alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 21 - Masih Bukber

gue lagi ngejalanin ibadah yang paling banyak orang lakuin disiang hari pas bulan puasa, yaitu tidur siangemoticon-Hammer (S) kayanya tidur siang itu jadi salah satu hal yang paling enak dilakuin, padahal dulu waktu masih kecil gue susah banget yang namanya kalo disuruh tidur siang.

tiba-tiba gue kebangun karena suara alarm dari hp yang gue taro persis desebelah kepala. gue langsung bangun dan bikin kepala gue jadi pening. gue diemin sebentar tuh alarm baru gue matiin, eh baru gue matiin tiba-tiba tuh alarm mati. gue putusin buat merem lagi sebentar. tapi baru aja rebahan tiba-tiba alarmnya bunyi lagiemoticon-Hammer

masa iya hp bisa ngerjain pemiliknya sendiri. tapi pas gue cek ternyata itu telpon masuk dari putri, gue lupa kalo ngeset alarm dan ringtone dengan lagu yang samaemoticon-Big Grin langsung aja gue angkat tuh panggilan.

"haloo put...." kata gue dengan suara lemes dan megangin kepala sendiri karena cenat-cenut. gue punya kebiasaan kalau bangun kaget pasti langsung sakit kepala.

"halo tre, nanti jadi kan?"

"iyaa jadi, jam empat gue otw yaaa.."

"iya..." jawab putri dengan nada biasa. kaya dia masih belom nyadar kalo kepala gue rada sakit. "eh tre, lo baru bangun tidur ya? kok suaranya lemes gitu?" yaaa ga salah juga sih dia.

"he em." jawab gue sekenanya.

"yaudah, jangan kesorean yaa, nanti macet."

"tut..tut..tut.." gue belom ngomong apa-apa udah dimatiinemoticon-Cape d... (S) tapi emang udah ga ada yang bisa diomongin lagi sihemoticon-Hammer

gue coba buat tidur lagi sebentar tapu udah ga bisa. gue cek jam ternyata udah jam setengah empat. gue langsung bangun dari tempat tidur buat mandi, tapi ga buru-buru kaya tempo hari waktu nemenin putri ke pim karena gue yakin dia pasti masih dandan begitu gue nyampe.

setelah selsai ritual mandi yang ga nyampe lima belas menit gue balik kekamar buat pake baju. karena bosen pake jaket baseball, akhirnya buat luaran gue pake hoodie putih polos . buat celana sama sepatu mah sama aja.

gue pamit sama nyokap terus langsung cabut. jauh-jauh hari gue emang udah bilang ke nyokap kalau mau ada bukber bareng sama temen kelas. untungnya sore itu jalanan belom terlalu rame, jadi ga butuh waktu lama buat nyampe rumah putri.

sampe dirumah putri ternyata orangnya udah nungguin didepan rumahnyaemoticon-Cape d... (S) aneh, perasaan kemaren dia dandannya lama banget. ngeliat gue yang udah didepan rumahnya putri langsung nyamperin gue sambil masang muka cemberutnya. aduuuh ini anak kenapa lagi.

"lama banget sih treemoticon-Mad "

"sorry sorry, gue kirain masih dandan." putri ga jawab apa-apa langsung naik ke motor gue. "eh put, gue belom salim sama nyokap lo nih."

"udah gapapa, nyokap gue lagi didapur. lagian nyokap gue tau berangkatnya bareng lo."

"yauds."

gue langsung tancep gas buat kerumah temen gue di daerah p*ondok labu. kenapa jadinya disana? tadinya gue udah ngajakin temen-temen gue buat bukber dirumah gue, tapi katanya pada kejauhan. anak-anak sekolah gue emang banyak yang rumahnya dari daerah sana. basis 610 z*oget. gapenting juga sih gue kasih tau nama basisnyaemoticon-Hammer (S) nah temen-temen gue yang rumahnya deket sekolah juga pada ga nolak waktu ngusulin bukber disana. mungkin karena jalannya lebih gampang.

di jalan gue sama putri ga banyak ngobrol. lebih sering diem-dieman. karena penasaran akhirnya gue tanyain aja.

"Kenapa sih put diem aja?" tanya gue sambil nengok dari spion.

"....." putri ga jawab apa-apa.

"put...."

"......" masih ga jawab. kayanya nih anak ngambek gara-gara gue jemput telat.

"sorry deh kalo lo nunggunya lama." putri diem dulu beberapa saat sebelum dia jawab.

"kok lo pake jaketnya beda?" kata putri samar-samar. gue jugaga yakin dia ngomong begitu.

"hah? apaan put? gak kedengeran."

"jalannya buruan, udah ditungguin lia"

"oohhh..."

kita berdua nyampe dirumah temen gue sekitar jam lima lewat. udah ada beberapa anak kelasan gue yang udah nyampe. ada yang udah minum juga malahemoticon-Hammer gue langsung nyamperin rico sama bobby yang lagi duduk-duduk di balkon setelah tos-tosan sama yang lain. sedangkan putri langusung masuk kedalem gabung sama anak-anak cewek yang lain.

"tumben lo ga pake baju warna samaan sama putri." kata rico waktu gue mau duduk.

"lah emang kenapa?"

"kan waktu sotr warnanya seragam."

"emang main bola pake seragam." sergah gue. "bob, lo bawa makanan ga? ntar abis sama lo semua."

"yaelah, gue mesen dua porsi entar." kata bobby

"buset dah gendat, ga kira-kira."

kita ngobrol-ngobrol sama beberapa anak lain. sambil bercanda-bercanda juga. lagi enak-enaknya ngobrol tiba-tiba gue nyium bau gosong. ga begitu lama ada suara yang ngagetin. DUAR!!!. kampret, sore-sore udah ada yang main petasan korek. dilemparnya kesebelah kita lagi

"woy anjing, baik lo, kaget gue." omel gue sambil berdiri nyamperin anak-anak kelas gue yang lagi ketawa-ketawa. btw lagi puasa ngomongnya kasar banget yaa gue, emang begitulah gue orangnya, haha.

"kaku banget lo tre..." kata temen gue.

"mana sini, gue bagiemoticon-Hammer (S) "

"bilang aja mau minta."

langsung aja gue nyalain tuh petasan korek. gue yang tadinya masih sakit kepala langsung ga kenapa-kenapa gara-gara ada mainan. karena iseng gue lemparin ketemen gue yang lagi bengong. temen gue yang ngeeliat langsung loncat dari tempatnyaemoticon-Ngakak (S)

lama gue tungguin, lama gue tungguin. 'ppsssttt' malah bapetemoticon-Cape d... (S)

"yaelah gembel amat ini bapet." kata gue.

"kampret lo tre, kaget gue. untung bapet" omel temen gue. sedangkan gue cuma ketawa-ketawaemoticon-Big Grin

gue ambil lagi petasan koreknya. gue nyalaain lagi. dan akhirnya meledak.

"WOY..." tiba-tiba ada suara dari arah rumah lain. gue langsung kabur masuk kedalem rumah temen gue diikutin yang lainemoticon-Cape d... (S) langsung pada kaga berani mainin lagi.

akhirnya kita cuma becanda-becanda diteras. ada juga yang masuk kedalem. rame bangut tuh. kira-kira ada 25 orangan. karena ga semua anak kelas bisa dateng.

sampe akhirnya waktu buka puasa tiba. anak-anak pada mesen nasi padang buat buka, dan bobby beneran mesen dua bungkusemoticon-Nohope takut kurang katanya. gue makan didalem rumah karena masih kebagian tempat, sementara anak-anak yang ga dapet tempat pada diliuar. ada yang langung nyebat juga. sementara putri duduk bareng anak-anak cewek yang lain disebrang gue.

selesai makan dan ngaso bentar karena kekenyangan, anak-anak cewek ngajakin main truth or dare. apesnya gue masih didalem. gue sempet mau keluar gabung anak-anak cowok yang lain tapi keburu ditahan. karena dikatain cemen akhirnya gue kepaksa ikutan.

waktu itu sekitar ada belasan orang yang main. cewek semuanya, yang cowok cuman sebagian. botol mulai diputer, dan dimulai lah pertanyaan aneh-aneh karena pada ga berani milih dare. mulai dari suka sama siapa dikelas, sampe ciuman pertamaemoticon-Cape d... (S) gue cuma bisa ikutan ketawa doang.

giliran gue yang kena, karena gue males ditanyain macem-macem akhirnya gue milih dare.

"treya duduk disebelah putri." tantang salah satu anak cewek.

"udah? gitu doang?"

"iya, cepetan sana pindah."

"yaelah."

gue langsung bangun terus duduk disebelah putri. putri juga keliatannya biasa aja. udah sering boncengan terus diledekin juga. tapi tiba-tiba ada yang masangin gue sama putri taplak meja putri dikepala kita. tiba-tiba ada yang foto dari depan.

langsung gue lepas tuh taplak meja, tapi masih keburu buat difoto. langsung gue nengok kebelakang, ternyata salah satu temen cewek kelasan gue.

"kampret lo." omel gue, tapi malah di cie-ciein.emoticon-Hammer (S)

botol lanjut diputer lagi dengan gue yang masih duduk disebelah putri. dan botol berenti tepat di putri.

"trust apa dare put?" tanya anak cewek.

"dare aja deh."

"heeem apa yaa.." pura-pura mikir lagi nih orang. "lo cium pipinya treya."

"HAH?" kata gue barengan sama putri ga percaya.

"apaan sih, kok begituemoticon-Mad "

"salah sendiri milih dare, udah cepetan cium."

"pilih truth aja deh..."

"yaudah kalo gitu lo suka sama treya apa engga?"

"iihhhh, kok..."

"tadi katanya ga mau dare." temen-temen kelas gue cuma ketawa daong.

putri cuma bisa diem. gue juga juga diem. tiba-tiba ada yang basah di pipi gue. cupemoticon-kiss putri malah cium pipi gue didepan anak-anak. sumpah gue shok. bukannya malah ngejawab yang truth juga ya? tapi gue ga mau geer. gimana mau geer, mikir aja ga bisa. gue liat putri lagi nunduk sambil maluemoticon-Embarrassment

"udahan ah, gabener nih." kata gue sambil ngeloyor keluar. pas diluar malah ditanya-tanyain sama yang lainemoticon-Cape d... (S)

akhirnya salah satu anak nyeletuk buat beli petasan. pt-pt lah akhirnya kita. salah satu anak cowok disuruh jalan buat beli petasan.

ga begitu lama temen gue balik bawa petasan yang modelnya macem-macem. mulai dari korek, teko, curut, sampe petasan tembak yang bentuknya tabung. langsung dimanin dah tuh.

anak-anak yang didalem rumah jadi penasaran dan ikutan keluar. gue iseng ke anak-anak yang baru keluar. begitu baru sampe pintu gue lemparin petasan korek. langsung pada buyar kaya air. gue sama yang lain cuma ngakak. tapi tetep pada keluar.

sampe main petasan yang tabung, gue liat putri nyamperin gue sambil megang salah satu petasan tabung waktu yang lainnya juga dinyalain.

"tre bantuin dong...emoticon-Embarrassment "

"tinggal nyalain put.." gue masih malu buat ngeliat putri.

"bantuin peganginemoticon-Malu (S) "

"yaudah sini."

gue ga mikirin yang lain waktu gue sama putri waktu barengan megang tuh petasan. gue nyalain sumbunya terus bantu pegang dari belakang putri. jadi kaya sedikit meluk gitu sihemoticon-Malu (S) yang lain pada ngeledekin. tapi gue bodo amat. yang penting gue seneng mainnya sama putri, hahaha.

petasan abis pas jam sembilan. akhirnya kita mutusin buat balik. dijalan gatau kenapa tiba-tiba sakit kepala gue dateng lagi. bahkan gue hampir oleng waktu di jalan raya deket rumah putri.

"hati-hati dong tre..." kata putri dari belakang.

"sorry sorry, sakit nih kepala gue."

"loh, dari kapan?emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) "

"dari tad sore sih, tapi sempet ga kenapa-kenapa."

kita nyampe dirumahnya putri dengan selamat. begitu putri turun gue bisa liat mukanya dia yang panik.

"lo beneran gapapa tre?" tanya putri sambil nempelin punggung tangannya di dahi gue.

"gapapa kok, dibawa tidur juga baikan."

"lo hati-hati yaa dijalan." masih dengan wajah panik.

"iyaa, gue duluanya...."

sampe dirumah gue langsung tepar. begitu bangun pas saur gue liat banyak sms dari putri. langsung aja gue bales.

gueemoticon-mail : "sorry gue ketiduran put, kemaren juga gapapa kok langsung tidur. sekarang juga udah gapapa kepala gue"

didalem kamar waktu gue baru bangun tidur. ada suara lagu diotak gue yang sering gue denger waktu masih kecil, dan itu ngebut gue seneng. 'libur telah tibaemoticon-Big Grin '
profile-picture
ariid memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di