CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
 Love Story : Kaulah Cinta Sejatiku (true story)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c76152a0577a904900b11d4/love-story--kaulah-cinta-sejatiku-true-story

Kisah Cinta : Kaulah Cinta Sejatiku (Romance, True Story)



Setelah ane lama jadi Silent Reader, akhirnya ane mau nulis pengalaman percintaan ane yang luar biasa.( BB 21+ Alert!)

Spoiler for Cerita Versi Wattpad (Uncensored):

Spoiler for Indeks:

Spoiler for Penampakan:

berikut ceritanya : 

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

 
mengawali cerita ini ane mau ngenalin diri dulu, seperti sebuah peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’, untuk itulah ane mau ngenalin diri dulu. Nama ane AliandoAbdul Wahab. Ane berasal dari wilayah Jawa Barat. Ane anak blasteran Garut-Pakistan, kampung halaman ane ada di Garut dan mulai pergi ke Bandung ketika ane masuk kuliah sampe kerja dan sampai akhirnya ane kembali ke daerah untuk menghindari sang mantan.
 
Ane kuliah di salah satu Perguruan Tinggi di Bandung dengan mengambil program studi Teknik Sipil. Ane manjalani kuliah selama 5 tahun dengan penuh perjuangan yang sangat keras dan kejombloan yang tiada bandingannnya. Ane selama kuliah nggak pernah pacaran, terakhir pacaran pas SMA kelas XI itu juga cuman cinta monyet, nggak pake perasaan yang mendalam dan sekedar suka suka aja. Kuliah di jurusan teknik sangat mengasyikan dan menjenuhkan juga. Asyiknya kita sering ditimpa tugas-tugas yang mengerikan hingga terjalin persahabatan dan solidaritas yang kuat antar mahasiswa dan menjenuhkannya adalah susah nyari cewek, karena 80 persen mahasiswa teknik adalah cowok dan kalaupun ada cewek, pasti cewek-ceweknya maskulin bahkan lebih maskulin dari ane.
 
Ane lulus S-1 dalam waktu 5 tahun dengan IPK 2,75. Memang sangat kurang, apalagi jaman sekarang rata-rata perusahaan selalu mencari yang terbaik untuk bekerja. Ane sempat nyesel kuliah cepet-cepet dengan IPK kurang dari 3 soalnya ane susah nyari kerja. Kebanyakan perusahaan mencari lulusan yang berpengalaman atau fresh graduate dengan IPK min 3,00 . Ane akhirnya desperate juga pas nyari kerja dan akhirnya Alhamdulilah bapak ane ngasih solusi buat kerja. Dengan bantuannya ane dimasukin ke instansi Pemerintah di Bandung sebagai pegawai Honorer.
 
Awalnya ane seneng dapet kerja, tapi setelah liat honornya yang horor dan perkerjaanya yang horor juga membuat ane galau. Ane dulu dikasih honor 80 ribu per hari, itu sama kaya honor tukang bangunan. Bayangin aja, ane yang seorang sarjana, beban kerja berat karena kerja selalu pake otak dan harus berpenghasilan sama kaya tukang bengunan yang maaf lulusan SD atau SMP yang kerja nya kebanyakan pake fisik dan tanggung jawabnya ringan. Kadang disitu ane sedih, betapa nggak adilnya dunia ini. Ane suka heran sama kaum buruh yang sering demo minta naek upah, padahal upah mereka jauh lebih Tinggi dari upah ane yang sangat nggak layak dan jauh dibawah UMR Kota Bandung. Lebih anehnya lagi kenapa Pemerintah tuh lebih peduli mengurusi pengupahan buruh ajah gitu dan sama sekali nggak merhatiin nasib para honorer yang jelas-jelas mengabdi kepada Pemerintah.
 
Ane meratapi nasib ane sebagai honorer nggak lama, soalnya ane langsung liat sisi positif dari pekerjaan ane. Banyak pegawai negeri maupun  honorer cewek yang cantik-cantik. Apalagi Bandung itu gudangnya cewek cantik, mereka berterbaran dimana-mana sampe ane punya pengalaman, ane pernah godain panjaga gardu parkir yang cantik. Waktu itu ane mau bayar parkir, pas liat yang jaganya cantik, ane langsung ngemodus, tarif parkir sebenernya cuman 3000 tapi ane bayarnya 100ribu biar dia sibuk nyari kembalian dan mengulur waktu untuk sekedar berkenalan. Motor ane sampe di klaksonin sama orang-orang di belakang karena terlalu lama bayar parkir sampe akhirnya penjaga gardu itu ngasih struk parkir ke ane dan di belakangnya ada nomer HP nya. Mission Acomplish..hahahahah.
 
Di kantor tempat ane kerja banyak cewek cewek cantik yang bekerja disana. Ada yang masih honorer dan ada juga yang udah berstatus PNS. Dari sekian banyak cewek cantik yang bekerja disitu ada satu cewek yang paling cantik dan banyak sekali yang suka sama dia. Namanya Jasinta, dia cewek seksi dengan wajah cantik dan ukuran dada nya yang besar dengan penampilan yang sangat menarik ditambah sikapnya yang ramah membuat semua kaum adam tertarik kepadanya. Dia seorang peneliti muda dengan status PNS. Dia bekerja menjabat sebagai ketua Tim Kegiatan Pembangunan, sementara ane kerja sebagai staf teknik. Tapi bukan Jasinta aja yang mau ane ceritain di cerita ini, melainkan sang mantan terindah, tercantik, tersegalanya bagi ane.
 
Namanya adalah Megumi. Nama aslinya sih Merryana Fransiska Wijaya. Dia aslinya orang Bogor yang mengembara ke Bandung untuk ikutan sekolah pramugari, waktu itu dia baru lulus SMA dan umurnya 18 tahun. Kebetulan lokasi sekolahnya itu berdekatan sama kantor ane. Jadi ane sama dia ketemu pada saat makan, karena di lokasi itu banyak tempat makan kaki lima. dia gadis keturunan Tionghoa-Jepang, tapi menurut ane mah dia lebih mirip gadis keturunan Jepang yah kaya Yuki Sasou. Ane pada waktu itu masih seneng sama hal-hal yang berbau Jepang, jadi pas lihat Megumi pertama kali ane langsung membayangkannya seperti cewek Jepang.        
 
Waktu itu ane sama temen-temen ane lagi makan siang di tempat makan yang berada di pinggir jalan depan kantor. Tiba tiba ada segerombolan cewek pake seragam kaya pramugari, sekitar 6 orang yang datang kesitu dan makan. Mereka duduk di bangku yang bersebalahan sama bangku yang ane and the genk dudukin. Secara otomatis mata ane sebagai lelaki langsung melirik kepada rombongan itu dan menilik wajah meraka satu-satu. Dan disitulah ane seperti melihat seorang bidadari yang turun dari langit. Tidak sengaja Megumi juga menatap ke arah ane. Mungkin 3 detik terjadi kontak pandang sebelum ane keburu panik dan kembali berpaling dari pandangannya. Ternyata nggak cuman ane yang melirik sama Megumi, ternyata konco-konco ane juga meliriknya. Mereka adalah Moreno si ahli percintaan, Aceng sang mucikari dan Rofik sang anak gaul Bandung.
 
Dan mulai dari sini ane mengawali cerita yang banyak mengubah hidup ane, ane ketemu dengan dua cewek cantik yang sangat berlainan, namun membuat hati ane tertarik akan keduanya dan semakin penasaran.
 
 
 
 
 
 
 

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
actandprove dan 42 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
BAGIAN 29
INVESTASI TAK TERDUGA
(part 2)


Pada sekitar ba’da maghrib, ane dan Bunga pulang ke rumah. Ane kesian banget liat Bunga yang udah hamil tua tapi masih sibuk kerja. Ane ikut membantu Bunga ketika naek ke atas motor, karena tubuhnya mungil, jadi pas hamil itu resikonya cukup gede dan liat kondisi perutnya yang gede banget kadang ane suka ngeri sendiri. Setelah tau kalo dalam perut itu anak ane, tiba-tiba timbul rasa sayang kepada Bunga.

Setibanya di rumah, ane langsung membuat nyaman Bunga dengan menidurkannya di sofa ruang tengah. Ane juga langsung membuatkan susu buat Bunga. Abis itu ane juga mijitin dia.

“mas.....mau nganter aku ke dokter kapan?”

“hmmm...ntar aku cari tahu dulu di gugel...aku gak tahu klinik dokter kandungan disini”

“oke mas....makasih banget yah mas udah nganter aku ke rumah sama bikin aku nyaman....aku jadinya bikin repot kamu mas”

“gak apa apa Bung...aku gak kerepotan kok...sekarang ini udah jadi kewajibanku sebagai calon ayah dari bayi yang kamu kandung ini...aku harus bantuin kamu, setidaknya minimal sampe kamu ngelahirin dengan selamat”

“ahhhhh...kamu so sweet banget sih mas...aku makin sayang deh sama kamu hehe”

“yaelah...jangan bilang-bilang sayang ahh...gak enak”

“loh kenapa mas?”

“ya kamu kan istri orang...masa bilang sayang ke aku ahh”

“ihh kamu mah ah, serius banget sih jadi orang....jangan tegang dong mas”

“hmmm...maafin aku Bung...aku.........”

“mas...udah deh kamu gak usah mikirin aku....aku gak apa apa kok...aku gak akan minta apa apa sama kamu”

“iya Bung........”

Bunga lagi-lagi melukin ane yang terlihat down ketika ane ngerasa sangat berdosa sama apa yang ane lakuin terhadap Bunga. Pelukan hangat Bunga membuat hati ane menjadi tenang. Pala ane kembali dielus elus sama dia dan sesekali jidat ane dia cium.

“mas....sebenernya aku udah sayang sama kamu ketika pertama kali ketemu....dulu kamu itu bener-bener cupu banget pas pertama kali aku pijit...aku tahu kalo kamu baru pertama berkunjung ke tempat itu dan kamu tau mas...ciuman pertama yang kamu kasih pas terapi pertama kali...itu membekas banget buatku”

“wah...membekas Bung?...bukannya kamu dulu marah pas aku sosor tiba-tiba?”

“iya mas...awalnya aku kesel...tapi lama lama aku ngerasa kalo ciuman dari kamu itu sangat berarti..dan kamu bener bener datang lagi ke tempat itu dan ngajak aku ngedate.....”

“hehe..kebetulan waktu itu aku masih jomblo..jadi yah aku cari peluang sama kamu....tapi kamu ujung-ujungnya malah kayak menghindar gitu”

“hmmmm...aku ngehindar karena aku ngerasa gak pantes buat mas.....aku ini cewek kotor mas...aku ini nakal, binal, dan murahan,......aku sama sekali..............”

Tiba tiba ane bangun dan menghentikan omongan Bunga dengan menutup mulutnya pake tangan.

“Ssssssssttttt!!...jangan diterusin Bung!!.....udah kubilang berkali-kali kamu itu bukan cewek murahan....kamu juga bukan cewek kotor dan binal....lagian dimataku kamu itu cewek paling berharga, paling baik dan paling pengertian....bahkan kamu selalu ada ketika aku lagi kesepian”

“benarkah semua itu?”

Ane menjawab pertanyaan Bunga dengan mencium bibirnya. Bunga langsung menghisap lidah ane kedalam mulutnya. Tarikan napasnya pun menjadi kencang seakan gairahnya bertumbuh. Lidah ane sama dia saling bergoyang dan beradu dalam mulut yang bersatu. Bunga meluk erat ane dan meremas punggung ane dengan kedua tangannya. Ciuman itu cukup lama dan rasanya sangat nikmat Gan/Sis. Ane udah lama banget gak merasain ciuman indah dari Bunga. Lama-lama badan ane jadi panas dan sang monster shukaku mulai menggeram.

Tiba tiba pintu apartemen terbuka, ane kaget bukan kepalang waktu itu. Ane langsung menghentikan aksi ciuman sama Bunga dan menoleh kearah pintu masuk yang berada di belakang ane. Disana ada seorang gadis dengan muka yang ayu tampak bengong liat aksi ane dan Bunga. Dia tampak baru pulang kerja, soalnya pake setelan baju kayak pagawai bank.

“ohh...Anisa?...kamu udah pulang?” tanya Bunga dengan muka tanpa dosanya.

“iya mbak...aku pulang cepet hari ini karena gak enak badan” jawab gadis itu.

Ane bener bener membatu dan malu luar biasa banget ketika gadis itu masuk ke rumah. Ane cuman nunduk untuk menghindari kontak matanya. Anisa malah duduk di sofa yang berhadapan sama ane, kemudian Bunga ngajak dia ngobrol pake bahasa Jawa. Ane sama sekali gak ngerti sama apa yang dibicarain mereka, tapi ane bisa nangkep maksud dari obrolannya. Mereka lagi ngomongin ane kayaknya Gan/Sis, soalnya terlihat senyum senyum centil sambil melirik ke arah ane yang lagi terlihat kaya orang bego.

“oh iya.....mas-mas ini sopo toh mbak yu?”

“oalah....lali aku Nis....kenalin nih...namanya Dodo..ini temen aku”

Anisa mengajak salaman sama ane sambil senyum dan ngomong pake bahasa Jawa lagi sama ane. Ane makin pengen nangis karena gak ngerti sama yang dia omongin Gan/Sis.

“maaf aku gak ngerti mbak...hehehehe” kata ane yang mulai nangis tapi dipaksa buat senyum.

“oalah...kamu ini gimana sih Nis...mas Dodo ini orang sunda....mana ngerti dia bahasa Jawa” sahut Bunga.

“aduh suwun..mas....tadi mbak yu bilangnya mas Dodo ini dari Klaten...gimana sih mbak”jawab Anisa dengan senyum manis yang membuat ane terbelalak dan akhirnya ane dicubit sama Bunga karena hal itu.

“ihhh...aku gak bilang mas Dodo...tapi mas Rio tetangga kita yang dari Klaten tuh....gimana sih!”

“hehehehe....ya maafin mbak yu...aku gak fokus...hehe...yaudah aku ke kamar dulu yah”

Anisa pun pergi masuk ke kamarnya, sementara ane masih tetap membatu dan sangat malu. Bunga pun menepuk paha ane buat nyadarin ane dari lamunan.

“woyy....bengong aja mas!!!”

“ehh...maaf...maaf....aku jadi gak enak nih”

“gak enak kenapa mas?”

“yah...tadi adek mu mergokin kita lagi ciuman...mana kamu pake mendesah lagi...aku malu banget Bung”

“hahaha..jiah..kamu gitu aja kok malu!....dia itu udah tau aku selama ini...jadi gak usah malu sama dia mas”

“apaaahh...dia tau kamu kerja apaan di Jakarta selama ini?”

“iya mas....dia udah janji kok gak buka rahasia aku selama ini....”

“ohhhh..okeh..okeh....hmmm”

“yaudah ayo ke pergi ke dokter!...dari tadi ngobrol terus”

“oh iya yah...lupa aku hahaha...hayu atuh...sekarang!”

Kita pun bergegas dari rumah menuju klinik dokter kandungan terdekat. Sebelum pergi, Anisa keluar dari kamarnya dengan setelan baju yang sangat-sangat seksi kayak Memeg kalo lagi di rumah. Dia pake kaos oblong ketat dan celana pendek yang juga sangat ketat. Ane heran Gan/Sis, kenapa sih cewek kalo dirumah setelannya suka seksi-seksi yah? Sungguh sangat menggoda iman dan takwa ane. Kita akhirnya pamit untuk pergi sama Anisa.

Malem itu kita periksa ke dokter kandungan. Kita dapet nomer antrian yang gede, jadi kita mesti nunggu sampe 2 jam buat dapet giliran diperiksa sama dokter. Ketika nama Bunga di panggil, kita pun langsung masuk ke ruang periksa.

“malem dok....”

“malem pak...bu...silahkan duduk!”

“oh iya makasih dok”

Ane sama Bunga pun akhirnya duduk di kursi yang berhadapan sama meja dokter. Bunga langsung mulai bicara tentang kondisi kehamilannya kepada dokter.

“waduh...jadi umur kandungan ibu udah 8 bulan...kenapa baru periksa sekarang?” tanya dokter yang kaget dengan penjelasan Bunga.

“anu.. dok..abisnya saya gak ada yang nganterin”

“emang suami ibu gak nganterin?”

“iya nih ...suami saya sibuk kerja mulu....”

Dan sang dokter kandungan itupun langsung memandang tajam kearah ane, kemudian mulai menceramahi ane karena gak pernah nganter Bunga periksa. Anjayy, ngehek banget nih si Bunga, dia ngerjain ane Gan/Sis. Ane waktu itu cuman diem dan manggut-manggut aja ketika dokter ngomelin ane.

Ane ngelirik ke arah Bunga dan liat dia tersenyum ketika melihat ane mati kutu. Lagian ane juga baru tau dia hamil baru hari ini dan ane juga tau kalo itu anak ane baru beberapa jam yang lalu, tapi kenapa seolah olah ane jadi terdakwa dimata dokter itu? Ane berusaha bersabar waktu itu. Abis puas ngomelin ane, dokter menyuruh Bunga untuk berbaring di tempat tidur. Ane disuruh membuka bajunya sampe keliatan perut besarnya.

Dokter itu kemudian mengoleskan semacam gel ke permukaan perut Bunga sampe merata, abis itu dokter menempelkan semacam alat buat ngeliat isi perut Bunga. Alat itu adalah USG. Ane sama Bunga pun terharu melihat kondisi bayi yang sehat dalam layar monitor USG. Dokter menjelaskan kalo anak yang dikandung itu adalah cowok dan dalam keadaan sehat. Ane sama Bunga pun merasa senang, ane merasa terharu banget dan ada yang aneh gitu sama hati ane. Ane akan jadi ayah, ane ngerasa sayang gitu sama anak itu dan emaknya. Meskipun dia bukan istri ane tapi perasaan sayang itu mulai tumbuh dalam hati.

“oke...kandungan ibu baik baik aja dan sehat....saya prediksi ibu ngelahirin sekitar akhir bulan Juli...saya mau ngasih beberapa resep yaitu vitamin” kata dokter

“iya dok makasih...” jawab Bunga.

“dan satu lagi nih saran dari saya...terutama buat bapak nih...!” dokter ngegas ke ane lagi.

“iya dok.......” ane udah deg-degan lagi nih dan nyiapin mental buat diomelin sama dokter.

“bapak itu harus perhatian sama ibu!...bapak mesti mengunjungi ibu...kalo bisa harus tiap hari..biar nanti pada waktu proses persalinan biar lancar” saran dokter.

“iya dok.......”jawab ane singkat.

“dok....emang gak apa apa gitu kalo suami saya ini berkunjung tiap hari?” tanya Bunga.

“bagus malahan bu kalo tiap hari....jadi ini kan anak pertama, ibu pasti kesulitan kalo gak dikunjungi suami ibu sebelum persalinan” jawab dokter.

“oh gitu dok....baiklah kalo gitu” sahut Bunga.

Ane cuman mangut-mangut aja kayak orang bego pas Bunga ngebahas kunjungan suami. Dalam otak ane berpikir, emang suami berkunjung ke istri bisa ngelancarin lahiran? Ane bingung dengan obrolan dokter sama Bunga. Tapi okelah...sebagai bentuk pertanggungjawaban ane kepada Bunga karena telah menghamilinya, ane mau mengunjungi Bunga tiap hari sepulang kerja sampe dia ngelahirin sesuai sama saran dokter.

Malem itu kita pulang agak larut karena setelah periksa, Bunga ngidam makan buah mangga. Jam 11 malem ane sama Bunga keliling nyari orang yang jualan mangga dan akhirnya ane nemu mangga di sebuah lapak yang si abang penjualnya lagi beres-beres mau pulang. Setelah beli mangga, ane nganterin Bunga ke rumahnya dan ane terus pulang ke rumah.

...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
actandprove dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Aliando77
profile picture
g.azar
kaskus addict
asoy geboy trus nh urusan mengunjungi debay tiap hari.. emoticon-Big Grin
profile picture
cegatanplombir
newbie
mbak anis klatennya pundi nggih 😂
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di