alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 39 - Nasib Jadi Adek

Gue baru sampe rumah sekitar jam sepuluh setelah sebelumnya nganterin putri dulu. Sebenernya gue pengen ngajak nongkrong dulu sekalian nanyain rico dimana, tapi pas gue coba telfon kaga di angkat sama si kampret. Kayanya sih lagi ngebucin.

Bisa sih nongkrong berdua sama putri, tapi pasti beda lah kalo nongkrong cewek cowok berdua doing. Tektokan becandanya beda. Pasti beda lah yaaa kalo cowok-cowok yang nongkrong sama cewek-cewek yang nongkrong pembahasannya. Malah kalo gue sama anak-anak nongkrong dirumah bobby sampe tengah malem pembahasannya makin ngaco. Mulai dari teori konspirasi sampe gimana terbentuknya alam semestaemoticon-Hammer (S) .

Lagian hari sabtu juga, pasti bawaannya mager terus. Kalo mendung bawaannya pasti ngantuk, kalo panas terik pasti bawaannya pengen ngadem di kamar ac. Putri juga ga komen apa-apa pas gue mutusin bakil, udah keringetan juga dia gara-gara neraka otw bocor.

Setibanya di rumah gue langsung ganti kaos lengan bunting sama celana pendek. Sengaja biar ga keringetan. Kalo dipikir-pikir jorok juga si abis olah raga ga mandi, tapi emang gue orangnya melas mandi kalo liburan. Mandi sore di hari minggu juga cumin asal badan basah doing. Kecuali kalo malemnya ada rencana, pasti lain ceritaemoticon-Big Grin .

Buat ngisi waktu luang dari siang sampe sore gue biasanya buka computer buat main dota, kalo udah bosen paling pindah main guitar hero di ps2, atau iseng-iseng belajar lagu-lagi baru atau lagu lama yang gue lupa cara maininnya.

Tapi hari itu gue berasa bager banget, abis main dota segame gue langsung matiin computer, nyalain ac terus smsan ga penting sama putri bentara, dan waktu gue nyalain ac mat ague berasa berat. Malahan gue ga sadar kalo udah tidur. Maklum lah, kalo ga urusan ngambil nilai atletik juga ngapain gue bangun pagi, minimal bangun jam sebelas lah.

Gue baru bangun tidur dari tidur saing sekitar jam setengah lima, itu juga ga langsung bangun dari kasur, ngulet-ngulet dulu di kasur. Sampe ada sms masuk dari rico


ricoemoticon-mail :"nanti malem cabut."

meskipun belom sampe satu tahun gue kenal sama tuh orang, tapi gue udah ngeti maksud dari smsnya. kalo dia bilang cabut berarti bakalan nongkrong di suatu tempat buat ngebir. beda cerita kalo dia bilang nongkrong, itu berarti kita cuman nongkrong-nongkrong di rumah bobby, paling sambil ngejam kalo studionya kosong. dan hal itu kita lakuin hampir setiap minggu. kadang putri ikut juga kalo nongkrong meskipun ga sering

jaman itu belom banyak tempat ngopi kaya sekarang. padahal belom sepuluh tahun, tapi kedai kopi sekarang udah kaya kacang goreng, ada dimana-manaemoticon-Ngakak (S) jadi pilihannya cuman sbucks versi mahal dan sevel versi murah. sebenernya bisa aja sih ngebir di sevel, tapi rebek karena harus punya ktpemoticon-Ngakak (S)

gue ngebale spesan rico dengan sms singkat secara harfiah.

gueemoticon-mail :"wls"

setelah ngumpulin tenaga buat bangun dari kasur, gue mutusin turun kebawah karena perut udah keroncongan. ada kak vio di ruang tv tapi gue biarin, gue juga jarang ngajak ngobrol dia duluan karena dia pasti yang ngajak ngobrol duluan, paling banter mulau percakapan. itu juga ga jauh dari ngecakin gueemoticon-Cape d... (S) mangkanya kadang-kadang gue males ngobrol sama dia.

gue langsung menuju dapur untuk ngecek ada aja. di kompur udah ada panci dan pas gue buka ada sayur sop, dan biasanya kalo ada sayur sop nyokap pasti bikin ayam goreng. gue sebenernya rada bosen makan sayur sop sama ayam goreng karena setiap minggu pasti ada. tapi gue ga pernah protes, karena ujung-ujungnya abis jugaemoticon-Ngakak (S) paling kalo bener-bener bosen gue bikin nasi goreng. bikin sendiri loh bukan beliemoticon-Big Grin

setelah tau ada sop di dapur, gue langsung ngcek keadaan meja makan. belom ada sambel. gue cek kulkas ternyata masih disana. gue langsung ngeluarin sambel sama ayam goreng bumbu kuning yang udah tinggal siap di goreng. abis itu menuju ricecooker buat angetin sambelnya disana. tapi sebelum itu gue keluarin dulu nasi kepiring. gue emang kurang suka nasi panas ga tau kenapaemoticon-Hammer (S) .

setelah itu gue balik lagi ke dapur bawa ayam goreng. gue ambil penggorengan, taro diatas kompor terus tuangin minyak sebelum nyalain kompor. Satu hal yang gue selalu lakukan sebelum goreng ayamnya gue selalu penyet dulu biar garing sampe dalem. Tapi penyetnya ga sampe ancur.

Lagi ena-enak ngegoreng, tiba-tiba ada suara langkah kaki ngedeketin gue yang lagi ada di dapur.

“bikin apaan lo?” Tanya suara tersebut dari belakang. Udah ga enak banget nih feeling gue.

“tinggal liat aja sih kak, susah amat.” Gerutu gue ke kak vio.

“yaelah tinggal jawab ayam doing susah banget…” kata kak vio. “gorengin gue satu yaa sekalian, laper nih.” Kan bener dugaan gue.

“goreng sendiri napa sih, bentar lagi juga udahan gue gorengnya.”

“sama kakak sendiri juga lo tre, perhitungan banget. Lagian sekali-sekali kenapa gorengin sekalian.”

“mane sekali-sekali, curut. Yang ada gue gorengin bagian lo terus.”

“hehehe, lo gorengin ayam gue ambilin nasi gimana?”

“nasi gue udah ada tuh.” Kata gue dengan nunjukkin nasi gue dengan pandangan

“yaudah, gue ambilin minum”

“ngambil minum doang orok juga bisa.”

“yaudah lo mau gorengin apa engga?” kata kak vio dengan nada meninggi. Kok malah jadi galakan yang nyuruh.

“iye iye, nasi gue jangan banyak-banyak.”

“gitu kek dari tadi, repot banget.”

Dengan terpaksa gue cemplungin lagi satu potong ayam goreng ke penggorengan. Kak vio emang selalu gangguin setiap gue masak apapun. Kalo dia mau ikuan makan pasti nyuruh gue buat bikini dia satu porsi. Kalo kaga ikutan makan cuman bisa komentar yang sebenernya jug ague udah tau, atau malah komentar ga penting.

Setiap kali gue nolak, setuap itu juga malah kak vio yang jadi ngegas. Sebenernya kak vio bisa-bisa aja kalo suman goreng ayam, tapi dia pernah komentar, ‘kalo ada lo yang goreng kenapa harus gue.’ Emang nasib jadi adek selalu diperbudak kakak.

Setelah ayam goreng mateng, gue tirisin terus gue taro diatas meja makan. Sebelum itu gue juga udah panasin sayur sopnya. Sambel bikinan nyokap udah gue taro ditempatnya.

Gue punya cara makan sendiri setiap kalo makan dirumah atau makan diluar. Kalo menu makanan sayur sop sama ayam goreng, gue pasti selalu abisin nasi dengan sayur sop dulu, sementara ayamnya gue gadoin pake sambel. Gue juga selalu ngambil nasi dikit setiap kalo makan dirumah.

Gue dan kak vio lagi makan bareng di meja makan, tapi bedanya nasi gue udah abis, sedangkan kak vio makannya lama. Waktu gue lagi makan ayam, ada satu pertanyaan klise yang bikin gue males jawabnya.

“itu makan ayam pake sambel apa sambel pake ayam?” kata kak vio sebelum nyuap nasi. Sementara gue cuman cengar-cengir.

Gue emang doyan pedes, dan menurut gue, nyokap gue kalo bikin sambel ga pernah pedes. Padahal keluarga gue kalo makan sambel nyokap udah ngap-ngapan. Patokan gue, kalo gue makan sambel cuman dicocol itu baru pedes, kalo dirauk berarti belom pedes.

“temen lo yang tempo hari gimana kak?” Tanya gue disela-sela suapan ayam gue.

“yang mana?” Tanya kak vio lupa, atau mungkin pura-pura lupa.

“yang waktu itu mau rebut sama gue di acara temen lo.”

“oohhh…udah ga ures gue.” Jelas kak vio. “paling masih suka carmuk doing kalo papasan”

“oohhh….” Gentian giliran gue yang ber oh ria sambil nerusiin makan.

“tre…”

“hhmmm….”

“treyaa….”

“apaan sih kak?”

“dengerin kalo orang ngomong.” Secara reflek gue langsung nengok ke arah kak vio, dan dia lagi melototin gue.

“ini jug ague denger.”

“apaan , dari tadi lo hhmmm hhhmmm doing.”

Gue minum seteguk air dan naro sisa sayap ayam yang gue sisain buat terakhir. “yaudah ini gue denger. Kenapa emangnya?”

Kak vio keliatan bimbang waktu mau ngomong sesuatu ke gue. Dia yang awalnya ngeeliatin gue malah jadi buang muka.

“ada senior deketin gue…” kata kak vio akhirnya.

“waras ga orangnya?” ledek gue.

“TREYA! Dengerin dulu!”

“iye iye, terus-terus.”

“yaaa gue mau minta pendapat lo aja nanti ngeliat orangnya.”

“ngeliat gimana, tau juga kaga yang mana orangnya.”

“mangkanya nanti lo ikut gue lagi ke kampus.”

Gue menatap kak vio dengan tatapan menyelidik, “alah ini mah bisa-bisaan lo aja minta anter jemput lo lagi.”

“bener kok, nanti deh yaa gue kabarin kapannya.” Kata kak vio. “eh, itu sayap ayamnya ga lo makan, gue abisin yaaa.” Padahal gue belom ngomong apa-apa, tapi sayap ayam gue udah dicmot terus di gigit sama kak vio.

“WOY!”
profile-picture
profile-picture
ariid dan yusufchauza memberi reputasi
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di