CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
[TAMAT] PACARKU KUNTILANAK
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5bd16b91dc06bd44528b456a/tamat-pacarku-kuntilanak

PACARKU KUNTILANAK (Romance, Horror, Ecchi, BB17+)

Tampilkan isi Thread
Halaman 62 dari 84
Mantau dahh, pingin tau kabar asnawi
seru bgt emoticon-Frown
sampe terharu....

thx gan buat bacaannya!
lancrotannya mana aliando??
wah blm update biasanya minimal 2 part nih emoticon-Big Grin
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:


ane setia menunggu hayati gan, sma nasib si asnawi nh
Quote:


lanjutken
profile-picture
orangbaik555 memberi reputasi
Suwi....
Lancrotkan marco..... jangan kasih kendor ferguso
Belum ada kelanjutan nya gan
Moza nitip sendal ya
BAGIAN 54
SUMADRA
part 1


Asnawi masih terbujur kaku diatas tempat tidur dan tidak sadarkan diri. Sesaat sebelum dia kehilangan kesadaran, Hayati memberikan Asnawi cairan keringat badak cula satu yang langsung dimasukkan kedalam mulutnya sehingga nyawa Asnawi masih bisa terselamatkan. Luka luka yang diderita Asnawi perlahan pulih kembali, bahkan monster kyubii yang ditebas habis oleh Hayati, secara perlahan kembali tumbuh. Hayati kembali masuk ke kamar kost Asnawi setelah dia pulang dari rumah Ratih untuk bertemu dengan Bendoro. Dirinya meninggalkan Asnawi yang masih berlumuran darah sendirian dikamar. Begitu melihat Asnawi yang masih tidak sadarkan diri, Hayati kembali menangis dan dia berbaring di sebelah Asnawi sambil memeluknya dengan penuh kehangatan.

“mas ku....aku sayang banget sama mas....aku nggak mau kehilangan mas....aku pengen disamping mas terus...aku pengen selalu hidup bersama mas ku selamanya” kta Hayati sambil memandangi wajah Asnawi.

Tangannya membersihkan noda darah yang sudah mengering di wajah Asnawi. Hayati mengelus elus badan Asnawi dan sesekali mengecek apakah luka luka Asnawi sudah kembali pulih atau tidak. Dia juga tidak lupa melihat perkembangan monster kyubii yang sudah tumbuh kembali seperti semula. Hayati tampak tersenyum ketika melihatnya kembali normal.”oh monster kyubii kesayanganku...maafin aku yah, tadi kamu udah dipotong potong sama aku...heheheh...abisnya kamu nakal sih” gumam Hayati ketika melihatnya. Setelah puas memeluk Asnawi dan melihat proses pemulihan Asnawi, Hayati kembali bangun dari tempat tidur. Dia membuka semua pakaian Asnawi yang sudah sangat mengenaskan dengan banyak noda darah. Hayati membersihkan tubuh Asnawi dari darah yang mengering dengan menggunakan handuk kecil yang dibasahi air hangat. Dia sangat terampil dalam merawat Asnawi, tidak ada satu bagian tubuh Asnawi yang luput dari aksi bersih bersih Hayati. Ketika dia sedang membersikan sang mosnter kyubii, tiba tiba Utami masuk ke kamar dengan menembus tembok.

“AAARRRGGGHHHHH...!!” Utami langsung berteriak ketika melihat Hayati yang sedang membersihkan tubuh Asnawi yang telanjang.

“sssttttt!!!....kenapa kamu teriak Tami???....ngagetin aku ajah”

“mbak abis ngapain tuh? Pake maenin itunya Asnawi???...jangan jangan kalian udah...”

“enggak Tami...aku nggak ngapa ngapain sama mas Nawi....kamu jangan salah paham”

“terus kenapa dong si Asnawi nih pake bugil segala, terus mbak malah mengelus elus itunya?”

“dia lagi pingsan Tami, tadi sama aku dia udah ditusuk tusuk sama pisau.....aku udah bikin dia sekarat”

“APAAAAHHH!!” Tami sangat kaget mendengar perkataan Hayati. Utami baru sadar kalau baju Hayati masih bersimbah darah dan dia juga sangat kaget ketika melihat karpet dan lantai banyak darah yang bersimbah.” Apa yang mbak lakuin? Mbak mau bunuh Asnawi?”tanya Utami.

“aku cuman mau ngasih pelajaran sama mas Nawi....terus aku juga pengen tau seberapa cintanya dia kepadaku?...tapi tenang aja kok Tami....mas Nawi udah aku obatin, paling 2 sampai 3 hari lagi dia bakalan bangun ”

“emang Asnawi kenapa mbak?....dia udah ngapain?”

“dia selingkuh Tami....sama dua cewek sekaligus”

Tiba tiba Utami emosi dan memukul wajah Asnawi yang masih belum sadarkan diri. Hayati langsung menghentikan aksi Utami dan berusaha menenangkannya dengan memeluk erat Utami.

“mbak kenapa sih nahan aku?.....dia udah jahatin mbak..aku pengen balas dendam sama dia....tolong lepasin aku mbak....aku paling benci sama cowok yang suka selingkuh...mbak..pliiis lepasin”

“tenang Tami...tenang....kamu jangan bernafsu gitu ke mas Nawi....dia nggak sepenuhnya bersalah.....dia lagi kena efek balik sihir batu tolak cinta”

Utami kemudian menghentikan pemberontakkanya dan mulai kembali tenang ketika mendengar penjelasan Hayati. Dia langsung penasaran dengan efek balik sihir batu tolak cinta. Utami baru pertama kali mendengar hal tersebut.

“apa maksud mbak kunti tentang batu tolak cinta?”

“batu sihir yang membuat mas Nawi selalu ditolak cintanya sama cewek....sampe ngebuat mas Nawi jadi jomblo terus”

“ditolak cewek?...tapi kok mbak kunti bisa pacaran sama Asnawi?....kan mbak juga cewek”

“efek batu itu cuman ngaruh sama manusia..........aku kan setan, jadi nggak ngaruh”

“oohhh...bisa gitu yah?...emang siapa sih yang ngasih Asnawi batu tolak cinta?”

“mantannya Asnawi, dia nggak ngasih batu itu tapi menyimpannya di dalam tubuh mas Nawi tanpa sepengetahuannya”

“mantannya yang cewek bule itu?...........widiihh jahat banget yah...kasian Asnawi jadi jomblo terus”

“emang jahat sih, tapi aku bisa memakluminnya...lagian aku bersyukur kalo mas Nawi dikasih batu itu, jadi dia bisa ketemu aku dan pacaran deh hehehehe”

“Iya juga yah mbak...heheh....untung aja nih si Asnawi jadiannya sama mbak kunti, coba kalo jadiannya sama setan yang lain atau sama siluman..hihh..bakal mengerikan....ngomong ngomong kalo mbak kunti tau Asnawi nggak bersalah, kok mbak tetep menyiksa dia sampe berdarah darah gitu...bahkan hampir mati..mbak pengen dia jadi setan juga? biar samaan gitu?”

“hhhmmmm....selintas aku emang berniat ngejadiin mas Nawi setan gentayangan, tapi aku nggak mau ambil resiko kehilangan dia kalo akhirnya mas Nawi pergi ke alam baka dan ninggalin aku disini...jadi aku nggak membunuhnya..gitu lho”

“terus alasan mbak nyiksa dia kenapa?”

“bukan nyiksa sih Tami....aku tuh pengen mengakuan mas Nawi yang sejujur jujurnya dari hati yang terdalam....aku mikirin berbagai cara buat itu...tapi aku punya ide untuk bikin mas Nawi sekarat”

“Wuanjiiirrr!!!!..mbak kunti sadis banget”

“abisnya aku kesel juga sih sama dia yang udah selingkuhin aku, terus dia tidur ama cewek lain.....jadi sekalian aja aku lampiasin kemarahanku...hahaha....kita berdua udah ngerasain sekarat kan? Bahkan kita udah ngerasain sakitnya mati....kamu pasti jujur ingin ngnungkapin sesuatu kan pas kamu mau mati?”

“aduh jahat juga yah si Asnawi...maen celup celup cewek lain.....padahal kan dia udah punya mbak kunti...hmmm....menurutuku iya juga sih mbak kalo sekarat tuh suka ngungkapin apa yang ada dalam hati.....aku waktu itu pengen bilang kalo aku sayang banget sama Ibuku...dan aku juga nyesel udah nolak ajakan pacarku buat ML dulu..hhmmm seandainya aku mau, pasti sekarang aku masih hidup dan nggak galau”

“lho bukannya kamu bangga mati dalam keadaan perawan?”

“nggak mbak, justru aku ngerasa rugi banget, aku belum pernah dan nggak akan pernah sekalipun ngerasain nikmatnyan dunia....waktu itu aku cuman pura pura bangga aja di depan Asnawi...sebenernya mah lain di hati”

“huhhh!!...makanya jadi orang nggak boleh sombong lu..pake ngelarang larang aku ML sama mas Nawi...kan boleh dong..toh udah nggak ada yang peduli sama aku, bahkan Tuhan juga nggak peduli”

“huft....huft...maafin aku mbak kunti...aku udah jahatin mbak selama ini...jadi weh Asnawinya nyelupin cewek lain huhuhuhuh....”

“IYA NIH......GARA-GARA KAMU...AKU JADI BELUM NGERASAIN DICELUP MAS NAWI!!....hiks hiks” Hayati kembali berlagak menjadi ratu drama yang berpura pura belum berhubungan badan sama Asnawi. Utami tampak merasa sangat bersalah dan memeluk Hayati.

“mbak boleh aku pinjem Asnawi nya nggak?”

“Hah buat apa Tami?”

“buat merawanin aku mbak...hehehehehe”

“TIDAAAAAAAAKKKKKKKKK!!!.......NGGAK BOLEH, MAS NAWI CUMAN MILIK AKU......AKU NGGAK MAU MINJEMIN KE KAMU!!” Hayati langsung teriak kepada Utami.

“lho kok mbak ngegas sih?..kan Asnawi udah nyelupin cewek lain...masa sama aku nggak boleh?”

“nggak boleh pokoknya mah, waktu itu aku kecolongan...aku nggak mau kecolongan lagi... sana sama si Brian aja maen nya, jangan sama mas Nawi ku?”

“huh...mbak kunti nih..galak banget sih..Peliiittttttt”

“biarin..bweeekkkk!!....lagian kenapa sih mesti mas Nawi?”

“duh Asnawi tuh seksi banget mbak...’itu nya’ menggoda...guede hahahaha”

“gede?..maksudmu monster kyubii?”

“oohh...kamu namain itunya Asnawi monster kyubii?...buahahahahahahahahaha”

“iya..... emang kenapa”

“itu kan monsternya Naruto mbak, ekornya ada sembilan”

“hah Naruto?siapa tuh?”

“aduh mbak nggak tau dia?”

“enggak Tami, emang siapa sih ? temennya mas Nawi?”

“hadeuuuhh...yaudah deh nanti aku ceritain ke mbak”

Akhirnya Utami menceritakkan tentang Naruto kepada Hayati. Hayati tampak sangat serius mendengar ceritanya. Selain itu, Utami juga bercerita kepada Hayati tentang kemajuan dirinya yang sudah bisa menampakkan diri di depan Ibunya. Utami juga sudah bisa berkomunikasi dengan ibunya. Dia menceritakan Hayati kepada Ibunya namun dengan versi yang berbeda. Utami cerita kalau Hayati itu punya indra ke 6 sehingga bisa melihat dirinya yang tak kasat mata, dia juga cerita kepada ibunya kalau Hayati itu manusia bukan kuntilanak dan Hayati yang mengajarinya untuk berkomunikasi dan menampakkan diri. Sekarang, Ibu kost sudah merasa sangat bahagia dan tidak kesepian lagi, karena Utami yang selama ini selalu ada di rumah sudah bisa kembali bercengkrama dengan Ibunya.
...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rijalbegundal dan 15 lainnya memberi reputasi
BAGIAN 54
SUMADRA
part 2


Tiga hari sudah Asnawi terbaring tak sadarkan diri. Selama ini Hayati terus dengan intens merawat Asnawi yang masih tertidur, setiap hari Hayati selalu membersihkan tubuh Asnawi dan sambil berharap agar Asnawi kembali sadar. Hayati juga selalu memijat Asnawi mulai dari ujung kepala sampai ujung kaki. Ibu kost juga datang ke kamar Asnawi untuk menengok keadaanya yang belum sadar. Ibu kost dibaritahu oleh Utami kalau Asnawi mengalami kecelakaan dan setiap hari dirawat oleh Hayati di kamar kost nya. Tentu Ibu kost memberikan dispensasi khusus kepada Hayati untuk tinggal di kamar Asnawi selama Asnawi masih sakit dan butuh perawatan.

Ketika sore hari, dimana Hayati sedang memijat kepala Asnawi, tiba tiba Asnawi kembali sadar. Dia membuka matanya dan menyadari kalau kepalanya berada diatas pangkuan Hayati dan sedang dipijat. Dia langsung tersenyum ketika melihat Hayati yang sedang memijat dirinya.

“eh...mas ku udah sadar..hehehehe”

“iya Hayati......aku udah bangun...apa aku udah mati?....apa aku udah jadi setan kaya kamu?”

Asnawi langsung terperanjat bangun dan melhat lihat kondisi tubuhnya yang sudah kembali normal. Dia kemudain jingkrak jingkrak untuk memastikan dia sudah menjadi setan, Asnawi berlari menuju dinding untuk berusaha menembusnya, namun Asnawi malah menabraknya dan tubuhnya terjengkang.

“aduhhhh!!!....awwww....sakit banget” Asnawi terkapar sambil meringis kesakitan, sementara Hayati malah tertawa terbahak bahak melihat tingkah konyol Asnawi yang menyangka dirinya sudah berubah menjadi arwah gentayangan.

“kok kamu malah ketawa sih....sakit tau”

“hahahahaha...abisnya mas lucu banget..pake nabrakin diri ke tembok...mas ngebet banget jadi setan yah?”

“emang kenapa? Aku belum jadi setan kaya kamu ?”

“belum mas ku sayang.....kamu masih jadi manusia...kamu belum mati mas ..hehehehehe”

“Appaaaahhhh!!!...jadi aku masih hidup....yaaahhh...hmmmm”

“kok mas kaya kecewa sih?...harusnya mas kan seneng nggak mati”

“aku nggak jadi setan kaya kamu dong.....huft..berarti kita masih berbeda Hayati”

Hayati kemudian berdiri dan berjalan menghampiri Asnawi yang masih terkapar. Hayati menjulurkan tangan kanannya kepada Asnawi, juluran tangan pun disambut oleh Asnawi, dia langsung kembali berdiri kemudian langsung memeluk erat Hayati dan menangis.

“maafin aku Hayati....aku udah ngekhianatin kamu...aku janji nggak akan ngulangin kesalahanku lagi”

“iya mas ku....aku juga mau minta maaf ke mas kalo aku tadi udah nyakitin mas sama motong motong monster kyubii sampe hampir mati”

Hayati pun ikut menangis, mendadak suasana kamar menjadi penuh haru biru akibat dua insan yang saling dimabuk cinta saling bermaaf maafan atas kesalahan yang mereka perbuat sendiri. Setelah puas berpelukan dan mencurahkan segala kesedihan dan keharuan yang tertumpuk dalam hati, mereka kemudian duduk kembali diatas kasur. Hayati tampak duduk diatas pangkuan Asnawi dengan posisi saling berhadapan. Sesekali mereka saling berciuman untuk sekedar melepas rindu.

“kenapa kamu nggak jadi membunuhku Hayati?...padahal kamu layak banget buat hal itu?”

“aku kan udah janji sama mas, kalo aku nggak akan membunuh lagi...terus aku juga takut kalo mas mati nanti arwah mas langsung masuk ke alam baka”

“tapi aku udah ngecewain kamu, aku udah selingkuh sama Bi Asih dan Merry, bahkan aku juga udah tidur sama mereka...aku layak banget buat dibunuh, Hayati”

“sebenernya mas, aku punya rahasia tentang mas yang bisa selingkuh sama mereka, dan aku juga tau kenapa cewek cewek yang dulu sempet deket sama mas tapi nggak jadi pacar mulai balik ngedeketin mas dan pengen dijadiin yang kedua bagi mas ku”

“rahasia apa itu Hayati?”

“mas ku....mas itu nggak salah apa apa dalam masalah ini, mas ini kena semacam kutukan sihir tarik cinta....dan semuanya gara gara Cascade”

Asnawi kaget dengan pengakuan Hayati. Ada apa dengan Cascade? Kenapa dia yang menyebabkan Asnawi berselingkuh dan menduakan cinta Hayati? Mungkin beberapa pertanyaan itu mulai timbul didalam otak Asnawi.

“Cascade udah nanem batu sakti didalem tubuh mas...batu itu punya kekuatan sihir tolak cinta, jadi sekuat apapun mas deketin cewek, bahkan mas sama cewek itu saling sayang tapi mas nggak bakalan bisa pacaran....yah kaya mas sama merry yang nggak jadi pacaran”

“ooohhh...semua jadi masuk akal sekarang, kenapa aku selalu jomblo pas abis diputusin Cascade, padahal aku banyak banget deketin cewek......tapi kenapa Cascade ngelakuin hal itu sama aku yah?”

“Cascade masih sayang banget sama mas, bahkan sampe sekarang dia selalu sayang sama mas, dia berani bertarung sama aku demi mempertahankan cinta dari mas......dia sebenernya terpaksa mutusin mas waktu itu...ada sesuatu yang menimpa dirinya yang maksa dirinya buat mutusin mas....tapi mas, disisi lain dia juga nggak rela mas pacaran sama cewek lain...jadi dia masang batu itu di tubuh mas...aku juga nggak tau dimana batu itu berada, aku udah cek tubuh mas semuanya, tapi nggak ketemu”

“aduhh ....Casey..Casey!..hmmmmm, dia sampe segitunya lah ckckckckc...emang Cascade kenapa bisa mutusin aku ?”

“duhh!! rahasia mas, aku udah berjanji sama dia buat jaga rahasia ini, tertutama sama mas ku”

“yaelah...oke deh, aku hargain janji kamu sama dia.....tapi aneh ya Hayati, kalo aku nggak bisa pacaran sama cewek, kok kamu bisa jadi pacaran sama aku yah?”

“nah ini mas....masalah ini nih yang pengen aku bahas dari tadi”

“waduh.....penting banget kayanya nih, sampe sampe kamu motong motong monster kyubii aku..huhh!” kata Asnawi sambil mukul mukul manja kepala Hayati, Hayati tampak tersipu malu.

“iya maafin aku mas....maafin juga yah monter kyubiiku sayang hehehe......jadi gini nih mas, batu tolak cinta itu bereaksi nya cuman sama manusia aja, kalo sama setan mah nggak bereaksi, tapi karna mas udah memperkosa aku..........”

“tunggu tunggu...memperkosa?..kan kamu yang pengen ....gimana sih!”

“hehehehehe...ihhh!!!...mas ku galak banget sih sama aku.......kan mas yang nyosor duluan”

“yaudah yaudah deh...aku ngalah hehehehe......terusin dong ceritanya”

“iya pas mas memperkosa aku, efek batu itu jadi berubah dan berbalik.....dari tolak cinta jadi tarik cinta.... hal itulah yang sama sekali nggak diduga sama Cascade....katanya mustahil kalo mas bakalan pacaran sama mahluk gaib bahkan sampe berhubungan...gitu lho mas ceritanya...jadi ini bisa jawab pertanyaan mas, kenapa mas nggak bisa menolak cewek yang ngungkapin perasaannya sama mas”

“hmmmmm.......aduh aku jadi speechless dengernya...aku nggak habis pikir Cascade bisa gitu ke aku”

“iya mas......tapi menurutku mas tetep jahaattt......udah ngasihin monster kyubii nya ke cewek cewek lain...huhhhh” Hayati kemudian meremas selangkangan Asnawi. Asnawi kembali berteriak kesakitan.

“aw..aw..aw..ampun Hayati...aku nggak akan gituan lagi sama cewek lain...lagian kemaren aku khiiiillllllaaaaaaffffff......maafin aku Hayati...tolong jangan potong monster kyubii ku lagi...pliss”

Hayati melepaskan cengkramannya sambil tertawa terbahak bahak. Asnawi tampak kesakitan dan berguling guling sambil memegangi selangkannya. Tak lama berselang Asnawi kembali bangkit dan ekspresinya berubah menjadi serius dan seperti marah kepada Hayati.

“Hayati, jadi selama ini kamu tau kalo aku cuman terkena kutukan batu itu”

“iya mas ku...”

“tapi kalo kamu tau, kenapa kamu malah nyiksa aku, menusuk nusuk aku bahkan motongin monster kyubii.........itu sakit banget tauuu”

“aduh...mas maaf...mas...lagian waktu itu aku pengen tau mas itu sayang nggak sama aku”

“kenapa musti sampe bikin aku sekarat?”

“karna aku pengen mas jujur dan langsung dari hati yang terdalam....biasanya kan kalo orang mau mati suka berkata jujur....dan aku puas banget ketika mas bilang sayang banget sama aku dan pengen hidup bereng aku selamanya...bahkan mas pengen punya anak dariku”

hmmmm..jadi begitu......BAIKLAH KALO GITU........SEKARANG SAATNYA GILIRAN KAMU YANG NGEBUKTIIN CINTAMU PADAKU”

Tiba tiba Asnawi mencekik Hayati dengan keras dan memaksAnya untuk berdiri. Hayati sangat kaget dengan tingkah Asnawi. matanya tampak mengerikan ketika menatap Hayati dengan penuh amarah. Cengkraman tangannya pun sangat kuat sehingga Hayati nyaris tidak bisa bergerak. Asnawi mendorong dan membanting Hayati ke atas kasur dengan sangat keras sampai sampai Hayati terbaring lemah diatas kasur. Asnawi mendekati Hayati dengan penuh nafsu, dia menduduki pinggang Hayati.

“mas...ampun ..mas...mas mau ngapain??.....ampuunn”

“rrgggghh!!...kalo selama ini kamu ngerasain kekuatan monster kyubiii sebanyak 30 %, sekarang aku bakalan ngasih kamu kekuatan 100%...hahahahahaha”

“apaahhh!!...enggak mau mas, aku nggak bakalan kuat mas...ampuun mas..ampun”

“nggak bisa gitu....kamu harus ngerasainnya sekarang...selama ini aku nggak pernah ngeluarin kekuatan 100%, dan kamu harus membuktikan cintamu padaku”

“ampun mas....aku nggak mau mas....ampuunnnn”

“Kyaaaaaa!!!!......rasain nih...hahahaha”

“TIDAAAAAAKKKKKKK...AAAHHHHHHHH!!!”

Asnawi melakukan aksi balas dendam nya kepada Hayati dengan serangan monster kyubii 100% yang selama ini belum pernah dilakukan olehnya. Hayati tampak pasrah, kesakitan, lemah dan mendesah kenikmatan selama mengalami serangan brutal itu. Suasana malam menjadi sangat liar dan tak terkendali bahkan sampai subuh menjelang, Asnawi tidak menghentikan serangan itu sampai akhirnya dia benar benar puas dan melepaskan Hayati yang sudah sangat lemah dan tidak berdaya terkapar diatas kasur dengan kondisi tubuh yang basah dengan semburan asmara. Nafasnya tampak terengah engah dan Hayati sama sekali lemas serta tidak sanggup untuk bergerak. Hayati telah mengalami suatu kenikmatan yang berlebih dan tidak bisa diungkapkan oleh kata-kata.

Asnawi bangun dan memakai kembali pakaiannya. Dia pergi keluar untuk sekedar menenangkan diri di teras depan. Tampak ekspresi puas tersirat diraut wajah Asnawi. Dia duduk diatas kursi yang ada di teras sambil senyam senyum sendiri. Beberapa saat kemudian Utami keluar dari pintu utama rumahnya, dia melihat Asnawi yang sedang melamun di teras lantai dua. Senang melihat Asnawi kembali sadar, Utami pergi menhampirinya.

“Asnawiiii!!....kamu udah sehat lagi?” teriak Utami sambil melayang menghampiri.

Utami dan Asnawi pun berpelukan untuk melepas kerinduan dan kekhawatiran yang selama ini melanda diri mereka masing masing.

“Alhamdulillah Tami, aku udah sehat lagi”

“syukur kalo gitu mah, soalnya aku khawatir banget euy sama kamu, pas tiga hari lalu, kamu di tusuk tusuk sama mbak kunti...kupikir kamu bakalan mati dan berubah jadi setan”

“iya, awalnya juga aku nyangka diriku udah jadi setan....ternyata aku masih hidup.......nomong ngomong tega banget sih mbak kamu tuh nusuk nusuk aku....cuman buat aku jujur sama dia kalo aku cinta banget”

“hahahaha...wajar sih Wi....mbak kunti tuh kecewa sama kamu yang udah maen celup celupan sama cewek lain....masih mending lha mbak kunti cuman nusuk nusuk kamu, kalo jatuhnya ke aku, aku mah bakalan langsung penggal kepala kamu dan disimpan di kulkas...saoalnya aku benci banget diselingkuhin cowok”

“anjiiiirrrrr! Sadis banget sih kamu.....lagian kata Hayati, itu bukan kesalahanku semata, tapi gara gara batu terkutuk itu...kamu tau kan?”

“iya tau, aku udah denger ceritanya dari mbak kunti”

“terus mbak kunti kemana nih? Kok nggak barengan, biasanya dia selalu nempel sama kamu”

“hmmmmm.....dikamar lagi lemes parah?”

“lemes parah?....emang dia kamu apain?”

“yaahhhh...kamu boleh marah sih sama aku, kamu juga boleh ngusir aku dari sini karna aku udah ngelanggar peraturan disini”

“lho kok kamu ngomong gitu?.......kenapa sih?”

“iya errrrr....aku..aku ...aku udah ngasih pelajaran berat buat Hayati”

“pelajaran berat apaan sih? Kamu nggak jelas banget deh?”

“aku udah berbuat mesum sama Hayati semalem suntuk sampe subuh...nggak berhenti berhenti”

Utami terdiam dan kaget. Tampak matanya melotot keparah Asnawi. Asnawi hanya diam dan menundukkan kepalanya ke bawah, dia pasrah akan amarah Utami yang akan muncul, karena dia telah mengaku sudah berbuat mesum dengan Hayati. Tiba tiba Utami tertawa tebahak bahak sambil menepuk nepuk pundak Asnawi. Asnawi sangat terheran heran dengan tingkah Utami.

“lho kok kamu nggak marah sih?...kok malah ketawa?”

“haduhhh hahahaha...Asnawi Asnawi....hahahah.......begini, kemaren tuh mbak kunti bilang kalo dia pengen banget diperkosa sama kamu, tapi di takut sama aku jadinya dia ngerasa nyesel sama kamu yang udah maen sama cewek lain...jadi aku ijinin deh dia buat mesum sama kamu..hahahah”

“ooohhh.....kok bisa sih kamu ngijinin gitu? Bukannya kamu taat banget sama peraturan disini?”

“yaaahh...dipikir pikir mbak kunti kan setan, jadi kalo dia diperkosa sama kamu nggak bakalan ada yang peduli, bahkan Ibuku juga nggak bakalan tau kok”

“oohh gitu toh....kenapa nggak dari dulu sih!!!............kasian tuh Hayati dari dulu udah nggak kuat”

“iya maafin atuh Nawi......aku juga sekarang pengen ngilangin keperawananku juga...aku nyesel mati dalam keadaan perawan”

“yaelah.............sana atuh sama pacarmu yang setan anak band itu, bukannya kalian udah jadian”

“nggak mau ah, aku pengennya diperawanin sama kamu”

“Apaaaahhhh!!!..........nggak mau ah, aku nggak nafsu”

“jiaaah...kenapa nggak nafsu sih?”

“hmmmmm muka kamu sih cantik dan imut tapi badanmu tuh kaya papan, nggak menarik banget, apalagi toket mu yang nyaris nggak ada...mana bisa aku nafsu”

“huhhhh....dasar mesum yah...aku pukul lagi lu monster kyubii”

“eits...eits....kabuurrrrr”

Asnawi berlari menghindari pukulan Utami yang mengarah ke selangkangannya. Asnawi berlari menuju kamarnya dan dengan cepat dia masuk ke kamar, dia menutup pintu rapat rapat, namun dia lupa kalau Utami itu hantu yang bisa dengan mudah menembus pintu. Akhirnya Asnawi pun terkena pukulan bertubi tubi dari Utami. Dia kembali terkapar diatas karpet. Utami sangat kaget ketika melihat kondisi Hayati yang tengah tidur dengan tanpa sehelai benangpun yang menutupi tubuhnya dan dalam kondisi basah kuyup. Utami semakin bersemangat menyiksa Asnawi yang masih terkapar memegangin selangkangannya yang sakit.

.....
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rijalbegundal dan 16 lainnya memberi reputasi
BAGIAN 54
SUMADRA
part 3


Lima hari sudah Asnawi tidak masuk kuliah, dia setiap hari menghabiskan waktu cuma berduaan sama Hayati. Setelah Hayati menerima serangan moster kyubii 100%, dia menjadi semakin sayang dengan Asnawi. bahkan dia sama sekali tidak ingin jauh jauh darinya. Mengingat Asnawi sudah kembali pulih, Hayati ingin mengajak Asnawi untuk mendatangi tampat dirinya mati. Dia juga penasaran dengan perkataan Bendoro yang menyebutkan bahwa ada rahasia tentang dirinya di tempat itu.

“mas.....sekarang aku udah siap buat ngedatengin tempat aku mati dulu”

“wahh..serius nih....bagus dong, jadi aku bisa bayar janjiku yang udah aku bilangin ke kamu pas pertemuan pertama kita dulu”

“iya mas ku..aku udah siap mental sekarang, aku udah nggak trauma lagi”

“Hayati.....setelah aku bisa dapetin jasadmu, aku akan menguburkan jasadmu di pemakaman keluarga ku, abis itu aku mau ngajak kamu ke rumah ku di Sukabumi.....akan kukenalin kamu sama Bapak, Ibu dan sama Teteh ku yang cantiknya sama kaya kamu..hmmm...kamu pasti bakalan cepet akrab sama tetehku soalnya di itu dokter muda...pasti dia bakalan banyak nanya sama kamu...abis itu aku mau nikahin kamu, aku mau ajak kamu hidup di kampung....kebetulan kambing yang dikasih pamanku dulu sekarang udah beranak banyak dan berjumlah 10...aku akan bertani dan kamu bekerja dirumah....setiap hari kita akan hidup bersama tanpa ada yang menggangu...jauh dari keramaian kota”

“benarkah itu mas?..........huft huft..aku kan hantu mas, gimana sama perbedaan kita?”

“bener banget sayangku......aku udah nggak peduli lagi sama perbedaan kita, aku pengen hidup selamanya bareng kamu Hayati....kamulah harta paling berharga dalam hidupku”

“mas Nawi....huft...huft..huft...aku bahagia banget mas.....aku..aku...aku bahagia mas ku akhirnya kita bakalan hidup bersama selamnya tanpa gangguan dari siapapun...makasih banget mas ku....kamu juga hartaku paling berharga mas ku sayang”

Keesokan harinya. Asnawi dan Hayati pergi ke wilayah Sumadra untuk mencari sisa jasad Hayati. Asnawi menyiapkan beberapa peralatan seperti sekop kecil, lampu senter dan kain kafan yang berfungsi untuk membungkus sisa jasad Hayati. Jarak dari Bandung menuju Sumadra sangat jauh, mereka harus menempuh jarak puluhan Km dalam waktu 5 jam. Sesekali mereka berhenti di tengah perjalanan hanya sekedar untuk berisitrahat sambil menikmati pemandangan alam yang sangat indah. Setelah senja menjelang, akhirnya mereka sampai di lokasi yang diduga tempat Hayati terbunuh tiga puluh tahun yang lalu. Mereka melihat sebuah bangunan bekas pabrik tua yang sudah terbengkalai. Pabrik itu terletak di tengah tengah perkebunan teh. Sementara di sisi lain, terdapat sebuah jurang yang cukup dalam dan terjal. Dibawah jurang itu terdapat pohon beringin besar dan sangat rindang. Hayati tampak ketakutan ketika melihat bangunan dan tepian jurang itu, dia ingat dengan hal hal yang sangat buruk dimasa lalu.

Asnawi memarkirkan motornya di depan bangunan pabrik. Dia mulai menyalakan senter untuk mencari jalan setapak menuju dasar jurang. Sambil berpegangan tangan dengan Hayati, mereka menyusuri jalan setapak yang cukup terjal dengan hanya disinari oleh sinar senter. Udara dingin di Sumadra mulai menusuk kulit, Hayati seperti sangat ketakutan ketika mereka telah sampai ke dasar jurang. Di dasar jurang itu terdapat lahan kosong yang tidak ditanami tanaman kebun. Mereka melangkah dengan pelan sambil mencari pijakan kaki yang tepat, karena banyak sekali tanaman ilalang yang menutupi jalan setapak.

Akhirnya mereka sampai di sebuah tempat dimana terdapat sebuah pohon beringin yang sangat besar dan rindang. Hayati langsung ingat kalau pohon itu adalah tempat tinggal Bendoro waktu itu. Hayati kemudian menyusuri beberapa tempat di sekitar pohon itu, dia mencoba mengingat ingat tempat dirinya mati. Butuh waktu setengah jam hingga akhirnya dia menemukan batu besar yang dulu pernah dia hantam ketika jatuh. Mendadak Hayati memegang bagian perutnya, karena Hayati dulu jatuh menghujam batu itu dengan posisi telungkup hingga merusak rahim dan perutnya sampai terluka parah dan mengeluarkan darah yang sangat banyak.

“kamu kenapa Hayati?...sakit perut?”

“enggak mas, aku cuman inget dulu gimana sakitnya pas tubuhku menghujam batu itu” kata Hayati sambil menunjukan kearah batu itu.

“oohh jadi disitu tempat kamu mati?”

“iya mas kurang lebih disitu...yang aku inget...pas aku sekarat tiba tiba Bendoro dateng dan nawarin perjanjian”

“hmmm...okeh kalo gitu, aku akan nyoba buat nyari tulang kamu, semoga aja masih ada....kita musti membersihkan rumput sama ilalangnya terus aku mau gali tanah di sekitar batu itu”

“siap mas...aku bantuin yah”

“Hayati boleh pinjem pedang kamu...aku mau ngebabat ilalang ilalang ini”

“duhhh! Maaf mas, pedangku udah nggak ada”

“lho kok nggak ada...emang kamu kemanain”

“anuuu.....eehh..udah aku kasihin ke Cascade sebagai tanda persaudaraan kita mas”

“yaelah....hmmm...kok bisa sih ngasih pedang sakti itu ke dia?”

“soalnya dia butuh senjata yang bisa dipake buat ngelawan siluman yang menggangunya, kan dia pemburu hantu mas, jadi sering berantem sama siluman”

“hmmm...oke kalo gitu, aku pake sekop aja deh buat ngebabat tanaman liar ini”

Asnawi membabat ilalang dan rumput liar yang mengahangi batu itu dengan sekop kecilnya. Selang beberapa saat akhirnya daerah itu langsung bersih dan terlihat jelas wujud dari batu besar itu. Tak banyak basa basi, Asnawi langsung menggali tanah di sekeliling batu itu, sementara Hayati menunjuk titik tempat dimana dirinya mati. Dia mengingat dengan sangat keras. Setelah hampir satu jam Asnawi terus menggali tanah, namun hasilnya nihil. Asnawi terduduk kelelahan diatas tanah, sementara Hayati berusaha mengobati kelelahan Asnawi dengan memberikannya minum dan memijat pundaknya.

“aduh mas..kayanya jasad aku udah hancur...udah jadi tanah...bahkan tulang pun udah nggak ada”

“iya nih....udah terlalu lama soalnya, 30 tahun yah?”

“iya mas ku.....nggak tarasa, aku mati udah selama itu....mungkin kalo sekarang aku masih hidup, aku udah nenek nenek kali hehehe”

“iya yah sayang...kamu udah jadi nenek seksi hahahaha......peot peot gimana gitu”

“iihhhh mas ku ih.....sebel deh, jijay deh ngebayanginnya”

“hahahahaha...kamu lucu banget sih” kata Asnawi sambi mencubit kedua pipi Hayati sampai merah.

Setelah beristirahat beberapa menit, Asnawi memutuskan untuk mengambil enam genggam tanah yang ada di dekat batu itu. Dia menganggap kalau ditanah yang diambilnya telah mengandung saripati dari tubuh Hayati yang sudah membusuk dan menjadi tanah. Asnawi menghamparkan kain kafan yang dibawanya diatas tanah, kemudian dia mengambil enam genggam tanah itu dan disimpan diatas kain kafan. Kain kapan itu digulung dan diikat di kedua sisinya, mirip bentuk pocong. Asnawi memanjatkan doa kepada Tuhan untuk memberi keringanan dan ketenangan untuk arwah Hayati. Setelah selesai berdoa, bungkusan kain kafan itu dimasukan kedalam kantong plastik dan tidak lupa ditaburi bunga diatasnya. Asnawi menyimpannya di dalam ransel.

“nih...jasad kamu udah aku amankan...sekarang kita pulang yuk!”

“hayu mas ku....aku udah lelah nih mas”

“lelah kenapa Hayati?”

“lelah jadi kuntilanak mas...aku pengen jadi istri kamu hehehe”

“yaelah hahahaha....yaudah, minggu depan kamu ikut aku ke Sukabumi...abis itu kita langsung nyari penghulu buat nikahin kita”

“asiiiikkkk........makasih mas ku..muaahhhhhh!!”

Mereka kembali berjalan bersamaan sambil pegangan tangan menuju ke atas jurang. Malam semakin larut dan udara semakin dingin. Jarak pandang sangat terbatas karena kabut mulai menyelimuti daerah Sumadra. Dengan bersusah payah, mereka menelusuri jalan setapak yang terjal dan dipenuhi rumput liar, akhirnya mereka sampai di atas. Ketika mereka berjalan menuju tempat motor diparkirkan, tiba tiba angin bertiup sangat kencang dan muncul sesosok wanita berbaju putih dihadapan mereka. Dia adalah Bendoro.

...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rijalbegundal dan 15 lainnya memberi reputasi
BAGIAN 54
SUMADRA
part 4



“halooo Hayati?........” sapa Bendoro dengan senyum menyeringai.

Hayati dan Asnawi sangat kaget dengan kehadiran Bendoro yang tiba tiba muncul di depan mereka. Asnawi dengan sigap langsung pasang badan melindung Hayati.

“siapa kamu!!!..........kamu pasti Bendoro ya?”teriak Asnawi.

“wah...wah...jadi ini toh pacar kamu Hayati?...hahahaha ganteng juga yah...hmmmmm tapi sayang, dia tukang selingkuh” kata Bendoro.

“dia bukan tukang selingkuh!!!.........dia lagi kena kutukan” jawab Hayati yang membela Asnawi. “kamu kesini mau apa?”tanya Hayati dengan keras.

“aku cuma pengen ngajak kamu bergabung lagi sama aku untuk revolusi....”

“udah kubilang kan aku nggak mau bergabung sama kamu, aku udah nyerahin semua hartaku buat bantu perjuangan kamu...aku nggak mau bunuh bunuhan lagi!!”teriak Hayati kepada Bendoro.

“iya....kau tidak berhak memaksa Hayati untuk ikut sama kamu.....lebih baik kamu pergi dari sini dan jangan ganggu Hayati lagi” ancam Asnawi.

Bendoro hanya tertawa mendengar gertakan dari Asnawi. dia kemudian menghadapkan telapak tangan kanannya ke arah Asnawi. seketika Asnawi langsung kesakitan. Badannya kaku tidak bisa bergerak. Dia berteriak teriak dan Hayati berusaha menggapai badannya yang mulai melayang di udara. Tak lama kemudian badan Asnawi dilemparkan sampai membentur dinding bangunan pabrik dengan sangat keras. Tubuhnya menempel di dinding itu dan masih kaku. Hayati langsung murka, dia berubah wujud menjadi Hayati yang menyeramkan dengan mata kuning bersinar, kuku panjang dan taring yang memanjang.

“lepaskan mas Nawi ku...........Bendoro!!” perintah Hayati.

“hmmmm.......aku heran sama kamu, kok bisa bisanya jatuh cinta sama cowok buaya kaya gini...udah gitu nurut lagi......aku akan memaksamu untuk bergabung dengan ku atau kalo kamu masih nggak mau, aku akan menangkapmu dan menyerahkannya ke Kangjen Ratu buat dicuci otak, abis itu kamu mau aku culik dan kamu akan kujadikan mesin pembunuh untuk menghabisi pasukan Kangjen Ratu” jelas Bendoro.

“JANGAN MAU DIAJAK DIA HAYATI!!!...INGAT JANJI KAMU....AKU NGGAK RELA KAMU JADI PEMBUNUH LAGI..HIKS...HIKS...HIKSS...LEBIH BAIK AKU MATI DARIPADA LIAT KAMU JADI PEMBUNUH LAGI” teriak Asnawi dengan lantang.

Tiba tiba Bendoro mengeluarkan jurus pengunci mulut dan secara mendadak, Asnawi menjadi tidak bisa berbicara. Dia merasakan bibir dan lidahnya kaku. “berisik kamu yah.....ini buka urusanmu buaya darat!!” kata Bendoro.

“LEPASKAN MAS NAWI SEKARANG JUGA!!!” teriak Hayati dengan memasang kiuda kuda dan bersiap menyerang.

“hmmmm..........kamu mau apa? Mau berantem lagi sama aku?”tanya Bendoro dengan nada menantang.

Tiba tiba Hayati langsung melesat dengan cepat kearah Bendoro. Dia mneghantam Bendoro sangat keras, sampai tubuhnya terhempas dan terlempar jauh. Hayati berteriak ke udara sambil menghadapkan tangan kanannya ke atas. Dia mengumpulkan semacam kumparan energi yang berwarna kuning terang seperti bola api. Setelah bola energi itu tumbuh menjadi sebesar bola basket, Hayati langsung meleparkan bola energi itu ke arah Bendoro yang masih tersungkur menghujam tanah. Timbullah ledakan yang sangat dahsyat, sampai Asnawi menutup matanya karena sangat silau ketika melihat ledakan bola energi itu. Bumi bergetar, langit mendadak menjadi terang benderang dan kabut menyingkap dengan cepat sehingga seluruh kawasan itu menjadi terlihat dengan sangat jelas. Asnawi tiba tiba terlepas dari ikatan gaibnya dan jatuh ke tanah. Napas terengah engah dan masih merasakan sakit di beberapa bagian tubuhnya. Lidahnya mulai bisa digerakan kembali. Hayati dengan cepat menghampiri Asnawi.

“mas...kamu nggak kenapa napa?” tanya hayai sambil membantu Asnawi berdiri.

“enggak apa apa Hayati...sebaiknya kita cepat kabur dari sini” ajak Asnawi sambil berusaha berdiri dengan benar.

“ayo mas..ku..cepetan” kata Hayati yang menarik tangan kanan Asnawi.

Baru beberapa langkah mereka berlari, tiba tiba Bendoro sudah berada dihadapan mereka sambil tersenyum jahat. Dia langsung menghantam Hayati sampai terlempar jauh dan Asnawi kembali dilempar ke dinding pabrik tadi dan terikat oleh tali gaib yang membuatnya tidak bisa bergerak. Bendoro menghampiri Asnawi yang terikat. Dan mulai menyiksanya dengan siksaan psikologis.

“halo tampan......kenapa kamu sangat kerasa kepala banget, pake ngalarang larang pacarmu gabung sama aku.....padahal aku tuh orangnya baik lho sayang.....kamu sayang nggak sama pacarmu?” tanya Bendoro sambil mengendus bagian wajah dan leher Asnawi. dia kemudian mencium pipi dan bibir Asnawi. Bendoro juga menggerayangi tubuh Asnawi.

“kau wanita licik Bendoro ... kau cuman mikirin dirimu sendiri .... kamu cuman mau manfaatin Hayati...selebihnya kau akan campakkan dia.....dulu kau juga mengusirnya lalu kau melubangi punggungnya.........kamu cuman ngasih penderitaan buat dia” kata Asnawi dengan wajah bengis.

“ckckckckck.........kamu bener bener suudzon sama aku yah, aku nggak sejahat itu sayang.....lagian kupikir pikir kamu ganteng juga yah...pantesan Hayati jatuh cinta sama kamu....kayanya aku juga jatuh cinta juga deh sama kamu..ihihihihih”

“ciihhhh!! Aku nggak sudi jatuh cinta sama kamu....kamu cewek jahat”

“dih!! Cewek jahat?...hahahahah..............lagian kekuranganku apa hah?...apa yang kurang dariku dibandingkan Hayati?...wajahku cantik, bodyku juga seksi...hmmm dan satu lagi toketku juga jumbo lho kaya pacarmu” kata Bendoro sambil menggoyang goyangkan senjata pamungkasnya itu di depan wajah Asnawi.

“aku tetep nggak mau, tekadku udah bulat....hatiku cuman buat Hayati” kata Asnawi dengan hidung yang sudah mengeluarkan darah akibat melihat goyangan senjata pamungkasnya Bendoro di depan wajahnya.

“hahahahahaha........duh kamu itu nggak bisa banget bohong yah....mulut boleh bohong tapi yang dibawah mu nggak pernah bohong....lagian aku mau kok jadi pacar keduamu....kamu cukup mengijinkan Hayati buat bergabung sama aku untuk memberontak ke Ratu Siluman....abis itu kamu bisa milikin kami berdua...dan kamu nggak usah takut.......aku sama kok kaya Hayati...aku juga bisa muasin hawa nafsu kamu....kita akan hidup bertiga di Istana Manalusu yang indah itu....aku, kamu dan Hayati” kata Bendoro yang menunjuk ke arah saelangkangan Asnawi yang menonjol. Asnawi tampak tersipu malu ketika melihatnya.

Tiba tiba Hayati kembali melayang menuju arah Bendoro. Dia menjambak rambut Bendoro, kemudian menariknya kebelakang. Setelah itu Hayati langsung melempar Bendoro sejauh mungkin sampai Bendoro menghantam sebuah pohon sampai roboh. Hayati langsung melesat kembali menghampiri Bendoro yang masih terkapar akibat benturannya dengan pohon.

“jangan coba coba merayu pacarku......!!!” kata Hayati sambil memukuli wajah Bendoro sampai babak belur.

Bendoro langsung bangkit dan membalas serangan Hayati dengan menangkis pukulannya. Hayati mundur beberap langkah setelah menerima pukulan di bagian perut.

“hmmm.....aku nggak ngerayu pacarmu jeng, aku jatuh cinta juga ke pacarmu itu” kata Bendoro.

“jiahhh!! Aku nggak sudi berbagi mas Nawi sama kamu....kamu cewek jahat” Hayati ngegas.

Hayati dan Bendoro kemabali bertarung dengan tangan kosong. Mereka saling memukul dan menangkis serangan seperti pertarungan silat. Hayati berhasil menumbangkan Bendoro dengan tendangannya. Bendoro terkapar, dengan cepat Hayati menduduki perut Bendoro dan memukuli wajahnya. Asnawi hanya terdiam ketika melihat pertarungan duo toket jumbo yang semakin brutal. Dia berpikir keras untuk menghentikan pertempuran dan mengalahkan Bendoro.

Hayati kembali mengumpulkan bola energi di tangan kanannya, setelah bola itu membesar, dia langsung menghantamkannya keperut Bendoro dalam jarak yang sangat dekat. Bendoro kaget dan berteriak. Dentuman besar pun kembali terjadi. Pancaran sinar dari ledakan itu menerangi kawasan Sumadra. Hayati dengan sangat cepat meloncat menghindari ledakan itu. Setelah ledakan itu lenyap, lokasi sekitar sumber ledakan hancur lebur, Bendoro berusaha bangkit di tengah tanaman teh yang telah hangus. Dia tampak memegangi perutnya yang berlumuran darah. Ternyata serangan Hayati telah melubangi perut Bendoro dengan sangat parah.

“huh!!..huh!!..huh!!...luar biasa...kekuatan mu udah hebat banget...kamu ternyata serius mau bunuh aku...huh!..huh!” kata Bendoro dengan napas yang terengah engah.

“aku nggak mau membunuhmu jeng, aku cuman nggak mau gabung sama kau dan aku juga nggak mau kamu ngerebut mas Nawi dariku” kata Hayati.

“baiklah kalo gitu...udah saatnya buatku untuk serius ngelawan kamu....selama ini aku cuman mengalah sama kamu”

Bendoro melayang diatas tanah, tiba tiba wujud Bendoro mulai berubah. Mata kuningnya semakin bersinar terang, taring memanjang seperti vampire, kuku juga memanjang, tumbuh sepasang tanduk kecil dia kepalanya seperti karakter anime Zero Two di serial Darling in the Franxx dan muncullah sepasang sayap besar menyerupai sayap burung gagak. Bendoro berteriak kencang dan angin mendadak berhembus kencang. Lubang yang ada diperut Bendoro perlahan menghilang dan kembali pulih. Dia langsung terbang ke arah Hayati dan mencekiknya. Dia mengangkat tubuh Hayati ke udara. Hayati tampak menggelepar berusaha melepaskan tangan Bendoro.

“kamu sekarang emang udah kuat Hayati...aku bangga banget sama kamu....tapi kekuatan mu itu belum bisa menandingiku...kamu masih belum bisa berubah wujud kaya aku, kamu harus banyak berlatih Hayati” kata Bendoro.

Bendoro kemudian melemparkan Hayati ke tanah sampai terbenam. Dia kemudian mengeluarakan pedang miliknya yang merupakan kembaran dari pedang tusuk perjaka milik Hayati. Bendoro mengajak duel tarung pedang dengan Hayati.

“ayo Hayati...kita tarung pedang...keluarkan pedang tusuk perjakamu yang konyol itu”

“aku udah nggak punya pedang itu...udah aku buang jauh jauh...pedang itu udah banyak nyabut nyawa...pedang itu sangat jahat”

“APAAAHHHH....KAMU MEMBUANG PEDANG ITU...KURANG AJAR...PEDANG ITU ADALAH HARTA PALING BERHARGAKU...”

Bendoro murka dengan pengakuan Hayati, tak butuh waktu lama Bendoro langsung menghajar Hayati sampai tidak berdaya. Hayati berusaha melawannya, namun karena Bendoro sangat kuat, Hayati tidak bisa mengalahkannya. Hayati tersungkur diatas tanah. Bendoro menusukkan pedangnya di bahu kanan Hayati sampai menembus tubuhnya dan menancap ke tanah. Hayati berteriak kesakitan dan tidak bisa bergerak. Bendoro berniat menangkap Hayati, dia mengeluarkan sebuah botol kaca untuk mengurung Hayati. Asnawi sangat khawatir melihat keadaan Hayati yang mengenaskan. Dia pun menangis dan berusaha berbicara kepada Bendoro.

“Bendoro!!....Bendorrrooo!!...baiklah ...aku mengalah...aku mau menerima tawaranmu tadi” teriak Asnawi kepada Bendoro.

Bendoro langsung menghentikan aksinya dan menoleh ke arah Asnawi. dia langsung melepas ikatan gaib yang membuat Asnawi tidak bisa bergerak. Dengan sempoyongan, Asnawi berjalan menghampiri Bendoro.

“baiklah Bendoro...aku menyerah..aku mau nerima tawaran kamu...aku akan menerima mu jadi pacarku...aku akan mencintaimu seperti aku mencintai Hayati..” kata Asnawi.

Hayati tampak berkaca kaca melihat Asnawi mengatakan hal itu kepada Bendoro di depan matanya. Dia sangat shock dan sedih.

“serius nih..baiklah...kita akan hidup bertiga selamanya hahahah” kata Bendoro yang semringah.

“tapi tolong lepaskan Hayati sekarang juga...jangan kamu tangkap dia...aku mohon kamu untuk menyayangi Hayati...kamu udah sering nyakitin dia”kata Asnawi.

“mas..kanapa begitu...mas ku...jelasin sama aku?” tanya Hayati yang seakan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Asnawi mendekati Hayati yang masih tekapar, dia berjongkok di depan Hayati.”maafin aku Hayati ...semua ini kulakukan demi kamu, aku nggak mau liat kamu disakiti dan aku juga nggak mau liat kamu ditangkap, dicuci otak dan dijadiin mesin pembunuh oleh Bendoro....tolong kamu ngerti sayangku...aku sayang banget sama kamu” jawab Asnawi.

Hayati hanya terdiam dan menangis mendengar jawaban Asnawi. Bendoro mencabut pedang yang menancap di tubuh Hayati dan meleparkannya diatas tanah. Asnawi kemabali berdiri dan menghampiri Bendoro.

“ayo Bendoro, kita berpelukan sebagai tanda cinta kita”

“baiklah sayangku..............aku udah lama banget nggak ngerasain jatuh cinta”

Asnawi dan Bendoro berpelukan dan berciuman bibir. Lidahnya bermain main dengan lidah Asnawi sehingga menimbulkan sensasi luar biasa. Bendoro sangat lihai memainkan aksi cumbuannya. Hayati semakin larut dalam kesedihan melihat sang kekasih saling bercumbu dengan cewek lain dihadapan matanya. Ketika sedang dalam puncak kenikmatan, Asnawi perlahan mengambil batang kayu cemara yang diberikan Cascade pada dirinya beberapa waktu yang lalu dari saku belakang celananya. Dan tiba tiba Asnawi langsung menusukkan batang kayu itu ke leher Bendoro. Bendoro langsung kaget dan dengan spontan menghantam Asnawi sampai terlempar jauh. Bendoro berteriak kesakitan dan dia mencabut batang kayu yang menancap di lehernya.

“kurang ajar kamu yah.....kamu berusaha membunuhku...dasar licik...aku nggak bisa mati mas Nawi ku..aku ini abadi hihihihihihih........mas Nawi seneng maen keras yah”

“aku nggak berniat membunuhmu Bendoro...tapi aku mau mengusirmu”

Tiba tiba sebuah pusaran berwana hitam muncul diatas Bendoro. Pusaran itu menghisap tubuh Bendoro yang tengah memegangi bekas luka tusukannya. Bendoro mendadak terdiam dan mulai panik. Dia berusaha menghindari hisapan pusaran itu.

“apa yang kamu lakuin ke aku mas Nawi?” tanya Bendoro yang panik.

“aku akan mengirimmu ke dimensi ke 5...disana kamu nggak akan gangguin Hayati lagi...dan kamu juga nggak akan bunuh manusia lagi”

“TIDAAAKKKKK!!!!....HAYATI TOLONG AKU!!” teriak Bendoro yang separuh tubuhnya berubah menjadi debu dan terhidap kedalam pusaran itu.

Hayati menjulurkan tangganya untuk menahan Bendoro, namun karena daya hisap yang sangat kuat, Hayati tidak bisa menolong Bendoro dan akhirnya Bendoro pun lenyap terhisap kedalam pusaran hitam itu dan pusaran itupun ikut lenyap seketika. Asnawi langsung berlari mengahampiri Hayati dan mereka saling berpelukan erat.

“Hayati maafin aku tadi yang mencium dan meluk Bendoro di depan kamu...maafin aku Hayati”

“nggak apa apa mas....aku paham sama tindakan mas tadi...mas ngelakuin itu demi nyelametin aku”

“iya Hayati sayang......mulai sekarang nggak akan ada lagi orang maupun setan yang akan ngeganggu hubungan kita lagi”

Suasana mendadak menjadi penuh haru. Asnawi dan Hayati saling mengikat janji untuk selalu hidup bersama baik suka maupun duka.


.............................................

AKANKAH UTAMI MENJADI KORBAN MONSTER KYUBII SELANJUTNYA...KITA REHAT SEJENAK PEMIRSA...

HOHOHO TIDAK SEMUDAH ITU BANG KARNI......emoticon-Betty
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rijalbegundal dan 27 lainnya memberi reputasi
Lihat 9 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 9 balasan
yeeaaay udah di updaatteeee..
Bendoro Sannin Mode dan Kamui Asnawi emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Happy ending

Asek bakalan seru nih, ngk bad ending hahaha
Tp kok masih nganjel dengan orang tua aswi ya, nama pantinya hayati, jelasin donk
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
kirain bakal skidipapap juga asnawi sama bendoro.. ternyata..
lanjutkan fulgoso..nice update emoticon-Toast
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
ah akhirnya rilis jga gan, keren nih ceritanya emoticon-2 Jempol
lanjutken bernardo
profile-picture
orangbaik555 memberi reputasi
Halaman 62 dari 84


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di