CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/59ec047b5a51639c628b4582/wayah-surup

WAYAH SURUP

Tampilkan isi Thread
Halaman 49 dari 78

DUA KISAH (11)

WAYAH SURUP


Aku   mendekati   cici   yang   tengah   bersantai   menunggu   gilirannya   untuk  tidur,   sama   sepertiku.

“ci,   aku   boleh   nanya   gak?”   ucapku .

“boleh   kok   rin.  Mau  nanya   apa?”   tanyanya   .

“kamu   pas   kerasukan   dulu   itu   gara-gara   nemu   jari  kan?   Maaf  kalo   aku  nanya   kayak   gini”   kataku   sembari   menunduk   menyesal.

“gak   papa   kok   rin,   santai   aja.  Iya   dulu   gara-gara   aku   nemu   jari   di   tempat   parkir.   Emangnya   kenapa  rin?”   cici   bertanya   dengan   mimik   penuh   rasa   penasaran.

“menurutmu   jari   itu   masih   ada   disitu   apa   enggak?”   aku   berbalik   tanya   pada   cici.

“hmm   se ingetku   ya   pak   david   udah   buang   itu   deh.   Kenapa   sih   rin?   Bikin  penasaran  aja”   kata   cici   lalu   ia   memaksaku   untuk   memberi   alasan   akan  pertanyaanku.

“nggak   papa   kok   ci   cuma   mau   nanya  doang”   jawabku  kemudian   aku   pergi   menemui   dion   yang   harus   begadang   di   depan   api   unggun.

“nggak   tidur   rin?”   tanya   dion   lalu  ia   melebarkan   tikar   yang   di   dudukinya   untuk   ku   tempati.

“lima  belas   menit   lagi,   habis   ini   mau   bangunin   junior.    Eh   yon   kata   cici  ,  yang   udah   buang   jari   itu   pak   david   bukan   pak   maksum   tukang   kebun”   aku   berkata   dengan   nada  pelan  agar   tidak   ada   yang   mendengarnya  .

“serius   kamu?   Masa   sih?    Kira-kira   dibuang   dimana?    Kan   kalo   tau   kita   bisa   bantuin   pak   kepala   sekolah   buat   usir   hantu   itu”   dion   berkata   dengan   sangat   cepat    tentunya   dengan   berbisik.

“cici    nggak   tau   masalahnya .   Kira-kira   dibuang   dimana  ya?   Aku   cuma   kasian  aja   masa   iya   sampe   besok-besok    sekolah   kita   di   teror   terus”   ujarku   sambil   menggosok-gosok   kedua   telapak   tanganku   demi   mencegah   kedinginan   walaupun   aku   dekat   dengan   api   unggun.

Dion  menghela   nafas,   tampaknya   ia   juga   penasaran   dimana   bagian   tubuh   itu   dibuang   meski   mustahil   untuk    menemukannya   lagi   karena   sudah   setahun   yang   lalu   dan   pastinya   ia   sudah   membusuk    bahkan   rata   dengan   tanah.

Tepat    sesuai    jadwal    aku   membangunkan   adek-adek    junior   untuk    jurit   malam.   Sebenarnya   aku   ingin   sekali   tidur   tapi   tidak   tega   jika   nantinya   terjadi   apa-apa   walaupun   ada   bapak-bapak   TNI   yang    siap   membantu   kita.


(Langsung   skip   saja   karena   tidak  lagi  ada   yang   bisa   dibahas   di   acara   itu)



aku   menunggu   mas   fadil   seperti   biasa   menjemputku   untuk   pulang   dari   acara   diklat  .

“saya   anterin   saja   dek.  Gak   papa   kebetulan   rumah   saya   deket   daerah   situ”   seorang   anggota   TNI   menawarkan   untuk   mengantarkanku   kerumah.

Tentulah   aku   tolak   karena   mas   fadil   pasti   dalam   perjalanan   kesini   dan   kasihan   jika   nantinya   malah   aku   tinggal.

“enggak   usah   bang.   Mas   saya   hampir   sampai   kok.   Sampean   duluan  saja”   kataku   dengan   nada  super   halus   agar   tidak   menyinggungnya.

“ya sudah    saya   ikutan    nungguin   saja   kayak   teman   kamu.   Gak   papa   kan?”   ucapnya   yang   hanya   aku   balas    dengan   anggukan.

Tak   sampai   5   menit   akhirnya   mas   fadil   tiba  .

“mas   nya   adek   ini   ya?”  tanya   orang   itu  pada   mas   fadil   sembari   menunjukku.

“iya   mas”   jawab  mas   fadil   dengan   cengengesan.

“oh   pantesan   mirip”  lah  orang   ini   malah   ngehumor.

Aku   menaiki   motor   dengan   tenaga   yang   tersisa,   semoga   saja   aku   tidak   ketiduran   ketika   dijalan   nanti.

Mas   fadil   kemudian   memacu   motornya   dengan   kecepatan   normal   katanya   biar   aku   gak   terlalu   kena   angin.

Ya   walaupun   sudah   pakai   helm   dan   masker   tetap   saja   angin   bisa   masuk   lewat   bawah   helm   yang   kadang   membuat   mataku   sedikit   terbuai   untuk   layu.

Agar   tidak   benar-benar   ketiduran   ,   mas   fadil   bercerita   di   sepanjang   jalan.

“sampean   tau   istrinya   mas   radit   dek?”   tanyanya   memulai   cerita.

“tau  lah   mas”   jawabku   agak   lemas.

“dia   ditangkap   sama   polisi”   kata   mas   fadil   yang   membuatku   se  segera   mungkin   melek   dan   semangat   lagi   untuk   mendengarkan   ceritanya.

“kok   bisa   sih  mas?   Katanya   mas   radit   bunuh   diri?   Trus   anaknya   gimana   nanti?   Orangnya   bukannya  lagi   hamil   ya?”   aku   menghujani   mas   fadil   pertanyaan  yang   mungkin   membuatnya   menyesal   bercerita   tadi.  (Maskerku  sudah   tidak   menutup  mulut).

“satu-satu   dong   dek   nanya  nya.   Katanya   bapak,   mas   radit  itu   nggak   bunuh  diri   tapi   disiksa   sama   istrinya.   Bukan   fisik   tapi   mas   radit   di   kurung   di   kamar   dan   gak   dikasih   makan”   mas   fadil   hanya   menjawab   salah   satu   dari   pertanyaanku.

“maksudnya   gimana   sih  mas?”   aku   mencoba   memperjelas   maksud   mas   fadil.

“gini   loh   gini.   Mas   radit   itu   bawa   warisan   banyak   kan   dari   orangtuanya   trus   pesangonnya   dari   kerjaannya   dulu   di   kecamatan   juga   banyak   ya   walaupun   keluarnya   gak   baik-baik.   Lah  istrinya   ini   minta   tapi   mas   radit   pengennya   disimpen   dulu   buat   kelahiran   anaknya   yang   pastinya   butuh   biaya   gede  dan   kebetulan   dia   juga   masih   belum   kerja”    mas    radit   menjelaskan   maksudnya  tadi.

“trus   mas”   tanyaku  yang  antusias.

“trus   istrinya   gak   terima   kan.   Akhirnya   mas   radit   dikunci   di   kamar   apa   gudang   gitu,   gak   dikasih   makan   atau   minum   sama   sekali.   Makin   lama   kondisinya   mas   radit   makin  drop  dong   apalagi   hawanya   lagi   dingin   banget   disitu   istrinya   ngasih   suntikan   apa   gitu   pokoknya   biar   si   mas   radit   cepet   mati”   walau   suara   mas   fadil   ini   agak   tersamarkan   dengan  suara   angin,   aku  berusaha   mendengarkannya   dengan   konsetrasi.

“kok   gitu  sih  mas?   Trus   lanjutannya   gimana?”   aku   meminta   mas   fadil   melanjutkan   kisah   tragis   itu  lagi.

“trus   ya   akhirnya   mas   radit   meninggal   lah.   Wong   nyuntiknya   itu   tiap   hari.   Pas   meninggal   ini   ternyata   direkayasa   sama   keluarga   pak   sawit,   jadi   kayak   seolah-olah   mas   radit   ini   bunuh   diri.   Talinya  dipasang   melingkar   di   leher   mas   radit   pokoknya   bisa   bikin   orang   percaya   kalau   mas   radit   itu   bunuh   diri”  mas   fadil   melanjutkan   ceritanya   itu.

“Ya   Allah   kasihan  mas   radit.  Tapi   kok   akhirnya   bisa   terungkap   itu   gimana   mas?”   tanyaku.

“polisi  curiga   soalnya   jenazahnya   mau  di  autopsi   malah  buru-buru   dikubur  .   Untung   pembantunya   mau   ngomong   jujur ,   akhirnya   kebongkar   semua”   jawab   mas   fadil.

Tak   terasa   sampailah   kami   dirumah.

Terlihat   rumah   sepi   bahkan   tetangga   sebelah  pun   rumahnya   kosong.



Malam   harinya.

Aku   sedang   bermalasan   di   sofa   ruang   tamu   seraya   sesekali   mengecek   ponselku.

Bapak   baru   saja   pulang   dari   masjid.

“sudah   sholat  nduk?”   tanyanya   yang   heran   melihatku   tiduran   seperti   orang   kehilangan   harapan   hidup.

“sudah   pak,  tadi   sholat   dirumah.”   aku   menjawab   pertanyaan  bapak   dengan   penuh   rasa   kemalasan   (jangan   ditiru  ya,  ini   dosa).

Ibu   membawakanku   nasi   goreng   yang   aku   request   tadi.

“mau   disuapin   nggak  nduk?”   tawar   ibu.

“nggak   usah   buk”   jawabku   lalu   aku   bangun   dan   perlahan   memakan   nasi   goreng   itu.

“pak   sawit   masuk  bui   juga  buk”   ucap   bapak   .

“loh   sekalian  ternyata.   Gak   kaget   sih   pak,   wong   mereka   kerjasama   gitu.   Istrinya   pak   sawit  juga?”   tanya   ibuk.

“belum ,  orangnya   masih   di   periksa”   jawab   bapak   dengan   santainya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan 2 lainnya memberi reputasi

DUA KISAH (12) (TAMAT)

WAYAH SURUP


“untungnya   gak   diamuk   massa  itu  orangnya.   Keluarganya   radit   juga  sudah   pasrah,   katanya   biar   hukum   yang   berjalan.   Sudah   ikhlas   katanya”   kata  bapak.  “rumahnya  pak   sawit  juga   disita  ,   uangnya  radit   dikembalikan   ke   keluarganya   terus   katanya   sekarang   di   amalkan   mencar   .  Masjid   kita   juga   dapat   amalannya,   Alhamdulillah   jumlahnya   banyak”   sambungnya.



-----------------TAMAT----------------------


AWAL   MULA


(Makhluk   disekolah)

Pak  Yudis..

Orang   itu   baru   masuk   menggantikan   kepala   sekolah   sebelumnya   pada   bulan   ke  tiga   setelah  masa   PDB   (jadi   kira-kira   aku   baru   saja   masuk   disana).

Orangnya   terkenal   ramah,   ya   namanya   masih   baru   pasti   butuh   citra   yang   baik   di   mata   warga   sekolah.

Temanku   yang   rumahnya   se-kampung   dengan   pak   yudis   berkata   jika   pak   yudis   ini   walaupun   punya   istri   dan   anak    banyak   tapi   hidupnya   selalu   kesepian   hingga   datanglah   seorang   perempuan   yang    mengubah   hidupnya   yaitu   seorang    dokter   yang   bekerja   di   puskesmas   samping   sekolahku.

Awalnya   tidak   ada   yang   tahu   jika   pak   yudis   ini   berbuat   serong   dengan   dokter   itu   tapi   lama-lama   istrinya   curiga   dan   mencari   tau   rahasia   suaminya   itu.

Istri   pak   yudis   mulai   menyebar   mata-mata .   Mereka   mengintrogasi   dengan   cara   halus   kepada   guru-guru   sampai   murid   di   sekolah.

Hingga   pada   akhirnya   istri   pak   yudis   teringat   bahwa   ada   dua   guru   di    sekolah   yang    memiliki   kemampuan   paranormal    yaitu    pak   david   dan   pak   kholil.

Pak   david  ini   dari   awal   tidak   suka   dengan   pak   yudis,   karena   menurutnya   pak   yudis   ini   bakal   membawa   dampak   buruk   bagi   sekolahku.

Istri   pak   yudis   kemudian   mendatangi   pak   david   untuk   meminta   titik   terang   dari   kelakuan   suaminya,   awalnya   pak   david   sungkan   untuk   bercerita   tapi   karena   dia   juga   mempertimbangkan   masa   depan   sekolah   maka   ia   memutuskan   untuk   membongkar   rahasia   pak   yudis   pada   istrinya.

Pak   david   berkata   bahwa   pak   yudis   telah   menjalin   hubungan   terlarang   dengan   dokter   itu   bahkan   rencananya   dalam   waktu   dekat   mereka   akan   menikah   secara   siri.   Gila   gak   sih   wong   mereka   sama-sama   punya   pasangan   tapi   malah   nikah  siri.

Daaannn   akhirnya   pernyataan   dari   pak   david   membuat   istri   pak   yudis   naik   pitam,   ia   pulang   kerumah   dan   berniat   akan   memaki    suaminya   habis-habisan.

Menurut    cerita   yang   berkembang   setelah   bertengkar   dengan   istrinya,   akhirnya   pak   yudis   minggat   dari   rumahnya   dengan   rencana   menjalin   hubungan   yang   lebih   serius   dengan   wanita   itu.

Disitu   posisinya   pak   yudis   masih   menjabat   sebagai   kepala   sekolah,   tapi   kabar   pertengkaran   dengan   istrinya   tidak   sampai   terdengar   di   lingkungan   sekolah   waktu  itu   jadi   beliau   masih   aman.

Mungkin   seminggu   setelah   pertengkaran   itu,   pak   yudis   melamar   dokter   cantik   pujaan   hatinya.

Dan   berniat   menikah   secepatnya   walau  tidak  tercatat   dalam   negara.

Namun   kesalahan   tetaplah   kesalahan,   suami   dari   dokter   itu   mengetahuinya    dan   berniat   akan   menghabisi   pak   yudis.

Karena   sudah   kepalang   pusing,   pak  yudis   kemudian   kehilangan   akal   hingga   dengan   tega   membunuh   dan   memutilasi   jasad   dokter   itu   menjadi   beberapa   bagian.   Lah   setelah   dimutilasi,   potongannya   kemudian   disebar   termasuk   di   area   sekolah.

Kabar   hilangnya   bu   dokter   itu   menyebar   dengan   pesat.   Pak   david   yang    terlanjur   kecewa    langsung   membuka   kejahatan   pak   yudis   dengan   mengobrak-abrik   ruang   kepala   sekolah   hingga   akhirnya   ditemukanlah   bagian   tubuh   bu   dokter   yakni   bagian   kaki   didalam   loker   meja   kepala   sekolah.

Kejadian   itu   membuat   gempar   semua   warga   sekolah   karena   siswa   dalam   hari   efektif   belajar   jadi   mereka   pasti   tahu   ketika   petugas   ambulance   membawa   potongan  kaki   itu.

Pak   yudis   yang   tertekan   lambat   laun    mulai   kehilangan   kewarasannya  .

Kata   pak   david,   pak   yudis   setiap   malam   mengunjungi   sekolah   karena   ingin    bertemu   dengan   makhluk   itu.

walau   sudah   seringkali    di   usir   dengan   cara   kasar,   makhluk   itu   tidak   akan   meninggalkan   sekolah   sebelum   jari   manisnya   ketemu   dan  yah   sampai   saat   ini   jari   itu   tidak   pernah   ditemukan   wujudnya.



(Mas   radit)

tidak   banyak   kisah   yang   aku   ketahui   dari   sosok   mas   radit.

Mungkin   hanya   beberapa   yang   pernah  diceritakan   mas    fadil   tentangnya.

Jadi   mas   radit   ini   dulunya   bekerja   di   kantor   kecamatan,   sama   seperti   mas   fadil   hanya   saja   mas   radit   jabatannya   lebih   tinggi.

Namanya   manusia,   pasti   bakal   tergoda   dengan    jabatan    yang   didudukinya.

Karena   setiap   hari   berurusan   dengan   uang,  maka   setiap   hari   pula   mas   radit    menabung   keburukannya   apalagi   ketika   sudah   mendapat   suntikan   dana   dari   pusat   ,   ia   tidak   segan-segan   mengambil    yang   bukan   hak   nya   itu.

Sepandai -  pandai    tupai   melompat,   polis   lagi   pandai   lompat

mungkin   itulah   pepatah   dari   jarjit   yang   cocok   untuk   mas   radit.   Sepandai -pandainya   ia   menyembunyikan   keburukannya,   nantinya   akan   ditangkap   polisi   juga.

Ia   akhirnya   dilaporkan   atas   tuduhan   korupsi   hingga   membuatnya   harus   kehilangan   pekerjaan   dan   merasakan  dinginnya   lantai   dalam   jeruji   besi.

Namun   karena   pengaruh   keluarga   yang   kuat,   mas   radit   akhirnya   mampu  bebas   sebab   ada   duit   makannya   saya  heran   dengan   hukum   disini   yang   tumpul   keatas   dan   lancip   kebawah.

Meskipun   mas   radit   sudah   bebas   dengan   cara   licik   seperti   itu,   imej  nya   ternyata   sudah   terlanjur   buruk   dimata   orang   lain   hingga   membuatnya   ditolak   ketika   melamar   pekerjaan.

Lah   disinilah   keluarga   mas   radit    rela   memberikan   warisan   orangtuanya   yang   seharusnya   diberikan   pada   beberapa   tahun   lagi,   demi   mencukupi   kebutuhan   rumah   tangga   mas   radit   juga   demi   biaya   kelahiran   anaknya   nanti.

Istri   mas   radit   yang   mata  duitan   pun   akhirnya   mencoba   segala   cara   agar   mendapat   warisan  yang   sangat   banyak   itu   termasuk   membunuh   suaminya    seperti   yang   sudah  saya   ceritakan  di  part   sebelumnya.



[B]Manusia   yang   berhasil   dalam   hidupnya   adalah   ia    yang   berjuang    menyalakan   lilin   dalam   kegelapan    dan   mampu   mempertahkannya   untuk   tetap   menerangi    ruangnya  .   Buatlah   lilin   itu  padam   ketika    sumbunya   telah  habis   bukan   karena   angin   yang   meniupnya [B]
profile-picture
profile-picture
mincli69 dan itkgid memberi reputasi
maaf ya gansist jika ending kisahnya biasa saja. karena memang hanya habis seperti itu saja jadi bingung gimana caranya nambah bumbu. maaf kalau tidak sesuai ekspetasi.
Quote:

makasih juga gan sudah berkenan meluangkan waktu membaca trit ini emoticon-Maaf Agan
Mohon di ambil positifnya ya gan .

Quote:

ane banyak phobia nya gan, sama orgil, sama badut, sama darah, sama maaf *waria pun saya takut gan . Haduh jadi curhat

Quote:

bantal guling juga siapin gan, paket internet juga jangan lupa. Hahaha

Quote:

iya gan, maaf itu sebenernya ada dialognya tapi kehapus jadi lupa nambahin. Hehehe

Quote:

masih saya pantau emoticon-Marah
Bentar lagi saya botakin palanya. Hehehe canda gan

Quote:

jejaknya dijagain gan, biar gak dihapus sama hujan .

Quote:

hmmm...

Quote:

ini bapak hansip dari desa sukra kecamatan sukrawetan bukan? Hahahaha

Quote:

makasih kakak emoticon-Maaf Aganwati
Keep reading ya emoticon-Blue Guy Smile (S)

Quote:

makasih gan sudah mampir kesini emoticon-Imlek
Saya cewek ya plissss jangan panggil gan

Quote:

sudah kok gan.

Quote:

makasih gan sudah menyempatkan waktu mampir kesini emoticon-Nyepi
Monggo, mbeber keloso e sing ombo gan nek tonggo sampean isok nyimak sisan hahaha
Quote:


gpp jeng, yg penting pelajaran yg bs diambil, kalo ditambahi bumbu2 penyedap, malah jd mengada-ada, bahaya emoticon-Big Grin
Semangat sis...
Gara2 nafsu semua berakhir dg keburukan emoticon-Turut Berduka
Siippp mbak zahrin,
emoticon-2 Jempol

Jadi nyampe sekarang pun,jari manis itu belum ditemukan???
Dan pak yudis masih belom waras???

emoticon-Takutemoticon-Takut
Menarik ceritanya...
Gw ngikutin dari awal...emoticon-Malu (S)
Widih mantep lah pokoke yang penting penasaran ane udah terobati sist. emoticon-Big Grin
Updet nduk cah ayu
Quote:


Lagi dunk sis kisahnya, kalau ada yg kisah bunuh diri bolehlah d share ..kalau ada,kalau ga ada gpp jg sih
Bagus banget kok sis ceritanya, kagak usah terlalu banyak Bumbu, malah membuat kehilangan cita rasa Orisinil nya

Lanjut terus ya sis.

emoticon-Jempol
Quote:


Ini bukan quote tentang babi ngepet kan ya ? emoticon-Hammer (S)
Quote:

kalo ditambahi bumbu penyedap kayak masako malah enak sih gan, biasanya ane cemilin soalnya. Hahaha

Quote:

makasih gan, agannya juga harus semangat hehehehe

Quote:

itulah pentingnya menjaga hawa nafsu gan

Quote:

belom gan, tapi ya sebenernya mana bisa nemuin wong kejadiannya hampir 3 tahun lalu.

Quote:

makasih gan, nah gitu dong jangan cuma SR aja. Sekali-kali kasih komentar atau sara ke saya biar kedepannya lebih baik lagi.

Quote:

sipp gan emoticon-Jempol

Quote:

di tunggu ya gan cerita selanjutnya

Quote:

hahahaha ditunggu ya gan cerita selanjutnya.

Quote:

makasih gan emoticon-Maaf Agan
Keep reading ya dan ambil positifnya juga

Quote:

sudah kuduga pasti bakal ada yang nanya kayak gini.
Hmm bukan lah gan emoticon-Cape deeehh
Quote:


ah ngga papa, kalo sista yg cerita jd seru kok bacanya....
Quote:

Rasanya juga hampir mirip2 quotenya si babi ngepet om emoticon-Ngakak emoticon-Hammer2

Maaf OOT

Maaf gansist mau tanya nih .
Buat yang ngerti masalah hp tolong bantu jawab dong.
Jadi hp saya akhir" ini sering bermasalah, simcard saya tiba-tiba sering ke unistal sendiri gitu padahal simcardnya masih ada dan masa aktifnya juga masih lama.
Hp saya sering saya on-off kan buat mastiin normal apa enggaknya, pas saya nyalain kartunya masuk tapi lima menit langsung dapat pemberitahuan "masukkan simcard 1" , lah trus pas saya coba pindah simcardnya ke sim 2 ternyata hasilnya sama.
Itu yang salah simcardnya apa hp nya ya gansist? Mohon pencerahannya ya soalnya bingung banget nih mau nanya kemana lagi.
Terimakasih
Quote:


Coba simcardnya pasang dihp lain non. Klo masih kayak gitu yg bermasalah kartunya. Tapi klo dihp lain bisa berarti konektornya/tempat simcardnya yg bermasalah. Tapi kayaknya yg bermasalah simcardnya cz udh dicoba ke sim 2. Tapi untuk memastikannya coba ke hp lain.
Klo emang simcardnya bermasalah coba bawa ke gerai operatornya.
Quote:


terimakasih gan atas solusinya.
Nanti ane coba dulu ke hp lain .
Sekalian nanya gan Ini kan simcard sayayang bermasalah itu a*is trus kalau tetep gak bisa dan saya harus ganti kartu tapi nomernya tetap sama bisa apa enggak ya gan?
Halaman 49 dari 78


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di