alexa-tracking
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit

LIMA BELAS MENIT







PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ariid dan 31 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh gitartua24
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Part 15 - Bertemu Masa Lalu

Gue lagi bersiap buat naik keatas panggung. suara sorak sorai penonton terdengar manggil-manggil nama gue. ketika kehadiran gue diatas panggung ngebuat penonton makin heboh. alunan musik keras yang dimainin sama temen-temen gue mulai terdengar. disitu gue minta penonton buat kosongin bagian tengah, tunggu aba-aba gue sebelum mulai wall of death. gue maju ke depan panggung buat ngeliat pemandangan itu lebih jelas. tapi karena gue ga merhatiin kebawah jadilah gue jatoh dari panggung.

gue yakin ini adalah pengalaman termemalukan gue dalam konser. tapi gue lebih malu lagi karena gue tau gueman jatoh dari atas kasuremoticon-Hammer

ya. tadi itu cuma mimpi. gara-gara masih berasa euforia waktu gue main bareng bandnya bang ramon kemaren sampe-sampe kebawa mimpi.

"baik!" gerutu gue karena kejedot lumayan keras. untungnya gue tidur dibawah. maksudnya cuma kasur kamar gue tanpa ranjang.

padahal tadi gue yakin kalo denger lagu disengage-nya suicide silence karena lagu itu pas banget buat bikin wall of death. gataunya itu cuma ringtone hp gue tanda ada panggilan masukemoticon-Cape d... (S)

"hallo..." kata gue yang masih setengah sadar.

"Treya! gue telponin dari tadi ga diangkat-angkatemoticon-Mad " kata suara perempuan diujung sana yang lagi marah-marah.

"ini siapa sih?" tanya gue.

"di hp lo ga ada fitur nama pemanggil?" gue jauhin bentar hp gue dari kuping buat ngeliat siapa yang nelpon.

"ohh elo put, kenapa?"

"malah nanya kenapa, hari ini lo ada utang nemenin gue!"

"iyaaa gue inget, jam dua kan?"

"lo baru bangun ya?" si putri malah balik nanya.

"iya." jawab gue enteng.

"coba lo liat sekarang jam berapa."

"jam 9 kan?"

"lo liat jam dulu TREYA jangan asal nebak." gue alihin pandangan gue ke jam dinding yang ada di kamar.

"hehehe, jam setengah dua putemoticon-Hammer (S) "

"buruan mandi, awas lo kalo sampe telat dateng." ancem putri. dan dia langsung matiin telponnya.

bukannya keluar kamar buat mandi gue malah leyeh-leyeh dulu diatas kasur. istilahnya mah ngumpulin nyawa.bukannya gamau disuruh-suruh sama cewek gan, tapi namanya masih ngantukemoticon-Big Grin sekitar lima menit gue tidur-tiduran dikasur tiba-tiba ada sms masuk di hp gue.

putriemoticon-mail : "gue tau lo belom pergi dari kasur lo." buset dah nih orang tau-tauan.

akhirnya karena gue berasa diawasin dengan berat hati dan sambil gontai gue jalan ke kamar mandi. setelah ngambil anduk dan masuk kekamar mandi mulailah ritual gue.

sebenernya mah kalo gue mandi itu ga terlalu lama. sabunan, cuci muka, keramas, sikat gigi paling-paling cuma sepuluh menit. apa lagi kalo lagi hari libur gini, kalo sore paling cuman jebar jebur. tapi berhubung mau pergi akhirna gue ngelakuin paket komplitemoticon-Big Grin dan yang bikin lama adalah bokernya gan. sering gue diteriakin sama orang rumah dari luar 'kalo boker tainya gausah diajak ngobrolemoticon-Hammer '

selesai mandi dan milih pakaian yang pantes buat ketemu putri (cuma kaos polos ditutupin jaket baseball terus celana jeans sih) gue turun kebawah buat pake sepatu v*ns oldschool warna hitam putih. sepatu andalan gue kalo mau pergi selain kesekolah.

"mau kemana kamu? tumben pergi hari minggu." tanya nyokap gue dari belakang.

"mau ke pim mah sama temen, kak vio kemana?"

"katanya sih ke pim juga sama temen-temennya." waduh, harus hari-hati nih biar ga direbekin.

"yaudah treya berangkat dulu mah." kata gue sambil salim terus cus jemput putri.

gue sampe rumah putri sekitar jam 2 lewat 10 menit. telat sepuluh menit dari perjanjian gue sama putri. gue pikir gue bakal kena marah gara-gara telat jemput dia. gataunya waktu gue teken bel rumahnya putri malah nyokapnya yang keluar.

"eh treya, mau ngajak jalan putri yaa?" padahal kayanya putri deh yang nyuruh gue nemenin diaemoticon-Cape d... (S)

"iya tante, boleh kan?"

"boleh kok, tunggu didalem aja, putrinya masih dandan."

gue langsung masuk ke teras rumahnya dan duduk di kursi yang sama waktu gue ngobrol sama om galih. waktu gue lagi nunggu putri tiba-tiba bokapnya keluar dengan pakaian santai.

"tre, tunggu sebentar ya. biasa anak cewek kalo dandan lama."

"iya om santai aja." terus bokapnya putri masuk lagi kedalem.

lima menit. sepuluh menit. dua puluh menit. oke sip. jadi gini rasanya nunggu cewek dandan. berkali-kali gue denger cerita dari temen gue yang nungguin ceweknya dandan dan gue cuma anggep mereka berlebihan. ternyata ngeselin jugaemoticon-Cape d... (S) eh tapi kan putri bukan cewek gue yak. bodo amat intinya nungguin cewek dandan.

setelah menunggu sekian lama akhirnya putri keluar juga diikuti bokapnya dari belakang. waktu itu putri pake kemeja garis-garis warna putih biru. celana jeans biru dan sepatu dengan model yang sama dengan gue cuma beda warna. waktu itu dia pake yang warna biru putih.

entah kenapa gue suka banget sama cewek yang pake sneakers dibanding flat shoes atau hills. ditambah lagi polesan make up sederhana putri yang bikin dia makin cantik. tapi gue lagi jual mahal dan ga komentar apa-apa tentang penampilan putri karena kesel nungguin dia lama. hahaha.

"sorry ya tre nungguin lama." gue cuma jawab dengan anggukan.

"tau tuh, om udah bilangin kalo kamu udah nungguin didepan. malah sempet-sempetnya nanya kamu pake baju warna apa hari ini. sampe kesepatunya pula." kata bokapnya putri.

"papah apaan sihemoticon-Mad ayo tre berangkat."

"om saya ngajak putri jalan dulu ya." sambil salim.

"hati-hati ya."

diperjalanan gue masih diemin putri. beberapa kali putri ngajak gue ngobrol cuma gue tanggepin 'oh' atau 'hhmmm' sampe-sampe dia kesel.

"lo kenapa sih tre?" tanya putri penasaran.

"gapapa." jawab gue pura-pura sedikit ngambek.

"gapapa gimana, dari tadi lo diem aja."

gue diem bentar sebelum jawab omongannya putri. kasian juga sih kalo diemin dia lama-lama. "lo dandannya kelamaan." kata gue akhirnya.

denger jawaban gue putri malah ketawa. ketawa kenceng banget sampe gue yakin kalo ada orang yang lewat sebelah kita pasti dengar. "hahahah, lo lucu banget sih tre kalo lagi ngambek."

"siapa yang ngambek." bela gue.

"yakin ga ngabek?" tanya putri penuh selidik. terus tiba-tiba gue dikelitikin pinggangnya sampe gue ketawa karena gue ga kuat nahan geli. bahkan sampe diklaksonin mobil dibelakang karena gue bawa motornya jadi gabener.

"hahaha, put udah dong put. entar jatoh nih."

"lo sih pake acara ngambek." akhirnya putri berentiin gelitikkannya. "gue kan dandan biar keliatan cantik."

"lo mah dandan ga dandan udah keliatan cantik." kata gue tiba-tiba. sumpah gue keceplosan.

"apa lo bilang tadi?" tanya putri antusian. gue bisa liat muka dia dari spion lagi senyum-semyumemoticon-Embarrassment .

"eh, engga, anu, itu tadi ufo lewat." jawab gue grogi.

"gausah ngeles, tadi gue denger kokemoticon-Malu (S) " kalo denger ngapain nanya lagi putemoticon-Cape d... (S)

gue gabisa belas omongannya dia. akhirnya gue alihin pembicaraan sampe kita berdua tiba di tempat tujuan. dan gue udah bisa ngobrol biasa lagi dengan putri.

waktu gue jalan berduaan sama putri ngelewatin toko-toko, gue perhatiin putri kaya ketawa-ketawa sendiri. gue sesekali ngeliat dia langsung atau ngeliat dari pantulan cermin yang kita lewatin.

"kenapa lo ketawa-ketawa?" tanya gue.

"engga, lucu aja bisa pake baju warna samaan."

"alah bukannya lo sengaja cari warna yang samaan waktu nanya bokap lo gue pake baju warna apa." goda gue. jaket yang gue pake warna birunya emang sama dengan yang dipake putri. apalagi kaos daleman gue putih dan aksen warna putih jaket gue yang bikin sama lagi.

"iiihhh apaan dah loemoticon-Malu (S) " kata putri sambil mukul lengan gue. disitu gue cuma bisa ketawa-ketawa.

dan lagi-lagi gue ngerasain sesuatu yang belom pernah gue alamin sebelumnya. yaitu nemenin seorang perempuan belanja. biasanya kalau nyokap sama kakak gue belanja pasti gue akan nunggu di suatu tempat entah sama bokap atau sendiri. tapi sekarang masa iya gue mencar sama putri.

udah berbagai macem toko kita masukin mulai dari toko baju, sepatu, buku, lingerie. eh yang lingerie engga dengemoticon-Hammer (S) tapi gue masih belom tau putri nyari barang apaan.

"nyari apaan sih put dari tadi muter-muter doang?" tanya gue sambil ngos-ngosan karena dua jam jalan tanpa istirahat.

"udah deh ikut aja gausah ribetemoticon-Mad " itu kata persis banget sama yang dibilang nyokap kalo gue terpaksa nemenin dia belanja. lah yang ribet siapa malah nyalahinemoticon-Nohope

waktu gue keluar dari toko peralatan olah raga gue papasan sama sepasang cowok dan cewek yang gue ga kenal. tapi entah kenapa putri malam diem waktu ngeliat cowok itu yang mau gamu gue ikutan diem disebelahnya.

tiba-tiba putri menggandeng sambil menggenggam tangan gue dengan kuat sambil ngeliatin cowok tersebut. ditambah dia makin ngedeketin diri ke gue.

"hai put..." sapa cowok itu mencoba ramah. sedangkan si cewek menatap putri dengan tatapan sinis.

"hai..." jawab putri sambil tertunduk.

"cowok lo put?" tanya cowok itu dengan nada yang masih ramah. tapi putri ga ngejawab. dan gue makin bingung.

"yaudah gue duluan ya, ayuk yang..." katanya sambil gandeng cewek yang ada disebelahnya.

disitu gue cuma bisa narik tangannya putri yang masih menggandeng gue buat keluar dari toko tersebut. putri masih belom ngomong apa-apa. akhirnya gue putuskan buat bawa dia nenangin diri dulu di area 51 (di foodcourt gan). gue ajak dia duduk dibagian luar.

gue biarin duduk dan gue duduk dihadapannya. hampir lima menit gue gatau apa yang terjadi dengan putri. akhirnya gue beranikan diri buat angkat bicara.

"lo kenapa?" tanya gue ke putri yang keliatan masih murung.

"gapapa." jawabnya gantung.

"tadi itu....." baru gue ngomong udah diselesain sama putri.

"tadi mantan gue."
profile-picture
profile-picture
ariid dan yusufchauza memberi reputasi
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di