alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 47 - Yang Baru

sama seperti yang gue lakukan saat masuk ke jenjang sma dulu, atau mungkin lebih tepatnya dirasaain sama semua orang yang baru masuk smp sma, ada tahap awal yang harus dilalui sama mereka. apa lagi kalau bukan mos?

waktu hari pertama masuk sekolah lagi setelah sekian minggu libur, gue dan putri berangkat kesekolah sedikit kepagian. ga ada tujuan apa-apa sih, emang berangkatnya lagi kepagian ajaemoticon-Hammer (S) mungkin efek psikologis takut telat masuk di hari pertama. kan ga lucu juga hari pertama udah telatemoticon-Ngakak (S)

naik kelas dua, secara tradisi angkatan, itu artinya angkatan gue udah gabisa lagi di intervensi sama angkatan atas. angkatan gue juga ga punya hak buat natar angkatan bawah. gue pernah denger hal ini dari temen gue tentang sekolah lain yang dikenal punya senioritas yang kuat. intinya menurut menera itu kalau agit tuhan, aud manusia biasa, utas adalah monyet atau babu. emang kedengeran ga manusiawi sih, tapi itu yang gue alamin dulu.

saat mau markirin motor di lapangan atas, banyak siswa-siswa yang pakai seragam putih biru lagi berjejer masuk ke lingkungan baru mereka. sekilah gue ngerasa flashback ke masa-masa awal masuk sekolah. antara takut dan excited. takut karena gue tau gimana senioritasnya ini sekolah dan excited karena akan pake seragam putih abu-abu.

mereka memasuki sekolah dengan perlengkapan mos yang pastinya udah disuruh bawa sama anak-anak osis yang jalanin mos. gausah ditanya lah yaaa barang apaan aja, ga ada yang penting barangnyaemoticon-Ngakak (S)

btw temen main gue ga ada yang jadi anak osis, tu artinya ga ada dari kita-kita yang jadi panitian mos. rico dulu pernah sih pengen masuk osis cuman karena mau ngemos angkatan baru. nyari bibit unggul katanya. tapi karena gue dan bobby ga ikut, si rico juga jadi mager.

putri masuk duluan kekelasnya karena kelas dia yang lebih dulu kita lewatin, baru gue jalan sendiri kekelas yang ada di paling ujung. gue juga sempet tos-tosan sama temen yang dulu sekelas dan sekarang beda kelas.

waktu gue masuk kelas, baru ada beberapa anak yang dateng. ga nyampe sepuluh kalau ga salah. gue langsung milih meja buat gue dudukin. udah pada tau lah yaa gue duduk dimana. dipaling ujungemoticon-Ngakak (S) entah kenapa gue milih meja yang paling ujung lagi. udah gitu paling jauh dari pintu keluar lagi. emang lagi pengen aja pada saat ituemoticon-Hammer (S)

karena belum ada satupun anak kelasan gue yang belom gue kenal, gue mutusin buat duduk-duduk di depan kelas setelah ngetekkin tempat duduk, sekalian ngeliat dedek-dedek yang mau naik ke tangga atasemoticon-Ngakak (S)

ada dari beberapa mereka yang cakep, tapi gue ga sampe sebegitu niatnya buat ngetkkin mana aja cewek-cewek yang bakal jadi primadonanya nih sekolah nanti.

sekitar lima belas menit duduk sendirian, akhirnya rico dan bobby dateng. "lo duduk paling ujung kan tre?" tanya rico yang sebelumnya udah janjian buat sebangku bareng lagi. gue cuman iyain aja pertanyaan rico. mereka berdua langsung keluar lagi dan join duduk di depan kelas.

"kok lo berdua bisa barengan dah nyampenya, lo kerumah bobby dulu tadi co?" tanya gue.

"kaga, tau tuh si gendat ngikut ngikut ae dayengnya."

"Yeee kocak, mana gue tau." timpal bobby.

pagi itu akhirnya kita duduk di depan kelas sambil ngeliatin anak-anak baru yang mau menuju lantai atas.

setelah bel masuk berbunyi, kita bertiga langsung masuk kedalam kelas buat ngehindarin kalo-kalo di samperin guru. padahal mah nanti juga woles-woles aja kalau gurunya belom datengemoticon-Ngakak (S) seluruh anak kelas juga pada masuk kedalam kelas. gue dan rico langsung menuju meja kita berdua. begitu juga dengan bobby, doi duduk sama siswa yang bernama anda.

anda dulunya anak pindahan dan baru basuk waktu kelas sepuluh semester dua. kelas sepuluhnya dulu ada di sebelah kelas gue, jadi sedikit banyaknya bobby udah kenal sama doi. seengaknya ga harus basa-basi kenal-kenalan lagi.

gue duduk di meja sebelah kiri, jadi rico yang dipojokan. gue emang ga suka duduk di pojokan. susah keluar masuknya. dan gue baru sadar kalau kursi di depan gue masih kosong satu, dan baru terisi sama satu orang cewek berambut sepunduk yang duduk di deket dinding alias di pojok.

begitu gue baru duduk, tuh anak cewek langsung balik arah madep ke arah gue, karena posisi duduknya yang bersilangan, dia ga perlu nengok sampe muter badang 180 derajat. waktu gue ngeliat mukanya, gue kaya pernah ngeliat, tapi waktu itu sumpah gue lupa pernah ngeliat atau ngobrol dimana.

"Tre, lo di kelas ini juga?" tanya cewek tersebut basa-basi. ya iyalah gue di kelas ini, masa iya udah duduk di dalem kelas gataunya bukan disini kelasnyaemoticon-Cape d... (S) yaah, tapi namanya juga basa-basiemoticon-Big Grin

tapi karena gue lupa dia siapa, gue cuman jawab seadanya. "eh, iyaa..." gue berusaha ngelirik kearah si rico, maksudnya mau nanya kalau cewek ini siapa. baiknya nih orang malah main hpemoticon-Cape d... (S)

"lo lupa yaa tre?" mungkin karena doi tau komuk gue yang keliatan bingung mangkanya langsung nanya begitu.

"hehehe, iya nih, sorry banget." kata gue sambil cengengesan.

"gue cindy, yang dulu bareng waktu makrab."

otak gue langsung berusaha untuk mengingat-ingat kejadian yang hampir satu tahun lalu. waktu itu gue bareng sama anak cewek yang emang belom kedapetan jatah kendaraan buat ketemmpat makrab. "oooo yang waktu makrab? anjir sampe lupa gue. sorry sorry. udah lama banget soalnya." sahut gue dengan antusias.

"hahaha, gapapa kali, lagian kita ga pernah ngobrol juga setelah makrab."

"eh, btw lo sepuluh berapa dah?"

"gue X-1"

"pantesan jarang ngeliat, kelasnya aja jauh-jauhan."

"hahaha, iya yaa...."

sekilas tentang cindy, sebenernya ciri khas doi ketara banget karena rambutnya yang sepundak. di angkatan gue jarang ada cewek dengan rambut pendek. proporsi badannya kurang lebih sama kaya putri, cuman dengan tingi lebih sedikit dan kulit yang lebih putih. untuk taraf ke-eksis-an sebagai cewek, nama cindy emang ga seharum nadia yang terkenal dengan kecantikannya atau putri dengan kepolosannya. tapi bukan berarti cindy ga rupawan. buat gue, cindy sangat bisa dibilang manis dengan tahi lalat kecil di dagu sebelah kiri.

akhirnya kita berdua ngobrol-ngobrol sedikit tentang diri kita. kaya dari smp mana atau kaya misalnya lo kenal ga sama si ini itu. standar percakapan untuk orang yang baru kenal.

sepuluh menit setelah bel masuk, wali kelas gue baru dateng kekelas. bu ani masuk ga sendirian, beliau masuk bareng seorang siswa perempuan dibelakangnya. anak baru pikir gue.

gue sempet ngelirik ke arah rico, dia negesin banget banget ngeliat kearah anak baru. dan gue sadar waktu mereka berdua tatap-tatapan, si anak baru langsung buang muka, dan rico cuman ketawa-ketawa doang.

"kenapa lo?" tanya gue penasaran.

"kaga."

akhirnya anak baru tersebut memperkenalkan diri. namanya dinda, asal sekolahnya dari salah satu sma swasta yang ga jauh dari sekolah gue. setelah itu dia nyebutin tempat tinggalnya. bukan alamatnya, cuman daerah tempat tinggalnya. baru dia dipersilahkan duduk sama bu ani.

karena tempat duduk yang kosong cuman tinggal satu, yaitu di depan meja gue, mau gamau doi langsung disitu. baru aja dia duduk, si rico langsung nyeletuk, "cewek, kenalan dong." kata rico dengan nada genit.

"apaan sih lo co, baru hari pertama nih, jangan iseng deh." sahut dinda sambil bersungut, tapi dengan nada pelan.

"yailah, gitu aja ngambek."

"lo udah kenal co?" tanya gue lagi yang masih penasaran.

"oiya, kenalin temen gue dari kecil. tetangga gue sih, hahaha."

dan gue baru sadar kalau daerah tempat tinggal yang disebut dinda sama dengan rumahnya rico. gue langsung samalan sama dinda dan memperkenalkan diri. begitu juga dinda dengan cindy yang emang temen sebangku. mereka keliatan sedang mengakrabkan diri.

gambaran tentang dinda. rambutnya panjang dan bergelombang. kulitnya putih dan mukanya rada bulet. bodynya? ini ciri khasnya dinda. montokemoticon-Genit dan sekelemoticon-Hammer (S) yaah sebagai anak cowok yang masih dalam masa pubertas, sepertinya manusiawi kalau gue seperti itu pola pikirnya.

dan akhirnya kelaspun dimulai dengan bu ani menyuruh kita semua memperkenalkan diri saru-satu di depan kelas.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 8 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di