alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 26 - Anak Kuliahan

Hari sabtu, agan-agan semua pasti pernah ngerasain yang namanya gravitasi kasur di pagi hari saat hari libur, dimana gaya tarik kasur lebih besar dibandingkan dengan keinginan buat bangun tuduremoticon-Hammer (S) gue masih ngulet didalem kamar gara-gara kebangun. gue liat jam ternyata baru jam setengah delapan.

aneh emang. gue yakin kalo hari sekolah pengen banget bangun diatas jam sepuluh dan jam setengah enam itu rasanya ngantuk banget. tapi giliran di hari libur malah jam delapan udah kebangunemoticon-Nohope gue masih meluk guling gue dan berharap bisa tidur lagi. tapi mendadak perasaan gue jadi ga enak begitu ngedenger suara anak tangga yang grasak grusuk.

suara anak tangga berlanjut jadi suara langkah kaki, dan suara langkah kaki itu berdiri didepan pintu kamar gue. tanpa basa-basi kamar gue langsung diketok. "treyaaa....." panggil suara dari luar.

gue berusaha mengacuhkan suara yang manggil nama gue denga neggelim kepala dibalik guling, tapi belom ada sampe lima kali ketokan pintu gue udah dibuka.

"treyaaa.... bangun." kata suara yang udah disebelah gue, tapi gue masih belom peduliin.

"Treyaaa......." sekarang udah ditambah goyang-goyangin badan gue.

"apan siiih..." jawab gue masih tetep merem.

"banguuuun, kebo banget sih lo..." tiba-tiba pandanga didepan gue jadi silau, badan gue jadi panas, dan itu ngebuat gue ga betah.

"apaan sih kak? hari sabtu nih..." gue sekarang udah duduk diatas kasur sambil ngucek-ngucek mata.

di sebelah gue kak vio lagi berdiri ngeliatin gue yang masih setengah sadar. kak vio udah rapih pake kemeja kotak-kotak dengan celana jeans. nih orang mau kemana sih hari sabtu, lagian ngapain pake bangunan gue juga coba.

"anterin gue ke kampus...."

"hhmmm......"

"anterin gue ke kampus!" ulang kakak gue yang persis disebelah kuping gue.

"lo minta tolong apa nyuruh sih?emoticon-Mad "

"minta tolong." laaah minta tolong kok maksa.

"perasaan lo hari sabtu ga ada kuliah deh..." september kamaren kakak gue udah masuk kuliah lagi sebagai mahasiswa tahun kedua. dan yang gue tau biasanya dia hari sabtu ga ada kelas.

"mau ada acara himpunan..."

"naik motor lo aja sih kaya biasa lo ke kampus."

"lagi di service."

"naik kereta aja...." saran gue.

"dih, jahat banget lo sama gue."

"yaudah pake motor gue aja, ga nyampe malem juga kan?"

"emang lo malem mau keluar?"

"belom tau. tuh kuncinya di meja bawah."

"gue ga biasa naik motor yang lain."

yaudah naik mobil." saran gue yang lain.

"duuuh parkirnya ribet."

"bilang aja lo malesemoticon-Mad "

"nah itu lo tau, yaudah gih buruan mandi...."

"ga bisa entaran aja apa?" tanya gue dengan nada males.

"acaranya jam 9 treyaaa...."

"iya iyaaa...."

gue ga tau kenapa gue iyain aja kata-kata kakak gue setiap kali dia 'minta tolong'. mungkin gue di gendam kali ya. atau paling engga gue tau ancaman yang lebih berbahaya akan menghampiri gue semakin lama gue berdebat sama dia.

sekitar lima belas menit gue udah rapih seadanya dengan hoodie putih polos dan ripped jeans gue udah ada di halaman depan buat ngambil motor. tentunya setelah debat ga penting di dalem rumah yang ditengahi oleh nyokap. untungnya gue dikasih duit jajan tambahan, seenggaknya lebih mendingan dari pada jadi tukang okej tidak ga dibayar. tapi sebelom berangkat gue tetep nodong kak vio buat beliin gue pizza pas pulangemoticon-Hammer (S) . lagian gue kira cuma nganterin, gataunya suruh nungguinemoticon-Mad

"dih, udah dikasih duit sama mamah juga masih minta lagi...."

"yaudah gue tinggal entar...."

"iya iyaa liat nanti..." kata kakak gue sambil ngedumel. "jadi cowok matre lo."

akhirnya gue jalan boncengin kak vio ke kampusnya. kampus kakak gue ini adalah adalah kampus yang terkenal dengan jurusan itnya di wilayah jakarta barat. mungkin agan-agan pada tau itu kampus mana. tapi yang pasti kakak gue ga ambil jurusan itu.

kakak gue sendiri ngambil jurusan yang bisa dibilang umum, dan dia saat ini sedang ada acara himpunannya.

"lo kenapa ga minta jemput sama temen lo aja sih?" tanya gue waktu lagi di jalan.

"temen gue rumahnya pada ga ada yang di deket rumah."

"pacar lo kek gitu..."

"lo ngatain gue apa gimanaemoticon-Mad " di keplak tuh helm gue.

"yaaa temen cowok lo kek, biasanya juga banyak."

seperti yang gue bilang di awal, jaman-jaman sma banyak temen-temen kakak gue yang baik-baikin gue biar deket sama kak vio. semenjak kuliah gue belom pernah lagi tuh ketemu yang kaya begitu.

kak vio ga langsung ngejawab pertanyaan gue, kaya lagi mikirin sesuatu yang pengen dia omongin. "sebenernya ada sih...."

"ada apaan?"

"yang deketin gue sama mau jemput gue hari ini."

"masih waras tuh orang?"

"maksud lo apaan? emoticon-Mad " di keplak lagi tuh helm gueemoticon-Hammer (S)

"yeee, maksud gue, itu ada yang mau anter jemput."

"males gue sama orangnya."

"males gimana? dari pada gue terus kena buntungnya."

"malesin deh orangnya, ntar gue tunjukkin deh orangnya."

"dih, mager banget."

"engga engga , entar lo gue kenalin. tapi lo jangan ngaku jadi adek gue." perasaan gue ga enak nih.

"lah emang gue bukan adek lo?"

"ga gitu, lo pura-pura jadi pacar gue kek gitu biar dia ga gangguin gue lagi." tuhkan ngacoemoticon-Nohope

"najis banget, kenapa gue jadi kena apesnya?"

"yaudah lo pura-pura jadi temen deket gitu kek. sumpah gue males banget sama orangnya."

"ga janji deh yaaa..." gue juga males bayanginnya.

setelah empat puluh lima menit berkendara akhirnya nyampe juga di kampus kakak gue. gue parkirin motor gue di basemen gedung. setelah itu gue pisah sama kak vio, dia ke dalem gue keluar.

"awas lo ninggalin." kata kak vio sebelum pisah.

"iye iye." gue jawab ogah-ogahan.

gue jalan keluar basemen. banyak anak-anak kuliahan lain yang sepertinya dapet kelas hari ini dan lagi duduk-duduk sambil ngerokok diluar. gue juga ngelewatin beberapa tempat makan yang juga dipenuhi oleh mahasiswa.

akhirnya gue sampe di salah satu warung dengan ornamen bambu. gue berjalan ke salah satu meja yang kosong. disitu gue ngayal, 'kira-kira kuliah kaya gimana ya rasanya.', 'enak kali ya kuliah pake baju bebas terus sama boleh gondrong.' atau, 'jadi pengen cepet-cepet kuliah supaya ga harus bangun setiap pagi pake seragam.' pasti anak-anak sekolah pernah ada pikiran kaya begitu.

lagi ngelamun tiba-tiba ada yang nyapa gue dari belakang. yang nyapa sendiri, tapi ada beberapa temennya dibelakang.

"lo treya kan?"

"eh, lo bang.....?" kebiasaan gue juga nih, inget muka ga inget namaemoticon-Ngakak (S)

"iya, gue temen kakak lo, dulu satu sekolah."

gue inget orang ini. beberapa kali gue pernah ngeliat mukanya waktu dirumah gue pas kak vio lagi ngerjain tugas atau sekedar main, atau kalau lagi jalan sama kak vio. tapi dia bukan termasuk orang yang deketin kak vio, kayanya cuman temen deket. gatau kalo lagi di belakang gue.

"lo ngapain disini?" bukan pertanyaan aneh karena eamng ngapain juga gue disini. ini juga gara-gara kak vio.

"nganterin kak vio tuh, motornya lagi di service."

"udah gede juga lo ya..."

"namanya juga dikasih makan bang."

"tapi bukannya lo baru masuk sma ya? perasaan lo sama vio bedanya lumayan jauh."

"iya bang, baru kelas satu."

"kirain lo lagi cari-cari kampus buat kuliah."

"kaga lah bang, belom kepikiran. ini juga dipaksa dia tadi pagi."

"nikmat-nikmatin deh lo masa sma, kuliah ga enak." dan ini pasti perkataan anak kuliah ke anak sma. "tapi tumben vio minta di anterin, bukannya rumah lo deket stasiun ya?"

"ga tau tuh, katanya dia lagi males dideketin sama orang, mana gue dusuruh jadi gebetannya lagi...."

"oh si elan, hahaha. ga berubah vio emang, suka seenaknya sendiri. gue tau sih orangnya, vio juga pernah cerita. pernah ga sengaja nongkrong bareng juga malah."

"iya bang? orangnya kaya gimana?" tanya gue penasaran.

"yaaa kaya gitu dah, rada aneh sih orangnya. terus kaya sombong gitu juga." dari dulu kak vio emang ga suka cowok yang sok-sokan. "tapi jadi penasaran gue kalo vio ngenalin lo jadi gebetannya, paling disangka ska sama brondong, hahaha."

"tai lo bang...."

"lo juga ga kenal temen-temen vio yang kuliah kan?"

"ga sebanyak temen sma sih bang."

"yaudah, gue cabut ke temen-temen gue dulu yaa..."

"sip bang."

akhirnya sendiri lagi. sekitar sejam gue ngabisin waktu di warung sebelum gue sms kak vio buat nanyain dia kelar jam berapa. dan ternyata masih lama. gue inget kalau sempet ngelewatin warnet, akhirnya gue mutusin buat nunggu di warnet.

warnet yang gue masukin bisa dibilang mahal, gue aja sempet kaget pas liat harga paketannya. tapi mungkin sebanding dengan spek komputer dan fasilitasnya yang ber ac.

disitu lagi rame orang yang main dota. kanan kiri gue main dota. gue yang tadinya cuman pengen streaming jadi penasaran. pick heronya ngasal tentunya. gue disaranin orang sebelah gue buat main traxex.

gue di kasih tau buat last hit, deny, farming, push, roshan, dan yang lain-lain. waktu itu gue belom ngerti itu apaan. setelah kelar game lawan bot, gue cuba main di server lawan orang beneran, dan gue di bully. di bacotin noob lah apa lah. tapi gue enjoy. dan orang sebelah gue juga bilang kalau itu wajar.

abis itu gue diajakin dia main bareng. gue jadi carry dan dia jadi support. tapi pas game kelar gpm dia sama gue samaemoticon-Hammer (S) gue juga baru ngerti setelah satu tahun kedepan.

sekitar jam 2 setelah billing gue abis, kak vio juga udah selesai. gue di suruh nyamperin dia di lobby kampus.

di lobby kampus gue liat kak vio lagi sama beberapa temennya. langsung aja gue samperin. kak vio yang ngeliat gue langsung narik tangan gue.

"kenalin temen gue..." kata kak vio.

"treya." kata gue sambil salamin satu-satu temen kak vio yang belom gue kenal. disitu gue liat seorang cowok yang sepertinya ga suka dengan kehadiran gue. tingginya sepantaran kak vio, dan jelas lebih pendek dari gue.

"cie vio demenya sama brondong." kata salah satu temen kak vio yang cewek. padahal mah gue adeknya. kak vio juga gue liat lagi senyum nahan ketawa.

"vio, beneran nih ga mau gue anterin naik mobil." kata cowok yang ga seneng dengan kehadiran gue. awalnya sih gue biasa aja sama orangnya, tapi begitu gue denger dia ngomong gitu gue juga ga rela kak vio dideketin orang kaya gitu. komuknya juga keliatan songong. muka bahan tampolah lah pokoknya, hahaha.

"gausah deh lan, kan tadi gue berangkat bareng treya." kata kak vio dengan nada manja. sumpah gue jijik. dirumah ga ada jaim-jaimnya kalo sama gue.

"panas loh dijalan." si kunyuk masih coba berusaha.

"gausah lan, makasih." tolak kak vio. "yuk tre cabut."

gue ninggalin mereka dengan tatapan tuh cowok yang keliatan makin kesel. mungkin dia pikir apa sih lebihnya dia dibanding gue. dan itu sukses ngebuat gue ngakak waktu ngomongin tuh orang sama kak vio di motor

profile-picture
profile-picture
ariid dan yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di