alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 34 - Masuk Angin

gue terbangun dengan kepala yang sangat berat. tenggorokan gue juga berasa perih banget. padahal biasanya kalau gue ujan ujanan besoknya juga ga kenapa-kenapa. tapi setelah hujan-hujanan kemaren pas lagi acara hut sekolah sekarang malah berasa drop banget ini badan. mungkin karena gue ga keramas dan maksain minum air es.

gue nyoba bangun dari tempat tidur tapi kepala gue langsung berasa muter, mau manggil nyokap juga tenggorokan gue sakit banget. gue liat jam di hp gue udah jam setengah enam. akhirnya gue paksain buat bangun dari tempat tidur.

begitu sampe lantai bawah, gue langsung menuju kamar mandi. tapi bukan buat mandi, gue lari kearah kamar mandi dan langsung muntahin isi perut gue. udah ga karu-karuan lagi dah bentuknya. gue yang setiap pagi biasanya mules pagi ini berasa perus gue gaenak banget. sebadan-badan dah ga enaknya.

"Kamu kenapa tre?" tiba-tiba nyokap gue muncul di depan pintu kamar mandi. mungkin karena ngedenger suara gue muntah.

"Gatau nih mah, sakit banget kepala." jawab gue sambil tangan kanan gue mengangin kepala, sementara tangan kiri gue pegangan sama tembok. baru mau balik badan buat keluar dari kamar mandi, tiba-tiba berasa mual lagi. mau ga mau muntah lagiemoticon-Busa

"kamu sih kemaren bukannya langsung mandi terus keramasan." nyokap gue ikut masuk ke kamar mandi, terus urut-urut tengkuk gue biar mutahin semua. "sekolah ga kamu ntar?"

"izin dulu deh mah...."

"yaudah sana balik ke kamar, langsung tidur."

gue keluar kamar mandi dan berjalan menaiki tangga dengan badan yang lemes, ditambah kepala yang berat. seumur-umur gue pengen tidur sampe siang pas jam-jam berangkat sekolah, tapi ga dengan kondisi kaya gini juga sih. dan seumur-umur juga gue ngerasa pusing yang bener-bener parah. gue ga yakin bisa langsung tidur lagi apa engga.

sampe dikamar gue langsung rebahan di kasur, terus tarik selimut. tapi ga lama gue berasa gerah. meskipun ac udah dimatiin tapi ada kipas angin di sebelah kasur gue. tapi gue malah keringetan. dari dulu gue punya kiriran setiap kali pusing, gue berasa kepala gue ketindihan upil segede batu kaliemoticon-Hammer (S) aneh banget yak.

gue inget kalo harus jemput putri, tapi dengan keadaan gue sekarang yang jalan juga susah gamungkin juga gue maksain berangkat. akhirnya gue sms putri kalo gue gabisa jemput dia.

gueemoticon-mail : "Put, sorry hari ini gue ga bisa jemput."

sengaja gue ga kasih tau putri kenapa, dan ga berapa lama ada balesan dari putri.

putriemoticon-mail : "mau jemput cewek lain yaa tre? hahaha, becanda kok. iya gapapa tre, nanti gue naik ojek."

yaelah put, masih sempet-sempetnya becandaemoticon-Cape d... (S) mana becandanya ga enak banget lagi. gue ga bales sms putri dan langsung sms rico buat izinin gue ke guru.

gueemoticon-mail : "cuy, izinin gue yak, lagi sakit nih."

selagi gue nunggu balesan sms dari rico gue coba buat tidur lagi, tapi tetep ga bisa dan cuma guling-gulin di kasur. ada kali lima sepuluh menit si rico baru ngebales.

ricoemoticon-mail : "kalem tre, nanti gue tarikin dua rebu dua rebu." sumpah ini anak becandanya lebih jelek lagi.

gueemoticon-mail : "eh anjing, gue sakit bukannya mati." disekolah gue emang ada tradisi uang duka setiap kali ada berita duka.

ga ada balesan dari rico lagi setelah itu, dan gue kembali mencoba untuk tidur. setelah beberapa lama mencoba akhirnya gue berhasil tidur lagi.

tadinya gue kira bakal kebangun jam 12 lewat dengan keadaan yang udah baik. tapi jam depalan pagi gue lamah udah kebangun dengan kondisi yang masih sama parahnya dengan sebelumnya. akhirnya gue cuman bisa guling-guling di kasur sambil main hp.

ga lama gue bangun tiba-tiba kamar gue kebuka. ternyata kak vio yang masuk bawa bungkusan.

"lo ga kuliah kak?" tanya gue.

"siang nanti, nih sarapan dulu." jawab kak vio sambil ngasih bungkusan bubur ayam.

"entar aja sih kak, masih belom nafsu makan."

"enggak engga, makan sekarang abis itu minum obat."

"tumben lo baik." gue ngambil bungkusan buburnya, tapi belom dibuka.

"ini juga gara-gara disuruh mamah,"

"buset dah segitunya lo sama adek sendiri."

"udah buruan makan!"

"iye iye, galak bener sih lo." akhirnya dengan terpaksa gue mulai makan bubur yang dibawain kak vio.

"lagian lo disuruh makan aja bawelnya udah kaya cewek." tiba-tiba kak vio duduk di tepi kasur gue. "gimana lo sama putri?"

ngedenger omongan kak vio barusan mendadak gue jadi keselek. "uhuk uhuk....." gue jadi keinget waktu kemaren gue bilang lebih suka cewek yang nyanyi diatas panggung dari pada cewek mordn dance. itungannya udah nembak belom yakemoticon-Thinking

"pelan-pelan makannya." kak vio langsung ngambil termos yang selalu ada dikamar gue buat minum. karena males kalo malem naik turun buat minum doang. untung masih ada isinya.

"lo juga sih nanya aneh-aneh." kata gue setelah minum.

"aneh gimana? gue cuman nanya hubungan lo sama putri."

"masih belom di tembak juga?" gue cuman geleng-geleng sambil ngunyah bubur.

"sebenernya sih kak...." gue ceritain masalah gue kemaren waktu nemenin kak sela jalan, terus waktu putri keliatan ga suka karena gue ga cerita meskipun kak sela udah jadian dengan bang ramon. abis itu gue juga cerita kejadian kemaren.

"astaga treya! lo bego atau gimana sih?" omel kak vio.

"yeeeh, bukannya ngasih solusi malah ngatain."

"lo juga sih bikin geregetan, sok kegantengan lagi."

"manusiawi lah gue sebagai cowok mau nonton modern dance."

"tapi gausah ngomong didepan putri juga."

"itu juga bukan gue yang ngomong, si rico yang ngomong kaya begitu."

"tapi ada lo kan disana? sama aja." salah lagi kan gueemoticon-Cape d... (S) "terus lo dah ngasih tau putri kalo lo lagi sakit?"

"belom sih, gue cuman ngabarin kalo gue ga bisa jemput dia hari ini. tapi nanti juga tau kalo gue sakit."

kak vio menatap gue dengan tatapan sinis. "abis ini kasih tau ke putri kenapa lo ga masuk sekolah."

"ngapain? nanti juga tau sendiri."

"ga bisa gitu tre, seengaknya dengan lo ngasih kabar ke putri lo nunjukin kalo putri itu emang penting buat lo."

"emang dengan putri tau sendiri kalo lo lagi sakit ga bikin dia khawatir? justru malah bikin dia tambah kepikiran."

"sok tau lo..."

"emang gue tau, gue empat tahun lebih tua dari lo."

"tua berarti lo yeee....." malah dijitak gue, kakak masam apa yang jitak adeknya waktu sakitemoticon-Frown

"udah buruan lo abisin buburnya, abis itu kasih tau putri. kalo ada apa-apa panggil gue, mamah lagi ke pasar soalnya." kak vio bagun dari tempat duduknya, terus keluar kamar.

selesai makan, gue ngikutin saran kak vio buat sms putri tentang keadaan gue. rada males sih sebenernya.

gueemoticon-mail : "put, soory tadi pagi ga bisa jemput lo gara-gara sakit."

agak lama tuh putri balesnya, mungkin karena masih jam pelajaran kali yaa.

putriemoticon-mail : "iya gapapa kok tre, tadi rico udah cerita. kok lo ga ngomong sih tre?"

gueemoticon-mail : "sorry put..."

putriemoticon-mail : "nanti pulang gue kerumah lo yaaa..." tuh kan malah jadi ngerepotinemoticon-Cape d... (S)

pengen gue bales jangan takut putri tersinggung, kalo gue iyain nanti ngerepotin.

gueemoticon-mail : "iyaa..." jawab gue akhirnya.

sepanjang hari itu gue lewatin dengan kebosenan. ternyata ga enak juga ga masuk sekolah. serba salah sih jadinya. untungnya gue bisa tidur sampe siang. setelah jam dua belas siang, abis makan dll gue coma nyalain kompi. browsing-browsing macem-macem. tapi karena ga kuat duduk akhirnya lagi-lagi cuma tidur-tiduran. meskipun ujung-ujungnya ketiduranemoticon-Hammer (S)

entah jam berapa gue bangun, lebih tepatnya dibangunin sih. jidat gue dipengang, terus badan gue di goyang-goyangin nginget kak vio bangunin gue tadi pagi jadi gue mikirnya kalo itu kak vio.

"apaan sih kak, masih ngantuk...." gue masih meluk guling tanpa nengok kearah orang yang goyang-goyangin badan gue.

tiba-tiba pintu gue kebuka, terus ketutup lagi. mungkin kak vio udah keluar. tapi ga lama pintu kamar gue tiba-tiba kebuka lagi.

"heh! bangun lo, ada temen dateng malah tidur." suara kak vio terdengar di telinga gue, ditambah goyangan di badan gue lebih dari sebelumnya.

kepaksa gue balik badan kearah kak vio dan langsung melek. "apaan sih kak, orang lagi....."

"bagus lo ada temen malah molor, dah gue tinggal dulu."

ternyata disana ada putri sendiri masih pake seragam sekolah. berarti yang bangunin pertama tadi putri. mungkin karena ga enak mau bangunin gue jadi manggil kak vio.

"eh put, duduk aja put." gue berusaha duduk sambil senderan. putri langsung duduk di tepi kasur.

"sorry yaa tre, tadi gue mau bangunin lo tapi ga enak."

"woles aja kali put..." kata gue. "lo sama siapa kesini tadi?"

"naik ojek pulang tadi."

"oohhh....."

entah kenapa suasana jadi akward. untungnya kak vio masuk bawa snack sama minum. putri langsung bangun buat bantin kak vio.

"sorry yaa put, ga ada apa-apa." kata kak vio

"iya kak, malah jadi ngerepotin."

"dah gue balik lagi, kalian ngobrol aja."

putri balik lagi duduk ditempat sebelumnya setelah naro snack dan minuman. dan kita udah bisa ngobrol biasa. gue ga inget kita ngobrolin apa, tapi putri sempet minta maaf karena smsnya tadi pagi. yaaa gue sih biasa aja.

menjelang mangrib putri izin balik. gue nganterin putri kebawah meskipun awalnya sempet nolak. putri sempet mau nyari ojek didepan, tapi buru-buru dialangin sama kak vio biar dia yang nganterin balik. sekalian ada yang mau dibeli katanya. tumben baik nih orang.

"cepet sembuh yaa tre..." kata putri waktu mau naik motor bareng kak vio yang dah ada didepan. gue cuman ngangguk.

setelah putri dan kak vio ngilang di balik gang gue langsung balik ke kemar.
profile-picture
profile-picture
ariid dan yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di