CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 44 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGIAN 22
BERKUNJUNG KE RUMAH MEMEG
part 1


Tahun 2013 akhirnya tiba, ane waktu itu melewati malam tahun baru dengan penuh kegalauan dan kekesalan. Pertama, ane dikentangin parah sama Memeg dan yang kedua, ane dijutekin dan dimusuhin sama Jasinta gara-gara ane ngeluarin chakra shukaku didalem yang kemungkinan besar berkembang menjadi embrio. Akhirnya ane menghabiskan malam tahun baru dengan nongkrong bareng temen-temen ane di depan Gedung Sate sambil ngeliatin orang-orang yang lagi nyalain kembang api.

Di tahun ini, ane mengalami banyak kejadian-kejadian yang gak pernah bisa ane lupain sampe ane mati, mulai dari ane ikutan tes CPNS yang susahnya minta ampun dan Alhamdulilah keterima, ujian keberlangsungan hubungan ane sama Memeg dan Jasinta yang semakin menjajah ane kedepannya.

Udah hampir sebulan ini, ane sering mimpi aneh tentang Jasinta dan Memeg. Ane mimpiin mereka hamil gara-gara ane, untuk Memeg ane cuman mimpiin satu kali tapi untuk Jasinta ane mimpiin dia sampe lima kali. Ane nanya nih ke mas Google tentang arti mimpi, dan ternyata kalo ane mimpiin orang hamil maka orang itu beneran hamil. Ane mendadak shock, kaget , tercengang, terheran heran dan hampir kena stroke. Gimana gak gitu Gan/Sis, ane kemungkinan ngehamilin dua cewek sekaligus dalam waktu berdekatan. Pasalnya sebelum pergi ke Bali, ane bermain kuda kudaaan sama Memeg nonstop selama 3 hari dan di Bali ane dijebak sama Jasinta sampe ane maen kucing kucingan dipinggir pantai.

Kekhawatiran ane semakin menguat ketika suatu hari, ane abis pulang dari bagian umum kantor. Dijalan ane ketemu sama Nanang. Dia seorang OB yang biasa disuruh-suruh buat beli barang ke Alfamart. Ane nyapa dia sambil nyamperin, terus ane jalan bareng dia menuju kantor karena bagian umum berada jauh dari gedung kantor tempat ane kerja.

“hey bro...abis darimana lu?”

“eh Dodo....kirain siapa...gue abis belanja di Alfamart”

Ane kemudian ngeliat isi belanjaan dia. Ane suka kepoin dia kalo dia belanja dan ane sering nanyain siapa aja yang nitip buat belanja. Waktu itu ane liat ada susu Prenagen sebanyak 3 dus.

“wah..wah...lu beli Prenagen...buat siap bro?”

“oh ini .....ini pesenan dari bu Jasinta”

“Apaahhhh!! Buat Jasinta?.....kan dia belum nikah?”

“iya bro......hmmm..jangan-jangan dia hamil diluar nikah atau....jangan-jangan sama elu nih di Bali dikerjain...hahahahaha”

“anyeeenk!...elu jangan sembarangan nuduh orang....gue gak ngapa ngapain sama dia...gue selalu sama si Bos terus”

“ah...elu jangan ngeles wae....gue tau apa yang sering elu lakuin sama dia”

“gue kasih tau Nang...elu jangan nuduh gitu sembarangan yah....!!!!” ane mulai ngegas sama dia waktu itu.

“whoa..sabar bro...!! jangan ngambek gitu atuh”

“abisnya elu nuduh gue mulu....emang alu punya bukti?.....deket juga kagak gue sama Jasinta”

“hahaha...elu mah gak pandai ngebohong Do....gue sering liat lu pergi bareng sama Jasinta tiap pulang ngantor....elu nungguin dia kan di warung deket perempatan?....atau sebaliknya...dia yang nungguin elu disana? abis itu elu berdua pergi bareng bareng pake motor.... bener kan?”

“...................................” ane speechless.

“elu diam....berarti benerkan? hahahahaha”

“sejauh mana elu tau hubungan gue sama Jasinta?... “

“jauh banget bro...gue juga pernah liat elu jalan sama bu Jasinta di CFD dua kali”

“apa elu udah bilang-bilang ke orang gak?”

“eehh...belum sih.....tapi lu tau kan?......jangkrik bos...hehehehehe”

Nanang mulai maen kode kodean sama ane dengan niruin Kasino yang bilang ‘Jangkrik Bos’ di film chips ketika tau rahasia perselingkuhan bos nya. Ane terpaksa buka dompet sambil geleng geleng kepala. Ane ngasih seratus ribu waktu itu.

“hadeeeuuuhh!................segini cukup?”

“lumayan..........makasih yah brooo”

“iye..............lu jangan buka mulut!”

“siap bro.....asal lancar aja itunya ke gue...hehehe...eh ngomong-ngomong elu mah orangnya licik yah”

“hah licik gimana?”

“lu di depan orang diem diem aja..kaya yang gak tertarik sama Jasinta...tapi di belakang..lu maen gila sama dia”

“widih...jangan asal nuduh lu...bukan gue yang deketin Jasinta...tapi dia sendiri yang deketin gue ....mana pake maksa gue jalan jalan sama dia”

“waahh...berarti lu beruntung banget atuh bisa diajak jalan sama dia....hampir semua cowok di kantor pernah ngajakin dia jalan, tapi selalu ditolak”

“beruntung darimana bro...gue selalu jadi dilema kalo lagi sama dia...padahal gue udah punya pacar bro...hmmmm..jadi kaya yang dipaksa selingkuh gitu”

“hahahaha.........sabar bro...ini ujian buat elu....ujian yang enak kalo menurut gue mah”

Abis ane balik ke ruang kerja, ane langsung drop dan lemes. Setelah liat belanjaan Jasinta yang ada susu Prenangen nya, ane makin yakin kalo Jasinta bener bener hamil. Impian ane nikah sama Memeg pun terancam gagal, soalnya ane mesti nikahin Jasinta buat pertanggungjawaban. Ane makin tambah drop lagi kalo seandainya Memeg dan Jasinta sama sama hamil. Akhirnya ane memutuskan untuk mengecek kehamilan Memeg dan Jasinta. Pas pulang kerja, ane pergi ke apotek buat beli test pack.

Ane nunggu waktu ketemuan sama Memeg yang dapet jatah libur cukup lama di pertengahan Januari. Waktu itu Memeg neleponin ane, dia ngasih tau kalo dirinya dapet libur panjang selama 6 hari dan dia pengen maen ke Bandung. Tapi sebelum kesana dia pengen dijemput sama ane ke Jakarta dan nganter dia pulang dulu ke rumahnya di Bogor.

“Do....gue mau liburan di tempat elu nih...boleh?”

“boleh banget atuh Meg....kapan lu libur panjangnya?”

“dari sabtu minggu ini Do...lumayan lah gue dapet jatah seminggu”

“asik dong kalo gitu.....elu langsung aja ke Bandung...ada yang pengen gue omongin sama elu”

“ya enggak lah...elu jemput dong ke Jakarta....kaya biasa, kita nginep dulu semalem di deket Bandara heheh”

“aduh kapan euy?”

“Jumat Do...gue terakhir landing Jumat sekitar jam 8 malem.....eh....elu mau ngomongn apa sih?”

“eeehh...anu Meg..gue mimpiin elu hamil......gue pengen ngetes kehamilan elu”

Tiba tiba ane denger Memeg ngakak parah denger ane pengen ngetes dia.

“lu kenapa Meg?”

“hahaha...enggak Do...emang lu yakin bisa hamilin gue?.....kan punya lu encer”

“ya siapa tau elu hamil Meg......soalnya terakhir hubungan, gue ngeluarinnya didalem”

“ah itu udah lama dong Do.....kita kan hubungan akhir November ....terus sekarang kan udah pertengahan Januari”

“elu terakhir mens kapan Meg?”

“hmmmm.....kalo gak salah sehari sebelum ketemuan sama elu....oh iya sebelum elu pergi ke Bali”

“waduh berarti pas gue ngeluarin didalem....elu lagi masa subur Meg...soalnya kalo baru beres mens suka subur gitu..berarti elu udah hamil Meg..elu udah telat mens kan?”

“ihhh enggak lah Do....gue gak ngerasain apa-apa tuh...kalo telat mah, gue emang sering telat”

“ah..pokoknya gue mau periksa elu....nanti pas ketemuan”

“gausah Do....ngapain sih?”

“pokoknya harus...............biar gue bisa tidur nyenyak”

“huhhh!!......terserah lu aja deh ah”

Memeg kemudian menutup teleponnya dengan nada kesal. Ane semakin yakin kalo Memeg hamil, soalnya dia udah telat mens. Untuk sementara fokus ane ke Memeg terlebih dahulu sebelum nanti menanyai Jasinta yang masih super duper jutek ke ane.

selama seminggu, ane gak bisa tidur akibat memikirkan Memeg sama Jasinta. Ane Cuma bisa berharap kalo mereka berdua gak hamil atau paling tidak cuma satu dari mereka berdua yang hamil bukan dua duanya.

Jumat siang ane pergi ke Jakarta pake kereta ekonomi, soalnya duit ane makin hari makin menipis. Begitu sampe di Jakarta, ane langsung pergi ke Hotel yang biasa ane booking kalo ketemuan sama Memeg. Saking seringnya ane booking disana, sampe sampe ane kenal sama respsionisnya dan akhirnya ane dapet diskon. Lumayan lah Gan/Sis buat menghemat pengeluaran.

Sekitar jam 9 malem, ane denger pintu diketuk, pas dibuka ternyata Memeg telah tiba dengan masih pake baju pramugarinya sambil geret koper. Tak butuh basa basi, ane langsung menyuruh Memeg melakukan test kehamilan.

“Meg...nih gue udah beli test pack....gue cek sekarang yah!”

“huhhhh!!...capek Do...gue baru aja nyampe”

“ihhh harus atuh Meg............gampang check nya lho meg....lu tinggal pipis...terus batang test packnya tinggal gue celupin ke air kencing lu”

“tapi gue males ke kamar mandi.....gendong dong!”

Gila nih pacar absurd ane, malah minta gendong. Kayanya dia sengaja pengen ngerjain ane waktu itu. Memeg emang manja banget kelakuannya Gan/Sis, mungkin dia ini adalah cewek termanja dan terngeselin yang pernah ane kenal di dunia ini, tapi anehnya kenapa ane bisa-bisanya jatuh cinta sama cewek model gini ya? Akhirnya ane ngalah, ane ngegendong Memeg sampe masuk kamar mandi.

“sekarang buka rok lu terus pipis ke cawan ini!”

“bukain sama elu rok nya Do....males gue”

“aduh elu mah dasar males.....!!”

“yaudah gue gak mau pipis kalo gitu”

“iye iye deh....gue bukain rok lu sekarang”

Ane kemudian jongkok dihadapan Memeg sambil membuka resleting roknya di belajkang. Begitu ane buka roknya, tampaklah celana dalam Memeg yang berwarna merah yang baunya sangat menyengat kaya beu terasi yang udah busuk. Ane mendadak mual dan hampir aja muntah.

“njiirrr! Meg.....CD lu bau terasi banget...elu udah dua hari yah gak ganti CD?”

“ihhh!!..sembarangan aje lu nyebut dua hari....gue udah lima hari gak ganti CD hahahaha”

“anyeeeeeenk!...jorok banget sih lu...baunya minta ampun Meg”

“yah abisnya CD gue udah abis...kotor semua...terus gue gak sempet ke laundry...beli baru pun gue gak sempet saking sibuknya jadwal terbang gue...jadi yaudah...pake CD yang ini terus”

“hadeuuuhh.....besok kita ke Mall yah..gue mau beliin lu CD baru”

“horeeee........makasih sayang”

Abis itu ane langsung membuka CD nya dan melemparnya ke tempat sampah. Memeg langsung marah ke ane karena membuang CD itu.

“kenapa lu buang CD nya....!!!...ambil lagi cepet!!”

“kenapa sih ngebet banget sama CD bau terasi itu”

“Itu CD mahal Do...belinya dari Singapore”

“anjirrr..okeh gue bawa lagi”

Ane terpaksa mungut CD bau terasi itu lagi dari tempat sampah dan menyimpannya diatas koper Memeg. Abis itu ane balik lagi ke kamar mandi. Waktu itu Memeg udah bersiap mau kencing, ane dengan sigap langsung menyimpan cawan tepat di jalur aliran air seninya. Setelah itu, ane simpen cawan itu diatas wastafel dan langsung mencelupkan batang test pack. Kita nunggu sampe 5 menit sampe akhirnya tidak ada dua garis biru muncul. Memeg ternyata gak hamil karena hasilnya negatif.

“yeaaaayyy gua gak hamil......hahahaha”

“iya Meg.....hmmmmm”

Ane kecewa waktu itu pas tau Memeg gak hamil. Ane ngarep banget dia hamil karena kalo gitu ane hampir pasti dikasih izin dari Emak buat nikahin dia sebagai bentuk pertanggungjawaban tanpa harus melihat perbedaan keyakinan.

“lho kok elu kaya yang gak bahagia gitu Do”

“enggak Meg......”

“hayo lo jangan boong........elu paling gak pinter boong”

“okeh...gue pengen elu hamil sebenernya Meg?”

“Apaaahhhh.......emang kenapa Do?”

“yah biar gue dapet restu dari Emak gue buat nikahin elu...jadi kalo lu hamil mah kan dia bakalan terpaksa ngerestuin gue nikah sama elu”

“emang Emak lu tau kalo gue pacar lu?...kan dulu pas ke rumah emak lu..gue disebutnya temen lu bukan pacar”

“ya belum sih Meg...tapi gue mah yakin Meg, dia gak akan setuju kalo gue nikah sama elu, karena kita beda agama............”

“hmmmm...susah yah Do jadi elu.......yaudah kita jalanin aja dulu hubungan kita ini, siapa tahu nanti Emak lu ngasih restunya...lagian gue sekarang belum mau nikah sama elu Do...gue lagi seneng senengnya kerja.....tapi gue yakin Do...kita bakalan nikah”

“aamiin.....semoga keyakinan lu bener-bener terjadi heheh”

“Cium dulu dong sayang..!”

Memeg udah manyun manyun aja pengen dicium sama ane. Kita berciuman di toilet kaya dua ekor babi yang lagi kebelet kimpoi. Abis itu ane langsung keluar dari kamar mandi, tapi tiba tiba Memeg nahan tangan ane.

“lu mau kemana?”

“gue ngantuk Meg...mau bobok”

“jangan tinggalin gue dong...lu musti tanggung jawab!”

“tanggung jawab apa Meg?...kan gue gak jadi ngehamilin elu”

“bukan itu begooo!!....tapi ini nih” dia nunjuk bagian bawah tubuhnya yang gak pake celana dan masih duduk diatas closet.”lu mau apa sih?” ane mulai kesel sama dia.

“cebokin lah Do.....masa elu lupa...kan elu sendiri yang maksa gue buang air”

“sama elu sendiri aja ah....gue takut lu sange”

“yaelah Dodo!!....gue gak bakalan sange.....cepetan ah...dngin nih pantat gue”

Akhirnya dengan sangat terpaksa ane nyebokin dia, dan ternyata dia kemabli mengeluarkan desahan desahan yang menggoda ketika ane cebokin. Abis itu dia pengen digendong untuk kembali ke kasur. Ane ngeggendong dia dari kamar mandi sampe kasur, kemudian ane bantingin dia. Memeg kemudian tetep berbaring, bahkan dia kemudian membuka kakinya sampe semua barangnya kelihatan jelas di depan mata ane. kayaknya dia waktu itu menggoda ane buat bercinta. Dia bener bener sange pas ane cebokin. Akan tetapi sayang semilyar sayang, entah kenapa ane waktu itu bener bener gak nafsu sama dia. Bawaannya waktu itu ane lemes dan gak bergairah. Padahal ane kalo deket-deket Memeg bawaan suka langsung ke ranjang, tapi kali ini ane enggak mau begituan, mungkin semua ini gara gara pikiran ane yang tertuju kepada Jasinta yang diprediksi 90 persen hamil.

“ayo Do....kok malah diem?...gue udah ngangkang nih....ayo tusuk gue...puasin gue!” kata Memeg dengan nada menantang sambil menggoda.

“hmmm....gue lagi males Meg.....gue lagi pusing”

“pusing kenapa lu?...............ada cewek lain yah?”

Sialan! Memeg waktu itu mulai curiga sama ekspresi salah tingkah ane. Mendadak, ane langsung mencari 1001 jawaban ngeles dari pertanyaannya.

“gak ada Meg.....gue pusing karena gue gak bisa hamilin elu”

“yaudah...coba lagi yuk...!!...sekarang elu bercinta lagi ama gue..tarus keluarin deh tuh didalem”

“enggak ah Meg...kan elu belum mau nikah...kalo elu hamil, elu musti resign jadi pramugari”

“hmmmm....yaudah elu maunya apa dong?”

Ane cuman diem waktu itu, ane gak tau mesti jawab apa apalagi. Memeg kaya yang lagi berusaha membaca pikiran ane, tapi dia gak mungkin bisa kecuali dia punya kekuatan telekinesis kaya Prof. Xavier. Akhirya dia ngajak ane tidur, tapi sebelum itu dia pengen dibajuin lagi sama ane. die pengen ane ngabajuin dia kaya ane ngabajuin bayi. Kayaknya waktu itu ane bener- bener udah jadi BUCIN nya Memeg dan kayaknya sebentar lagi ane bakal jadi BUCIN dan BUSEK nya Jasinta.

“Meg..gue udah ubek ubek koper lu, tapi gak ada celana dalam yang bersih...semuanya udah bau terasi....gimana atuh?”

“yaudah gue pake sempak punya lu aja Do...ada kan?”

“serius lu mau pake sempak gue?......gede banget lho”

“Gak apa apa Do......dari pada gue ga pake celana gimana?”

“yaudah deh terserah lu......jadi bakalan bau terasi nih sempak gue hahaha”

“ihhh!!...jangan bilang gitu ah.....malu gue!!”

Ane ngeganti seluruh pakaian Memeg, mulai dari atasan seragam pramugarinya yang kusut kemudian menggantinya sama kaos oblong yang biasa dia pake buat tidur. Abis itu baru ane makein dia sempak punya ane sebagai celana buat tidur. Pas diliat, penampakan Memeg beneran kaya bayi Gan/Sis, ane sampe ngakak guling guling liatnya. Dia kaya yang pake pampers gitu karena sempak ane yang ukurannya gede keliatan longgar banget.

@edingo
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yudhiestirafws dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di