CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
berodin dan 47 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BUNGA CINTA DI KEBUN TEH
part 1



Cerita ini adalah kisah pengalaman ane ketika pertama kali dalam sejarah hidup. Dimana, ane jadian sama cewek yang ane suka dan resmi pacaran. Ane sungguh nggak nyangka sama kejadian yang ane alamin di sebuah saung (Gubuk) ditengah perkebunan teh yang sangat luas dan indah. Apalagi dengan suasana hujan deras dan udara dingin yang menusuk tulang, menambah sensasi luar biasa ketika ane berduaan sama cewek yang ane suka dalam suasana romantis tingkat dewa.

Seumur hidup, ane pacaran empat kali, yang pertama, pas SMA sama senior yang cantik. Kedua sama adeknya pacar ane yang senior cantik itu ketika ane sama kakaknya putus. Ketiga pas ane kerja sebagai Honorer sama pramugari yang cantik, ngeselin dan gokil. Dan terakhir pas ane baru move on dari pramugari sama seorang karyawan honorer yang baik hati namun mempunyai kekuatna indigo, yang kemudian jadi istri ane.

Hari Jumat, adalah hari pertama dimana ane pergi camping ke perkebunan teh Cisandaan. Acara camping adalah acara puncak sekaligus penutupan kegiatan MOS di sekolah ane. Waktu itu, ane pergi ke sekolah jam 4 pagi, karna pada jam 5 kita akan langsung berangkat ke lokasi perkemahan yang cukup jauh dari sekolah ane. Karena jumlah cowok sangat langka di kelas ane, jadi untuk anak cowok cuman dijadiin satu kelompok yang anggotanya 12 orang, minus Reza yang nggak ikut karena sakit.

Pada hari kemarennya ane dan kelompok ane briefing terlebih dahulu sama Kang Rashid dan Teh Mitha untuk persiapan camping. Setiap anak musti bawa peralatan yang dibutuhin. Ane kebagian bawa panci dan peralatan masak. Selain itu setiap anggota mesti bawa beras satu liter. Okeh, waktu itu ane bawa peralatan lengkap berikut sama berasnya. Waktu itu, ane mulai pake seragam pramuka ala SMA yang udah bercelana panjang. Ane liat Teh Mitha sama Kang Rashid yang keliatan sangat sibuk dalam ngatur anak anak. Teh Mitha tampak gagah dengan setelan seragam pramukanya yang lengkap pake kacu warna merah putih dan memakai topi pramuka yang terbuat dari anyaman jerami. Sesekali ane curi curi pandang ke Teh Mitha dan dia membalasnya sama senyuman. Hati ane ngerasa seneng banget.

Pada jam 5 pagi, setelah semua siswa berbaris di lapangan untuk briefing terakhir, akhirnya ane dan rombongan berangkat naek truk pasir. Ane kira kalo mau camping naek bis, tapi ternyata sama panitia malah disediain truk, yaelah, ane merasa jadi kambing yang naik truk.

Di sepanjang jalan, ane menggigil kedinginan. Ane bisa liat pemandangan indah pegunungan dan perkebunan teh yang menghampar kaya karpet ijo yang terkena sinar matahari terbit. Setelah 2 jam perjalanan, akhirnya kita sampe di lokasi perkemahan di sebuah lapang bola di tengah pekebunan teh. Begitu turun dari truk, ane sama teman teman langsung nyamperin ke lapak yang udah disediain panitia untuk ngebangun tenda. Waktu itu, kita ngebangun 2 tenda. Ternyata ada hal yang mengejutkan terjadi, yaitu nggak ada satu pun yang bawa beras kecuali ane, sehingga otomatis beras satu liter dibagi buat ngasih makan 12 orang. Makanya kita jadi kelaparan karna kurang makan. Ane sama emak dibekelin nasi goreng 3 porsi. Maksudnya agar ane bisa makan tiga kali, tapi karna Donnie dan Erga nggak bawa apa apa selain tenda dan bantal dekil nya, akhirnya ane bagi nasi goreng itu ke mereka. Setelah itu ane jadi kehabisan makanan.

Suasana di perkemahan sangat dingin, apalagi kalo udah lewat jam 12 siang pasti kabut mulai menyerang yang bikin jarak pandang cuman 5 meter aja. Kegiatan di perkemahan sangat asyik, kayak lomba ala 17an, outbond, main tebak tebakan, nanyi lagu nasyid dan banyak deh kegiatan yang lainnya.

Pas sore hari, ane, Donnie sama Erga bikin api ungun kecil di belakang tenda dengan ngebakar sampah dan beberapa ranting pohon. Lumayan lah buat sekedar menghangatkan diri sama ngerumpi ganteng sambil nongkrong mengelilingi api ungun. Tiba-tiba Teh Mitha dan temen ceweknya yang juga seorang pembimbing nyamperin ane dan konco-konco. Waktu itu Teh Mitha dan temennya lagi nggak pake seragam pramukanya melainkan baju bebas. Ane, Donnie dan Erga tercengang dengan penampilan Teh Mitha yang pake baju stelan training yang super duper ketat sampe semua lekukan tubuhnya keliatan

“wey...dilarang babakaran yah...bahaya..cepet matiin apinya!!” kata Teh Mitha ngegas.

“aduh teh nggak ada air nih buat matiinya” kata ane yang mencoba ngeles.

“nggak mau tau! Pokonya kalian harus matiin api ini sekarang juga!” kata Teh Mitha makin ngegas.

Tiba tiba Donnie berdiri, dia membuka celananya dan langsung mengencingi api ungun itu, sontak para cewek yang ada disitu langsung teriak dan menutup mata, tak lama mereka kabur. Dasar nih si Donnie anyink! apa urat malunya dah putus kali yah, pake berani berani nya nunjukin otong di depan cewek. Emang Donnie nih temen ane paling absurd dan gokil. Ane sama Erga gak henti hentinya ngakak pas liat aksi seronok Donnie di depan para senior cewek.

Pada malam harinya Kang Rashid ngedatengin tenda, dia mulai bercerita tentang hal hal yang horror di tempat perkemahan ini. Dia pandai sekali bercerita serem dan mendramatisirnya, sampe sampe ane jadi ketakutan dan susah tidur. Malam itu sangat dingin, ane sama temen temen tidur saling berpelukan dan sepatu nggak pernah lepas. Pas jam 2 dini hari, ane sama temen temen dibangunin sama para senior. Kita diwajibkan ikut sholat tahajud berjamaah sama tausyah sampe subuh.

Anjayy!! Karna waktu itu ane masih ngantuk berat dan kedinginan, ane sama sekali nggak khusyu pas ikut sholat tahajud berjamaah, apalagi imam nya membaca surat Yassin yang dibagi ke dalam 8 rakaat. Sehabis beres sholat tahajud dan witir, dilanjut sama acara tausiyah sama guru agama di sekolah sambil nunggu adzan subuh. Disitu ane sama temen-temen dah bener bener tidur dan sama sekali nggak ngedengerin ceramah.

Hari Sabtu, adalah hari yang bersejarah buat ane. Dihari ini ane mendapat cinta pertama ane dengan cara yang tak terduga.

Sehabis sholat subuh berjamaah, para siswa kembali ke tenda masing masing. Waktu itu ane mutusin pergi ke MCK untuk cuci muka dan gosok gigi. Ane mutusin nggak mandi, soalnya suhu disana dingin banget apalagi airnya yang sedingin es. Ane nggak kuat kalo mandi pagi, takut badan ane membeku.

Jam 8 pagi, ane sama temen temen dikumpulin di lapangan. Teh Mitha yang udah berseragam pramuka lengkap dengan tali dan belati kecil yang menggantung di sabuknya, teriak teriak ke dalam tenda untuk memanggil segera para siswa untuk berbaris. Kegiatan hari ini adalah penjelajahan. Kita akan jalan kaki menempuh jarak 10 KM ngelilingin perkebunan teh. Sepanjang perjalanan kita bakal nemuin beberapa pos jaga. Setidaknya ada 7 pos jaga dan kita harus berhenti disetiap pos, kita akan dikasih tugas oleh para senior kelas XII. Tugasnya ada yang wajar dan ada juga yang kurang ajar, tergantung tingkat kebiadaban senior.

Setelah mendengar arahan dari ketua panitia MOS, akhirnya para siswa mulai berjalan untuk menjelajah perkebunan dan hutan di Cisandaan. Kelompok ane membentuk barisan dua berbanjar dan mulai gerak jalan dengan dipimpin sama Teh Mitha yang berjalan paling depan. Ane berbaris di barisan paling belakang bareng Donnie. Teh Mitha kebagian mimpin kelompok putra dan Kang Rashid mimpin kelompok putri. Sepanjang perjalan semua temen temen ane pada ngeruminin Teh Mitha untuk dapetin perhatian dia. Banyak dari mereka yang mendadak sok kenal sok dekat. Cuman ane dan Donnie yang nggak ikutan kaya gitu.

“Don, liat deh anak anak...norak yah”

“ho’oh Do, mereka kaya laler yang ngerubutin bangke hahaha...eh gimana nih usaha lu buat deketin Teh Mitha? Masih jalan?”

“masih atuh Don, gue konsisten pengen dihukum terus ama dia..biar bisa dapet perhatian...kalo elu gimana?”

“gue....ya masih juga jalan... kemarin gue udah anterin dia pulang ke rumah”

“anyiinnkk....serius lu??”

“iya lah.....gue kan bawa motor ke sekolah, sore sore gue ajakin dia pulang sambil ngebaso dulu, dan dia mau...yaudah kita jalan bareng hahahaha....gimana? bau baunya lu bakalan kalah hahaha”

Ane shock, tercengang dan terguncang pas denger Donnie yang udah jalan bareng sama Teh Mitha kemarin. Ternyata progress dia jauh labih baik daripada ane dan kemungkinan dia yang akan dapetin Teh Mitha. Ane cuman diam menahan amarah dan kekecewaan. Ane berusaha tetap tegar dan nunjukin sikap nggak mau kalah dari Donnie.

Penjelajahan berlangsung sangat menarik. Pos demi pos udah kita lewatin dengan menerima beberapa tugas yang bisa dibilang konyol dari para senior kelas XII. Banyak dari para senior itu yang malah ngegodain Teh Mitha daripada menjalankan tugasnya untuk mendidik para siswa baru. Ane jadi bete ngeliat hal itu, apalagi para senior itu bermuka jahat kaya penjahat kelamin. Pengen deh rasanya ane nyelametin Teh Mitha dari mereka sama ngehajar mereka sampe pingsan, tapi apalah daya, ane cuman seonggok daging yang nggak berguna.

Akhirnya kita sampe di pos jaga terakhir yang tempatnya ada di dalem hutan. Disitu ada sebuah air terjun dan kolam air. Kita disuruh berendam di kolam air itu sembil menyebutkan pancasila, pembukaan UUD 45, dasa dharma pramuka dan yel yel yang udah kita bikin di tenda. Mungkin ini adalah tantangan paling sadis yang dikasih para senior kepada kita. Air di Kolam yang dipake tempat berendem sangat dingin kayak air es.

Waktu itu ane disuruh buka baju dan bertelanjang dada untuk berendam. Astagfirullah, badan ane kedinginan parah pas berendem di kolam itu. Rasanya badan ane ditusuk tusuk sama jarum kecil, abis itu ane juga mesti nyebutin pancasila, pembukaan UUD 45, dasa dharma pramuka dan nyanyiin yel yel dalam keadaan berendem dan menggigil.

Mungkin karena terlalu lama berendem, kulit ane ngerasa mati rasa. Ane ngerasain ada sesuatu yang hangat di punggung ane. Mungkin ini gara gara efek mati rasa kali yah. Setelah 10 menit berendem, akhirnya kita disuruh keluar dari kolam. Gile bener dah dinginnya minta ampun. Badan ane nggak berhenti menggigil, apalagi waktu itu langit tampak mendung dan nggak ada sinar matahari sedikitpun untuk sekedar menghangatkan diri. Setelah 15 menit, akhirnya Teh Mitha manggil kita lagi untuk melanjutkan perjalanan sampe ke perkemahan. Seperti sebelumnya ane berjalan paling belakan bareng Donnie.

“eh Do...tadi pas di kolam elu ngerasain anget nggak di punggung?”

“iya Don...kenapa ya? Mungkin gara gara punggung gue mati rasa?”

“aduh sorry banget nih Do, gue tadi sebenernya pipis persis di belakang lu pas lagi berendem, gue ngga kuat kedinginan”

“ANYINK DONIE!...lu ngengcingin gue?...Geblek!”

Ane langsung berbalik dan lari menuju air terjun yang tadi. “woy Do, lu mau kemana?” tanya Donnie.

“gue mau mandi dulu buat ngebersihin kencing najis lu” kata ane sambil berlari.

“tapi elu bakal ditinggalin nih sama tim?” teriak Donnie yang semakin samar.

“biarin, gue tau jalan balik” teriak ane sambil berlari ngejauhin Donnie.

Ane kembali masuk hutan tadi untuk menuju ke pos jaga di air tejun. Pas nyampe lokasi pos jaga udah sepi, karna kita adalah kelompok terakhir yang kesana dan para senior udah pada bubar. Ane langsung buka baju dan mandi di bawah air tejun. Ane ngambil dedaunan yang ada dan ane gosokin ke punggung. Abis ngerasa badan ane udah bersih, ane kembali pake baju dan berjalan keluar hutan menuju lokasi perkemahan. Jaraknya cukup jauh sekitar 2 KM.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
berodin dan 14 lainnya memberi reputasi
profile picture
Dauh.Tukad
kaskuser
Jangan2 ketemu bini yg skrg pas lagi ngastral nie😬✌🏻
profile picture
Aliando77
aktivis kaskus


@Dauh.Tukad hahahaha...lagi uji nyali om
profile picture
Dauh.Tukad
kaskuser
Iyeee.... bini lagi santai di teras liat om @Aliando77 mutar-muter situ diliatin ini demit bukan, roh nyasar juga bukan tapi kok keliaran
Gitu paling saat awal jumpa
Hehehehehe....😬✌🏻🙏🏻
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di