CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 44 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
PENDEKATAN


Januari 2012 adalah awal dimana ane bekerja sebagai honorer di Kementerian Membangun Republik Issekai. Ane masuk kesana lewat jalur nepotisme antara bapak ane sama si Bos. Kebetulan si Bos sama bapak ane itu temenan sejak kuliah dan bekerja di tempat yang sama, tapi bapak ane di bagian yang berbeda, mengingat Kementerian Bangun Membangun adalah organisasi yang sangat besar dan kantornya pun tersebar di seluruh Indonesia. Walaupun ane masuk lewat jalur nepotisme, tapi ane tetep mesti menjalani beberapa tes yang diberikan sama si Bos, maksudnya biar ane nggak keliatan sama orang lain pake jalur licik masuk kesana. Syarat kerja sebagai honorer disana sangat berat Gan/Sis, antara lain IPK min 2,75, mengusai bahasa Inggris baik lisan maupun tilisan, TOEFL min 500 yang sertifikatnya harus dikeluarin dari PTN dan harus siap ditempatin dimana saja di seluruh wilayah Indonesia. Hmmm untung ane ditempatinnya di Bandung, coba kalo di Papua, mungkin udah mati kali ane sekarang karena dibantai sama OPM.

Hari itu kalo nggak salah senin, dimana ane di tes wawancara sama Bos secara langsung di kantor. Walaupun wawancara ini sebenernya cuman formalitas doang sih, tapi tetep aja ane super nervous dan deg degan, apalagi ane denger cerita bapak kalo si Bos ini orangnya galak dan perfeksionis. Pagi itu ane pergi ke kantor jam 7 pagi, dengan pakaian rapi ane menyiapkan diri untuk diwawancara. Pada jam 8, akhirnya ane dipanggil masuk ruangannya. Ruangan nya cukup bagus dan modern. Di dalemnya dilengkapi sama furniture yang baru yang pastinya sangat mewah. Di dalam ruangan si Bos terdapat sebuah meja rapat dengan 6 kursi dan di pojoknya ada meja kerja si Bos yang mejanya tuh gede banget kaya meja pingpong. Ane langsung dipersilakan duduk sama si Bos.

Bos ane namanya Wagino, dia aslinya orang Jawa Timur, namun saking udah lama Tinggal di Bandung jadi bahasa Sundanya juga lancar banget. Umurnya sekitar 50 tahun, sementara waktu itu umur ane 22 tahun. Bos ane seorang perokok berat, sambil ngewawancarain ane dia terus ngerokok. Udah kaya kereta api aja tuh si Bos.

“oke mas, silahkan duduk.....tenang aja mas ....rileks”

“oh iya siap pak....hehe”

“gimana pendapat mas tentang kerja disini?”

“iya sangat bagus pak, saya juga ingin mencari pengalaman di bidang pembangunan”

“oke...mas lulusan teknik sipil yah?”

“iya pak”

“Tugas Akhirnya ngambil apa yah?”

“eeuuuuhhhh.....sa...sa...saya ngambil La...la..lalu lintas” ane ngedadak gagap.

“okeh.....coba ceritain semua tentang Tugas Akhir mas”

Anjayyy, ane disuruh ngulang kembali isi TA ane Gan/Sis, ane berusaha megingat kembali dan Alhamdulillah dengan susah payah ane bisa ngejelasin semua yag ane tulis di TA tersebut. Suasana ruangan terasa panas, baju ane yang awalnya kering mulai basah karena keringat. Ane kira wawancara sudah selesai, tapi justru baru dimulai. Ane langsung disuruh bikin garis di kertas dengan freehand. Sampe sekarang ane nggak tau tuh tujuannya apa ngegambar garis di kertas. Terus setelah itu baru masuk ke bagian yang mengerikan.

“iya mas...kan bidang yang mas masukin ini kerjanya di pengairan, sementara TA mas tadi tentang lalu lintas, mas harus tahu juga tentang pengairan, kaya sungai, darinase, irigasi , waduk, dam dan banyak lah...”

“iya pak, tapi saya nggak terlalu ekspert di bidang itu”

“oh harus dong.....kamu harus siap...saya tanya yah”

“oke pak siap....”

“coba sebutkan peraturan-peraturan pemerintah tentang sungai?”

Anjiirr, kali ini ane bener-bener menyerah, ane sama sekali nggak ngapalin tentang peraturan-peraturan kaya Undang-undang, perpres, permen, dan perda tentang sungai. Ane pun akhirnya ngaku nggak bisa jawab. Si Bos beberapa kalo nepok jidat sendiri denger pengakuan ane. Hingga akhirnya si Bos langsung masuk ke sesi akhir yaitu wawancara bahasa Inggris. Ane musti nyeritain diri ane dalam bahasa Inggris dan akhirnya saling tanya jawab. Si Bos pake bahasa Inggris logat Jawa sementara ane pake bahasa Inggris logat Sunda. Setelah sekian lama sesi itu berjalan, akhirnya selesai juga, ane sangat bersyukur dan bisa bernapas lega. Si Bos langsung nerima ane sebagai karyawan honorer disana dan ane akan ditempatkan di staf teknik.

Tak lama berselang, terdengar suara pintu diketuk. Si Bos langsung menyuruh orang yang mengetuk itu masuk, ternyata tak disangka dan tak dinyana, orang yang ngetuk pintu itu adalah cewek tercantik yang ada di kantor itu. Ya dia adalah Jasinta. Dia tampak sangat cantik dengan pakaian setelan kantor yang seksi. Dia pake setelan kemeja putih, blazer hitam dan rok mini hitam yang sangat ketat. Mata ane langsung terbelalak melihatnya. Aroma tubuhnya yang sangat wangi langsung menusuk hidung ane. Dia berjalan masuk kedalam mendekati si Bos. Dia membawa beberapa berkas yang harus ditandatangani sama si Bos. Nggak ada hujan nggak ada angin, tiba tiba si Bos ngenalin ane sama Jasinta.

“Sin....kenalin nih ada karyawan baru...namanya Aliando...dia anak pak Idrus...kamu tau kan?”

“oh anaknya pak Idrus....ohh hehehe...namaku Jasinta....salam kenal”

Dia langsung menyalami ane dengan senyum manisnya. Ane pun menyambutnya dengan hangat. Keringet ane makin banjir ketika bersalaman dengannya, apalagi dia terus memandangi kearah mata ane.

“oh iya Sin....katanya kamu belum punya pacar nih...nah ini nih di depan aku ada cowok jomblo...iya kan kamu masih jomblo” kata si Bos yang kemudian nanya ke ane.

“hehehe iya pak...jomblo garis keras pak” jawab ane malu malu

“ihhh si Bos bisa aja hehehe...........malu ah Bos, tuh liat mukanya Aa Aliando jadi merah” kata Jasinta.
Wah perhatian bener nih si Jasinta, sampe muka ane memerah aja tau, bener bener nih si Bos baik banget sama ane. Dia ngepromosiin ane langsung kepada Jasinta secara gratis. Ane nggak usah susah susah untuk berkenalan dengannya.

“Sin, abis ini anterin mas Aliando ke ruangannya yah...sekalian kenalin dia sama penghuni disana” perintah Bos.

“siap Bos...hehehe....ayo A Aliando ikut aku yuk!” ajak Jasinta ke ane.

Ane sempet nggak percaya kalo Jasinta ngajak ane, tapi itu adalah hal yang nyata dan bukan mimpi. Ane pun langsung berdiri dan berjalan mengikutinya. Dia kerja di kantor itu sebagai peneliti muda dan ketua tim, dia udah berstatus PNS. Dia udah kerja disana selama 5 tahun. Umurnya 6 tahun lebih tua dari ane. Jasinta adalah cewek yang berbadan sedang , Tingginya 160 cm sementara ane Tingginya 185 cm, Ane berjalan disebelahnya. Dia ngajak ane masuk kedalam ruangannya dulu untuk menyimpan berkas yang sudah ditandatangani si Bos di mejanya, kemudian dia langsung mengajak ane untuk masuk ke ruangan staf teknik. Ruang staf teknis berada di lantai 4, sementara ruang si Bos ada di lantai 1, jadi ane sama Jasinta naik ke lantai 4 pake lift. Pas didalam lift ane merasa kaya dalam adegan di dalam lift ketika Zoeey Deschanel ketemu sama Joseph Gordon Levit dalam film 500 days of summer.

“bu...Ibu udah berapa lama kerja disini?”

“aduh Aa..jangan panggil Ibu atuh, keliatan tuanya hehehe...panggil Jasinta aja “

“oh okeh Jasinta...kamu udah berapa lama kerja disini”

“udah 5 tahun Aa.....kamu baru lulus kuliah yah?”

“iya bu eh..Sin....aku fresh graduate hehehe....”

Yah itu mungkin obrolan singkat pertama ane sama Jasinta. Kedepannya ane bakalan sering gobrol sama dia bahkan sampai mendalam. Tapi cerita ane sebelum sampai kesana, ane masuk ke ruang staf teknik. Disana ada 5 orang penghuni. 2 orang pria yang berstatus honorer dan 3 orang mamah muda (Mahmud) yang berstatus PNS.

2 orang honorer itu adalah Badrun dan Arman. Badrun adalah sarjana Teknik kaya ane, dia adalah honorer senior disana, sementara Arman adalah honorer muda kaya ane, dia udah kerja disana setahun. Dia adalah ahli Biologi Lingkungan. Ane suka manggil dia profesor, karna penampilan dia yang selalu pake jas lab dengan kepala yang agak botak dan kacamata tebal.

3 orang PNS yang berstatus mahmud adalah Regitta, Rahma, dan Zaskia. Regitta dan Rahma adalah cewek berhijab sementara Zaskia adalah cewek K-popers. Setiap hari dia selalu berpenampilan ala gadis-gadis Korea dengan selalu make mantel musim dingin yang besar dan tebal ditambah syal yang tak kalah besarnya. Ane suka heran sama dia, apa nggak gerah gitu yah berpenampilan kayak gitu, apalagi suhu udara di Bandung nggak sedingin di Korea.

Hari itu ane belum mulai kerja, ane cuman di wawancara doang sama diperkenalkan dengan semua staf yang ada di kantor. Kantornya sangat mewah, terus orang-orangnya juga ramah jadi ane bisa dengan mudah akrab sama mereka. Target utama ane adalah akrab sama Jasinta. Ane mulai resmi kerja seminggu kemudian. Hari senin pun tiba, ane dengan penuh semangat pergi ke kantor untuk bekerja. Selain itu ane punya misi terselubung, yaitu mencari pacar dan mengakhiri masa kejombloan ane. Hari itu ada 3 karyawan honorer baru yang bergabung termasuk ane. Mereka adalah Raditya dan Moreno. Raditya atau ane manggilnya Aceng adalah anak lulusan pertanian yang nyasar masuk ke kantor yang sama sekali nggak ada sangkut pautnya sama dunia pertanian. Tapi dia berhasil lulus seleksi ketat untuk penerimaan honorer. Aceng baru putus sama ceweknya, dia bekerja disini untuk mencoba move on dari mantannnya itu. Di punya banyak temen cewek dan sering nawarin ke ane buat dipacari. Ane suka bilang kalo Aceng itu kaya mucikari yang selalu nawarin cewek.

Moreno adalah manusia lulusan teknik juga sama kaya ane, dia masuk kesitu melalui jalan terjal seleksi yang super ketat. Dia memiliki skill ngedeketin cewek diatas rata-rata, untuk itu ane sebagai teman barunya memohon sama dia untuk dijadikan murid dalam menuntut ilmu percintaan. Moreno belum punya pacar, tapi cewek gebetannya banyak banget dan semua nya masih ongoing ngedate. Ane sangat terpukau sama dia. Setiap pulang kerja, ane suka maen ke kosannya untuk sekedar kursus dan mencatat semua ilmu pendekatan cewek.

“Mor....ajarin gue ngedeketin cewek dong, gue goblok banget kalo udah ketemu sama cewe...rasanya gue kaya kaku gitu...bingung “

“elu terlalu tegang Do, kalo disekitar elu ada cewek dan elu tertarik ya ajak kenalan dong....caranya elu pura pura aja nanyain sesuatu sama dia sambil sok sok akrab gitu..tapi elu jangan langsung kenalan nanyain namanya..santai aja...buat cewek itu seneng dulu sama obrolan kita, nah pas gitu baru deh elu nanyain nama dia ... nomer hape, pin BB, akun sosmednya”

“waduh susah juga yah....gue suka bingung nyari topik pembicaraan euy... apa langsung digombalin aja gitu biar cepet”

“jangan broo.....jangan langsung digombalin....cewek bakal langsung ilfeel kalo lu gitu, emang sih ada cewek yang gampang banget digombalin tapi banyak juga cewek yang sama sekali nggak suka digombalin...gue saranin lu jangan gombal deh...lu kurang ahli dalam hal itu”

“okeh....gue nggak bakalan gombal....terus kalo PDKT caranya gimana? Gue takut pas nembak, gue ditolak “

“ya elu harus ngedeketinnya intens dong, kasih cewek perhatian dan elu musti bikin dia nyaman kalo deket sama elu....cewek tuh seneng sama cowok humoris, karna cowok humoris bisa bikin cewek ketawa dan ngelupain semua masalah yang dihadapinya..maka otomatis si cewe itu bakal nyaman ngebrol sama elu”

“okehh gue catet yah...hmmmmm.........”

“oh iya satu hal yang penting Do, kalo lu suka sama cewe, lu jangan ngeliatin lu suka sama dia....biasa aja...ajak dia berteman lebih dulu ...... bikin dia nyaman dulu....cewek tuh seneng ngerumpi, maka lu musti jadi pendengar yang baik, jangan ngeliatin muka males dengerin ocehan cewek....”

“waduh berat juga yah....gue paling males kalo denger ocehan cewek...”

“itu dia ujiannya...kalo bisa lu kasih cewek solusi kalo ada masalah...lu pasti bakal dinilai peka sama cewek....cowok peka tuh langka lho broo....lu musti jadi cowok peka....lu deketin sampe jadi sahabatan dan pasti kan seiring waktu status nya jadi ningkat ke level pacaran....gampang kan”

“yaelah teori mah gampang....kalo udah praktek susah....lagian musti berapa lama gue besahabat sama cewe yang gue suka?...gimana kalo gue terjebak friendzone?”

“ya..itu mah kembali ke elu.....gimana caranya elu bisa jadi pacarnya....elu musti yakin Do, elu harus selalu ada kalo cewek itu ngebutuhin lu...dan kalo masih friendzone yah udah....berarti lu nggak jodoh sama cewek itu......lu musti nyari lagi haahahaha”

“hahahahahha...........ujung-ujungnya mah kembali ke nasib “

“betul sangat Tin...hahahah.........eh ngomong-ngomong Jasinta udah punya pacar belum?”

“setahu gue belum yah.....emang kenapa?”

“yah gue mau ngegebet dia hahahaha........”

WTF...Moreno mau ngegebet Jasinta? Aduh, belum apa apa ane udah ngedepin sang guru dalam perebutan Jasinta. Ane cuman diem dan cengar cengir ketika Moreno mulai menyusun strateginya untuk ngedapetin Jasinta.

.......................................

profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
profile picture
HellenOktavia
newbie
awas kena banned
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di