CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
berodin dan 47 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BUNGA CINTA DI KEBUN TEH
part 2


Akhirnya ane keluar dari hutan dan kembali ke jalan setapak diantara kebun teh yang sangat indah. Beberapa menit kemudian kabut mulai menyerang dan ane nggak bisa liat apa apa. Ane berjalan sambil meraba raba pohon teh karna jarak pandang kedepan cuman 5 meter. Tiba tiba ane melihat siluet orang yang ngedeketin ane. Ane takut banget pas liat siluet itu dan ane menghentikan langkah. Ane ngira ada sesosok kuntilanak yang ngedeketin. Sosok siluet itu akhirnya nunjukin diri dan ternyata sosok itu adalah Teh Mitha.

“Dodo! .. lu kemana aja sih?....gue jadi khawatir sama elu?”

“errr..anu teh.. saya abis mandi di curug, punggung ane dikencingin Donnie tadi pas berendem”

“aduhhh...elu mah bikin gue cemas aja...gue kira elu tersesat..huh!”

“maaf teh... soalnya saya nggak kuat pengen bersih bersih..hehe..ngomong ngomong teteh perhatian banget deh sama saya udah bela belain balik kesini buat nyariin saya”

“hiihh!! GE-ER lu, gue bukan perhatian kali...gue takut dimarahin sama senior kalo salah satu anggota gue ilang”

“oh gitu hahahahaha.....kirain?”

Akhirnya ane jalan bareng Teh Mitha menyusuri jalan setapak diantara kebun teh. Setelah beberapa menit berjalan, tiba tiba hujan turun. Hujannya deres banget sampe sampe baju ane sama Teh Mitha langsung basah kuyup. Kita panik pada waktu itu dan langsung berlari untuk mempercepat waktu tempuh. Tapi makin lama hujan makin deres dan jarak pandang semakin terbatas.

Kebetulan di kebun itu ada sebuah saung (Gubuk) yang cukup layak untuk berteduh. Dan akhirnya Teh Mitha ngajak ane buat neduh dulu disana. Saung itu cukup nyaman dan didalemnya ada sebuah dipan. Kita duduk berdua diatas dipan itu. Kita sangat kedinginan dan menggigil.

“Do....elu menggigil?”

“iya teh....teteh juga sama menggigil”

“iya nih...Do! kita bakalan kena hipotermia nih, kita mesti ngangetin diri”

“waduh, caranya gimana teh? nggak ada sesuatu yang bisa dibakar nih”

“kita musti pelukan biar tubuh kita saling ngangetin”

“waduhh!! Pelukan disini sama teteh? Gimana yah..teteh nggak apa apa?”

“cepetan Do, gue udah nggak kuat kedinginan, nggak apa apa lah daripada kita mati disini kedinginan, sini! lu duduk sila diatas dipan terus gue duduk diatas pangkuan lu dan pelukan”

”ohh....aduh..iya teh”

Ane akhirnya duduk bersila diatas dipan, kemudian Teh Mitha langsung duduk diatas pangkuan ane dengan posisi saling berhadapan. Kepalanya nyender di pundak ane. Busyeet dah, ini adalah posisi yang sangat canggung. Akan tetapi ide Teh Mitha bener Gan/Sis, badan ane langsung ngerasa anget setelah pelukan sama dia. Ane teridiam dan masih shock melihat Teh Mitha yang meluk ane dan duduk di atas pangkuan ane. Wajahnya begitu dekat sama wajah ane, ane ngerasain tarikan napasnya yang teratur dan jantung ane semakin berdebar kencang.

Subhanallah! Wajahnya cantik banget, apalagi kepala dia nyender di pundak ane. Ane nggak kuat nih pengen nyium dia, soalnya dia kaya yang ngantuk mau tidur, pasti dia nggak akan sadar. Akhirnya ane cium keningnya. Dia langsung kaget dan mengangkat kepalanya.

“Dodo!...apa yang lu lakuin?”

“ehh anu teh...tadi ada nyamuk dijidat teteh, mau nepok pake tangan nggak bisa...yaudah saya usir sama bibir”

“boong lu..! lu pasti pengen nyium gue kan!..lu curi curi kesempatan dalam kesempitan?”

“enggak teh sumpah...!!”

“sini muka lu deketin kemuka gue!”

Ane langsung ngedeketin muka ane ke muka dia, tiba tiba dia langsung nyosor nyium bibir ane. Ciumannya sangat dahsyat Gan/Sis, lidahnya meliuk liuk memutari lidah ane. Ane kaget banget dan langsung melepas ciumannya.

“teteh ngapain sih!! Nyium bibir saya?”

“kan itu yang elu pengenin?...gue kasih deh lu haha...mau lagi?”

“errr.....boleh”

Ane ciuman lagi sama Teh Mitha. Kali ini durasinya agak lama dan perlahan, diri ane mulai bergejolak. Segel pegunci kurungan monster shukaku mulai terbuka. Ane berusaha untuk tetap menahannya. Ini adalah ciuman pertama yang ane alamin. Setelah mencium ane, Teh Mitha kemudian kembali nyenderin kepalanya di pundak ane dan ane hanya diam karena masih shock.

“gimana do, enak kan ciuman ama gue?”

“errr..nganu..errr...hehehe..enak teh, ini pertama kalinya buat saya, kalo teteh pasti udah pernah yah sebelumnya?”

“hmmm..enggak, sama kok kaya elu, gue juga baru pertama kali ciuman ama cowok”

“waduh..hahahaha..samaan dong jadi yang pertama”

“Do..?”

“iya teh”

“tentang kejadian hari Rebo yang elu nembak gue....gue udah bikin keputusan, dan jawabannya IYA”

“serius teh? Bukannya teteh udah deket sama Donnie, soalnya kata dia teteh udah jalan bareng pas hari kamis”

“yaelah, hari itu gue cuman makan baso bareng dan dianterin pulang sama dia, udah gitu aja, nggak ada apa apa”

“Alhamdulillah!..hahahaha...berarti mulai hari ini kita resmi pacaran yah”

“iya dong ....sekarang kita pacaran, tapi ada syaratnya”

“waduh...kok ada syaratnya sih?..oke lah syaratnya apa aja teh”

“iya dong harus itu mah..hehehe.... oke pertama kita pacaranya backstreet yah, jangan sampe ada yang tau kita pacaran!”

“okey..siap..lanjutkan”

“kita pacarannya normal normal aja yah, jangan sampe kita ngeseks, gue pengen pertahanin kesucian gue sampe gue nikah nanti”

“setuju banget teh, lagian dosa lho kalo kita sampe begituan, semoga saya yah teh yang jadi suami teteh nanti..hehe”

“huhh!! Ngarep!!!..ya nggak tau atuh siapa yang jadi suami gue, kan jodoh mah kita nggak tau”

“hehehe..maaf..hehe...eh teh kalo pegangan tangan, gandengan, pelukan, grepe grepe boleh nggak?”

“boleh, tapi grepe grepe mah jangan ah”

“hmm..kalo nyium boleh?”

“yaaahhh....cium pipi, kening sama tangan boleh”

“kalo ciuman bibir kaya tadi?”

“hmm..boleh tapi ada syaratnya..harus gue yang nyosor duluan itu juga kalo lagi pengen, elu nggak boleh nyosor”

“okeh siap bos...hehe terus apa lagi?”

“hmmm..masih banyak sih..lu harus neraktir gue makan baso di Mulang Sari minimal sebulan sekali, terus lu juga mau nganter nganter gue, lu juga musti nemenin gue jalan jalan minggu pagi ke kherkof, terus lu juga harus mau kalo gue ajak piknik..terus....hmmmm...segitu aja dulu lah nanti tambahan nya ada lagi”

“wow, lumayan banyak juga yah hehehe...ngomong ngomong kenapa ngebasonya ke Mulang Sari teh? Menurut saya mah lebih enak di Parahyangan deh”

“ahhh..gamau ah, gue sukanya makan baso disitu...enak soalnya hehe”

“hmmmm aneh yah, teteh seneng makan baso tapi badan teteh tetep langsing yah?”

“iya dong , basonya pindah kesini nih hehehehe”

Teh Mitha langsung menggoyang goyangkan toketnya di depan muka ane. Ane langsung merem dan berpaling muka.

“aduh teh jangan gitu ah....saya bisa gila teh”

“hehehehe maaf dedek Dodo”

“anjirr!!....dedek lah hahahahahah”

Teh Mitha kembali nyosor nyium ane, dan ane pun dengan sangat pasrah mau menerimanya. Setidaknya kita berciuman sebanyak lima kali di saung itu, sebelum akhirnya ane nolak untuk ciuman yang keenam karna ane udah nggak kuat lagi nahan gejolak monster shukaku dalam diri ane yang semakin ingin nguasain tubuh ane.

Suasana emang sangat romantis kala itu, dimana di sebuah saung yang sepi, ane berpelukan terus sama Teh Mitha, sementara di luar hujan deres banget, udara super dingin dan ditutupin kabut yang tebel. Akhirnya Teh Mitha tertidur di pangkuan ane. Ane ngerasa sangat lega, karna udah nggak kuat nahan gejolak monster shukaku. Ane berusaha terus untuk memperkuat iman ane dan jangan sampe tergoda hingga ane ngelakuin hal hal yang diinginkan ... eh tidak diinginkan maksudnya.

Sejam sudah ane sama Teh Mitha berdiam diri di saung hingga akhirnya hujan reda. Ane langsung bangunin Teh Mitha dan mengajaknya pulang ke perkemahan. Setelah itu, Kita berjalan berduaan sambil pegangan tangan menyusuri jalan setapak diantara pohon teh yang padat. Ditengah perjalanan, Teh Mitha ngajak ane pergi ke sebuah pohon besar yang berada ditengah kebun teh. Pohon itu adalah pohon cinta, udah jadi tradisi kalo setiap kegiatan MOS disini ada pasangan yang jadian selalu mengukir nama di batang pohon itu. Teh Mitha ngeluarin belati kecilnya yang digantung di sabuk dan ngukir inisial kita. Setelah itu kita ngelanjutin jalan kaki keperkemahan hingga akhirnya kita berpisah di depan tenda panitia.

Ane waktu itu sangat bahagia, akhirnya cewek yang ane suka mau nerima ane jadi pacarnya walaupun harus backstreet. Pucuk cinta yang tumbuh di hati ane dan Teh Mitha di sekolah, kini telah berkembang menjadi bunga cinta yang bersemi di hati ane dan Teh Mitha yang melalui proses indah ditengah suasana romantis perkebunan teh.

.............................................




profile-picture
profile-picture
profile-picture
berodin dan 18 lainnya memberi reputasi
profile picture
gw.kenshin1601
kaskus addict
sa ae kang lepet emoticon-Leh Uga
profile picture
Dauh.Tukad
kaskuser
Surti Tejo nie😬✌🏻
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di