alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story, BB 17+)

 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)

Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
Polling
128 Suara
Siapakah Karakter Favorit Agan/Sista ? 
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hernawan911 dan 38 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
Halaman 1 dari 68
PENDEKATAN


Januari 2012 adalah awal dimana ane bekerja sebagai honorer di Kementerian Membangun Republik Issekai. Ane masuk kesana lewat jalur nepotisme antara bapak ane sama si Bos. Kebetulan si Bos sama bapak ane itu temenan sejak kuliah dan bekerja di tempat yang sama, tapi bapak ane di bagian yang berbeda, mengingat Kementerian Bangun Membangun adalah organisasi yang sangat besar dan kantornya pun tersebar di seluruh Indonesia. Walaupun ane masuk lewat jalur nepotisme, tapi ane tetep mesti menjalani beberapa tes yang diberikan sama si Bos, maksudnya biar ane nggak keliatan sama orang lain pake jalur licik masuk kesana. Syarat kerja sebagai honorer disana sangat berat Gan/Sis, antara lain IPK min 2,75, mengusai bahasa Inggris baik lisan maupun tilisan, TOEFL min 500 yang sertifikatnya harus dikeluarin dari PTN dan harus siap ditempatin dimana saja di seluruh wilayah Indonesia. Hmmm untung ane ditempatinnya di Bandung, coba kalo di Papua, mungkin udah mati kali ane sekarang karena dibantai sama OPM.

Hari itu kalo nggak salah senin, dimana ane di tes wawancara sama Bos secara langsung di kantor. Walaupun wawancara ini sebenernya cuman formalitas doang sih, tapi tetep aja ane super nervous dan deg degan, apalagi ane denger cerita bapak kalo si Bos ini orangnya galak dan perfeksionis. Pagi itu ane pergi ke kantor jam 7 pagi, dengan pakaian rapi ane menyiapkan diri untuk diwawancara. Pada jam 8, akhirnya ane dipanggil masuk ruangannya. Ruangan nya cukup bagus dan modern. Di dalemnya dilengkapi sama furniture yang baru yang pastinya sangat mewah. Di dalam ruangan si Bos terdapat sebuah meja rapat dengan 6 kursi dan di pojoknya ada meja kerja si Bos yang mejanya tuh gede banget kaya meja pingpong. Ane langsung dipersilakan duduk sama si Bos.

Bos ane namanya Wagino, dia aslinya orang Jawa Timur, namun saking udah lama Tinggal di Bandung jadi bahasa Sundanya juga lancar banget. Umurnya sekitar 50 tahun, sementara waktu itu umur ane 22 tahun. Bos ane seorang perokok berat, sambil ngewawancarain ane dia terus ngerokok. Udah kaya kereta api aja tuh si Bos.

“oke mas, silahkan duduk.....tenang aja mas ....rileks”

“oh iya siap pak....hehe”

“gimana pendapat mas tentang kerja disini?”

“iya sangat bagus pak, saya juga ingin mencari pengalaman di bidang pembangunan”

“oke...mas lulusan teknik sipil yah?”

“iya pak”

“Tugas Akhirnya ngambil apa yah?”

“eeuuuuhhhh.....sa...sa...saya ngambil La...la..lalu lintas” ane ngedadak gagap.

“okeh.....coba ceritain semua tentang Tugas Akhir mas”

Anjayyy, ane disuruh ngulang kembali isi TA ane Gan/Sis, ane berusaha megingat kembali dan Alhamdulillah dengan susah payah ane bisa ngejelasin semua yag ane tulis di TA tersebut. Suasana ruangan terasa panas, baju ane yang awalnya kering mulai basah karena keringat. Ane kira wawancara sudah selesai, tapi justru baru dimulai. Ane langsung disuruh bikin garis di kertas dengan freehand. Sampe sekarang ane nggak tau tuh tujuannya apa ngegambar garis di kertas. Terus setelah itu baru masuk ke bagian yang mengerikan.

“iya mas...kan bidang yang mas masukin ini kerjanya di pengairan, sementara TA mas tadi tentang lalu lintas, mas harus tahu juga tentang pengairan, kaya sungai, darinase, irigasi , waduk, dam dan banyak lah...”

“iya pak, tapi saya nggak terlalu ekspert di bidang itu”

“oh harus dong.....kamu harus siap...saya tanya yah”

“oke pak siap....”

“coba sebutkan peraturan-peraturan pemerintah tentang sungai?”

Anjiirr, kali ini ane bener-bener menyerah, ane sama sekali nggak ngapalin tentang peraturan-peraturan kaya Undang-undang, perpres, permen, dan perda tentang sungai. Ane pun akhirnya ngaku nggak bisa jawab. Si Bos beberapa kalo nepok jidat sendiri denger pengakuan ane. Hingga akhirnya si Bos langsung masuk ke sesi akhir yaitu wawancara bahasa Inggris. Ane musti nyeritain diri ane dalam bahasa Inggris dan akhirnya saling tanya jawab. Si Bos pake bahasa Inggris logat Jawa sementara ane pake bahasa Inggris logat Sunda. Setelah sekian lama sesi itu berjalan, akhirnya selesai juga, ane sangat bersyukur dan bisa bernapas lega. Si Bos langsung nerima ane sebagai karyawan honorer disana dan ane akan ditempatkan di staf teknik.

Tak lama berselang, terdengar suara pintu diketuk. Si Bos langsung menyuruh orang yang mengetuk itu masuk, ternyata tak disangka dan tak dinyana, orang yang ngetuk pintu itu adalah cewek tercantik yang ada di kantor itu. Ya dia adalah Jasinta. Dia tampak sangat cantik dengan pakaian setelan kantor yang seksi. Dia pake setelan kemeja putih, blazer hitam dan rok mini hitam yang sangat ketat. Mata ane langsung terbelalak melihatnya. Aroma tubuhnya yang sangat wangi langsung menusuk hidung ane. Dia berjalan masuk kedalam mendekati si Bos. Dia membawa beberapa berkas yang harus ditandatangani sama si Bos. Nggak ada hujan nggak ada angin, tiba tiba si Bos ngenalin ane sama Jasinta.

“Sin....kenalin nih ada karyawan baru...namanya Aliando...dia anak pak Idrus...kamu tau kan?”

“oh anaknya pak Idrus....ohh hehehe...namaku Jasinta....salam kenal”

Dia langsung menyalami ane dengan senyum manisnya. Ane pun menyambutnya dengan hangat. Keringet ane makin banjir ketika bersalaman dengannya, apalagi dia terus memandangi kearah mata ane.

“oh iya Sin....katanya kamu belum punya pacar nih...nah ini nih di depan aku ada cowok jomblo...iya kan kamu masih jomblo” kata si Bos yang kemudian nanya ke ane.

“hehehe iya pak...jomblo garis keras pak” jawab ane malu malu

“ihhh si Bos bisa aja hehehe...........malu ah Bos, tuh liat mukanya Aa Aliando jadi merah” kata Jasinta.
Wah perhatian bener nih si Jasinta, sampe muka ane memerah aja tau, bener bener nih si Bos baik banget sama ane. Dia ngepromosiin ane langsung kepada Jasinta secara gratis. Ane nggak usah susah susah untuk berkenalan dengannya.

“Sin, abis ini anterin mas Aliando ke ruangannya yah...sekalian kenalin dia sama penghuni disana” perintah Bos.

“siap Bos...hehehe....ayo A Aliando ikut aku yuk!” ajak Jasinta ke ane.

Ane sempet nggak percaya kalo Jasinta ngajak ane, tapi itu adalah hal yang nyata dan bukan mimpi. Ane pun langsung berdiri dan berjalan mengikutinya. Dia kerja di kantor itu sebagai peneliti muda dan ketua tim, dia udah berstatus PNS. Dia udah kerja disana selama 5 tahun. Umurnya 6 tahun lebih tua dari ane. Jasinta adalah cewek yang berbadan sedang , Tingginya 160 cm sementara ane Tingginya 185 cm, Ane berjalan disebelahnya. Dia ngajak ane masuk kedalam ruangannya dulu untuk menyimpan berkas yang sudah ditandatangani si Bos di mejanya, kemudian dia langsung mengajak ane untuk masuk ke ruangan staf teknik. Ruang staf teknis berada di lantai 4, sementara ruang si Bos ada di lantai 1, jadi ane sama Jasinta naik ke lantai 4 pake lift. Pas didalam lift ane merasa kaya dalam adegan di dalam lift ketika Zoeey Deschanel ketemu sama Joseph Gordon Levit dalam film 500 days of summer.

“bu...Ibu udah berapa lama kerja disini?”

“aduh Aa..jangan panggil Ibu atuh, keliatan tuanya hehehe...panggil Jasinta aja “

“oh okeh Jasinta...kamu udah berapa lama kerja disini”

“udah 5 tahun Aa.....kamu baru lulus kuliah yah?”

“iya bu eh..Sin....aku fresh graduate hehehe....”

Yah itu mungkin obrolan singkat pertama ane sama Jasinta. Kedepannya ane bakalan sering gobrol sama dia bahkan sampai mendalam. Tapi cerita ane sebelum sampai kesana, ane masuk ke ruang staf teknik. Disana ada 5 orang penghuni. 2 orang pria yang berstatus honorer dan 3 orang mamah muda (Mahmud) yang berstatus PNS.

2 orang honorer itu adalah Badrun dan Arman. Badrun adalah sarjana Teknik kaya ane, dia adalah honorer senior disana, sementara Arman adalah honorer muda kaya ane, dia udah kerja disana setahun. Dia adalah ahli Biologi Lingkungan. Ane suka manggil dia profesor, karna penampilan dia yang selalu pake jas lab dengan kepala yang agak botak dan kacamata tebal.

3 orang PNS yang berstatus mahmud adalah Regitta, Rahma, dan Zaskia. Regitta dan Rahma adalah cewek berhijab sementara Zaskia adalah cewek K-popers. Setiap hari dia selalu berpenampilan ala gadis-gadis Korea dengan selalu make mantel musim dingin yang besar dan tebal ditambah syal yang tak kalah besarnya. Ane suka heran sama dia, apa nggak gerah gitu yah berpenampilan kayak gitu, apalagi suhu udara di Bandung nggak sedingin di Korea.

Hari itu ane belum mulai kerja, ane cuman di wawancara doang sama diperkenalkan dengan semua staf yang ada di kantor. Kantornya sangat mewah, terus orang-orangnya juga ramah jadi ane bisa dengan mudah akrab sama mereka. Target utama ane adalah akrab sama Jasinta. Ane mulai resmi kerja seminggu kemudian. Hari senin pun tiba, ane dengan penuh semangat pergi ke kantor untuk bekerja. Selain itu ane punya misi terselubung, yaitu mencari pacar dan mengakhiri masa kejombloan ane. Hari itu ada 3 karyawan honorer baru yang bergabung termasuk ane. Mereka adalah Raditya dan Moreno. Raditya atau ane manggilnya Aceng adalah anak lulusan pertanian yang nyasar masuk ke kantor yang sama sekali nggak ada sangkut pautnya sama dunia pertanian. Tapi dia berhasil lulus seleksi ketat untuk penerimaan honorer. Aceng baru putus sama ceweknya, dia bekerja disini untuk mencoba move on dari mantannnya itu. Di punya banyak temen cewek dan sering nawarin ke ane buat dipacari. Ane suka bilang kalo Aceng itu kaya mucikari yang selalu nawarin cewek.

Moreno adalah manusia lulusan teknik juga sama kaya ane, dia masuk kesitu melalui jalan terjal seleksi yang super ketat. Dia memiliki skill ngedeketin cewek diatas rata-rata, untuk itu ane sebagai teman barunya memohon sama dia untuk dijadikan murid dalam menuntut ilmu percintaan. Moreno belum punya pacar, tapi cewek gebetannya banyak banget dan semua nya masih ongoing ngedate. Ane sangat terpukau sama dia. Setiap pulang kerja, ane suka maen ke kosannya untuk sekedar kursus dan mencatat semua ilmu pendekatan cewek.

“Mor....ajarin gue ngedeketin cewek dong, gue goblok banget kalo udah ketemu sama cewe...rasanya gue kaya kaku gitu...bingung “

“elu terlalu tegang Do, kalo disekitar elu ada cewek dan elu tertarik ya ajak kenalan dong....caranya elu pura pura aja nanyain sesuatu sama dia sambil sok sok akrab gitu..tapi elu jangan langsung kenalan nanyain namanya..santai aja...buat cewek itu seneng dulu sama obrolan kita, nah pas gitu baru deh elu nanyain nama dia ... nomer hape, pin BB, akun sosmednya”

“waduh susah juga yah....gue suka bingung nyari topik pembicaraan euy... apa langsung digombalin aja gitu biar cepet”

“jangan broo.....jangan langsung digombalin....cewek bakal langsung ilfeel kalo lu gitu, emang sih ada cewek yang gampang banget digombalin tapi banyak juga cewek yang sama sekali nggak suka digombalin...gue saranin lu jangan gombal deh...lu kurang ahli dalam hal itu”

“okeh....gue nggak bakalan gombal....terus kalo PDKT caranya gimana? Gue takut pas nembak, gue ditolak “

“ya elu harus ngedeketinnya intens dong, kasih cewek perhatian dan elu musti bikin dia nyaman kalo deket sama elu....cewek tuh seneng sama cowok humoris, karna cowok humoris bisa bikin cewek ketawa dan ngelupain semua masalah yang dihadapinya..maka otomatis si cewe itu bakal nyaman ngebrol sama elu”

“okehh gue catet yah...hmmmmm.........”

“oh iya satu hal yang penting Do, kalo lu suka sama cewe, lu jangan ngeliatin lu suka sama dia....biasa aja...ajak dia berteman lebih dulu ...... bikin dia nyaman dulu....cewek tuh seneng ngerumpi, maka lu musti jadi pendengar yang baik, jangan ngeliatin muka males dengerin ocehan cewek....”

“waduh berat juga yah....gue paling males kalo denger ocehan cewek...”

“itu dia ujiannya...kalo bisa lu kasih cewek solusi kalo ada masalah...lu pasti bakal dinilai peka sama cewek....cowok peka tuh langka lho broo....lu musti jadi cowok peka....lu deketin sampe jadi sahabatan dan pasti kan seiring waktu status nya jadi ningkat ke level pacaran....gampang kan”

“yaelah teori mah gampang....kalo udah praktek susah....lagian musti berapa lama gue besahabat sama cewe yang gue suka?...gimana kalo gue terjebak friendzone?”

“ya..itu mah kembali ke elu.....gimana caranya elu bisa jadi pacarnya....elu musti yakin Do, elu harus selalu ada kalo cewek itu ngebutuhin lu...dan kalo masih friendzone yah udah....berarti lu nggak jodoh sama cewek itu......lu musti nyari lagi haahahaha”

“hahahahahha...........ujung-ujungnya mah kembali ke nasib “

“betul sangat Tin...hahahah.........eh ngomong-ngomong Jasinta udah punya pacar belum?”

“setahu gue belum yah.....emang kenapa?”

“yah gue mau ngegebet dia hahahaha........”

WTF...Moreno mau ngegebet Jasinta? Aduh, belum apa apa ane udah ngedepin sang guru dalam perebutan Jasinta. Ane cuman diem dan cengar cengir ketika Moreno mulai menyusun strateginya untuk ngedapetin Jasinta.

.......................................

profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
Lihat 2 balasan
PANTRY DI LANTAI 2


Kerja di kantor itu sangat mengerikan, ane musti ngikutin cara kerja si Bos yang sangat gila kerja. Setiap hari ane kerja dari jam 8 pagi dan pulang jam 9 malem. Berarti ane tiap hari kerja sampe 13 jam dan mirisnya, ane cuman dibayar 80 ribu per harinya. Sebenernya kalo ngikutin peraturan, jam kerja habis pada pukul 4 sore, tapi si Bos malah nambahin jam kerja staf-staf honorernya selama 5 jam dengan tujuan buat nemenin dia lembur. Seabreg pekerjaan dia yang banyak di share ke staf buat dikerjain. Kadang disitu ane suka sedih, kenapa nyari duit sampe segininya, tapi its OK, justru berkat jam kerja kaya gini ane dapet kesematan emas intan permata berlian 24 karat untuk ngedeketin Jasinta.

Setiap sore menjelang magrib semua karyawan yang malang tengah beristirahat untuk sholat dan makan malam sebelum kembali kerja setelah sholat isya. Rata-rata, karyawan yang disuruh lembur sama si Bos adalah karyawan honorer cowok, soalnya kebanyakan mereka masih muda, lajang dan bersemangat Tinggi dalam bekerja, kecuali ane yang nggak semangat kerja waktu itu. Setiap magrib setelah sholat, temen temen ane pada nongkrong di lobby sama anak anak OB dan sekuriti. Biasanya mereka pada nonton TV sambil ngerokok berjamaah. Sementara ane lebih suka menyendiri, karena kerja dalam tekanan dan waktu yang lama membuat otak ane kaya nge-hank gitu dan ane butuh waktu sendirian biar tetap waras. Ane suka nongkrong di pantry lantai 2. Sehabis sholat magrib, ane langsung duduk di meja makan di dalam pantry sambil menghisap rokok untuk menenangkan hati dan pikiran. Kenapa ane memilih nongkrong disana? Karena di pantry lantai 2 terdapat banyak sekali makanan yang tersimpan di lemari kitchen set atau di dalem kulkas. Disana juga terdapat kompor gas yang bisa ane pake buat masak indomie kalo lagi laper dan satu lagi yang bikin ane seneng, tempatnya sangat sepi di waktu malam.

Ketika ane lagi asik asiknya ngerokok sambil ngelamun memikirkan cara memprektekan teori yang udah ane serap dari Moreno, tiba tiba pintu pantry terbuka dan ada sosok cewek cantik, seksi, bahenol nerkom dan berambut panjang masuk ke dalam ruangan itu.

“ehh ada Aa Aliando.....ngapain disini sendirian? Hehe”

“ eh Jasinta...heheh biasa Sin, aku lagi nongkrong ganteng disini...kenapa kamu belum pulang?”

“belum Do, masih banyak kerjaan nih....lagian aku udah biasa pulang malem dari kantor”

“mmmm....biasanya nggak ada cewek yang ikut lembur di kantor, kok aku baru tau kamu ikutan lembur”

“iya kan mulai tahun sekarang aku jadi ketua Tim Kegiatan, jadi aku musti lembur buat ngeberesin laporan”

Jasinta kemudian berjalan menuju kitchen set dan membuka lemari bagian atas. Dia tampak memilih beberapa bungkus kopi yang tersedia disana.

“eh mau aku bikinin kopi nggak?”

“errr.....boleh boleh...”

“mau kopi apa nih, banyak soalnya”

“GUDEY aja Sin, biar praktis hehe.........makasih yah Sin”

“iya Do syama-syama ”

Jasinta kemudian membikinkan secangkir kopi buat ane, ane senyam senyum sendiri ketika melihat dia sibuk menuang air panas dari dispenser dan kemudian dia juga membuka beberapa bungkus snack yang ada di dalem lemari dan menyajikannya diatas piring. Melihat hal itu, ane seneng banget Gan/Sis, serasa ketiban durian runtuh. Setelah selesai, dia menyimpan kopi panas itu dihadapan ane, dan dia kemudian duduk di sebelah ane. Berawal dari secangkir kopi panas, suasana menjadi cair. Ane berhasil membuka sesi obrolan dengan sukses tanpa grogi sedikitpun.

“Sin...rumah kamu dimana sih?”

“rumahku di Antapani Do,..........kamu dimana? Pasti ngekost yah?”

“anjayy...jauh banget yah hehehe..........iya Sin, aku ngekost di daerah Sukarajin”

“oohh...ngemeng-ngemeng udah berapa lama Do Tinggal disana?”

“udah lama sih, sejak aku kuliah....aku nggak pindah-pindah”

“waww..........kamu cowok setia yah, nggak pindah-pindah hahaha”

“hahahaha......bisa aja ...eh...kamu pulangnya gimana dong malem malem gini,? Jauh banget lho...apalagi sekarang banyak genk motor yang berkeliaran di Bandung”

“yaahh...kadang aku dijemput bapak, tapi seringnya mah aku pulang sendiri pake taksi”

“omaygat..........kamu sering pulang pake taksi....bisa bangkrut atuh?”

“ya enggak atuh Do, kan ada uang transport “

“oh gitu?... enak atuh haha.....”

“iya Do....hehehe”

“eh malem ini kamu mau aku anter pulang? Naek motor hehe....kita kan searah kalo pulang” ane secara spontan mengajak dia pulang bareng dan itu membuat ane sangat gugup tidak terkendali. Dia tampak berpikir cukup lama untuk menjawab ajakan dari ane.

“euuuhhhh...gimana yah...hmmmm...boleh lah....malem ini aku belum pesen taksi juga”

Yesssss...! ane berteriak dalem hati, serasa ane baru mencetak gol kemenangan buat tim yang ane bela. Gimana nggak seneng, dengan sangat mudah ane mengajak Jasinta untuk pulang bareng dan dia langsung meresponnya dengan positif.

Semenjak malam itu ane dan Jasinta mulai mendekat. Perlahan tapi pasti kedekatan ane sama dia semakin kelihatan dari hari kehari dan uniknya, tidak ada satu orangpun yang tahu kalau ane dan Jasinta sering ngobrol bareng di pantry lantai 2 tiap malem. Seperti apa yang diajarkan Moreno kepada ane, kalau mendekati cewek itu mesti jadi seorang pendengar setia dan harus ngasih solusi agar cewek ngerasa nyaman kalau dekat dengan kita. Ane waktu itu mempraktekkan semuanya kepada Jasinta dan Alhamdulillah berhasil. Ane setiap hari harus mendengar segala ocehan dia, baik itu tentang masalah pekerjaan, kehidupan pribadinya, masalah keuangan, masalah teman temannya dan masalah asmara.

Setelah sebulan ane bekerja disana, ada sebuah kompetisi diantara para pegawai disana baik PNS dan Honorer untuk menjadi pacarnya Jasinta. Setidaknya ada 7 orang yang menjadi pesertanya. Ane nggak ikutan Gan/Sis, soalnya ane udah yakin 100 persen kalo Jasinta udah tertarik sama ane dan Tinggal masalah waktu aja buat ane jadian sama dia. Diantara 7 peserta itu ada Moreno, sang guru cinta ane yang menggebu-gebu untuk menaklukkan Jasinta. Selain dia, ada Badrun dan Aceng yang menjadi peserta yang berasal dari ruangan ane. Dari Basis ada 3 orang yaitu Leo, Dedi dan Asrul, dan terakhir satu orang asisten peneliti yaitu Rian. Mereka bertujuh sangat sibuk untuk merebut perhatiann Jasinta, ada yang caper, ada yang sok-sok baik sama dia, ada yang ngegombal terus bahkan setiap pagi ada yang selalu menyiman sebuah apel merah di atas meja kerja Jasinta. Dan tiap hari juga apel itu dikasihin ke ane sama Jasinta buat dimakan. Lumayan buat nambah gizi hahaha, dapet apel gratisan tiap hari. Lama-lama Jasinta merasa sangat tidak nyaman dengan aksi ketujuh peserta itu dan dia mengoceh sangat intens dalam sesi curhat antara mamah Jasinta dan aa Aliando.

“huh......kamu tau nggak Do, akhir-akhir ini kelakuan para cowok di kantor ini pada aneh sama aku”

“maksudnya gimana Sin....mereka ngejahilin kamu?”

“bukan Do, mereka tuh kaya yang ...mmm..nyari perhatian gituh...mereka ngedadak baik ke aku dan kalo aku nanya ke mereka, mereka seperti salah Tingkah”

“mungkin mereka ingin mendekati kamu kali...hehehe...namanya juga usaha”

“iihhhh ogah aku jadian sama salah satu dari mereka”

“kenapa Sin pake ogah segala?” tanya ane dengan hati yang sangat happy.

“ya abisnya mereka gitu sih....aku jadi ilfeel duluan..terus kata pergosipan emak emak disini mah katanya ada semacam kompetisi antara anak anak honorer buat ngedapeTin aku...emang itu bener Do?”

“yuups...itu bener, setidaknya ada tujuh orang pesertanya”

“apa kamu salah satunya?”

“hmmmm.....enggak, aku nggak ikutan.....males”

“apah!!...kamu males?....kamu males dapetin aku?”

“enggak bukan itu maksudku.....aku males ikutan karna nanti kamu bakalan ilfeel juga sama aku”

“yap betul banget....aku setuju banget kamu nggak ikutan,soalnya sekarang kamulah satu satunya cowok di kantor ini yang masih waras dan nggak bikin aku ilfeel”

“Alhamdulillah...makasih yah Sin...kamu nggak ilfeel sama aku”

“iya Do..... ngemeng-ngemeng siapa aja sih ketujuh orang itu?”

“Mereka adalah Badrun, Moreno, Aceng, Dedi, Asrul, Leo dan Rian”

“hmmm....itu mah banyak banget atuh”

“iya Sin...tapi apa ada yang menarik hatimu nggak dari mereka...Moreno misal?”

“Moreno...enggak deh, dia itu terlalu kepedean yah sama lebay...aku nggak suka “

“kalo Aceng gimana....dia lucu kan?”

“iya Do, dia tuh orangnya humoris, lucu banget dan sering bikin aku ngakak....tapi menurutku enggak juga sih... dia itu pendek, Tingginya sedikit lebih Tinggi dariku....kan aku suka sama cowok yang Tinggi”

“waduh.....kamu rasis banget sih, pake beda-bedain Tinggi badan cowok....hahahaha....kan rata-rata cowok di sini emang Tingginya segitu”

“ah biarin....kan aku yang pengen...sama cowok Tinggi, suka suka aku dong”

Mendengar perkataan Jasinta tentang selera cowok idamannya yang bertubuh Tinggi, membuat ane semakin diatas angin. Gimana nggak seneng Gan/Sis, ane itu karyawan yang memeiliki postur terTinggi di kantor itu, makanya semua karyawan di situ suka manggil ane dengan sebutan si tiang listrik.

“okeh...kalo Badrun gimana? Dia kan lumayan Tinggi”

“yaelah.. Badrun itu enak diajak ngobrol sih apalagi curhat..yah kaya ke kamu lah, tapi dia itu baperan dan kalo dia lagi kerja terus aku masuk keruangannya dan ngajak ngobrol...eh dia malah bete sama baper...yah aku ilfeel lah...kebayang nanti misal kalo aku pacaran sama dia, ketika aku lagi butuh perhatian dari pacar, dia nya malah baper sendiri sama bete...hmmmm kacau deh”

“okeh okeh...sekarang kita bahas yang lainnya kaya Dedi, Asrul, Leo sama Rian?”

“Dedi...dia itu pemalu...kadang suka grogi kalo liat aku dan nggak pede, terus kalo Asrul orangnya agresif, dia nggak segan grepe grepe tubuhku kalo lagi becanda, kan aku jadi risih, terus Leo...hmmmm ini nih manusia apa patung? Aku nganggepnya patung karna emang pendiem banget kaya patung, dan Rian....yaahhh....dia tuh kadang suka asyik sendiri...dia cuek berat, wah kebayang kalo aku sama Rian pasti aku bakal sering dicuekin...aku kan pengen diperhatiin”

“hadeuuuhhhh!!....susah banget yah jadi pacar kamu...terlalu banyak kriteria, pantes aja kamu sampe sekarang masih jomblo”

“iya sih, aku terlalu banyak milih....kadang aku suka sedih kalo liat temenku yang udah pada bawa anak kalo lagi ketemuan, sementara aku, pacar aja nggak punya....aku suka baper”

“ya semoga aja Sin kamu cepet dapetin pacar dan pacarmu itu orang yang sangat baik”

“amiin.....makasih yah Do hehe”

Sesi curhat pun ditutup dengan ucapan Hamdallah. Ane sangat senang ketika mendengar ocehan Jasinta tentang kriteria pacaranya, setidaknya ane bisa belajar untuk mencocokkan diri dengan keinginannya.

Memasuki bulan bulan berikutnya hubungan ane sama Jasinta semakin intens, nggak Cuma ngobrol di pantry dan nganter pulang, tapi ane dan Jasinta udah sering jalan bareng. Setiap pulang ngantor, kita suka jalan dulu ke mall untuk sekedar cuci mata, karaoke bahkan nonton film. Jasinta punya hobby nonton, setiap ada film yang baru yang keluar, pasti dia selalu ngajak ane nonton, yah walaupun sebenernya ane males kalo nonton sama dia, soalnya selera filmnya beda banget sama ane, tapi ane berusaha membuat dirinya nyaman kalo lagi jalan bareng.

Nggak Cuma tiap pulang ngantor kita maen, tiap weekend pun ane suka dajakin jalan sama Jasinta. Yah kaya pergi piknik ke tempat wisata, nemenin dia berenang walaupun ane nggak bisa renang dan bisanya cuman gaya mayat dan yang terakhir dia ngajakin untuk nyalon. Selama 4 bulan ane kerja di kantor itu ane dapet seuatu yang berharga , ane bisa deket banget sama cewek yeng menjadi idola disana, namun seperti lagunya peterpan yang berjudul Tak Ada yang Abadi,ternyata berlaku untuk kisah cinta ane sama Jasinta yang berlangsung antiklimaks. HuBungan ane yang sudah dekat sama Jasinta, tiba tiba terguncang ketika Negara Api Menyerang.

Maksud Negara Api menyerang itu adalah kehadiran seorang pegawai honorer baru yang masuk kesana pake jalan nepotisme kaya ane. Namanya adalah Rofik. Dia adalah keponakan si Bos. Dia disuruh kerja di kantor agar dia bisa belajar untuk mengatur hidup, karena dia itu sangat hedonis. Si Bos adalah seorang petualang cinta, dia menjomblo selama puluhan tahun dan mengarunginya dengan beberapa kali behubungan namun tanpa menikah. Dia nggak suka dengan komitmen.

Rofik memang sangat tampan. Dia memiliki postur yang Tinggi sama kaya ane, namun dia punya banyak kelebihan dibanding ane seperti muka yang lebih ganteng, kulit yang lebih putih dan satu lagi yang enggak mungkin ane samain sama dia, yaitu dia tajir. Semua cewek terpesona dengan kBadrunmanya dan sialnya Jasinta menjadi salah satunya. Ketika sesi curhat bareng ane, Jasinta secara terang terangan bilang naksir sama si Rofik dan dia bilang kalo Rofik adalah cowok idamannya yang sesuai sama kriteria rumitnya. Mendengar hal itu, ane langsung broken heart dan baper Tingkat dewa, namun ane tetep memasang senyum keindahan sama Jasinta untuk menyembunyikan kekecewaan itu.

Yah, begitulah hidup. Ane selama ini udah berusaha keras untuk mendekati Jasinta dan udah hampir berhasil membuat Jasinta menjadi pacar, tapi nasib berkata lain. Sebenernya Rofik tidak begitu merespon sama ketertarikan Jasinta, namun tetep aja membuat ane down dan sedikit males untuk melanjutkan PDKT sama Jasinta. Mulai dari situ ane mulai mencari alternatif untuk mencari cewek lagi yang bisa ane deketin dan dipacari. Kali ini ane mau nyari diluar kantor agar tidak ditikung teman sendiri.

Walaupun Jasinta cuman bilang naksir sama Rofik dan belum tentu juga dia pacaran, ane tetep pesimis sama kelanjutan hubungan ane. Ane adalah tipe orang pesimis. Ane selalu memikirkan skenario terburuk dalam segala hal dan ane berusaha menanggulanginya dengan mencari solusi alternatif. Sebenernya dunia bisa berjalan dengan baik itu adalah hasil dari orang-orang pesimis. Sebagai contoh, orang optimis mampu bikin pesawat terbang dengan baik, tapi berkat orang pesimislah pesawat terbang itu bisa terbang dengan aman dan selamat. Orang-orang pesimis selalu berpikir hal-hal buruk yang akan terjadi ketika pesawat itu terbang, jadinya mereka berusaha membuat suatu sistem keamanan penerbangan agar penerbangan dapat berlangsung aman dan selamat.
`````````````````````````````````
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 13 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
SENJA MENYENANGKAN



Setelah kedatangan Rofik ke kantor yang menyebabkan usaha ane ngedeketin Jasinta menjadi berantakan, ane jadi nggak terlalu nafsu mendekati Jasinta. Apalagi setelah dia curhat ke ane kalo dirinya naksir sama Rofik. Jadi kesimpulannya ane cuman terjebak dalam friendzone Jasinta. Memang kalo orang liat, ane sama Jasinta memang kaya orang yang sedang pacaran, tapi kenyataannya ane sama dia nggak ada status apapun.

Ane sama Rofik sebenernya sangat berteman baik. Ane merasa ada teman yang senasib di kantor karena memiliki tubuh yang Tinggi. Ane sama Rofik kini dijuluki menara petronas sama orang-orang kantor. Rofik itu orangnya asik banget, gokil, terus dia selalu tampil apa adanya dan yang paling ane suka dari dia adalah dia suka nraktir ane makan siang hahahaha. Ane adalah sobat misqueen nya Rofik. Rofik adalah satu satunya karyawan yang tidak pernah menanti tanggal gajian. Pernah suatu hari pas gajian dia nyimpen amplop gaji nya itu sembarangan di mobil. Pas ane nemu di bawah dashboard, ane nanya sama dia, ini amplop apaan? Ternyata itu amplop gajinya dua bulan yang lalu, dia lupa nyimpen. Bener bener gila tuh si Rofik, saking tajirnya sampe gaji aja lupa nyimpen dan tergeletak begitu aja di mobil.

Jam makan siang adalah waktu yang sangat ane tunggu tunggu, yah selain waktu ba’da magrib yang sering diabisin berduaan sama Jasinta di pantry lantai 2. Setiap makan siang ane bareng teman-teman suka makan di luar kantor. Kita setiap hari selalu berpindah pindah tempat makan, nggak pernah menetap. Tujuan nya adalah mencari makanan yang bervariasi tiap hari biar nggak Bosen, nyari makanan yang `terjangkau` dan mencari calon gebetan baru. Ane sangat bersemangat untuk alasan yang terakhir itu.

Ceritanya ane dan kawan kawan makan di depan kantor, tepatnya di warung pecel kaki lima. Yang jualannya ganteng banget Gan/Sis, mirip Justin Bieber, jadi ane namain tuh tempat makan jadi warung Pecel Justin. Kenapa ane milih makan di tempat yang jualannya ganteng? Tujuannya adalah disitu pasti banyak cewek cewek yang makan, jangan dikira Ane maho yah Gan/Sis ane masih normal, hahaha. Dan teori ane itu memang benar. Warung Justin memang selalu penuh sama orang yang makan. 80 persen orang yang makan disitu adalah cewek, dan rata rata mereka adalah mahasiswa dan pegawai kantoran yang tentunya masih muda muda dan cantik . seperti yang pernah ane bilang sebelumnya kalo Bandung itu adalah gudangnya cewek cantik, maka warung ini salah satunya. Ane, Moreno, Aceng dan Rofik sangat betah untuk berada disitu berlama lama. Moreno dan Aceng langsung bergerak aktif untuk mendekati cewek cewek yang mengajak kenalan, sementara ane dan Rofik hanya diam saja di kursi makan. Ane terlalu pemalu untuk begituan, sementara Rofik mah yah gitu deh. Dia mah nggak usah banyak gerak cukup duduk, cewek cewek yang ada disana langsung pada melirik dan melempar senyuman ke dia. Semantara ane yang duduk disebelahnya semakin minder liat Tingkah cewek cewek yang pada melirik dirinya dan nggak ada satupun yang ngelirik ane, kadang disitu saya merasa sedih hiks..hiks.

Tiba tiba segerombolan cewek yang berpostur Tinggi-Tinggi dan memakai seragam setelan pramugari berjalan beriringan masuk kedalam warung. Ane dan teman teman langgsung terperangah melihat rombongan itu berjalan melewati meja yang kita duduki. Mereka kemudian duduk di sebelah kanan dari tempat ane duduk, yah terhalang sama satu meja kosong lah. Mereka datang kesitu berenam. Dari keenam cewek yang bisa dibilang cewek-cewek gorgeous, ada satu cewek yang bener bener bikin ane tertarik dan selalu memperhatikannya. Dia adalah Megumi, waktu itu ane sama sekali nggak tau namanya dan belum berkenalan. Bahkan pas ane udah berkenalan pun dan mulai akrab sama dia, ane masih belum tau namanya dan akhirnya ane baru mengetahuinya ketika ane jadian sama dia. Sebelum ane jadian, ane memanggil dirinya dengan nama Megumi.
Kembali ke cerita lagi, ternyata yang tertarik sama Megumi bukan cuman ane tapi Rofik juga. Rofik berbisik ke kuping ane kalo Megumi adalah cewek yang cantik. Waduh ane sempet nggak percaya si Rofik bilang gitu ke ane, soalnya dia nyaris nggak pernah muji cewek, apalagi bilang kalo cewek cantik. Standar cantiknya Rofik sangat Tinggi dan dapat dipertanggung jawabkan. Cantik adalah relatif, bila kata si A cewek itu cantik maka belum tentu cantik kata si B atau sebaliknya. Setiap orang memiliki definisi cantik yang berbeda beda, tapi definisi cantik nya Rofik bisa diterima sama si A, si B si, C bahkan sampe si Z. Jadi kalo kata si Rofik cewek itu cantik, maka semua orang pun bakalan setuju.

“Do...Do, cewek yang kaya orang Jepang itu cantik banget yah”

“ho’oh broo....cakep banget...gue kayanya naksir nih”

“gue juga sama....”

“waduh jangan atuh lah, elu mah udah banyak ceweknya...ini buat gue ajah yah...pliss”

“yaelah....gue juga belum punya cewek anjirr”

“Ah elu mah gampang dapetin cewek, Tinggal kedipin mata, cewek udah kelepek kelepek...beda sama gue... kalo kedipin mata malah disangka gila.....gue kasih tau elu yah kalo Jasinta naksir sama elu”

“ah yang bener lu?”

“iye....bener, dia pernah ngomong ama gue”

“hmmmm..........hadeeuuhh, okelah gue ngalah kali ini ama lu”

“yessss.....nuhun pisan broo euy”

Akhirnya Rofik mengerti akan penderitaan ane, dia mengalah dalam mendekati Megumi. Ane sangat bersyukur sama keputusannya.

Ane mulai curi curi pandang sama Megumi. Dia memang sangat cantik dan imut kaya cewek LOLI dengan rambut hitam sepundakknya yang tampak sangat ringan melayang ketika ketiup angin. Dia memakai make up minimalis dengan lipstik yang sangat tipis sehingga terlihat natural. Dia tiba tiba melirik ke arah ane, ane kaget dan langsung mengalihkan pandangan. Jantung ane serasa berdebar kencang. Selama beberapa menit ane pura pura sibuk maenin hape sampe nunggu Megumi kembali berpaling dari ane dan kembali ngerumpi bareng temannya. Ane kemudian kembali memandangi ke arah dia, kali ini waktunya agak lama. Beberapa menit kemudian dia kembali balas memandangi ane, tapi kali ini ane nggak langsung berpaling dan tetap menatapnya. Akhirnya dia melontarkan senyum manisnya ke ane. Anjirr!! Liat senyumannnya, ane langsung baper Gan/Sis hahaha. Ane langsung bales lagi sama senyuman. Kemudian dia pun kembali meneruskan obrolan sama temanya kembali sementara ane jadi baper dan senyam senyum sendiri kaya orang gila.

Ketika selesai makan, para siswa pramugari itu langsung berdiri dan pergi meninggalkan warung JusTin untuk kembali ke kelas. Tampak Megumi yang berjalan di paling belakan kembali melontarkan senyumannya sam ane yang masih ngeliaTin dia. Postur tubuh Megumi sangat Tinggi untuk ukuran cewek Indonesia. Tingginya sekitar 172 cm, dengan ukuran tubuh yang proporsional kaya model. Menurut pemikiran ane, Megumi tuh lebih cocok jadi model atau cosplayer dibanding jadi pramugari.
Jam istirahat selesai dan ane kembali ke habitat semula menuju kantor untuk menjalankan tugas negara yang sangat membikin ane stress.

Sore hari sekitar jam 4 an, ane masuk keruangan si Bos untuk ngasihin berkas, tiba tiba si Bos nyuruh ane buat beliin kopi di cafe depan kantor. Waduh aslinya Gan/Sis ane males banget. Sebagai honorer kadang kadang ane sedih karena suka diperlakuin seenaknya sama para PNS senior dengan menyuruh-nyuruh kita buat kepenTingan mereka.

“mas...tolong beliin kopi yah di cafe depan... espresso yah mas”

“siyap Bos, laksanakan”

“nih saya kasih 100ribu yah, kembaliannya buat mas aja yah”

“Alhamdulillah, siap pak Bos, sekarang saya meluncur”.

Dengan senang hati ane langsung pergi ke cafe untuk ngebeliin si Bos kopi espresso. Ane ngedadak semangat setelah si Bos ngasih kembaliannya buat ane. Sebenernya ane dari kecil suka diajarin sama ortu dan guru untuk menolong orang tanpa pamrih. Ane selama ini udah ngelakuin itu, bahkan ketika ane awal awal masuk kerja, ane suka menolong orang orang yang ada dikantor dengan tanpa pamrih. Tetapi, lama kelamaan kebaikan ane itu jadi dimanfaaTin sama orang untuk kepenTingan pribadinya. Misal, ane pernah dimintai tolong ngerjain PR biologi anak seorang PNS Senior yang masih SMA, terus ane juga pernah disuruh bikin kopi dan beli makanan buat tamu yang dateng, padahal di kantor udah ada OB, dan yang paling parah, ane disuruh antar jemput anak ke sekolah. Mereka seakan nggak peduli ane sibuk kerja atau tidak, yang penTing kepenTingan mereka terpenuhi. Ane jadi capek sendiri Gan/Sis disuruh suruh kaya gitu. Badrun sebagai honorer senior bilang ke ane kalo disuruh sama PNS senior haruis pake pamrih, maksudnya minta fee atau ‘uang bensin’ kepada orang yang nyuruh. Soalnya gaji sebagai honorer sangat kecil dan kita tuh lelah kalo nuruTin semua perintah mereka yang nggak ada sangkut pautnya sama pekerjaan di kantor. Setidaknya mereka harus ngasih sedikit penghargaan bagi jerih payah kita. Toh buat mereka mereka juga yang nerima manfaatnya. Untuk sekedar informasi yah Gan/Sis, yang bekerja di instansi pemerintah kebanyakan adalah tenaga honorer. Gaji honorer sangat tidak manusiawi dan jauh dibawah upah buruh, apalagi di Kabupaten ada tenaga kerja sukarelawan yang jauh lebih miris lagi. Mereka sama sekali nggak nerima gaji dan hanya mengharapkan belas kasih dari PNS atau nyari objekan kaya jadi calo buat ngurus-ngurus administrasi. Makanya jangan heran kalo ngurusin adminstrasi di kantor pemerintah banyak pungli nya, soalnya mereka kepaksa ngelakuin itu demi mencari nafkah. Dan gobloknya Pemerintah yang tetap konsisten sampe sekarang, nggak pernah merhatiin nasib para honorer.

Okeh, cukup curcolnya, ane pergi ke cafe pake motor, karena ane lagi males jalan kaki. Setibanya disana ane langsung markirin motor dipinggir jalan dan masuk kedalam cafe. Ternyata eh ternyata di sebuah kursi yang berada di pojok cafe, duduklah seseorang yang tidak terduga. Orang itu tengah sibuk membaca sebuah buku yang covernya bergambar pesawat. Dia masih memakai seragam pramugarinya dan tidak ada name tag di dadanya. Tampak diatas meja itu secangkir capucino yang masoh mengeluarkan uap. Dia adalah Megumi.

Jantung ane berdebar dan badan terasa kaku melihat Megumi yang tengah sendirian. Ini adalah kesempatan emas permata berlian 24 karat umtuk ane buat berkenalan dengannya. Ane memberanikan diri untuk menghampirinya.

“ehemm...eehh...Teh punten, boleh saya ikut duduk disini, soalnya kursi lain penuh”

Megumi langsung memandang ane dan menghentikan baca bukunya, dia kemudian melihat keadaan disekitar untuk melihat kursi kursi yang katanya penuh. Ternyata cafe itu kosong, cuman ada 3 orang yang duduk di kursi lain. Ane semakin deg degan dengan ekspresi datarnya.

“boleh boleh...Aa...silakan duduk”

“hehe...makasih yah teh..”

“iya A...sama sama”

Dia kemudian melanjutkan baca buku dan nyuekin ane. Untuk bebrapa menit suasana terasa sangat tegang dan canggung. Ane berpikir keras untuk mencairkan suasana dan memulai obrolan dengan Megumi.

“anu...teh....mau nanya..mmm..teteh sekolah pramugari yah?”

“emang keliatannya kaya sekolah apa!”

“oh iya iya..hehehe...ngomong ngomong, teteh asli Bandung?”

“hmmm..enggak, saya dari Bogor...Cibinong”

“ooh tetanggaan dong sama om saya, dia juga dari Bogor”

“dimana Bogornya?”

“eehhhh...dari itu...dari Puncak...ehh Cisarua ... Cisarua”

“oalah!!..itu mah jauh banget atuh, bukan tetanggaan lagi”

“oh gitu yah ? hehehehe”

Anjirr, ane ngedadak malu karena keliatan bego nya. Ane sengaja sotoy tentang daerah Bogor. Yang ane tahu, Bogor tuh cuman Puncak sama Istana Bogor. Megumi sangat jual mahal saat itu, mukanya tetep datar tanpa ekspresi dan dia melajutkan baca buku itu lagi ketika ane kehabisan ide buat ngobrol. Ane semaikn gugup dan akhirnya ane ngeluarin bungkus rokok dari saku dan ngeluarin sebatang untuk dihisap, akan tetapi ane lupa menyimpan korek api. Ane jadi sibuk sendiri nyari korek di semua saku baju. Tiba tiba Megumi mengeluarkan korek api dari sakunya dan ngasihin ke ane. Ane kaget dengan apa yang dilakuin Megumi.

“oh makasih banget teh...hehehe” kata ane yang langsung mengambil korek itu dan menyalakan rokok ane. Hati serasa tenang ketika ngehisap rokok itu dan kegugupan ane sedikit berkurang.

“Teh? .....teteh suka ngerokok juga?”

“hmmmm...suka..kadang kadang, kalo saya lagi stress dan sekarang saya lagi stres dan nggak punya rokok”

“Ooh ... ini atuh ambil rokok punya saya.....sok mangga, silahken”

Megumi pun mengambil sebatang rokok dari bungkusnya dan langsung menyalakan kemudian menghisapnya. Setelah itu dia tampak senang dan akhirnya senyum pun merekah menghiasi wajah imutnya. Berkat sebatang rokok, akhirnya gunung es yang menghalangi ane dan Megumi mencair. Ane dengan gampang kembali memulai obrolan dan Megumi pun kini menyambutnya dengan sangat positif dengan penuh senyuman.

“Teh, sekolah disini udah berapa lama?”

“ baru juga dua minggu a, kalo Aa kerja dimana?”

“itu tuh saya mah kerja di kantor yang gede itu...kementerian membangun”

“ooohh yang gede banget itu yah?........wah hebat yah hehehe”

“iya sih kantornya gede, tapi gajinya sama sekali nggak gede...hmmmm...saya baru 6 bulan kerja disana teh....kalo teteh sekolahnya berapa tahun?”

“aduh nggak nyampe setahun A, cuman 6 bulan aja, empat bulan belajar disini dan dua bulan OJT”

“OJT?....maksudnya praktek di lapangan”

“ya enggak atuh A, prakteknya di udara...masa di lapangan...emang saya pemaen bola apa?

“Njiirrrr......hahahahah si teteh jago becanda juga”

“ah si Aa bisa ajah....hehe”

“teteh baru lulus SMA yah? Udah berapa lama Tinggal di Bandung?”

“iya A,.....saya baru 18 tahun, Tinggal disini udah dari April A, sehabis UN langsung kesini, yaahh ngikut kursus-kursus aja kaya bahasa Inggris dan Korea”

“Ooohh saya juga 18 tahun teh...hehehehe”

“ah masa sih? Nggak percaya”

“iya teh saya umur 18 tahun tuh ketika empat tahun yang lalu”

“tuh kan hahahahaha.....keliatan udah tua sih kayak om om”

“hahaha saya nggak setua om om juga kali, yah masih berondong lah hehe....eh ngomog-ngomong, Kenapa nggak kuliah aja teh.....biar jadi sarjana?”

“enggak ah, males...saya pengen langsung kerja biar nggak usah ngerepoTin orang tua lagi”

“wadaw...si teteh baik banget...berbakti sama orang tua”

“A....boleh minta sebatang lagi? Hehehe”

“oh boleh atuh...mangga mangga silahken.....bebas”

“ makasih yah A.........maklum lah saya lagi stres banget, disuruh baca materi banyak banget”

“santai aja teh”

Megumi kembali menyalakan dan menghisap rokok keduanya. Obrolan semakin mendalam dan misi perkenalan ane berjalan sukses. Ane seneng banget Gan/Sis, kayaknya Megumi bisa sangat mudah buat ditaklukin, soalnya baru beberapa menit kenalan aja udah cair banget gitu, apalagi kalo udah berhari hari atau berminggu minggu.

“teh....tadi saya sempet nggak percaya lho kalo teteh orang Bogor, soalnya wajah teteh itu kaya orang Tokyo”

“ah si Aa bisa aja....emang wajah saya kaya gitu”

“iya teh.....kaya Megumi”

“wah Megumi siapa yah”

“dia orang Jepang teh, bukan siapa siapa hehehe”

Sebenernya ane mau bilang ke dia kalo Megumi itu adalah Waifu ane. Megumi adalah istri 2 dimensi ane yang hidup didalam kepala dan pikiran ane. Semasa kuliah, ane sempet menjadi seorang OTAKU. Ane sangat tergila gila sama budaya Jepang. Hobby ane dulu adalah baca manga dan nonton film anime. Ane punya hardisk ekternal yang berkapasitas 500 Gb. Isinya adalah 200 Gb koleksi film anime biasa, 100 Gb koleksi film anime hentai, 100 Gb koleksi film bokep Jepang dan 50 Gb adalah film dan serial Hollywood, 40 Gb adalah koleksi gambar anime, software game, lagu lagu yang kebanyakan sountrack film anime, koleksi manga dan 10 Gb terakhir adalah kumpulan materi dan tugas kuliah. Ane juga pernah belajar bahasa Jepang dan suka ngelakuin apa yang orang jepang lakuin, kaya kalo mau makan suka bilang “Itadakimasu” dan kalo ane kaget suka bergumam “Nani!!!”. Kebiasaan itu masih terbawa sampe sekarang. Kadang istri ane suka tepok jidat sendiri karna malu kalo lagi makan di restoran, ane teriak “Itadakimasu” hahaha. Ane juga suka makanan makanan Jepang dan ane selalu bercita cita bekerja di Jepang dan punya istri orang sana. Bahkan saking tergila gilanya, ane sengaja ngebiarin gigi ane gingsul dan berantakan cuman karena pengen ngikuTin budaya sana. Katanya di Jepang, punya gigi gingsul tuh berarti cantik atau ganteng. Ane pernah ribut sama emak gara gara ane nolak pasang behel buat ngerapihin gigi. Beruntungnya ane waktu itu, ternyata Megumi adalah keturunan Jepang-Tionghoa. Wah pas banget nih, pas banget sama yang ane impikan.

“saya memang keturunan Jepang A, kakek buyut saya dari ibu adalah veteran tentara Jepang...dia nikah sama orang pribumi dan menetap sebagai WNI....sementara bapak saya keturunan China”

“oohh pantes atuh hehehe....tapi kayanya teteh lebih condong ke Ibu deh yah kaya orang Jepang”

“iya A....kata bapak saya juga gitu....eh A, saya juga punya nama keluarga Jepangnya loh....namanya Kurokawa”

“hebat yah.....Kurokawa san...hehehe....saya juga punya nama keluarga Jepang juga lho...namanya Uchiha”

“ah masa sih a....nggak percaya deh, masa orang Jepang item..oopss...maaf hehehe”

“hahaha....iya Teh, saya dari Jepang bagian Garut hahaha”

“ah si Aa.....kirain serius hahahahah”

Semakin sore semakin asyik ngobrol sama Megumi. Yah walaupun tadi di awal dia sempet jual mahal, tapi setelah ane kasih rokok, jadi cair deh. Yah mungkin dia lagi stres kali yah harus membaca banyak materi tentang kepramugarian jadi jutek gituh ke ane. Sungguh suatu senja menyenangkan buat ane, sebelumnya ane lagi galau karna Jasinta naksir sama Rofik dan cuman nganggep ane sahabat. Tapi setelah ane kenal dan ngobrol asyik sama Megumi, dengan cepat ane langsung move on.

Nggak kerasa ane ngobrol bareng Megumi selama 1,5 jam dan tiba tiba hape ane bergetar. Ternyat si Bos yang nelepon. Dia bete ke ane gara gara ane beli kopinya kelamaan. Aduh, ane bener bener lupa gara gara berkenalan sama Megumi. Ane disemprot sama Bos lewat telepon dan abis itu ane langsung memesan kopi espreso buat si Bos.

“Astagfirullah saya lupa teh, kan tujuan saya kesini sebenernya buat ngebeliin kopi buat Bos, tapi saya malah ngobrol bareng teteh disini....hehehe...maafin saya yah teh udah ngeganggu teteh yang lagi belajar disini”

“ah....jangan minta maaf atuh A, justru saya mau berterima kasih ke Aa, karena udah ngehibur saya yang lagi stres...”

“wah .... sama sama atuh teh kalo gitu mah ... hehe ... saya balik lagi ke kantor lagi atuh yah .... assalamualaikum!!”

“waalaikumsalam.....eh A!...ini rokoknya ketinggalan!”

“Ah nggak apa apa teh...ambil aja buat teteh semuanya”

“makasih yah A....hehehe”

Ane pun pergi meninggalkan Megumi yang masih berada di cafe itu. Ane langsung naik motor dan melaju kencang menuju kantor.

...............................................
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 11 lainnya memberi reputasi
JEPANG VS KOREA


Pagi hari, ane pergi ke kantor dengan penuh semangat 69 eh 45, karena kemaren ane berhasil berkenalan sama cewek yang ane taksir dan perkenalan itu berjalan sangat mulus, semulus kulitnya. Walaupun ane belum tahu namanya tapi ane yakin bakal ketemu dia lagi di cafe itu sore hari. Ane berharap kalo dia tiap hari stres, biar dia selalu ngopi dan ngudud bareng sama ane disana. Seperti biasa setiap pagi ane selalu berjibaku sama kemacetan di daerah gasibu sampe perempatan cikapayang. Disana banyak manusia manusia silver yang berlalu lalang sambil bawa kardus buat sumbangan, kadang ane suka pengen mukulin tuh para manusia silver kalo lagi bete, soalnya mereka suka nyebabin macet.

Pas ane mau belok ke gerbang kantor, ane liat Jasinta yang baru turun dari angkot. Nggak pake basa basi lagi ane langsung menaikan dia ke atas motor ane dan langsung meluncur. Komplek Kantor Kementerian bangun membangun gede banget Gan/Sis, kantor tempat ane kerja berada jauh di belakang komplek, jaraknya sekitar 500 meter dari gerbang masuk utama. Jadi lumayan lah ane bisa boncengan sama Jasinta walupun cuman semenit. Ane ngegeber motor di kecepatan 10 Km/jam, ane bertujuan mengulur waktu dan bisa ngorol diatas motor.

“Do, kamu kenapa hari ini...rasa rasanya aneh banget?..suka hahaleungan (Bersenandung) nggak jelas gitu.... Baru dapet duit yah”

“hahah...enggak Sin, aku nggak dapet duit....kemaren aku udah kenalan dan ngobrol sama cewek gebetanku”

“wah...yang bener ?...selamat yah Aa Aliando...akhirnya kamu nggak jomblo lagi..hahahah”

“yaelah....belum jadian woy...baru kenalan doang”

“hahahaha.....tapi itu kemajuan besar Sin...aku tuh kasihan sama kamu, saking udah lama ngejomblo, kamu pacarannya sama bantal hahaha”

“hmmmmm ..... what ever terserah kamu lah....pecahkan aja gelasnya sekalian biar rame!!”

Jasinta ngakak sepanjang jalan menuju tempat kerja, sementara ane bete banget sama dia. Untuk informasi Gan/Sis, Jasinta pernah dateng ke kosan ane minggu pagi. Dia mau ngajak ane jalan ke CFD. Dia dateng ke kosan jam setengah 6. Dia langsung aja ngebuka pintu kosan ane dan langsung masuk tanpa permisi atau ngetuk pintu dulu. Ane waktu itu masih tidur sambil memeluk bantal gede yang ada gambar cewek heroine anime. Anjiir ane malu banget lah digerebeg sama dia pagi pagi kayak gitu, mana ane masih tidur lagi. Untung aja dia datengnya pas ane nggak lagi *sensor*, kalo enggak, wah... dia bisa mimisan hahahaha.

“udah sampe....silahkan turun bu...ongkosnya 2 juta aja hehehe”

“uanjiiir...mahal amat pak....hehehe”

“iya karna ngobrolnya yang mahal”

“pak...pak...nanti malem nonton yuk....bapak yang nraktir yah...plisss kan udah punya gebetan baru atuh...yah..yah..yah”

“hadeuhh.....yaudah deh...tapi traktir nonton doang yah...makan mah tetep masing masing ”

“siyap pak Aliando..hehehe...di warteg yah biasa”

“asiyap bu Rena.....laksanaken”

Jasinta pun pergi duluan masuk ke gedung kantor, sementara ane musrti markirin motor di tempat parkir di basement. Ane dan Jasinta sama sama misqueen yah walaupun dia udah PNS, jadi kalo jalan bareng kita selalu makan di warteg. Yah walaupun murah meriah tapi yang penting nilai kebersamaannya. Jasinta tipe cewek yang bisa diajak hidup susah, cocok banget lah buat dijadiin istri. Dia nggak pernah protes kalo ane ajak makan ke tempat yang murah di kaki lima. Kadang kadang kalo ane lagi ada duit lebih, ane suka neraktir dia makan di tempat yang agak enakan kaya KFC atau GOKANA.

Sepanjang hari suasana hati ane sangat ceria. Ane menceritkan kejadian kemaren sore ke temen temen. Ane juga kembali dapet kuliah singkat dari Moreno buat ngedeketin terus Megumi. Ane udah nggak sabar nih pengen cepet cepet adzan ashar, soalnya habis sholat, ane mau langsung meluncur lagi ke cafe itu dan berharap dia lagi nongkrong disana. Sore pun tiba, ane mendadak rajin solat, begitu azan berkumandang ane langsung ngacir ke masjid di kantor pake motor. Abis beres solat, ane langsung ngacir lagi ke cafe depan kantor dan ternyata sesuai dugaan ane, dia udah ada disana lagi baca buku sambil menyedot capucino dinginnya. Ane langsung terbang ke arahnya dan tanpa basa basi ane langsung duduk dihadapannya.

“ehemmm...lagi stres lagi teh?”

Dia kemudian kaget setelah ngeliat ane yag tiba tiba duduk di depannya dan langsung menyimpan bukunya diatas meja.

“eeeehhhh...si Aa, ngagetin wae.....biasa A lagi stres baca materi ,aa mau beliin si Bos kopi lagi?”

”emmm...engga teh....saya kebetulan aja lewat didepan eh liat teteh disini lagi stres...nih saya udah beli rokok lagi lengkap sama koreknya sekarang mah hahah”

“aduh Aa, ini yang kemarin aja masih ada, kok beli lagi?”

“njiirrr!!....hahahah...nggak apa apa teh, buat stok teteh aja yang itu mah”

Ane sama Megumi pun kembali menyalakan rokok. Kita saling meniup asap ke wajah masing masing, sampe ane batuk batuk.

“Teh, teteh ngekost dimana ?”

“widih si Aa kepo nih...mau ngapain pake nanya alamat”

“oohh yaudah deh kalo ngga mau jawab nggak apa apa kok” ane pura pura bete Gan/Sis biar mancing dia dan ternyata dia beneran kepancing.

“lho kok pundung sih A hahahaha......cieee gitu aja pundung (bete)”

“Ya abisnya teteh gitu sih...saya kan pengen tau aja..ya...takutnya kalo teteh pengen dianter pulang gitu...”

“emang Aa mau nganterin aku pulang?”

“yaiya lah..masa yaiya dong...lagian sekarang lagi musim geng motor di Bandung teh....yah saya khawatos aja”

“oohh serem banget yah A..emang Aa bisa bela diri kalo ada geng motor”

“enggak sih tapi kalo nekad mah...saya bisa matahin kaki orang teh hahaha”

“iihhh serem nih si Aa...masa kaki orang dipatah patahin”

“iya teh, beneran..saya dulu jaman SMA pernah matahin kaki orang pas maen bola, terus saya juga sempet bikin orang pingsan, gara gara pas maen basket saya hantam body dia sampai terkapar”

“itu maen basket apa smekdon A....brutal banget...wah Aa kejam nih heheh”

“yah biasa lah, suka kebaawa erosi kalo lagi maen basket....saya sampe di blacklist dari tim sepak bola sekolah teh gara gara aksi brutal itu”

“hah?...erosi?....emosi kali Aa...hahaha”

“ oh iya yah...haha...teteh jeli banget sih”

“iya dong sebagai calon FA, musti jeli”

“FA? Football Academy?” tanya ane pura pura bego.

“Flight Attendant Aa.....masa sih gitu aja ngga tau”

“oohh hahaha...kirain football academy...kan tadi lagi ngomongin olahraga”

“huhh! Dasar !!...Btw,dulu aku suka olahraga renang A sama lari”

“ooh pantes teteh Tinggi banget yah...eh seneng lari? Lari dari masa lalu kelam?”

Kami pun ketawa bareng sama isi obrolan yang nggak jelas itu. Ane sengaja pura pura bego di depan Megumi dan banyak nanya, karna itu adalah bagian strategi. Moreno bilang kalo cewek itu rata rata nggak suka sama cowok yang sok pinter dan sok jago. Hal itu terkesan sombong dan cewek bakalan langsung ilfeel. Moreno ngasih tau ane kalo ane mesti bego tapi jangan kelliatan bego. Waduh! Ane pusing nih sama apa yang dibilang Moreno. Maksud Moreno adalah jadi ane tuh mesti bikin cewek merasa pinter dan membuat cewek itu menjelaskan hal hal yang ane nggak tau dengan percaya diri. Cewek bakalan tersanjung kalo digituin sama cowok. Cewek tuh seneng sama cowok yang humble atau rendah hati bukannya cowok yang sok apalagi sok ganteng. Pada kenyataanya cowok ganteng sejati nggak pernah merasa dirinya ganteng dan cowok tajir sejati juga nggak pernah merasa kalo dirinya tajir, malahan sering bilang kalo dirinya orang sederhana. Itu semua ada pada diri Rofik yang ganteng dan tajir sejati.

Kembali ke obrolan ane sama Megumi yang semakin panjang dan ngalor ngidul membuat semua misi ane yang kepo sama alamat kosannya, no WA, Pin BBM bahkan namanya menjadi gagal total. Megumi sangat pandai mengalihkan topik pembicaraan sehingga obrolan pun menjadi sangat menarik dan mengalir kaya aliran sungai. Tak terasa waktu nunjukin setengah enam sore. Megumi berpamitan mau pulang, dia langsung pergi dan naik angkot menuju kosannya, sementara ane kembali ke kantor dengan suasana hati yang antara senang dan nggak senang. Senangnya adalah ane bisa ketemu lagi sama Megumi dan nggak senengnya adalah ane gagal nanyain nama, nome hape, nomer WA, pin BBM dan alamat kos nya. Tapi mungkin suatu hari ane bisa menjalankan misi itu dengan sukses, ane mencoba sabar. Malemnya ane pergi nonton sama Jasinta, dan pulang jam 2 dinihari.

Besoknya ane ketemu lagi sama Megumi di cafe dan terus begitu setiap hari pada minggu pertama dimana ane mengenal dirinya. Kayaknya doa ane supaya Megumi stres tiap hari dikabul sama Allah. Dia setiap hari ngopi disitu dan ngudud bareng sama ane. Semakin hari kita semakin akrab. Kata sapaan panggilan kita pun mulai berubah dari saya-kamu menjadi gue-loe.

Berdasarkan pengalaman hidup ane, 80 persen cewek jaman now adalah K-poper atau senang nonton drama korea. Setiap cewek yang hadir dalam hidup ane, mulai dari Jasinta, Megumi, adek ane sampe istri ane yang sekarang sangat menyukai Korea. Padahal menurut ane apa hebatnya yah Korea itu. Yah mungkin di mata para cewek mah mereka sangat hebat. Megumi yang memiliki darah Jepang pun malah sama sekali nggak suka budaya nenek moyangnya itu. Dia malah suka budaya negara tetangganya. Dan dia seorang K-poper maniak sama kaya ane yang menjadi OTAKU garis keras. Ane sama Megumi pernah berantem di cafe gara gara meributkan budaya mana yang terbaik antara Jepang Vs Korea.

“ ngapain sih lu seneng banget sama anime, lu bisa gila tau nggak.....seneng sama cewek 2 dimensi”

“eh nggak apa apa dong, terserah gue, daripada elu seneng sama cowok cowok plastik, gantengnya palsu”

“tapi kan mereka real Aa, mereka ada di dunia nyata daripada Aa...iyeewwwhh...seneng sama gambar...pasti tiap hari lu nonton hentai yah sambil fantasi”

“enggak!! Lu salah sangka...gue nggak tiap hari nonton hentai, tapi tiap jam..daripada elu, naksir sama cowo korea yang gemulai kayakk cewek...iiihhh! cowok kok cantik cantik, nggak normal banget”

“sembarangan lu, cowok korea macho macho, mereka udah wajib militer...mereka rajin olahraga tau, daripada elu pasti tiap pagi lu suka *sensor* di kamar mandi kan? Hayoo ngaku lu!!”

“apa lu bilang?”

Suara kita berdua semakin keras dan pertengkaran makin mamanas. Cuman gara gara hal yang sepele ane sama Megumi saling ejek. Sampe sampe ada seorang bapak bapak yang nyamperin. Dari penampilannya dia adalah seorang tentara, karna keliatan dari rambut cepakya dan dia nggak pake seragam.

“woy...kalian berdua ngapain ribut disini....saya denger kalian meributkan kebudayaan orang...kalian tuh sebagai generasi muda harusnya malu ... kenapa kalian malah ngebanggain budaya asing .. sementara kalian nggak bangga sama budaya kita sendiri....saya kecewa sama kalian...kalian dipertanyakan nasionalisme nya” kata bapak bapak itu sambil ngegas.

“maafin kami pak.....kami nggak bermaksud banggain budaya asing” kata ane yang mencoba mengklarifikasi.

“ahh!! Udah kamu banyak alasan..saya mau tes kalian...coba sebutkan pancasila!” kata bapak bapak waduh, ane di tes pancasila. Untung ane masih hapal pancasila dan ane dengan lancar menyebutkan semua sila sila pancasila. Namun nahas, Megumi gagal dalam menyebutkan sila sila pancasila.

“pancasila..satu ketuhanan yang maha esa...dua kemanusiaan yang adil dan beradab .... tiga kerakyatan yang dipimpin oleh............”

“ stop..stop stop!!!!....kamu salah dek....sila keempat itu mah bukan ke tiga”

“aduh pak maafin aku pak....aku gugup banget..huft..huft”

“yaudah kamu mesti dihukum push up”

“aduh pak....tolong pak...saya lagi sakit...badan saya lemes”

“yaudah...hey kamu!!....apa kamu pacar dia?” kata bapak bapak itu yang nunjuk ke arah ane. Ane langsung kaget parah.

“eerrr...bukan pak, saya temennya”

“oke....sekarang kamu push up 20 kali.....gantiin dia”

“waduh kok jadi saya sih pak? Kan dia yang salah......saya kan tadi lancar nyebuTin pancasila”

“dia itu perempuan...dia kaum lemah..kamu sebagai laki laki harus membela kaum lemah...sebagai temannya, kamu harus punya jiwa korsa yang kuat...”

“Aduh pak jangan push up deh gimana kalo squat jump aja”

“yaudah squat jump 40 kali cepattt!!!!!”

Anjiir, ane jadi ketiban sial, ane musti squat jump 40 kali disana. Capek banget Gan/Sis apalagi waktu itu orang pada ngeliaTin ke ane, ane malu banget. Setelah selesai squat jump ane langsung duduk lesu di kursi. Eh si bapak itu malah ngelanjuTin ceramah kebangsaannya sama ane dan Megumi, sampe kuping nih panas banget dengerinnya. Dan akhirnya setelah dia puas akhirnya si bapak itu pergi.

“Aa...lu nggak apa apa ?”

“hmmmm duh...apa apa banget euy...pinggang berasa copot”

“huh makanya....jangan suka marah marah sama cewek jadi ketiban sial kan hehehe”

“yaelah...lu malah ngeledek gue....pijiTin nih ahh”

“nggak mau bweeekkk....rasain aja tuh hahahaha”

“anjayy.....awas lu yah gue kepret jadi cewek 2 dimensi lu”

“sok aja lakuin kalo berani...hahaha..”

Dan ane nggak berani ngepret dia karena dia terlalu imut untuk di kepret, ane jadi nggak tega. Hmmm kelemahan ane tuh kalo liat cewek bermuka imut langsung luluh hati ane. Ngeggemesin banget sih mukanya, rasanya ane pengen ngegigit pipinya. Aslinya Gan/Sis. Dari kejadian itu hati ane mulai bersemi. Ternyata selama ini ane merasa nyaman bergaul sama Megumi. Dia tuh orangnya lucu, apa adanya, nggak jaim, sedikit nakal dan usil banget. Ane maqueen yaqueen bisa dapeTin dia jadi pacar.

...........................................................
profile-picture
profile-picture
profile-picture
unodig dan 9 lainnya memberi reputasi
BAGAI RODA BERPUTAR



Hari demi hari ane lewatin dengan penuh perjuangan untuk mendekati Megumi. Setiap sore ane selalu hadir di cafe untuk sekedar mendengar ocehan dia yang mengeluh tentang pusingnya menghafal safety and service di dalam pesawat. Semua itu tetulis di sebuah buku yang menurut ane mah tebel dan mengerikan yang berjudul Cabin Crew OperaTing Manual (CCOM). Buku itu adalah kitab suci bagi para pramugari. Semua calon pramugari harus hafal semua isi buku itu dan dapat mempraktekannya di lapangan. Ane sempet mencoba baca buku itu, namun baru 5 menit baca, mata ane langsung ngantuk berat dan kepala menjadi pusing. Ane bukan tipe orang penghafal Gan/Sis, ane lebih seneng berhitung dan maen logika. Jaman Sekolah pelajaran favorit ane adalah matematika dan bahasa Indonesia, makanya kalo dikasih pelajaran hafalan ane langsung menyerah. Ane merasa kasihan sama Megumi yang harus menghafal materi yang ada di buku itu, makanya wajar kalo tiap hari Megumi selalu stres dan selalu nongkrong di cafe itu nungguin ane dateng untuk ngobrol sambil ngudud bareng. Tidak lupa ane selalu matiin handphone biar si Bos nggak nelepon ane pas lagi berduaan sama Megumi.

Ane merasa sangat penasaran sama Megumi yang nggak nyebuTin namanya ke ane. Dia juga nggak pernah nanyain nama ane, jadi selama ini kita saling nyapa dengan sebutan Aa-Teteh. Saking penasarannya, ane memberanikan diri nanyain nama Megumi ke teman temannya yang lagi makan di warung JusTin. Kebetulan waktu itu Megumi lagi nggak ikut makan sama mereka, jadi ane bisa nanyain. Ternyata sambutan merak sangat sinis ke ane. Ada seorang siswa pramugari yang namanya Dita (diliat dari name tag), menyebut kalo Megumi berpesan sama dirinya kalo ada cowok Tinggi besar yang memakai kemeja putih nanyain namanya, jangan dijawab. Soalnya cowok itu mucikari dan lagi nyari mangsa. Anjiirr, tega bener si Megumi ngerusak nama baik ane di depan teman temannya. Ane berusaha mengklarifikasi tuduhannya itu , namun beberapa diantara mereka masih ada yang nggak percaya. Ane pun pergi dari warung JusTin karena merasa malu. Waktu itu ane bete banget sama Megumi dan mau marah sama dia pas sore di cafe.

Sore hari tiba, dan ane langsung take off dari kantor pake pesawat Vario Air menuju cafe international airport. Disana ane landing di runway no 2 dan langsung pesawatnya diparkirin di
apron. Ane langsung masuk ke cafe dan duduk di hadapan dia dengan masang tampang bete.

“eeehhh...si Aa udah dateng lagi aja..kenapa A kok mukanya kusut ?”

“gue lagi bete sama lu!”

“lho...bete kenapa...emang gua abis nagapain lu?”

“lu udah ngerusak nama baik gue di dapan temen temen lu”

“maksudnya apa nih?”

“iya tadi siang gue nanyain siapa nama lu ke temen lu yang lagi makan di warung...tapi mereka pada nggak bilang dan sebagian pada ilfeel sama gue”

“terus salah gue dimana?”

“kata temen lu bilang ke gue kalo gue itu seorang germo yang lagi nyari mangsa.....dan gue lagi nanyain nama lu ke mereka...lu merintahin mereka buat nggak ngasih tahu nama lu ke gue....bener kan?...ngaku deh lu....maksudnya apasih ini teh?....gue kan jadi malu tadi di depan temen temen lu”

“oo....hahahahahaha....bener bener...gue lupa..hahahaha”

“lho kok malah ketawa sih?...gue lagi bete sama lu nih?”

“hahaha...gue sengaja A lakuin itu”

“kenapa emang...?”

“iya kalo lu ngobrol sama mereka, terus ujung ujungnya jadi deket, lah gue gimana dong...lama lama lu jadi nggak mau ngobrol sama gue disini..gue kesepian dong disini stres sendiri....jadi terpaksa deh gue bikin temen temen gue ilfeel sama lu”

Anjiiirrrr!!!! Denger jawaban Megumi kaya gitu, ane langsung terdiam dan ngerasa ada sebuah tombak besar yang terbang melesat lalu menembus dada ane sampe berlubang. Makjleb banget jawaban cewek yang satu ini. Jadi selama ini dia selalu ngarepin kehadiran ane di cafe itu tiap sore. Dia sengaja nggak pulang ke kosan dan belain nongkrong disitu sambil nunggu kedatangan ane. Dia nggak rela kalo ane sampe deket sama temen temennya dan berpindah ke lain hati. Omaygat! Ane terharu huft..huft..ternyata perjuangan ane selama ini nggak sia sia. Tetapi, kesenangan ane itu cuman sesaat dan berikutnya adalah sebuah kesedihan yang bakal nyamperin ane. Tiba tiba kedenger suara raungan motor di depan cafe. Kalo dari suaranya ane pastikan itu motor ninja. Kemudian seorang cowok berbadan langsing dan Tinggi tapi masih dbawah ane sih Tingginya, masuk ke cafe.

“hay sayang....ayo sini” tiba tiba Megumi bilang itu ke cowok yang baru dateng.

“hei sayang...udah siap?” kata cowok itu sambil membuka helm, ternyata mukanya kaya oppa oppa korea dan kulitnya putih.

“oke aku udah siap yuk” kata Megumi sambil beranjak dari tempat duduknya. Seebelum pergi dia ngenalin pacarnya itu ke ane.

“Aa...kenalin nih cowok gue...namanya Riko”

“oh iya...salam kenal yah...hehe....mau jalan sekarang teh?” kata ane sambil menyalami pacarnya itu

“iya A...maafin gue yah A....ngobrolnya musti ditunda dulu”

“oke nggak apa apa kok teh....hati hati dijalan yah”

“oke AA assalamualaikum...”

“waalaikum salam...huft..huft”

Mereka pun pergi naek motor ninja, ninggalin ane sendirian di cafe yang ngedadak galau. Pas liat posisi duduk Megumi yang nungging dan tubuh bangian depannya nempel ke punggung pacarnya bikin ane semakin baper. Ane pengen bunuh pacarnya itu. Kehidupan cinta ane emang sangat miris. Baru beberapa hari ane bahagia karna dapet deket sama Megumi, eh barusan dia malah jalan bareng pacarnya. Seperti kata pepatah ,hidup itu seperti roda berputar. Begitu juga kisah percintaan ane yang kaya roda berputar yang kadang dibawah, kadang nggak pernah diatas, kadang dibawah, kadang nggak pernah diatas, kadang dibawah lagi dan gitu seterusnya.

Ane nggak nyangka banget kalo selama ini Megumi udah punya pacar. Terus kenapa dia nggak bilang itu dari awal? Malah dia kaya yang ngasih harapan ke ane dengan selalu nongkrong di cafe itu tiap hari. Ane sama sekali nggak ngerti. Ane balik ke kantor dengan kondisi down dan lesu. Sesudah solat magrib ane langsung melamun dan meratapi nasib di pantry lantai 2. Sesekali ane terisak mengingat Megumi yang bahkan ane masih nggak tau namanya. Kenapa ane bisa gagal untuk kedua kalinya. Pertama Jasinta sekarang Megumi. Apa ane selama ini kurang agresif dalam mendekati atau nasib ane yang nggak ngedukung. Ane membaringkan kepala diatas meja dan mencoba memejamkan mata untuk menenangkan pikiran. Tiba tiba kepala ane serasa ada yang mengelus elus, ane pun langsung kembali sadar dan menegakkan kepala untuk liat siapa yang ngelus kepala ane.

“eh...Jasinta!!...ngaggetin aja...kamu nggak pulang?”

“enggak Mar, tadi si Bos ngedadak ngasih tugas banyak, jadi kepaksa deh musti lembur”

“oohh gitu...hmmmm “ ane langsung membaringkan lagi kepala diatas meja.

“kenapa Do, kok kamu kaya yang lagi galau gitu? Ayo bilang ke mamah, kenapa...kenapa??” tanya Jasinta yang kembali tangannnya mengelus ngelus kepala ane. Aslinya Gan/Sis, ketika ane lagi pusing dan galau terus kepala dielus elus manja gitu sama Jasinta,rasanya itu lho mantap banget Gan/Sis. Serasa peredaran darah yang ngalir dikepala ane yang semula macet menjadi kembali lancar. Dan hati ane mendadak tenang kembali. Pokonya nggak bisa diungkapin kata kata deh.

“kamu tau kan cewek gebetanku yang pernah aku ceritain”

“oh iya..yang kata kamu mirip gadis jepang...kenapa dia?”

“dia ternyata udah punya pacar Sin huft..huft..aku baru tau tadi sore”

“waduh...kok bisa Do? Bukannya selama ini kalian udah akrab”

“hmmmm iya, makanya aku galau sekarang ini”

“nasib yah Do....emang nggak bisa dilawan....gaimana atuh? Kamu masih mau nemuin dia besok”

“nggak tau euy....tapi kayanya mah enggak deh... aku masih galau”

Malam itu Jasinta ngebikinin ane ind*mie rebus dan dimakan semangkok berdua. Setidaknya dia ngasih sebuah pelipur lara bagi ane dengan perhatiannya yang tercurah malem itu. Keesokan harinya ane nggak dateng ke cafe buat nemuin Megumi, begitu juga besoknya dan besoknya lagi. Ane mutusin nggak mau nemuin Megumi lagi, ane milih mundur dalam usaha mendekaTinya. Ane pun membicarakan hal ini sama guru cinta ane, Moreno. Disela sela jam istirahat siang, ane mau konsultasi sama dia tentang nasib ane.

“broo ada yang mau gue omongin nih”

“apaan broo...masalah cewek lagi?”

“iya euy...lu tau kan cewek pramugari yang lagi gue dekeTin?..dia ternyata udah punya monyet”

“anjirrr!!...beneran yeuh?....dia udah punya monyet”

“iya broo...masa gue boong..malahan monyetnya tuh dikenalin sama gue, yah gue bete lah...galau seharian”

“hahahaha...ah elu mah segitu aja udah galau”

“yaiyalah secara dia kaya yang ngasih harapan ke gue, tapi malah udah punya monyet”

“terus apa yang mau lu lakuin”

“mmmm....gue jauhin dia...udah tiga hari gue nggak nemuin dia”

“Anjirrr....bodo lu, kenapa lu malah jauhin dia? Progres lu udah bagus banget boo...masa gara gara dia udah punya monyet, lu langsung menyerah?”

“jadi maksud lu, gue mesti tetep maju ngedekeTin dia, ngerebut dia dari si monyet?

“iyaaa...broo...mereka kan cuman pacaran bukan nikah, lu masih bisa dapeTin dia...kecuali kalo mereka udah nikah, lu harus mundur karna bakalan berabe kedepannya dan lu bisa ditangkep polisi”

“njiir...kedengerannya jahat euy....gue nggak bisa kayanya mah”

“aduh elu mah ...yaudah deh lu niaTin aja buat temenan sama....siapa nama cewek lu tuh?”

“eehhh....hehehe sebenernya gue belum tau namanya broo”

“Astagfirulloh...jadi selama ini lu nggak tau namanya!...padahal kan elu sering ketemu sama dia”

“ho’oh broo....ya panggil Megumi aja deh biar gampang hehee”

“hadeuh..yaudah deh...megumi...nah, lu niatin aja temenan sama megumi, lu musti ngasih perhatian lebih sama dia, lu musti bikin dia nyaman kalo elu hadir dan lu musti bisa ngelakuin apapun yang monyetnya nggak bisa lakuin....emang berat sih broo....tapi lu musti kuat”

“aduh gue udah nggak nemuin dia 3 hari euy....dia bakalan marah nggak yah?”

“yah cobain aja dulu broo.......... nah sore ini cobain lu temuin dia lagi...semoga dia tetep ada disana”

“tapi kalo nggak ada gimana?”

“yah...itu nasib elu aja yang malang hahahahah......inget yah broo...selama janur kuning belum melengkung, lu masih bisa berjuang buat dapetin dia”

Ane dapet wejangan yang luar biasa dari sang guru cinta. Mendadak, semangat ane kembali bangkit dan terbakar. Ane pengen cepet cepet sore tiba untuk segera nemuin Megumi di cafe. Sambil beharap harap cemas ane menunggu waktu itu tiba sebelum akhirnya ane kembali larut dalam kesibukan kerja ketika jam istirahat habis.

Jam pun akhirnya mneunjukan angka 4, sudah saatnya ane langsung kembali melakukan serangan pendekatan kepada Megumi. Ane harap Megumi masih stres dan nongkrong disana. Ane langsung menggeber motor menuju cafe dan langsung memarkirkan di pinggir jalan. Ane masuk kedalam cafe dan ternyata Megumi ada di tempat duduk yang biasanya dia duduki. Dan tetap sambil mambaca kitab suci pramugarinya. Ane perlahan mendekati dia dan mulai menyapa.

“assalamualaikum...!!”

“waalaikum......Aa...eehh..si Aa...kemana aja lu selama ini...gue kangen banget A”

Tiba tiba dia langsung berdiri dan mendekati ane dan memeluk erat ane kaya yang udah nggak ketemu selama bertahun tahun. Ini nih yang ane sama sekali nggak nyangka banget, dipeluk sama Megumi. Dia tampak terharu ketika ketemu ane. Sungguh diluar dugaan. Ane kira dia bakalan nggak ada di cafe dan pundung sama ane, soalnya ane nggak nemuin dia cukup lama, namun kenyataannnya berbeda. Setelah berpelukan dia kemudian megang tangan ane dan menarik ane supaya duduk disebelahnya. Biasanya ane selalu duduk dihadapannya.

“Lu kemana aja 3 hari nggak nongol....gue tiap sore selalu disini ngarepin elu dateng....sampe dikerubutin laler lho”

“hahaha...aduh maafin gue teh...selama 3 hari kemarin, gue disuruh si Bos dinas ke Jakarta, gue mau ngasih tau elu, tapi nggak tau nomer hape lu”

“hahaha...elu nggak minta sih...eh gue kesepian banget lho selama elu nggak ada...beneran serius”

“lho kenapa kesepian, kan ada pacar lu....kanapa nggak disuruh nemenin elu”

“yaelah....si Riko mah nggak bisa diandelin....dia mah nemuin gue kalo lagi pengen maen aja”

“maen ke mall?”

“iya maen ke mall....yaahh...sama maen yang lain juga”

“maksud lu maen badminton?”

“hahaha...enggak dong A, maen kuda kudaan ....hahahaha”

Anjirr!! Maen kuda kudaan geblek. Fix Megumi udah nggak perawan lagi. Sumpah ane terkejut Gan/Sis denger dia sering maen kuda kudaan sama pacarnya. Sense kebokepan ane langsung mengerti ketika denger maen kuda kudaan. Tapi nggak apa apa lah udah nggak perawan juga, yang penTing progres pendekatan ane lembali ke trek yang benar dan setelah ane denger keluhan dia tentang pacarnya, membuat ane semakin semangat untuk merebutnya.

“oh....kasian banget sih lu, punya pacar tapi tetep kesepian “

“iya nih A....makanya pas kenal sama lu, gue ngerasa ada teman yang selalu hadir saat gue lagi butuh temen”

“emang lu nggak kongkow bareng temen sekalas lu?”

“ya suka sih, tapi kan mereka juga punya kesibukan masing masing”

“ooh bener juga yah....BTW lu kan baru 2 bulanan yah Tinggal di Bandung, kok bisa cepet banget dapet pacar ?...maaf kepo hehe?”

“gue pacaran sama Riko udah lama A, udah dari kelas sebelas...kita satu SMA, dia kesini buat kuliah sementara gue mah ikutan kursus pramugari”

“udah 2 tahun yah...wah lama juga yah, ceritain dong gimana lu bisa pacaran sama dia, terus Riko tuh gimana orangnya?”

Ane mulai memancing Megumi buat nyeritain tentang pacarnya dan gimana sifat pacarnya. Ini adalah bagian dari strategi ane buat nyari kelemahan pacarnya dan melihat peluang untuk masuk ke dalam kehidupan Megumi. Dia ternyata kepancing sama pertanyaan ane. Dia menceritakan huBungannya dengan pacar yang mengalami pasang surut. Megumi sangat detil menceritakannya sampai ane bergidik ketika dia menceritakan hal-hal yang tidak pantas untuk diceritakan. Semenjak dia dan pacarnya pindah ke Bandung dan memilih tempat sekolah yang berbeda, huBungan mereka sedikit merenggang, apalagi dia bilang kalo cowoknya itu makin kesini makin cuek sama dirinya. Wah wah ini memang rejeki buat ane. Akhirnya dia mengutarakan semua masalah yang dia hadapi sama pacarnya dan alasan kenapa dia selalu nungguin ane setiap sore di cafe. Ane berusaha untuk mendengarkan curhatan dia dengan seksama dan sesekali ane ngasih beberapa wejangan solusi untuk mengatasi masalah dia dan pacarnya, yah walaupun ane asal bunyi (asbun) sih nyebuTinnya tapi ane mseti nunjukin kepedulian terhadap masalahnya dan ane berusaha menguatkan dirinya untuk tetap bertahan sama pacarnya. Sebenernya dalam hati ane, ane sangat berharap dia cepet cepet putus sama pacarnya dan ane gatel banget pengen bilang kalo cowoknya itu punya selingkuhan, karena secara logika, cowok kalo mulai nyuekin ceweknya, berarti dia punya cewek lain yang mengisi haTinya.

Ane masih tetap memasang ekspresi datar dan sama sekali nggak nunjukkin rasa suka ane ke Megumi. Sesuai sama perintah Moreno. Sebenernya apa yang dibutuhin cewek tuh bukan lah materi, tapi perhatian dan kepekaan dari cowok. Salah besar kalo nyebut cewek itu matre dan nyangka mereka cuman liat cowok itu dari ketampanan dan isi dompet. Nah, Megumi ini sebenernya lagi butuh perhatian banget dari pacarnya, apalagi dia mengalami stres ditengah masa pendidikan pramugari yang sangat memusingkannya. Disitulah ane mulai masuk, ane musti bisa ngelakuin sesuatu yang pacarnya nggak bisa dan ane juga musti bikin Megumi tertarik sama ane dan akhirnya jatuh cinta.

Tak terasa ane sudah 3 jam ngobrol sama Megumi. Waktu emang jalan terlalu cepat hari itu atau ane terlalu asik dengerin curhatan super panjang Megumi tentang dirinya dan huBungan sama pacarnya. Azan magrib pun mulai berkumandang dan ane memberanikan diri buat nganterin Megumi pulang ke kosannya.

“wah udah magrib lagi euy....nggak kerasa yah”

“iya A...duh gimana yah...maafin gue yah A, gue terlalu lama curhatnya.....pulang gih lu ke kantor, gue takut Bos lu bakal marah ke elu”

“ah...tenang aja Teh...gue udah biasa dimarahin si Bos..eh lu mau pulang juga sekarang?”

“iya...gue langsung pulang ah”

“mau gue anterin yah....plis..plis”

“hmmmm...ah elu modus aja pengen tau kosan gue, ogah ah”

“ya elah.....yaudah deh gue langsung kekantor sekarang”

“eits..eits,...gitu aja kok udah pundung hahahaha....yaudah, gue ngalah, gue takut nggak didatengin elu lagi besok disini”

“asiikkk yes...kitu atuh....hahaha”

Akhirnya untuk pertama kali ane berhasil membujuk Megumi untuk dianterin pulang. Ane seneng banget Gan/Sis, dia duduk dibelakang dan tangannya megang ke pinggang ane, ane ngedadak deg degan. Akhirnya setelah 15 menit, ane sampe di depan kosannya. Ternyata dia ngekost di daerah Cikutra Baru. Daerah itu cukup dekat dari tempat ane ngekost. Paling cuman 5 menit pake motor. Dia pun turun dari motor, tapi dia nggak langsung masuk. Dia masih pengen basa basi dulu sama ane.

“Aa...besok kita jalan yuk....gue pengen karaokean nih...stres”

“hmmmmm.... enggak deh kayanya, gue takut kalo pacar lu marah”

“yaelah, elu cemen banget sih....biarin aja A, nggak usah takut, lagian tubuh lu gede banget...kalo pacar gue macem macem, lu hajar aja dia”

“hehehe beneran nih?.......lu nggak marah kalo gue mukulin cowok lu”

“ya enggak lah.....cowok gue tuh monyet sementara lu kingkong....monyet sama kingkong gedean mana?....kingkong kan?”

“iya kingkong hahahaha” ane cengar cengir sendiri denger perkataan Megumi tentang monyet dan kingkong. Ane sendiri sampe sekarang nggak ngerti sama omongan dia tentang itu. Mungkin dia nganggap ane kaya kingkong karna punya badan Tinggi besar.

“oh iya .......... nomer hape dong atau WA atau BBM? Pliss...biar gue bisa hubungin lu”

“hadeuhh.....lu maksa banget yah....oke deh nomer gue 085***********”

Ane langsung mengetik nomer itu dihape dan menyimpannya. Tapi ane bingung belum tahu namanya.

“mmm....nama lu siapa sih? Sampe sekarang gue belum tau”

“nama lu juga gue belum tau A....lu dulu deh ngasih tau nama”

“yaudah deh, Nama gue Aliando...Aliando Abdul Wahab”

“bwahahahahaha........Aliando...kaya nama kucing piaraan emak gue...hahahahaha”

“anjirrr.....kurang asem lu!!”

Ihhh, ane sebel banget sama dia, dia malah ngejek nama ane, pengen banget nyubit pipiya yang putih kemerahan itu buat balas dendam, tapi ane tahan karna takut dia ilfeel ke ane.

“haha...maaf..maaf...biar enak boleh gue panggil lu Dodo?”

“hmmmm oke khusus buat lu ...terserah mau manggil gue Dodo, tapi awas yah jangan ditambah L, buahaya”

“siap Dodo...hehehehe”

“sekarang nama lu siapa? Ayo dong gue udah nyebutin nama gue tuh”

“nama gue Megumi.....Aa Dodo”

“yaelah kok Megumi sih.......boong lu yah?”

“hahahahaha.................terserah gue dong, kan elu nyebut gue pertama kali ketemu kaya Megumi, yaudah deh nama gue Megumi aja”

“Hadeuuhh... oke deh, gue nyerah....gue panggil lu Memeg yah”

“boleh banget....tapi elu hati hati yah nyebuTinnya, jangan sampe huruf G nya diganti sama huruf K, elu bisa disangka penjahat kelamin”

“oh iya yah...hahahah...kok nama panggilan kita jadi absurd gitu yah?”

“hahahahah.....emang elu mah absurd orangnya”

“yaelah......lu juga absurd kali...yaudah deh gue ke kantor lagi yah Teh Memeg”

“iya Aa Dodo...hati hati dijalan yah bye bye...”

Ane pun pergi meninggalkan Megumi di depan kosannya. Ane sangat senang banget hari ini. Nggak nyangka ane akhirnya tahu nomer hape nya dan ane juga tahu dimana kosannya, namun ane masih belum tau nama aslinya. Yah nggak apa apa lah, setidaknya ane semakin dekat sama Megumi.


...................................................................

profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 8 lainnya memberi reputasi
Antara Jasinta sama Megumi .... emoticon-Betty

Pilih yang mana gan ? emoticon-Leh Uga




Btw, nice story nih ...
Lanjut gan

Lebih sip markosip lagi kalo ada indeks nya ntar ...
emoticon-Jempol



Hokya hokyaaaaa
profile-picture
boghenkk memberi reputasi
Wiih rumah baru langsung ngacir aja Gan...
Lanjutkan Perguso...
Lihat 1 balasan
Balasan post boel19c
Quote:


iya gan, ane ketahuan Esmeralda jadi kaburr dulu hahahahaha
Diubah oleh Aliando77
Spoiler for Penampakan:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 7 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
Lihat 5 balasan
edun.. niat manjat komen karena syiokk... kok closed... hahahaa
ditunggu apdetannya gan... emoticon-Big Kiss
Lihat 1 balasan
Balasan post dejapupsid
Quote:


syok kenapa gan?
NGEDATE BARENG PACAR ORANG
part 1


Kalo liat judul diatas, kesannya kaya yang jahat gitu yah Gan/Sis, secara ane mulai menjalani fase baru dalam berhuBungan bareng Megumi yaitu ngedate alias berkencan. Jangan salah sangka dulu yah Gan/Sis, bukan ane yang ngajakin ngedate, melainkan Megumi. Sebelumnya ane malah menolak ajakan ngedate darinya tapi dia malah memaksa ane dan parahnya dia nyuruh ane mukulin pacarnya kalo sewaktu waktu kita dipergokin sama pacarnya pas lagi ngedate. Memang perkenalan ane sama Megumi tuh bisa dibilang sangat aneh dan absurd. Menurut ane, Megumi tuh emang bener bener cewek langka kaya badak cula satu yang musti dilestarikan. Ane baru pertama seumur hidup nemu cewek kaya gini dan lebih gila lagi, ane malah seneng berhuBungan sama cewek kaya gini. Yah walaupun kedepannya nanti ane bakalan sering jadi sasaran kejahilannya tapi ane sangat menikmaTinya.

Selama masa pendekatan ane sama Megumi yang masih berstatus pacar orang, banyak sekali plot cerita tentang ngedate bareng dia, tapi untuk di cerita ini ane nulis beberapa plot saja yang menurut ane paling memorable dan nggak bisa dilupain. Sekali lagi yah Gan/Sis ini bukan perselingkuhan yah, ane cuman niat temenan aja sesuai perintah Moreno, yah walaupun tetep ane berharap banyak kalo Megumi dan Riko cepet cepet putus.

Okeh...plot pertama dari cerita jahat ini adalah pas ane pergi karaoke sama Megumi. Setelah kemarin ane berhasil ngenterin Megumi pulang ke kosannya dan akhirnya tau nomer hape dan namanya walaupun nama samaran, hari ini ane sangat bersemangat untuk menunggu dia menelpon atau nge WA untuk minta dijemput. Motor ane udah siap mluncur dari kosan ane. Hari ini adalah hari sabtu, ane lagi libur nggak kerja, sementara dia masih tetap sekolah. Jadi ane bersiap menjemputnya sepulang sekolah.

“halo Dodo....gue udah beres nih....pergi sekarang yuk”

“Asiyap Meg-meg....gue mluncur”

Ane langsung meluncur dari kosan menuju tempat biasa kita ketemuan. Tak lupa ane ngedadak beli helm terlebih dahulu sebelum jalan bareng sama Megumi. Soalnya ane cuman punya 1 helm dan karna sekarang jalan jalannya siang, jadi suka banyak polisi di jalan. Ane takut ditilang kalo ngebonceng Megumi nggak pake helm. Beda kasus sama Jasinta, ane kalo jalan sama Jasinta seringnya malam hari. Jadi di jalanan aman nggak ada polisi. Ane nggak masalah ngebonceng Jasinta tanpa helm.

Akhirnya ane sampai dan dia udah berdiri di depan cafe. Dia udah berganti pakaian sama baju casual. Penampilan dia tanpa seragam biasa aja sih nggak keliatan seksi, dia pake celana panjang bahan jeans sama atasannya kaos yang ngepas banget ukurannya warna putih, dan dia pake sepatu kets warna putih. Menurut ane sih dia lebih seksi pake seragam pramugari deh daripada baju casualnya.

“Assalamualaikum Ibu..maafkan saya yang membuat ibu kelamaan menunggu kedatangan pesawat disini, kepanasan....silahakan menaiki pesawatanya Ibu”

“waalaikum salam bang, aduh si abang nih, saya udah lama nunguin nih....abang ojek lama banget sih kesininya”

“njiirrrr ....kok abang sih?...emang gue tukang ojek”

“abisnya lu mirip banget sama tukang ojek hahahahahaha”

“bangcadddd..!!!! udah cepetan naik ah, gue udah dandan ganteng gini dibilang tukang ojek”

“hahahhaahhahaha.....abisnya lu ngomongnya kaya gitu”

“ya elu manggil gue bapak dong...ah...kan Ibu-Bapak...masa Ibu sama abang ojek”

“iya deh maafin Bapak Abang Tukang Ojek....hahahahahhaah”

“Sianjiirrr..!!...terserah lue deh ah....hmmmm”

“hahahahahaha......cie marah..hahahaha, lagi PMS yah?”

“BODO AH !!!....udah abis 10 bungkus softeks nih...puas lu!!”

“hahahahhaa...oke kalo gitu kita lets go”

Bukan main, cewek satu ini emang ngeselin banget. Ane biasa nyapa kaya gitu kalo lagi ngajak Jasinta naek motor dan balesan Jasinta pun bikin ane bahagia. Tapi Megumi malah kebalikannya pake manggil ane kaya tukang ojek, ngeselin banget kan Gan/Sis? Untung aja dia punya muka cantik dan imut, coba kalo enggak, udah ane jadiin Kuntilanak tuh dia. Megumi kemudian naek ke motor ane dan tanpa disuruh, dia langsung melingkarkan tangannya ke perut ane yang super empuk. Posisi duduk dia sangat mepet dan nempel banget ke punggung ane. Ane juga merasa kalo ada sesuatu yang empuk menyentuh punggung ane. Lagi lagi ane dapet rejeki durian runtuh yang tidak terduga. Awalnya sih enak dipeluk erat dari belakang tapi lama lama ane ngerasa nggak bisa napas.

“Meg...Meg...bisa nggak meluknya nggak kaya gitu? Gue nggak bisa napas nih”

“emang lu nggak bisa napas ?”

“yaiyalah...elu ini pegangan atau mau bunuh gue sih?”

“hahahahaha......gue kirain lu seneng dipeluk peluk hahahaha....yaudah deh...maaf”

Die kemudian melepas pelukannya dan menggeser badanya mundur. Tapi dasar ngeselin yah, dia sama sekali nggak mau pegangan ke pinggang ane. Dia malah duduk dengan posisi tegak yang bikin ane ngerasa jadi tukang ojek beneran. Ane berhentiin lagi nih motor.

“kenapa berhenti lagi sih Do?”

“elu nggak pegangan......gue jadi kagok nyetirnya nih, gue takut lu jatuh”

“kan tadi lu nggak mau gue pegangan sama elu...gimana sih nggak konsisten banget”

“yaelah...tadi mah elu bukan pegangan tapi nyekik gue....ayo cepetan ah pegangan ke pinggang gue”

“hmmmmm...yaudah deh....siyap Dodo gendut”

“nahhhhhh!! gitu dong .....cewek bongsor....kita mluncur, BTW kita mau nyanyi dimana nih?”

“di PVJ aja Do,.....asik lho disana”

“waduh....jangan kesana deh, jauh...udah gitu macet lagi, ada tempat lain lagi nggak?”

“nggak tau euy Do, gue taunya cuman PVJ doang, itu juga gue sering diajak Riko kesana”

“hmmmm....ke BIP aja yah, deket kok dari sini”

“okeh...terserah lu aja deh Do, gue belum tau Bandung soalnya”

Ane akhirnya bawa Megumi ke BIP. Sebenernya ane nggak mau ke PVJ tuh bukan karna jauh dan macet, tapi disana tuh adalah mall elit khusus buat orang orang tajir. Harga harga disana bikin ane sakit jantung liatnya, belum lagi makanannya. Kalo BIP masih terjangkau lah sama kantong ane, lagian ane nggak bisa ngajak Megumi makan di warteg kaya Jasinta. Soalnya ane musti pencitraan di depan dirinya. Ane nggak mau ngambil resiko. Ane juga nggak tau apakah Megumi bisa diajak hidup susah kaya Jasinta atau enggak.

Akhirnya ane sama Megumi nyampe ke BIP, dan langsung markirin motor di basement. Ane kemudian jalan bareng sama Megumi menuju ke lantai atas. Ane jalan berdua sama Megumi tanpa pegangan tangan atau gandengan kaya orang yang pacaran. Sebenernya ane pengen banget megang tangannya, tapi yah berhubung dia masih status pacar orang dan ane juga jangan dulu nunjukin suka sama dia, jadi ane tahan. Kita karaokean di lantai paling atas deket bioskop XXI.

“mau berapa jam nih nyanyi nya?”

“4 jam aja Do, biar puas”

“anjirr....lama banget, itu mau karaoke apa indehoy sih?”

“hahaha...yaelah, ya nyanyilah...gue kalo sama Riko suka segitu”

“yaudah...dua jam aja yah, kalo 4 mah gue nggak kuat?”

“nggak kuat nyanyi?”

“nggak kuat bayarnya...hahahahahaah”

Ane pesen ruangan ukuran medium Gan/Sis, soalnya di tempat karaoke itu ruang yang ukuran small nya bener bener kecil banget, mungkin namanya musti diganti nih jangan small tapi Tiny. Kebayang tuh ane Tinggi 185 cm, Megumi 172 cm berada di ruangan sempit sambil nyanyi nyanyi dan jingkrak jingkrak, bisa bisa hancur tuh ruangan.

Kita langsung dianter sama pegawai keroke itu menyusuri lorong remang remang menuju ruangan yang dipesan. Akhirnya ane dan Megumi sampe di ruangan yang dipesan. Langsung saja Megumi dengan semangat memilih lagu lagu yang mau dinyanyiin. Lagunya itu lagu Korea semua Gan/Sis, ane jadi sedih hiks..hiks. Megumi nyuruh ane matiin lampu ruangan. Katanya biar dia bisa menghayati lagu yang dia nyayiin. Dan dia pun langsung mengeluarkan nyanyian nya yang bikin gendang telinga ane seakan pecah. Suara Megumi sebenernya bagus yah, halus gitu, apalagi kalo dia lagi praktekkin Fligth Announcement gitu, suaranya adem banget ke hati. Tapi kalo urusan nyanyi, dia sama sekali hancur banget Gan/Sis. Dia tuh kalo nyanyi kaya yang buta nada gitu, dia nggak pernah tepat nempatin nada kalo nyanyi, intonasi nya juga parah, terus artikulasi sama aja, Tinggi rendah nada nya kacau, kalo intro belum beres dia udah langsung aja mulai nyanyi, ditambah lagunya itu lagu Korea, yang ane sendiri nggak ngerti sama lirik liriknya dan intonasi nadanya. Kalo denger dia nyanyi kaya gitu aku sih NO yah, dia nggak dapet tiket emas, ane udah berasa kaya mas Anang aja nih hahahahaha. Untung aja dia nggak pernah ikut Indonesia Idol, coba kalo ikut, abis tuh dia dibully sama jurinya.

Ane nggak mau kalah sama dia nih Gan/Sis, ane juga nyanyiin lagu negara tetangganya Korea. Yah soundtrack film anime lah yang ane nyanyiin kaya Fukai Mori, Wind (OST Naruto), Utakata Hanabi, Harmonia dan banyak lagi deh. Kalo ane meski suara serak serak bajred kaya suara motor vespa, ane bisa nyanyi lagu sesuai sama nadanya, bahkan ane juga hafal sampe ekspresi nyanyinya. Megumi cuman melongo liat ane nyanyi, dia nyangka ane lipsync, padahal asli lho Gan/Sis.

Lama lama dia jenuh denger aksi battle karaoke ane versus dirinya yang nyanyiin lagu Jepang-Korea. Akhirnya dia minta ganti lagu ke lagu Indo. Oke deh, ane langsung setuju. Dia milih lagu lagu Indo yang lagi ngehits waktu itu sementara ane milih lagu legend dari the Lord, the king, the philosopher, the Professor, the creator of Dangdut, yaitu Bang Haji Rhoma. Begitu ane mulai nyanyi, langsung disetop tuh sama Megumi. Dia nggak suka ane nyanyi lagunya Bang Haji.

“stop..stop...stop..kenapa sih lu malah nyanyi lagu Rhoma Irama”

“suka suka gue dong, lagunya bang haji tuh enak banget, liriknya banyak pelajarannya, kayak nggak boleh begadang, musti lari pagi, nggak boleh maen judi, nggak boleh make mirasantika...banyak deh pokonya mah”

“ribet banget sih, lu mau karaoke atau sekolah sih? Pake ada pelajaranya segala...lagian lu tuh kaya engkong gue, dia seneng banget nyanyi lagu Bang Haji”

“wah engkong lu ngefans sama Bang Haji?...gue musti ketemu nih sama engkong lu, engkong lu pasti orang hebat...gue mau jadi muridnya”

“boleh...boleh..nanti gue anterin ke santiong lho”

“kuburan?....kenapa disono?”

“engkong gue udah mati Dodo......!!”

“aduhhh,...maaf euy Meg...gue nggak tau kalo engkong lu”

“udeh nggak apa apa Do...sok sekarang ganti lagunya ah....sama yang lain kek, jangan dangdut banget”

“okeh siyap bu Memeg...ihh bu Memeg galak banget deh”

“biarin galak juga suka suka gue...bweekkk!!”

“yaudah nih...lagu Ebiet G Ade...hahahaha...tancapp!!”

“stop..stop..stop.....ganti lagi deh lagunya”

“kenapa lagi sih !.... kan ini bukan lagu dangdut....ini lagu nostalgia”

“lu itu yah, selera musiknya jadul banget, tadi lu kaya engkong, sekarang elu kaya bapak gue..seneng denger lagu lagunya Ebiet, ganti ganti ah.........gue nggak suka”

“yaelah elu mah gitu ah...biarin atuh jadul juga”

“enggak enggak ah....ganti sekarang!”

“aduh...yaudah deh, siyap bu Memeg yang lagi PMS nih kayanya hahahaa... lagu masa kini yah oke”

Ane akhirnya nyari lagu masa kini yang ane senengin. Ane seneng denger lagu lagu dari band indie yang ada di Bandung, kaya payung teduh, mocca, master, rosemary dan banyak deh yang genre nya jazz. Paling yang agak ngetop tuh lagunya Maliq n d’essential sama PAS band. Akhirnya dia bisa menerima pilihan lagu ane, dia juga ikut bersenandung pas ane lagi nyanyiin lagunya payung teduh yang bikin hati teduh. Ane nyaranin nih ke Megumi kalo nanti pas lagi tugas di udara mesti ngedengerin lagu lagunya payung teduh, InsyaAllah hati bakalan tenang dan serasa terbang diudara tanpa beban. Selain itu ane juga nanyi lagu kebangsaan nih sesuai saran Moreno yaitu lagunya dari Club Eightis yang judulnya Dari Hati. Kata Moreno, cewek bakalan seneng kalo dinyanyiin lagu itu. Sebenernya kalo dari lirik mah lagu itu emang cocok nya buat nembak cewek bukan pendekatan, tapi ane penasaran pengen coba. Yaudah deh ane langsung nyanyi lagu itu, dan ternyata Gan/Sis, dia seneng banget sama lagu itu, dia sampe terharu lho denger ane nyanyi. Katanya dia baru pertama kali denger lagu itu dan liriknya ngena banget sama hati. Yaudah deh mulai dari situ, lagu itu jadi lagu wajib ane kalo lagi karaokean sama Megumi.

Sesi karaoke semakin klimaks dan Megumi udah mulai merasa lapar. Ane nyuruh dia buat pesen makanan yang ada di buku menu yang ada diatas meja.

“Tin, gue laper nih....”

“yaudah pesen aja tuh di menu...nanti dianterin kesini”

Dia akhirnya pesen beberapa makanan dan minuman yang ada di menu, dia manggil pegawai karaoke buat nulis pesenannya. Nah disini nih Gan/Sis, Megumi mulai menujukkan sifat kejahilannya sama ane. Mungkin dia udah ngerasa akrab sama ane, jadinya dia merasa sangat berani buat nyerang ane. Waktu itu ane lagi nyanyi sambil berdiri. Sementara Megumi cuman duduk aja ngeliaTin ane. Nah pas pegawai karaoke itu masuk sambil bawa nampan yang berisi makanan yang kita pesen, tiba tiba Megumi meloroTin celana ane sampe paha dengan cepat. Sontak ane kaget ngeliatnya, ane langsung lempar mic dan buru buru ngebenerin celana ane. Si pegawai tadi pun kayanya malu ngeliat ane yang keliatan sempak nya, dia jadi salah Tingkah dan buru buru keluar dari ruangan itu. Mungkin si pegawai itu pengen ketawa, namun dia takut ane kesinggung. Gila nih kelakuan cewek laknat yang satu ini, dia meloroTin celana ane. Ane bete lah sama dia dan langsung jitak aja kepalanya sekerasnya. Dia malah kegirangan pas ane jitak kepalanya dan terus terusan ngetawain ane. Kayanya cewek ini masokis yah, soalnya disakiTin tuh malah girang. Yaudah ane langsung berhenti nyanyi dan nyuruh dia yang nyanyi selanjutnya, sambil ane mikir buat balas dendam. Dulu ane suka pake celana longgar Gan/Sis, terus ane juga nggak pernah pake ikat pinggang. Tapi setelah kejadian tadi ane jadi selalu pake celana yang ngepas terus pake ikat pinggang. Nggak lupa juga ane pake celana 3 lapis, yaitu sempak, celana kolor dan celana luar. Hal itu ane lakuin buat mengantisipasi kejahilan Megumi yang berkelanjutan.

“meg..meg...Memeg!!!

“iya Dodo gue denger...gausah teriak deh ah”

“kenapa sih lu jahil banget sama gue?”

“yah seneng aja hahahahaa...........muka lu tuh yah minta buat dijahilin”

“kalo lu jalan sama cowok lu suka gitu nggak?”

“yah enggak lah Dodo, cowok gue nggak suka dijahilin, dia suka pundung”

Sekarang masuk akal, kenapa pacarnya itu nyuekin Megumi, soalnya dia nggak bisa menerima sifat kejahilan Megumi dan dia suka marah dan bete sama Megumi kalo lagi dikerjain. Megumi pasTinya akan ngerasa nggak nyman kalo jalan bareng cowo kaya gitu. Nah ini kesempatan ane buat masuk. Walaupun ane nggak suka juga dikerjain Megumi, tapi demi perjuangan, ane jabanin. Kalo Megumi jahil maka ane jahilin balik juga.

Sambil makan kentang goreng, ane merhatiin kalo Megumi sangat girang. Dia nyanyi lepas banget, sampe mulutnya mangap mangap kaya ikan koi. Nah ane ngeliat kesempatan balas dendam nih. Pas dia lagi membuka mulut, ane langsung lempar tuh sebiji kentang goreng kemulutnya. Sontak dia langsung keselek dan batuk batuk. Ane ngakak parah liat dia heboh nyari air minum. Dia pun langsung minum air yang ada di meja. PLETAKK!! Dia langsung jitak kepala ane bertubi tubi, dan rasanya itu sakit tapi enak gitu yah, ane bener bener ngerasain gimana puasnya ngejahilin orang. Dan ane liat ekspresi betenya Megumi tuh sangat lucu, lucu badai, badai tsunami. Pokonya mah ane gemes banget liat ekpresi betenya Gan/Sis.

Mulai dari saat itu serangan demi serangan terus kita lancarkan. Dia ngelempar kentang yang ada sausnya. Ane sengaja nyenggol gelas dia pas lagi minum sampe tumpah. Ane pas duduk tiba tiba dia meragain orang yang lagi maen gitar, kaki kanannya nginjek pundak ane sementara dia berdiri diatas kursi, anjiir...ane dianggap keset. Dan akhirnya lempar lempar makanan pun terjadi. Ane nyebutnya perang kentang goreng. Wah pokonya malem itu ane sama Megumi lepas banget kegilaannya. Pas sadar waktu udah beres kita menghentikan peperangan. Ternyata baju ane dan Megumi sangat kotor dan nggak karuan. Kita pergi keluar tempat karaoke tertunduk malu. Ane makein Megumi jaket punya ane biar nggak keliatan kotor, sementara ane cuek bebek pake baju yang belepotan sama saus tomat. Ane ngebeliin Megumi baju, karena kasihan ngeliat bajunya basah. Abis itu kita berdua langsung pergi dinner dan masih di BIP.

Megumi itu orangnya nggak neko neko, dia nggak suka maen kode kodean kaya cewek kebanyakan. Dia juga to the point. Kalo ane tanya mau makan dimana, dia pasti selalu jawab dengan pasti. Nggak pernah bilang ‘terserah’. Ane paling sebel kalo lagi jalan sama cewek terus nanya gitu, dia jawabnya ‘terserah’.

Setelah makan ane ajak Megumi berkeliling kota Bandung di malam hari. Ane kenalin semua nama jalan dan daerah daerah ikonik di Kota Bandung. Ane berlagak kaya tour guide yang sok sok an menguasain daerah Bandung. Malem itu adalah malem yang sangat memorable dalam kehidupan ane,yah walaupun baru berteman tapi ane ngerasain nya kayak udah pacaran. Dan kedepannya ane terus berharap kalo Megumi sama cowoknya segera putus.

......
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 14 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
NGEDATE BARENG PACAR ORANG
part 2


Satu lagi nih plot ngedate bareng pacar orang yang memorable buat ane adalah ketika ane diajakin renang sama Megumi. Waktu itu Megumi udah dapet pelatihan rescue di sekolahnya. Dia praktek renang dan diajari tata cara menyelamatkan penumpang diatas air. Karena dia udah jago renang sebelumnya, jadi dia nggak ikutan sesi pelatihan dasar berenang. Dia langsung mengikuti pelatihan penyelamatan di air. Megumi merasa pelatihannya itu kurang puas. Soalnya pas praktek penyelamatan, yang jadi korbannya itu adalah instruktur yang pura pura tenggelam. Megumi pengen menyelamatkan korban asli yang merasa akan tenggelam, biar real katanya. Makanya dia nanya ke ane bisa renang atau enggak. Ane jawab nggak bisa renang. Ane adalah mahluk darat Gan/Sis, jadi ane sama sekali nggak bisa renang.

Dia langsung dapet ide cemerlang untuk bisa berlatih menyelamatkan penumpang ketika situasinya pesawat itu Ditching. Skenarionya dia membuka pintu darurat pesawat dan membantu penumpang keluar dari badan pesawat yang udah pake pelampung. Tiba tiba ada penumpang yang nggak bisa berenang dan terombang ambing di laut. Nah sebagai FA yang harus sigap dalam penyelamatan, Megumi harus segera menolong penumpang malang yang terombang ambing itu dan membawanya ke tempat aman. Kalo dari skenario mah keliatan nya sangat menantang gitu yah pelatihannya. Sialnya adalah ane berperan menjadi si penumpang malang itu dan diselametin sama Megumi. Oh shit!.

Waktu itu seperti biasa ba’da ashar ane ketemuan sama Megumi di cafe. Dia lagi keliatan boring karna ngerasa nggak puas dalam pelatihan rescue nya.

“Do lu bisa nemenin gua renang yuk sekarang?”

“Hah..sekarang??..gak salah nih..emang mau apa sih?”

“gue pagi tadi udah diajarin cara penyelamatan Pax yang tenggelam....tapi gue ngerasa nggak puas banget sama trainingnya, gue pengen yang real gitu dan gue mau elu yang jadi Pax yang tenggelamnya yah...kan elu nggak bisa renang nih, jadi elu bisa menjiwai jadi korban”

“anjiir...gue jadi Pax...bukannya Pax itu semacam alat buat ngirim surat jarak jauh yang bentuknya kaya telepon?”

“itu mah Fax toldo...!...Faximile..Fax pake F, kalo elu mah Pax, Passenger, Penumpang.....pake P”

“ooohh hahahaha....sorry Meg, gue nggak tau istilah penerbangan hehehe....jadi gue mesti tenggelem dulu gitu? Baru elu selametin gue?”

“ho’oh Do...plis yah Do...pliss yah Dodo”

“aduh bisa sih sekarang, gue lagi santei juga di kantor tapi gue nggak bawa baju ganti euy....gimana yah?”

“udah gampang, nanti gue beliin deh di pasar simpang, banyak tuh kolor kolor bagus”

“oh gitu...siyap atuh..hahahaha, hayu mau pergi sekarang?”

“hayu Do....ke pasar simpang dulu yah”

Ane dan Megumi pergi meninggalkan cafe menuju kolam renang. Di pasar simpang kita berhenti dulu untuk membeli celana kolor buat ane renang tadi.Megumi tampak membawa tas besar yang berisi buku buku dan baju perlengkapan training. Dia tampak serius memilihkan kolor yang pantes buat ane dan setelah beberapa menit milih, akhirnya dia dapet celana kolor yang pas buat ane.

“nih...bagus kan Do....ihh! gue suka banget deh...coba liat Do”

“anjirrr....lu serius milihin gue kolor kaya gini?”

“yaiyalah dong Dodo...bagus banget tuh...gue seneng banget”

“iya sih bagus....tapi kenapa musti warna pink?...kan gue cowok, masa pake celana kolor pink?...jadi kaya cucok dong”

“buahahahahaha..enggak lah Do, serius nih....gue seneng banget sama celana ini...plis pake yah pliss”

“hmmm...oke lah....demi elu bahagia...biar jadi pramugari yang handal dan berguna bagi kehidupan bangsa dan negara”

“yaelah...lu kaya politikus aja ngomongya....jadi gimana nih...ambil ini aja yah?”

“iya deh...ambil ini aja”

Dengan berat hati ane menerima pemberian kolor boxer warna pink dari Megumi. Meski begitu hati ane seneng banget dikasih kolor itu, ini merupakan benda pertama yang Megumi kasih ke ane. Emang sih cuman kolor dan hargnya nggak seberapa, tapi bagi ane, kolor ini adalah harta yang paling berharga dalam hidup ane. Bahkan kolor pink ini menjadi satu satunya barang yang nggak ane buang ketika ane diputusin sama Megumi nanti, dan ane masih menyimpannya rapi pake plastik di dalem lemari.

Akhirnya kita nyampe ke kolam renang Sabuga. Kebetulan pada waktu itu kondisi kolamnya lagi sepi, paling cuman ada 2 orang yang lagi berenang disana. Kolam renang Sabuga adalah kolam renang olympic size, jadi pastinya besar dan sangat dalam. Ane takut banget Gan/Sis pas liat ke tengah kolam. Secara ane nggak bisa banget renang. Megumi langsung pergi ke ruang ganti, bagitu juga ane. Ane cepet cepet keluar ketika udah pake kolor pink baru ane. Sambil menunggu Megumi keluar, ane duduk sambil ngelamunin Megumi pake baju renang bikini two pieces yang sangat seksi. Ane senyam senyum sendiri ngebayanginnya. Ternyata dia udah selesai dan menghampiri ane, pas ane nengok ke arahnya, ane langsung kecewa Gan/Sis, ternyata dia pake baju renang serba panjang warna item. Nggak seksi sekali.

“Meg...kenapa sih lu nggak pake bikini....jelek banget tau pake baju renang kaya gitu”

“Huhhh!!..dasar otek mesum lu Yah ... lu ngarep liat body gue yah, tidak semudah itu mas Dodo..hahahaha” abis itu ane langsung di jitak di kepala sama Megumi.

“Awww!!!....sakit anjirrr!..”

“biarin, biar lu ngerasain ...Bweeekkk!!...makanya punya otak tuh sering disapuin biar nggak ngeres”

“yaelah...terserah lu deh ah.....eh BTW...gue sekarang ngapain nih, langsung nyemplung aja ke kolam? ...dalem banget lho kolamnya, gue takut mati nih Meg, gue masih perjaka”

“anjiirrr! Nggak salah nih? Lu masih perjaka?”

“Yoi Memeg.....gue belum pernah tempur sama cewek”

“Hadeuuhh....Demi Budha lah..!! pasti lu menderita banget selama ini?”

“menderita??...maksud lu?”

“udah lupain lupain ah.... gue streching dulu, abis itu baru latihan rescue”

“okeh..siyap”

Megumi langsung memperagakan gerakan gerakan pemanasan di depan ane, ane pun langsung mengikutinya. Ternyata Megumi sangat pandai berolahraga. Dia itu udah kaya atlet profesional aja. Kalo menurut ane, mesiinya dia itu jadi atlet renang deh Gan/Sis, soalnya dari postur udah mendukung banget, terus dia jago renang, udah gitu cantik lagi. Dai bakalan juara lah yah minimal dapet medali emas PON atau lebih bagus lagi dapet emas di SEA GAMES. Kan kalo juara udah kaya Linsdwell Kwok aja nih cewek sadis yang satu ini hahaha.

Megumi mulai berenang dengan gaya kupu kupu dua kali balikan, berarti sekitar 100 meter. Sementara ane cuman duduk dipinggir kolam sambil clingak clinguk liat keadaan sekitar, ane takut ada orang lain yang ngeliatin ane yang cuman pake kolor boxer warna pink. Akhirnya selesai pemanasan pun beres, Megumi langsung naik lagi ke darat. Dia langsung menghampiri ane.

“hayu Do!, sekarang simulasi nya yah, jadi gini....elu naek ke papan loncat indah yah...itu yang paling Tinggi, elu loncat ke kolam, terus lu pura pura tenggelam, nanti gue selametin lu....sederhana kan?”

“anjiirr...gue takut ketinggian euy, lagian kenapa gue mesti pura pura tenggelam, kan gue nggak bisa renang, jadi yah nggak usah pura pura dong”

“yaudah cepetan naik ke papan gih, itu aja yang paling rendah papannya”

“tapi..tapi...gue takut banget Meg”

“nggak apa apa dong Do, nggak udah takut, nanti gue selametin lu deh”

“bener yah....selametin gue yah, yah..yah”

“iye bawel ah, hayu ah lu naek ke papan, gue anterin yah”

Ane dianter sama Megumi buat naek ke papan loncat indah. Ane gemeteran banget pas naek ke papan loncat indah. Padahal Tingginya Cuma 2 meter tapi bagi ane serasa Tingginya 20 meter. Ane berjalan perlahan menuju tepian papan dengan ditemani sama Megumi yang berdiri di belakang ane. Pas ane liat kebawah dan air yang bergelombang di kolam renang, kepala ane mendadak pusing.

“cepetan Do loncat...ayo dong keburu magrib nih”

“aduh gimana yah...gue takut banget Memeg”

“nggak apa apa Do, tenang aja, gue dibelakang lu...gue pasti nyelametin lu”

“okeh...huhhhh...huhhh.huuuh...”ane mengehela napas panjang untuk menyiapkan mental buat loncat ke dalam kolam. Tiba tiba cewek setan yang berdiri di belakang ane, nendang bokong ane sangat kencang. Ane langsung jatuh ke kolam dan masuk air. Ane menggelepar, mencoba menggerakakan seluruh badan ane biar bisa ke permukan air, ane ngerasa tubuh ane ditarik kedalam air. Ane banyak banget minum air kolam. Ane masih bisa melihat Megumi yang berdiri diatas papan ngakak ngetawain ane yang mau tenggelam. Tak lama berselang Megumi pun loncat ke dalam kolam buat nyelametin ane. Dia mendekati ane dan di peluk sama tangan kanannya. Dia kemudian berenang ke tepian sambil menarik ane yang nggak gerak sama sekali kaya mayat. Ane cuman pasrah diapa apain sama Megumi, yang penting ane selamet aja deh. Akhirnya kita sampe ke tepian kolam, Megumi mengangkat ane supaya naik ke tepian, dia mendorong pantat ane sekuat tenaga. Ane salut sama Megumi, dia bisa menarik dan mengangkat ane sampe bisa naik ke tepian kolam. Tenaganya gede banget yah, padahal tubuh ane berat banget lho Gan/Sis karna banyak dosanya hahaha.

Ane disuruh sama Megumi untuk berbaring terlentang di atas lantai. Dia kemudian memperagakan penyelamatan untuk orang tenggelam. Dada ane ditekan tekan agar air yang keminum sama ane keluar dan tiba tiba dia memencet hidung ane dan membukakan mulut ane. Dia bermaksud ngasih napas buatan. Ane kaget dan langsung berdiri menghindari Megumi.

“anjiirr.....lu mau ngapain?.. lu mau nyium gue?”

“widihh siapa kali yang mau nyium lu, gue mau ngasih napas buatan”

“enggak enggak...tetep aja kata gue mah itu ciuman”

“enggak lah Do, itu bukan ciuman, emang gitu prosedur nya”

“aahh pokonya enggak Meg, lu masih pacar orang...gue nggak mau ciuman sama lu”

“hadeuuuhhh......bego banget sih lu Do, nggak bisa dibilangin”

“biarin bego juga, yang penting gue punya prinsip”

“yaudah deh..kita coba lagi yuk, lu loncat lagi ke kolam...gue selametin elu lagi”

“nggak mau ah....tadi aja gue hampir mati tenggelem”

“plis..pliss...Dodo..elu kan orang baik....bantuin gue Do plissss!!!”

Megumi memeasang wajah memelasnya sama ane dengan super duper imut. Matanya keliatan membesar dan berbinar. Melihat dia kaya gitu, hati ane langsung meleleh dan ane menyerah sama dia. Ane kembali berjalan menuju papan kematian eh papan loncat indah lagi. Kali ini tangan ane dipegang erat sama Megumi, untuk jaga jaga biar ane nggak kabur. Ini pertama kalinya ane pagangan tangan sama Megumi. Ane pun digandeng dan dibantu untuk naek kembali kepapan. Ane berjalan perlahan banget menuju tepian dengan tetap pagangan erat sama Megumi.

“udah yah....lepasin pegangannya yah, sekarang lu loncat lagi”

“gue takut Meg...gue gemeteran”

“tenang aja, gue pegangin lu...gue pijitin yah biar rileks”

“oke...huhhhh..huhhh.huuhhh....” ane kembali menghela napas panjang untul menenangkan hati.

“sampe hitungan ketiga yah...elu loncat”

“siap..huuuhhhh...huuuhhhh..huuuhhhh”

“ satu.........................”

Megumi mendorong ane pada hitungan kesatu bukan ketiga. Ane langsung nyemplung lagi ke kolam dan ane berusaha kembali untuk ke permukaan air biar bisa napas, namun apalah daya ane yang nggak bisa renang, ane mulai tenggelam lagi, dan ane ngerasa sesak nggak bisa napas dan ane banyak banget minum air. Ane menunggu Megumi segera nyelametin ane, tapi dia lama banget. Akhirnya kesadaran ane Tinggal setengah, ane udah nggak bisa ngapa ngapain lagi. Kayanya ane mau mati. Dan disitulah, baru Megumi nyelametin ane. Dia kembali menarik ane ketepian. Karena ane udah mau pingsan, dia sekuat tenaga mengangkat ane ke atas dan mengelindingkan tubuh ane dengan cepat ke posisi terlentang. Dia dengan cepat menekan nekan dada ane biar kembali sadar dan dia membuka mulut ane. Tanpa basa basi dia langsung memberikan napas buatan buat ane. Anjiirr Gan/Sis disitu ane ngadadak sadar setelah bibir kita saling bersentuhan. Bibir lembutnya yang saling bergesekan sama bibir ane membuat ane kembali ke kesadaran. Ane pun langsung memuntahkan air yang tadi keminum dan sepenuhnya sadar. Megumi tampak girang melihat ane kembali sadar. Tapi ane ngerasa ada sesuatu yang bangkit di tubuh ane, ternyata Monster Shukaku piaraan ane bangkit gara gara proses napas buatan tadi. Kemudian ane langsung berdiri dan lari menjauhi Megumi menuju kamar mandi.

“ woy...Dodo...lu mau kemana?”

“aduh gue mules euy....pengen boker”

Megumi cuman ngakak ketawa ketawa pas denger ane ngedadak mules dan pengen Buang Air di kamar mandi. Sebenernya ane cepet cepet pengen ke kamar mandi bukan untuk BAB Gan/Sis tapi untuk menahan Monster Shukaku biar nggak semakin menggila, ane musti mendinginkan badan ane dengan disiram air dingin. Gila nih Megumi, tanpa segan dan tanpa ragu, dia langsung nyium ane yang baru dikenalnya 3 minggu. Yah walaupun dia menganggap itu sebagai prosedur pemberian napas buatan, tapi bagi ane tetep menganggap kalo hal itu adalah ciuman karana bibir ane sama dia bersentuhan. Seenggaknya dia enam kali ngasih napas buatan ke ane sebelum ane sadar sepenuhnya. Untung aja dia nggak ngeh sama apa yang ane alamin dan dia nggak melihat kondisi celana ane yang menyempit.

Setelah menenangkan Monster Shukaku, ane langsung bilas dan kembali memakai baju kerja lagi. Sehabis itu ane kembali ke pinggir kolam renang dan duduk disana sambil melihat Megumi melanjutkan ltihan renangnya. Megumi sangat handal banget renangnya Gan/Sis, dia renangnya kaya ikan dugong hahaha.

Pas jam 5 sore, akhirnya kita beres berenang, ane langsung anterin Megumi pulang sampe ke kosannya dan sehabis itu ane balik lagi ke kantor. Sore yang sangat melelahkan buat ane. Harus dua kali ngerasain tenggelam dalam air dan ditutup oleh aksi napas buatan Megumi. Ane jadi senyam senyum sendiri membayangkan itu sambil jalan menuju ruangan ane di kantor. Tiba tiba si Bos manggil ane, kebetulan dia lagi ada di sebelah ruangan ane.

“mas..mas..sini mas!”

“iya pak....ada apa yah pak?”

“wah mas abis darimana nih, kok rambutnya basah? Abis adus (mandi besar) yah? Hahahahaha”

“wuihh..sembarangan si Bos hahaha...saya abis wudhu, tadi udah sholat”

“hah! Sholat apa jam setengah enam?...kan belum magrib”

“eeehhhh sholat ashar...hehehehehe” anjir, ane ketauan bohongnya Gan/Sis.

“waduh mas..mas...sholat ashar kok sore banget sih”

“hehehehe...iya pak maaf....saya sibuk kerja”

“oohhh..yaudah kalo gitu lain kali kamu jangan telat sholat yah!”

“asiyap pak Bos.....laksanaken”

Si Bos menyuruh ane duduk di sebelah nya. Dia kemudian mulai menyalakan rokoknya dan dia juga menawarkannya juga sama ane. Ane pun menerimanaya. Dan ane sama Bos ngudud bareng di ruangan itu.

“mas...kata si Rofik..mas ini pacaran sama pramugari yah?”

“eenngg...belum pacaran Bos, hehehe baru berteman aja”

“oohh okeh..terus Jasinta gimana dong mas, kok dianggurin ? mau saya pacarin nih dia.... gimana?”

“WADUH...JANGAN BOS..JANGAAANNNN!” ane ngeggas sama si Bos.

“whoa..whoa...tenang dong mas jangan ngeggas gitu...hahaha”

“heheh maaf Bos, saya sampe saat ini udah deket sama Jasinta, jadi yah masih ada harapan lah Bos saya sama dia”

“wah wah..si mas ini kemaruk (serakah) juga ternyata hahaha....yaudah, mas nikaihin aja tuh Jasinta sama pramugari itu sekaligus, kan enak mas sekali mancing dapet dua ikan hahhaha.....kaya pak Dedi tuh istrinya 2 di serumahin hahaha”

“waduh si Bos nih bisa aja, hahaha....Pak Dedi itu udah ekspert pak, saya mah ilmunya belum kaya pak Dedi hahaha”

Sore itu ane manghabiskan waktu sampe magrib tiba dengan ngobrol dan ngudud bareng. Ane sampe sekarang nggak habis pikir, kenapa pas si Bos ngomong Jasinta mau dikasihkan ke Rofik, ane langsung menolak keras sambil ngeggas ke si Bos. Padahal progres percintaan ane sama ranata stuck di persahabatan. Sementara progres ane sama Megumi jauh lebih bagus dan berkalanjutan, yah walupun Megumi juga masih punya orang. Jujur yah Gan/Sis, dalan hati kecil ane, ane sama sekali nggak rela kehilangan Jasinta. Secara tidak langsung kehadiran Jasinta di kehidupan ane sangat meninggalkan kesan yang mendalam. Dari situ ane mulai bimbang dalam nentuin pilihan. Konsentrasi ane terbagi menjadu dua antara Jasinta dan Megumi. Dua cewek yang sangat berbeda satu sama lain kecuali sama sama penggemar Korea. Jasinta yang umurnya 3 tahun lebih tua dari ane punya sifat dewasa, perhatian, pengertian, sederhana, muslimah yang alim dan dia bisa diajak hidup susah sama ane. Sementara Megumi yang umurnya 4 tahun lebih muda dari ane punya sifat pintar, ramah, mudah bergaul, to the point, nggak banyak kode kodean, manja, ngeselin tapi ngangenin juga, dan jahil parah yang anehnya ane malah seneng dijahilin sama dia.

Mulai dari situ ane jadi bingung harus mendekati yang mana. Dan ane putusin untuk mendekati keduanya, toh dari mereka berdua masih punya status yang tetap yaitu Jasinta dengan status jomblonya yang bikin ane masih bebas buat deketin dia dan Megumi yang statusnya pacar orang yang masih bisa ane rebut dari pacarnya karna sebelum janur kuning melengkung, perjuangan masih terbuka.


........................................................................

profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 9 lainnya memberi reputasi
JADIAN TAK TERDUGA


Di dunia ini terkadang banyak hal-hal penting yang berasal dari kejadian yang tak terduga. Salah satunya adalah penemuan sinar X atau X-ray yang berawal dari penelitian seorang ilmuwan asal Jerman yaitu Wilhelm Conrad Roentgen yang meneliti aliran arus listrik di dalam tabung sinar katode yang tanpa sengaja dan diluar dugaan, percobaan itu mengahasilkan efek fluorescent yang bisa merefleksikan bagian dalam benda benda padat termasuk tubuh manusia, hingga akhirnya terciptalah sinar Roentgen yang saat ini digunain buat melihat bagian dalam tubuh kita untuk tujuan medis.

Begitu juga sama kisah percintaan ane sama Megumi Gan/Sis, yang bermula dari suatu ketidaksengajaan sampai akhirnya ane jadian sama dia secara tak terduga. Waktu itu ane sama sekali nggak nyangka kalo dia akan menerima ane jadi pacarnya tanpa penembakan terlebih dahulu. Ane masih inget hari itu hari kamis bulan September 2012 tapi lupa tanggalnya. Tak terasa udah dua bulan ane menjalani proses pendekatan sama Megumi dan berharap dia putus dari pacarnya. Selama itu prosesnya berjalan sangat lancar.

Hari itu, ane seperti biasa menjalankan aktifitas kerja di kantor. Kebetulan si Bos lagi dinas ke luar kota, otomatis ane jadi bisa pulang jam 4 sore. Ane langsung pulang ke kostan karena ini adalah hal yang langka, jadi ane mau manfaatinnya dengan tidur di kostan. Ane nggak ketemuan sama Megumi karena sepanjang jam kerja tadi dia terus chat sama ane lewat WA. Semenjak kita semakin dekat, ane sama Megumi udah jarang nongkrong di cafe depan kantor, tapi kita sering jalan bareng dan nongkrong di tempat lain.

Setelah sholat maghrib, ane langsung berbaring di kasur dan langsung mencoba tidur. Tiba tiba hape ane bunyi. Ane langsung bangun lagi dan loncat menuju meja tempat hape disimpan. Ternyata Megumi nelepon ane.

“iya neng Memeg.....ada apa? Hehe”

“Do lu masih di kantor nggak?”

“hmmm...enggak, gue udah pulang...kenapa gitu?”

“sini lah Do jemput gue sekarang”

“okeehh...mau jemput dimana”

“hmmm..duh gue nggak tau sih tempatnya dimana...”

“coba lu liat liat sekitar deh, apa ada tanda tanda lokasi gitu, biar gue tebak”

“oke.......................”

“woy...lama amat liat tanda tandanya! Udah ketemu belum?”

“udah tin, gue ada di taman deket UN**R”

“hah!!..ngapain lu kesana?...kirain lu lagi jalan ama cowok lu”

“iya awalnya sih, tapi.....nanti deh gue cerita ama lu...cepetan kesini lah plisss...udah malem nih”

“siyap siyap Meg, gue pergi sekarang”

Telepon ditutup dan ane langsung berganti baju. Abis itu ngidupin motor dan langsung meluncur ke jalanan. Disepanjang jalan ane mikir kenapa Megumi bisa ada disitu? Apa mungkin dia lagi ngunjungin pacarnya yah? Ahh! Ane tetep berusaha baik sangka. Dua puluh menit ane tempuh dijalanan yang waktu itu gerimis, akhirnya ane nyampe di kampus UN**R. Ane markirin motor di halamannya, abis itu ane duduk di sebuah bangku yang ada ditaman di dekat kampus. Waktu itu taman cukup sepi karena udah malem. Ane nelepon Megumi lagi.

“halo....Do?”

“halo Meg...gue udah disini nih, duduk dibangku taman pake jaket merah, elu dimana?”

“oh gue... entar...entar.....oh iya gue liat lu, gue kesana yah sekarang”

Ane kembali duduk manis di bangku sambil nunggu Megumi dateng. Ane sempet liat liat ke sekitar buat nyariin Megumi, tapi ane nggak nemuin dia. Selang beberapa menit, akhirnya Megumi dateng dengan wajah marah. Tapi menurut ane mah wajah marah nya adalah wajah imut dan lucu. Dia nggak pake seragam pramugari, melainkan pake dress warna biru langit dan sepatu kets. Rambutnya tampak dihiasi sama bando yang makin keliatan imut kaya LOLI.

“ehhh...neng Memeg, apa kabar?”

“dasar!!! Cowok bangcad..bajingan...bodo..buaya....tukang boong....anjinngg....goblok....setan... mesum....buaya...buaya darat.....setan...bodo..bodo..bodo..bodo..bodo!!!!”

Megumi tanpa sebab apapun mukulin ane sambil maki maki. Ane liatnya dia kayanya lagi kesel banget sama seseorang dan ngelampasinnya ke ane. Emang badan ane kaya samsak kali yah Gan/Sis, bisa dipake buat latihan tinju. Ane berusaha menghentikan dia.

“whoa...whoa..kenapa lu mukulin ama maki maki gue?”

“pokonya gue lagi sebel bangcad...bodo..bodo...bodo..” Megumi mukulin ane lagi.

“tunggu..tunggu...bisa nggak jangan pake kata bodo? Nggak enak dengernya...ganti ama Baka aja”

“hah??..baka artinya apa?”

“bahasa Jepangnya BODO...”

“BAKAAA....BAKAA....BAKAAAA!!!!”

Megumi mukulin ane lagi sambil bilang kata ‘BAKA’. Anjirr! liat dia kaya gitu, ane jadi gila Gan/Sis. Dia itu imut sama ngegemesin banget. Mukanya yang putih tampak memerah dan ekspresi marahnya itu persis kaya ekspresi karakter cewek imut anime kalo lagi marah. Kayanya Megumi ini adalah cewek 2 dimensi yang terjebak dalam dunia 3 dimensi. Baru kali ini ane liat cewek yang tingkat keimutannya melebihi ambang batas kewajaran. Ane udah nggak kuat liatnya, ane langsung mencubit kedua pipinya terus menarik narik nya kedepan dan belakang.

“naha sia teh meni lucu kabina bina Memeg!! Gemes aing Hih! Hih! Hih!....( kenapa sih lucunya sampe kebangetan Memeg!! Gemes gue)”

PLAKKK!! Ane digampar sama Megumi. Ane langsung ngelepasinya dan Memeg pun duduk dihadapan ane sambil megangin pipinya yang udah ane cubit.

“sakit anjiirr.........ngapain sih lu malah nyubit pipi gue?”

“abisnya lu lucu banget Meg...ngegemesin banget...hehehe”

“gue lagi marah anjiirr....lu malah kegirangan”

“hahahahahah.......ya gue seneng aja liat lu marah, baru kali ini gue liat lu marah marah”

“hmmmmm..BODO!!”

“duh....cup..cup..cup..cup.!! udah dong marahnya yah! Neng Memeg tuh kenapa sih ujug ujug marah sama si gue, kenapa?..ayo cerita sama Aa Dodo yah” akhirnya Megumi menghentikan amarahnya dan mengahapus air mata yang ngebasahin pipinya. Dia mulai cerita sama ane kenapa dirinya sangat marah.

“huhhh! Gue lagi sebel banget ama cowok gue”

“emang kenapa ama cowok lu?”

“dia selingkuhin gue, dan gue tadi mergokin dia”

“lho kok bisa?....emang hari ini lu nggak sekolah ”

“hmmm iya, hari ini gue nggak masuk, gue pura pura sakit.....hari ini ulang tahun si Riko, gue pengen bikin sureprise buat dia...gue pergi kesini...ke kampusnya dia..ehhh ternyata gue liat dia lagi ciuman ama cewek di mobilnya...kan geblek banget”

“anjirrr, dasar cowok brengsek....udah punya cewek cakep masih aja ngembat cewek lain, emang bangcad banget tuh si Riko, kalo dia ada disini sekarang, udah gue bejek bejek tuh mukanya jadi perkedel!!!”

“lho kok lu jadi marah sih? Kan lu bukan pacarnya dia?”

“oh hehehehehehe....maaf, abisnya gue kebawa suasana...hehehehe, terus abis lu mergokin dia, lu ngapain?”

“ya gue labrak dia lah, gue marahin dia...kita sempet cekcok disana....gue juga ngegampar si Riko tapi si Riko malah gampar balik gue....yah gue langsung nangis lah....udah itu gue langsung putusin dia dan pergi dari situ buat ngumpet dari kejarannya”

“YESSS!....YESS!...YESSS!.....HAHAHAHAHAHA” ane secara spontan langsung berdiri dan jingkrak jingkrak kaya pemain bola yang baru cetak gol.

“hey..hey...lu kenapa sih aneh banget?..tadi lu marah marah, sekarang lu malah kegirangan”

“hehehe..maaf euy Meg...akhirnya gue seneng aja lu putus dari si Riko berengsek itu, dari awal tau si Riko, pas lu kenalin dia ke gue waktu itu, gue udah tau kalo dia itu cowok brengsek....dan gue seneng lu udah putus dari cowok yang udah nyia nyiain lu”

“iya lu bener banget Do...si Riko emang berengsek banget, buaya darat....gue jadi benci ama cowok...cowok itu nggak ada yang bener....buaya semuanya...pokonya gue benci”

“lho..lho..jangan ngomong gitu ah, tarik ucapan lu...nggak semua cowok di dunia ini buaya.. banyak yang baik baik...lu jangan nge judge kaya gitu dong...lagian tanpa adanya sperma dari cowok, lu nggak bakalan ada di dunia ini” ane ngeggas sama Megumi.

“tapi kenyataannya kan emang gitu Do, gue udah beberapa kali di selingkuhin ama cowok...dan semua cowok yang pernah deket ama gue buaya semua”

“hmmm itu mah elu nya aja yang salah pilih cowok Meg....gue bisa buktiin nih kalo nggak semua cowok itu buaya...sumpah deh gue”

“serius lu?....mau ngebuktiin ke gue?”

“iya serius dong, masa gue becanda....emang muka gue keliatan lagi bencanda?”

Tiba tiba Megumi langsung menjulurkan tangan kanannya buat ngajak ane salaman. Ane bingung denga tingkah Megumi. Ane pun langsung menyambut ajakan salaman dari Megumi.

“DEAL!! Lu mesti pegang omongan lu....mulai hari ini kita PACARAN”

“okeh siapa takut....”

Ane sama Megumi saling diam diaman. Suasana mendadak hening. Megumi tampak ngelamun dengan tatapan kosong sementara ane waktu itu belum ngeh kalo tadi Megumi ngajak jadian. Setelah lima menit ane ngelamun, akhirnya ane sadar kalo ane udah jadian sama Megumi. Ane langsung seneng banget dan memulai obrolan lagi sama Megumi.

“eh...Meg, tadi kata lu mulai hari ini kita pacaran...maksudnya apa?

“yaelah...elu baru ngeh sekarang...!!...iya hari ini kita jadian, kan elu mau ngebuktiin ke gue kalo elu bukan buaya”

“oh gitu!!...hahahahaha YESS...YESS....ALHAMDULILLAH....HAHAHAHAHAH..”

Ane langsung jingkrak jingkrak lagi kaya tadi. Akhirnya ane kembali pacaran setelah terakhir kali jaman SMA. Megumi pun keliatan senyum pas liat ane yang kegirangan. Ane langsung pindah tempat duduk jadi sebelahan sama Megumi.

“gue seneng banget Meg, akhirnya kita pacaran...hahaha”

“iya Do sama sama hehe”

“wah mesti dirayain nih, kita dinner yuk ..ke Takigawa lah, disono tempatnya indah banget dan romantis,cocok buat yang baru jadian hahaha”

“wahhh, makasih yah Do...kebetulan gue juga laper hehehe”

“ah elu mah laper mulu”

“Dodo.........?”

“apa neng Memeg?”

“sebenernya nama gue adalah Merry”

“hah!! Merry....??....Merry apa nih? Merry christmas, Merry-am belina, atau Merry-am si jagur?”

“Merryana Fransiska......”

“ooohhh hahahaha.............nama yang indah”

“ihhhh si Dodo kok malah muji, nggak ngeledek nama gue?”

“ah enggak ah...gue lagi nggak mood ngeledek lu, sekarang gue lagi mood buat mencintai elu”

“anjirrrr....lu ngedadak jadi Casanova...hahahaha”

Malam itu ane pergi ke restoran Takigawa yang berada di daerah Dago Atas. Ane naek motor dan Megumi duduk di belakang ane. Dia memeluk ane dari belakang dan nyenderin kepalanya di punggung. Sungguh romantis suasananya Gan/Sis, ane jadi berasa kaya di video klip lagu berdua saja milik Payung Teduh. Abis sampe disana, ane ngajak Megumi makan di lantai 4 restoran. View disana indah banget dan suhunya dingin. Ini adalah malam yang sangat bersejarah buat ane, Dengan tak terduga ane jadian ama Megumi setelah 2 bulan lamanya ane ngedeketin dia dan berharap dia dan pacarnya putus.

......................................

profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 9 lainnya memberi reputasi
COWOK BAIK
part 1


Setelah ane resmi jadian sama Megumi pada malem kemaren, hari ini ane pergi ke kantor dengan hati super girang. Gimana nggak girang Gan/Sis? Ane akhirnya mengakhiri masa jomblo ane yang udah berlangsung selama lima tahun. Terakhir ane pacaran pas ane SMA kelas X sama seorang kakak kelas XI yang tercantik, tersemok, terbohay dan terTOGE. Ane sama dia putus pas ane naek ke kelas XII sementara dia lulus SMA dan nerusin kuliah di Jakarta. Namanya Pramitha atau ane biasa manggilnya Teh Mitha karena dia lebih tua setahun dari ane. Kisah nyata percintaan ane sama Teh Mitha bisa Gan/Sis baca di Cerpen “Pucuk Cinta di Sekolah” dan “Bunga Cinta di Kebun Teh” yang ane kirim buat ikutan nimbrung di lomba COC SFTH Kembalikan Cinta yang Hilang.

Pagi itu semua orang dikantor ane dikasih tau semuanya kalo ane udah dapet pacar cantik. Mulai dari satpam, OB, Cleaning Service, Staf Honorer, Staf PNS, Para Pejabat Eselon dan terakhir Kepala Kantor. Mungkin ane keliatan sombong kali yah dimata temen temen tapi biarin ah, soalnya punya pacar secantik Megumi sangat layak buat disombongin. Semua orang di kantor sangat antusias dengan status ane yang baru tak terkecuali Jasinta. Dialah orang yang pertama kali ane kasih tau lewat telepon malem kemaren. Begitu ane pulang ke kostan setelah dinner indah sama Megumi pada jam 11 malem, ane langsung nelepon Jasinta dadakan.

“hmmmm......ada apa Aliando?” jawab Jasinta yang terbata bata.

“halo mamah Jasinta...malem ini aku diterima jadi pacar Megumi...hahahaha”

“mmmmm..njirrr...kamu bangunin aku cuman ngomong gitu doang?”

“iya Sin..kamu dapet penghormatan spesial dariku sebagai orang pertama yang aku kasih tau kalo aku udah jadian hahahaha”

“huhhhh dasar !!....... dasar Aliando begoooo.......kenapa nggak nunggu besok aja sih!!..aku lagi tidur..hiks..hiks”

“cieeee.... mamah Jasinta marah hehehehe.....maafin atuh yah”

“BODOOOO AHHH!!”

Jasinta pun menutup telepon sambil marah. Ane malah sangat senang kalo Jasinta marah, berarti dia juga senang kalo ane jadian sama Megumi. Abis ane nelepon Jasinta ane ngedadak inget pengen nelepon sang guru cinta ane, Lord Moreno The Mighty, njirr lebay banget yah hahaa.

“halo Mor......lu masih bangun ?”

“hey Do...ngapain sih lu malem malem gangguin kenikmatan aja” (terdengar sayup sayup suara desahan nikmat seorang cewek).

“lu lagi ngapain sih Mor?...kok napas lu ngos ngosan terus ada ada suara cewek mendesah terus....hmmmm jangan jangan??”

“anyeennk lu Do!, lu pura pura nggak tau aja ah....”(eeuuhhh...ohhh..ikeeeehhh...ikeeh...mas jangan berhenti maaaasss...aahhhhh) terdengar lagi sayup sayup suara cewek mendesah.

“oh lagi perang yah........hahaha...sama siapa Bro? gebetan lu yah? Rina, Silvy atau Cecil?”

“Cecil..woy..Cecil...cepetan lu ngomong mau ngapain sih!!”

“okeh okeh broo..kalem dong..nggak usah ngegas gitu juga kali..pake speaker aja deh lu hapenya biar skidipapap lu khusyu”

“okeh nih udah gue speakerin” dan makin terdengar keras suara desahan cewek temen maennya Moreno, waktu itu ane berasa denger suara desahan cewek di Phone sex.

“Mor..gue mau ngasih tahu kalo malem ini gue jadian sama Megumi.......hahahaha”

“anjiirrr!! Lu ganggu gue malem malem cuman mau ngasih tau itu doang.....bangshat!!...kenapa nggak besok aja sih di kantor!”

“duh sorry euy broo, gue pengen ngucapin terima kasih banget sama elu yang udah ngajarin gue ngedeketin cewek.......makasih banget yah broo”

“iya iye...sama sama broo...aaahhhh...euuhhh....broo udahan dulu, udah mau klimaks nih”

Moreno menutup teleponnya dan ane kembali bengong ngebayangin si Moreno yang mau klimaks. Mendadak ane jadi inget si Moreno suka lupa kalo lagi skidipapap sama cewek suka bucheng (keluar) didalam. Ane langsung aja nelepon dia lagi dengan niat mau ngingetin.

“haloooo...Mor..Mor....buchengnya diluar Lend!! Inget..Inget!! jangan didalem”

“aarrrggghhhhhhh!!!!” tiba tiba ane denger teriakan Moreno yang sedang dalam kepuasan sementara sayup sayup ane denger suara cewek itu” Kok kamu keluar di dalem sih....duhhh mas tega banget sih??.......gimana kalo aku hamil” anjirr!! Ane langsung tutup tuh telepon. Ternyata Gan/Sis ane telat ngasih tau dia. Hmmm, semoga aja dia nggak ngehamilin cewek itu.

Kembali ke keesokan harinya, ane mendeklarasikan jadian sama Megumi di ruangan staf teknik. Semua orang yang ada disitu pada ngucapin selamat ke ane dan ujung ujungnya mereka minta pajak jadian. Nggak apa apa lah, ane musti ngeluarin banyak duit buat bayar pajak jadian, yah itung itung syukuran ane udah dapetin Megumi alias neng Memeg.

Ane juga nanyain keadaan Moreno tentang hasil pertempurannya semalem bareng cewek gebetannya yang bernama Cecil. Untuk informasi yah Gan/Sis, si Moreno ini secara teknis belum punya pacar alias jomblo, tapi dia punya cewek gebetan yang banyak. Seenggaknya yang ane tau dia punya tiga cewek gebetan yaitu Rina, Silvy dan Cecil dan kurang ajarnya si Moreno nih, semua cewek gebetannya itu udah di eksekusi sama dia.

“Mor, maafin gue yah...semalem gue lupa ngasih tau lu kalo bucheng musti diluar”

“ahh tanggung broo...pas elu nelepon pas gue lagi bucheng”

“tapi gimana kalo Cecil hamil broo?”

“ya gampang, tinggal gue nikahin aja...gitu aja kok repot”

“Anjirrr......!!!!”

Ane cuman bisa terheran heran sama konco ane yang satu ini Gan/ Sis. Ane mah baru ngedeketin satu cewek aja udah bahagia luar biasa apalagi kaya si Moreno yang ngedeketin tiga cewek sekaligus dalam waktu berbarengan, ane nggak akan bisa menandingi skill dewa miliknya.

Pas jam istirahat makan siang ane langsung menggiring temen temen ane untuk membayar pajak jadian. Setidaknya ada 10 orang yang ikut serta dalam acara pembayaran pajak, termasuk Jasinta diantara 10 orang itu. Ane ajak mereka makan di Cafe Black n’ Romantic di Jalan Gelap Nyawang. Yah karena disana terjangkau harganya haha. Sebelum memulai makan, seperti biasa ane berpidato singkat dan memimpin doa bersama. Sebenernya tugas mimpin doa suka dibawain sama Arman, karna dia itu pria paling sholeh diantara temen temen ane. Berhubung hari itu Arman lagi dinas ke luar kota dan nggak ada satupun dari temen ane yang ikut kesitu bisa berdoa, jadi akhirnya ane sebagai pemilik hajat merangkap menjadi pembaca doa. Ane heran sama temen temen, ngakunya aja orang muslim tapi berdoa aja nggak bisa, dasar payah.

Sore hari pas jam 4an, ane mikir mau ngajak Megumi untuk nongkrong di tempat yang romantis tapi sepi. Jiwa jahat ane perlahan mulai bangkit seiring dengan peristiwa jadian sama Megumi. Ane nanya ke si Rofik tentang tempat-tempat romantis di Bandung. Rofik ini orangnya sangat gaul banget lah pokoknya. Nanya tempat yang enak enak di Bandung pasti dia tahu.

“Fik....gue pengen nongkrong nih sama Megumi tapi di tempat yang romantis dan sepi...lu tau gak tempatnya dimana?”

“hmmmm..yang sepi? Ngapain lu nyari tempat sepi?.......lu mau niat jahat yah?”

“enggak broo...gue nggak jahat keles..gue nggak bakalan gigit Megumi”

“si anyeenkk...hahahahah.....maen gigit gigit wae maneh mah”

“iya euy, monster shukaku aing udah nggak tahan lagi , pengen keluar hahahaha”

“gue biasa kalo bawa cewek suka ke Dulang Resort, Congo Cafe, Takigawa, The Parlor sama Cafe D’pakar”

“hmmm...kalo ke Takigawa mah udah euy...yang daerah Dago lah mana aja? Jangan jauh jauh?”

“yaudah di D’pakar aja deh...tempatnya indah kok, ngadep gunung...suasana dingin dan sepi”

“dimana itu teh lokasinya?”

“di jalan yang mau ke Tebing Keraton broo....sebelum Warung Bandrek sebelah kiri kalo dari bawah mah”

“okeh okeh........gue kesana lah, cukup deket ”

“broo kalo kesana musti hari hari biasa, jangan weekend...biar sepi banget tempatnya”

“asiyap broo Fik......laksanaken”

profile-picture
profile-picture
profile-picture
asepasnika dan 6 lainnya memberi reputasi
COWOK BAIK
part 2


Keesokan harinya ane nelepon Megumi untuk ngajak dia ke Cafe D’pakar. Kita janjian pergi jam 4 sore. Ane minta ijin ke si Bos untuk pulang masih siang sengan alasan mau periksa gigi, padahal boong hahaha. Pas jam 4 teng, ane langsung meluncur dari kantor menuju depan kosanya Megumi. Ternyata dia udah stand by di pinggir jalan dengan setelan yang yah begitulah, nggak seksi sama sekali, justru dia kelihatan kaya anak mahasiswa Teknik yang selalu pake celana jeans panjang ketat dan sobek sobek, lalu atasan kaos longgar dan dilapisi oleh kemeja flanel kotak kotak warna biru. Ane sebenernya seneng liat Memeg pake rok atau dress, karena keliatan lucu banget dan sangat girly.

“assalamualaikum neng Memeg sayang....sudah lamakah dirimu menungguku disini...maafkanlah diriku”

“waalaikumsalam aa Dodo sayang....baru lima menit diriku menegakkan kaki diatas bumi yang bergetar ini”

“ayo! Lekaslah dirimu menunggangi kuda besi milikku ini dan kita akan bersua di ketinggian kelabu”

“terima kasih aa Dodo, marilah kita melaju dengan penuh kehati hatian”

Akhirnya kita pergi menuju Cafe D’pakar di daerah Dago Pakar. Sepanjang jalan kita nggak banyak bicara, Megumi tampak memeluk erat punggung ane dari belakang. Dia menyandarkan kepalanya di bahu ane. Mungkin bagi dia punggung ane tuh empuk kali yah kaya kasur sepring bed. Jalan menuju Dago Pakar cukup kecil dan menanjak. Ane mesti jalan zig zag agar motor matic ane bisa tetap kuat menanjak. Setelah setengah jam menempuh jalan kecil menuju kawasan Dago Pakar, akhirnya kita sampai di Cafe itu. Bangunannya sih sederhana tapi suasananya indah banget. Banyak bangku bangku yang diset menghadap ke perbukitan Dago Pakar. Kita milih duduk di bangku yang sangat sepi dan berada dipojokan. Bangku yang kita pilih berada di bawah pohon dan menghadap langsung ke lembah. Pemandangannya indah banget Gan/Sis, dan Megumi sangat senang ngeliatnya. Kalo bagi ane sih Bosen yah liat pemandangan pegunungan, karna ane dari orok udah liat gunung tiap hari. Soalnya rumah ane ada di kaki gunung Guntur.

Pelayan pun datang membawa buku menu dan Megumi langsung memilih makanan yang mau dipesan. Dia mesen prenges-prenges (french fries), nugget dan pasta. Untuk minumnya ane mah pesen capucino. Tapi Megumi maksa ane nih buat nge beer.

“pesen bir yah Do...dingin banget disini”

“enggak ah, jangan bir...haram itu...Bang Haji juga ngelarang”

“yaelah, elu aja kali yang haram.gue mah engga tuh, bapak gue juga nggak ngelarang gue minum bir”

“enggak Meg...gak boleh ah”

“ayo Do lah minum aja sekali ini aja plisss!!” bujuk Megumi sambil mencubiti perut ane yang super empuk. Ane kegelian sendiri akibat cubitan manjah itu.

“yaudah deh terserah lu aja ah”

“nah gitu dong, itu baru Dodo ku sayang hehehehe” Megumi langsung meluk ane dan mecium pipi.

Sebenernya selain dilarang agama dan bang Haji, ane juga dilarang sama dokter untuk minum bir atau minuman alkohol lainnya. Dulu pas jaman kuliah, ane sering ngebeer sama temen temen kalo lagi ngumpul. Saking sering, akhirnya ane kena penyakit gastritis atau kerusakan lambung. Mulai saat itu ane bertekad nggak minum bir lagi. Tapi berhubung ane diapaksa sama Megumi jadi ane kepaksa pesen bir. Sambil nunggu pesanan datang, ane ngasi vaporizer baru buat Megumi. Dia ngerasa aneh liat vapo yang waktu itu belum terlalu booming kaya sekarang.

Dulu ane ikutan bisnis jualan vapo sama Rofik. Dia buka usaha vapeshop di daerah Buah Batu. Ane ikutan jualan vapo sama liquidnya secara online dengan sistem dropship yang barangnya berasal dari tokonya dia. Ane jualan di FJB Kaskus. Yah demi menamabah penghasilan, ane nyoba ikutan dagang.

Vapo yang ane kasih ke Megumi cukup mahal, waktu itu harganya 2,5 juta, tapi berhubung ane belinya ke Rofik, jadi dia ngasih harga teman. Jadi ane cuman bayar sejuta aja dan itu pun dicicil haha. Ih si Rofik ini udah ganteng, baik, setia kawan, tajir, tinggi, anak pejabat lagi. Nikmat mana lagi yang engkau dustakan Rofik! Seandainya ane jadi cewek nih, maka ane rela ngasih keperawanan ane buat Rofik. “Mas Rofik rahim ku anget mas, aku pengen mengandung anakmu” anjaaayy hahahaha.

Ane ngasih tutorial singkat bagaimana caranya pake vapo ke Megumi. Dia tampak antusias menyimak penjelasan ane. Setelah dia nyoba sendiri, akhirnya dia bisa langung memakai vapo itu dan menghisap asap yang baunya aroma vanilla.

“gimana Meg? Rasanya ngudud pake vapo”

“wah enak banget Do euy, asepnya wangi vanilla...gue suka banget”

“lu suka Meg?....kalo lu suka gue kasih nih buat elu?”

“waahhhh makasih banget yah Dodo...hehehehe..muaaahhh!” pipi ane dicipok lagi sama Megumi.

Kita duduk menghadap ke perbukitan dan memunggungi meja. Ane pura pura menggeliat dan menempatkan posisi tangan kanan ane jadi merangkul tubuh Megumi. Suasana jadi semakin romantis ketika pegawai cafe memutar lagu lagu mellow dari Mocca. Kebetulan lagunya berjudul ‘On The Night Like This’ yang pas banget ngegambarin apa yang hati ane rasain. Yah walaupun belum malem sih masih sore tapi rasanya udah kaya malem aja. Ane sama Megumi bergantian ngisep vapo dan mulai saling nyemburin asap ke muka masing masing. Kita juga mulai saling usil usilan kaya cubit cubitan dan saling ejek kaya biasanya tapi ada peluk pelukannya juga sama grepe grepe. Ane mah suka heran sama diri sendiri Gan/Sis, orang lain mah pacaran tuh saling muji, saling sayang sayangan sementara ane sama Megumi mah malah saling ejek. Letak keromantisannya dimana gitu yah? Hahaha.

Saking asyiknya kita menikmati pemandangan, kita nggak nyadar kalo makanan dan minuman yang dipesan tadi udah ada di atas meja. Pas Megumi nengok ke belakang, dia langsung nyuruh ane buat mulai makan. Dan kita pun memutar posisi duduk jadi ngadep ke meja dan munggungin gunung. Di atas meja udah ada prenges prenges, nugget dan pasta yang sangat menggoda, selain itu dua kaleng Heineken dan secangkir capucino siap untuk dieksekusi. Megumi ngajakin ane minum bir dulu nih, wah ane kayanya mau akting nih biar nggak usah minum bir. Baru aja ane minum dua seruput bir itu, ane langsung pura pura sakit perut.

“aww...aww...perut gue sakit Meg...ahhh”

“aduh kenapa lu Do?”

“kayanya dari bir ini deh.......gue tuh gini Meg...punya penyakit gastritis, gara gara kebanyak ngebeer dulu jaman kuliah..jadi perut gue udah nggak sanggup lagi minum beginian”

“yaelah Dodo sayang..!! kenapa nggak bilang dari tadi sih?...tau gitu lu nggak usah mesen”

“abisnya lu galak banget tadi, maksa gue mesen bir”

“hahahahaha......maafin gue yah...sini sini, lu berbaring dan pala lu diatas paha gue...gue mau pijitin pala lu” Megumi menepuk nepuk pahanya.

Asik banget, ternyata siasat ane berhasil. Tanpa banyak basi basi ane langsung berbaring di bangku panjang itu dan nempatin kepala ane diatas pahanya Megumi. Duh empuk banget pahanya Gan/Sis, apalagi abis itu dia langsung mijitin kepala ane, uhh! rasanya itu luar biyasha. Sesekali dia nyuapin ane pake prenges prenges dan nugget. Ane memandangi wajah Megumi dari bawah yang cantik banget, rambut pendek sepundaknya tampak sering melambai lambai pas ketiup angin dan wangi parfumnya yang membius ane seakan ane lagi terbang di awang awang.

“lu cantik banget kalo diliat dari bawah sini Meg.....ternyata idung lu mancung juga yah”

“baru nyadar lu idung gua mancung? Hahahaha”

“yoi Meg, apalagi lubang idung lu tuh gelap banget kaya Goa Pakar, pasti didalemnya banyak tuyul lagi pada indehoy”

“lu mau tau apa yang ada dalem idung gue?”

“ho’oh Meg”

Tiba tiba Megumi langsung ngupil dan nempelin upilnya di bibir ane. Sontak ane langsung terperanjat bangun dan memuntah muntahkan upil yang masuk ke mulut ane. Anjirr! Rasanya asin Gan/Sis dan aduh, manusia yang satu ini emang manusia yang paling jorok, usil, nyebelin yang pernah ane kenal di dunia, tapi bego nya ane, kenapa ane malah jatuh cinta sama orang model kaya gini yah, sungguh aneh.

“anyeenk lu jorok banget sih jadi orang?.....asin tau upil lu geblek”

“cie cie....sayangku marah hehehehehe”

“BODO AH!......asin nya masih kerasa di mulut gue”

“duh maaf maaf..sini dong bobok lagi di paha gue...plisssss”

“okeh gue maafin, tapi jangan ada upil upilan lagi yah!”

“iye iye aa Dodo sayang...sini dong cepetan bobok lagi”

Ane kembali berbaring di bangku itu. Megumi mengelus elus kepala ane kaya ngelus kepala kucing, hati ane yang semula panas gara gara aksi jahil Megumi kembali menjadi sejuk. Hari mulai gelap, matahari tebenam dibalik pegunungan. Suasana di cafe yang sepi semakin menambah semangat ane untuk mendapatkan first kiss dari Megumi. Nggak afdol rasanya kalo jadian tanpa first kiss. Dulu pas ane pertama kali pacaran sama Teh Mitha si mantan ane yang tercantik, tersemok, terbohay dan terTOGE, ane langsung ciuman di sebuah saung ditengah kebun teh yang indah. Sekarang ane ngarep kalo first kiss ane sama Megumi alias Neng Memeg bakalan terjadi di sebuah bangku panjang yang mengahadap ke pegunungan yang indah.

Sebelum sampe ke misi utama, ane jadi tergelitik nih pengen ngepoin mantan mantannya Megumi. Ane penasaran sama siapa yang pertama kali berhasil membobol Megumi.

“Meg, gue pengen kepo nih....lu udah berapa kali pacaran sih?”

“hmmm...gue udah enam kali Do kemasuk sama elu...jadi elu yang keenam....kalo elu Do?”

“wow...banyak banget yah hehehe, gue mah irit Meg , cuman dua kali kemasuk sama elu...eh caritain dong satu satu..plisss”

“yaelah penting banget emang yah?...”

“yaiyalah.....biar gue bisa lebih baik dari mantan mantan elu...ya..nggak ya nggak?”

“anjirrr!!...okelah kalo gitu, tapi elu jangan baper yah”

“asiyap neng Memeg ku”

“gue pertama kali pacaran pas umur gue 14 tahun, gue waktu itu kelas 8 SMP, gue pecah perawan umur 15...mmm pas kelas 9 yah kalo nggak salah di kamar gue..gile bener dah waktu itu hahaha”

“anjiirr!.....lu masih anak anak dong pecahnya?....gue aja udah mau 23 masih perjaka”

“yaelah hahaha...enggak dong Do, dulu badan gue udah segede gini”

“waduh....bongsor dong, pasti cowok cowok lu lebih pendek dari elu yah?”

“iya euy, mereka cebol cebol.....paling yang tingginya sama cuman si Riko doang terus sama elu deh yang tinggi banget ngelebhin tinggi gue”

“hahahah....mereka bukan cebol meg, tapi badan elunya yang ketinggian...jarang banget lho cewek tinggingya kaya elu...hmmm....berarti gue udah punya kelebihan nih dari segi postur”

“jangan seneng dulu lu.....mantan mantan gue ganteng ganteng, dan elu adalah cowok gue yang terjelek, teritem, tergendut, terbongsor dan tercupu..hahahaha..awas jangan baper lho!”

“anjiirrr.........gile bener, apa gue se ancur itukah?” ane baper banget Gan/Sis, gile lah ane dimaki maki ama nih cewek, ngeselin banget dengernya. Dia ini serius nggak sih pacaran sama ane.

“yoi Dodo sayang...hahahahahaha”

“gue pasrah ah, biarin gue jelek juga yang penting gue punya cewek cakep kaya elu hahahahah”

“gue terusin yah....gue sebutin nih nama namanya...ada Andrew, Erwin, Samuel, Nathan dan Riko...kalo Riko elu udah tau yah?”

“iye gue udah tau sama si Riko mah......ceritain yang lain deh”

“okey...Andrew nih pacar pertama gue, kita pacaran cuman 3 bulan aja....terus abis itu gue jadian sama Erwin...cukup lama sih sama dia, setahun setengah lah sampe kita putus karna lulus SMP, kita jadi beda SMA...nah pas kelas X, gue pacaran sama Samuel, itu juga setahun ... terus Nathan .. hmmm......kalo dia nyebelin sih orangnya, gue cuman kuat 2 bulan sama dia...dan abis itu sama Riko deh”

“widihhh.....bentar bentar banget yah durasinya....gue tebak nih, pasti yang merawanin lu si Andrew?”

“bukan wooyyy...hahahahaha......bukan dia tapi si Erwin, waktu itu dia kerja kelompok di rumah gue, ya gitu deh..dia ngerjainnya tugasnya dikamar gue, abis itu kita mulai cium ciuman terus.....”

“stop...stop..stop ah....jangan diterusin”

“kenapa jangan diterusin Do? Kan bagian itu paling seru?”

“monster shukaku gue bisa bangkit nih kalo lu cerita bagian ena ena”

“monster shukaku?...apaan tuh?”

“ yaelah elu nggak ngerti...itu tuh” ane nunjuk ke arah selangkangan ane. Megumi langsung senyum dan mengangguk angguk.

“ oh itu hahhahahahahahah.........aneh banget sih sebutannya”

“Meg......kan mantan mantan lu tuh ganteng ganteng, sementara gue paling jelek...tapi kenapa lu mau sama gue? Apa gue cuman dijadiin pelampiasan aja?”

“ya enggak dong Dodo, gue serius pacaran sama elu, gue nggak ngejadiin elu sebagai pelampiasan kok ... tapi gue emang suka sama elu .... lu itu punya kelebihan yang nggak dimiliki sama mantan mantan gue”

“kelebihan apakah itu tuan putri?”

“kelebihannya...elu itu cowok baik Do..... elu bisa nerima gue apa adanya, elu bisa nerima segala kekurangan gue, gue itu orangnya emang gini Tin seneng ngusilin orang....udah bawaan dari orok kali dan mantan mantan gue nggak ada yang bisa nerima itu”

Mendengar omongan Megumi tentang kelebihan ane, membuat ane serasa mau terbang. Untuk pertama kalinya dia muji ane, dan dia yakin banget sama ane karna ane bisa nerima segala kekurangan dia yaitu sifat usilnya yang nggak bisa diterima sama cowok cowok sebelumnya. Sebenernya sih Gan/Sis ane juga nggak suka diusilin, tapi berhubung ane udah nggak kuat ngejomblo terus yang ngusilinnya cantik, jadi yaahh ane berkorbanlah dikit buat jadi korban usilnya dia.

“makasih yah Memeg sayang.....tolongin gue dong...pegangin idung gue, soalnya mau terbang nih, udah dipuji sama elu hahaha” Megumi langsung memencet hidung ane dan menarik nariknya keatas.

“awww..aww....sakit Memeg..jangan ditarik tarik dong!”

“hahahaha.....gue baru nyadar Do, ternyata idung lu mancung juga yah”

“iya dong....jelek jelek gini gue tuh ada turunan Arabnya....kakeknya nenek gue tuh seorang Kyai asli dari Pakistan”

“oohhh...hebat dong, tapi keturunan Kyai kok seneng maksiat yah, minum Bir sampe sakit lambung, nonton bokep, sama sering maen sama sabun kalo di kamar mandi hahahaha”

“anjiirrr..............geblek lu!!, tapi...bener juga sih kata kata elu Hahahahah” makjleb banget tuh omongan cewek ane Gan/Sis. Emang bener sih ane sangat jauh dari kata sholeh. Mungkin di alam kubur, leluhur ane yang Kyai itu lagi nangis kali yah karna salah satu keturunannya jadi ahli maksiat. Kadang disitu saya merasa sedih Gan/Sis. Maaf diriku yah mbah Yai, diriku belum bisa ngikutin ajaran Rasul dengan baik dan benar.

Semakin malam semakin asyik kita berduan disana. Setelah dia nyeritain mantannya, dia minta ane juga nyeritain mantan ane yang tercantik, tersemok, terbohay dan terTOGE itu. Kita juga saling bercanda dan ngelontarin kejahilan masing masing. Saking asyiknya kita ngobrol sama jahil jahilan, sampe sampe ane lupa sama misi utama ane untuk dapetin first kiss dari Megumi. Jam 9 malem kita pulang dan ane nganterin dia sampe depan kos kostanya.

.........................................


profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 5 lainnya memberi reputasi
CEWEK SEKSI



Ane udah seminggu nih Gan/Sis pacaran sama Megumi alias Neng Memeg. Selama itu juga,ane jadi mengalami hal hal yang baru ane alamin seumur hidup. Contonhnya adalah ane jadi sering nginep nih di kosan Megumi. Tapi tunggu dulu Gan/Sis, di chapter ini sih ane belum ngapa ngapain nih sama Megumi, masih aman lah Gan/Sis haha.

Keesokan hari sesudah ane jalan sama Megumi di D’pakar, ane ditelepon sama dia malem malem buat dateng ke kostannya. Wah, ini pengalaman baru nih. Ane emang udah sering ngenter Megumi ke kostannya tapi ane sama sekali belum pernah masuk kedalem apalagi ke kamarnya dia. Malem itu sekitar jam 7an lah, seperti biasa ane lagi ada sesi bincang bincang sehat di pantry lantai 2 bareng mamah Jasinta. Topik obrolan malem itu ngebahas langkah ane setelah ngedate di D’pakar dan sisanya ane cuman dengerin ocehan dia tentang kegagalan dirinya deketin si Rofik. Ane kesian banget sama Jasinta Gan/Sis, di usia ke 29, dia masih belum punya pacar apalagi nikah, sementara sebagian besar temen temennya udah pada punya anak. Pernah nih dia curhat sama ane sampe nangis nangis tuh dia gara gara baper pas ketemuan di kondangan nikahan temennya, ternyata dari temen kuliah seangkatannya cuman dia doang yang masih ngejomblo. Padahal Jasinta itu wajahnya cantik banget lho khas gadis gadis Bandung dan badannya bohay sebagai nilai plus nya. Sebenernya sih kalo menurut ane, kenapa Jasinta jomblo? soalnya dia sendiri terlalu pemilih dalam nyari pasangan dan selalu jaim kalo deket sama cowok.

Makanya ane punya nasihat buat para sista sista yang penggemar film Korea, udah lah jangan terlalu berharap bisa dapetin pasangan cowok ganteng, baik dan tajir kaya dikebanyakan cerita cerita di drakor. Begitu juga agan agan juga nih yang OTAKU, udahlah kalian juga sama kaya Kpopers jangan ngeharepin karakter waifu kalian jadi nyata. Mereka itu cuma hasil dari daya imajinasi orang. Dunia 3 dimensi emang sangat keras dan kejam Gan/Sis. Kita musti siap menerima segala sesuatu yang nggak sesuai harapan kita. Dulu pas ane jadi OTAKU, ane jadi sering minum alkohol biar ane bisa berimajinasi untuk ngidupin istri 2 dimensi ane. Makanya sampe sekarang daya imajinasi ane cukup kuat dan ane coba bikin novel di trit ane yang satunya lagi di SFTH yang judulnya Pacarku Kuntilanak. Alhamdulillah cerita novel karangan ane sangat digemari para pembaca di forum SFTH dan ane panen cendol yang super banyak.

Kembali ke cerita, maaf yah Gan/Sis ane curcol mulu dari tadi hehe. Pas ane lagi nasehatin Jasinta kaya yang barusan ane lakuin ke Gan/Sis, tiba tiba Megumi nelepon ane.

“halooo Memeg sayang....ada apa nih nelepon malem malem?”

“Dodo....elu masih dikantor nggak?”

“masih Meg....sejam lagi paling gue pulang, emang kenapa gitu?”

“nanti pulangnya kesini lah, temenin gue belajar nih....kangeeeennnn”

“anjirrrr...tumben tumbenan elu nyuruh gue ke kostan, bukannya dulu nggak pernah tuh”

“ihhh! Elu gimana sih, kan dulu mah kitanya belum pacaran”

“emang nggak apa apa gitu kalo gue kesana....nanti kalo ada yang gerebek gimana?”

“yaelah Do....aman Dodo, lagian elu negatif aja ih pikirannya....emang lu mau niat nggak bener yah?”

“hmmmmmm....enggak kok enggak Meg, enggak salah....hahahahahaha”

“tuh kan wuuuhhhh....dasar mesum lu....pokonya gue tungguin yah”

“asiyap neng Memeg.......siapin aja tisue yang banyak”

“buat apa siapain tisue?”

“eeuuuuhhhhhh.............yah buat ngelap ngelap lendir gitu hahahaha”

“anjiiir...udah ah...dasar jorok lu....gue tunggu lu yah”

Megumi menutup teleponnya dan ane cuman ketawa ketawa sendiri. Jasinta tampak heran ngeliat tingkah laku ane yang kaya orang gila.

“kenapa Do, ketawa ketawa sendiri?”

“ini si Memeg nelepon pengen ketemuan malem ini...aku disuruh ke kostannya”

“anjiirrr....nggak salah nih, kamu manggil pacarmu *sensor*”

“oh bukan bukan Sin...bukan *sensor* tapi Memeg...pake huruf G bukan K”

“oohhh hahaha.....kirain, kok aneh banget nama panggilannya?”

“iya nih Sin, dia itu orangnya absurd banget”

“wah jodoh dong sama kamu, kan kamu juga absurd .....hahahaha”

“ihh bisa aja nih mamah Jasinta...jadi malu nih simkuring hehehe”

“eh iya tadi denger denger pacarmu ngajakin ke kostan yah?”

“iya nih Sin..hehehe...pertama kalinya nih dia ngajakin ke kostannya, jadi deg degan euy”

“bakalan terjadi pertempuran nih kayanya malem ini hahahaha....siap siap aja deh Do...sini aku pijitin dulu yah, biar setlong”

Jasinta tiba tiba ngelus ngelus punggung ane dan abis itu dia langsung mijitin punggung dan tangan ane, mukanya tampak kaya yang khawatir. Kayanya dia sangat yakin kalo malem ini ane bakalan bertempur bareng Memeg di kostannya. Dia kemudian menasehati ane dan berbagi pengalamannya dulu. Dia tidak sengaja membuka masa lalu nya yang nggak ane duga duga.

“emang kamu yakin aku bakalan tempur?.............aku belum berniat kesitu sih Sin..santai aja”

“ihh percaya deh...kalo cewek udah ngajak ngajak ke kostan atau kamar pasti bakalan kejadian deh”

“emang kamu tau darimana?”

“ iyaa...pengalaman sih Do..pas jaman aku kuliah dulu...jaman jaman nakal hehehe”

“Gusti nu agung!!....serius kamu Sin?....berarti selama ini kamu itu....”

“iya Do, aku udah nggak suci lagi.....yaah mau gimana lagi atuh yah, pergaulan di Bandung tuh kaya gini....susah lah buat mertahaninnya, apalagi kalo udah dibutakan cinta...hmmmmm”

Ane sangat shock, terkejut, tercengang, terheran heran dan nggak nyangka banget kalo Jasinta udah nggak virgin lagi. Dibalik penampilannya yang sangat sopan dan berwibawa, ternyata dia menyimpan masa lalu yang dipenuhi sama kenakalan remaja. Yah tapi semua manusia memang pasti akan memiliki masa lalu yang nggak baik lah tapi seenggaknya sekarang Jasinta udah jadi cewek yang baik baik dan udah nggak nakal lagi.

Ane waktu itu nggak banyak ngomong dan cuman jadi pendengar setia ketika Jasinta nyeritain semua masa lalunya. Gile bener dah Gan/Sis dengernya, dulu Jasinta suka dugem, mabok dan freesex. Ane ngedadak gemeteran dengernya. Ane nggak nyangka banget lah, bahkan dia ngomong ke ane kalo dia ini punya tato yang digambar di bagian tubuhnya. Ane mancing dia nih pengen liat tatonya tapi kepala ane malah dijitak sama dia haha. Dia bilang ke ane kalo suatu hari dia akan ngeliatinnya khusus buat ane. Waw, ane jadi penasaran nih, pasti tatonya gambar kupu kupu kaya tatonya Luna Maya.

Waktu pulang ngantor pun akhirnya tiba, ane siap siap untuk bertamu ke kostan Megumi. Jasinta pulang pake taksi yang ane pesen dan ane bayarin. Biasanya dia selalu dianter sama ane. Setelah berpisah sama Jasinta, ane langsung tancap gas menuju kostan Megumi. Lima ment kemudian ane udah nyampe di depan kostannya. Ane langsung masukin motor ke parkiran kost yang berada dibalik gerbang besi yang cukup besar, bentuk kost kostan seperti sekolahan dengan bangunan yang mengelilingi tempat parkir di tengah. Suasana disana sangat sepi. Banyak sekali motor yang terparkir disana. Ane kemudian mencari kamar kost Megumi yang bernomor 6. Tak lupa, sebelum mengetuk pintu ane nyemprotin dulu parfum yang banyak ke baju ane. Abis itu Ane kemudian mengetuk pintu kamar kost Megumi.

“tok tok..tok”

“siapa?”

“ini gue si pemerkosa yang mau merkosa penghuni kamar ini”

“oh oke tunggu yah”

Pintu pun dibuka dan Megumi langsung menyambut ane. Ketika melihat melihat Megumi yang bukain pintu ane kembali jadi shock, terkejut, tercengang, terheran heran dan nggak nyangka liat penampilan Megumi yang 180 derajat sangat beda. Kalo tiap jalan dia selalu pake baju yang nggak seksi sama sekali, bahkan pas renang pun dia tetep pake baju renang serba panjang yang nggak seksi, tapi kalo di dalem kamar kostnya, Megumi alias neng Memeg, memakai baju yang super seksi.

Waktu itu dia pake celana yang super duper pendek dan ketat sampe sampe bentuk pantatnya keliatan. Ane baru nyadar kalo selama ini Megumi punya pantat yang demplon dan seksi. Untuk atasannya, dia pake baju tanktop yang ketat dan sedikit ngatung sehingga udel dan perut mulusnya keliatan. Ane pertama kali ngeliat Megumi kaya gitu, kulitnya mulus dan putih banget, kayanya nyamuk bakalan kepeleset kalo mendarat di kulitnya. Dia nyuruh ane masuk, namun karena ane terlalu exited ngeliat Megumi, ane jadi ngga ngeh. Mungkin kalo di dunia anime, hidung ane udah mimisan nih gara gara liat Megumi kaya gitu. Akhirnya ane digampar sama dia buat nyadarin ane.

“PLAKKKKK!!!”

“awww...sakit Memeg!!”

“cepetan masuk dong....lu malah bengong aje di pintu, lu liatin body gue kan?”

“enggak..enggak....” ane akhirnya masuk kedalam kamar dan Megumi menutup pintunya rapat rapat.

“enggak Meg, nggak salah gitu hahahaha”

“huuhhh...bener kan..dasar cowok, liat yang bohay aja langsung horny”

“ihhh...nggak apa apa atuh, berarti gue cowok normal, seneng ama cewek”

Kamar kost Megumi cukup besar dan bagus. Kamar mandinya didalem, cocok banget lah bagi yang berniat mesum. Di dalem kamar waktu itu sangat berantakan sama buku buku diktat materi tentang Fligth Attendant. Di dalem kamarnya ada kasur, TV, lemari yang adalah fasilitas bawaan dari kostan itu. Terus ada komputer desktop, meja belajar yang diatasnya banyak banget buku buku novel. Megumi punya hobby baca nih, bagus banget lah hobbynya. Ane langsung buka tas kerja dan menyimpannya diatas lemari.

“lho kok diem diem bae? Nggak ada pelukan kangen nih?”

“enggak, badan lu bau....sana mandi dulu gih!”

“bau??...udah wangi gini kok badan gue”

“iye baju lu emang wangi, tapi badan lu tuh bau keringet...mandi ah”

“males ahhh....dingin”

“pake air anget aja, tuh ada water heater di kamar mandi”

“oh ada toh...okeh kalo gitu, mandi bareng yuk”

“udah gue mah daritadi...cepetan sana mandi, bukannya pengen pelukan, tuh handuknya ada di lemari”

“okeh neng Memeg sayang...siyap”

Ane kemudian buka baju. Untuk informasi Gan/Sis, ane kalo pake baju suka tiga lapis. Lapis pertama daleman, lapis kedua kaos oblong sama kolor boxer dan lapis ketiga baru deh baju luar kemeja sama celana panjang setelan kantoran. Ane buka baju luarnya aja waktu itu dan langsung digantungin biar nggak kusut dan tetep rapi. Ane ngambil handuk dalem lemarinya dan pergi ke kamar mandi. Megumi kembali ke kesibukannya baca buku. Kamar mandinya bagus banget kaya dihotel, pake dilangkapin water heater listrik. Jauh banget sama kamar mandi di kostan ane yang butut. Ane nggak nutup rapat pintu kamar mandi dengan tujuan bikin Megumi penasaran dan pengen ngintip, abis itu tujuan ane kalo dia ngintip, ane mau langsung tarik dia ke kamar mandi buat gabung. Tapi itu semua hanya ekspektasi ane, realitanya selama ane mandi dia nggak ngintip sama sekali dan tetep asyik dengan belajarnya.

Udah beres mandi ane langsung pake baju lagi tapi sampe baju lapis kedua aja yaitu kaos oblong dan kolor boxer. Ane ngeliat Megumi masih tetep baca buku dan nyuekin ane.

“woooyy!! Gue udah beres mandi nih, terus gue mesti ngapain lagi nih?”

“sini sini! Lu duduk di belakang gue”

Ane disuruh duduk diatas kasur dibelakang Megumi yang lagi duduk bersila diatas karpet yang dipenuhi sama buku. Saking susahnya buat jalan, ane injekin tuh buku buku dan langsung kaki ane dipukulin sama dia yang kesel liat ane injekin buku bukunya.

“hey!!...jangan diinjekin dong bukunya!!”

“oh iya maaf maaf...abisnya berantakan banget sih, gue susah jalan nih”

Akhirnya ane bisa duduk di atas kasur dibelakang Megumi. Nggak perlu pake lama Megumi langsung loncat dan duduk di pangkuan ane. Kita langsung berpelukan manjah. Kita berpelukan cukup lama dan rasanya tuh enak sangat Gan/Sis. Ane sering inget kata kata Lord Emil kalo pelukan sama pasangan tuh harus minimal 20 detik biar feelnya kerasa. Ane waktu itu hampir lima menit Gan/Sis, bukan kerasa lagi tapi overdosis.

“Do kok badan lu bau belerang...? lu pake sabun yang mana?”

“yang ada di wadah sabun yang ngegantung di tembok....emang kenapa gitu”

“anyeeennk Dodo, itu sabun buat wajah gue...kok lu pake buat badan sih?”

“oohh hahahaha...kirain buat badan...apalagi tadi gue pake juga buat ngemandiin monster shukaku gue”

“apaahh.....!!!!...njiiirr jorok banget sih lu”

Megumi langsung berdiri dari pangkuan ane dan dia berlari ke kamar mandi. Dia membuang sabun batang beraroma belerangnya ketempat sampah. Dia sangat marah ke ane. Abis ngebuang sabun itu ke tempat sampah, dia melampiaskan amarahnya ke ane. Ane dicubitin di perut, dikelitikin sama kepala dijitak nggak berhenti berhenti. Ane malah ngakak dan menikmati ketika jadi bahan pelampiasan amarah Megumi, soalnya dia kalo marah tuh mukanya lucu banget. Malahan ane bales dia sama serangan cubitan pipi yang bertubi tubi. Kita pun akhirnya bergumul kaya anak kucing yang lagi berantem. Akhirnya setelah Megumi puas nyiksa ane, dia menghentikan serangannya. Dia kembali duduk di karpet dan ane masih berbaring dan lemes akibat digelitikin bertubi tubi.

“huh dasar jorok lu, masa sabun muka gue dipake buat bersihin lendir”

“ ah elu, jangan pura pura jijik deh, bukannya elu suka sama yang begituan..hahaha”

“ihhh sembarangan aja lu ah.....bodo ah”

“cie cie..marah ni yeh..hahahaha...udah dong Memeg sayang..maafin gue yah”

“hmmmm!!....peluk lagi dong kalo mau gue maafin!”

“asiyap neng Memeg”

Ane langsung bangun dan memeluk Megumi yang lagi duduk dari belakang. Duh Gan/Sis, pokonya malam itu mah habis aja buat peluk pelukan. Dia kembali baca buku pelajarannya sementara ane sibuk melukin dia dari belakang.

Jam dinding udah nunjukin jam 11 malam, ane dan Megumi semakin enjoy berduaan di kamar, setelah belajar, kita malah asyik ngobrol tentang keluarga masing masing sambil ngudud pake vapo. Ane diliatin foto Megumi sama keluarganya di dalam komputer miliknya. Terlihat dia berpose dengan bapak dan emaknya serta adik cowoknya yang masih kelas 6 SD. Bapaknya Megumi ganteng Gan/Sis, begitu juga emaknya Megumi yang cantik kayak cewek jepang. Ane semakin yakin nih kalo Megumi ini mirip banget sama emaknya yang keturunan Jepang.

“waww...itu keluarga lu yah..waw bapak lu ganteng yah Meg, kaya Chow Yun Fat”

“Chow Yun Fat?...siapa itu?”

“aduh!..masa sih lu nggak tau? Itu si Dewa Judi”

“anjirrrrr!!....gile lu ngatain bapak gue dewa judi!” ane digampar lagi sama Megumi.

“bukaaan ngatain bapak lu...geblek....si Chow Yun Fat tuh yang maen film dewa Judi tau....huh!! galak baget sih lu...sakit nih..ah”

“oohhhh...hihihihihihi.....maafin aku yayang Dodo..cup cup cup...”

“lu malem ini galak banget sih sama gue...kenapa sih ?...lag PMS yah?”

“iya nih kayanya mah.....berasa bad mood mulu dari tadi..duhh maafin gue yah Tin” Megumi kemudian melukin ane sama nyiumin pipi ane sampe basah sama ilernya. Hih! jijay banget deh Gan/Sis.

“ini lu lagi di luar negeri yah difotonya? Kaya di dalem kelenteng”

“bukan tin, itu di Petak 9 Jakarta....emang waktu itu kita lagi ngerayain Imlek”

“ooohhh......masih di Jakarta..hehe maaf euy gue nggak tau, elu lagi ibadah di sana?”

“enggak lah Do, gue cuman nganterin bapak aja sembahyang disana”

“hadeuhh...jadi lu nggak sembahyang, hmmm...jangan jangan elu ini Budha KTP yah hahaha”

“emang bener Do, gue emang Budha KTP hahahaha....sebenernya agama gue ikut ke emak yang menganut agama leluhur gue”

“OMG....maksudnya..elu menganut agama Shinto?”

“ho’oh Dodo sayang, di Indonesia, Shinto nggak diakuin jadi agama, jadinya keluarga gue pake status Budha di KTP nya, gue itu sembahyang sama dewa matahari, Amaterasu”

“Whaaatt?bukannya Amaterasu tuh jurus andalan nya abang gue tuh, bang Itachi...doi kalo berantem dia suka ngeluarin jurus itu dari matanya pake mangekyo sharingan...jadi keluar api warna item gitu...itu jurus sakti banget”

“ah masa sih? Emang Itachi tuh siapa? Terus kok ada api warna item ya? Bukanya api tuh warnanya merah dan biru”

“yaelah, elu pernah baca komik Naruto nggak?”

“enggak...lagian gue nggak suka baca komik”

“oohh pentesan......lu nggak bakalan ngerti”

Dari obrolan ane sama Megumi yang ngebahas Shinto, wawasan ane jadi bertambah nih Gan/Sis. Ane baru tau kalo jurus jurusnya abang Itachi itu diambil dari nama nama dewa nya Shinto, kaya Amaterasu, Tsukuyomi, Izanagi dan Izanami.

Kayanya Allah mengabulkan doa ane yah Gan/Sis, soalnya ane dari dulu selalu berharap bisa dapetin pasangan orang Jepang, dan akhirnya ane dipertemukan sama Megumi yang notabene cewek keturunan Jepang dan bahkan agamanya pun adalah agama orang Jepang.

Jam udah nunjuk ke angka 12. Ane berniat mau pulang ke kostan. Ane nggak mau nginep di kostan Megumi, karna ane takut terjadi hal hal yang diinginkan. Ane takut monster shukaku ane ngamuk dan ngacak ngacak Megumi.

“Meg, udah jam 12 nih..gue mau pulang ah”

“eitsss kok pulang sih....nginep aja disini”

“emang boleh gitu?”

“ya boleh lah, disini kost nya bebas banget...Riko juga sering nginep disini”

“tapi gue takut ganggu lu tidur, gue tuh kalo tidur suka ngorok, terus suka ngigau, suka jalan sendiri sambil tidur...gue takut merkosa lu pas lagi tidur”

“yaelah, lebay banget sih lu...hmmmm..yaudah deh tungguin gue sampe tidur deh, baru lu bisa pulang”

“asiyaaapp.....laksanaken”

Ane jadinya ngelonin Megumi dulu nih Gan/Sis sebelum pulang. Ane berbaring dikasur sambil melukin dia sampe tertidur. Nggak makan waktu lama, Mrery langsung tidur pulas, ane pelan pelan bangun dan akhirnya ane pulang ke kostan. Memang nggak terjadi hal hal yang ane inginkan malem ini, bahkan first kiss yang ane idam idamkan pun nggak terjadi. Malem ini adalah pengalaman pertama ane pas berkunjung ke kostan Megumi. Selanjutnya tiap pulang dari kantor, ane selalu mampir ke kostan Megumi dan udah menganggap kalo kostan Megumi itu udah jadi rumah kedua ane.

................................................
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan iandeb memberi reputasi
SELAMAT TINGGAL PERDJAKA
part 1



Semenjak kunjungan pertama ane ke kostan nya Megumi, ane jadi ketagihan. Hampir setiap malam ketika ane pulang ngantor, ane selalu nyempetin buat mampir ke kostannya. Kayanya kostan Megumi udah jadi rumah kedua ane. Waktu itu ane masih belum nginep di kostannya dan selalu pulang ke kostan ane sekitar jam 12 malam. Sebenernya ane udah gatel banget pengen mengahabisi masa keperjakaan ane dengan Megumi. Dalam otak ane yang dipikirkan cuman skidipapap sama dia, tapi hal itu urung terjadi karna ane nggak mau nyosor duluan. Ane takut kalo ane begitu, maka Megumi bakalan ilfeel sama ane dan nyangka ane cowok yang sangean.

Keesokan malem setelah kunjungan pertama, ane kembali ke kostan Megumi. Tak lupa ane beli sabun belerang buat gantiin sabun dia yang udah dibuang kemaren. Ane juga selalu bawa baju ganti kalo udah beres mandi di kostan Megumi. Ane selalu diwajibkan mandi terlebih dahulu kalo maen ke kostannya. Katanya badan ane bau keringet dan dia nggak mau meluk ane. Yaelah ribet banget sih ni cewek, masa musti mandi dulu kalo meluk. Selain itu ane juga nyimpen sajadah dan sarung di kostan dia. Megumi ngijinin ane buat sholat di kamarnya. Untuk informasi Gan/Sis, walaupun ane blangsak dan banyak dosa, tapi ane tetep rajin sholat. Istilahnya mah STMJ (sholat terus maksiat jalan). Megumi tampak tertarik kalo liat ane sholat, mungkin dia baru pertama kali liat orang sholat. Kadang ane suka gagal khusyu kalo pas lagi sholat, disamping ane ada Megumi yang ngeliatin. Yah beginilah Gan/Sis kalo pacaran sama orang yang beda agama, banyak banget yang bisa diceritain karna perbedaan kita.

Megumi itu kalo udah dapet ilmu di sekolahnya selalu pengen praktekin di luar dan ane yang selalu berperan jadi objek praktikumnya. Dia baru aja belajar beauty class dan grooming class. Dia minta dianter buat beli kosmetik dan abis itu kita kembali ke kostan dia. Di dalem kostan dia maksa ane buat ikutan belajar ngerias. Kita nonton video video tutorial make up di Youtube. Sebenernya ane males banget, apalagi itu kan kerjaan cewek, ane takut berubah jadi cowok yang kemayu gara gara belajar nge-make up-in orang. Untung aja Megumi nggak kuliah kedokteran Gan/Sis, coba kalo iya, ane bakalan dijadiin objek buat praktek bedah hihhh!!. Tapi sangat berbeda kalo dia praktekkin kuliah reproduksi manusia, ane dengan sangat senang hati mau dijadiin objek prakteknya hahaha.

Waktu itu ane juga nggak mau kalah, ane ngajarin Megumi dengan ilmu tentang rekayasa bandara dan kedirgantaraan. Ane ajarin dia berbagai jenis pesawat yang ada di dunia, cara menghitung kebutuhan bahan bakar pesawat, desain landasan pacu, desain bandara, dan banyak lagi lah yang lainnya. Tapi Megumi malah marah marah ke ane dan ngerasa pusing.

“udah atuh Do...jangan siksa gue pake yang ginian...gue pusing nih”

“ah elu baru juga segitu...nggak apa apa atuh Meg, biar lu jadi pramugari yang pinter”

“tapi kan semua ini nggak berguna buat gue...”

“nggak berguna gimana?”

“yaiyalah...masa gue sebagai pramugari mesti ngitung kebutuhan bahan bakar, helloooww...tugas gue kan cuman ngelayanin penumpang selama terbang...ngapain harus tau bensin pesawat..kan masalah itu mah udah ada yang mikirin”

“hmmmm...oke kalo gitu...kan elu juga mesti tau jenis jenis pesawat juga dong...biar wawasan lu juga luas”

“ini juga sama Do....pesawat komersil di Indo tuh cuman Boeing sama Airbus..masa gue juga mesti belajar pesawat cessna...kan itu mah pesawat kecil Dodo...terus lu juga ngajarin gue buat tau pesawat Antonov..omaygat Dodo ku sayang!...itu kan pesawat barang, lagian nggak bakalan ada pramugari yang kerja disana”

“oh gitu yah hehehe...yaudah deh maaf...terus gue ngapain atuh kalo nggak ngajarin elu?”

“elu tiduran gih di kasur”

Ane akhirnya nurut sama dia buat tiduran di kasur, tiba tiba Megumi tiduran juga diatas badan ane sambil baca buku novel. Dia ngejadiin badan ane sebagai kasur. Gila berat juga Gan/Sis, tapi ada enaknya juga sih. Punggung ane berasa ada yang mepuk empuk gimana gitu.

“lu ngapain sih pake tiduran di badan gue, berat euy!!”

“abisnya badan lu tuh lebar dan empuk kaya marshmelow....jadi gue seneng banget tiduran di badan lu”

“iya situ enak, gue engep ditindih sama mak lampir”

“hahahahaha..........biarin..bweeekkk!!”

Malem malem berikutnya pun sama, kegiatan ane sama Megumi cuman peluk pelukan dan kelon kelonan. Tapi kalo dia lagi seru baca novel, ane sering dicuekin. Yaudah sambil nunggu dia puas baca novel, ane suka maen game di komputernya dia atau ane ikut baca novel juga. ane punya kebiaasan buruk nih Gan/Sis. Ane suka kakaratak atau buka bukain barang orang. Mungkin karna sifat kepo ane yang over kali yah. Ane buka bukain barang barang dia yang ada di atas meja belajar. Mulai dari box file, terus laci dan ada sebuah kotak besi kecil yang bentuknya mirip kotak harta karun. Wah ane penasaran banget nih Gan/Sis sama isi kotak ini, dan ternyata isinya kondom. Cukup banyak, ada kurang lebih sepuluh biji. Ane kaget banget lah, berarti dia sering banget skidipapap sama mantannya di kostan.

“wah...cie..cie.....Meg..elu sering maen yah sama mantan lu disini?” tanya ane sambil megangin kondom kondom itu. Megumi langsung kaget ngeliat ane, dia ngelempar bukunya dan menghampiri ane. Dia langsung merebut kotak itu dari ane dan menyimpannya didalem lemari. Abis itu dia nimpukin ane sampe ane terkapar diatas kasur.

“ihh!!...elu ngapain sih bongkar bongkar barang gue?”

“yaahh abisnya gue nggak ada kerjaan.....elu malah sibuk baca terus dan nyuekin gue...yaudah deh gue bongkar bongkar aja barang elu..hehehehe..........kok elu bisa banyak banget ngoleksi kondom sih”

“kepo lu....rahasia ah”

“yaelah maen rahasia rahasiaan segala...ayo dong ceritain”

“hmmmm...oke..tapi lu mesti kelonin gue sama pijitin”

“asiyap bu Memeg”

Akhinya ane ngelonin sambil mijitin dia ketika dia cerita tentang kondom kondom itu. Memang benar dia sering bermain sama si Riko mantannya itu di kosatan. Dia bilang kalo Riko itu seorang yang hypersex. Dia sering banget sange dan ngajakin Megumi buat tempur dadakan. Riko nggak pernah bawa pengaman, makanya Megumi inisiatif nyetok kondom yang banyak. Megumi juga ngaku kalo dirinya nggak suka sama cowok yang hypersex dan sangean. Dia sebenarnya jijik sama mantannya itu dan pengen mutusin dia jauh jauh hari sebelum dirinya kenal sama ane, cuman bapaknya Riko sama bapaknya Megumi tuh rekan bisnis, jadi agak susah juga buat mutusinnya. Untungnya Megumi mergokin Riko lagi selingkuh, jadi dia punya alasan kuat buat mutusin dia. Ternyata Gan/Sis, perkiraan ane tepat banget, Megumi nggak suka sama cowok sangean, makanya ane dari awal berusaha menahan hasrat dan terus mengurung monster shukaku biar nggak ngamuk. Kebayang kalo ane langsung nyosor Megumi, ane bakalan diputusin nih sama dia. Nggak kerasa ane ketiduran. Ane kebangun sekitar jam 1.00 dinihari. Megumi berada di pelukan ane dan ilernya tampak ngebasahin lengan kanan ane. Iyewwwhh jijay banget Gan/Sis. Ane pun pelan pelan bangun dan tak lupa ane nyium pipi Megumi yang tengah lelap dan menyelimutinya. Ane akhirnya pulang ke kostan.

Keesokan harinya ane seperti biasa pergi ke kantor. Hari itu ane mau ada rapat di kantor. Ane kebagian presentasi tentang progres kegiatan. Waktu itu di ruang rapat ada sepuluh orang yang hadir, mereka adalah si Bos, Pak Edo sebagai Kepala Kantor, pak Simon, Pak Bambang, Pak Iwan dan sisanya staf honorer kaya Moreno, Aceng, Badrun dan Rofik. Begitu ane mau ngeluarin leptop dari softcase tiba tiba banyak keluar kondom yang berjumlah sepuluh dari dalem softcase. Semua orang ngedadak terdiam ketika melihatnya. Ane sendiri pun kaget banget liat benda benda laknat itu keluar dari softcase ngikutin laju leptop yang ane tarik. Gila nih cewek ane Gan/Sis, dia kayanya semalem balas dendam ke ane gara gara ane bongkar barangnya. Dia masukun kondom kondom itu pas ane ketiduran. Sontak suasana ruang rapat langsung pecah. Mereka ngakak parah ngatawain ane. Ane cuman bisa cangar cengir sambil nahan malu. Aduh sial banget deh ane hari itu, mana para atasan ane ada disana lagi.

“aduh...pak Aliando abis maen semaleman yah” kata Pak Edo

“iya nih mas Aliando nggak ajak ajak nih maen perang perangan.....wkwkwkwkwk” kata si Bos.

“anu..hehehe..kemarin pak..heheh...ada yang ngejahilin saya pak” jelas ane sambil malu malu.

“siapa pak?” tanya pak Edo.

“anu pak....temen saya pak ..hhehe..maafin saya pak” kata ane lagi.

“iya nggak apa apa....hahahaha..ngomong ngomong mau diapain nih kondom kondom ini?” tanya pak Edo.

“hmmm...saya bagiin aja yah pak , buat bekal bapak bapak disini”

“boleh boleh...saya minta 3” kata si Bos yang tiba tiba menyela pembicaraan.

Suasana menjadi sangat riuh di dalam ruang rapat, ane berkeliling membagi kondom kondom itu ke orang yang ada di ruangan sambil nahan malu. Tiba tiba si Bos manggil ane dan berbisik di kuping ane.

“mas...ke jakarta lagi kapan yah jadwal kita?”

“sekitar minggu depan Bos, selasa...pulang pergi”

“okeh..biasa lah kita mampir dulu di ‘Surga’ yah”

“siap Bos....nanti saya booking”

Si Bos kayanya mau bermain lagi nih di Surganya Jakarta. Untuk informasi yah Gan/Sis, si Bos ini seneng banget berkunjung ke tempat dunia gelap perlendiran. Tiap dia pergi dinas ke luar kota pasti selalu mencari tempat tempat kaya gitu. Ane sebagai pegawai baru yang masih suci dan lugu diajak sama dia untuk berbuat nakal. Dia merintahin ane untuk nemenin dia ke tempat kayak gitu dan kayanya dia pengen ngajak ane supaya nemenin dia masuk neraka nanti. Bego nya ane, mau mau aja yah di ajak ke tempat kaya gitu.

Oke Gan/Sis, ane sedikit flashback nih buat sharing pengalaman pertaman ane terjebak di dunia gelap perlendiran. Dulu pas ane baru dua bulan kerja di kantor, ane diajak si Bos buat pergi dinas ke Jakarta, biasa lah suka ada rapat rapat penting di kantor pusat dan ane bertugas sebagai asistennya si Bos. Pas di perjalanan si Bos bilang ke ane kalo udah beres acara di kantor pusat dia pengen berkunjung dulu ke Surga Jakarta. Ane waktu itu nggak ngerti dan setelah ditanyain ke si Bos ternyata Surga Jakarta itu tempat Massage plus plus. Ane dulu disuruh nyari tempat itu mendadak. Akhirnya ane coba coba googling dan akhirnya ane nemu di subforum nightlife and event di KASKUS. Semenjak itulah ane akhirnya jadi tau beberapa istilah istilah dunia gelap perlendiran kaya BJ, HJ, FJ, PP, GFE, GK, ML, CIM, CIB, CIF(favorit ane nih), BM, PANLOK, BD, DS, MK, JM, BUANG TAI MACAN, TERJUN BEBAS, dan lain lain deh gan banyak pokoknya.

Ane nemu tempat surga itu di daerah Jakarta Selatan. Ane nggak bakalan sebutin tempatnya yah Gan/Sis karna privasi lah. Waktu itu sekitar malem, ane sama si Bos masuk ke sebuah bangunan kaya ruko gitu. Kalo dari luar mah tulisannya salon and mens spa, tapi dalemnya mah haduh, bikin monster shukaku pengen ngamuk ngamuk. Kita langsung ke meja resepsionis buat memesan, sambutan ramah langsung kita terima. Resepsionis memberikan daftar menu dan harga sesi massage. Bermacam macam Gan/Sis paket dan ruangannya dan harganya pun bervariasi. Si Bos pesen yang paket ruang VIP, tapi pas bagian ane liat menu, ane malah bingung sendiri karna semua tarifnya mahal mahal dan akhirnya ane cuman pesen paket termurah, yaitu ruang deluxe durasi 1 jam sajah dengan servis BM (Body Massage) sama HJ (Hand Job) aja. Tarifnya Cuma 150 ribu. Yah maklum lah Gan/Sis ane waktu itu misqueen banget, tapi ane juga penasaran pengen nyobain massage di tempat itu.

Akhirnya ane masuk ke dalem ruangan seperti lorong menuju locker room dengan dianter sama pegawai disana. Ane lansgung buka baju dan diganti sama handuk kimono. Ane sama si Bos nggak pake baju apa apa lagi selain handuk kimono. Ane pun berpisah sama si Bos yang pergi ke ruang massage VIP. Ane kemudian masuk ke sebuah ruangan dan ternyata terapistnya udah ada di delem ruangan. Waw ! ane langsung terharu liat terapist itu, cantik banget Gan/Sis, kulitnya sawo matang hidung mancung, mata sayu, rambut panjang hitam dan ukuran dada agak gede menyambut ane dengan senyuman manis. Dia waktu itu pake kimono juga dengan kainnya yang sangat tipis hingga ane langsung bisa liat bagian dalemnya. Sebut saja nama terapist itu Bunga. Dia langsung memperkenalkan diri.

“selemat datang mas, mari kita mandi dulu sebelum sesi masage yah mas, nama saya Bunga”

“oh oke mbak, saya Aliando mbak”

“ihhh! Mas jangan panggil mbak dong, panggil Bunga aja”

“emmm..oke Bunga..apa aku harus buka kimono nih”

“iya dong mas..masa mandinya pake kimono sih...nggak usah malu mas....aku juga dibuka nih”

Anjirr!! Gan/Sis, pemandangannya luar biasa banget. Ane waktu itu pertama kali liat cewek bugil di depan mata dan yah gitu deh ane nggak bisa ngungkapin sama kata kata. Pokoknya body nya top markotop nggak ada cela sedikitpun. Emang tempat itu bener bener Surga Jakarta. Ane terus digiring ke kamar mandi. Ane disuruh diem aja dan ane juga dilarang grepe grepein dia. Yah gini nih kalo pesen paket termurah, kena tanggung mulu, ane cuman bisa nelen ludah sambil nahan syahwat. Dia menyalakan shower air hangat dan langsung deh dia ngemandiin ane. Dia ngambil sabun dan shampoo, kemudian di lulurin ke badan ane, dia juga menggosok seluruh badan ane sampe tanpa ada yang kelewat. Selama sesi mandi ane nggak banyak ngomong karna masih shock dan hanya memandangi dia yang badanya ikut terkena sabun. Udah beres disabunin terus dibilas terus abis itu badan ane dikeringin sama handuk yang udah tersedia sampe kering. Pokonya waktu itu ane nggak gerak apa apa lagi dan cuman diem aja.

“ayo mas kita ke ranjang...mas telungkup yah, nanti aku siapin minyak pijatnya” kata Bunga sambil kembali memakai baju kimononya.

Ane langsung aja berbaring telungkup di ranjang yang udah disediain. Aduh jantung ane semakin berdebar kencang nih, mau diapain yah ane selanjutnya. Tiba tiba ane ngerasa ada yang basah di licin mengenai punggung ane. Ternyata itu minyak gosok buat mijitin ane. Dia langsung menggunakan tangan lembutnya buat mijitin punggung ane. Aduh enak banget euy Gan/Sis berasa dipijit sama bidadari. Selagi dia mijitin ane, saatnya bagi ane buat sepik sepik iblis sama dia.

“hmmm...Bunga, boleh ngobrol nggak”

“boleh dong mas kalo cuman ngobrol ngobrol mah”

“okeh kalo gitu...kamu udah berapa lama kerja disini?”

“hmmm...udah mau setahun mas...yah gini deh kerjaan aku...muasin mas mas yang dateng kesini”

“kalo sehari biasa nanganin berapa pasien..kamu biasa paket apa sih?”

“yah tergantung sih...kalo lagi rame bisa sampai 5 pasien tapi kalo sepi mah paing cuman 3 pasien mas.....aku biasa BM, HJ sama BJ...yah kadang kadang FJ juga sih....terus banyak lho yang ngajakin aku maen diluar...kalo mas kerja dimana?”

“hmmm..anu.... aku kerja di Kementerian....aku dari Bandung sih, kebetulan lagi nganterin si Bos kesini”

“mas baru pertama yah dateng ke tempat kaya gini?”

“iya...emang kenapa”

“hahahahahaha...pantes kaku banget”

“yaelah kirain apaan...hehehe...eh ngemeng ngemeng umur kamu berapa tahun sih?”

“mmmm...rahasia dong....emang kenapa mas pengen tahu umurku?”

“yaaahh....siapa tau kamu ulang tahun hari ini...jadi kan aku bisa ngasih kado nih hehehe”

“huuuhhh gombal ni yeh......hehehehehe”

“aku baru 22 tahun.....dan aku masih jomblo”

“jadi mas mau promosi diri nih sama aku....cie ...cie...”

“yah nggak apa apa cari peluang hehehe.......siapa tahu kamu berminat”

“ihh! Jadi malu deh...emang mas nggak jijik apa mau pacaran sama cewek kaya aku?”

“kenapa pake jijik segala? Kamu bersih kok....kecuali kalo kamu nggak pernah mandi itu baru jijik”

“ihhh mas nih gombal aja deh...bukan itu maksudku...tapi aku kan banyak ngeseks sama orang lain...aku udah nggak keitung maen sama om om”

“ya nggak apa apa atuh, itu kan udah tuntutan kerjaan kamu....ngapain aku mesti jijik”

“hehehehehehe..........aku jadi terharu dengernya mas”

“iya dong...hehehe....kan mesti nerima apa adanya...aku bisa nerima kamu apa adanya”

“huft..huft...aduh mas kok aku jadi pengen nangis yah hehehe”

“ya nggak apa apa......sekarang umur kamu berapa nih?”

“20 tahun mas”

“wow masih muda dong hehehehehe “

Waduh Gan/Sis, ternyata Bunga baru berumur 20 tahun. Gile nih ane cuman pengen tahu umurnya doang mesti ngeluarin jurus jurus ala Moreno nih dan bisa sampe bikin dia terharu dengernya. Sesi pijat semakin lama semakin asyik, ane ngobrol sama Bunga semakin intens dan mendalam. Tiba tiba ane ngarasain ada sesuatu yang sangat empuk mengenai punggung ane. Ane penasaran sama apa yang menimpa ane. Ane menoleh kebelakang ternyata Bunga mijitin ane pake airbag alias gunung kembarnya. Gile bener dah Gan/Sis, sensasi nya semakin mengasyikan. Abis selesai menangani punggung, kemudian ane disuruh membalikan badan. Dia kemudian memijat kembali badan bagian atas ane pake tangan dan airbagnya lagi. Waduh tangan ane tuh gatel banget pengen grepein dia, tapi apalah daya ane cuman bisa menahannya sekuat mungkin. Dia kemudian menangani monster shukaku ane. Dia memijit mijitnya pake tangan, abis itu kemudian dijepit pake airbagnya Bunga dan bergerak naik turun. Ane semakin gila nih pas monster shukaku digituin sama Bunga. Sesekali ane teriak teriak nggak nahan, sementara Bunga malah ngetawain ane.

“udah selesai mas.....waktunya udah abis...ayo mandi lagi yuk buat bersihin badan mas”

“yaelah kenapa berhenti, Bunga?.......tanggung nih udah tegang banget”

“yah kan mas milihnya paket deluxe jadi yaudah sampe digituin doang”

“aduh...tanggung nih..udah naek....tambah aja lah...lanjut FJ aja lah yah gimana?”

“hmmmm..boleh tapi tambah 500 ribu...mau nggak?”

“waduh...aku nggak punya duit sebanyak itu, 100 ribu aja deh”

“yaelah mas lucu banget sih pake nawar nawar hehehehehe...yaudah deh karna mas baik banget dan udah mau jadi pacarku, jadi aku kasih BJ aja yah gimana?”

“boleh boleh....yang penting terpuaskan”

“tapi tambah 50 ribu lagi lah biar asyik...”

“okeh deal...jadi 150 ribu”

Bunga pun kemudian membuka kembali baju kimononya. Dia membuka kulkas kecil yang ada di pojok ruangan. Dia tampak mengemut es krim yang ada di dalem kulkas itu. Abis itu tanpa banyak basa basi dia langsung naek ke ranjang dan berada diatas tubuh ane kaya posisi enamsembilan. Dia langsung nge-BJ-in ane. Waduh ane kembali tergila gila lagi, sensasi dingin yang ada di mulutnya mulai menjalar ke seluruh tubuh ane. Ane cuman bisa meringis menahan semua hasrat, apalagi pantat dia berada tepat di depan muka ane.

“mas..mas...kok diem diem bae?”

“emang kenapa gitu?...kan aku nggak boleh grepe grepe?”

“yah boleh dong mas...kan ini mah bonus.....puasin aku juga mas” kata bunga sambil menggoyangkan pantatnya di depan muka ane.

“oh gitu...oke deh dengan senang hati hahahahaha”

Akhirnya ane mengamalkan ilmu ilmu yang diberikan TUAN GURU KAKEK SUGIONO (TGKS) untuk memuaskan Bunga. TGKS sering memberikan ilmu ilmunya melalui video MP4 nya yang berisi tutorial memuaskan wanita yang sangat berfaedah hahaha. Beberapa menit kemudian kita pun sama samas terpuaskan tanpa harus adanya penetrasi. Jadi ane waktu itu masih perjaka ting ting. Abis itu kita mandi bareng lagi deh, wajah Bunga tampak dipenuhi sama chakra shukaku dan muka ane juga basah terkena semburan asmara dari Bunga. Pas sesi mandi kedua ane dibebasin buat grepe grepein dia. Setelah semuanya selesai ane kembali memakai handuk kimono dan pergi menuju locker room, Bunga ngikutin ane nih di belakang. Kayanya dia takut ane langsung kabur dan nggak ngebayarin bonus dia. Ane langsung ngeluarin duit 150 ribu dari dompet dan ane kasihin ke dia. Bunga seneng banget pas ane kasih duit, abis itu dia nyium pipi kiri kanan dan jidat ane sebagai banus tambahan. Dia juga ngasih nomer hapenya yang dia tulis di telapak tangan ane pake pulpen yang dia pinjem dari ane.

Begitulah pengalaman pertama ane ketika diajak sama si Bos buat maksiat ke tempat dunia gelap perlendiran. Kedepannya ane jadi sering nih chat chatan sama Bunga dan kalo ke Jakarta ane selalu ketemuan di luar, tapi nggak sampe begituan juga Gan/Sis, ane cuman jalan jalan bareng sama dia.
...
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan yusufchauza memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Quote:


mantaaap...... emoticon-Cendol Gan
subscribe dulu emoticon-Big Grin
Halaman 1 dari 68


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di