KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
actandprove dan 41 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGIAN 31
BADAI MULAI TIBA
part 2



Siangnya ane mutusin buat ceritain hal ini sama Bunga. Kenapa sama dia? Karena dia adalah orang yang paling bisa ngertiin ane, terus dia itu pelayan curhat yang baik dan berpengalaman dalam hal-hal beginian.

“halo mas apa kabar?”

“aku lagi gak baik Bung”

“oalah kenapa toh mas gak baik? Mas lagi sakit?”

“kamu dimana Bung?...aku pengen ngomong?”

“aku lagi di cafe nih mas...kamu mau ngomong apa”

“hmmm nanti aja deh ngobrolnya di cafe....penting banget soalnya”

“duh aku jadi penasaran nih mas...oke aku tunggu disini”

Ane langsung cabut dari rumah Memeg siang itu dan pergi menuju cafe tempat Bunga bekerja. Pas masuk, ternyata Bunga lagi sibuk bikin kopi buat pelanggan, ane pun duduk di pojokan buat nungguin dia selesai ngebikin kopi.

Begitu beres, dia nyamperin ane dan langsung cipika cipiki sama ane. Dia menyuguhkan segelas cokelat panas buat ane.

“ini mas cokelat panas buatanku..spesial buat papah nih hahaha” bunga berusaha membuat suasana mencair dengan bercanda, tapi waktu itu ane lagi gak mood buat bercanda bahkan tersenyum sekalipun. Bunga pun langsung heran melihat perangai ane yang berbeda.

“mas kenapa sih...kusut banget mukanya?”

“Memeg Bung...semua ini gara gara dia?”

“emang pacarmu kenapa mas?”

“dia melakukan hal yang sama kaya temenmu yang pramugari itu....DIA MELACUR!!” ane ngegas ke arah Bunga, sontak semua pengunjung cafe langsung nengok ke arah ane. Bunga pun kaget, dia langsung menenangkan ane dan meminta maaf kepada seluruh pengunjung cafe yang merasa terganggu sama teriakan ane.

Bunga akhirnya mengajak ane untuk pergi ke ruang belakang dapur cafe itu. Disana keadaan nya cukup sepi dan cocok untuk mengutarakan kemarahan ane.

“jadi Memeg ngelakuin hal itu mas?”

“iya Bung..baru tadi subuh aku taunya gara gara aku ngebuka isi SMS nya dia”

“terus apa yang kamu lakuin sehabis itu?..apa mas ngelabrak dia?”

“enggak Bung...aku malah pura pura tidur...aku bener bener marah banget tapi aku juga gak tega ngelabrak dia?”

“aku ngerti perasaan kamu mas....tapi kamu mesti minta penjelasan dia dong kenapa bisa melacur kayak gitu”

“yang aku heran tuh kenapa dia bisa gitu Bung....dia itu kurang apa sih? Duit...dia anak orang kaya Bung...bapaknya aja punya toko matrial besar dan gudangnya ada 6....terus kalo cinta, kasih sayang, perhatian dan kepedulian?.......aku udah ngasih semuanya buat dia Bung”

“ya makanya mas mesti minta penjelasan dia...mas harus tegas dalam hal kaya gini.”

“aku mesti gimana atuh Bung?”

“hmmmm...susah sih mas kalo harus kecewa disaat sayang sayangnya....semua terserah kamu aja mas...mending mas minta penjelasan dia dulu...baru setelah itu kamu putusin dia mas?”

“apaaaaahh!!!...putus?”

“iya mas...karna hubungan yang didasari kebohongan gak akan maslahat.....kedepannya akan selalu banyak masalah....sekarang aja dia udah ngebohongin kamu kayak gitu...gimana nanti kalo mas nikah sama dia?”

Bener juga nih saran Bunga, hubungan ane sama Memeg emang penuh sama kebohongan. Memeg ternyata selama ini menyimpan semua rahasia itu dari ane. Bunga meluk erat ane waktu itu, aliran kasih sayang nya serasa ngalir kedalam tubuh ane yang lagi sedih. Tak lupa ane juga menanyakan kabar anaknya Bunga yang merupakan hasil hubungan sama ane. Alhamdulillah anak itu tumbuh dengan sehat, dia baru berumur 3 bulan. Setiap hari dia diasuh sama neneknya dari Klaten. Bunga kerja di cafe cuman part time aja karena mesti menyusui anaknya.

Setelah mengunjungi Bunga dan dapet saran untuk mutusin Memeg, ane menjadi semakin sedih dan bimbang. Akhirnya ane memutuskan untuk pulang ke Bandung. Akan tetapi selama dalam perjalanan ane mulai ngerasa efek dari kesedihan dan kemarahan ane waktu itu. Kepala ane sakit banget, terus badan mendadak menggihil. Ane berusaha tetap menyetir dalam keadaan itu dengan pelan sampe ane nyampe ke Garut city.

Begitu tiba, emak ane sangat cemas sama kondisi kesehatan ane yang semakin drop, pas malem harinya, ane akhirnya masuk rumah sakit. Waktu itu dokter melakukan berbagai test ke ane mulai dari tes darah dan tes urine. Tubuh ane lemes banget dan ngeggeeakin kaki pun rasanya sulit banget. Emak sama adek ane sampe nangis liat keadaan ane yang mendadak sakit parah. Bahkan bapak ane udah bacain ane surat Yassin. Hari itu emang hari yang sangat berat yang pernah ane rasain, rasanya tuh ane mau mati dan gak semangat untuk melanjutkan hidup.

Keesokan harinya ane udah ada di ruang perawatan dengan infus yang menusuk tangan kanan ane. ane dikasih berbagai macam obat. Disana ada emak ane lagi baca hasil check up dokter kemaren.

“mah...mah...”

“euleuh...kamu udah bangun a?”

“iya mah....pusing pisan mah kepala...terus kaki berasa lemes”

“duh...si aa teh kenapa atuh bisa sampe begini?...kamu kerja terlalu keras?”

“hmmm...iya mah...”

“apa si Wagino (Si Bos) maksa kamu kerja lembur terus di kantor?”

“enggak terlalu sih mah....tapi aku lagi gak fit aja kemaren kemaren....kurang olahraga”

“mamah baru baca hasil check up kamu ternyata hasilnya buruk banget”

“apaaaaahh!!...buruk gimana mah?”

“kadar gula kamu tinggi, terus tekanan darah juga tinggi sekitae 180/100, kolesterol sama trigliserida kamu juga tinggi, trombosit menurun, dan hemoglobin kamu juga turun lho”

“aduh aku gak ngerti mah...aku sebenernya sakit apa?”

“hmmmm...banyak a...mulai sekarang kamu harus lebih menghargai hidup karena kemaren kamu itu hampir mati a.....aa semalem pingsan” emak ane nangis lagi dan ane semakin takut dengernya.

“aku sakit apa wae mah?”

“kamu sakit Diabetes, terus hypertensi...kolesterol tinggi dan gejala serangan jantung a...kalo mamah sampe telta bawa kamu ke rumah sakit...kamu udah mati sekarang a”

“apaaaaahhh!!...jadi aku hampir mati mah”

“iya a...makanya a..kamu harus hati hati sekarang mah...kamu mulai sekarang harus berhenti ngerokok, terus kamu juga gak boleh makan yang manis manis, kamu juga mesti ngurangin makanan karbohidrat....oh iya makanan asin juga harus dikurangin dan banyakin makan buah dan sayur”

Ane semakin lemes denger penjelasan emak tentang penyakit yang bersarang ditubuh ane yang jumlahnya bejibun. Duh Memeg, gara gara elu gue sampe hampir mati gini, kata kata itu terus terlintas di benak ane. Entah apa yang sedang dia lakukan disana, di Pekanbaru yang katanya tempat janjian sama pilot laknat itu. Ane langsung ngebayangin Memeg lagi ngeblowjob barang pilot itu dengan penuh nafsu dan gairah.

Tiga hari kemudian ane dibolehin pulang sama dokter karena kondisi kesehatan ane mulai stabil. Akan tetapi ane mesti tetep bedrest total di rumah setidaknya selama seminggu. Dokter juga ngasih surat sakit selama 10 hari untuk kebutuhan kantor ane. Bapak ane memberitahu pihak kantor kalo ane lagi sakit dan gak bisa kerja.

Selama di rumah, ane cuman berbaring di kamar dan gak boleh banyak gerak. Bahkan untuk pipis pun ane mesti pipis di pispot, tapi kalo buang air besar mah ane nolak untuk ee di pispot, ane milih jalan kaki ke WC.

Ane membuka hape dan ternyata banyak banget notif chat dan misscall dari Memeg. Ane sengaja gak membaca dan menelepon balik karena hati ane masih sakit sama dia. Ane memilih untuk menghindar dari dia dan perlahan menghilang dari kehidupannya. Ane udah pasrah sama keadaan percintaan dengan Memeg. Ane udah ngasih segalanya buat dia tapi ternyata dia lebih memilih jalan kegelapan untuk menaikan karier di dunia penerbangan.

Di kantor ternyata rumor ane jatuh sakit sangat menggemparkan, ada yang bilang ane kena serangan jantung lah, ada yang bilang ane kena stroke lah bahkan banyak yang bilang ane meninggal dunia. Anjiirr!! Sampe segitunya dunia pergosipan di kantor ane, maka dari itu dua hari setelah ane keluar dari rumah sakit, serombongan orang dari kantor datang ke rumah ane. Mereka rela pergi jauh jauh dari Bandung untuk sekerdar nengokin ane yang lagi sakit. Jumlah rombongan itu ada 7 orang, cewek 4 dan cowok 3. Mereka adalah Si Bos, Rofik, Aceng, Jasinta, Rahma, Zaskia dan bu Yati.

Mereka disambut oleh emak dan adek ane yang kebetulan lagi di rumah. Bapak waktu itu lagi gak ada di rumah karena dia harus dinas lapangan ke Medan. Untuk itu, maka Si Bos bener bener punya kesempatan untuk caper lagi sama sang mantan terindahnya yaitu emak ane.

Mereka duduk mengelilingi ane yang berbaring di atas ranjang, semua orang tampak sangat kasihan liat ane dan Jasinta terlihat berkaca kaca. Akan tetapi dia sangat jaim banget dan gak banyak bicara. Yang ada malah Si Bos yang nyerocos terus ngebanggain kinerja ane di kantor di depan emak ane. keliatan banget lah Gan/Sis kelakuan Si Bos yang pengen banget diperhatiin sama emak. Ane kadang suka kasihan sama dia yang memilih untuk menjomblo gara gara emak ane ditikung sama bapak ane dulu. Tega banget yah bapak ane Gan/Sis, dia udah merebut emak ane dari pangkuan Si Bos dulu. Tapi disisi lain ane juga bersyukur bapak negerebut emak dari Si Bos, soalanya seandainya itu gak dilakuin, maka ane gak akan pernah lahir ke dunia ini.

Mereka berkunjung di rumah ane cukup lama, sekitar satu jam, emak ane mulai mengusir mereka untuk pindah ke ruang tamu depan karena kata emak, ane mau beristirahat. Huh! Emak emang hebat Gan/Sis, waktu itu ane emang lagi males ketemu sama orang orang apalagi sama Jasinta. Ane selalu pengen sendiri dan kembali merenung menyikapi rahasia gila Memeg naya melacurkan dirinya.

Ane akhirnya bisa menikmati waktu sendirian dan sunyi di kamar .Tak lama berselang, tiba tiba pintu kamar ane terbuka dan masuklah Jasinta kedalam kamar. ane gak ngerti, bagaimana dia bisa menyelinap masuk ke kamar tanpa diketahui oleh yang lainnya di dalam rumah. Dia kemudian menghampiri ane dengan matanya yang berkaca kaca seakan mau nangis. Jasinta langsung melukin ane yang tengah terbaring diatas kasur sambil menangis.

“alhamdulillah...kamu gak kenapa kenapa Do...aku khawatir banget sama kamu selama ini, soalnya ada yang bilang kalo kamu itu kena serangan jantung dan meninggal”

“iya Sin alhamdulillah...aku emang kena serangan jantung, tapi baru gejalanya aja....dan aku gak mati kok Sin”

“kamu tuh kenapa sih Do bisa ujug-ujug bisa sakit parah begini?”

“yah aku juga gak tau Sin...mungkin udah waktunya aku sakit kali”

“apa Memeg tau keadaan kamu sekarang?”

“dia gak tau Sin...dan gak boleh tau lah...aku gak mau dia kegenggu kerjanya gara gara aku”

“lho kok kamu kayak gitu sih sama Memeg.....dia berhak tau dong”

“udah lah Sin...jangan bahas bahas dia lah..males aku”

“hmmmmmm....kamu lagi ada masalah sama dia yah?”

“ahh...biasa lah Sin namanya orang pacaran, pasti suka ada masalah...tapi eh...iya aku belum ngeberesin laporan kegiatan bulan kemaren Sin”

“sssstttttt!!...udah Do kamu gak usah mikirin pekerjaan...yang penting sekarang kamu mesti sembuh dulu!”

“iya Sin makasih udah perhatian sama aku”

Tiba tiba Jasinta nyosor dan nyium bibir ane. Akhirnya kita pun berciuman didalam kamar, lidahnya tampak bergoyang goyang dengan lidah ane dan hisapannya nya pun tampak sangat kecang. Ane sangat kaget dan takut akan kejadian itu. Sontak, ane langsung menjauhkan kepala Jasinta dari kepala ane.

“kamu ngapain sih pake ciuman disini segala?” ane ngegas.

“aku Cuma mau ngasih kamu semangat Do...kok kamu malah marah”

“aku Cuma taku ketauan sama mamah aku Sin...masa kita ciuman disini..gimana kalo ada yang masuk ke kamar “

“tenang aja Do...kamar udah kukunci kok..jadi gak akan ada yang masuk...hehehe”

“terus gimana kamu bisa masuk kesini?..bukannya kamu sama yang lain lagi ada ruang tamu?”

“aku pura pura ikut ke kamar mandi Do...jadi aku bisa masuk kesini..heheh”

Jasinta kembali nyosor bibir ane lagi. Dia juga menggerakkan tangan ane supaya memeluk bahunya. Perlahan Jasinta naik keatas tubuh ane sambil terus bercumbu. Detak jantung ane semakin berdebar kencang dan kayaknya tensi darah ane kembali naek Gan/Sis akibat aksi cumbuan ini. Jasinta kemudian melepas cumbuannya dan duduk diatas perut ane.

“Do....aku mau ngasih obat sama kamu yah...biar cepet sembuh”

“obat apa Sin?”

“liat aja sendiri!...kamu jangan bergerak yah!”

Dia kemudian merayap ke bagian bawah ane. Tepatnya dibagian selangkangan, perlahan dia tiba tiba membuka celana ane sampe sang monster shukaku piaraan ane yang juga ikut lemas dan berbaring terlihat. Tanpa banyak basa basi, Jasinta langsung melakukan aksi pengobatan versi dirinya yaitu dengan nge blow job sang shukaku.

“aduh....aahhh...aaahhh....Sin..aahh...jangan...aahhh...aww....adaww....aahh....jangan Sin!!!”

“jangan apa Do?”

“jangan berhenti maksudku Sin....terusin...ahhh....ahhh...ahhh”

Jasinta dengan semangat terus melakukan aksi seductive itu terhadap ane. waktu itu ane cuman bisa mendesah pelan karena ane taku ketauan sama emak terus tubuh ane juga lemes banget. jantung ane semakin berdebar kencang dan tensi darah pun kayaknya semakin memuncak. Sampe sampe ane berpikir waktu kalo aku bakal mati karena terlalu nikmat mendapat blow job dari Jasinta. Lama lama hisapan Jasinta semakin kencang dan shukaku pun semakin menggeram dan bersiap mengeluarkan chakranya yang besar.

“Sin....Sin..ahhh....ahh...ahh...ahh...Sin!”

“iya Do..........apa?”
“aku mau keluar nih......”

“keluarin aja Do...dimulutku!”

“ah jangan ah....jijik loh Sin...bau rebusan buncis”

“gak apa apa Do....aku lagi pengen makan punya kamu kok...ayo keluarin Do...gak usah malu”

“aaaaaarrrggghhhhhhh!!!!!!!!...................aku keluaarrrrrrrr!!!!”

Shukaku mengeluarkan chakranya cukup banyak dan sampe memenuhi mulut Jasinta. Dia pun kemudian menelannya dan menjilati kembali monster shukaku yang agak agak belepotan terkena chakra. Ane ngerasa jijik banget ketika melihat Jasinta meminum chakra itu.

“aaahhhhhh......punya kamu enak banget Do....aku udah lama banget lho gak minum yang ginian?”

“emang kamu pernah minum itu sebelumnya?”

“pernah lah Do..dulu pacarku selalu ngeluarinnya dimulutku..hehehehe”

“emang khasiatnya apa sih minum yang gituan...apa kamu gak jijik?”

“khasiatnya ngebesarin ini nih.......!!!” kata Jasinta yang tiba tiba membuka kancing kemejanya dan dia merogoh dadannya lalu mengeluarkan airbagnya yang berukuran besar dan sangat menggoda.

“aniirrrrrr....tutup lagi ah cepet!!!...aku takut kena stroke kalo kamu gitu terus!!”

“hahahaa..yaelah Do....bukannya kamu seneng maenin ini?”

“ya kalo aku lagi sehat...sekarang aku lagi sakit Sin”

“hmmmm...yaudah kalo gitu kemu cepet sembuh yah, biar kamu maenin ini lagi hehehe...GWS yah aa Dodo” Jasinta kembali nyosor bibir ane dan berciuman. Setelah itu dia pergi keluar kamar untuk pulang kembali ke Bandung dengan rombongan yang lain.

Begitu Jasinta keluar, ane langsung terperanjat dari kasur dan pergi ke kamar mandi untuk berkumur dan gosok gigi. Jijik banget rasanya ketika sisa sisa chakra shukaku yang tertinggal di mulut Jasinta masuk ke mulut ane ketika berciuman tadi. Abis itu ane juga ngechek tekanan darah ane pake alat tensi yang kebetulan ane punya, dan tenyata tekanan darah ane naek kembali. Ane pun langsung minum obat penurun tensi dan obat penenang.

Gile bener dah Jasinta yang melakukan hal hal kayak gitu pas ane lagi sakit fisik maupun bathin. Bayangan Memeg terus menerus hadir dalam pikiran ane ketika tidur, sia tampak senyam dan menarik tangan masuk kedalam suatu ruangan gelap. Akan tetapi , ane melepaskan pegangann tangannya dan kemudian ane bunuh diri. Mimpi itu selalu hadir ketika ane tidur selama berbaring di kamar.

..............................................................
profile-picture
profile-picture
profile-picture
actandprove dan 21 lainnya memberi reputasi
profile picture
HERO57lgnd
newbie
Lanjut teroosss
profile picture
hkm777
newbie
Aw... Aw... Aw... Ga nyangka memeg bs bermain gila, awas aja ne memeg kl ketemu di pesawat... Woles Ndo sikat neng Jasinta aja... Toh si neng uda terbukti sedotannya teknologi jerman. Xixixiixixiixi... emoticon-Smilie
profile picture
Dauh.Tukad
kaskuser
kyk pompa aer hehehehhe
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di