CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 44 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGIAN 26
ULANG TAHUN KE 19
part 1


Selasa sore, ane berniat pergi ke Jakarta. Ane udah bawa baju banyak untuk disimpan di rumah baru Memeg. Seperti biasa, ane selalu beli makanan khas Bandung sebagai oleh-oleh untuk Memeg yang doyan banget sama kue pisang bollen. Ane juga bawa hadiah kalung berliontin untuk Memeg yang pastinya akan jadi kado spesial di ULTAH nya yang ke 19. Sore itu perjalanan cukup lama karena terjadi banyak kemacetan menuju ke Jakarta. Memeg udah ngasih tau ane kalo sekarang dia udah di rumah baru. Dia pulang masih sore karena gak ada jadwal terbang sore sehingga dia bisa langsung pulang ke rumah dan nungguin ane dateng.

Sekitar jam 9 malam, ane akhirnya nyampe juga di rumah. Ane sangat bersemangat pengen segera nemuin Memeg karena rasa rindu tak tertahankan yang rasanya tuh kayak orang yang udah gak BAB selama seminggu. Ane memencet bell dan tak butuh waktu lama Memeg langsung membukakan pintu buat ane. dia tampak cantik dan sangat seksi dengan setelan rumahannya yaitu baju sleveless dan celana super pendek yang ngetat.

“selamat ulang tahun ke 19 babi betina......heheheh”

“aaahhhh...makasih babi jelek sayang..........muah..muah” Memeg langsung meluk dan nyiumin pipi ane sampe lipstiknya nempel di pipi.

“maaf nih, gue kemaleman...tadi macet di jalan”

“iya Do....sampe bulukan(jamuran) nih gue nungguin lu..hehehe”

“yaudah masuk yuk”

Ane dan Memeg masuk ke dalam rumah. ane menyimpan tas ransel dan tas jinjing yang berisi baju-baju ane yang mau ditinggalin disini. Memeg langsung duduk manis di sofa menunggu kejutan dari ane. ane kemudian mengeluarkan se dus kue pisang bollen favorit dia.

“ini Meg.....kue favorit lo.....hehehehe”

“apaahh lu ngasih ini?...aduh Do...gue gak mau makan ah, gue udah gendut tau!!”

“yaelah gendut apaan Meg?....elu keliatan masih kurus gitu ah”

“aduh Do....kemaren gue ditimbang naek 2 kilo......semua ini gara-gara elu nih!”

“lho kok salah gue sih?”

“iya lah...elu ngasih gue pisang bollen terus, gue kan gak bisa nahan godaannya Do...udah ah jauhin kue itu dari gue”

“hadeuuuhh....dasar elu!, yaudah kuenya buat gue sarapan besok ah....gue simpen di kulkas yah”

Aane menyimpan kue itu ke kulkas dan kembali duduk disebelah Memeg di ruang tengah. Kadang ane heran sama Memeg, badan masih ramping gitu malah disebut gendut. Aduh emang lebay nih cewek ane Gan/Sis, bahkan badan ane juga disebut gendut banget sama dia, padahal kan Gan/Sis juga udah tau kan seberapa gendutnya badan ane pas liat di foto yang ane upload sebelumnya?

Suasana malem itu tampak romantis, karena diluar lagi hujan dan suhu udara mendadak dingin. Ane mengeluarkan hadiah ulang tahun buat Memeg, yakni kalung emas dan liontin yang bisa dipasangi foto. Perhiasan itu dibungkus dalam kotak warna merah. Memeg seneng bukan kepalang ketika ane buka kotaknya dan nunjukin kalung itu. Dia langsung meluk ane lagi sampai kita berdua terjatuh ke lantai.

“waahhh..bagus banget Do..hehehe...makasih sayang nya gue”

“iya dong Memeg sayang....eh itu liontin nya bisa dibuka lho”

“wah...iya bener Do hahahaha...gue mesti nyari foto nih!”

Memeg segera beranjak dari tempat duduk menuju koper besarnya yang masih berdiri di ruang tengah. Dia membukanya dan mengacak-acak isinya untuk mencari sesuatu. Ane bingung dengan kelakuan Memeg.

“Meg, elu nyari apa sih?” tanya ane bingung.

“gue nyariin foto kita Do”

Memeg semakin gencar mengacak-acak isi koper itu sampe bajunya berserakan di lantai. Akhirnya dia menemukan selembar foto dan gunting. Dia girang bener Gan/Sis sampe menari berputar putar. Dia kembali duduk disebelah ane. ternyata foto yang dimaksud Memeg adalah fotobox pertama kita yang diambil ketika ane masih pendekatan sama Memeg. Waktu itu Memeg masih berstatus pacarnya Riko. Memeg dengan terampil menggunting foto itu sampe tersisa bagian wajah. Ane jadi gemes liat dia yang menggunting foto itu dengan sangat cepat. Ane takut kalo jarinya tergunting.

“nih Do...udah gue pasangin nih, foto elu ada dibagian kanan, sementara foto gue di kiri...bagus kan?”

“bagus Meg....hehehehehe”

“mulai sekarang kalung ini bakalan jadi harta paling berharga dalam hidup gue........karena dalam kalung itu kita akan besatu selamanya tanpa ada sesuatu yang bisa memisahkan kita”

“waaaww.....beneran Meg...gue jadi terharu...huft....huft”

Kita pun akhirnya berpelukan sambil ngeluarin tangis haru. Gimana gak terharu, dia menganggap hadiah yang gak seberapa dari ane sebagai harta paling berharganya. Dia akan make kalung itu di manapun dan kapanpun. Setelah itu kita menghabiskan malem dengan ngobrol dan curhat seputaran masalah yang kami alamin di dunia kerja dan permasalahan perbedaan kita yang menghambat dalam kelangsungan hubungan ane sama Memeg. Gak kerasa waktu udah nunjukin angka 11. Ane udah ngantuk parah, begitu juga sama Memeg.

Kita akhirnya pergi kekamar buat tidur. Tak ada pertempuran antara kita malam itu karena ane sama Memeg udah komitmen buat mengurangi intensitas pertempuran agar gak cepet bosen. Soalnya ane sama Memeg udah ngerasa jenuh sama hubungan peraduan cinta. Ane takut nanti jika kita nikah, kita gak akan bergairah dalam berhubungan intim. Malem itu suhu udara sangat dingin karena AC nya kenceng dan diluar masih hujan. Ane sama Memeg tidur berpelukan dan berselimut untuk saling menghangatkan.

Ketika subuh, Memeg membangungkan dengan ngejilatin kuping ane. walaupn Memeg gak pernah sholat subuh, tapi dia rajin banget bangun subuh dan sering ngebangunin ane. Dia tampak udah memakai seragam pramugari dan wangi pafrum nya menyengat banget. Ane terheran-heran sama dia.

“lho kok elu pake seragam Meg? Bukannya elu libur?”

“enggak Do...hari ini gue masih bertugas tapi cuman dua trip, Jakarta-Surabaya-Jakarta lagi..deket lah Do”

“yaelah, itu mah jauh banget Meg, sekitar 1000 KM”

“hahahahaha.........yah kalo terbang mah deket Do, cuman sejam”

“jadi elu pulang jam berapa atuh?”

“paling sore juga udah disini lagi”

“hmmmmm...yah gue kesepian euy”

“kalem Do, bentar aja sampe sore...nanti setelah gue pulang, kita bersenang – senang lagi hahaha.....yaudah gue pergi dulu yah!....awas lu jangan tidur lagi...sholat dulu gih!!”

“iya bu guru...siyap....”

Memeg pun akhirnya pergi ninggalin ane yang masih ngantuk berat. Ane berusaha bangun untuk menjalankan sholat subuh, abis itu perut ane tarasa laper banget. Ane inget, semalem nyimpen kue pisang bollen yang masih utuh di kulkas. Untung aja Gan/Sis, Memeg semalem gak mau makan kue itu jadinya masih utuh dan banyak tentunya. Ketika ane ngebuka kulkas, ane kaget bukan kepalang. Ane liat kue pisang bollen yang semalam ane simpan ternyata udah abis dan cuman nyisain sebiji aja.

Gile nih Memeg Gan/Sis, itu cewek rakus bener yah. Dia ngabisin 11 potong kue pisang bollen yang ukurannya gede, ane makan dua biji aja udah ngerasa kenyang. Gak konsisten banget sih Memeg, katanya dia mau diet dan gak mau gemuk, tapi malah ngabisin kue pisang bollennya. Nyesek banget deh pagi itu, ane laper pengen sarapan, pas buka kulkas malah mengecewakan mana di sekitar apartemen gak ada orang yang dagang lagi. Kalo sekarang pengen makan gampang , tinggal nge GO FOOD bisa nyampe deh, tapi dulu ane mesti turun dan keluar komplek apartemen untuk nyari makan.

Setelah makan pagi, ane balik lagi ke rumah buat mandi dan bersih-bersih. Ane juga ngambil cucian baju Memeg di laundry yang belum diambil sejak hari minggu. Pas ngambil cucian Memeg, ekspresi muka si petugas laundry bete banget. Dia malahan ngejutekin ane pas lagi bayar, mungkin dia tekena paparan radiasi aroma bau terasi+bawang dari baju-baju kotor Memeg kali yah, makanya dia bete. Ane jadi ngerasa malu sendiri Gan/Sis.

Setelah itu ane kembali maen PS buat menghibur diri dari rasa kesepian, ane juga chat-chatan sama Jasinta yang udah gak sabar pengen ngejarin ane soal soal tes CPNS. Ane bisa nangkep tujuan terselubung dia yang pengen banget ngajarin ane sekarang. Pastinya dia pengen disiksa sama ane sebagai bayarannya.


Pas ba’da Ashar, Memeg akhirnya pulang. Ane seneng banget Gan/Sis, akhirnya ane gak kesepian lagi. Dia waktu itu pulang bawa nasi padang buat makan.

“nih Do...gue bawa nasi padang buat makan kita...siapin gih!”

“wawww...siap bu guru!!...”

Memeg langsung pergi menuju kamar untuk ganti baju, sementara ane manyajikan nasi padang itu. Ternyata ane baru sadar kalo di rumah gak ada piring dan sendok. Ane jadinya bingung Gan/Sis, Memeg yang udah berganti kostum rumahannya nyamperin ke ane yang lagi bengong.

“lho kok elo bengong sih Do?”

“anu....kita gak punya piring sama sendok Meg”

“apaaahhh!!....aduh gimana dong?”

“hmmm....yaudah kita makan pake tangan aja...lebih nikmat”

“ihhhh!!...jorok banget sih!!...gue gak pernah kali makan pake tangan, gue biasa pake sendok”

“yaelah Meg....abisnya gak ada atuh sendok mah...pake tangan aja Meg”

“tapi kan tangan kita kotor Do!”

“kan bisa cuci tangan dulu pake sabun”

“ya tetep aja jijik....”

“hadeuuuhh...yaudah kalo elu gak mau, gue suapin gimana?........gue mau cuci tangan dulu”

Memeg gak ngomong apa-apa lagi, dia cuman mengangguk. Ane jadinya harus nyuapin dia untuk makan nasi padang yang menunya adalah rendang. Awalnya dia memperlihatkan ekspresi jijik ketika tangan ane mengaduk-aduk nasi padang. Ane mencomot nasi sama daging rendang kemudian menyuapi Memeg. Ternyata dia merasakan kenikmatan tersendiri ketika tangan ane memasukan makanan kedalam mulutnya.

“gimana?.....enak kan?....apa elu keracunan gara-gara ini?”

“hmmmm....enak Do...hahaha...gua gak kenapa-napa”

“tuh kan....kata gue juga apa....lebih nikmat kalo makan kayak gini..yaudah sekarang lu cuci tangan gih!!...makan sendiri!”

“ogah ah....gue pengen disuapin sama elu sampe habis”

“yaelah....tarus gue kapan makannya?”

“udah beres gue lah Do...masa tahun depan hehehehehe”

“hadeuuhhh..........”

Ane akhirnya nyuapin dia sampe makanannya abis. Memeg sangat manja dan dia keliatan seneng pas ane suapin. Pas makanannya abis dia ngejilatin jari ane dengan ekspresi yang sangat menggoda. Jari ane diemut-emut dan dihisap dengan kuat dan bergairah. Anjiir Gan/Sis, ane mendadak jadi gak karuan. Gile nih ekspresi muka Memeg yang super imut lagi ngejilatin sama ngisepin jari-jari ane, rasanya kaya...aduh gak bisa digambarkan sama kata-kata Gan/Sis.

“Do...kenapa lu bengong?” tanya Memeg sambil gampar pipi ane.

“awww!!...sakit anjiir!”

“hahahaha...lu kenapa sih bengong ae?”

“anu....hehehe, muka lu imut banget sih Meg....ngegemesin deh”

“ngegemesin kayak gini?” Memeg kembali menujukkan muka imutnya sambil ngisep telunjuk ane.

“anjiiirr...udah Meg...ampun!!...gue gak kuat”

“hahahahahaha.........gak kuat apa?”

“pengen ke kamar mandi anjiir...”

“mau boker lu?”

“bukan bego.....udah ah”

“jangan dong.....lampiasinnya dikamar aja yuk!!”

“tapi gue belum makan”

“hmmm......yaudah, lu makan aja dulu...gue tunggu di kamar yah...hehehehe”

Memeg akhirnya melepaskan tangan ane. ternyata dia ngejilatin jari-jari ane sampe bersih banget. ane sampe takjub melihat hasil kerja Memeg. Dia berjalan menuju kamar sambil melenggak-lenggok kayak ayam yang pengen kimpoi. Ane langsung semangat untuk segera makan. Tanpa cuci tangan, ane langsung menyantap nasi padang jatah ane dengan sangat cepat karena ane udah gak kuat menahan gejolak monster shukaku yang mendadak aktif gara-gara liat aksi seduktif Memeg.

Setelah abis, kertas nasinya langsung ane buang dan ane cuci tangan sampe sangat bersih. Ane berlari menuju kamar. Begitu dibuka, ane liat Memeg lagi menulis di sebuah kertas sambil berbaring telungkup di atas ranjang. Tubuhnya tampak ditutupi selimut karena suhu AC kamar emang disetel sangat dingin biar kita selalu pelukan tiap tidur untuk menghangatkan diri. Tanpa basa-basi ane langsung buka seluruh pakaian ane sampe bugil dan loncat ke atas ranjang. Memeg kaget melihat aksi bar-bar ane.

“kok elu telanjang sih Do?”

“lha kan gue mau lampiasin hal yang tadi”

“lampiasin apa maksudnya?....elu mau bercinta?”

“ho’oh lah...masa mau maen catur?”

“hahahahaha....aduh Dodo sayang...hahaha.....elu bego banget sih”

“hah...emang kenapa?.......ayo cepetan dong, elu juga buka baju!”

“ihhh ogah gue mah....gue lagi gak pengen bercinta Do”

“lha terus kata-kata lu tadi di dapur maksudnya apa?”

“maksud gue elu lampiasin nya kesini nih” dia nunjukin kertas yang udah ditulisnya tadi. Isinya berupa rincian daftar belanja rumah tangga untuk keperluan rumah.

“kita kan belum punya apa-apa Do...nah ini gue bikin rincian barang yang harus dibeli buat isi rumah”

“........terus gue lampiasinnya gimana?”

“ya kan elu pinter ngitung nih....coba itung dong kebutuhan anggaran buat belanja keperluan rumah ini...biar gue siapin duitnya berapa”

“anjiirrrr..........!!! jadi gue disuruh ngitung nih?”

“iya babi jelek sayang.........hehehe”

“terus bercintanya kapan atuh?”

“hmmmm...elu mah ah, pikirannya urusan birahi melulu......itung ini dulu gih! ........urus dulu dong keperluan rumah tangga....terus pake lagi baju lu, gue takut monster shukaku lu kena hypotermia”

“hadeuuuuuhh....padahal gue udah ngarep dikasih jatah sama elu”

“kan kita udah komitmen bakalan ngurangin intensitas bercinta kita kan?....nah sekarang elu mesti komit dong, kan ide itu datang dari elu...gimana sih”

“iye..iye...iye.....gue pake baju lagi nih....dasar babi betina!!...rese lu!!”

“hahahahaha...sama-sama babi jelek”

Ane pake baju lagi dan mulai mengerjakan tugas yang dikasih Memeg. Ane ngerjain tugas itu diatas ranjang dengan ditemani Memeg disebelah ane. Akan tetapi, bukannya membantu ane, Memeg malah mancing nafsu syahwat ane kembali mencuat. Dia melukin ane dari belakang, terus menciumi leher ane, kemudian menjilat kuping ane sampai ane merinding dibuatnya. Dia juga nempelin buah dadanya ke punggung ane. Untung aja ukuran airbag nya Memeg gak sebesar Jasinta yang ukurannya super jumbo, coba kalo sama, pasti ane udah langsung menggila dibuatnya. Malem itu kita habiskan dengan berhitung dan membuat list belanjaan buat kebutuhan rumah tangga. Ane dan Memeg berencana mau belanja perabotan rumah tangga besok.

“eh Meg....di rumah ini ada tikus gede lho Meg”

“ah masa sih Do...?”

“iya Meg.....beneran...tikusnya pinter lho”

“pinter kayak gimana sih?...elu mah ngarang aja”

“iya beneran Meg, tikusnya bisa buka pintu kulkas, terus ngabisin pisang bollen yang gue simpen semalem...tikus itu cuman nyisain satu biji Meg”

“yaelah Do...itu mah gue, bukan tikus”

“oohh jadi tikusnya elu Meg hahahahahahahaha pantes aja doyang banget ama pisang bollen”

“anjiiir...bego...!!!” Memeg mukulin ane bertubi-tubi, ane gak mau kalah Gan/Sis. Ane juga ngelawan dengan gelitikin dia sampe ngakak parah. Kita akhirnya berguling-guling lagi diatas ranjang sampe kembali kita saling pandang dalam jarak yang dekat, kita saling menyelami hati masing-masing melalu pandangan mata yang menembus sampe ke relung hati.

“Do....gue sayang sama elu”

“sama Meg...gue juga sayang elu”

Kita saling bergumam mengungkapkan rasa saling sayang. Malam itu memeang malam yang menyebalkan Gan/Sis, ane gagal dapat jatah tapi ane dapat suatu momen dimana ane sama Memeg semakin dekat dan mungkin udah kaya sepasang suami istri.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 18 lainnya memberi reputasi
profile picture
Aquaamijon
newbie
" Ketika subuh, Memeg membangunkan dengan ngejilatin kuping ane."

Gimana rasanya tuh?

Gagal fokus,,,,mijon mijon


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di