KOMUNITAS
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59ec047b5a51639c628b4582/wayah-surup

WAYAH SURUP

Tampilkan isi Thread
Halaman 70 dari 79
akhir nya ada update juga
udah aku bantu rate threadnya emoticon-Smilie
bagus sis ceritanya,
btw ini semua pengalaman pribadi ya ?
Yang di tunggu2
Quote:

Maaf ya gan, nanti deh kalo ada waktu luang pasti apdetnya banyak kayak dulu hehehe

Quote:

Monggo
Quote:

Iya nih gan baru bisa apdet 2 part doang

Quote:

Makasih gan atas dukungannya emoticon-Maaf Aganwati
Ada beberapa yang pengalaman pribadi gan

Quote:

Iya nih gan, tunggu lagi ya
Quote:


Pasti emoticon-Malu
Mbake kentange wes dibikin perkedel.. Jangan ada kentang diantara kita lah mbake.. emoticon-Cape deeehh
Semangat nulise. Ceritae samean iki saya tunggu2 lo. emoticon-Kiss
kentang kentangemoticon-Wakaka
semangat apdatenya gan, sesempetnya aja, ane setia menunggu apdetannya 😁
Diubah oleh tegarjati16
Ikut nongkrong sis..semoga berkenan..
Lanjutken sis
Up date nanggung


Penasaran sm irma jgn2 d guna2emoticon-Hansipemoticon-Hansip
hmmm bulan baru nih. pasti lg sibuk kuliah ini ya sis
ini TSnya lagi Skripsi apa ya? sukses deh kalo beneran lagi skripsi emoticon-Smilie
Dilanjoetkan sist,
emoticon-Traveller ijin nenda gan

KARMA (IV)

WAYAH SURUP


Quote:


“jadi   jenguk kan?”   tanyaku pada herny.

“jadi   dong..”  jawabnya penuh   semangat.

“tapi   nanti lihatnya   gantian ya, gaboleh   barengan soalnya” pintaku.

“oke   oke… sekarang   aja mumpung belum   kesorean” sahut dion.

Kami  pun berangkat   menjenguk mbak irma   yang berada dalam ketidakpastian   hidup itu.

Sesampainya   disana ternyata   ada kakak perempuan   mbak irma beserta suaminya,   wajah mereka terlihat sangat letih.   Bagaimana tidak , keadaan mbak irma yang   seperti ini membuat mereka harus selalu standby   di sana.

Aku   memperkenalkan   teman-temanku pada   mbak syifa (kakak mbak   irma) dan menjelaskan bahwa   mereka dulu satu sekolah denganku   dan mbak irma di Madrasah Aliyah.

Mereka   mulai berbincang   dan mbak syifa menceritakan   kejadian yang dialami oleh adik   bungsunya itu.

Selagi   menunggu  mereka melihat   keadaan mbak irma,   aku izin untuk menjenguk    seseorang yang baru saja terkena   musibah sehari sebelumnya.


Ketika   sedang asyik   menanyakan perkembangan   dari kabarnya, beberapa lama   kemudian ponselku bergetar dan  aku pun segera melihatnya

rin,   kita mau   pulang. Kamu   jadi dianterin  sampe rumah nggak?

Dan   ternyata   itu adalah   chat dari dion   yang entah kenapa   membuatku sangat kesal   saat itu.

Aku   membalasnya   dengan sebuah   gif bergambar anak   kecil yang mengangguk   sebagai balasan bahwa aku   ikut pulang dengannya.

Aku   pun berpamitan   dengan orang itu   dan juga beberapa orang   yang menjaganya saat itu lalu   segera menemui dion sebelum dia berubah   pikiran.

“darimana   sih?” tanya   dion menyelidik.

“temenku   habis kecelakaan   semalem, kebetulan  dirawat disini juga.  Jadi tadi sekalian aku   jenguk dia” jawabku .

“temen?”   selidiknya  lagi.

“iyaaa   dion. Gausah    su’udzon gitu.  Ayo keburu maghrib   ntar” jawabku meyakinkan.


Disepanjang   jalan, dion  menceritakan apa   yang didengarnya dari   mbak syifa tadi.

Dion    merasa bahwa   penyakit mbak irma   bukan penyakit yang   normal, bahkan tanpa  sengaja dion nyeletuk bahwa   mbak irma sedang terkena guna-guna.

Ternyata  bukan hanya   beberapa tetanggaku   saja yang berpikiran   seperti itu, dion pun  sama.

Sebenarnya   aku ingin mengatakan   apa yang sebenarnya terjadi   pada mbak irma tapi lekas ku   urungkan karena aku merasa perlu   dipertimbangkan agar tidak terjadi salah   faham.



Setelah   mengantarku,   dion berpamitan   untuk sholat maghrib   di masjid desaku dan   langsung pulang tanpa mampir   dulu ke rumahku.

Di   tengah   kebingungan,   aku berinisiatif   untuk menanyakan apa   yang aku khawatirkan tentang   kondisi mbak irma pada pandu  (temanku di PASKIBRA dulu) sebab   tidak mungkin jika aku menanyakannya   pada bapak karena sudah pasti beliau   akan diam meski faham betul dengan apa   yang terjadi.


Selepas   isya’ , pandu   baru membalas chat   dariku. Aku memakluminya   karena orang yang sedang  “ngilmu” itu waktunya tidak   se-lenggang santri pada umumnya.

Kami   berdiskusi   walau hanya   lewat perantara   pesan teks dari  antara gawai kita.

Hingga   akhirnya  kami sepakat   bahwa sakit yang   di derita mbak irma   bukan berhubungan dengan   medis.

Yaaa   walaupun   apa yang  dulu aku miliki   sudah ku tutup, namun   aku bisa mengerti walau   hanya sekedar feeling.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bejo.gathel dan 5 lainnya memberi reputasi

KARMA (V)

WAYAH SURUP


Sudah   hampir dua   bulan tapi kondisi   mbak irma masih tetap   sama, tidak hidup namun  tidak pula mati.

Aku   merasa   kasihan karena   biaya perawatan mbak   irma terus membengkak,  sedangakan orangtuanya juga   butuh uang untuk saku selama   menunaikan ibadah haji.

Salah   satu keluarganya   sebenarnya sudah meminta   agar mbak irma dirawat dirumah   saja tetapi dengan kondisi seperti    itu para dokter tidak akan bisa membiarkan   pasiennya itu dirawat tanpa pengawasan.



Pagi   itu aku   sudah berada   di kelas, bukan   karena rajin melainkan   tugas dari pak eminem yang   memaksa para mahasiswa untuk berdiskusi   tentang tugas praktek sebelum kelas dimulai.

“tapi   kamu tau   lokasi sekolahnya   kan?” tanyaku pada   gery tentang lokasi  yang sudah di tentukan   pak eminem pada kelompok  kami.

“yaampun   ayin, sd nya   ada di samping   kantor kelurahan desa  halusinasi kok. Nanti pulang   kuliah aku ajakin survey kesana.   Tenang aja” jawab gery.

“pertigaan   itu kan? Utaranya   jembatan?” sahut dion.

“iya   habis dari   jembatan itu  kita tinggal lurus   aja udah nyampe, gak   jauh kok dari kampus” jawab   rania.

“kita   harus bersyukur   sih, soalnya cuma   kita yang tugasnya deket   sama kampus kan yang lainnya   pada jauh semua” celetuk gery.

“oke   nanti pulangnya   kita survey kesana   sekalian minta izin sama   kepala sekolahnya” kata dion.

Kita   semua setuju   dan mulai membuat   permohonan izin untuk   tugas praktek yang menjengkelkan   ini.


Setelah    survey tempat   dan izin untuk  mengerjakan tugas  disana.

Aku   berniat   menjenguk  mbak irma  tapi urung karena   ternyata menjelang maghrib   dan aku punya pengalaman yang   buruk di wayah surup seperti itu.


Ditemani   oleh lagu   stressed out   milik twenty one   pilots , aku mulai   menyicil tugas sebelum   nantinya malah kalang kabut   karena bentrok dengan praktek.

“nduk,   musiknya  dimatiin dulu   boleh nggak? Bapak   mau ngomong sama sampeyan”   ucap bapak yang langsung ku  turuti dengan mematikan lagu yang   tadi ku putar.

Aku   paham  betul jika   bapak sudah serius   seperti itu pasti karena   aku sudah berbuat salah, dengan   perasaan berdebar aku menanyakan apa   yang hendak bapak tanyakan padaku.

“ngomong   apa ya pak?”   tanyaku ragu.

“kalau   ada orang   yang pernah  buat salah sama   sampeyan, tolong sampeyan   maafkan saja. Nyimpen dendam   itu dosanya gede loh nduk” tutur   bapak yang sontak membuatku bingung.

“maksudnya   apa ya pak?   Perasaan gak ada   yang pernah buat salah   sama aku kok pak” jawabku   penuh kebingungan.

“mbak   irma pernah   punya salah tah   sama sampeyan? Kalo   dia ada salah ya cepat   di maafkan saja. Kasihan nduk,   sebenarnya dia masih diberi panjang   umur tapi ada yang ganjal jadi keadaannya   seperti itu” kata bapak .

“eh..  mbak irma   gak ada salah   kok pak sama aku.   Menurutku bukan dari mbak   irma pak tapi dari keluarganya   yang eemmm…” aku tidak meneruskan   ucapanku karena bapak pasti sudah tau   apa yang akan aku katakan waktu itu.

“iya   nduk bapak   paham, makannya   bapak minta sama   sampean entah itu mbak   irma yang salah atau keluarganya   tolong sampean maafkan. Bapak juga  minta sama warga desa sini untuk memaafkan   mbak irma dan keluarganya. Bapak simpati sama   mbak irma soalnya dulu sampeyan juga pernah ngalamin   kayak gitu, apalagi mbak irma juga temen sampeyan kan”   tutur bapak kemudian beliau berangkat kembali ke masjid untuk   mengikuti gladi rutinan ISHARI.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bejo.gathel dan 3 lainnya memberi reputasi

KARMA (VI)

WAYAH SURUP


“nduk   besok ibuk   ikut rewang dirumahnya   bu ana, sampeyan kalo ada   waktu tolong bantuin juga . Gitu-gitu   mereka masih ada darah sama sampeyan”  ucap ibu yang baru datang dari diba’an   rutinan.

“loh   datengnya   besok buk?   Kirain seminggu   lagi. Insyaa Allah   buk kalo aku lenggang   pasti ikut bantuin kok”  jawabku kemudian melanjutkan   kembali nyicil tugas.

“dek,   puterin  lagunya avenged  aja Biar sampeyan   semangat ngerjain tugasnya”   celetuk mas fadil .

“untung   ya bapak   udah ke masjid,   kalo masih dirumah   pasti aku dimarahin gara-gara   muter lagu ini” balasku kemudian   memainkan lagu avenged dari ponselku.

“tugas   praktek sampeyan   kapan dek?” tanya   mas fadil sembari mengoreksi   catatanku sebelum nantinya aku  ketik.

“sebentar   lagi mas,  kalo bukan demi   nilai A+ dari pak   eminem pasti anak-anak   gak bakal mau ngerjain  itu. Ehh mas aku dulu  pernah nanya sama pandu, katanya   mbak irma gabakal sembuh selagi masih   ada yang mangkel sama keluarganya” kataku   langsung teringat akan diskusiku dengan pandu   waktu itu.

“pandu   siapa? Temen   sampean di paskibra   itu bukan?” tanya mas   fadil memastikan.

“iyaaaa…   pandu yang   sering main kesini   dulu. Dia sekarang kan   ngilmu mas” jawabku.

“ngilmu?   Nyantri maksudnya?”   mas fadil ternyata belum   faham.

“ngilmu   mas… ngilmu…   katanya biar kayak   bapak yang bisa bantu   ngobatin orang gitu. Padahal   kan bapak turunan bukan karena   ngilmu” jelasku pada mas fadil.

“oalahh..   iya iya mas   faham. Eh walaupun   turunan tapi bapak dulu   juga ngilmu tau dek buat   ngasah biar lebih tajem makannya   bapak bisa ‘nyuwuk’ (bantuin) orang”  sanggah mas fadil.

“serius   mas? Pantesan   kuat banget ilmunya.   Eh malah ngomongin bapak…  kata pandu yang dialami mbak   irma ada hubungannya sama karma  mas. Aku nggak tau sih karmanya  gara-gara apa, soalnya dia bilang tunggu   waktu aja” aku kembali membahas diskusiku.

“sebenernya   mas tau kok   dek, akar dari  permasalahan ini.  Bapak kemarin cerita   sama mas, tapi mas gak   mau cerita sama sampeyan biar   nunggu waktu aja” ujar mas fadil   seraya mencoret-coret kata-kata yang keliru  di catatanku .

Aku   hanya  bisa manyun   saat itu.



Kira-kira   seminggu setelah   kedatangan orangtua   kandung mbak irma dari   ibadah haji, mbak irma siuman   dan bangun dari koma nya itu.

Aku   yang mendengar  kabar itu merasa   senang namun sedih karena   ternyata mbak irma hanya memiliki   pandangan kosong dalam hidup keduanya  ini.

Saat   ia tiba   dirumahnya,  aku sudah berada   disana. Menunggu dengan   harapan agar kabar akan  pandangan kosong itu berubah   sehingga mbak irma bisa hidup   normal.

Mbak   irma turun   dari mobil dengan   dituntun mbak syifa  dan mbak gina (kakak  iparnya).

Harapan   yang sudah   kupanjatkan itu   hancur seketika saat   aku menyadari sahabatku   itu hanya menatapku tanpa   ekspresi , tak seperti dulu  walau kita setiap hari bertemu  namun dia tetap heboh saat berpapasan   denganku.

“adek   irma masih   bisa lihat tapi   maaf ya dek zahrin   kalo dia hanya diam saja   karena ada masalah dengan otaknya”  ucap mbak syifa dengan mata berkaca-kaca.

Setidaknya   mbak irma masih   diberi umur panjang,   aku bersyukur.

Aku   duduk  disamping   mbak irma ,   menggenggam erat   tangannya dengan penuh   kesedihan namun dia hanya   diam tak bereaksi dengan keadaan   di sekitarnya yang bersedih akan kondisinya   itu.


Hampir   tengah malam   aku baru pulang   kerumah setelah mbak  irma tidur.

Mas   fadil  ternyata   belum tidur,   dia sibuk mengurusi   pekerjaan yang dibawanya   pulang .

“kenapa   gak nginep   disana dek?” tanya   mas fadil saat aku   selesai mengucapkan salam.

“besok   mulai praktek   mas, kasihan muridku   kalo gurunya ngantuk pas   ngajar” jawabku enteng padahal   sebenarnya aku pengen nginep disana.

“si   irma udah   kayak mayat  hidup ya, jantungnya   berdetak tapi jiwanya   gak ada” celetuk mas fadil.

“kasihan   loh mas. Apa   karena kelamaan koma nya   ya jadinya mbak irma sampe   gitu?” tanyaku.

“mas   bukan dokter   dek tapi menurut  mas sih ada yang   salah sama otaknya, tapi   ya syukurlah umurnya masih  panjang jadi masih bisa di  obati” kata mas fadil.

Aku   langsung   masuk ke  kamar dan seketika   itu juga aku teringat   akan pandu, aku langsung   meraih ponselku dan mengirim   pesan ke pandu dengan menceritakan   kondisi mbak irma .

Setelah   menata barang   yang kuperlukan untuk   tugas esok hari, aku memutuskan   untuk tidur karena tidak mungkin  pandu akan membalas pesanku dengan cepat   mengingat kesibukannya mendalami ilmu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bejo.gathel dan 4 lainnya memberi reputasi
Quote:

Hehehe sudah dilanjutin lagi nih gan.

Maaf ya serkarang jadi super irit karena waktu senggangnya cuma sedikit, jadi mohon dimaklumi ya gan emoticon-Maaf Aganwati

Quote:

Saya laminating dulu jejakya biar awet hehehehe
Halaman 70 dari 79


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di