KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
actandprove dan 42 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGAI RODA BERPUTAR



Hari demi hari ane lewatin dengan penuh perjuangan untuk mendekati Megumi. Setiap sore ane selalu hadir di cafe untuk sekedar mendengar ocehan dia yang mengeluh tentang pusingnya menghafal safety and service di dalam pesawat. Semua itu tetulis di sebuah buku yang menurut ane mah tebel dan mengerikan yang berjudul Cabin Crew OperaTing Manual (CCOM). Buku itu adalah kitab suci bagi para pramugari. Semua calon pramugari harus hafal semua isi buku itu dan dapat mempraktekannya di lapangan. Ane sempet mencoba baca buku itu, namun baru 5 menit baca, mata ane langsung ngantuk berat dan kepala menjadi pusing. Ane bukan tipe orang penghafal Gan/Sis, ane lebih seneng berhitung dan maen logika. Jaman Sekolah pelajaran favorit ane adalah matematika dan bahasa Indonesia, makanya kalo dikasih pelajaran hafalan ane langsung menyerah. Ane merasa kasihan sama Megumi yang harus menghafal materi yang ada di buku itu, makanya wajar kalo tiap hari Megumi selalu stres dan selalu nongkrong di cafe itu nungguin ane dateng untuk ngobrol sambil ngudud bareng. Tidak lupa ane selalu matiin handphone biar si Bos nggak nelepon ane pas lagi berduaan sama Megumi.

Ane merasa sangat penasaran sama Megumi yang nggak nyebuTin namanya ke ane. Dia juga nggak pernah nanyain nama ane, jadi selama ini kita saling nyapa dengan sebutan Aa-Teteh. Saking penasarannya, ane memberanikan diri nanyain nama Megumi ke teman temannya yang lagi makan di warung JusTin. Kebetulan waktu itu Megumi lagi nggak ikut makan sama mereka, jadi ane bisa nanyain. Ternyata sambutan merak sangat sinis ke ane. Ada seorang siswa pramugari yang namanya Dita (diliat dari name tag), menyebut kalo Megumi berpesan sama dirinya kalo ada cowok Tinggi besar yang memakai kemeja putih nanyain namanya, jangan dijawab. Soalnya cowok itu mucikari dan lagi nyari mangsa. Anjiirr, tega bener si Megumi ngerusak nama baik ane di depan teman temannya. Ane berusaha mengklarifikasi tuduhannya itu , namun beberapa diantara mereka masih ada yang nggak percaya. Ane pun pergi dari warung JusTin karena merasa malu. Waktu itu ane bete banget sama Megumi dan mau marah sama dia pas sore di cafe.

Sore hari tiba, dan ane langsung take off dari kantor pake pesawat Vario Air menuju cafe international airport. Disana ane landing di runway no 2 dan langsung pesawatnya diparkirin di
apron. Ane langsung masuk ke cafe dan duduk di hadapan dia dengan masang tampang bete.

“eeehhh...si Aa udah dateng lagi aja..kenapa A kok mukanya kusut ?”

“gue lagi bete sama lu!”

“lho...bete kenapa...emang gua abis nagapain lu?”

“lu udah ngerusak nama baik gue di dapan temen temen lu”

“maksudnya apa nih?”

“iya tadi siang gue nanyain siapa nama lu ke temen lu yang lagi makan di warung...tapi mereka pada nggak bilang dan sebagian pada ilfeel sama gue”

“terus salah gue dimana?”

“kata temen lu bilang ke gue kalo gue itu seorang germo yang lagi nyari mangsa.....dan gue lagi nanyain nama lu ke mereka...lu merintahin mereka buat nggak ngasih tahu nama lu ke gue....bener kan?...ngaku deh lu....maksudnya apasih ini teh?....gue kan jadi malu tadi di depan temen temen lu”

“oo....hahahahahaha....bener bener...gue lupa..hahahaha”

“lho kok malah ketawa sih?...gue lagi bete sama lu nih?”

“hahaha...gue sengaja A lakuin itu”

“kenapa emang...?”

“iya kalo lu ngobrol sama mereka, terus ujung ujungnya jadi deket, lah gue gimana dong...lama lama lu jadi nggak mau ngobrol sama gue disini..gue kesepian dong disini stres sendiri....jadi terpaksa deh gue bikin temen temen gue ilfeel sama lu”

Anjiiirrrr!!!! Denger jawaban Megumi kaya gitu, ane langsung terdiam dan ngerasa ada sebuah tombak besar yang terbang melesat lalu menembus dada ane sampe berlubang. Makjleb banget jawaban cewek yang satu ini. Jadi selama ini dia selalu ngarepin kehadiran ane di cafe itu tiap sore. Dia sengaja nggak pulang ke kosan dan belain nongkrong disitu sambil nunggu kedatangan ane. Dia nggak rela kalo ane sampe deket sama temen temennya dan berpindah ke lain hati. Omaygat! Ane terharu huft..huft..ternyata perjuangan ane selama ini nggak sia sia. Tetapi, kesenangan ane itu cuman sesaat dan berikutnya adalah sebuah kesedihan yang bakal nyamperin ane. Tiba tiba kedenger suara raungan motor di depan cafe. Kalo dari suaranya ane pastikan itu motor ninja. Kemudian seorang cowok berbadan langsing dan Tinggi tapi masih dbawah ane sih Tingginya, masuk ke cafe.

“hay sayang....ayo sini” tiba tiba Megumi bilang itu ke cowok yang baru dateng.

“hei sayang...udah siap?” kata cowok itu sambil membuka helm, ternyata mukanya kaya oppa oppa korea dan kulitnya putih.

“oke aku udah siap yuk” kata Megumi sambil beranjak dari tempat duduknya. Seebelum pergi dia ngenalin pacarnya itu ke ane.

“Aa...kenalin nih cowok gue...namanya Riko”

“oh iya...salam kenal yah...hehe....mau jalan sekarang teh?” kata ane sambil menyalami pacarnya itu

“iya A...maafin gue yah A....ngobrolnya musti ditunda dulu”

“oke nggak apa apa kok teh....hati hati dijalan yah”

“oke AA assalamualaikum...”

“waalaikum salam...huft..huft”

Mereka pun pergi naek motor ninja, ninggalin ane sendirian di cafe yang ngedadak galau. Pas liat posisi duduk Megumi yang nungging dan tubuh bangian depannya nempel ke punggung pacarnya bikin ane semakin baper. Ane pengen bunuh pacarnya itu. Kehidupan cinta ane emang sangat miris. Baru beberapa hari ane bahagia karna dapet deket sama Megumi, eh barusan dia malah jalan bareng pacarnya. Seperti kata pepatah ,hidup itu seperti roda berputar. Begitu juga kisah percintaan ane yang kaya roda berputar yang kadang dibawah, kadang nggak pernah diatas, kadang dibawah, kadang nggak pernah diatas, kadang dibawah lagi dan gitu seterusnya.

Ane nggak nyangka banget kalo selama ini Megumi udah punya pacar. Terus kenapa dia nggak bilang itu dari awal? Malah dia kaya yang ngasih harapan ke ane dengan selalu nongkrong di cafe itu tiap hari. Ane sama sekali nggak ngerti. Ane balik ke kantor dengan kondisi down dan lesu. Sesudah solat magrib ane langsung melamun dan meratapi nasib di pantry lantai 2. Sesekali ane terisak mengingat Megumi yang bahkan ane masih nggak tau namanya. Kenapa ane bisa gagal untuk kedua kalinya. Pertama Jasinta sekarang Megumi. Apa ane selama ini kurang agresif dalam mendekati atau nasib ane yang nggak ngedukung. Ane membaringkan kepala diatas meja dan mencoba memejamkan mata untuk menenangkan pikiran. Tiba tiba kepala ane serasa ada yang mengelus elus, ane pun langsung kembali sadar dan menegakkan kepala untuk liat siapa yang ngelus kepala ane.

“eh...Jasinta!!...ngaggetin aja...kamu nggak pulang?”

“enggak Mar, tadi si Bos ngedadak ngasih tugas banyak, jadi kepaksa deh musti lembur”

“oohh gitu...hmmmm “ ane langsung membaringkan lagi kepala diatas meja.

“kenapa Do, kok kamu kaya yang lagi galau gitu? Ayo bilang ke mamah, kenapa...kenapa??” tanya Jasinta yang kembali tangannnya mengelus ngelus kepala ane. Aslinya Gan/Sis, ketika ane lagi pusing dan galau terus kepala dielus elus manja gitu sama Jasinta,rasanya itu lho mantap banget Gan/Sis. Serasa peredaran darah yang ngalir dikepala ane yang semula macet menjadi kembali lancar. Dan hati ane mendadak tenang kembali. Pokonya nggak bisa diungkapin kata kata deh.

“kamu tau kan cewek gebetanku yang pernah aku ceritain”

“oh iya..yang kata kamu mirip gadis jepang...kenapa dia?”

“dia ternyata udah punya pacar Sin huft..huft..aku baru tau tadi sore”

“waduh...kok bisa Do? Bukannya selama ini kalian udah akrab”

“hmmmm iya, makanya aku galau sekarang ini”

“nasib yah Do....emang nggak bisa dilawan....gaimana atuh? Kamu masih mau nemuin dia besok”

“nggak tau euy....tapi kayanya mah enggak deh... aku masih galau”

Malam itu Jasinta ngebikinin ane ind*mie rebus dan dimakan semangkok berdua. Setidaknya dia ngasih sebuah pelipur lara bagi ane dengan perhatiannya yang tercurah malem itu. Keesokan harinya ane nggak dateng ke cafe buat nemuin Megumi, begitu juga besoknya dan besoknya lagi. Ane mutusin nggak mau nemuin Megumi lagi, ane milih mundur dalam usaha mendekaTinya. Ane pun membicarakan hal ini sama guru cinta ane, Moreno. Disela sela jam istirahat siang, ane mau konsultasi sama dia tentang nasib ane.

“broo ada yang mau gue omongin nih”

“apaan broo...masalah cewek lagi?”

“iya euy...lu tau kan cewek pramugari yang lagi gue dekeTin?..dia ternyata udah punya monyet”

“anjirrr!!...beneran yeuh?....dia udah punya monyet”

“iya broo...masa gue boong..malahan monyetnya tuh dikenalin sama gue, yah gue bete lah...galau seharian”

“hahahaha...ah elu mah segitu aja udah galau”

“yaiyalah secara dia kaya yang ngasih harapan ke gue, tapi malah udah punya monyet”

“terus apa yang mau lu lakuin”

“mmmm....gue jauhin dia...udah tiga hari gue nggak nemuin dia”

“Anjirrr....bodo lu, kenapa lu malah jauhin dia? Progres lu udah bagus banget boo...masa gara gara dia udah punya monyet, lu langsung menyerah?”

“jadi maksud lu, gue mesti tetep maju ngedekeTin dia, ngerebut dia dari si monyet?

“iyaaa...broo...mereka kan cuman pacaran bukan nikah, lu masih bisa dapeTin dia...kecuali kalo mereka udah nikah, lu harus mundur karna bakalan berabe kedepannya dan lu bisa ditangkep polisi”

“njiir...kedengerannya jahat euy....gue nggak bisa kayanya mah”

“aduh elu mah ...yaudah deh lu niaTin aja buat temenan sama....siapa nama cewek lu tuh?”

“eehhh....hehehe sebenernya gue belum tau namanya broo”

“Astagfirulloh...jadi selama ini lu nggak tau namanya!...padahal kan elu sering ketemu sama dia”

“ho’oh broo....ya panggil Megumi aja deh biar gampang hehee”

“hadeuh..yaudah deh...megumi...nah, lu niatin aja temenan sama megumi, lu musti ngasih perhatian lebih sama dia, lu musti bikin dia nyaman kalo elu hadir dan lu musti bisa ngelakuin apapun yang monyetnya nggak bisa lakuin....emang berat sih broo....tapi lu musti kuat”

“aduh gue udah nggak nemuin dia 3 hari euy....dia bakalan marah nggak yah?”

“yah cobain aja dulu broo.......... nah sore ini cobain lu temuin dia lagi...semoga dia tetep ada disana”

“tapi kalo nggak ada gimana?”

“yah...itu nasib elu aja yang malang hahahahah......inget yah broo...selama janur kuning belum melengkung, lu masih bisa berjuang buat dapetin dia”

Ane dapet wejangan yang luar biasa dari sang guru cinta. Mendadak, semangat ane kembali bangkit dan terbakar. Ane pengen cepet cepet sore tiba untuk segera nemuin Megumi di cafe. Sambil beharap harap cemas ane menunggu waktu itu tiba sebelum akhirnya ane kembali larut dalam kesibukan kerja ketika jam istirahat habis.

Jam pun akhirnya mneunjukan angka 4, sudah saatnya ane langsung kembali melakukan serangan pendekatan kepada Megumi. Ane harap Megumi masih stres dan nongkrong disana. Ane langsung menggeber motor menuju cafe dan langsung memarkirkan di pinggir jalan. Ane masuk kedalam cafe dan ternyata Megumi ada di tempat duduk yang biasanya dia duduki. Dan tetap sambil mambaca kitab suci pramugarinya. Ane perlahan mendekati dia dan mulai menyapa.

“assalamualaikum...!!”

“waalaikum......Aa...eehh..si Aa...kemana aja lu selama ini...gue kangen banget A”

Tiba tiba dia langsung berdiri dan mendekati ane dan memeluk erat ane kaya yang udah nggak ketemu selama bertahun tahun. Ini nih yang ane sama sekali nggak nyangka banget, dipeluk sama Megumi. Dia tampak terharu ketika ketemu ane. Sungguh diluar dugaan. Ane kira dia bakalan nggak ada di cafe dan pundung sama ane, soalnya ane nggak nemuin dia cukup lama, namun kenyataannnya berbeda. Setelah berpelukan dia kemudian megang tangan ane dan menarik ane supaya duduk disebelahnya. Biasanya ane selalu duduk dihadapannya.

“Lu kemana aja 3 hari nggak nongol....gue tiap sore selalu disini ngarepin elu dateng....sampe dikerubutin laler lho”

“hahaha...aduh maafin gue teh...selama 3 hari kemarin, gue disuruh si Bos dinas ke Jakarta, gue mau ngasih tau elu, tapi nggak tau nomer hape lu”

“hahaha...elu nggak minta sih...eh gue kesepian banget lho selama elu nggak ada...beneran serius”

“lho kenapa kesepian, kan ada pacar lu....kanapa nggak disuruh nemenin elu”

“yaelah....si Riko mah nggak bisa diandelin....dia mah nemuin gue kalo lagi pengen maen aja”

“maen ke mall?”

“iya maen ke mall....yaahh...sama maen yang lain juga”

“maksud lu maen badminton?”

“hahaha...enggak dong A, maen kuda kudaan ....hahahaha”

Anjirr!! Maen kuda kudaan geblek. Fix Megumi udah nggak perawan lagi. Sumpah ane terkejut Gan/Sis denger dia sering maen kuda kudaan sama pacarnya. Sense kebokepan ane langsung mengerti ketika denger maen kuda kudaan. Tapi nggak apa apa lah udah nggak perawan juga, yang penTing progres pendekatan ane lembali ke trek yang benar dan setelah ane denger keluhan dia tentang pacarnya, membuat ane semakin semangat untuk merebutnya.

“oh....kasian banget sih lu, punya pacar tapi tetep kesepian “

“iya nih A....makanya pas kenal sama lu, gue ngerasa ada teman yang selalu hadir saat gue lagi butuh temen”

“emang lu nggak kongkow bareng temen sekalas lu?”

“ya suka sih, tapi kan mereka juga punya kesibukan masing masing”

“ooh bener juga yah....BTW lu kan baru 2 bulanan yah Tinggal di Bandung, kok bisa cepet banget dapet pacar ?...maaf kepo hehe?”

“gue pacaran sama Riko udah lama A, udah dari kelas sebelas...kita satu SMA, dia kesini buat kuliah sementara gue mah ikutan kursus pramugari”

“udah 2 tahun yah...wah lama juga yah, ceritain dong gimana lu bisa pacaran sama dia, terus Riko tuh gimana orangnya?”

Ane mulai memancing Megumi buat nyeritain tentang pacarnya dan gimana sifat pacarnya. Ini adalah bagian dari strategi ane buat nyari kelemahan pacarnya dan melihat peluang untuk masuk ke dalam kehidupan Megumi. Dia ternyata kepancing sama pertanyaan ane. Dia menceritakan huBungannya dengan pacar yang mengalami pasang surut. Megumi sangat detil menceritakannya sampai ane bergidik ketika dia menceritakan hal-hal yang tidak pantas untuk diceritakan. Semenjak dia dan pacarnya pindah ke Bandung dan memilih tempat sekolah yang berbeda, huBungan mereka sedikit merenggang, apalagi dia bilang kalo cowoknya itu makin kesini makin cuek sama dirinya. Wah wah ini memang rejeki buat ane. Akhirnya dia mengutarakan semua masalah yang dia hadapi sama pacarnya dan alasan kenapa dia selalu nungguin ane setiap sore di cafe. Ane berusaha untuk mendengarkan curhatan dia dengan seksama dan sesekali ane ngasih beberapa wejangan solusi untuk mengatasi masalah dia dan pacarnya, yah walaupun ane asal bunyi (asbun) sih nyebuTinnya tapi ane mseti nunjukin kepedulian terhadap masalahnya dan ane berusaha menguatkan dirinya untuk tetap bertahan sama pacarnya. Sebenernya dalam hati ane, ane sangat berharap dia cepet cepet putus sama pacarnya dan ane gatel banget pengen bilang kalo cowoknya itu punya selingkuhan, karena secara logika, cowok kalo mulai nyuekin ceweknya, berarti dia punya cewek lain yang mengisi haTinya.

Ane masih tetap memasang ekspresi datar dan sama sekali nggak nunjukkin rasa suka ane ke Megumi. Sesuai sama perintah Moreno. Sebenernya apa yang dibutuhin cewek tuh bukan lah materi, tapi perhatian dan kepekaan dari cowok. Salah besar kalo nyebut cewek itu matre dan nyangka mereka cuman liat cowok itu dari ketampanan dan isi dompet. Nah, Megumi ini sebenernya lagi butuh perhatian banget dari pacarnya, apalagi dia mengalami stres ditengah masa pendidikan pramugari yang sangat memusingkannya. Disitulah ane mulai masuk, ane musti bisa ngelakuin sesuatu yang pacarnya nggak bisa dan ane juga musti bikin Megumi tertarik sama ane dan akhirnya jatuh cinta.

Tak terasa ane sudah 3 jam ngobrol sama Megumi. Waktu emang jalan terlalu cepat hari itu atau ane terlalu asik dengerin curhatan super panjang Megumi tentang dirinya dan huBungan sama pacarnya. Azan magrib pun mulai berkumandang dan ane memberanikan diri buat nganterin Megumi pulang ke kosannya.

“wah udah magrib lagi euy....nggak kerasa yah”

“iya A...duh gimana yah...maafin gue yah A, gue terlalu lama curhatnya.....pulang gih lu ke kantor, gue takut Bos lu bakal marah ke elu”

“ah...tenang aja Teh...gue udah biasa dimarahin si Bos..eh lu mau pulang juga sekarang?”

“iya...gue langsung pulang ah”

“mau gue anterin yah....plis..plis”

“hmmmm...ah elu modus aja pengen tau kosan gue, ogah ah”

“ya elah.....yaudah deh gue langsung kekantor sekarang”

“eits..eits,...gitu aja kok udah pundung hahahaha....yaudah, gue ngalah, gue takut nggak didatengin elu lagi besok disini”

“asiikkk yes...kitu atuh....hahaha”

Akhirnya untuk pertama kali ane berhasil membujuk Megumi untuk dianterin pulang. Ane seneng banget Gan/Sis, dia duduk dibelakang dan tangannya megang ke pinggang ane, ane ngedadak deg degan. Akhirnya setelah 15 menit, ane sampe di depan kosannya. Ternyata dia ngekost di daerah Cikutra Baru. Daerah itu cukup dekat dari tempat ane ngekost. Paling cuman 5 menit pake motor. Dia pun turun dari motor, tapi dia nggak langsung masuk. Dia masih pengen basa basi dulu sama ane.

“Aa...besok kita jalan yuk....gue pengen karaokean nih...stres”

“hmmmmm.... enggak deh kayanya, gue takut kalo pacar lu marah”

“yaelah, elu cemen banget sih....biarin aja A, nggak usah takut, lagian tubuh lu gede banget...kalo pacar gue macem macem, lu hajar aja dia”

“hehehe beneran nih?.......lu nggak marah kalo gue mukulin cowok lu”

“ya enggak lah.....cowok gue tuh monyet sementara lu kingkong....monyet sama kingkong gedean mana?....kingkong kan?”

“iya kingkong hahahaha” ane cengar cengir sendiri denger perkataan Megumi tentang monyet dan kingkong. Ane sendiri sampe sekarang nggak ngerti sama omongan dia tentang itu. Mungkin dia nganggap ane kaya kingkong karna punya badan Tinggi besar.

“oh iya .......... nomer hape dong atau WA atau BBM? Pliss...biar gue bisa hubungin lu”

“hadeuhh.....lu maksa banget yah....oke deh nomer gue 085***********”

Ane langsung mengetik nomer itu dihape dan menyimpannya. Tapi ane bingung belum tahu namanya.

“mmm....nama lu siapa sih? Sampe sekarang gue belum tau”

“nama lu juga gue belum tau A....lu dulu deh ngasih tau nama”

“yaudah deh, Nama gue Aliando...Aliando Abdul Wahab”

“bwahahahahaha........Aliando...kaya nama kucing piaraan emak gue...hahahahaha”

“anjirrr.....kurang asem lu!!”

Ihhh, ane sebel banget sama dia, dia malah ngejek nama ane, pengen banget nyubit pipiya yang putih kemerahan itu buat balas dendam, tapi ane tahan karna takut dia ilfeel ke ane.

“haha...maaf..maaf...biar enak boleh gue panggil lu Dodo?”

“hmmmm oke khusus buat lu ...terserah mau manggil gue Dodo, tapi awas yah jangan ditambah L, buahaya”

“siap Dodo...hehehehe”

“sekarang nama lu siapa? Ayo dong gue udah nyebutin nama gue tuh”

“nama gue Megumi.....Aa Dodo”

“yaelah kok Megumi sih.......boong lu yah?”

“hahahahaha.................terserah gue dong, kan elu nyebut gue pertama kali ketemu kaya Megumi, yaudah deh nama gue Megumi aja”

“Hadeuuhh... oke deh, gue nyerah....gue panggil lu Memeg yah”

“boleh banget....tapi elu hati hati yah nyebuTinnya, jangan sampe huruf G nya diganti sama huruf K, elu bisa disangka penjahat kelamin”

“oh iya yah...hahahah...kok nama panggilan kita jadi absurd gitu yah?”

“hahahahah.....emang elu mah absurd orangnya”

“yaelah......lu juga absurd kali...yaudah deh gue ke kantor lagi yah Teh Memeg”

“iya Aa Dodo...hati hati dijalan yah bye bye...”

Ane pun pergi meninggalkan Megumi di depan kosannya. Ane sangat senang banget hari ini. Nggak nyangka ane akhirnya tahu nomer hape nya dan ane juga tahu dimana kosannya, namun ane masih belum tau nama aslinya. Yah nggak apa apa lah, setidaknya ane semakin dekat sama Megumi.


...................................................................

profile-picture
profile-picture
profile-picture
actandprove dan 9 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di