CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
iandeb dan 42 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGIAN 22
BERKUNJUNG KE RUMAH MEMEG
part 2


Keesokan harinya ane dan Memeg langsung check out pagi-pagi untuk langsung pergi menuju mall terlebih dahulu buat beliin Memeg celana dalam baru. Kebetulan waktu itu lagi ada diskon gede gedan, jadi ane beliin dia 6 biji. Langsung seketika dia make celana dalam itu di kamar pas toko. Dia seneng banget bisa kembali make celana dalam yang sesuai sama tubuhnya. Dia ngelemparin sempak ane dari kamar pas menuju keluar, sontak ane dengan cepat langsung mengambilnya dan mengamankannya di saku jaket. Ane sebel banget sama kelakuan usil dia yang maen lempar-lempar sempak bekas pake sembarangan.

Abis belanja di mall, kita memutuskan langsung pergi ke rumah orang tua Memeg di Bogor. Kita naek kendaraan umum terus dilanjut KRL dari Jakarta sampe Bogor. Dari sana dia milih pake taksi untuk sampe ke rumah. Setelah hampir satu jam, akhirnya kita sampe di rumah Memeg.

Spoiler for Ilustrasi Rumah Memeg:


Rumah Memeg berada di kawasan perkotaan. Ane heran sama bentuk rumahnya karena lebih mirip bangunan gudang daripada rumah, soalnya pintu masuknya ada dua yang satu kecil dengan ukuran lebar sekitar 5 meter yang ane anggap itu adalah garasi mobil dan yang satunya lagi pintunya gede banget Gan/Sis, lebarnya sekitar 15 meter. Abis itu bangunannya juga tinggi Gan/Sis, ada dua lantai.

Ane bingung nih, gimana cara ngetuk pintunya, secara ukuran pintunya kaya pintu kerajaan gitu. Pas udah masuk halaman dan ngedeketin pintu itu, baru deh pertanyaan ane yang tadi terjawab. Ternyata ada sebuah tombol bel yang terpasang diantara tembok pemisah antara pintu kecil dan pintu besar.

Memeg memencet tombol itu sampe 3 kali, tak butuh waktu lama, gerbang besar itu membuka dikit dan munculah sosok cewek mungil berwajah oriental, berambut panjang dan berkacamata menyambut Memeg dengan heboh.

“HAIII.........MERRY, IHHHH KANGEN BANGET SIH SAMA ELU....KEMANA AJA?” kata cewek itu yang kalo menurut ane, dia ini kaya karakter LOLI di film anime yang tentunya bikin gemes.

“IHHHH GUE JUGA KANGEN SAMA ELU LIN....HEHEHE.........GUE SIBUK KERJA KEMAREN” jawab Memeg yang ikut heboh juga.

“waaahhh....elu tambah cantik Mer...rambut lu jadi pendek heheh...”

“iya nih Lin...gue pengen rambut pendek biar ringan”

“eh siapa nih......?” tanya cewek itu sambil ngelirik ane yang berdiri disamping Memeg.

“oh...ini pacar gue Lin....kenalin nih” jawab Memeg.

Ane sama cewek itu bersalaman.

“Linda......”

“oh iya....saya Dodo mbak”

“salam kenal yah...eh jangan panggil mbak dong...aku ini masih muda...Linda aja”

“oh maaf Linda...hehehehe” kata ane yang jadi salah tingkah abis berkenalan sama cewek LOLI imut.
Linda pun mengajak kita masuk kedalam bangunan yang mirip gudang itu. Ternyata dibalik pintu besar itu ada sebuah ruangan besar yang disekat kaya kantor, disana banyak pegawai yang lagi kerja dibalik komputer masing-masing. Ane ngitung waktu itu, disana ada 10 pegawai yang kerja disana. di bagian lain terdapat ruang tamu yang diatas mejanya banyak buku-buku katalog bahan bangunan. Ane disuruh Memeg buat nunggu di ruang tamu itu, sementara itu dia masuk kedalam ruang kerja sama Linda sambil berbincang-bincang.

Ane ngerasa aneh sama Memeg Gan/Sis, dia ngajak ane ke rumahnya tapi kok malah dibawa ke gudang yang dalemnya adalah kantor. Setelah setengah jam nunggu, akhirnya dia nyamperin lagi ke ane sambil senyum.

“Meg.....lu kemana aja sih?”

“duh maafin Do....gue keasyikan ngobrol sama si Linda...abisnya udah lama gak pulang ke rumah hahaha”

“gak apa apa Meg....hayu atuh kita ke rumah lu sekarang!”

“lha ini udah di rumah gue Do”

“rumah lu di kantor Meg?”

“hahahaha...bukan sayang...rumah gue di belakang kantor ini”

“oohh haha........kok gue pusing sih Meg”

“pusing kenapa Do?”

“kata elu dulu bapak lu punya toko matrial, tapi kok ini malah kantor...terus bapak lu tokonya dimana Meg”

“aduh...elu gak ngerti yah...okeh okeh gue jelasin deh”

“oke Meg.......gue gak ngerti banget”

“jadi gini....bapak gue punya toko matrial, dulunya emang disini tapi sekarang pindah ke tempat yang lebih strategis....nah sekarang tempat ini dijadiin kantor buat ngendaliin bisnis toko matrial bapak gue”

“buseet pake kantor segala ngendaliinnya, emang bapak lu punya berapa toko Meg?”

“tokonya mah cuman satu Do....tapi gudangnya ada enam.....dan semua dikendaliin dari kantor ini..jadi bapak gue selain dagang, juga ngasih suplai ke toko-toko matrial lainnya..terus bapak gue juga suka ngasih suplai bahan bangunan ke proyek-proyek gitu”

“waw....bapak lu hebat juga yah..hehehe....pasti tajir melintir”

“ahh....enggak juga Do...bapak gue mah biasa aja...sederhana orangnya...ayo ikut yuk...gue mau ngenalin lu sama sodara-sodara gue”

“hah sodara?....bukannya mereka pegawai bapak lu?”

“iya mereka pegawai bapak gue tapi mereka semua sepupu gue....hehehe”

Ane diajak masuk ke kantor dan dikenali satu persatu ke semua pegawai yang lagi kerja disana. ane liat ada 10 karyawan yang ada disana, tapi kata Memeg biasanya ada 15 orang, cuman yang 5 orang lagi gak masuk kerja. Suasana kantor cukup rame sama pegawai yang lagi sibuk. Ngantor di sana gak usah pake seragam Gan/Sis, malah ane liat ada yang pake kaos oblong dan celana pendek. Hampir semua pegawai yang disana adalah sepupu Memeg, kecuali ada 6 orang yang berasal dari luar keluarganya atau formasi umum, salah satunya adalah Erwin.

Apa Gan/Sis masih inget sama orang yang bernama Erwin? Yap, betul sekali, dia adalah mantan pacar Memeg yang udah merawanin nya dulu pas jaman SMP. Gila bener nih si Memeg, malah mempekerjakan mantan pacar di kantor milik bapaknya. Waktu itu ane diajak berkenalan sama dia. Erwin duduk di pojokan dan lagi asik ngetik di laptopnya, dia tampak berbaju rapi kaya kemeja kotak kotak dan celana panjang. Begitu kita mendekati mejanya, dia langsung berdiri untuk menyambut kedatangan kita sambil senyum.

Bener kata Memeg Gan/Sis kalo mantannya itu ganteng-ganteng. Ane liat si Erwin ini emang berwajah ganteng mirip oppa-oppa Korea yang bikin cewek meleleh. Kulitnya putih, mata sipit, hidung mancung, bibir tipis, badan ramping sama gaya rambut yang cool banget. jauh banget lah sama penampilan ane yang sangat bergaya ‘anak teknik’ (dekil dan kucel). Akan tetapi semua ketampanan itu sirna ketika melihat tinggi badan Erwin yang bisa dibilang sangat pendek. Menurut pandangan insinyur yang ane miliki, tinggi badan Erwin sekitar 158 cm saja. Makanya pas dia berdiri di sebelah Memeg, tingginya cuman setara sama pundaknya Memeg. Melihat hal itu, ane mendadak bersyukur sama Allah karena dikasih badan tinggi.

Memeg cuman say hai doang sama Erwin sambil ngenalin ane sebagai pacarnya. Pas ane salaman sama Erwin, ane melihat tatapan kosong matanya. Tampaknya ane bisa ngerasain apa yang dia rasakan. Abis itu Memeg mulai nanya nanya soal kerjaan sama dia. Setelah semua beres dia ngajakin ane pergi ke rumahnya.

“Meg.....kenapa mantan lu bisa ada disini?”

“yah...dia pengen kerja sama bapak gue sambil belajar bisnis...sekarang dia juga lagi ngambil kuliah”

“ooohh..gitu toh...eh...eh...kenapa elu bisa putus sama si Erwin?...kan di ganteng Meg, gue aja kalo jadi cewek pasti naksir hehehe”

“ah....dia gak asik Do orangnya...gak kaya elu...terus satu lagi alasan kenapa gue mutusin dia”

“apa itu?”

“dia cebol....hahahaha..........lu bayangin aja Do..gua sama dia jalan bareng ke kota, tingginya cuman sepundak gue...malu banget tau...disangkanya gue lagi jalan sama adik gue”

“yaelah.......bukan dia yang cebol Meg...tapi elunya ketinggian hahaha.......tapi baguslah sekarang elu dapet cowok tinggi hahahaha”

“iya....tinggi tapi jelek banget..bweeeeekkk!!”

“haha...............bisa aja lu.................... gak apa apa gue jelek yang penting punya pacar cakep”

kita berjalan keluar kantor untuk menuju sebuah pintu kecil yang berada dibelakang. gudang rasa kantor itu luas banget Gan/Sis, untuk tempat kerja bapaknya Memeg berada di lantai dua. Secara doi kan direktur, jadi tempatnya diatas. Begitu Memeg membuka pintu kecil itu, ternyata ada sebuah halaman luas yang diatasnya banyak mobil dan motor parkir. Di ujung halaman itu ada bangunan yang cukup besar dan bentuknya seperti rumah, ane yakin itu adalah rumah orang tua Memeg.

Ane takjub dengan hal itu Gan/Sis, Memeg ternyata anak dari orang yang tajirnya gak ketulungan, sampe sampe mobil dan motor yang terparkir diatasnya banyak, udah gitu bagus-bagus lagi.

“waaaw.....bapak lu tajir banget Meg...liat nih mobil nya banyak ada 10....terus motornya juga banyak...gua salut banget”

“buaahahahahahaha.........Dodo..Dodo...itu bukan mobil bapak gue semuanya..itu mobil pegawai...yang punya bapak gue mah cuma tiga...yang ono noh!”

Dia menunjuk ke arah 3 mobil yang terparikir di paling pojok tempat parkir. Ane ngeliat ada mobil Pajero item yang ane udah tahu sebelumnya, terus mobil Honda Jazz merah dan Mazda Biante warna putih.

“oohhh.....berarti pegawai disini tajir tajir dong bisa pada punya mibil...emang berapa sih gaji nya?”

“bapak gue punya 70 pegawai, yang 55 kerja di toko sama gudang....mereka digaji sesuai UMR disini”

“emang UMR nya berapa sih?”

“sekitar 2 jutaan Do”

“terus yang kerja disini gajinya berapa?”

“ya kalo yang kerja disini mah diatas UMR....sekitar 3,5 juta”

“APAAAHHH!!........gede banget Meg” ane tercengang, shock, dan mengeluarkan air mata.

“iya lah Do...kerjanya juga berat...mereka kerja pake otak”

“wah kalo gitu gue mau resign dari tempat kerja gue yang sekarang dan mau ngelamar kesini...lu tahu kan gaji gue berapa disana?”

“emang berapa?”

“1,6 juta..itu juga kalo gak dipotong...gua gak pernah nerima segitu per bulan, paling cuman 1,2 jutaan....terus kerjanya berat banget”

“buseeeet.....gak layak banget Do....gaji lu lebih kecil dari kuli angkut di gudang bapak gue”

“iya Meg...makanya gue pengen kerja disini..sama bapak lu...boleh yah...yah..yah?”

“hmmmmmmmmm.....gak mau ah...gue gak mau elu kerja disini”

“lho kenapa?........kan enak kalo kerja disini..gua bisa deket sama elu terus”

“banyak Do alesannya”

“sebutin Meg...apa aja?”

“pertama, gue gak mau pacar gue jadi kacung dari bapak gue sendiri..kedua, elu lebih pantes kerja di Pemerintahan..ya kali aja elu nantinya jadi pejabat..terus abis itu elu ngasih proyek-proyek besar deh ke bapak gue hehehehe”

“njiiirrr...tapi kan gue cuman honorer Meg...bukan PNS”

“yah gue doain elu bisa jadi PNS....bukannya tahun ini ada penerimaan CPNS?”

“ada...ada...nanti sekitar Maret”

“nah kan ada tuh....gue doain Do...gue doain elu biar lulus CPNS...terus abis jadi PNS..gue doain elu jadi pejabat”

“AMIIIIIIINNN.........MAKASIH BANGET MEMEG SAYAAAAAANG” ane jadi terharu dengernya.

Setelah jalan kaki sambil ngobrol yang gak berfaedah, akhirnya kita tiba di rumahnya yang besar. Memeg langsung membuka pintu dan ngajak ane masuk kedalem. Dalem rumahnya gede banget Gan/Sis, ane langsung duduk di sofa ruang tamu, kemudian Memeg pergi sendiri menuju ruang tengah buat manggil orang tuanya. Tak lama kemudian dia kembali sama om Teddy dan tante Aiko yang cantiknya berlebihan. Om Teddy tampak membawa tas panjang dengan setelan pake kaos tangan panjang dan celana pendek, sementara tante Aiko pake baju daster warna biru.

“Siang Om....Tante?” ane langsung sungkem sama mereka berdua.

“Waaahhhh...Dodo apa kabar?...udah lama gak ketemu?” tanya om Teddy.

“iya om...aku sibuk di kantor dan sibuk pacaran sama anak om hehehehe”jawab ane sambil cengar cengir.

“oalah...kamu bisa aja...gimana anakku? nakal gak?” tanya om Teddy lagi.

“Baik banget om....Merry baik banget sama aku...hehehehe” ane berbohong, faktanya Memeg kerjanya ngentangin, ngusilin dan ngejekin ane terus, bikin kesel.

“hahahaha....anakku ini emang luar biasa yah Dodo yah?” celetuk tante Aiko.

“iya tante...hehehehe” jawab ane yang gak tau arti kata ‘luar biasa’ yang disebut tante Aiko.

“oh aku mau berangkat nih....udah telat” kata Om Teddy sambil liat jam tangan.

“lho mau kemana om?”

“aku mancing Do...kamu suka ikan?....nanti om bawain pas pulang yah”

“aduh makasih banget om... gak usah repot repot...hehehe”

“eh gak apa apa Do......aku suka bawa banyak kalo pulang mancing.”

“iya om makasih banget...om..hehehe” ane jadi salah tingkah.

Om Teddy kemudian beranjak keluar rumah ditemenin sama tante Aiko. Ane sungkem lagi sama om Teddy sebelum dia pergi. Tante Aiko mengantar om Teddy ke halaman depan dan membukakan pintu garasi yang ada di bangunan gudang rasa kantor di depan rumahnya menuju jalan raya. Ane sama Memeg kemudian duduk di sofa ruang tamu sambil ngeliatin Om dan Tante.

“wah Meg..........bapak lu pasti empangnya banyak banget yah, sampe sampe suka bawa ikan banyak”

“bapak gue gak punya empang Do....hahahaha....dia kalo mancing suka di laut bareng temen temennya”

“njirrr! hebat banget bapak lu Meg...pasti dia punya speed boat pribadi”

“enggak lah Do...paling bapak sama temen temennya nyewa kapal punya nelayan.....eh kita ke kamar yuk!”

“hah kamar siapa?”

“ya ke kamar gue lah...mas ke kamar emak...enak di elu dong”

“yaelah elu masih aja cemburu sama emak lu sendiri...gua gak ngapa ngapain sama emak lu Meg”

“enggak!....gue gak cemburu...biasa aja kali”

“yaudah....gue percaya....emang boleh gitu elu bawa cowok ke kamar?...emak lu gak bakalan marah?”

“ya enggak lah Do...emangnya emak lu!....emak gue mah bebas orangnya Do....yuk ah”

Memeg narik tangan ane dan membawa ane menuju kamarnya. Rumah keluarga Memeg besar banget Gan/Sis, waktu itu ane ngelewatin ruang keluarga yang sangat besar dengan furniture- furniture mewah dan barang-barang elektronik yang canggih. Kamar Memeg berada di lantai 2, ane diajak naek tangga yang berada di pojok ruang keluarga. Suasana di lantai 2 juga gak kalah mewahnya sama lantai satu. Di atas terdapat dua kamar yakni kamar Memeg dan kamar Pieter. Waktu itu Pieter lagi gak ada di rumah, katanya sih lagi ikutan Les bimbel.

Melihat keadaan rumah Memeg yang mewah dan kantor milik bapaknya, ane mendadak menjadi minder Gan/Sis. Apakah ane bisa menikahi Memeg hanya dengan modal cinta? Kalo dilihat dari status ekonomi, kondisi ekonomi ane jauh di bawah Memeg. Untuk sekarang aja penghasilan ane sebagai honorer cuman 1,6 juta per bulan paling ane nyari tambahan dengan jualan Vaporizer dan liquidnya itu nambah sekitar 2 jutaan. Berbeda sama penghasilan Memeg yang jadi pramugari junior, perbulan dia bisa mengantongi duit sampe 8 jutaan, jumlah itu belum termasuk bonus bonus tambahan, belum lagi uang saku dari orang tuanya yang tentunya nominalnya pasti gede banget.

Satu-satunya harapan ane untuk bisa pede jadi menantunya om Teddy dan tante Aiko adalah ane mesti jadi PNS. Tahun ini ane mau ikutan tes CPNS sekitar bulan Maret, dengan menjadi PNS, ane bisa meningkatkan status sosial di masyarakat. Secara jadi PNS itu adalah idaman bagi setiap orang di negeri tercinta ini, istilah yang tersebar di masyarakat tentang seorang PNS itu yakni calon mantu idaman.

Kamar Memeg cukup luas dengan suasana khas kamar cewek yang dilengkapi berbagai ornamen yang feminim. Tempat tidurnya berada dipojok dengan ukuran cukup luas, di sebelahnya ada lemari yang berdampingan sama meja belajar. Diatas meja belajar ada komputer desktop yang ane udah tau semua isinya karena udah ane ubek-ubek ketika dibawa ngekost di Bandung. Di hadapan tempat tidur terdapat sebuah rak buku yang cukup besar. Rak itu penuh sama buku-buku koleksi Memeg, mulai dari novel, buku pelajaran, buku keagamaan dan buku manual Flight Attendant yang tebelnya kaya kitab.

“waaaaw....gue gak nyangka ternyata elu tajir banget yah....rumah lu kaya rumah di sinetron-sinetron”

“ah elu..biasa aja kali gak usah lebay.....lagian yang yang tajir itu bapak gue....kalo gue mah gak punya apa-apa”

“gue salut sama elu Meg.....walaupun elu kaya tapi elu gak pernah ngerasa jadi orang kaya...elu tetep membumi....kalo kata orang mah elu itu Low Profile”

“hahahaha...ah bisa aje lu....maka dari itu gue cocok banget kan pacaran sama elu....kata elu kan gue Low Profile nih....nah sedangkan elu orang Low Budget.....jadi kita serasi kan..hehehe......Low Profile sama Low Budget”

“sianjiirr!!...hahahahaha..........lu muji atau ngehina gue sih?”

“yah muji elu dong sayang.....elu kan emang Low Budget mulu..hehehe”

“iya sih bener kata elu...tapi kok nyesek dengernya yah”

“yaudah kita pelukan yuk biar gak nyesek”

Ane kamudian duduk diatas ranjang, terus Memeg duduk dipangkuan ane. Kita pelukan waktu itu, lama banget Gan/Sis durasinya, terus abis itu ane ciuman deh sama dia. Seperti biasa hisapan bibirnya sangat kuat, sampe air liurnya keluar dan ngebasahin dagu ane. Tiba-tiba ada seorang anak kecil masuk sambil motoin kita pake hape kamera. Sontak kita langsung kaget, Memeg seketika langsung berdiri.

“hayo..lo.....Cici ketahuan cipokan dikamar.......gue bilangin papih...biar tau rasa lo” kata Pieter sambil nunjukin foto ane sama Memeg yang lagi bermesraan.

“HAPUS FOTONYA SEKARANG!!..........AWAS..LHO” Memeg mulai marah.

“gak mau..bweeeeeekk!!!”

“AWAS YAH......GUE SIKSA LU YAH”

“BWEEEEKK!!.....coba aja kalo berani.........dasar Cici bego bau terasi!”

“anyeeenk..!..gue tangkep lu”

[MENTION]@edingo[MENTION/]

profile-picture
profile-picture
profile-picture
iandeb dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di