CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 44 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGIAN 27
UJIAN CPNS
bagian 2



Seminggu kemudian ane ikutan tes TKB, soalnya adalah soal-soal yang sesuai sama bidang kerja ane dan disiplin ilmu yang ane punya. Alhamdulillah ane bisa melewati tes itu dan ane akhirnya lulus tes CPNS. Dari 20 orang yang ikutan TKB, cuman 4 orang yang lulus dan salah satunya ane. ane peringkat ke 4 waktu itu. Abis tes itu terus wawancara yang isinya cuma formalitas.

Dan pasti Gan/Sis tahu siapa orang yang paling seneng denger ane lulus tes CPNS? Iya betul orang itu adalah Emak ane, abis itu Bapak ane, terus Jasinta dan tentunya Memeg. Bahkan saking senengnya Memeg mau ngerayain momen spesial buat ane. Pas ane ngasih tau dia kalo ane lulus, dia langsung masang status di BBM dan Facebook dengan upload foto kertas yang ditulis dan bakgroundnya jendela pesawat. Kata katanya : ‘CONRATZ TO MY BELOVING UGLY PIG FROM 32000 FT’. Ane terharu baca nya Gan/Sis, terasa sangat spesial gitu loh.

Emak sama bapak ane juga ngerasa girang banget. Pas pulang kampung, ane langsung ngadain acara syukuran di masjid deket rumah dengan nasi tumpeng. Emak ane juga ngasih duit nih buat ane sebagai hadiah. Nominalnya lumayan gede Gan/Sis, yakni 20 juta. Ane seumur-umur baru kali ini dapet duit gede, makanya ane seneng banget. Ane udah punya niat nih mau ganti motor. Ane pengen beli motor Ninja biar keliatan keren dan gagah. Harganya sekitar 50 jutaan, jadi masih tekor 30 juta lagi, ane mau pinjem duit sisanya lewat leasing kendaraan.

Akan tetapi pikiran itu mulai berubah ketika Moreno bilang ke ane kalo duit itu mending dibeliin mobil, soalnya percuma motor bagus tapi kalo hujan tetep kehujanan. Bisa kebayang ane lagi boncengan sama Memeg tiba tiba hujan gede, bisa basah kuyup nih kita berdua, terus ane juga liat kalo cewek yang dibonceng sama motor Ninja keliatan gak nyaman banget. Akhirnya ane ikut nurutin saran Moreno, ane mau beli mobil.

Sambil ane nyari mobil yang bagus dengan harga 50 jutaan, ane juga mempersiapkan segala bentuk pemberkasan. Ane ngumpulin ijazah mulai dari SD sampe S1. Jasinta tiba tiba mulai datang menghantui ane, dia menagih janji ane yang akan mengajaknya maen ke Pangandaran.

“ayo atuh Do...kapan nih kita pergi?kamu kan sekarang udah lolos”

“belum Sin, aku belum nerima SK CPNS...jadi aku belum jadi PNS”

“yaelah....itu mah cuman masalah waktu Do....hayu atuh ah, minggu ini yah!”

“minggu ini?....tapi aku mau ketemuan sama Memeg”

“nanti lagi lah....kamu mah bisa sepuasnya ketemu dia...aku mah cuman minta ini kok”

“hmmmm......”

Ane bingung nih Gan/Sis, sebenernya sih ane gak ada acara sama Memeg, soalnya dia lagi sibuk kerja keliling Indonesia dan Asean. Ane juga ngerasa gak enak sama Jasinta yang udah banyak berkorban meluangkan waktu demi ngajarin ane. Dia sama sekali gak menuntut bayaran sama ane, dan hasilnya pun sukses.

“hey...hey...!..malah ngelamun sih!!”

“oh iya hehehe...maaf...aku lagi mikir”

“mikir apa”

“kita pergi kesana hari apa yah?”

“hmmm...kamis aja Do....jadi kita 4 hari disono”

“okeh...tapi mobilnya gimana atuh?”

“gampang itu mah...urusan aku”

Jasinta pun sangat senang ketika udah ada kepastian untuk pergi kesana. Sebaliknya, ane malah deg-degan karena ane tau ini semua adalah tujuan Jasinta. Selama ane melayani dia, ane merasa sangat bersalah karena harus berbuat kekerasan sama dia, tapi ane juga kasihan kalo berusaha menolaknya karena Jasinta itu kayak orang yang kurang kasih sayang. Dia pernah ngalamin trauma berat sehingga butuh orang yang peduli sama dia. Terlepas dari sifat Jasinta yang jaim dan sadis, ane selalu mengikuti apa yang dia inginkan.

Hari Rabu sore, Jasinta manggil ane untuk ke ruangannya. Ane waktu itu kebetulan lagi gabut di kantor dan ane pun nyamperin ke ruangannya.

“ada apa Sin?”

“aku udah dapet mobil Do....hayu ah kita ambil mobilnya di garasi depan”

“oh...oke Sin”

Kita berdua pergi ke garasi yang berada di gedung lain di kantor. Kita boncengan pake motor, soalnya komplek kantor sangat luas dan posisi gedungnya berjauhan. Ketika nyampe ternyata eh ternyata mobil yang mau dipinjem adalah mobil Carry butut warna biru. Mana plat nomernya merah lagi, terus gak ada AC, jendela masih manual, velg kaleng, pokoknya serasa mobil angkot Gan/Sis.

Spoiler for Mobil yang ane pake ke Pangandaran:


“aduh Sin! Kok mobilnya butut banget sih?...emang gak ada yang bagusan dikit?”

“gak ada Do...ini yang lagi nganggur, yang lainnya pada dipake”

“hadeuhh...beneran nih gak ada”

“Astagfirulloh Dodo...kamu gak percayaan banget sih...gak ada Do...ada juga mobil pick up, kamu mau naek itu”

“anjayyy....ogah atuh Sin...itu mah mobil barang”

“yaudah dong terima aja yang ada!”

“aku takut mogok ditengah Jalan Sin, ke Pangandaran itu kan jauh banget”

“enggak lah Do...mobil ini rajin di servis kok”

“hmmm...tetep aja Sin...eh dirumah kamu kan ada mobil, pake itu aja lah”

“gak bisa Do, itu mobil bapakku, lagian suka dipake kerja sama bapak”

“aduh gimana atuh”

“udah...terima aja lah.....bawa nih mobil ke kostan kamu...besok jemput aku yah!”

“aduuuhh....”

“UDAH DO TERIMA AJA!!!!”

“hmmm...iya deh...demi majikan ku”

“majikan?....aku bukan majikan mu tapi PAMAJIKAN! (Istri) hahahahahaha”

“anjiiirrr.......amit amit deh, bisa-bisa aku tinggal tulang digigitin kamu tiap hari”

“Ihhh sembarangan...aku gak akan gigitin kamu tau!...paling cuma matahin leher doang hahaha”

“njirrrr....kamu bener-bener cewek sadis!!”

Sore itu ane pulang bawa mobil plat merah itu ke kostan, sementara motor ane disimpen di kantor. Keesokan harinya pada jam 6 pagi, ane menjemput Jasinta di rumahnya. Dia udah pake setelan pikiniknya yang terlihat sangat menarik. Tanpa banyak basa basi, Jasinta menaikkan kopernya ke kabin tengah dan langsung naik mobil.

Kita langsung meluncur menuju Pangandaran dengan perasaan was-was karena ane takut mobilnya mogok di tengah jalan. Perjalanan kesana lama banget, kurang lebih 6 jam. Tiap 2 jam, ane bersitirahat karena ane gak mau maksa mobil itu jalan terus. Jasinta terlihat sangat nyaman selama perjalanan, dia menghabiskan waktunya hanya untuk tidur. Ane jadi kesepian deh pas nyetir karna gak ada yang ngajak ngobrol. Akan tetapi pas istirahat Jasinta selalu berusaha memanjain ane kayak pesenin makan bahkan dia maksa mau nyuapin ane. Ane malu banget disuapin sama dia, ane kelihatan kaya anak bego aja, tapi gara-gara itu banyak orang yang baper liat kelakuan kita berdua, terutama kaum jomblo.

Sekitar jam 4 sore, kita tiba di Pangandaran. Jasinta langsung dapet hotel yang bagus tapi dengan harga terjangkau. Dia memang ahlinya mencari hotel-hotel yang promo. Pas masuk parkiran hotel, ane ngerasa malu banget Gan/Sis soalnya mobil-mobil yang parkir disana pada bagus-bagus, sementara mobil yang ane bawa wujudnya kayak angkot. Pas turun dari mobil ane menundukkan muka ketika seorang staf hotel menyambut ane. Ane malu karena kendaraan yang ane bawa udah jelek, plat merah pula, keliatan banget nih korupsinya karena kita pake fasilitas negara buat kepentingan pribadi. Tapi Jasinta malah sebaliknya, dia sama sekali gak malu bahkan dengan bangganya dia ngegandeng tangan ane seolah-olah ane itu suaminya.

Kamar yang kita pesan sangat bagus Gan/Sis dan tempat tidurnya ada dua, jadi ane gak usah seranjang sama Jasinta. Kamar mandinya juga bagus dengan dilengkapi bathub. Badan ane pegel banget waktu itu akibat nyetir mobil yang gak ada power steeringnya, jadi ane mesti mengeluarkan tenaga ekstra. Ane langsung berbaring di kasur sementara Jasinta membuka kopernya dan mempersiapkan perlengkapan selama disana.

“kok kamu malah tidur sih Do?....kita ke pantai yuuuk!”

“aku cape banget Sin....hmmm...setir mobilnya berat”

“yaelah gitu aja capek....aku mah gak capek Do...aku masih seger”

“yaiyalah kamu gak capek!....sepanjang jalan kamu tidur terus....aku jadi kesepian”

“oh emang aku tidur yah?”

“iya Sin....malahan kamu mangap”

“ah masa sih....ihhh jadi malu”

Muka Jasinta mendadak memerah karena malu. Perlahan dia nyamperin ane yang lagi berbaring. Dia pun ikut berbaring di sebelah ane. Nyebelin banget sih, kenapa dia tidur di ranjang ane? padahal dia udah punya ranjang sendiri.

“kenapa sih kamu tidur disini? Itu ada kasur tuuh!!.....tiduran disono ah...sempit!!!”

“gak mau ah....aku pengen tidur sama kamu...”

“ihhh kenapa kamu pesen kamarnya yang twin bed atuh!!”

“ya abisnya udah gak ada yang single bed mah, gak masuk promo”

“hadeeeuuuuuhh....jadi sempit atuh euy!”

“hehehe...ya maafin Do...eh BTW kenapa kamu marah-marah terus sih dari pas dateng?”

“aku lagi capek Sin....badanku pegel pegel”

“hmmmm...mau aku pijitin atuh?”

“takut ah, kamu mah mijit-mijit ujungnya jadi nyubit dan mukulin aku”

“hehehehehe....ya enggak atuh Do, aku gak sesadis itu kali”

“ah kamu mah suka boong”

“enggak sumpah”

“hmm yaudah sok atuh pijitin aku!”

Jasinta dengan sangat senang hati mijitin ane. Tenaga nya sangat kuat dan tulang tulang ane pada bunyi ketika diremas sama tangan Jasinta. Gak cukup sampe disitu, dia pun berdiri dan nginjekin punggung ane. Rasanya emang enak banget Gan/Sis, kayaknya Jasinta sangat berbakat untuk jadi terapist pijat. Akhirnya ane ketiduran karna saking nikmatnya dipijit. Ane gak tau tuh apa lagi yang dilakuin Jasinta selama ane tidur.

Pas jam 8an malem ane bangun. Ane kaget banget pas tau ternyata ane tidur sambil melukin Jasinta yang lagi tidur dan lebih kaget lagi pas ane tahu ternyata ane sama Jasinta tidur gak pake baju sedikitpun. Ane langsung panik dan ngebangunin dia.

“Sin...Sin!...Bangun!”

“duuuh kenapa sih Do pake bangunin aku..........ngantuk tau!”

“tapi..tapi...kenapa kita tidur bugil Sin? Apa kita udah.......”

“gak apa apa Do....kita gak ngelakuin apa apa....kita cuman tidur aja”

“lha tapi kenapa baju kita jadi lepas semua atuh?”

“kata doter, tidur sambil telanjang itu meyehatkan Do....lagian aku gak ngapa-ngapain Do....coba cek aja sendiri!”

Ane langsung bangun dan mengecek monster shukaku piaraan ane yang tengah tertidur. Ternyata gak ada bekas bekas penghisapan. Jasinta pun ikut bangun dan ngeliatin monster shukaku juga. Ane mendadak malu pas Jasinta liatin dan lama lama dia mulai aksi seduktivenya lagi.

“aww...Sin...aw...ngapain Sin?”

“aku laper Do....aku lagi makan”

“aaaahhh!!..jangan makan itu atuh...itu aset berharga ku”

“hahahahaha......abisnya enak Do....emut lagi aaaahhhh!!!!”

“TIDAAAAAAAAAAAAAAAKK!!”

Begitulah Gan/Sis kelakuan ane sama Jasinta di malem itu. Ane gak bisa ceritain detil, soalnya takut banyak yang baper sama aktivitas absurd dan mesum ane sama Jasinta. Cukup ane, Jasinta dan Tuhan aja yang tahu apa yang terjadi malam itu.

Selama 4 hari di Pangandaran, ane sama Jasinta banyak melakukan kegiatan, kaya maen di pantai, naik kapal laut, berenang di laut (ane mah gak ikut renang soalnya gak bisa renang), menjelajah cagar alam dan makan-makan seafood. Ane ngerasa kalo liburan itu kayak bulan madu, Jasinta bener-bener sangat berbeda waktu itu. Biasanya dia selalu nyebelin, suka nyuruh-nyuruh ane kayak pembantu dan suka maksa untuk melayaninya kayak Ratu, tapi kali ini beda banget Gan/Sis. Dia keliatan sangat manja banget dan mendadak imut kalo lagi ngobrol sama ane. Apakah Jasinta sekarang lagi disusupi arwah Memeg yang keluar dari raganya dan masuk ke raga Jasinta kaya jurus shintensin punya nya klan Yamanaka (penggemar Naruto pasti tahu)? Mungkin saja.

.........................................................
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telahmemblok dan 22 lainnya memberi reputasi
profile picture
HERO57lgnd
newbie
Lanjut gan...
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di