alexa-tracking
Kategori
Kategori
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT

LIMA BELAS MENIT



LIMA BELAS MENIT



PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
royhanq dan 37 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Halaman 1 dari 25
Part 1 - MOS day

Gue bangun waktu lagu wake up suicide silence bunyi dari hepe gue. Waktu gue matiin alarmnya gue sempet negelian jam dilawar hape. 05.17. harusnya masih ada waktu lebih dari setengah jam lebih buat berangkat sekolah. Tapi berhubung gue berangkat bereng bokap yang juga harus kerja dan hari pertama mos terpaksa gue harus bangun. Apa lagi waktu nyokap gue undah nereakin nama gue dari bawah.

nyokap : Treya bangun, udah jam berapa ini, udah jam setengah enam loh. padahal masih ada lima belas menit lagi buat jam setengah enam. Nyokap emang suka ngelebih-lebihin jam kalo masalah kaya gini emoticon-Cape d... (S)

gue : Iya mah bentar, lima menit.

nyokap : CEPETAN MANDI!!!

gue : iya iyaa emoticon-Berduka (S)

suseh kalo punya nyokap setengah diktator.

Saat gue turun dari kasur, adan beberapa pasang mata ngeliatin terus setiap kali gue ada dikamar. Mike Dirt, Mark Hoppus, Oliver Sykes, Trujilo, sampe personil lengkap dari rancid, nofx, sama social distortion. Dikamar gue emang nempelin poster band gan emoticon-Cool

Setelah ngucek-ngucek mata bentar sama galer (garuk leher), cus langsung mandi. Lima belas kemudian ane udah sarapan roti abang-abang yang lewat depan rumah. Terus meriksa barang-barang bawaan buat mos yang namanya aneh-aneh.

nyokap : udah semua barang bawaannya.

gue : udah.

nyokap : nametagnya.

gue : ditenteng aja. ngambil karton segede gaban.

nyokap : ntar jatohemoticon-Mad (S)

gue : kagak....

Abis cium tangan nyokap cus langsung gue berangkat dianterin bokap naik motor bebek. Gatau kenapa gue gasuka diboncengin sama orang. mungkin karena gabisa ngebut bawanyaemoticon-Hammer (S) meskipun akhirnya dibonceng juga sama bikap karena ga terlalu hafal jalan.

Setengah jam kemudian gue udah sampe didepan gerbang SMA yang nerima gue. salah satu SMA negeri di kawasan fatmawati. mungkin kalo agan tingdal di jakarta selatan tau SMA mana yang ane maksud. Abis salam ama bokap doi cuma pesen.

bokap : jangan bandel.

gue : Iya. kayaknya yes men banget ane ya ganemoticon-Hammer (S) mau gimana lagi, namanya juga orang tua, cuma bisa iya-iya.

Dengan seragam putih biru dan malu-malu gue masuk kedalam sekolah. Berhubung sekolah gue di gang sempit yang cuma muat satu setengah mobil, ngantri banget dah tuh dari jalan raya sampe ujung satunya. sekolah gue sekitar seratus meter dari jalan raya fatmawati gan. Waktu itu banyak juga murid baru yang udah dateng. Kita disuruh langsung ketengah lapangan buat baris dibantu sama kakak-kakak panitia mos. Setelah upacara penyambutan dan tetek bengeknya baru murid baru dipanggil satu-satu buat ngikutin kakak PJ kelasnya buat masuk sedalam kelas.

Sedikit intermezzo buat SMA gue. Bisa dibilang sekolah ane ini sekolah yang terkenal di Jakarta selatan. bahkan di Jakarta meskipun sekolah lain yang diluar daerah selatan mungkin taunya cuma nama almamaternya, bukan nama aslinya. Saat itu masih jaman banget gan tauran pulang sekolah, sekolah gue ini musuhnya kebanyakan STM. Di almamaternya juga ada embel-embel anti STM. Sekolah ane juga senioritasnya bisa dibilang termasuk keras gan, nanti dicerita bisa lebih jelas. Dengan menganut sistem gancil genap berdasarkan tahun angkatan (udah kaya mobil jaman sekarang di jalan protokol). yang artinya yang boleh ngerasin anak kelas satu itu cuma anak kelas tiga. Dan kalo anak kelas satu diapa-apain sama anak kelas dua bisa ngelapor ke kelas tiga karena kelas dua ga punya hak apa-apa buat natar apalagi malakin kelas satu.

Kenapa ane pilih sekolah disini karena lulusan SMP ane juga banyak yang masuk sini. Tapi kenyataanya balah lebih banyak yang milih SMA negri yang di jalan mahakam deket gultik. Selain itu nilai UN SMP ane juga pas-pasan gan, hehe.

Sekolah ane cuma ada dua lantai tapi panjang banget. Bentuknya pirip huruf E yang kaki tiganya lebih pendek. Kantinnya ada dua dimana kantin atas khusus buat kelas tiga dan kelas dua. kelas satu ga boleh kesana kecuali dipanggil sama agitnya. Lapangan sekolah ana dua, atas sama bawah (sekolah ane di turunan gan). Kalo jumlah kelasnya sendiri ada sembilan tiap angkatan. IPA 4 IPS 5. Satu kelas maksumal ada 40 siswa. kebayang ga tuh ramenya kaya gimana.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
indyjuli dan 9 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Part 2 - Perkenalan

Gue ditempatin di kelas X-6. Kelas yang lokasinya paling ujung. kalo kalian bayangin huruf E, nah kelas gue itu persis ada di siku-sikunya. Buka pintu kelas aja langsung berhadepan sama tembok kelas sebelah. Isinya standar SMA negri laha yaa. Meja kayu pasang-pasangan sama kursi kayu juga. posisinya empat baris kesamping lima baris kebelakang. Meja guru di pojok kelas, Dibelakangnya ada lemari kelas. Terus masing-masing kelas dikasih OHP. bagi yang ga tau ohp itu sejenis projektor, tapi bukan yang disambungingin ke laptop. Cara makenya pake kertas bening yang ditempelin terbalik diatas OHPnya. Waktu itu juga belom ada AC disetiap, jadi bisa dibayangin gimana nanti pengapnya kelas abis pelajaran olah raga.

Berhubung murid-murid baru masuknya barengan udah kaya anak bebek lagi barisemoticon-Big Grin jadi langsung aja tuh mlih posisi kursi. Awalnya gue udah niatin buat milih bangku baris ketiga yang posisinya deket pintu, jadi ga terlalu deket dan ga terlalu jauh. Tapi wantu mau dudukin tuh kursi kok kayanya rada kedeketan yaa. Yudah gue mundurin lagi satu baris, masih ngerasa kedeketan. Mundurin lagi satu baris, nah ini baru cocok, terus duduk dibagian dalem biar bisa nyender tembok.

sampe gue duduk baru ngerasaain sesuatu. Kampret, malah jadi duduk paling belakangemoticon-Hammer (S) mana dipojok lagi .Tapi sayangnya gue telat nyadar, semua kursi udah penuh. Ada sih kursi kosong satu, tapi jauh banget, udah keburu mager. Apalagi kursi sebelah gue udah keisi. makin gaenak kalo pindah. Akhirnya ane mutusin buat nikmatin aja. Mines Mines dah ni mata.

Kakak-kakak PJ yang jumlahnya empat orang masih nyiapin apaan kagak tau di meja guru. Beberapa anak juga udah mulai ngobrol sama temen sebangkunya. Mungkun dulunya satu sekolah atau udah kenal. Untuk saat ini tempat duduknya masih cewek-cewek cowok-cowok. Masklum pada jaim kali, untungnya nih kelas genap jan jumlah cewek cowoknya juga sama. Sampe orang yang duduk disebelah gue ngajak kenalan duluan.

Cowok : SMP mana broemoticon-Cool

Gue : yang di jalan w*jaya, lo?

Cowok : wah dulu musuhan dong kita, hahaha. Gue yang di T*rtayasa.

Gue : Hahaha, aneynya sekarang malah jadi satu sekolah.

Cowok : yang megang angkatanlu yang itu kan? nunjuk orang yang beda dua bangku sama kita.

Gue : Iya, kalo sekolahlu siapa yang megang? maklum bukan anak tubir.

Cowok : tuh yang disebelahnya.

Gue : anjrit, makin setrong nih sekolah.

Kdang gue mikir, kalo nanti pentolan sekolah gue sama pentolah sekolah lain ketemu waktu kuliah gimana ya. Mungkin mereka cuma ketawa-ketawa doang ngenget mala dulu.

Cowok : btw nama gue Rico. sambil ngulurin tangan buat dijabat.

Gue : Treyaemoticon-shakehand

Rico : aneh juga nama lo. haha sorry becanda.

Gue : santai ae, banyak yang bilang gitu.

Rico : ngomong-ngomong lu kenapa masuk sini.

Gue : pas-pasan nilai gue, hahaha. lo?

Rico : sama. ngakak barengemoticon-Ngakak (S) rada nyesel sih ga masuk yang di b*lungan atau m*hakam, ceweknya cakep-cakep bro.

Kampret juga nih orang, baru masuk udah mikirin cewek, padahal gue jugaemoticon-Ngakak (S) cuma colong-colongan lah jangan ampe ketara benget.

Kita berdua berenti ngobrol waktu kakak-kakak PJ negenalin diri. Ga lupa sama namanya, yang jelas cewek dua cowok dua. Masing-masing aud sama agit. disuruh perkenalah lah kita satu-satu berdasarkan absen. Berhubung nama gue huruf depannya A, mau gamau pasti dipanggil awal-awal. sejak SMP absen gue ga pernah keluar dari sepuluh besar.sampe akhirnya giliran gue maju.

Gue : nama gue Atreya xxxxx biasa dipanggil Treya. Dari SMP yang di jalan w*jaya. Tinggal di B*ntari. Hobi dengerin lagu sama main gitar, lebih ke bass sih, hehe. cita-cita pengen jadi anak band terus tour keliling dunia.

PJ : temen-temen namanya siapa tadi? tanya salah satu PJ, rada ngegas sih nanyanya. biar seluruh kelas cepet hafal katanya.

X-6 : Treyaa...

PJ : ada lagi yang mau ditanyain?

suara : status....

Kampret, siapa sih nih yang nanya. bikin malu aja. mana yang nanya lebih dari satu lagiemoticon-Mad (S) untung yang nanya suara cewek bukanemoticon-Betty (S)

PJ : tuh jawab pertanyaan temennya. tanya PJ cewek sambil senyam-senyumemoticon-Malu (S)

Gue yang awalnya malu-malu harus jawab.

Gue : belom pernah pacaranemoticon-Malu (S)

PJ : Boong banget, ganteng gitu pasti playboy. kata salah satu PJ tadi yang mesem-mesememoticon-Nohope yaudah sana duduk.

waktu gue duduk si Rico udah heboh aja sendiri nanyain gue ini itu.

Rico : Belom pernah pacaran lu? belom pernah cipokan dong.

Gue : emang cipokan harus sama pacar.

Rico : wih canggih juga, berarti udah pernah?

Gue : belomemoticon-Hammer (S)

Rico : yee kardus, hahaha. santai nanti gue kenalin sama beberapa kenalan gueemoticon-Cool eh lo tadi bisa main bass?

Gue : dikit2

Rico : bisalah kapan-kapan jamming bareng.

Gue : atur ae.

Perkenalan terus berlanjut sampe salah satu cewek dipanggil kedepan. Itu cewek jalan sambil sedikit nunduk, mungkin malu. Waktu madep kedepan ada aja yang suit-suitin. Tau aja bibit unggul. Sekilas tampilan si cewek itu. Rambutnya panjang sepunggung. Kulitnya item manis bersih kinclong gitu. Pipinya juga ada lesung kecil. Tingginya mungkin sepundakan gue gitu lah. Bodi? masih dalam masa pertumbuhanemoticon-Genit Gue yakin dia bukan yang paling cantik di angkatan. Tapi gue ngerasa kaya ada sesuatu aja didiri dia, meskipun saat itu gue belum ngerasa.

Cewek : Nama gue Putri xxxxx dari SMP anuan(Disitu lah gan pokoknyaemoticon-Nohope). Tinggal R*empoa. Hobi nyanyi sama baca buku. Cita-cita mau jadi wanita karir.

PJ : wah suka nyanyi. boleh tuh kapan-kapan digitarin sama Treya.

X-6 : Ciyeee.....

Kampret, apaan lagi cobaemoticon-Cape d... (S) perasaan yang bilang bisa main gitar bukan gue doang. Apa cuma gue yang doang yak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indyjuli dan 15 lainnya memberi reputasi
Part 3 - Peraturan Sekolah

Pikiran gue masih belum bisa fokus sama nama-nama orang yang maju buat perkenalan. Kepala gue masih terus dipenuhi dengan Putri, Putri, dan Putri. Entah kenapa gue suka banget dengan senyumnya. Istilahnya tuh "Senyum mu mengalihkan duniaku." gitu dah pokoknya.

Tapi gue masih belom yakin kalo gue suka sama dia. Karena kondisinya pada saat itu gue juga baru tau dia. Kenal aja baru sebatas lewat perkenalan dia tadi. Gue juga sebenernya masih mendem perasaan buat temen cewek di SMP gue dulu, jadi secret admire gitu menkipun pas kelas tiga kita sekelas. Ujung-ujungnya paling cuma nanya seputar pelajaran sama minjem tip-x doang.

Waktu pikukan gue lagi ngeblank-ngeblanknya, si kampret disebelah gue malah nanya-nanyain pertanyaan aneh. Sambil bisik-bisik pastinya biar ga bikin ribut.

Rico : nape lu bengong? naksir sama Putri?

Gue : Hah? apaan? tanya gue masih setengah sadar.

Rico : lu naksir sama Putri?

Gue : apaan lu ngaco. kenal juga kaga.

Rico : alah dari tadi lu bengong abis perkenalan si Putri. Kalo ga kenal ya kenalan lah, udah sekelas ini.

Gue : apaan dah, gue dari tadi merhatiin kedepan.

Rico : coba gue tanya, tiga orang abis si Putri siapa namanya?

Gue bengong

Rico : Benerkan lu mikirin Putri.

Gue : kaya kagak naksir aja lu. (Ngeles aja dulu)

Rico : Selow, buat lu aje, stok gue banyak, ditimbun dulu.

Gue : Emang beras ditimbun.

Sumpah ini anak kalo ngmongin cewek mukenya tengil banget. Padahal nantinya dia juga yang paling bloon kenalan sama cewek. Kenalan doang banyak tapi cuma dianggep temen. Kepedean si lo, hehe sori broemoticon-Ngacir

Lagi enak dengerin kakak-kakak PJ buat pengarahan, tiba tiba pintu kelas didobrak sama seseorang. kebanting kenceng banget sampe kaget atu kelas. Pantesan dari tadu ada suara kaya dibanting gitu, gataunya agit.

Mereka bertujuh masuk kekelas gue petantang-petenteng. maklum agitemoticon-Big Grin tiga orang cowok empat orang cewek. yang cowok tampilannya layaknya anak kelas tiga yang eksis atau yang sering ikut tubir. Baju putih dikeluarin, tampang sangar, rambut rada gondrong, celana model pensil, sama sepatu kodachi putih padahal peraturan sekolah harusnya sepatu harus warna itememoticon-Hammer (S)

Yang bikin gue kaget, atau kayanya semua anak baru kaget. Agit cewek itu pada pake baju serba kekecilan, bagian bawah seragan cuma neglewatin udel dikit. paling kancing bajunya cuma ada tiga atau empat, udah gitu yang paling atasnya dibuka lagi. Terus bawahannya pake rok model span yang bener-bener ngepres bodi. Nah buat nutupin pusernya tuh agit cewek mereka pake rok spannya dari bagian puser. udah gitu rok mereka robek sampe betis. Kaos kaki putih cuma sampe mata kaki atasan dikit. terus sepatu putih. dan yang ngebuat semua mata laki-lagi pada menlongo itu apa yang ada dibalik seragam agit ceweknya. ada yang merah ngejreng, biru tosca muda, sampe motif macan tutulemoticon-Genit udah gitu ga ada tuh yang namanya yang dilapisin kutang atau tanktop.

Jadi ini yang namanya cewek SMA, hahahaemoticon-Hammer

BRUAK!!!

Salah satu agit cewek bukul meja yang paling deket sama dia. Tuh anak kelas ane yang duduk cuma bisa ceming, mana cewek lagi.

Agit cewek : Heh, lo semua dengerin yaa, anak kelas satu belom boleh ada yang bawa motor kesekolah sebelum makrab. Terus jangan ada yang sok-sok main ke kantin atas. Buat yang cewek gausak sok cantik, kalo lewat depan kita-kita harus nunduk. Kalo lewat depan anak kelas dua dangak aja (peraturan ganjil genap disekolahan gue.)

Tuh agit cewek ngomong sambil teriak-teriak terus dadanya rada dibusunginemoticon-Genit biar makin jelas kali tuh loreng. Abis itu pada keluar kelas. salah satu agit cowoknya cuma bilang.

Agit cowok : nanti yang cowok balik mos ke m*ntok ya (Tongkrongan angkatan ganjil) terus ngacir.

Kelas yang tadinyaasik-asik aja mendadak jadi horror, berasa abis didatengin freddy mercury sama jason mrazemoticon-Bingung (S) , eh maksudnya freddy kruger sama jason friday the 13.

Sampe akhirnya kita anak-anak kelas dibawa muter-muter keliling sekolah. mulai dar kantin bawah, ruang komputer, lab fisika biologi kimia, ruang guru, masjid, perpustakaan. ruang serba guna. Nah sampe kita mau masukin bagian kantin atas, tempat yang paling terlarang buat anak kelas satu. kita sempet diem dulu tuh didepan. Akhirnya kakak PJ yang kelas tiga ngeyakinin kalo ga bakal kenapa-napa. 'paling bentaran doang.' katanya.

Waktu kita masukin tuh kantin hawanya berasa beda. Udah kaya berasa masuk gang yang isinya mafia hongkong. Semua mata pertatiin kita satu-satu. Kakak PJ kelas kita yang kelas tiga bilang sama agit yang ada disana cuma mau liat doang. Abis itu kita langsung balik kekelas.

Gak kerasa udah bel pulang. karena hari pertama sekolah cuma sampe jam satu. Kakak-kakak PJ lagi ngatur tiap kelas buat keluar biar gak betrok. Waktu anak gue udah dibagian atas sekolah gue ngikutin aja tuh yang baris didepan. Nyelonong aje lewat tengah lapangan atas. banyak yang nyorakin dari lantai atas, kelasnya agit-agit.

Agit 1 : Woy songong banget lu pada kelas satu!

Agit 2 : Mau pada jadi artis lo?

Agit 3 : kasih tau anak osis besok! kelas satu udah belagu!

Ya Tuhan salah apa lagiemoticon-Cape d... (S)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bimasratmock dan 16 lainnya memberi reputasi
Lanjut gan, cendol udah ane kasih tuh emoticon-Toast
Lihat 2 balasan
Balasan post ym15
Quote:


Thank you gan emoticon-Toast
profile-picture
lina.wh memberi reputasi
Part 4 - Balik bareng

Gue lagi jalan kearah jalan raya utama buat nunggu metro mini pulang kerumah. Banyak banget murid lain yang juga naik metro sebagai kendaraan umum buat pulang. Jaman itu belom ada ojek online gan, Hape aja paling bagus b*ackberry, harganya masih diatas lima jokut. Terus kalo yang baliknya dijemput? kayanya bakal nunggu di sekitaran sekolah deh, soalnya parkran mobil di sekolah gue kecil banget.

Waktu SMP dulu gue emang biasa pulang sekolah naik metro. Bedanya gue harus jalan cukup jauh buat nunggu metro didaerah m*laway. Kalo sekarang lebih deket sih ke jalan raya buat nyari metronya, tapi harus ganti metro di daerah b*ok M. Sama aja sih itungannyaemoticon-Hammer

Gue jalan bareng temen baru yang kenalan tadi pagi gara-gara satu meja bareng. Ini kampret dari tadi jalannya kaga bisa diem, celingak-celinguk mulu. Katanya sih nyari bibit sama kakak kelas cantikemoticon-Cape d... (S)

Rico : Lo balik naik apaan?

Gue : Metro lah, apa lagi.

Rico : 74?(nomer bisnya maksudnya.)

Gue : Iye, tapi naik 610 dulu nyambung di b*ok M. Lo naik apaan ke pasar minggu? metro apa kopaja?

Rico : Kaga

Gue : Dijemput?

Rico : kaga.

Gue : terus?

Rico : emoticon-Big Grin malah nyengir kuda nih orang, gue paham maksudnya

Gue : Serius lo? wah si kampret, berani bener. Terus parkir dimana?

Rico : di rumah tente gue di d*rmawangsa.

Gue : wah tai, nebeng dong gue, ampe b*ok M ae.

Rico : weits, sorry nih bro, bukannya gamau, tapi harus jemput wadon duluemoticon-Cool

Gue : yaelah lu gitu banget sama temen. (sambil masang muka melas)

Rico : lain kale deh yee, lagian juga lu kayanya bakalan ada temen balik. (monyongin bibirnya ke seseorang.) dah yaa cus gue duluan.

Emang kampret ini anak.

Gue ngeliatin anak cewek dengan seragam masih putih biru lagi nunggu sendirian didepan i*ndomaret. Masa iya gue sampiren. Kalo dia ngerasa keganggu gimana. Ah bodo amat gue samperin tuh cewek.

Gue : Put...

Putri : emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)

Gue : sendirian?

Putri : iya nihemoticon-Embarrassment

Gue : lo naik 74 juga kan kearah r*mpoa? boleh balik bareng?

Putri : kok lu tau arah rumah gue?

Gue : kan tadi lu yang bilang sendiri waktu perkenalan.

Putri : oiya, heheemoticon-Stick Out Tongue lupa gue.

Gue : jadi gapapa kan balik bareng?emoticon-Embarrassment (malu-malu ane gan)

Putri : gapapa kok, jadi enak ada temen ngobrol. lagian searah juga.emoticon-Embarrassment

Biar kata awalnya biar ngobrol, tapi kenyataannya kita malah diem-dieman waktu di metro 610. Apa lagi waktu itu kondisi bis lagi rame banget. terpaksa kita berdiri. Disitu gue juga berusaha buat ngelindungin Putri dari gencetan barbar penumpang lainemoticon-Cool first impression penting cuy, biarpun belom ada niat pdkt sihemoticon-Hammer (S) waktu nunggu metro 74 kita juga masih diem-dieman.

Didalem mentro 74 semua bangku udah full kecuali satu. Di bagian luar deket pintu depan. Gue dengan gentlemen (padahal pengen banget dapet dudukemoticon-Frown ) gue kasih Putri duduk duluan, terus bersiri sambil pegangan di besi atas disebelah doi.

Gue : duduk duluan aja putemoticon-Cool

Putri : gapapa nih?emoticon-Malu (S)

Gue : santai aja sama gue.

Untungnya penumpang disebelah Putri turun di daerah tampur(t*man puring) doi geser kebagian dalem buat ngasih gue space duduk. Baru deh disitu gue sama doi ngobrol lumayan banyak.

Kita ngobrolin tentang keluarga masing-masing(yang standar aja kaya anak keberapa gitu) Terus hobi sama kegiatan waktu liburan. Sama ngomongin kejadian waktu mos juga tentunya.

Dari obrolah gue sama Putri, gue dapet informasi kalau doi anak pertama dari dua bersaudara. Adiknya cowok masih kelas 2 SMP di SMP yang sama dengan waktu dia SMP dulu. Doi seneng banget sama nyanyi dan baca buku. Dia bilang kalo setiap kumpul keluarga besar pasti ada aja yang karokean dan dia ikut nimbrung.

Gue : berarti lo dari SMP balik sekolah naik bis terus dong ya?

Putri : Iya, dulu sih ada ada barengan temen cewek tapi sekarang beda sekolah.

Gue : emang ga dijemput cowok lo? (modus jalanemoticon-Stick Out Tongue hahaha)

Putri : Gue lagi jomlo kokemoticon-Embarrassment

Gue : lagi jomblo? berarti pernah pacaran dong? kenapa ga minta tolong mantan lu aja buat jemput?

Putri : ih males bangetemoticon-Mad

Gue : kali aja masih bisa dimanfaatin.

Putri : lo jahat juga ya ternyataemoticon-Ngakak (S)

kita ngakak bareng. Sumpah gan senyumnya masih benget. ibarat eskrim lasung meleleh ngeliatnya.

Putri : lo ga jemput cewek lo?emoticon-Malu (S)

Gue : mane cewek, pacaran aja belom pernah.

Putri : masa sih, ga percaya gue.

Gue : percaya ga percaya sih.

Putri : Ghoib dong. (Ngakak bareng lagiemoticon-Big Grin )

Gue : eh gue di o*ganon turun nih. besok-besok boleh balik bareng lagi kan?

Putri : boleh kokemoticon-Malu (S)

Gue : kalo minta nomer hp lu boleh, biar ga tunggu-tungguan aja (padahal modus)

Putri : boleh kok, catet aja (buru-buru ngeluarin hp) 08xxxxxxxxxx

Gue : oke thanks, gue turun duluan.

sempat dadah dadah tuh gan waktu turun. Malemnya ane galau tuh, sms doi gak ya? tapi gue negative thinking kalo bakal ganggu dia. Lagian gue cuga rada males kalo cuma basa-basi doang. Akhirnya gue urungin niat muat SMS Putri malem itu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indyjuli dan 9 lainnya memberi reputasi
Part 5 - Masih MOS Day

Hari kedua MOS, jam 6.15 gue udah sampe didepan gerbang sekolah. Abis salim ke bokap gue langsung masuk kedalem. Satu hal yang beda pagi ini dari kemaren adalah semua siswa baru jalan lewat pinggir lapangan, mungkin karena kemarin udah di kasih tahu larangan tidak tertulis dari agit supaya anak kelas satu ga boleh lewat tengah lapangan atas, hahaha. Mungkin kedengerannya tolol, toh kita juga udah keterima di sekolah ini. Tapi gue tetep ikutin aturan dari kelas tiga buat ga lewat tengah lapangan. Karena gue yakin nanti pas kelas tiga gue akan ngelakuin hal yang samaemoticon-Big Grin

Begitu nyampe didepan kelas, udah ada anak-anak kelas lagi pada nongkrong diluar. Diliat dari tampangnya sih bukan anak-anak yang kemaren ikut ke tongkrongan sekolah. Gue cuma sapa sekedarnya biar ga dibilang sombong kaya manggil 'woy' ke tuh temen kelasan gue sama angkat leher dikit buat nyapa. Untungnya mereka pada bales, kalo kaga kan gue udah kaya orang begoemoticon-Hammer (S)

Masuk kedalem kelas mata gue langsung menemukan sosok seseorang yang kemarin pulang bareng sama gue. Putri duduk di meja barisan kedua di depan meja guru. Doi udah duduk bareng temennya yang namanya Lia. Tapi ada satu curut ngerusak pemandangan disitu. Gue ngeliat ada salah satu muris kelas gue yang kayanya lagi nyoba PDKTin Putri. Namanya Hasan. Sumpeh ini orang gercep banget.

(Kaya lu kaga aja Tre kemaren.) kemaren kan colongan ganemoticon-Hammer (S)

Putri sempet ngeliat gue waktu masuk kedalem kelas, sempet didadahin jugaemoticon-Embarrassment yaudin gue dadahin balik. Terus si Hasannya kejang-kejang, hahaha. Kagak lah, sepet doang komuknya.

Di meja gue si Rico udah dateng duluan. Dia lagi main game di hp n*kianya yang didownload lewat waptrick. Gue tau karena kemaren sempet minjem jugaemoticon-Stick Out Tongue Pas udah disebelah meja ini anak belom majuin juga kursinya, padahal kan gue yang duduk dibagian dalem.emoticon-Cape d... (S)

Rico : lewat aja

Si kampret ngomong gitu yaudah gue paksa majuin aja tuh kursinya, terus di HPnya ada tulisan game over, hahaha.

Rico : Kampret lu yee, lewat lewat aja gausah rusuh kara supir metro kejar setoran.(Terus dimasukin ke kantong tuh HPnya)

Gue : ya lo bilang lewat aja, untung kaga gua langkahin.

Rico : permisi kek.

Gue : ribet lu kaya cewek, emang mau lewat rumah kosong pake permisi.

Rico : Eh gimana kemaren? (dia nanya bisik-bisik.)

Sumpah yee ini orang belom kelar debat udah pindah topikemoticon-Cape d... (S)

Gue : gimana apanya? (Masih ga mudeng)

Rico : gausah pura-pura bego dah, gimana ngalus Putri?emoticon-Ngakak (S)

Gue : mane ngalus, baru juga kenal. Gue mah orangnya orangnya kaleman, lebih suka main santai(padahal udah minta nomer hp)

Rico : yah gue mah sebagai temen cuma ngasih tau doang biar ga diduluin orang lain. tuh si Hasan udah gerak, yang lain juga bentar lagi ikutan, belom yang dari kelas sebelah.

Jujur gan waktu itu gue belom ngerasaain perasaan apa-apa sama si Putri, cuma sekedar suka ngeliat wajahnya aja yang manis. Kalo Putri dideketin sama si Hasan yaa gamasalah buat gue, toh kita juga satu kelas, jadi cepat atau lambat juga bakalan deket.

Gue : emang kenapa kalo dia deketin Putri, kayanya si Putri juga nanggepinnya biasa aja deh.

Rico : iya juga sih, dari tampangnya si Putri emang keliatan cewek yang susdah dideketin. si Hasannya aja kepedean.

malah ngakak kitaemoticon-Ngakak (S)

Lagi enak-enak ngobrol tiba-tiba bel sekolah tandan masuk bunyi. Kenapa gue ga bikin tulisan 'KRIING' atau 'TENGTONG' waktu bel bunyi, karena emang bel di sekolah gue ada nadanya dan ga cuma satu. Bel masuk, bel istirahat sama bel pulang bunyinya beda. Mau nulis 'KRIING' kayanya mainstream bangetemoticon-Hammer Semua murid masuk satu-satu sampe meja didelam kelas keisi semua. Terus nungguin kakak-kakak PJ.

Ga begitu lama kakak-kakak PJ kelas X-6 masuk dengan tampang rada ditekuk. dalem hati udah mikir bakal kena omel nih. Dan itu bener.

PJ : Tolong yaa kalian semua, jangan bikin gara-gara baru masuk sekolah. Kan udah kakak bilangin jangan lewat tengah lapangan atas (Emang sih kemaren kakak PJ kelas gue ngingetin gitu, tapi yaa namanya ngikutin yang didepan dan ga ada anak osis yang jaga.) Nanti juga bakalan kelas tiga kok.

X-6 : (manggut-manggut doang)

PJ : ngerti ga?

X-6 : Ngerti kak!

MOS hari ini pun dimulai sebelum nanti jam 11 siang bakalan dkenalin sama wali murid kelas ini. Standart MOS zaman itu pun dilakukan. Mulai dari kegiatan fisik push up sit up, dapet hukuman suruh nyanyi sambil joget depan kelas. Sampe dipaksa nembak cewek dikelas lain.

Untungnya gue orangnya anteng, jadi ga kena hukuman, gatau kalau besok. salah satu anak kelas gue yang kena hukuman namanya Bobby, duduknya didepan meja gue. Dia orangnya rada gendut, terus rambutnya ikal. Tingginya lebih pendek dari gue dikit. Oiya gue belum ngejelasin fisik Rico kaya gimana. agak susah sih, pokoknya dia 11/13 sama kaya gue cuma kultnya rada lebih item sama rambutnya kaku berjambul gitu.

Balik lagi ke Bobby. Karena apa gue lupa, si Bobby dapet hukuman suruh nembak kakak kelas sama PJ kita. Tapi Bobby dikasih privilage buat milih sendiri kakak kelas ceweknya. Emang dasarnya tuh orang badannya rada gede jadi rada mageran. Dia asal nunjuk kakak kelas yang lagi lewat depan kelas, padahak kakak PJ mau nganterin dia buat nyari yang cocok dulu. Hokinya tuh kakak kelas cakep. Langsung ditembak dengan kata-kata standar 'aku suka kamu, kamu mau jadi pacar aku?' Belom ada lima detik dia ngomong kaya gitu ada kakak kelas nyamperin tuh mereka berdua, terus marah.

Kating : Maksud lo apa nembak cewek gue? mau jadi jagoan lo?emoticon-Mad (S)

Disitu satu kelas pada nahan ketawa semua.

Bobby : Ka..ka.. kaga kak, tadi cuman dikasih hukuman doang. (sambil nunduk.)

Kating : terus kenapa cewen gue?

Bobby : itu kak, anu disuruh PJ

PJ : Enak aja lo sendiri yang milih diaemoticon-Ngakak (S) makin panik tuh Bobby.

Kating : awas lo yee sekali lagi deketin cewek gueemoticon-Bata (S)

Pas kakak kelas itu sama ceweknya pergi baru lah semua anak kelas pada ngakak. Bobby balik ke kursinya masih dengan muka ditekuk.

Rico : santai Bob, janur kuning belom melengkung (nepuk pundanya)

Gue : kita dukung lu Bob (sambil ngakak tentunyaemoticon-Ngakak (S) )

Bobby : tai lu padaemoticon-Mad

Jam 11 siang waktunya wali kelas masuk. Kelas gue kedapetan wali kelas yang namanya bu Rohma, Bu Rohma ngajar bahasa inggris. Umur? jangan tanya lah yaa soalnya udah agak banyakemoticon-Big Grin Bu Rohma orangnya baik, selama waktu ngejelasin pelajaran semua murid diem. Kelas berisik dikit aja marahnya ga ketulungan. Tapi kalo diluar kelas dia orangnya friendly kok.

Sampe akhirnya pembagian kelas. Udah pasti ga ada yang mau dan main tunjuk-tunjukkan. Karena sekali jadi ketua kelas bakal besar kemungkinan buat kepilih jadi ketua kelas terus sampe kelas tiga. Tapi ternyata perkiraan gue salah. Dari 38 anak yang ada dikelas gue, ada sato rang yang dengan pedenya ngajuin diri. Orang itu adalah Hasan.

Sedikit gambaran tentang Hasan. Dia adalah tipe orang berjiwa pemipin, atau lebih tepatnya sok jadi pemimpin. Meskipun harus gue akui kalo kaga ada dia keputusan kelas kaga bakal pernah kelar. Hasan orangnya kaca mataan. Bajunya sedikit gombrong dengan celana yang ga bakal dikecilin kaya model pensil. Dan nantinya dia balak masuk ekskul organisasi keagamaan. Pas di suruh maju sama bu Rohma dia disuruh ngasih sepatah dua patah kata.

Hasan : Terima kasih buat semuanya yang udah ngasih kepercayaan ke saya buat jadi ketua kelas(Pede banget lu nyet) sebagai ketua kelas saya mau melakukan tugas pertama buat nentuin organisasi kelas. Buat bendahara saya pilih Lia (Masih biasa, Lia ini duduknya disebelah Putri.) buat sekertaris saya milih Putri (langsung disorakin satu kelas, emang kunyuk nih anak) buat wakil ketua kelas saya milih Treya (masih disorakin sejak milih Putri jadi sekertaris.)

kadang gue bingung sama modelan orang kaya di Hasan. Biar apa sih nunjukkin dirikalo dia paling bisa, ketauan banget mau modusnya. Tapi bentar, gue kepikiran sesuatu.

wait, what? si kunyuk milih gue kadi wakil ketua? gue yakin dari tatapan matanya ngeliatin gue waktu itu dia cuma mau nunjukkin kali gue ga bisa apa-apa didepan Putri.

Gue : Bentar-bentar, kok lo main tunjuk aja. Gue belom setuju nih. (langsung bangun dari kursi)

Hasan : Lia sama Putri udah setuju kok(dengan tatapan songongnya)

Dalem hati gue mikir, masa bodo amat kalo mereka setuju mau jadi bendahara sama sekertaris. Lah gue?

Gue : ya gabisa gitu dong!

Rico : udah Tre terima aja (nih kampret bukan ngebelain lagi, sambil ketawa ketiwi pulaemoticon-Mad udah gitu anak kelas yang lain malah ikut-ikutanemoticon-Cape d... (S) )

Hasan : Kenapa? kalo ga yakin bisa yaa gapapa.

Sumpah tuh anak songongnya minta ampun. Gue yang kepancing emosi langsung merasa tertantang.

Gue : yaudah lo atur deh.

Dengan ketidak ikhlasan akhirnya gue jadi wakit ketua kelasemoticon-Frown

Skip sampe pulang sekolah. sekitar jam dua-an semua anak kelas satu udah dipulangin. Pastinya gue pulang bareng Putri lagi dongemoticon-Embarrassment udah gitu jalannya bareng lagi dari sekolah. Tapi ada penganggu satu orang, si kunyuk Hasan sok-sokan nemenin sampe Putri masuk bis. Padahal jelas-jelas udah bareng gueemoticon-Mad (S) tapi emang dasarnya Putri baik dia cuma iya-iya aja waktu Hasan bilang mau nemenin sampe naik Bis.

Waktu didalem bis gue ngobrol-ngobrol lagi bareng Putri. Ga banyak sih, tapi cukup untuk mengenal satu sama lain.

Gue: Sumpah Put, gue masih kesel ditunjuk hasan jadi wakil ketua kelasemoticon-Mad

Putri : emang lo ga suka Tre?

Gue : ga juga sih, tapi buat apa ada musyawarah mufakat.

Putri : Gue seneng kok lo jadi wakil ketua kelasemoticon-Malu (S)

Langsung gabisa ngomong apa-apa lagi tuh gue gan. Dipikiran gue 'yaudah lah yaa, udah terlanjur gue iyain juga'

Gue : eh Put, lo kalo pagi naik apaan kesekolah?

Putri : naik bis ini juga.

Gue : nyambung di terminal dong? ga cape tuh?

Putri : cape sih, tapi mau gimana lagi. udah biasa juga kok

Terus gue mikir sejenak

Gue : Besok gue juga berangkat naik bis deh

Putri :emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) serius?

Gue : iyaaa, ga tega gue sama lo kalo berangkat sendiriemoticon-Embarrassment (Ngalus mode)

Putri : Boleh tuhemoticon-Malu (S) nanti gue berangkatnya rada siangan deh biar bareng.

Gue : Okee, kabarin aja kalo mau berangkat.

Sampe akhirnya gue turun duluan dan masih dadah-dadah.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indyjuli dan 13 lainnya memberi reputasi
Part 6 - Terakhir MOS Day

Ga kaya hari kemarin, hari ini gue udah resmi pake seragam putih abu-abu. Bagi kebanyakan anak SMP yang baru masuk SMA pasti bakal ngerasa beda banget waktu ganti seragam dari putih biru jadi putih abu-abu. Tidak terkecuali gue, rasanya pake seragam putih abu-abu tuh kaya keliatan lebih tua lima tahun dari umur asli. Keliatan lebih dewasa.

Pagi itu gue lagi make sepatu c*nvers baru yang modelnya pendek terus ada aksen warna merahnya. Sebenernya pake sepatu model beginian itu lebih enak pas udah rada geembel, lebis kerasa nyaman aja. Tapi berhubung sepatu gue yang lama juga udah kelewat gembel jadilah beli yang baru.

Ini gua nantinya bakalan gue bolongin dibagian yang deket tumit kami biar keliatan merahnya sama bakal di coret-coret dikit. Oiya cara gue ngencengin ini sepatu bukan diiket talinya, tapi talinya diselipun kedalem. Dan untuk awal-awal ini gue belom berani 'dandan' macem-macem. jadilah gue ga pake jaket sama daleman pake kos putih oblok. takut direbekin agit.

Sorry gan di part ini ane bakal ngerubah cara percakapannya biar nulisnya enakan dikitemoticon-Big Grin

"Kamu yakin ga mau dianterin ayah berangkatnya?" tanya nyokap gue tiba-tiba dari belakang.

"Gapapa mah, Treya sendiri aja." kata gue.

"Tumben"

"Mau belajar mandiriemoticon-Big Grin " gue bangun terus cium tangan sama pamit mau berangkat.

"Boong tuh mah, paling mau cabut." tiba-tiba kakak gue nyeletuk terus muncul dari dalem.

Sedikit gambaran tentang kakak cewek gue satu-satunya yang beda umur empat tahun. Namanya Viona xxxxx, biasa dipanggil temennya Vio. Sedangkan gue biasa panggil dia marmut atau curut gara-gara mukanya kalo lagi ngembek mirip banget sama marmut peliharaan dia dikamar. Fisiknya? aduuuh sebenernya gue rada males diskripsiin kakak kandung sendiri, ntar disangka napsu. masa iya sama kakak sendiri. pokoknya muka cantik rambut panjang bandan proposional gitu deh. Cuma kalo lagi bawel udah kaya senapan ak 47. Gue aja bingung banyak cowok yang naksir dia.

"Enak aja bolos, mending ngedokem dkamar kalo males masuk. Lagian juga masih mos masa udah bolos."

"Atau jangan-jangan mau berangkat bareng cewek ya lo? ciye udah ngerti cewek sekarang." diacak-acak tuh rambut gue.

"Apaan sih mutemoticon-Mad "gue tepis tuh tangannya, tapi dia malah keliatan tambah seneng gara-gara gue keliatan malu.

"Tumben udah bangun, biasanya libut kampus gini masih ngiler dikamar. pantesan cowok yang deketin lo pada ilfil" kata gue dengan nada ngejek. tau kan ajaran baru sekolah sama kuliah beda.

"Heh, ngomong apaan lo barusanemoticon-Mad (S) "

"Udah-udah, kamu cepetan berangkat sana nanti telat." nyokap gue misahin gua sama kakak gue yang lagi adu mulut. sesuatu yang sering terjadi antara gue sama kakak gue.

Lima belas menit kemudian gue udah sampe di daerah o*ganon, tempat biasa gue turun setiap gue pulang sekolah naik metro 74. Setelah itu gue ngabarin Putri kalo gue udah nunggu disana, dia juga bales kalo baru aja naik. sape akhirnya gue ngelewatin bis dengan tujuan yang sama sampe akhirnya bis yang dinaikin si Putri dateng dan ngangkut penumpang. Di sms Putri jelasin ciri-ciri bis yang dia naikin, meskipun nomernya sama, pasti ada aja perbedaannya. Yang paling jelas keliatan bedanya itu dari stiker di kaja depan. Atau paling engga nunggu gue dipanggil dari dalem.

Begitu naik mata gue langsung ngeliat Putri yang lagi duduk dibaris tengah. Untungnya kursi disebelah dia kosong, buru-buru gue duduk disebelahnya.

Waktu ngeliat Putri pake seragam putih abu-abu cuma ada satu kata yang bisa gue udapin di hati. 'WOW' Putri keliatan beda banget. yang kemarin pake seragam putih biru sekarang putih abu-abu. Model seragamnya masih standar murid baru, rada-rada gombrong. Karena gue yakin semu cewek di SMA di Jakarta, atau mungkin seluruh Indonesia bakalan ngecilin ukuran seragam mereka biar keliatan lebih ngepres dipertengahan semester arau waktu naik kelas. Apa lagi yang mau coba eksis di angkatan. Dengan rambut sepundah digerai dan meskipun ga pake make up, pagi itu Putri keliatan manis banget.

Di jalan kita lagi-lagi ngobrol, kebanyakan sih tentang kegiatan MOS hari terakhir nanti.

"Kira-kira mau mau ikut ekskul apa put?" tanya gue, karenan nanti bakalan ada demo ekskul.

"Belom tau sih, tapi kayanya gue pengen coba osis."

"Mau bales dendam lo yaa?" goda gue.

"Hahaha, salah satunya sih, tapi ga juga kok. cuma mau ngerasain berorganisasi aja."

"Lo ga ada niatan mau masuk osis Tre?"

"mau sih, tapi cuma mau ikutan mosnya doang, hehe."

"paling lo cuma mau ngeliatn anak baru doangemoticon-Wink "

"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) kok tau"

"Keliatan dari niat lo." kita ketawa bareng. "Terus lo mau ikut ekskul apa Tre?"

"Paling gue disuruh ikut basket, soalnya udah diancem gitu sama kakak kelas waktu gue smp gitu."

"Hahaha kasian."

"Yee malah ketawa."

"selain basket apa lagi? yang lo pengen banget ikut?"

"ekskul band sih kayanya."

"emang ada?"

"ada, nanti lo coba ikut aja. Lo kan suka nyanyi tuh, nanti kita bikin band bareng deh." modus dikit.

"Boleh tuh, kayanya seru."

Ga kerasa setelah ganti bis akhirnya kita nyampe juga. dari jalan raya gue sama putri jalan bareng. bannyak banget anak-anak yang ngeliatin. pasti mikirnya 'anak baru cepet juga geraknya.' gue sih nikmatin aja jalan bareng putri.

Sampe didepan kelas, anak-anak kelas cuma pada ciye-ciyein. gue sih ga ambil pusing meskipun rada malu juga. begitu masuk kelas kita pisah karena duduknyamemang jauhan. si putri langsung ditaring sama temen banggu disekitarnya buat di introgasi. gue sempet ngeliat ke arah Hasan, dia rada sepet komuknya. begitu sampe di kursi gue si Rico udah senyam-senyum ga jelas.

"Kemaren ada yang bilang mau main santai, gataunya gerak paling cepet." kata dia ngeliatin gue.

"Siapa emangnya co?" gue cuma cengar cengis sambil naro tas.

"ga tau, duduknya sih disini nih." nunjuk kursi gue.

"Hahaha, kedepan kuy gabung anak-anak."

kita jalan keluar buat ngumpul bareng anak-anak. ga semua sih karena beberapa anak yang bisa dibilang anak basis atau yang sering ketongkrongan sekolah pasti masih disana. karena bel masih lima belas menit lagi yaudah kita becanda-becanda didepan. ngobroin cewek-cewek juga tentunya, mulai dari anak kelas satu sampe agis yang pake daleman lorengemoticon-Genit gue juga sempet ditanyain hubungan gue dengan putri. gue bilang aja cuma temen balik bareng karena kita satu arah.

setelah bunyi bel kita masuk kelas dan ngikutin kegiatan mos yang tinggal dikit lagi. karena dari jam sembilan bakalan ada demo ekskul.

skip sampe akhirnya demo ekskul dimulai. anak-anak aud dan agit yang aktif di ekskul mulai meragaain kegiatan-kegiatan mereka.

ada beberapa kejadian-kejadian yang terus nempel di ingatan gue. waktu itu semua anak kelas satu disuruh turun buat nonton demo ekskul yang diadain di lapangan bawah. gue sama anak-anak kelas gue duduk disalah satu ring basket yang lebih deket kekantin dari pada ruang guru.

yang pertama waktu demo ekskul tekon(taekwondo) waktu itu kakak kelas minta salah satu partisipan dari anak kelas satu. dan ternyata yang maju waktu itu ketua kelas gue si Hasan. dia bakal meragaan bantingan ala tekon. yang pertama dia duluan dibanting, terus gantian dia yang ngebanting. setelah itu dia dikasih kesempatan buat mecahin balok dan hebatnya dia bisa. pada kaget tuh semua orang. akhirnya gue tau kalo dua sempet ikut tekon di smp dan kegiatan diluar juga. kenapa gue inget kejadian itu? karena gue yakin dia cuma mau show off ke putri.

yang kedua waktu demo ekskul futsal. kakak kelas minta lima orang buat diajakin tanding. nah waktu salah satu anak kelas satu masuk kelapangan rata-rata anak perempuan rada heboh. mulai dari utas aud sampe agit. usut punya usut ternyata menurut anak-anak dia adalah cowok paling ganteng seangkatan. namanya andra. orangnya keliatannya sih charming. kulitnya putih badannya tinggi rambutnya rada ikal gitu.

kok rada jadi kaya emoticon-Betty (S) ya jelasinnya, hahaha. gua masih normal woy.

yang ketiga waktu ekskul basket, lagi-lagi kakak kelas nantang anak kelas satu. kili ini three on three. dan sesuai dugaan gue salah satu kakak kelas anak kelas tiga nunjuk gua buat maju. dengan berat hati gue kepaksa jalan ketengah lapangan. nama orangya beno. dia lebih pendek dikit dari gue tapi lincah banget udah kara messi kalo di pes. licin. dia deket banget waktu di ekskul basket smp dan nunjuk gue sebagai calon kapten begitu dia lulus. mungkin karena posisi gue sama kaya dia sebagai forward dan bisa ngasih perlawanan kedia walaupun baru kelas satu smp. gue emang lebih suka bola tangan dibanding bola kaki.

yang keempat waktu ekskul band perform. waktu itu salah satu PJ gue maju kedepan dan bisikin sesuatu ke anak kelas tiga yang lagi perform. perasaan gue langsung ga enak. dan ternyata bener, lagi-lagi nama gue dipanggilemoticon-Frown kayanya sejak saat itu nama gue udah mulai dikenal dikalangan anak kelas satu. dan yang membuat guelebih kaget lagi adalah nama putri yang juga ikut dipanggil.

langsung dah tuh disorakin tiga angkatan. sumpah malu banget gan, tapi seneng juga sih. kita berdua disuruh akustikan. gue gitar dan putri nyanyi. yang lebih parahnya lagi ditengah lapangan bawah itu tinggal gue sama putri. anak-anak ekskul bannya pada minggir. kita sempet diskusiin sebentar lagu apa yang bakal kita bawaain di konser ngedadak ini.

"Nyanyi lagu apa nih put?" tanya gue. komuk putri gue perhatiin agak merah gitu. gue juga sih sebenernyaemoticon-Big Grin

"The only exception paramore bisa?emoticon-Malu (S) "

"Bisa kok, itu aja?"

"Iyaemoticon-Embarrassment "

akhirnya kita berdua mulai main. satu sekolah khusuk banget dengerinnya. gue gabisa boong kalau suara putri bagus banget. makin niat gue buat ngajakin dia masuk ekskul band dan bikin band bareng. waktu bagian reff gue sempet ikut nyanyi bareng putri. dan mata kita saling tatapanemoticon-Embarrassment waktu lagu kelar langsung dikasih tepuk tangan satu sekolah. bahkan gue liat guru-guru juga.

sungguh saat-saat yang ga bisa gue lupakan.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
bimasratmock dan 14 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
titp sandal dlu akh...

Sambil seruput kopi
Part 7 - Hujan

Setelah selesai konser dadakan bareng putri, gue serasa jadi artis. mungkin putri juga ngerasaain perasaan yang sama. dari tengah lapangan tempat kita perform sampe balik ketempat temen-temen gue ngumpul gue ngerasa entah berapa banyak pasang mata yang ngeliatin gue. Mulai dari yang di lantai atas, yang dikantin, yang didepan kelas, yang dipinggir lapangan. sememtara temen-temen gue cuma ketawa-ketawa.

"Gimana bro jadi artis?" tanya si rico yang paling semangat ngetawain gue.

"Kampret lo, malu gue." kata gue ketika temen-temen gue yang lain nyoba buat ngacak-ngacak rambut gue.

"Tapi seneng kan nyanyi bareng putri."

"lumayan." padahal seneng banget rasanya, eh tapi gatau juga deh, campur aduk rasanya.

"nanti kalo dapet kenalan cewek apalagi agit bagi-bagi yeee."

"enak aja lo, rejeki gue itu."

sempet ngarep juga sih kalo diajakkenalan sama anak cewek dari kelas lain, apalagi kalo ada aud sama agit juga yang minta kenalan. tapi sekali lagi, cuma ngarep.

tapi kenyataan berkata lain, meskipun ga sempe kenalan, tapi waktu gue jalan di koridor buat balik kekelas ada beberapa cewek yang nyapa gue.

sampe dikelas gue lagi ngeliat putri lagi dikerubungin sama beberapa temannya, ngecengin putri pastinya. tapi begitu gue masuk langsung pada ngeliatin gue sambil nge ciye-ciyein si putri. ga berapa lama terdengar pengumuman dari speaket yang disambungin kesemua kelas kalau ternyata hari itu udah bisa daftar buat masuk ekskul.

"Co, lo mau gabung ekskul band ga?" tanya gue ke rico, karena wacana dari awal kita kenal mau ngejamming bareng.

"mau mau, gue rencanyanya juga mau ngajakin lo." katanya. "terus mau daftar sekarang?"

"hooh."

"eh eh gue ikut dong." si bobby yang dari tadi barengan sama kita tiba-tiba nyeletuk.

"lo mau gabung ekskul band juga bob?" tanya si rico

"iya, dari dulu pengen banget ngeband tapi temen-temen gue smp ga ada yang mau."

"lo main apa nanti? gue gitar, si treya bass, kalo mau gitar lagi bisa rythm sih."

"Tenang, gue drummer kok."

"wah pas tuh tinggal cari vokalis." saut rico antusias.

"yaudah yuk daftar sekarang." ajak gue.

kita bareng-bareng daftar ekskul band yang tempat pendaftarannya sedikit horror karena deket banget sama kantin atas. disitu ada ruang serba guna yang dijasiin basecamp anak band yang sempet gue tanya ke kakak PJ. tapi begitu keluar kelas gue inget seseorang buat gue ajak jadi vokalis. balik lagi deh tuh kedalem kelas.

"Mau kemana lo?" tanya si rico penasaran.

"Bentar." kata gue sambil ngeloyor.

didalem kelas gue langsung ngeliat si putri masih ditempat yang sama, dengan anak-anak cewek yang sama. sempet ragu sih buat nyamperin karena males di ceng-cengin. tapi bodo amat lah.

"Put, lo jadi ikut ekskul band ga?"

"ehn kenapa tre?emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) "

"gue sama rico sama bobby mau daftar sekarang, kali aja lo mau sekalian biar ada temennya. berhubung anggotanya udah lengkap juga tinggal kurang vokalis."

sempet mikir bentar tuh putri sampe akhirnya buat keputusan "ayuk dehemoticon-Malu (S) "

kita berdua jalan keluar kelas. dan seperti dugaan gue kita berdua di ciye-ciyein sama anak-anak cewek, bahkan satu kelas. begitu sampe ketempat rico dan bobby nunggu tuh dua orang pada kaget. terus cengar-cengir.

"Bisa aja lo kardus." ledek rico, langsung gue jitak tuh anakemoticon-Bata (S)

ngelewatin karidor bawah gue dan putri yang jalan didepan masih jadi pusan perhatian anak-anak lain. kalau si rico sih gue yakin bakalan tebar pesona, kalo bobby malah diem karena dia rada pemalu. tapi waktu ngelewatin ring basket yang deket ruang guru tiba-tiba tangan gue ditarik sama seseorang.

"mau kenmana lo tre? gue cariin dari tadi." kata orang itu yang ternyata bang beno.

"apaan sih bang, mau daftar ekskul band nih." kata gue dengan tampang melasemoticon-Frown

"sama cewek lo juga?" bang beno tunjuk putri pake komuknya. "bisaan lo."

"temen bangemoticon-Frown " si putri malah nunduk maluemoticon-Embarrassment

"lo mau daftar band? kaga bisa, lo harus ikut basket."

"aduuh males bang gue."

"mending gue yang maksa apa anak kelas tiga yang bikin lo ga tenang disekolah." gue yakin bang beno bercanda ngomong gini, tapi yaa namanya juga agit. rada jiper gue digituin.

"yaudah deh iyaa, tapi gue dijadiin cadangan aja ya bang."

"Buset lo anak kelas satu mau minta-minta."

"yaelah, kan lo tau cidera gue bang." ini salah satu penyebab gue gamau ikut ekskul basket, gue punya cidera permanen di kaki,mslipun sekarang ga terlalu parah. tadi aja waktu three on three gue lebih banyak buat nunggu bola terus langsung shoot dari pada ngobrak-abrik lawan.

"iye-iye dah sono cepetan daftar, ntar gue yang atur."

"siap bang, nanti gue bakalan jadi super sub."

"songong banget lo."

abis daftar ekskul basket yang kepaksaemoticon-Frown gue langsung jalan lagi bareng putri, rico bobby buat daftar ekskul band. mereka ga komentar apa-apa karena karena waktu gue ngomong sama bang beno emang jaraknya rada jauh dari mereka bertiga.

sesampainya di tempat pendaftaran ekskul band, kita langsung disambut sama kakak-kakak yang jaga standnya. disana kita disambut dengan ramah. mungkin untuk meyakinkan anggota baru kali yaa kalo ga ada senioritas. tapi gue yakin itu cuman kedok. hahaha.

"eh lo yang tadi tampilkan?" kata kakak kelas cewek yang jaga stand.

"iya kak, hehe" kata gue semanis mungkin sambil nulis nama.

"Gue nungguin loh dari tadi."emoticon-Embarrassment

"ehemoticon-Roll Eyes (Sarcastic) "

"hahaha, kenapa? kaget ya? PJ lo udah bilang kok kalo anaknya ada yang mau ikut ekskul band" kata dia "oiya nama gue Sela." kak sela ngulurin tangan buat samalan.

"saya rico kak." tiba-tiba si kampret ngomong. untung waktu itu kak Sela cuma ketawa ketawa doang.

"Treya kakemoticon-shakehand "

sedikit tentang kak Sela. layaknya anak kelas tiga baju yang dia pake serba kekecilan. dengan wajah tirus hidung mancung dan rambut yang diwarnain sedikit pirang. badannya kutilangemoticon-Genit

"kalian satu kelas?"

"iya kak" kata gue.

"udah rencanaan dong satu band?"

"rencananya sih gitu kak, bisa kan?"

"bisa kok." fiuh langsung lega gue, takutnya bakal diacak lagi. "vokalisnya cewek lo dong?" kata kak Sela sambil nunjuk Putri.

"ehemoticon-Roll Eyes (Sarcastic) iya kak, tapi cuma temen kokemoticon-Malu (S) "

"masih temen, bukan cuman temen" kata kak sela dengan nada ngeledek. "yaudah makasih ya udah gabung ekskul band. nanti dikabarin lagi buat kapan ngumpulnya. harusnya sih jumat minggu depan."

"terima kasih kak."

setelah itu kita berempat balik lagi kekelas. dua demo ekskul terakhir adalah ekskul yang ditujukan untuk para cewek-cewek. tapi dengan penonton laki-laki yang mendominasi lapangan. bahkan anak kelas tiga yang tadinya cuma di pinggir lapangan sampe masuk ketengah lapangan.

yup. itu adalah cheers dan modern dance. suasana makin panas waktu agit-agit cewek modern dance masuk kelapangan dengan seragam polkis seksiemoticon-Bikini dan anak modern dance itu adalah agit yang nyamperin seluruh kelas satu. masih inget dong gan yang lorengemoticon-Genit dan sekarang ditambah lagi beberapa temennya yang ga kalah WOW yang berjumlah enam orang. sampe banyan yang teriak kaya.

"Tilang aku kakemoticon-Genit "

"mau dong ditangkepemoticon-Hammer "

sampai akhirnya bel pulang sekolah berbunyi. semua anak-anak langsung pulang kerumah masing-masing, kecuali anak basis yang ikut nongkrong dulu. dan kali ini si Rico ikutan nongkrong.. abis tos-tisan sama rico dan beberapa temen di pinggir jalan raya tempat biasa nunggu bis gue sama putri yang masih pulang bareng langsung cabut.

"capek put?" tanya gue waktu udah di metro 74. hari terakhir mos emang kita pulang rada sore. baru jam setengah empat kita baru pulang. alesannya karena memang demo ekskul yang sampe jam segitu.

"eh ,iya nih Tre, lumayan juga."

"yaudah lo tidur aja, nanti pas gue mau nyampe gue bangunin." kata gue dengan tidak sedikitpun bermuka mesum.

"gapapa Tre? nanti lo ga ada temen ngobrol."

"santai sama gue."

dan yang terjadi selanjutnya adalah gue ikut ketiduran sampe lewat tempat biasa gue turunemoticon-Cape d... (S) mana kayanya gue rada ngiler lagiemoticon-Hammer gue bangun ketika merasakan tepukan dipundak gue.

"Tre, bangun. TREYA!"

"eh, put, udah mau sampe ya?"

"udah kelewatan malah tempat lo turun"

"hah, kok lo ga bangunin gue turun?"

"ini aja gue baru bangun. kan katanya lo yang mau bangunin gue, gimana sihemoticon-Mad "

"hehe, ketiduran put."

"aduh mana ujan lagi."

entah sejak kapan langit yang awalnya cerah-cerah aja sekarang udah turun ujan. gue langsung spontan buat berdiri dan ngasih tempat duduk gue ke putri biat ga kebasahan. soalnya putri duduk dideket jendela. tau sendiri kan metri mini kondisinya kaya gimana.

saat itu mendadak gue nget kalo selalu bawa payung kecil. rada aneh sih ya cowok bawa payung. tapi gimana, udah kebiasaan dari smp, dan itu juga awalnya dipaksa sama nyokap.langsung gue keluarin tuh payung terus kasih si putri.

"pake aja dulu put."

"eh nanti lo gimana? di tempat gue turun ga ada tempat neduh." tempat turun putri itu di ujung trayek.

"Gampang, gue cowok ini."

putri sempet mikir sebentar. "kalo engga lu ikut aja kerumah gue dulu biar pake payungnya barengan. nanto lo neduh dulu disana."

"eh, jangan put, gaenak gue."

"udah ikut aja, daripada gue ngambekemoticon-Mad " emang dasar cewek, jurus andalannya ngambek biar kemauannya diturutin. untung gue udah kebiasa sama kakak gue.

"yaudah deh."

kita akhirnya turun dan payungan berdua. karena payung gue kecil mau ga mau kita pasti sedikit kesahan. eh yang sedikit putri deng, kalo gue basah kuyup, hahaha. karena sebagai lelaki gua payungin putri lebih dalem. jadilah gue basah setengah badan.

rumah putri ga terlalu gede. tapi nyaman banget. selain suasananya yang asri di rumah putri juga ada taman kecil. begitu sampe gue dan nutup payung kita langsung disambut sama nyokapnya putri yang akhirnya gue tau namanya tante ratna.

"mah kenalin temennya putri,"

"aduuh sampe nganterin putri segala, namanya siapa." tanya tante ratna ramah.

"Treya tante, maaf ngerepotin."

"tante yang yang harusnya terima kasih, putri udah suruh tante bawa payung malah gamau. sampe basah basahan gitu. jadi inget masa mudaemoticon-Ngakak (S) "

"mamah apaan sihemoticon-Mad " malu dia.

"putri sempet cerita tentang kamu, katanya temen pulang bareng. gataunya ganteng jugaemoticon-Genit "

"MAMAHemoticon-Mad "

gue cuma bisaemoticon-Malu (S)

"Tre, gue ganti baju dulu yaa, nanti lo pake baju bokap gue aja dulu."

"iya put."

waktu putri ganti baju gue sempet ngobrol bareng tante ratna. dia sempet bilang kalau khawatir karena temen-temennya putri yang dulu sering pulang bareng ga ada yang satu sekolah. sempet daftar di sma negri yang deket rumahnya tapi ga keterima.

"tolong jagaain putri ya treya"

"iya tanteemoticon-Embarrassment " gue ga bisa berkutik di minta tolong saat itu.

ga berapa lama putri nongon udah ganti baju dengan kaos putih polos dan celana taining panjang sambil bawaain gue baju ganti punya bokapnya. pakaian putri cukup sopan, mungkin karena gue baru kenal. meski begitu ngeliat putri pake pakaian selain seragam sekolah cukup membuat gue WOW.

kita ngobrol-ngobrol bentar berdua di ruang tamu. sementara nyokapnya masuk kedalam. gue akhirnya pamit pulang ketika hujan reda. waktu gue mau pamit ada seorang bocah ukuran anak smp keluar dari dalem rumah bareng tante ratna..

"pacarnya kak putri ya kak? ko udah mau pulang."

"kerry apaan sihemoticon-Mad masih kecil sok tau"

"emang tau." kata adiknya putri polos.

"hehe iya nih, takut dicariin, ujannya udah berenti juga. mari tante." sambil cium tangan.

"hati-hati ya treya" bales tante ratna.

sampe rumah sempet ditanyaain sama nyokap dan kakak gue. gue jelasin aja kenapa.

"pasti temen cewek lo yang berangkat bareng." tanya kakak gue penuh selidik.

"apaan sih kakemoticon-Mad "

"hehe, udah gede lo sekarang." langsung aja gue tinggal kedalem kamar.

ah, hujan. entah kenapa gue ngerasa kalau hujan selalu ngebuat gue dekat dengan putri
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bimasratmock dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Putih Abu-abu



Gw panteng in nih cerita..emoticon-Stick Out Tongue

Pas SMA kan clue nya & Suffle lagi hits bnget.. hmm... 2013 jdi emoticon-Big Grin

Semoga di selesai in ya ini story
emoticon-Blue Guy Peace

Spoiler for fyi:
Lihat 2 balasan
Balasan post shoftwipe
Sebenernya lebih awal lagi sih gan, soalnya ane juga ngasih clue bareng boomingnya sama blackberry, dan 2013 blackberry udah mulai tersaingi sama iphone dan android. buat shuffle, no offense, tahun segitu yang masih suka ikut shuffle diwilayah ane udah mulai di cak-cakin, heheemoticon-Big Grin mungkin anak shuffle yang dulunya eksis udah pindah aliran jadi anak dugem di kemang atau scbd, biarpun ga semua jadi anak dugem.

untuk mulustrasinya ditampung dulu yaa gan biar tokoh pentingnya udah pada masuk semua, sambil nemuin foto karakter yang mirip. btw thanks gan udah nongkrong di thread iniemoticon-Angkat Beer
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Balasan post gitartua24
Quote:


Siyap pak ini kan baru bbrpa persen

.
dah dpet pg'one , gw temenin pak emoticon-Leh Uga


Kalo gadget gak gk tau gw pak emoticon-Stick Out Tongue , yaa kira" lah thn ny emoticon-Cape d... (S)
Izin mangkal ya gan... Inget lagi kuliah dulu PDKT ama alumni SMU ente. Walaupun gagal tapi kami berteman baik sampai sekarang.

Ane pribadi gak suka masa-masa SMU karena ane dulu cupu hehehe.. tapi tulisan ente bikin ane jadi membayangkan seandainya dulu masa SMU ane kaya gitu.

Lanjutkan ya gan. Jangan kasih kendor!
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Balasan post rullyrullzzz
Quote:


wew agan rully. thanks gan udah mampir. btw ditunggu kelanjutan hypnophobianyaemoticon-Angkat Beer
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Part 8 - Pertemuan.

Gak kerasa udah satu minggu lamanya gue ngerasaain jadi siswa SMA. ga terlalu ada yang berbeda sebenernya dengan SMP dulu. berhubung dulu SMP gue negri juga jadi udah paham lah kurang lebihnya peraturan sekolah sampe janji siswa yang diucapin waktu upacara bendera di hari senin. cara ngajar guru-gurunya juga ga beda jauh dari cara guru smp gue meskipun semua itu balik lagi ke pribadi masing-masng gurunya. kalau yang dulunya SMP swasta ga tau deh ngerasaain perbedaan yang mencolok apa engga.

Salah satu perbedaan yang paling gue rasaain adalah pencarian jati diri. Ya, gue rasa kebanyakan siswa di SMA ingin menunjukan dirinya siapa. mulau dari yang dulunya diem-diem sekarang ikutan nongkrong di tongkrongan sekolah. yang dulunya ogah masuk osis sekarang getol banget buat gabung osis. yang dulunya begajulan sekarang lebih memperbaiki dirinya, meskipun lebih banyak yang tetep konsisten begajulanemoticon-Ngakak (S) gue rasa anggur merah dan ijo bukan lagi hal yang tabu. diambah lagi br, sm, gosir, gobi, klewang dan sajam lainnya.

begitu pula dengan gue. meskipun dulu sempet ikut ekskul basket, tapi yaudah, itu doang. sisanya kalau pulang sekolah langssung pulang. berhubung rumah gue yang lumayan jauh. tapi sekarang gue ga bisa munafik kalo ada perasaan pingin dikenal oleh satu angkatan, atau malah semua angkatan. mungkin itu salah satunya gue ikut ekskul band.

hari itu hari jumat. menurut pemberitahuan kak Sela hari ini bakal ada pertemuan ekskul meskipun belum ada kepastian. kelas gue yang jam pelajaran kedua kebagian pelajaran olah raga lagi pada ganti baju buat siap siap. yang cowok didalem kelas yang cewek pada kekamar mandi.

sebelum pelajaran olah raga dimulai, gue sempet ngomong ke guru olah raganya tentang kondisi gue. karena menurut gue lebih baik jujur dari pada bahaya nantinya.

"pah maaf kaki saya ada sedikit cidera permanen, nanti kalo saya udah ngerasa sakit gapapa ya pak kalo saya istirahat sebentar. tapi saya tetep ikut pelajaran olah raga kok pak." kata gue ke guru olah raganya. tentunya gue ngmong diem-diem. males juga kalo dita-tanyain sama anak-anak.

"Emang kaki kamu kenapa?"

"waktu SMP latihan basketnya ga di forsir pak, terus malah cidera waktu pertandingan."

"oh yaudah, kamu gausah maksain diri. yang penting waktu praktek nilai kamu ada."

"makasih pak."

mulailah pelajaran olah raga. dari pemanasan sampe disuruh keliling sekolah. bukan keliling di dalem sekolahnya gan. tapi diluarnyaemoticon-Big Grin waktu SMP sebenernya udah biasa sih lari muterin sekolah. tapi medan di sma gue lebih berat karena berangkatnya ada anjakkan baliknya ada turunan. kalau di SMP dulu treknya datar aja. bahkan setelah istirahat sebentar abis lari keliling sekolah masih dusuruh lari bolak balik lapangan.

seperti umumnya pelajaran olah raga, ketika para anak laki-laki ngumpul dipinggir lapangan pasti pada ngeliatin ceweknyaemoticon-Genit

"awas mata lo ga bisa kedip tre ngeliatin putri mulu." kata rico yang ngegep gue lagi ngeliatin putri.

"apaan dahemoticon-Roll Eyes (Sarcastic) " gue langsung ngalihin pandangan.

"yaudah gantian gue yang liatin."

"gue colok mata lo.emoticon-Mad "

"katanya ga ada perasaan." si rico ngeledeki gue.emoticon-Frown "tre coba liat tuh si anu." sekarang dia malah ngalihin pembicaraan ke cewek lainemoticon-Hammer

"cakepan juga si anu." bales gue.

"tapi kalo gue mending si anu." si bobby ikutan.

"eh, bener kata rico, mending si anu." temen gue yang lain ikutan.

sampe akhirnya kita semua gabisa ngomong apa-apa ketika salah satu anak cewek kelas lari didepan kita. larinya sih biasa aja, tapi bemper depannya itu lohemoticon-Cape d... (S) lo tau goyang dribble kan? itu kan karena disengaja, nah kalo itu karena ga disengajaemoticon-Genit . dan yang ga disengaja pasti lebih enakemoticon-Hammer (S).

"insap lo pada, kiamat 2012 woy." kata gue sambil ngelapin tuh komuk anak-anak yang pada mupeng sambil cabut ke kantin. bukannya nolak rejeki gan, tapi gue gamau kegep kalo lagi ngeliatin tuh cewek. reputasi itu pentingemoticon-Cool

pelajaran olah raga udah selesai dan dilanjutin oleh pelajaran lain. sebelumnya ada fraksi antara anak cewek dan anak cowok buat nentuin siapa yang pake kelas duluan buat ganti baju. anak cowok pada protes kenapa tuh anak cewek pada gamau ganti baju di kamar mandi lagi. meskipun dengan alasan yang ga jelas, pertandingan itu dimenangkan oleh fraksi cewekemoticon-Cape d... (S)

seperti yang gue khawatirkan di awal, belajar abis pelajaran olah raga itu gak banget. panas, pengap, bau keringet. sampe semua jendela dan pintu harus dibuka.

sebelum jam pelajaran terakhir selesai, ada pengumuman dari dari speaker kelas.

"pengumuman, bagi anak kelas satu yang sudah mendaftar ekskul band diharap berkumpul diruang serba guna, terima kasih." kata suara dari speaker itu yang gue tebak kak Sela.

hari jumat, itu berarti kbm pulang lebih awal. sekitar jam setengah dua. gue, putri, rico dan bobby langsung menuju ruang serba guna. setibanya disana udah ngumpul beberapa anak. empat yang dideket alat musik yang gue yakin agit atau aud. dan belasan anak yang duduk disebrangnya. udah pasti utas sama kayak gue. setelah dipersilahkan masuk oleh kak Sela kita berempat langsung duduk. sampe akhirnya acara dimulai ada sembilan orang agit dan aud, serta sekitar dua puluh utas. para utas dipersilahkan untuk memperkenalkan diri terlebih dahulu.

hampir semua orang ga gue kenal diruangan ini selain kita berempat yang sepertinya ga ada lagi anak kelas gue yang ikut ekskul ini, kak Sela, salah satu agit yang sepertinya pernah gue liat di suatu tempat selain sekolah, dan cowok yang katanya paling ganteng se angkatan si Andra. sepertinya cuma kita berempat yang dari kelas x6

setelah utas perkenalan, giliran agis dan aud yang perkenalan. dua orang terkahir yang ngenalin dirinya adalah kak Sela yang mengaku sebagai wakil ketua ekskul ini dan seorang agit yang gue yakin pernah gue liat di suatu tempat itu. sampe akhirnya agit itu ngenalin diri.

"kenalin, nama gue Ramon, ketua ekskul band." kata bang ramon emperkenalkan dirinya. kesan pertama gue ngeliat bang ramon adalah orang yang dingin dan to the point. secara fisik bang ramon lebih berotot dari pada gue, dengan pandangan muka yang tegas ditambah kulit coklatnya yang ngebuat dia keliatan garang.

"pertama-tama gue mau ngucapin selamat datang buat kalian anak kelas satu yang udah gabung ke ekskul band ini. selanjutnya karena ini ekskul band nantinya kalian akan disuruh untuk ngebuat kelompuk untuk band lain, baik itu kalian udah punya kelompoknya atau kita yang atu kalau kalian belom punya. mengerti sampe sini?" kata bang ramon.

"ngerti kak!" jawab utas kompak.

"sebenernya kita disini bukan cuma ngeband. tapi sering bantuin osis buat jadi panitia acara setiap osis ada kegiatan yang berhubungan dengan seni. jadi sekalian kita bisa belajar berorganisasi. selain itu kalau kalian mau minjem ruangan ini harus izin dulu sama Sela."

"oiya, kalian bebas nentuin genre dari band kalian nantinya" jelas bang ramon "sekarang gue mau satu persatu dari kalian maju buat nunjukin skill kalian. kalian bisa show off sesuka kalian buat nunjukkin ke kita kalau kaian emang pantes buat main band."

gue liat langsung pada jiper tuh beberapa anak. mungkin karena setengah-setangah kali niatnya dan cuma numpang eksis. yang pertama maju adalah si andra karena bang ramon ngebebasin kita buat gilirannya. namanya anak band harus pede dong.

si andra yang entah kenapa semangat banget gue perhatiin waktu itu ngambil gitar akustik dan mic. udah pasti dia mau akustikan. dia nyanyiin lagi sempurna andra and the backbone. untuk skill gitar standar lah ya, suaranya juga biasa aja. tapi mungkin karena dia ganteng jadi punya kharisma tersendiri. dia nyanyi sambil sering ngelirik si putriemoticon-Mad tapi si putrinya malah keliatan grogi, bukan karena diliatin karena dia nunduk terus dati tadi, tapi karena bakalan tampil.

"kenapa put?" tanya gue yang ngeliatin dia dari tandi nunduk sambil bisik-bisik.

"grogi gueemoticon-Frown "

"gara-gara diliatin andra?" saut si rico sambil cengengesan.

"kaga lah, mana sempet gue merhatiinemoticon-Mad "

setelah andra tampil dan pada tepuk tangan dia langsung balik ke tempat duduk, tapi ga ada komentar apa-apa dari aud dan agit. gue yang ga mau kalah show off ke anak-anak dan putri tentunyaemoticon-Hammer (S) langsung maju setelah andra turun. disitu gue langsung ngambil bass dan nyari posisi nyaman gue sempet genjreng-genjreng nagasal dulu buat nyesuain. susah emang kalo bukan alat sendiri.

"bisa main ga lo?" teriak salah satu kakak kelas yang ngeliatin gue.

"sabaremoticon-Mad " kata kak Sela belain gue.

"maaf bang." langsung aja gue mainin lagunya rufio yang judulnya still. gue yakin jarang ada yang tau karena koleksi lagu-lagu gue emang anti mainstream.

gue ga mainin full satu lagu. cuma bagian intro sampe bagian reff. ga semuanya tepuk tangan. cuma anak kelas gue dan beberapa kakak kelas yang sepertinya tau lagu yang gue mainin. sedangkan bang ramon cuma ngliatin gue. dan utas yang lain cuma bengong

"keren treyaemoticon-thumbsup ." puji kak Sela

"sori bro, bukannya tadi ngeremehin" kata kakak kelas yang sebelumnya ngomelin gue.

"gapapa bang." gue langsung balik ke tempat duduk.

temen-temen gue ga mau kalah. si rico langsung maju dan ngambil gitar akustik yang steel string.waktu itu dia main lagu moonlight sonata dengan aransemen jazz. kebayang gak lo jagonya kaya gimana. tapi seketika perasaan gue malah jadi ga enak.

lanjut giliran si bobby yang ngambil stik drum dan duduk dikursi. dia sempet senyum-senyum ga jelas. terus langsung mainin lagunya slipknot yang judulnya sulfur. ternyata dia senyum karena ngeliat double pedal. makin pusing dah gueemoticon-Cape d... (S)

kalau putri mah gausah dijelasin ya gan. semuanya pada tepuk tangan.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 7 lainnya memberi reputasi
Lanjut bray
Jangan ada kentang di antara kita emoticon-Keep Posting Gan
Quote:


Thanks gan, Diusahakan ganemoticon-Angkat Beer
Part 9 - Debat Penting Ga Penting

selesai acara pertemuan kita beremapat masih nongkrong-nongkrong ga jelas di depan perpustakaan. masih rada males juga buat pulang cepet. sementara itu sekolah udah mulai sepi. cuma tinggal beberapa siswa doang yang emang kayanya ada kegiatan lain

"eh masih jam tiga nih. mau ngupul dimana dulu gak buat ngomongin band." tanya gue mencari kejelasan.

"boleh tuh." saut rico.

"di tempat gue aja, kebetulan bokap gue punya studio band. sekalian kita bisa latihan juga" kata si bobby.

"serius bob, dimana?" yanya rico semangat.

"di H n*wi. deket kok. ada dua studio. kita pake studio yang kecil aja soalna jarang disewa."

"bayarnya?" anya rico lagi.

"gampang. kata si bobby."

"gimana put?" gua nanya putri karena tampangnya rada gelisah. mungkin karena cewek sendiri dan bakal pulang rada sore.

"eh, gue tanya nyokap dulu deh."

putri langsung ngeluarin hpnya dan nelpon nyokapnya. putri ngejelasin kalo ada latihan ekskul. sedikit-sedikit gue bisa denger suara nyokapnya putri.

"tapi pulangnya bareng treya kan?" tanya tante ratna.

"iya mah."

"yaudah jangan malem-malem."

rico sama bobby cuma ngeliatin gue, mungkin kaget karena nyokapnya putri udah kenal gue.

"sabi juga lo." ledek si rico.

"Tai lo." langsung gue rauk komuknya.

"gue udah boleh nih, asal jangan pulang terlalu malem aja." kata putri yang udah selesai nelpon nyokapnya.

kita langsung siap-siap buat jalan kerumah bobby yang bisa ditempuh dengan jalan kaki karena emang deket. tapi belom sampe kita berempat keluar gerbang perjalanan kita sempat terhenti karena suatu hal.

"sorry, putri kan? boleh ngomong bentar ga?" kata orang tersebut yang ternyata si andra.

"ehemoticon-Roll Eyes (Sarcastic) iya kenapa?" tanya putri kaget. sementara kita bertiga cuma ngeliatin.

"lo udah ada kelompok buat band belom? kebetulan kelompok gue kurang vokalis nih."

"loh, bukannya lo jadi vokalis juga ya?"

"iya, jadi rencananya nanti bannya dua vokalis gitu cewek cowok."

"sorry bro, tapi putri udah sekelompok sama kita." kata gue yang gua yakin cara ngomong gue biasa aja. tapi tanggepannya si andra engga.

"eh gue ga nanya ke lo ya!" kata si andra yang ngejawab ngegas.

meskipun rada kesel dan kaget tapi reaksi gue biasa aja, mungkin emang andra orangnya begitu. tapi beda dengan rico yang rada tempramen. untung sempet gue berentiin waktu dia mau majuin si andra dari pada jadi masalah.

"sorry dra, tapi gue emang udah ada kelompok sama temen kelasan." tolak putri dengan halus.

"oh, yaudah deh gapapa, tapi kalo berubah pikiran kasih tau gue ya." dengan komuknya yang sok kepedean.

akhirnya kita pergi ninggalin si andra dan sekolah buat kerumah bobby. dijalan kita sempet ngomongin lagi tuh kelakuan si andra. terutama rico yang keliatan masih kesel.

"sumpah ya tu orang, pengen gue tampol. songong banget komuknya." kata rico.

"udah si co, emang kaya gitu kali dia orangnya." kata gue untuk meredam suasana.

"kok lo ga kesel sih tre?" tanya rico yang masih marah.

"kesel sih, tapi yaudah lah. si putri juga bilang udah sekelompok sama kita."

setelah lima belas menit jalan kerumah bobby, akhirnya kita sampe juga disebuah rumah berlantai dua yang mirip ruko. didepannya tertulis nama studio bandnya. sebenernya didaerah ini ada dua studio band. dirumah bobby yang berada rada didalem gang dan satu lagi ditikungan yang dijalan raya. gue tau tuh studio yang ditikungan emang kayanya buat orang-orang yang lebih professional karena ada alat ngerecord yang lebih proper. dengan harga yang lebih mahal juga tentunya.

kita udah ada didalem studionya booby yang ga terlalu gede. dengan peralatan yang seadanya. tapi cukup lah buat band pemula yang anggotanya anak sma.

"lumayan nih bob tempatnya jadi basecamp kita. ada balkonnya juga lagi diluar." kata gue sambil ngambil bass buat dicocokin sama gue.

"sabi tuh." bales rico yang juga ngambil gitar.

"gue sih bebas-bebas aja asal tempatnya lagi ga terlalu rame. gaenak sama bokap. asal pada bawa kemekan aja lo pada." kata bobby yang langsung duduk di kursi drumnya.

"yee dasar gendat." kata rico.

"terus kita mau ngomongin apaan nih tre?" putri yang udah berdiri didepan tiba-tiba ngingetin gue tentang tujuan gue ngajakin bereka ga langsung pulang.

"oiya, gue pengen ngomongin masalah genre ini band....." kata gue.

"metal lah jelas." selak si bobby. akhirnya yang menjadi kekhawatiran gue pun terjadi,

"biji mata lo meletak, vokalis kita cewek woy." kata si rico.

"band metal juga banyak yang vokalisnya cewek."

"engga engga. genre band kita jazz, iya ga tre?"

"lah, gue malah mau ngajakin punk." kata gue.

"ini lagi. mana ada vokalis band punk cewek" kata bobby.

"cewek paling cocok nyanyi jazz." bales rico.

"gabisa lah, kan gue yang ngajakin, jadinya punk." kata gue ga mau kalah.

lagi sibuk-sibuknya debat tiba-tiba suara yang mic dari tadi di ketok-ketokin tiba tiba makin keras. kita bertiga langsung nengok kearah pelakunya.

"udah ributnya." kata putri dengan nada tan tatapan sinis. "udah setengah jam ini ngeributan genre doang." kita bertiga langsung ceming karena kelakuan kita sendiriemoticon-Nohope

"pokokknya gue gamau tau, pokoknya aliran band kita pop rockemoticon-Mad " sungut putri.

yaelah put, gue kirain kita bertiga bakalan dimarahin gimana, gataunya dia juga ikut-ikutanemoticon-Cape d... (S)

"tapi put...." kata kita bertiga hopelessemoticon-Frown

"ga ada tapi-tapian, pop rock atau ga sama sekali." kata putri mengultimatum.

kita bertiga saling liat-liatan. karena sepertinya ga ada jalan lain, akhirnya kita semua terpaksa setuju.

"yaudah iya put." kata gue sebagai juru bicara.

"YEEEY" si putri tepuk tangan kegiranganemoticon-Hammer "nanti kita mainin lagunya cranberries atau paramore gitu. kalau dalem negrinya bisa coklat atau utopia." tambahnya.

setelah genre band ini ditentuin, akhirnya kita nyoba beberapa lagu yang dimaininnya masih dengan aransemen standar. untugnya kita berempat langsung dapet chemistry buat main bareng, jadi ga susah buat beradaptasi. aliran dan refrensi band yang putri pilih juga ga jelek. sengganya ga malu-maluin buat fi bawa tampil diatas panggung dan kita berempat nyaman.

kita sempet mainin lagu seperti zombie, linger, creep, hujan dan karma. meskipun sempet salah alah kunci karena emang ga terlalu hafal.

sekitar satu jam kita latihan, kita mutusin buat pulang. lagian udah mulai sore juga. seperti biasa gue balik banreng si putri. pas udah mau nyampe didaerah gue turun langit udah mulai gelap. gue mutusin buat nganterin putri sampe depan rumah meskipun itu berarti gue harus pulang rada malem. tapi gue pikir gapapa lah, lagian gue yang ngajakin putri pulang sore. kalo kenapa-napa gue juga yang repot dan gaenak sama nyokapnya.

"loh tre, kok lo gak turun?" tanya putri waktu tempat biasa gue turun lewat.

"gapapa, sengaja biar nganterin temenin lo dulu. lagian udah maghrib juga."

"gue ga kenapa-kenapa juga kali treemoticon-Embarrassment "

"gaenak gue sama nyokap lo udah bikin lo pulang malem. lagian udah terlanjur juga, hehe."

setelah beberapa lama akhirnya kita nyampe juga didepan rumahnya putri. ini adalah kedua kalinya gue kesini. dan sekarang gue bikin pulang malem. sempet takut juga sih kalau nanti bakal dimarahin. tapi gue let it flow aja, lagi pula kalo gue dimarahin emang itu salah gue.

tapi anehnya begitu nyampe depan rumah putri, kita berdua langsung disambut dengan senyuman oleh nyokapnya putri. langsung aja gue salim.

"maaf ya tante bikin putri pulang kemaleman." kata gue gugup.

"gapapa kok, lagian tante tau pulangnya sama kamu." kata tante ratna.

"kalau gitu saya pulang dulu tante." salim lagi.

"loh, gak mampir dulu?" tawar tante ratna.

"lain kali aja tente, udah malem, gaenak. lagian tahut dicariin sama mamah." tolah gue sopan.

"ooh yaudah kalo gitu. salam yaa sama keluarga dirumah."

"iya tante, put gue cabut duluan yaaa."

"hati-hati tre." kata putri sambil dadah ddah..

akhirnya gue nyampe rumah sekitar jam 7 dan dapet omel dari nyoakp karena pulang malem. karena gue jarang pulang sekolah malem dari smp. apa lagi ga pake izin dulu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 10 lainnya memberi reputasi
Malam minggu emang enak juga mangkal di SFTH, pas pula Treya update hahaha..

Thanks ya gan. Ane dulu jaman SMU suka nongkrong sama teman-teman yang anak band, walau cuma pegang kecrekan atau gendang doang hahaha..

Lanjut ya sehari satu update ya.
profile-picture
yusufchauza memberi reputasi
Halaman 1 dari 25


×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di