CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan
Part 53 - Bubur
Part 54 - Bikin Drama
Part 55 - Latihan Drama

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Alea2212 dan 38 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Part 51 - Salah Langkah

“lo kenapa bray?” Tanya Rico akhirnya.

“Kaga nape-nape cuy.” Sergah gue.

“kaga nape-nape tapi malah cuekin Putri”

“tau lo tre….” Timpal bobby yang ikut-ikutan mengintrogasi gue

“Biasalah, lagi pusing gue.”

“pusing? Gelas pertama aja belom.”

“Bukan pusing itu ngntd.”

Rico malah kegirangan ngeliat gue kesel. “cerita-cerita lah, ada masalah apaan. Jangan di pendem sendiri.”

Akhirnya gue cerita tentang gesekan kecil yang sedang gue alami belakangan ini. Dari awal semenjak kepulangan gue dari rumah nenek gue dan masalah yang ada disana yang sekedar gue tau, terus berlanjut waktu kerumah nenek dari bokap. Terus gue yang berusaha ikut campur antara masalah nyokap dan bokap gue.

“biasa lah kaya gitu tre, dulu gue juga sering denger bokap nyokap gue ribut.” Orang tua rico emang cerai waktu dia naik ke sma kalau ga salah. “tapi kalau sampe pisah malah enak tre, duit jajan dobel.” Kata rico sambil memperagakan tangannya yang lagi megang duit banyak.

“yeeee si anjing, malah kesitu.” Entah berapa kali rico ngomongin kalo dia dapet duit jajan dobel karena masalah bokap nyokapnya, tapi gue yakin dia cuman menghibur dari karena masalah di keluarga dia.

“bercanda gue tre…”

“terus hubungan lo sama putri kenapa tre?” Tanya bobby tiba-tiba.

“nah itu juga yang pengen gue tanyain.” Sambung rico.

Gue berpikir sejenak untuk pertanyaan ini. Gue ga mungkin buat ngasih tau alesan gue sebenernya nyuekin Putri, mungkin lebih tepatnya gue sendiri juga ga tau kenapa gue sampe bisa nyuekin dia.

“gue juga ga tau cuy, kaya gue pengen ngehindar aja dulu. Ga mau bikin dia kawatir aja kalau gue lagi ada masalah begini.” Padahal gue sadar kalau sesuatu yang gue anggep masalah ini sebagai sesuatu yang wajar yang memang gue alamin. Atau setidaknya gue nyadar beberapa waktu kedepan ketika gue menyesalinya.

“kalo lo diemin dia, yang ada Putri malah makin khawatir tre…” sahut rico.

“yaaa iya juga sih.” Jawab gue pasrah ga bisa nemu sesuatu buat nyangkal.

“yaudah, abis ini lo minta maaf sama dia, kalo perlu lo jelasin juga kenapa lo nyuekin dia.” Kata rico sambil matiin punting rokoknya di asbak. “kuy lah, main dulu sejam, abis itu bakil.”

Kita bertigaberdiri dari tempat duduk, terus masuk kedalem ruangan tempat biasa kita ngeband kalo lagi gabut.

Sayangnya, saat itu nasihat dari temen gue hanya masuk kuping kanan keluar kuping kiri. Maksudnya gue masih belom tau gimana caranya ngomong ke Putri, atau ngadepin dia, atau ketemu dia. Atau gue yang seolah-olah menemukan zona nyaman baru dan cenderung menyalahkan orang lain dalam perpindahan zona gue, dalam hal ini pergesekan antara bokap nyokap gue. Dan harus gue akuin itu memang salah satu sifat jelek gue yang mungkin akan membawa perubahan terhadap pribadi gue.

Beberapa hari kemudian, gue lupa tepatnya hari apa, yang jelas masih dalam minggu yang sama di minggu pertama masuk sekolah lagi. Gesekan kecil kembali terjadi di rumah gue. Yaaa ga sebesar kemaren-kemaren, tapi yang jelas cukup membuat gue muak. Gue yang udah bisa bersikap biasa aja waktu di rumah maupun disekolah, sekarang lagi-lagi jadi pendiem. Meskipun rico kemarin bilang kalau hal-hal seperti ini wajar disebuah keluarga, gue ga tau gimana harus nyikapinnya.

Kak vio sepertinya udah tau harus berbuat apa. Tapi emang dia orangnya dari dulu jarang ikut campur masalah orang. Kegiatan kampus dia juga ngebuat kak vio lebih sering diluar rumah. Kurang ngerti sih gimana cara kerja kehidupan kampus, tapi yang jelas dia ga perlu ngelewatin kecanggungan pagi waktu sarapan karena bokap gue udah berangkat kerja, atau pulang diatas jam delapan dimana bokap nyokap udah masuk kamar buat tidur.

Hari ini gue lagi-lagi berangkat sekolah ga bareng putrid lagi, dan beberapa hari kemaren juga pulang sendiri sendiri. Mungkin Putri juga lagi jaga jarak sama gue karena kejadian tempo hari dimana gue minta ga pulang bareng dia dulu.

Ini juga yang gue benci dari diri gue, mungkin sampe sekarang. Kebanyakan asumsi. Gue bahkan berasumsi terhadap asumsi orang sama gue. Ribet banget yak, wkwkwk. Gue juga bingung dengan kondisi gue saat itu. Entah itu karena kelabilan masa muda atau emang sifat dasar gue yang udah kaya gini.

Yang lebih parahnya lagi, gue jadi ngerasa nyaman dengan situasi gue saat ini. Gue ga harus terlalu berinteraksi sama banyak orang. Interaksi terbanyak gue beberapa hari belakangan ini adalah sama rico, bobby, dan anak-anak cowok kelasan gue yang lain. Yang bisa dibilang udah mulai nyatu. Gimana ga mau nyatu, satu kelas cowonya cuman ada sepuluh.

Meskipun gue sama Putri ga pergi pulang sekolah bareng, dang a ngobrol sama sekali, tapi gue sama Putri masih aktif bbman. Tapi itu dia, sekarang lebih sering Putri yang ngebbm gue. Entah nanya lagi ngapain ataupun kepo dengan keadaan gue sekarang. Sesekali dia ngechat yang nyerempet-nyerempet dengan keadaan gue saat ini, meskipun ga secara langsung dan dengan jara memaksa. Satu hal yang gue tau, Putri peduli dengan keadaan gue saat ini.

Sampe suatu malam gue ngelakuin sesuatu yang seharusnya g ague lakuin.

Malem itu gue lagi tidur-tiduran diatas kasur gue sembari nunggu ngantuk. Sambil dengerin lagi pake headset. Tiba-tiba ada pesan masuk, waktu gue cek ternyata dari Putri. Sejak gue kenal sama Putri, gue selalu seneng ketika ada bbm masuk dari dia dan langsung bales pesan tersebut. Tapi hari ini gue lebih memilih untuk menyelesaikan lagu yang baru gue puter sampe selesai, baru setelah itu baca bbmnya Putri.

“Tre, besok pagi bisa berangkat bareng?”

“sorry Put, gue kayanya berangkat agak siangan deh. Takut telat.” Bales gue dengan alibi. Jujur aja, gue malah jadi menikmati kesendirian gue ketika ga harus mikirin apapun. Bahkan mikirin siapapun.

Gue yang niatnya mau nutup kolom chat dengan Putri ga jadi ngelakuin hal tersebut karena terlihat Putri lagi nulis sesuatu. Atau Putri langsung bales pesen gue tersebut. Jujur aja gue lupa bbm ada fitur ‘typing’ atau engga.

“Tre, gue boleh jujur ga?”

“kenapa Put?” jawab gue mulai deg-degan.

“lo kenapa sih tre akhir-akhir ini? Kenapa ga bisa terus jemput sama anterin. Bukannya gue minta, tapi tolong kasih alas an yang jelas.” Balas Putri kali ini frontal.

“emang lagi ga bisa put, lagi banyak urusan.” Jawab gue ambigu.

“oke kalo lo banyak urusan, gue bisa ngerti. Tapi kenapa lo juga menghindar waktu di sekolah?”

“gapapa put, gue lagi banyak pikiran aja.”
“kalo lagi ada masalah tuh cerita tre, jangan diem begini. Gue siap dengerin. Gue khawatir sama lo tre, gue peduli.”

Entah kenapa gue ngebaca chat Putri itu malah jadi gerah sendiri. Gue jadi kesel karena gue ngerasa kalo Putri berusaha ikut campur sama masalah gue. Kenapa semuanya malah jadi ribet gini. Kenapa jug ague harus cerita. Ga bisa apa kalo gue dikasih waktu sampe semuanya tenang. Dan gue selalu benci dengan saat-saat seperti ini.

“Put, lo bukan siapa-siapa gue, oke?”

Gue langsung tutup aplikasi tersebut. Gue copot headset dari kuping gue. Terus gue taro hp gue jauh-jauh dari bantal dimana selalu gue tari disana kalau tidur.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Alea2212 dan 9 lainnya memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di