CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... /
Stories from the Heart
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread//-

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
Diubah oleh Aliando77
Thread sudah digembok
BAGIAN 25
RUMAH BARU
part 2



Sabtu pagi, ane pergi ke Jakarta pake travel. Ane udah dapet 5 kandidat yang pas buat kontrakan apartemen. Harganya bervariasi mulai dari 13-17 juta per tahun, harga segitu udah include furniture. Pas di sekitaran Melawai, ane charter Kang Ojek yang mangkal disana. Waktu itu ane nyarter ojek 300 ribu buat nganterin keliling-keliling nyari kontrakan, dulu belum ada Ojek Online kayak sekarang jadi lumayan mahal buat biaya charter nya. Bahkan waktu itu si kang ojeknya juga ane ajakin makan siang di Warteg.

Seharian sudah ane berkunjung ke berbagai lokasi apartemen di wilayah Jakarta Selatan, tapi kebanyakam gak sesuai sama hati ane sampe akhirnya ada sebuah apertemen di kawasan Kalibata yang sesuai sama keiningan ane. Apartemen itu berukuran sedang dengan dua kamar tidur, dua kamar mandi (salah satu kamar mandi berada di dalam kamar tidur) dan sebuah ruang besar yang merupakan gabungan ruang keluarga, ruang makan dan pantry. Furniture nya juga lumayan lengkap Gan/Sis, dimana udah ada satu buah spring bed, satu set sofa, satu lemari baju, kulkas, kompor gas dan sebuah microwave. Dan harganya pun sesuai yaitu 15 juta. Akhirnya, sore itu juga ane langsung deal-dealan sama yang punya apartemen dan dibayar cash. Tapi sayang seribu sayang di apartemen belum ada tv, makanya sekalian daripada itu ane minta anter sama si kang ojek ke toko elektronik buat beli tv. Ketika ane beli tv ane malah tergoda beli PS3 dan akhirnya ane beli tv sama PS 3 waktu itu. Ane ngabisin duit sekitar 5 juta, padahal ane ngarep dapet uang lebih dari apa yang dikasihin Memeg, tapi kenapa ane malah tergoda beli PS 3? padahal gak berfaedah banget.

Setelah beres membeli semua dan memasang tv di rumah baru beserta PS 3 nya, ane pun mengontak Memeg.

“halo sayang?”

“halo babi jelek sayang....”

“happy birthday sayang....semoga tahun ini elu makin hoki dan banyak rejeki”

“amiiiinnn...makasih baget yah Do”

“hehehehe....iya sama sama Meg”

“eh gimana rumah udah dapet?”

“udah dong babi betina sayang...........lokasi nya di Kalibata”

“wahhh....gimana-gimana? Bagus gak Do?”

“bagus Meg...udah ada barang-barangnya, cuman tadi gak ada tv, jadi gue beli mendadak tv nya..”

“apaahhh!....elu beli tv Do?”

“iya..emang kenapa Meg?”

“gue udah punya tv Do....ada di kostan, tinggal ngambil”

“aduh Memeg...kenapa gak bilang bilang dari dulu sih??....gue rugi euy”

“ya elu gak nanya-nanya dulu sama gue”

“aduh.....ilang deh duit 5 juta...hmmmm”

“hahahahaha......yang sabar yah Do, nanti juga balik lagi duit lu...”

“eh elu kapan dong pulang?..kangen nih.....lu langsung aja kesini, nanti gue kirimin alamat sama nomor kamarnya”

“sekitar Rabu Do....sekarang gue lagi di Singapore, gue layover disana...besok gue mau ke Bangkok”

“lho kok elu bisa di luar negeri Meg...bukannya elu mah cuman rute domestik?”

“bisa sekarang mah Do, berkat prestasi kerja gue yang tak kenal lelah....gue dapet promosi Do..hehehe”

“anjiirrr kerja tak kenal lelah lah ....hahahahahaha..emang elu kerjanya kayak gimana?....elu ngejilat pilot? Hahahaha”

“ya enggak dong Do.....gue mah kerja sesuai prosedur aja hehehehe”

“iya deh gue mah seneng banget kalo elu bisa cepet nambah jam terbang, elu jadi bisa keliling dunia dong..hahaha”

“makasih Do....eh gue punya tugas lagi sama elu Do”

“tugas apa lagi bu guru?”

“pindahin barang-barang gue lah dari kostan ke rumah baru....udah gue packing semuanya...elu tinggal ambil aja...sama bawain juga motor gue yah Do....”

“oh oke siap bu guru.......hehehehe”

“yaudah Do...gue lelah.....mau tidur dulu yah...dadah babi jelek sayang”

“dadah babi betina sayang....LOVE YOU”

“LOVE YOU TOO”

Ane menutup telepon dan berbaring di sofa sambil nonton tv. Ane ikutan seneng aja kalo Memeg sekarang udah melayani penerbangan luar negeri, yah semua ini udah sejalan sama apa yang dicita-citakan dirinya. Beberapa menit kemudian, ane pergi ke kamar mandi untuk berendam di bathub sama air hangat. Punggung sama perut masih kerasa perih ketika terkena air. Ane merenung mikirin Jasinta. Kira-kira sedang apa yah dia malam ini? Apakah dia kangen sama ane? apakah dia ngerasa berdosa ketika ane cuekin? Semua itu jadi misteri yang beterbangan dalam pikiran ane.

Keesokan hari, ane nyewa taksi untuk pergi ke kostan Memeg buat ngambil barang. Pas tiba, ane langsung meminta izin kepada ibu kost untuk pindahan dan mengambil barang. Didalem kamarnya udah ada beberapa kontainer yang isinya buku koleksi Memeg, sebuah tv lcd kira-kira 32 inch, sebuah koper besar dan dua bungkusan plastik besar warna item. Ane penasaran sama bungkusan plastik itu, tanpa basa-basi ane membuka bungkusan itu. ANJIIRR!!...baunya menyengat banget Gan/Sis, kayak bau terasi yang bergabung sama bau bawang. Ternyata isi bungkusan itu adalah pakaian kotor yang belum dicuci. Memeg jorok banget Gan/Sis, baju kotor sama celana dalem yang udah kotor bukannya dicuci malah ditumpuk dan dibungkus sama plastik. Ane mesti masukin bungkusan itu ke laundry.

Memeg dan ane punya kesamaan Gan/Sis, kita sama-sama gampang berkeringat. Gerak dikit aja tubuh ane udah basah, makanya badan ane sama Memeg rawan bau keringet yang aromanya kayak bau bawang. Memeg sampe harus mandi 3 kali sehari dan sering berganti baju demi menjaga penampilannya agar tetap wangi dan bersih. Begitu selesai membereskan barang, ane langsung cabut dari kostan Memeg dengan pake motor Honda Beat punya Memeg, sementara untuk barang-barangnya pake taksi.

Hampir 2 jam menempuh perjalanan yang macet menuju apartemen Kalibata, akhirnya taksi yang ditunggu-tunggu dateng juga. Ane langsung membawa barang-barang Memeg pake troley menuju kamar di lantai 7 pake lift barang. Setelah menyimpan barang, ane kemudian pergi ke laundry untuk mencuci pakaian Memeg yang baunya amit-amit sangat mematikan. Pas ditimbang, ternyata berat pakaian Memeg sebanyak 15 kilo. Ane waktu itu cuman berharap kalo petugas laundry nya memakai masker ketika mencuci paiakan Memeg. Ane takut bau bawang+terasi yang dipancarkan pakaian kotor Memeg bisa membunuh petugas laundry yang mencucinya.

Weekend itu ane habiskan buat bermain PS 3 sendirian di rumah. Memeg gak ada, sementara ane cuman sendirian di rumah. Pada minggu malem, ane pulang ke Bandung untuk kembali beraktifitas kerja seperti biasa pada hari senin. Mulai sekarang, ane gak usah repot-repot nyari hotel buat nginep kalo ane pergi ke Jakarta, karena udah ada rumah baru....iya rumah baru ane sama Memeg.

Hari senin, ane memulai kembali aktifitas kerja di kantor. Ane dapet kabar gembira Gan/Sis, ternyata nama ane dipinjem buat perjalanan dinas sama orang lain, untuk itu ane gak boleh ngabsen selama 3 hari mulai rabu sampe jumat karena dianggap pergi dinas lapangan. Ane masih memboikot Jasinta dari kehidupan ane. tiap kali dia senyum dan nyapa, ane selalu nyuekin dia. Ane berniat ngeboikot dia selama seminggu, tapi hal itu gak tercapai, karena pada hari senin sore dia ngedatengin ane langsung ke ruang kerja dan ngajak ane pergi. Emang pinter dan licik nih cewek Gan/Sis.

Waktu itu ane lagi kerja kayak biasanya. Di ruangan lagi banyak orang kayak Moreno, Rofik, Aceng, Regita, Zaskia dan Rahma. Mereka semua juga lagi serius kerja. Tiba-tiba pintu ngebuka dan masuklah Jasinta dengan muka paniknya.

“Sin..kamu kenapa? Kok kayak yang panik gitu?” tanya Regita yang keheranan.

“aduh....aku ada pemeriksaan Reg...besok para auditor mau kesini...aku mau minta bantuan Dodo” jawab Jasinta.

Semua orang langung memusatkan pandangannya ke arah ane yang lagi bengong kayak orang bego. Ane mendadak salah tingkah saat itu, kenapa sih Jasinta pake masuk ke ruangan. Mana Moreno langung menatap tajam kearah ane lagi. Kayaknya dia curiga kalo ane sama Jasinta punya hubungan spesial.

“ aduh maaf bu Sinta...saya lagi banyak kerjaan” ane nolak sengan halus.

“gak bisa Do....kamu harus ikut sekarang!!...kamu kan yang ngurusin administrasi” Jasinta memelas.

“ayo Do...cepetan bantuin Jasinta!! Kasihan dia” kata Regita sambil ngegas yang diikutin oleh anggukan kepala semua orang yang ada di ruangan.

Ane udah tau nih Gan/Sis kalo semua ini cuman bohong belaka, mana ada pemeriksa yang dateng tiba-tiba? Biasanya kalo BPK mau meriksa hasil kegiatan, mereka selalu ngasih surat pemberitahuan lebih dulu. Akhirnya ane pun nurutin kemauan Jasinta. Ane pergi keluar bareng dia, kita jalan berdua di lorong menuju lift. Ane gak ngomong sepatah kata pun ketika itu sampe akhirnya kita berdua masuk lift. Jasinta mulai memperlihatkan triknya, dia bukannya mencet tombol angka 2 yang merupakan ruang kerjanya, tapi malah angka 6 yang merupakan tempat untuk olahraga. Apa coba ngajak ane ke lantai 6? Emang dia mau ngajak ane olahraga?

Ketika lift berhenti, Jasinta langsung narik tangan kanan ane. kita masuk ke sebuah ruangan besar yang dipake jadi lapangan badminton. Abis ngelewat ruang itu, kita naik tangga lagi menuju ruangan kecil diatas dimana ada sebuah pintu menuju atap. Jasinta ngajak ane ke atap gedung.

“kamu mau bunuh diri Sin? Pake ngajak-ngajak aku ke atap gedung....kalo mau bunuh diri sendiri aja ah...jangan ajak-ajak aku”

“yeaaaayy...siapa yang mau bunuh diri?.......aku tuh cuman pengen ngobrol sama kamu Do”

“kalo mau ngobrol kenapa mesti di atap sih?....kenapa gak di ruangan kamu aja?”

“ bosen Do kalo di ruangan mah, bawaannya pengen bercinta sama kamu mulu hahahahaha”

“yaudah kamu mau apa?”

Kita akhirnya duduk di sebuah tembok batas tepi pagar karena di daerah itu teduh. Jasinta langsung megang tangan kanan ane dan menempelkannya di dada. Ane ngerasain detak jantungnya yang berdebar kencang dibalik keempukan air bagnya.

“kenapa sih Do kamu akhir-akhir ini ngejauh dariku?....tiap aku telepon dan WA kamu gak pernah jawab...kamu juga jadi jutek sama aku”

“ya aku kesel aja sama kamu Sin, kamu tuh gak sayang sama diri kamu sendiri....kamu sengaja gigit perutku biar aku mukulin kamu...bener kan?”

“iya Do......” Jasinta mulai tertunduk lesu.

“aku gak habis pikir sama kamu....apa sih yang kamu cari sebenernya?.....kenikmatan atau penderitaan?”

“..................”

“jawab Sin!!”

“kenikmatan Do............tapi dalam penderitaan”

Jasinta kembali menangis, yaelah kenapa Jasinta jadi cengeng gini yah, baru ane nanya gitu dia langsung nangis. Memang jiwa Jasinta ini sangat rapuh Gan/Sis, mungkin dulu dia sering disakiti sama cowok dan harus ngalamin jadi anak broken home akibat kedua orang tuanya yang sering berantem dan akhirnya cerai. Ane kembali melukin dia lagi yang tersakiti, ane usapin punggungnya biar Jasinta kembali tenang.

“Do...aku butuh kamu...aku gak bisa dicuekin sama kamu....aku...”

“Sin!...aku tuh udah punya pacar...aku cinta banget sama dia Sin....aku gak bisa ngebagi hatiku untukmu”

“bukan itu Do....aku mah gak peduli sama hubunganmu dan pacar....lagian aku juga gak mau merebut kamu dari Memeg...tapi aku butuh kehadiranmu Do”

“maksudmu butuh pelampiasan nafsu?....kamu pengen aku puasin?......gitu?”

“gak cuman itu Do.....aku juga butuh kamu buat sandaran hatiku”

Njiir, kata-kata Jasinta terdengar kayak lirik lagu punya Letto. Ane bingung nih Gan/Sis soal Jasinta, apa yang mesti ane lakuin yah? Pertama, ane gak mau terjebak lebih dalam lagi sama jerat-jerat asmara yang ditebar sama Jasinta. Kedua, ane gak mau melakukan berbagai aktifitas kekerasan atas nama kenikmatan bercinta sama Jasinta dan yang ketiga, ane cinta mati sama Memeg sehingga ane gak mau menghkhianatinya. Akan tetapi setelah ane liat kondisi Jasinta yang sangat rapuh dan super galau kayak gitu, ane jadi kasihan sama dia. Ane gak tega kalo dia sampe jatuh ke tangan lelaki yang salah, ane takut dia cuman dijadiin pemuas nafsu bejat cowok jahat karena Jasinta akan melakukan apa saja jika udah suka sama cowok. Yah contohnya kelakuan dia sama ane ane Gan/Sis, Jasinta ngelakuin hal-hal yang licik buat maksa ane untuk selalu dekat sama dia.

“oke deh aku ngalah.......aku bisa melayani kamu, tapi aku gak mau ada kekerasan....aku gak suka hal itu...karena bahagia itu muncul dari kesenangan bukan dari kesakitan”

“gak bisa Do.....bagiku kesakitan lah yang membuatku bahagia....kamu harus tetep nyiksa aku”

“hmmm..kalo itu maumu..oke lakukan lah sama cowok lain....aku gak mau”

Ane pun langsung berdiri dan pergi ninggalin Jasinta. Pas ane mau buka pintu masuk tiba-tiba Jasinta berteriak sama ane.

“TUNGGU!!” ane langsung menghentikan langkah dan menoleh kearahnya.

“apa lagi Sin?”

“aku mau melakukan apapun yang kamu mau Do...asalkan kamu mau melayaniku....pliis Do!!.....aku mohon sama kamu Do”

Yaelah, mendengar tawaran Jasinta, hati ane langsung bergetar. Dia mau melakukan apa saja yang ane inginkan asalkan ane mau nyiksa dia. Pikiran jahat ane langsung menjurus ke hal-hal negatif yang berbau mesum, tapi pikiran baik ane tiba-tiba mengeluarkan ide yang cemerlang, yakni meminta Jasinta menjadi mentor latihan tes CPNS yang tinggal hanya menghitung hari.

“kamu mau melakukan apa yang aku inginin?”

“iya Do...demi Allah Do...!”

“baiklah...aku pengen kamu jadi guruku untuk latihan tes CPNS, aku pengen belajar secara privat sama kamu”

“aku siap Do...aku siap ngajarin kamu dengan apa yang kumiliki....aku akan membuatmu lulus jadi PNS.....tapi kamu juga harus...”

“ya aku tahu Sin......aku tau apa yang harus aku lakukan”

“berarti sekarang?”

“ya....aku minta maaf sama kamu karena udah ngejutekin kamu”

“aku juga minta maaf Do...aku udah nyakitin kamu...aku janji gak akan gigit kamu lagi”

Dan akhirnya ane sama Jasinta berpelukan erat diatas atap gedung kantor. Suhu hangat tubuhnya terasa ikut mengalir dalam aliran darah ane. Waktu itu ane gak tahu apa yang harus ane rasakan, apa harus senang atau sedih? Ane sampe sekarang masih bingung Gan/Sis. Kita pun saling tatap-tatapan sebelum akhirnya berciuman. Habis itu kita kembali turun ke bawah dan menjalani aktifitas masing-masing.

Ada hal positif yang bisa ane petik dari kejadian itu yakni ane jadi bisa belajar privat sama Jasinta. Dia bertekad akan membuat ane lulus tes CPNS. Dia sangat berjasa dalam kemajuan karier ane. Hampir setiap hari ane selalu belajar mengerjakan soal dan diajari berbagai ilmu sama Jasinta baik di kantor, di kostan ane maupun kadang kita nginep di hotel.
...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 19 lainnya memberi reputasi
20
profile picture
adityasatriaji
kaskus addict
niat biar jadi mentor berhasil ya ganemoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di