CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 44 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
PANTRY DI LANTAI 2


Kerja di kantor itu sangat mengerikan, ane musti ngikutin cara kerja si Bos yang sangat gila kerja. Setiap hari ane kerja dari jam 8 pagi dan pulang jam 9 malem. Berarti ane tiap hari kerja sampe 13 jam dan mirisnya, ane cuman dibayar 80 ribu per harinya. Sebenernya kalo ngikutin peraturan, jam kerja habis pada pukul 4 sore, tapi si Bos malah nambahin jam kerja staf-staf honorernya selama 5 jam dengan tujuan buat nemenin dia lembur. Seabreg pekerjaan dia yang banyak di share ke staf buat dikerjain. Kadang disitu ane suka sedih, kenapa nyari duit sampe segininya, tapi its OK, justru berkat jam kerja kaya gini ane dapet kesematan emas intan permata berlian 24 karat untuk ngedeketin Jasinta.

Setiap sore menjelang magrib semua karyawan yang malang tengah beristirahat untuk sholat dan makan malam sebelum kembali kerja setelah sholat isya. Rata-rata, karyawan yang disuruh lembur sama si Bos adalah karyawan honorer cowok, soalnya kebanyakan mereka masih muda, lajang dan bersemangat Tinggi dalam bekerja, kecuali ane yang nggak semangat kerja waktu itu. Setiap magrib setelah sholat, temen temen ane pada nongkrong di lobby sama anak anak OB dan sekuriti. Biasanya mereka pada nonton TV sambil ngerokok berjamaah. Sementara ane lebih suka menyendiri, karena kerja dalam tekanan dan waktu yang lama membuat otak ane kaya nge-hank gitu dan ane butuh waktu sendirian biar tetap waras. Ane suka nongkrong di pantry lantai 2. Sehabis sholat magrib, ane langsung duduk di meja makan di dalam pantry sambil menghisap rokok untuk menenangkan hati dan pikiran. Kenapa ane memilih nongkrong disana? Karena di pantry lantai 2 terdapat banyak sekali makanan yang tersimpan di lemari kitchen set atau di dalem kulkas. Disana juga terdapat kompor gas yang bisa ane pake buat masak indomie kalo lagi laper dan satu lagi yang bikin ane seneng, tempatnya sangat sepi di waktu malam.

Ketika ane lagi asik asiknya ngerokok sambil ngelamun memikirkan cara memprektekan teori yang udah ane serap dari Moreno, tiba tiba pintu pantry terbuka dan ada sosok cewek cantik, seksi, bahenol nerkom dan berambut panjang masuk ke dalam ruangan itu.

“ehh ada Aa Aliando.....ngapain disini sendirian? Hehe”

“ eh Jasinta...heheh biasa Sin, aku lagi nongkrong ganteng disini...kenapa kamu belum pulang?”

“belum Do, masih banyak kerjaan nih....lagian aku udah biasa pulang malem dari kantor”

“mmmm....biasanya nggak ada cewek yang ikut lembur di kantor, kok aku baru tau kamu ikutan lembur”

“iya kan mulai tahun sekarang aku jadi ketua Tim Kegiatan, jadi aku musti lembur buat ngeberesin laporan”

Jasinta kemudian berjalan menuju kitchen set dan membuka lemari bagian atas. Dia tampak memilih beberapa bungkus kopi yang tersedia disana.

“eh mau aku bikinin kopi nggak?”

“errr.....boleh boleh...”

“mau kopi apa nih, banyak soalnya”

“GUDEY aja Sin, biar praktis hehe.........makasih yah Sin”

“iya Do syama-syama ”

Jasinta kemudian membikinkan secangkir kopi buat ane, ane senyam senyum sendiri ketika melihat dia sibuk menuang air panas dari dispenser dan kemudian dia juga membuka beberapa bungkus snack yang ada di dalem lemari dan menyajikannya diatas piring. Melihat hal itu, ane seneng banget Gan/Sis, serasa ketiban durian runtuh. Setelah selesai, dia menyimpan kopi panas itu dihadapan ane, dan dia kemudian duduk di sebelah ane. Berawal dari secangkir kopi panas, suasana menjadi cair. Ane berhasil membuka sesi obrolan dengan sukses tanpa grogi sedikitpun.

“Sin...rumah kamu dimana sih?”

“rumahku di Antapani Do,..........kamu dimana? Pasti ngekost yah?”

“anjayy...jauh banget yah hehehe..........iya Sin, aku ngekost di daerah Sukarajin”

“oohh...ngemeng-ngemeng udah berapa lama Do Tinggal disana?”

“udah lama sih, sejak aku kuliah....aku nggak pindah-pindah”

“waww..........kamu cowok setia yah, nggak pindah-pindah hahaha”

“hahahaha......bisa aja ...eh...kamu pulangnya gimana dong malem malem gini,? Jauh banget lho...apalagi sekarang banyak genk motor yang berkeliaran di Bandung”

“yaahh...kadang aku dijemput bapak, tapi seringnya mah aku pulang sendiri pake taksi”

“omaygat..........kamu sering pulang pake taksi....bisa bangkrut atuh?”

“ya enggak atuh Do, kan ada uang transport “

“oh gitu?... enak atuh haha.....”

“iya Do....hehehe”

“eh malem ini kamu mau aku anter pulang? Naek motor hehe....kita kan searah kalo pulang” ane secara spontan mengajak dia pulang bareng dan itu membuat ane sangat gugup tidak terkendali. Dia tampak berpikir cukup lama untuk menjawab ajakan dari ane.

“euuuhhhh...gimana yah...hmmmm...boleh lah....malem ini aku belum pesen taksi juga”

Yesssss...! ane berteriak dalem hati, serasa ane baru mencetak gol kemenangan buat tim yang ane bela. Gimana nggak seneng, dengan sangat mudah ane mengajak Jasinta untuk pulang bareng dan dia langsung meresponnya dengan positif.

Semenjak malam itu ane dan Jasinta mulai mendekat. Perlahan tapi pasti kedekatan ane sama dia semakin kelihatan dari hari kehari dan uniknya, tidak ada satu orangpun yang tahu kalau ane dan Jasinta sering ngobrol bareng di pantry lantai 2 tiap malem. Seperti apa yang diajarkan Moreno kepada ane, kalau mendekati cewek itu mesti jadi seorang pendengar setia dan harus ngasih solusi agar cewek ngerasa nyaman kalau dekat dengan kita. Ane waktu itu mempraktekkan semuanya kepada Jasinta dan Alhamdulillah berhasil. Ane setiap hari harus mendengar segala ocehan dia, baik itu tentang masalah pekerjaan, kehidupan pribadinya, masalah keuangan, masalah teman temannya dan masalah asmara.

Setelah sebulan ane bekerja disana, ada sebuah kompetisi diantara para pegawai disana baik PNS dan Honorer untuk menjadi pacarnya Jasinta. Setidaknya ada 7 orang yang menjadi pesertanya. Ane nggak ikutan Gan/Sis, soalnya ane udah yakin 100 persen kalo Jasinta udah tertarik sama ane dan Tinggal masalah waktu aja buat ane jadian sama dia. Diantara 7 peserta itu ada Moreno, sang guru cinta ane yang menggebu-gebu untuk menaklukkan Jasinta. Selain dia, ada Badrun dan Aceng yang menjadi peserta yang berasal dari ruangan ane. Dari Basis ada 3 orang yaitu Leo, Dedi dan Asrul, dan terakhir satu orang asisten peneliti yaitu Rian. Mereka bertujuh sangat sibuk untuk merebut perhatiann Jasinta, ada yang caper, ada yang sok-sok baik sama dia, ada yang ngegombal terus bahkan setiap pagi ada yang selalu menyiman sebuah apel merah di atas meja kerja Jasinta. Dan tiap hari juga apel itu dikasihin ke ane sama Jasinta buat dimakan. Lumayan buat nambah gizi hahaha, dapet apel gratisan tiap hari. Lama-lama Jasinta merasa sangat tidak nyaman dengan aksi ketujuh peserta itu dan dia mengoceh sangat intens dalam sesi curhat antara mamah Jasinta dan aa Aliando.

“huh......kamu tau nggak Do, akhir-akhir ini kelakuan para cowok di kantor ini pada aneh sama aku”

“maksudnya gimana Sin....mereka ngejahilin kamu?”

“bukan Do, mereka tuh kaya yang ...mmm..nyari perhatian gituh...mereka ngedadak baik ke aku dan kalo aku nanya ke mereka, mereka seperti salah Tingkah”

“mungkin mereka ingin mendekati kamu kali...hehehe...namanya juga usaha”

“iihhhh ogah aku jadian sama salah satu dari mereka”

“kenapa Sin pake ogah segala?” tanya ane dengan hati yang sangat happy.

“ya abisnya mereka gitu sih....aku jadi ilfeel duluan..terus kata pergosipan emak emak disini mah katanya ada semacam kompetisi antara anak anak honorer buat ngedapeTin aku...emang itu bener Do?”

“yuups...itu bener, setidaknya ada tujuh orang pesertanya”

“apa kamu salah satunya?”

“hmmmm.....enggak, aku nggak ikutan.....males”

“apah!!...kamu males?....kamu males dapetin aku?”

“enggak bukan itu maksudku.....aku males ikutan karna nanti kamu bakalan ilfeel juga sama aku”

“yap betul banget....aku setuju banget kamu nggak ikutan,soalnya sekarang kamulah satu satunya cowok di kantor ini yang masih waras dan nggak bikin aku ilfeel”

“Alhamdulillah...makasih yah Sin...kamu nggak ilfeel sama aku”

“iya Do..... ngemeng-ngemeng siapa aja sih ketujuh orang itu?”

“Mereka adalah Badrun, Moreno, Aceng, Dedi, Asrul, Leo dan Rian”

“hmmm....itu mah banyak banget atuh”

“iya Sin...tapi apa ada yang menarik hatimu nggak dari mereka...Moreno misal?”

“Moreno...enggak deh, dia itu terlalu kepedean yah sama lebay...aku nggak suka “

“kalo Aceng gimana....dia lucu kan?”

“iya Do, dia tuh orangnya humoris, lucu banget dan sering bikin aku ngakak....tapi menurutku enggak juga sih... dia itu pendek, Tingginya sedikit lebih Tinggi dariku....kan aku suka sama cowok yang Tinggi”

“waduh.....kamu rasis banget sih, pake beda-bedain Tinggi badan cowok....hahahaha....kan rata-rata cowok di sini emang Tingginya segitu”

“ah biarin....kan aku yang pengen...sama cowok Tinggi, suka suka aku dong”

Mendengar perkataan Jasinta tentang selera cowok idamannya yang bertubuh Tinggi, membuat ane semakin diatas angin. Gimana nggak seneng Gan/Sis, ane itu karyawan yang memeiliki postur terTinggi di kantor itu, makanya semua karyawan di situ suka manggil ane dengan sebutan si tiang listrik.

“okeh...kalo Badrun gimana? Dia kan lumayan Tinggi”

“yaelah.. Badrun itu enak diajak ngobrol sih apalagi curhat..yah kaya ke kamu lah, tapi dia itu baperan dan kalo dia lagi kerja terus aku masuk keruangannya dan ngajak ngobrol...eh dia malah bete sama baper...yah aku ilfeel lah...kebayang nanti misal kalo aku pacaran sama dia, ketika aku lagi butuh perhatian dari pacar, dia nya malah baper sendiri sama bete...hmmmm kacau deh”

“okeh okeh...sekarang kita bahas yang lainnya kaya Dedi, Asrul, Leo sama Rian?”

“Dedi...dia itu pemalu...kadang suka grogi kalo liat aku dan nggak pede, terus kalo Asrul orangnya agresif, dia nggak segan grepe grepe tubuhku kalo lagi becanda, kan aku jadi risih, terus Leo...hmmmm ini nih manusia apa patung? Aku nganggepnya patung karna emang pendiem banget kaya patung, dan Rian....yaahhh....dia tuh kadang suka asyik sendiri...dia cuek berat, wah kebayang kalo aku sama Rian pasti aku bakal sering dicuekin...aku kan pengen diperhatiin”

“hadeuuuhhhh!!....susah banget yah jadi pacar kamu...terlalu banyak kriteria, pantes aja kamu sampe sekarang masih jomblo”

“iya sih, aku terlalu banyak milih....kadang aku suka sedih kalo liat temenku yang udah pada bawa anak kalo lagi ketemuan, sementara aku, pacar aja nggak punya....aku suka baper”

“ya semoga aja Sin kamu cepet dapetin pacar dan pacarmu itu orang yang sangat baik”

“amiin.....makasih yah Do hehe”

Sesi curhat pun ditutup dengan ucapan Hamdallah. Ane sangat senang ketika mendengar ocehan Jasinta tentang kriteria pacaranya, setidaknya ane bisa belajar untuk mencocokkan diri dengan keinginannya.

Memasuki bulan bulan berikutnya hubungan ane sama Jasinta semakin intens, nggak Cuma ngobrol di pantry dan nganter pulang, tapi ane dan Jasinta udah sering jalan bareng. Setiap pulang ngantor, kita suka jalan dulu ke mall untuk sekedar cuci mata, karaoke bahkan nonton film. Jasinta punya hobby nonton, setiap ada film yang baru yang keluar, pasti dia selalu ngajak ane nonton, yah walaupun sebenernya ane males kalo nonton sama dia, soalnya selera filmnya beda banget sama ane, tapi ane berusaha membuat dirinya nyaman kalo lagi jalan bareng.

Nggak Cuma tiap pulang ngantor kita maen, tiap weekend pun ane suka dajakin jalan sama Jasinta. Yah kaya pergi piknik ke tempat wisata, nemenin dia berenang walaupun ane nggak bisa renang dan bisanya cuman gaya mayat dan yang terakhir dia ngajakin untuk nyalon. Selama 4 bulan ane kerja di kantor itu ane dapet seuatu yang berharga , ane bisa deket banget sama cewek yeng menjadi idola disana, namun seperti lagunya peterpan yang berjudul Tak Ada yang Abadi,ternyata berlaku untuk kisah cinta ane sama Jasinta yang berlangsung antiklimaks. HuBungan ane yang sudah dekat sama Jasinta, tiba tiba terguncang ketika Negara Api Menyerang.

Maksud Negara Api menyerang itu adalah kehadiran seorang pegawai honorer baru yang masuk kesana pake jalan nepotisme kaya ane. Namanya adalah Rofik. Dia adalah keponakan si Bos. Dia disuruh kerja di kantor agar dia bisa belajar untuk mengatur hidup, karena dia itu sangat hedonis. Si Bos adalah seorang petualang cinta, dia menjomblo selama puluhan tahun dan mengarunginya dengan beberapa kali behubungan namun tanpa menikah. Dia nggak suka dengan komitmen.

Rofik memang sangat tampan. Dia memiliki postur yang Tinggi sama kaya ane, namun dia punya banyak kelebihan dibanding ane seperti muka yang lebih ganteng, kulit yang lebih putih dan satu lagi yang enggak mungkin ane samain sama dia, yaitu dia tajir. Semua cewek terpesona dengan kBadrunmanya dan sialnya Jasinta menjadi salah satunya. Ketika sesi curhat bareng ane, Jasinta secara terang terangan bilang naksir sama si Rofik dan dia bilang kalo Rofik adalah cowok idamannya yang sesuai sama kriteria rumitnya. Mendengar hal itu, ane langsung broken heart dan baper Tingkat dewa, namun ane tetep memasang senyum keindahan sama Jasinta untuk menyembunyikan kekecewaan itu.

Yah, begitulah hidup. Ane selama ini udah berusaha keras untuk mendekati Jasinta dan udah hampir berhasil membuat Jasinta menjadi pacar, tapi nasib berkata lain. Sebenernya Rofik tidak begitu merespon sama ketertarikan Jasinta, namun tetep aja membuat ane down dan sedikit males untuk melanjutkan PDKT sama Jasinta. Mulai dari situ ane mulai mencari alternatif untuk mencari cewek lagi yang bisa ane deketin dan dipacari. Kali ini ane mau nyari diluar kantor agar tidak ditikung teman sendiri.

Walaupun Jasinta cuman bilang naksir sama Rofik dan belum tentu juga dia pacaran, ane tetep pesimis sama kelanjutan hubungan ane. Ane adalah tipe orang pesimis. Ane selalu memikirkan skenario terburuk dalam segala hal dan ane berusaha menanggulanginya dengan mencari solusi alternatif. Sebenernya dunia bisa berjalan dengan baik itu adalah hasil dari orang-orang pesimis. Sebagai contoh, orang optimis mampu bikin pesawat terbang dengan baik, tapi berkat orang pesimislah pesawat terbang itu bisa terbang dengan aman dan selamat. Orang-orang pesimis selalu berpikir hal-hal buruk yang akan terjadi ketika pesawat itu terbang, jadinya mereka berusaha membuat suatu sistem keamanan penerbangan agar penerbangan dapat berlangsung aman dan selamat.
`````````````````````````````````
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 17 lainnya memberi reputasi
profile picture
oryu
kaskus addict


hmm mirip bener dengan sifat ane , kalau mau melakukan sesuatu pasti mikir sisi negatif nya dulu , mau usaha pasti mikir rugi nya dulu ( supaya bisa mendapatkan jalan keluar supaya tidak rugi sih )
profile picture
hanif.rohman
newbie
wkwkkwk, suka analogi antara pesimis dan optimis. keep going gan...
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di