CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i1indramana dan 42 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGIAN 30
BALIK BANDUNG
part 1

Gak kerasa, ane udah menetap di Jakarta selama 3 bulan. Rasa bahagia menaungi hati ane karena bisa hidup bersama Memeg di Jakarta. Selain itu ane juga mengalami hal yang sangat mengejutkan yang datang dari Bunga. Akan tetapi pas masuk bulan Juli ane mendapat berita buruk dari kantor. SK penempatan ane akhirnya keluar dan isinya adalah bahwa ane akan ditempatkan kembali di kantor tempat ane kerja sebelumnya. Jadi secara teknis ane balik lagi ke Bandung dan sekantor sama cewek tersadis di dunia yaitu Jasinta.

Sebelumnya ane udah ngarep bisa ditempatin di kantor pusat Jakarta dan ane juga udah melakukan ritual perpisahan sama Jasinta di Pangandaran. Akan tetapi semua harapan ane pun sirna, ane harus kembali ke pangkuan Jasinta seperti sebelumnya. Sore itu, cuaca kebetulan lagi mendung dan suram sama persis kaya suasana hati ane. Waktu itu ane milih maen game di rumah sambil nunggu Memeg pulang. Tak terasa 2 jam berlalu, Memeg pun pulang sambil menggeret kopernya.

“hai Dodo sayang...........”

“hai juga....”

“lho, kok lu lemes sih Do...belum di charge yah heheh”

“hmmmm.....gue lagi sedih Meg”

“wadawww....lu sedih kenapa Do?...sini sini gue peluk!” Memeg kemudian melukin ane diatas sofa. Dia ngelusin pala ane, dan kemudian memijatnya.

“hari ini gue dapet SK Penempatan...dan gue ditempatin di Bandung lagi Meg...di kantor lama...gue jadi mesti jauh lagi sama lu..sedih banget anjiir..padahal gue udah nyaman banget tinggal disini bareng elu”

“duh...cup..cup...cup..cup...kirain gue elu kenapa-napa...hehehehe”

“lho kok elu gak ikut sedih Meg?”

“ngapain sedih Do...elu masih beruntung ditempatin di Bandung...masih deket lah dari Jakarta...coba kalo lu ditempatin di Papua atau Kalimantan...nah itu baru gue sedih Do”

“tapi kan gue gak bisa melukin elu tiap waktu”

“anjiiss lebay lu!...kan dulu juga elu bisa melukin gue walaupun jauh...lagian gue mau usahain dapet jadwal transit dan layover di Bandung...biar bisa dipeluk ama babi jelek gendut kesayangan gue”

“wah yang bener lu Meg?”

“iya lah Do...masa gue becanda”

“wuahhahahahahahaha.....asik kalo gitu...gue gak jadi sedihnya”

“jiaaaahhh!!...elu mah lemah mental, gitu aja udah sedih...hmmm”

“ya maaf atuh Meg...hehe”

“hadeuuhh...yaudah temenin gue mandi yuuuk!!....udah bau nih badan”

“males ah....gue udah mandi keles.....masa mau mandi lagi”

“oh gitu!...yaudah, gue gak kasih jatah yah...kebetulan gue lagi pengen ngasih makan piaraan elu di kamar mandi...hmmmm”

“eh iya eh iya eh iya....jangan gitu atuh...hayu yuk ...kita mandi....yah..yukk...kebetulan piaraan gue emang lagi laper nih hehehe”

“huh!!...dasar babi jelek mesum lu!...giliran diajakin gituan langsung semangat”

Akhirnya ane dan Memeg pun pergi berdua ke kamar mandi untuk menjalani ritual pemberian makan kepada monster shukaku piaraan ane yang super genit.

Dua hari kemudian, ane resmi balik Bandung. Pagi itu ane disambut sama konco-konco absurd ane, kita melakukan sedikit syukuran di kantin kantor dengan memesan banyak makanan dan minuman, ya ane waktu itu seneng Gan/Sis bisa ngumpul lagi sama temen-temen, secara selama di Jakarta, ane gak terlalu akrab sama orang kantor sana. Akan tetapi ending syukuran itu bikin ane nyesek Gan/Sis, soalnya ane yang mesti bayarin semua makanan dan minuman yang udah dipesan.

Begitu masuk jam kerja, ane langsung dipanggil sama si Bos. Dia pengen ngomongin tupoksi baru ane sebagai karwayan PNS baru di lingkungan kantor. Seperti biasa ane ngetuk pintu dulu sebelum masuk ke ruangan si Bos, abis itu ane langsung membuka pintu ruangan kemudian ane masuk kedalam. Ternyata disana ada Jasinta yang lagi ngobrol sama si Bos. Dia langsung berdri dan nyamperin ane, kemudian kita bersalaman. Jasinta tampak seneng banget pas liat kedatangan ane. Akan tetapi ane malah ngerasain hal sebaliknya, ane ngebayangin Jasinta yang cuman pake pakaian dalam terus menebar senyum ke ane sambil bawa bawa penggaris besi.

“ehhh...ada kang Dodo nih...wahh...udah lama euy gak ketemu...kumaha damang (gimana sehat?)”

“alhamdulillah bu Sinta...pangestu...kamu gimana? Sehat?”

“duh aku mah lagi kurang sehat Do...hehe”

“waduh kenapa bu?”

“panas dinigin nih...badan berasa pegel-pegel...”

“nah itu obatnya harus nikah tuh...cocok banget” tiba tiba si Bos motong omongan Jasinta.

“ihh..si Bos bisa aja hehehe....harus dipijit ini mah bos...bukan nikah” jawab Jasinta.

“justru itu...dengan kamu nikah..kamu jadi ada yang mijitin lho” kata si Bos.

“aduh pak...gak usah nikah juga, sekarang udah ada kok orang yang sukarela mijitin saya” balas Jasinta sambil matanya ngelirik ke ane. Si Bos kayaknya curiga nih sama lirikan mata Jasinta yang negarah ke ane, dia pun langsung ngerti sambil ngangguk ngangguk.

“ohhh..jadi mas Dodo nih yang suka mijitin Jasinta?” tanya si Bos ke ane.

“enggak..enggak..enggak...enggak...bos...saya gak pernah mijitin bu Sinta” jawab ane super panik.

“hahahaha....yah enggak lah bos..masa kang Dodo mijitin saya?....kan bukan muhrim atuh?..maksud saya orang yang sering mijitin tuh terapis di salon spa langganan saya bos...di daerah Antapani...” Jasinta menyelamatkan ane dari serangan kepanikan.

“oh gitu toh...saya kira kalian itu...pacaran...hahahahahaha” ujar si Bos sambil ngakak parah karena liat muka panik ane.

“enggak lah bos...masa saya pacaran sama brondong...heheheheh” sahut Jasinta dengan santainya.

“oalah...kirain kalian seumur?...emang beda berapa tahun?”

“tujuh tahun mah ada bos....saya sekarang udah 30”

“waduh!!...segerakan nikah dong Sin....bahaya lho kalo udah kepala 3 mah!”

“ahhh...santai aja bos...lagian belum ada calon yang cocok”

“lha itu...mas Dodo cocok banget sama kamu....gak apa apa lebih muda juga” si Bos nunjuk muka ane.

“ihh..gak mau bos...Dodo itu kurang ganteng hahahahahaha” kata Jasinta yang bikin ane super kesel sama dia.

“ya ampun...kamu mah gitu aja hahaha....susah nyari yang ganteng mah”

“ada bos....ponakan bos tuh ganteng hehe”

“si Rofik maksudmu?”

“iya bos........dia udah punya pacar belum?”

“hmmmm...gak tau tuh yah...nanti saya tanyain sama dia”

“horeeee...makasih ya bos...yaudah saya mau balik ke ruangan nih...masih banyak kerjaan”

“oke Sin........pokoknya beres lah”

Jasinta pun akhirnya pergi menunggalkan ruang si Bos. Ane merasa sangat lega melihat dia akhirnya pergi, soalnya kenapa ane ngerasa horny liat Jasinta yah? Apakah mungkin efek udah lama gak liat dia atau ane nya yang sangean? Waktu itu ane sangat bingung Gan/Sis. Tak lama berselang si Bos nyalain rokoknya dan menciptakan kabut beracun didalam ruangan kerja. Dia mulai ngajakin ane ngobrol lagi.

“gimana mas...jadi gak?”

“maaf...jadi apa pak bos?”

“itu tuh...Jasinta...dia pengen jadian sama ponakan saya...kamu ikhlas melepasnya?”

“kenapa harus tanya saya pak...saya bukan siapa siapanya bu Sinta...ya bebas bebas aja”

“oh gitu haha..bukannya dulu kamu naksir sama dia?...saya udah berusaha ngejodohin kamu sama dia lho mas”

“enggak pak ah....saya merasa gak cocok sama Jasinta...lagian saya udah enak dan nyaman sama pacar saya yang sekarang...mungkin cepat atau lambat saya akan melamarnya”

“kamu yakin mau nikahin pacarmu?...bukannya kalian beda agama?...ibumu pasti gak setuju”

“iya sih pak kita beda agama...tapi saya akan berusaha ngeyakinan ibu saya pak agar bisa menerimanya”

“kamu mesti berjuang keras mas...saya tau ibumu..dia sangat keras kepala”

“insyaallah pak...saya akan berusaha keras”

“oke...baiklah kalo begitu...sekarang kembali ke pekerjaan...mas sekarang udah jadi PNS...kebetulan disini itu banyak pegawai yang pensiun..untuk tahun ini aja ada 10 orang....jadi personil disini semakin berkurang sementara pekerjaan makin banyak...untuk itu saya bersama rekan meminta pak Edo sebagai kepala kantor agar mengusulkan kamu balik lagi kesini ke bagian ortala di pusat.....dan alhamdulillah usulan pak Edo disetujui oleh pak dirjen..jadi kamu ditempatkan disini”

“iya pak...saya juga seneng bisa kembali kesini...untung gak ditempatin di luar Jawa”

“karena hal itu...makanya saya sama pak Edo berusaha keras buat nego balikin kamu”

“makasih banget pak udah mengusahakan saya”

“gak apa apa kok mas....udah kewajiban saya...lagian semua ini demi kepentingan kantor juga”

“iya pak............”

“mulai sekarang kamu akan menempati ruangan di lantai dua..ada ruangan bekas almarhumah bu Iko....dan nanti tugas kamu akan dikasih tau sama Jasinta...soalnya dia yang jadi ketua tim nya”

“oh gitu pak...wah makasih banget pak....kalo gitu saya sekarang mau beres beres ruangan”

“okeh...kamu beresin ruangan itu...kalo perlu minta bantuan petugas cleaning service aja”

“iya pak makasih.....”

Busett!! Ane dapet ruangan bekas bu Iko? Kesialan apalagi yang akan ane terima Gan/Sis? kenapa sial? Karena ruang bu Iko berada di ujung lorong lantai 2 yang terkenal sangat angker. Bu Iko adalah karyawan PNS senior yang meninggal dalam keadaan masih perawan. Dia meninggal karena serangan jantung akibat terlalu lelah bekerja. Bu Iko seumur hidup ngejomblo, makanya ketika mati ane takut dia berubah jadi arwah penasaran. Untuk informasi nih Gan/Sis, di kantor tempat ane kerja banyak bertebaran virus jomblo ini sangat berbahaya, terutama bagi perempuan. Pas ane kerja disana setidaknya ada 6 cewek berusia 30 tahun keatas yang belum menikah apalagi punya pacar. Salah satunya adalah Jasinta.

Sepeninggal bu Iko, ruangan kerja itu jadi kosong. Gak ada pegawai yang mau mengisi ruangan itu karena takut melihat sesuatu. Berdasarkan rumor yang beredar, banyak orang yang denger suara tangisan dari dalam ruang bu Iko, terus banyak benda-benda yang bergerak sendiri dan banyak lagi hal hal mistis yang terjadi. Akan tetapi ane waktu itu bener bener penasaran pengen ngebuktiin hal mistis itu, soalnya bagi ane, gak ada mahluk yang lebih menyeramkan dibandingkan Jasinta.

Ane berada satu lantai dengan Jasinta, akan tetapi ruangan dia jauh lebih nyaman dan tenteram daripada ruangan ane. Secara ruang kerja Jasinta berada di deket lift dan lobby sehingga kalo siang banyak orang yang lalu lalang sementara ruang ane berada di pojok dan bersebelahan sama gudang. Ane ngeberesin ruang kerja dibantu sama mang Udin, petugas cleaning service disana. Selama beres-beres ruangan, mang Udin bercerita horor tentang ruangan yang mau ane tempatin. Katanya suka tercium bau terasi secara mendadak lah, pintu ngebuka sendiri lah, ada suara tangisan dan masih banyak lagi. Untung ya ane udah kebal sama aroma-aroma terasi karena hidung ane udah terlatih sama Memeg yang bau terasi haha.

Keesokan harinya, ane kembali beraktifitas normal di kantor. Dan ada seseorang yang sering masuk ke ruang kerja ane Gan/Sis, siapakah itu? Ya benar jawabannya adalah petugas cleaning service yang selalu membersihkan setiap ruangan yang ada di gedung itu. Orang yang sering masuk keruang ane selain petugas cleaning service adalah konco-konco ane yang sering menjadikan ruangan ane sebagai markas dan setelah itu barulah ada Jasinta.

Siang itu ane lagi ngelamun di ruangan. Ane ngelamunin Memeg dan bunga yang kini terpisah di Jakarta. Tiba tiba pintu ngebuka dan ternyata Jasinta masuk dengan membawa banyak berkas. Tak banyak basa basi, dia langsung menyimpan berkas itu diatas meja ane.

“waduh...apa apaan nih?”

“ini semua tugas tugas kamu Do...kita mesti cepet ngerjainnya!”

“aduh...baru juga dua hari kerja, kok udah dikasih seabreg lagi sih!!”

“yaelah Do...kamu kan masih terikat sama tim...yah walaupun kemaren kamu ilang selama 3 bulan...tapi jujur Do..aku menderita banget”

“lho kenapa menderita? Kangen yah?....hehehehehe”

“enggak lah bweeeeeeekkk...geer kamu yah!”

“waduh...terus kenapa atuh menderita?”

“gak ada orang yang bisa dijadiin pelampiasan hasrat ku Do....huhuhuhu”

“anyeeeeeenk!!....jadi budak se.ks kamu, ngeri ngeri ngeri”

“huh! Bukan itu Do...kamu mah kemana aja mikirnya...maksudku gak ada orang yang bisa kerja kayak kamu”

“ohhhh...kirain itu...hahahahaha”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i1indramana dan 17 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di