ane ingat waktu itu langit masih kuning cerah, kita pun berjalan kaki menelusuri rel kearah timur, dimana arah tersebut arah rumah kita pulang gan.

Seperti biasa gan, tangan kita masih terdapat darah, dan beberapa daging-daging kecil yang masih menempel ditangan kita, kita pun pulang tanpa membawa apapun gan, buah kelapa yang rudi petik dibiarkan begitu saja, dan sangkar burung beserta burung yang sudah bocor/berkicau pun dibiarkan masih ditempat dimana kita letakkan gan.

Karena kita berjalan kaki pulang menelusuri rel gan, tentunya pandangan kita kepada bantalan beton pondasi rel agar kita gak salah melangkah, pandangan kita pasti selalu kebawah jika kita berjalan ditengah-tengah rel kereta api, setelah kurang lebih seratus meteran gan, ane menemukan bercak darah dan potongan jari tangan gan.

Quote:


Setelah beberapa menit kemudian kitapun sampai dirumah rudi, dani tanpa mengucapkan sepatah katapun langsung bergegas pulang gan, ane mampir dirumah rudi untuk mengambil motor yang ane titipkan dirumah rudi, karena masih maghrib gan, anepun menunggu dan mandi dirumah bulek ane yang rumahnya tidak jauh dari rumah rudi.

Quote:


FYI gan: Dirumah bulek ane juga pernah diteror gan sampai adzan subuh pertama ane baru bisa tidur, kejadian ini juga pernah ane ceritakan, dipart awal ketika ane mengunjungi pengajian dirumah tersebut.

Quote:


Quote:


Karena ane gak terbiasa gan, ane pun bingung mau kemana, jalan arah kerumah ane pun tidak dilalui rudi, ane yakin rudi itu sepertinya sudah paham maksud ane waktu itu, bahkan sampai ane minta rudi untuk beli bensin eceran gan, dia selalu yang memegang kunci motor.
Ketika dalam perjalanan gan,

Malam itu benar-benar sunyi, sepi, tanpa ada warga yang keluar sama sekali gan, bahkan dikampung sama sekali tidak terdapat warga yang keluar, karena seperti biasa gan, setiap ada kecelakaan kereta api, malamnya tidak ada warga yang berani beraktifitas.

Quote:


Quote:


Setelah kita memarkirkan motor, ane mendengar sedikit-sedikit pembicaraan antara dani dan temannya gan tentang burung, yang sekilas yang ane dengar itu, burung yang dibawa dani untuk menarik perangkap itu burung titipan dari temannya gan, karena sudah bocor/berkicau, makanya temannya menyayangkan dani karena sudah meninggalkan burungnya dikebon, karena harganya yang mahal gan.

Quote:


Quote:


Akhirnya semua berdiri gan, dan mulai berjalan kaki menuju rel kereta api dengan menaiki pondasi rel yang letaknya lebih tinggi. Tapi gan, ternyata temannya dani itu justru menunggu dirumahnya dani, jadi kita kesana hanya tiga orang gan.

Antara ane, rudi dan dani sama-sama menunjukkan wajah pucat gan, tidak seperti 10 menit yang lalu yang kita semua kocak saling bercanda, apaalagi dani yang ane tahu ternyata baru saja pulang dari polsek, rudi yang suka cerewet saja dia hanya diam.

Karena dani yang lebih tua, dia yang berjalan paling depan gan, sedangkan ane yang ditengah sementara rudi berada dibelakang, kita berjalan beriringan tidak bisa saling bersebelahan karena berjalan kaki menelusuri rel gan. suasana malam, benar-benar sunyi gan, tanpa ada satu orangpun yang ane lihat.

Quote:


Rudi gak terdengar suaranya gan, DAN TERNYATA AGAN TAHU!!! RUDI SUDAH NGACIR DULUAN GAN!! DIA TERNYATA GAK IKUT KITA UNTUK MENGAMBIL BURUNG YANG KITA PASANG DIKEBON DEKAT REL MALAM ITU. WAANJIIR GAK!!

Quote:


Padahal dalam hati ane ngarep banget untuk pulang gan... Sumpah waktu itu langsung terngiang ane mengambil organ-organ tubuh tadi sore, yang paling keinget itu ketika cuilan kepalanya gan, beserta isi didalamnya dan beberapa darah yang tercecer ketika dani ngomong, “Tadi jadi tangannya dimana?”.

Quote:


Bersambung dulu gan.. soalnya hampir melebihi karakter post..













profile-picture
profile-picture
profile-picture
kopites99 dan 9 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tyazscream
10
Quote:


Quote:


Setelah keluarga dari faris memutuskan untuk pulang dari keluarga korban yang sempat ditetesi jeruk nipis, keluarga faris sempat bertanya dimana tempat ketika faris tewas dan kronologi tewasnya faris kepada eka,

Quote:


Sementara setelah pengakuan dari keluarga dari faris, beberapa warga mulai tahu tentang kejadian yang dialami oleh faris sebelum dia tewas, setelah beberapa warga yang mengatakan bahwa faris tewas karena bunuh diri, walaupun itu gak mungkin. Disisi dugaan lain para warga ada juga yang mengatakan bahwa faris dibisikin sesuatu untuk datang kesana, atau diajak oleh seseorang yang tak terlihat untuk menemaninya, atau meminta tumbal kesana.

Eka mulai merebahkan diri diatas kasurnya, dia terlihat capek, letih dengan kegiatan yang dilakukannya, dan akhirnya eka pun tertidur siang itu, sementara tyo memutuskan untuk pulang karena mas ghani mulai meninggalkan kamar eka,

Quote:


Quote:


Dalam mimpi itu, faris seperti ditarik secara brutal gan didalam kostnya, dia diseret-seret seperti ibarat pengemis yang terkena razia, hingga akhirnya sampailah faris ditengah rel dengan sosok yang tidak dikenal, kemudian munculah kereta yang melintas hingga akhirnya keduanya tertabrak.

Malamnya tyo menemui eka yang bermaksud menemui orang pinter itu, mereka berharap suasana didalam kostnya aman tanpa ada gangguan dari mahluk halus lagi, karena ini adalah malam pertamanya eka tinggal dikost setelah meninggalnya faris, sebenarnya eka tidak terlalu takut dengan penampakan, bahkan dulu eka sempat bilang, “Jika sosok faris memperlihatkan diri, maka aku akan menanyakan kenapa dia sampai kesana (rel kereta).”

Eka dan tyo mulai berangkat ke orang pinter itu dan penasaran apa yang akan dikatakan oleh orang pinter itu.

Sampailah mereka ditempat orang pinter itu

Quote:


Tyo langsung pamit meninggalkan meninggalkan rumah orang pinter tersebut dan menuju ke rumahnya yang kebetulan gak terlalu jauh dengan rumah orang pinter itu, untuk mencari daun pepaya itu,

Akhirnya mereka langsung mencari lagi daun pepaya dan dilarutkan didalam air untuk kemudian disiramkan dilokasi kejadian tempat tewasnya wanita yang sebelumnya tewas ditetesi jeruk nipis oleh faris, karena kebetulan juga lokasi tersebut sama persis dengan lokasi kejadian yang dialami oleh faris itu sendiri.

Hingga sampailah mereka bertiga di kost an, disana sudah ada mas ghani yang ternyata menunggu kabar dari eka dan tyo,

Quote:


Mereka langsung melakasanakan perintah oleh orang pinter tersebut, suasana memang belum terlalu malam, tetapi dengan kejadian kecelakaan itu entah kenapa sepi dan warga enggan melakukan aktifitas diluar rumah malam-malam, termasuk bu harti penjual warung itu yang menutup dagangannya setelah jam 10 malam dan pak rahman yang sedikit lebih sore menutup kiosnya.

Eka dan tyo menemani orang pinter itu dilokasi kejadian, sementara mas ghani disuruh agak lebih jauh dari mereka, mas ghani yang lebih tua hanya disuruh mengamati apa yang dilakukan oleh eka, tyo dan orang pinter itu. sesekali mas ghani tengok kanan kiri dengan kondisi disekitar, sementara eka fokus dengan apa yang dilakukannya berbeda dengan tyo yang sedikit was-was dengan lokasi tersebut.

Quote:


Dan gak lama kemudian,

Diantara kesibukan mereka bertiga dilokasi kejadian,

Diantara mereka bertiga ada sosok lagi gan yaitu penampakan sosok wanita, dan sosok itu terlihat duduk diantara eka dan tyo, dan kemudian disiramilah dengan air dari daun pepaya itu, mas ghani sempat terkejut dengan apa yang dialaminya, tidak itu saja...

Kemudian mas ghani melihat sosok yang menyerupai faris yang muncul dengan berjalan tanpa menapakkan tanah, ditengah-tengah rel gan, sosok itu kemudian mendekat ketiga orang dilokasi kejadian, dalam hati mas ghani semoga tidak menuju ke dirinya, mas ghani seperti tak kuat dengan apa yang dilihatnya setelah sosok itu melihat dirinya dan kemudian melambaikan tangannya seperti mengajak mas ghani untuk menuju ke rel itu, sedangkan mereka yang dilokasi kejadian seperti tidak melihat apa-apa, mereka cukup tenang dengan apa yang dilakukannya, padahal menurut mas ghani jarak antara sosok penampakan itu sangatlah dekat dengan mereka bertiga.

Quote:


Sekelebat mas ghani melihat sosok yang menyerupai faris itu, pandangan mas ghani sangat tajam melihat sosok yang faris, Jleeebbbbbb....

Dia kemudian melihat lagi eka dan tyo bersama orang pinter tersebut, DAN APA YANG TERJADI GAN!!!

Mas ghani dibingungkan dengan kedua wujud yang menyerupai eka,

“HAAAHHHH.. EKA YANG SEBENARNYA MANA???” DALAM HATI MAS GHANI

Mas ghani berusaha untuk tenang bagaimana pun dia harus mematuhi kata-kata orang pinter itu untuk mengamati mereka, dan tentunya jika ada kereta api lewat dirinya bisa memberitahu mereka jika saja mereka terlena dengan apa yang dilakukannya.
Kurang Lebih setengah jam yang sangatlah lama bagi dirinya.

Kemudian mas ghani sudah melihat temannya dan orang pinter itu sudah selesai, dia masih saja gan melihat sosok kembar eka, dan sosok faris yang ditengah rel, dan menurut mas ghani, waktu yang paling menakutkan bagi dirinya ketika sosok dari faris itu berbalik arah dan menatap dirinya dengan tajam gan, dengan wajah yang muram, sedih, penuh dengan ketakutan dari sosok itu.

Orang pinter itu menggandeng tangan eka dan tyo dikanan kirinya, seperti dia tahu kalau saja ada sosok yang menyerupai eka itu muncul dari sekitar mereka.

Gak lama kemudian gan!!! Suara teriakan mas ghani sangat kencang didengar oleh mereka bertiga,

“AAWWWWWAAAASSSSS!!!” Teriak mas ghani

Gak lama kemudian,


Sosok yang menyerupai eka dan sosok yang menyerupai faris itu tertabrak gan... Breeesssss!!!!

Mas ghani bukannya lari menemui mereka tapi justru berlari ke arah rel kereta api itu gan. Langsung saja orang pinter itu menjatuhkan mas ghani yang sedang berlari menuju ke rel kereta api dengan menendang kakinya dan melepaskan tangan kanannya yang memegang tangan eka,

Bruuukkkkk... mas ghani rubuh tersungkur gan, padahal mas ghani bener-bener sadar gan, tanpa sedikitpun dia terpengaruh dari sosok mahluk halus ataupun kesurupan gan. Setelah kereta api itu selesai melintas, dan mas ghani mulai berdiri di langsung menanyakan hal yang terjadi,

Quote:


Mereka pun akhirnya sampai di kost an mereka, orang pinter itu langsung mengajak mereka ke kamar mandi untuk membasuh muka, tangan dan kaki mereka, ane kurang tahu tapi katanya untuk menjaga agar tidak ada mahluk yang menempel kepada dirinya, setelah selesai mereka masuk dan duduk bersama didalam kost, orang pinter itu akhirnya menjelaskan satu persatu kejadian yang baru saja mereka alami.

Quote:


Malam itu tyo pamit untuk pulang meninggalkan eka dan mas ghani bersama orang pinter itu, tyo masih ternyata memendam rasa penasaran apa yang dialami oleh mas ghani, sebenarnya dia ingin sekali bermalam dikost eka, tapi karena mengantarkan orang pinter itu, akhirnya tyo pun pulang. Sementara eka masih kebingungan dan mas ghani masih sedikit kaget dan takut dengan kejadian yang dialaminya.
Rasa penasaran eka langsung ditumpahkan ke mas ghani dengan beberapa pertanyaan apa yang sebenarnya terjadi,

Quote:

Mas ghani, mulai cemas dengan kejadian itu dia berharap teror itu tidak berlanjut kepada dirinya, karena yang dialami mas ghani ini adalah pengalaman pertama dia dalam melihat hantu gan, jadi agak takut dengan kejadian itu.

Bersambung besok/sabtu malam yah gan..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
herry8900 dan 9 lainnya memberi reputasi
10
PART 15.2: TAHUN BARU BERSAMA PENAMPAKAN 3

Dulunya jalan untuk akses yang kedua menuju ke kampung rudy itu pernah ada gardu gan, semacam kayak pos kampling kecil dan disitu juga ada penjaga rel yang hanya membawa bendera untuk memberi aba-aba kalau saja ada kereta lewat, karena ditempat ane belum ada palang pintu, dulu katanya sih yang ane denger belum banyak yang melintasi jalan tersebut, jadi belum bisa di buatkan palang perlintasan.

Ane juga inget ketika masih kecil sering buat celurit/pisau kecil yang terbuat dari paku terus ane lindaskan ke kereta yang sedang lewat, dan di gardu itulah ane bersama temen-temen untuk sekedar menunggu kereta lewat untuk mengambil celurit/pisau yang terbuat dari paku itu. Bagi anak-anak kecil yang tinggal didesa deket rel pasti udah paham.

Dan kenapa gardu itu sudah tak dijaga lagi? karena keangkeran tempat disitulah yang membuat orang yang jaga gak kuat dengan gangguan mahluk halus disitu. Hingga akhirnya gardu tersebut tak terawat akhirnya dirobohin sama warga. disitulah ceweknya andi melihat penamakan.

Cerita ibunya rudi meninggalkan duka sekaligus ketakutan pada temen-temen ane, khususnya siska. Karena dialah yang mendengar dan melihat dari sosok penampakannya langsung. Bahkan kata ibunya rudi, dulu waktu masih anget-angetnya kejadian itu, karena kebetulan motor yang dipakai korban itu terseret sampai 500 meter dari kejadian kecelakaannya, dan disekitar siska lihat penampakan itulah bagian-bagian pretelan dari motor korban. Sosok itu sering menampakkan dirinya, Bahkan penampakannya tersebut juga sering menampakkan diri dirumahnya sekedar melihat anak-anaknya yang masih kecil.

Dari kecil anak-anaknya sudah ditinggal jadi TKW ke luar negeri gan, dan pulang demi membahagiakan anak-anaknya tapi baru sekitar sebulan sudah tewas karena kejadian kecelakaan itu. Ane pun penasaran dengan apa yang terjadi pada tukang ojek yang diceritakan oleh ibunya rudi, kata ibunya rudi:

Malam itu si tukang ojek melihat sosok wanita yang sendirian di sekitar 1 KM dari stasiun, si tukang ojek pun nyamperin untuk sekedar menawarkan kepada wanita itu untuk ngojek. Karena gak mungkin kalau malam-malam menunggu angkot, kondisinya juga sudah sepi, akhirnya si wanita itu bersedia dengan tawaran tukang ojek tersebut, dan berjalanlah mereka menuju ke suatu rumah.

“Kemana mbak?” tanya tukang ojek

“Ke sana lurus saja..” jawabnya

Sekitar hampir setengah jam, si wanita itu mengarahkan tangannnya untuk kode belok ke arah sebuah desa, hingga beberapa menit kemudian si wanita itu menyuruh berhenti di salah satu rumah.

“Berhenti pak!” ucap si wanita itu

Tukang ojek pun mulai berhenti, dia menunggu di salah satu depan rumah warga, dia belum merasakan keanehan, apa yang dia pikir mungkin mau mengambil uang guna membayar ongkos dirinya. Dia melihat si wanita itu berhenti di depan rumah, tapi tukang ojek tersebut tidak terlalu mengamati si wanita itu, karena dia membelokkan motornya berbalik arah untuk jalan pulang. Gak lama kemudian,

“Udah pada tidur anak-anak saya..” Ucap si wanita itu

Ucapan wanita itu didengar oleh tukang ojek. Tapi tukang ojek itu hanya diam.

“Ayo pak.” Suruh wanita kepada tukang ojek itu

Sang pengemudi ojek pun masih diam, dan hanya menuruti dari si wanita itu dengan menyalakan motornya lagi,

“Kemana lagi mbak?” tanya tukang ojek tersebut

“Kesana pak!” jawab si wanita itu

Mereka pun akhirnya berjalan berbalik arah menuju ke jalan raya, tentunya pasti melewati perlintasan rel, tapi sebelum melintasi rel, si wanita itu meminta untuk berbelok,

“Kesana pak!” Sambil menunjukkan tangannya ke sebuah jalan gang di kampung

Ane tau jalan itu, jalan menuju disekitar rumahnya rudi, karena kalau dari rumah ane menuju ke rumah rudi harus melewati rel, baru ada perempatan ke kanan menuju rumah rudi, tapi kalau ingin lebih cepat ya lewat rel.

“Nanti saya minta tolong pak, ambilin motor saya!” pinta si wanita itu

Percakapan yang terjadi antara sang pengemudi ojek dengan hantu penampakan wanita korban kecelakaan itu belum merasakan keanehan, setelah beberapa menit kemudian.

“Berhenti pak!” Pinta si wanita itu

“Ayo pak!” tambahnya

Si wanita itu kemudian turun dan berjalan menuju ke belakang rumah warga yang disamping rel.

Sang pengemudi ojek pun berpikir kalau disuruh mengambilkan motornya, tibalah sang wanita itu dengan pengemudi ojek disamping rel. Setelah tukang ojek dan si wanita itu disamping rel, si tukang ojek meminta ijin untuk kembali ke motornya untuk mengunci setang, karena dia pikir tadinya di sekitar rumah rudi yang gak jauh dari motor si tukang ojek, ternyata di samping kanan belakang rumah rudi. Tapi setelah tukang ojek itu kembali ke tempat si wanita itu, dia kaget ternyata wanita yang dia antar menuju kesitu sudah tidak ada.

Tukang ojek itu masih belum tahu kalau wanita itu adalah penampakan dari korban kecelakaan KA. Dia malah berpikiran bahwa si wanita itu hanya mempermainkan dia untuk tidak bayar ongkos ojeknya. Tapi setelah di cari tidak menemukan wanita itu, akhirnya si tukang ojek pun memilih kembali ke rumah yang pertama si wanita itu meminta untuk berhenti. Tentunya untuk menagih dengan meminta ongkos dari keluarga.

“Assalamualaikum...” Ucap tukang ojek itu sambil ketok rumah

Gak lama kemudian, pintu rumah sudah mulai dibukakan, tukang ojek itu penasaran dengan keadaan rumah yang masih ada karpet dan tikar, bau melati dari toples kaca, sementara kursi-kursinya diletakkan diluar. (biasanya kalau ditempat ane ada orang yang meninggal, segala meja kursi diletakkan diluar gan, diganti karpet atau tikar buat pengajian 7 hari).

“Waalaikumsalam, siapa pak? Ada perlu apa?” tanya bapak dari korban

“Begini pak, tadi saya mengantarkan wanita kebetulan rumahnya disini, terus dia meminta saya untuk di ambilkan motornya di sekitar sana...” Ucap tukang ojek sambil menunjuk tangannya.

“Wanita? Wanita yang mana pak?” jawab bapaknya korban

“Wanita itu tadinya turun disini pak, terus dia ngomong sendiri. Anak-anak sudah pada tidur.” Ucap tukang ojek lagi

Gak lama kemudian ibu dari korban turut menemui tukang ojek itu,

“Wanita disini cuma ada 1 pak, saya... Ada juga sihh tapi masih kecil.” Jawab ibunya korban

“Begini pak, tadi bapak disuruh ambilkan motor ya?” tanya bapak korban lagi

“Apa mungkin...???” Bapak korban penuh tanda tanya

Tukang ojek itu kelihatannya agak sewot karena kerjaannya mengantarkan si wanita itu tanpa hasil,

“Terus ini gimana pak? Soalnya saya udah mengantarkan jauh!!” Ucap tukang ojek itu emosi

“Disini ada anak kecil kan, apa yang ibu ngomong?” tambahnya lagi

“Iyaa pak..” jawab dari ibu korban

“Terus itu anak siapa, soalnya tadi wanita itu ngomong kalau anak-anak sudah pada tidur?” Tanya tukang ojek lagi

“Itu cucu saya! Tapi ibunya sudah meninggal.” Jawab ibu korban

“Malahan Ibunya sudah meninggal belum ada 7 hari, ibunya meninggal karena kecelakaan naik motor di perlintasan rel.” Tambah ibu korban lagi
Tukang ojek itu baru merasakan keanehan yang terjadi kepadanya, karena si wanita itu meminta untuk mengambilkan motornya yang dekat dari rel.

“Apa jangan-jangan itu pak? Tanya tukang ojek

Kedua orang tua korban masih tidak percaya dengan apa yang terjadi dengan tukang ojek itu. Ibunya mulai menangis dengan apa yang terjadi dengan tukang ojek itu. Dia mulai heran dan tidak percaya. Sementara tukang ojek itu yang mulai sewot terlihat bingung sekaligus penasaran siapa orang itu.

Mereka sejenak diam.

“Naahh.. itu bu orangnya!” Tukang ojek itu menunjukan foto yang dipajang didinding rumah korban,

Ibu korban tak kuasa membendung kesedihannya, sampai-sampai dia menangis..

“Itu anak saya yang meninggal belum ada 7 hari pak, apa yang diminta anak saya untuk mengambilkan motornya itu disitulah motor anak saya keseret kereta api.” Ucap bapak korban


Seketika tukang ojek yang tadinya sewot menjadi bingung gak percaya tentang apa yang terjadi dengan dirinya, dia mulai ikut sedih dengan ucapan dari orang tua korban itu, akhirnya tukang ojek itu pun pulang tanpa meminta ongkos.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kopites99 dan 9 lainnya memberi reputasi
10
×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di