CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cause a Men Never Surrender
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a0da6c7d44f9f4c4a8b4569/cause-a-men-never-surrender

Cause a Men Never Surrender

Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 4
PART 4


tanggal xx bulan xx tahun 20xx

bicara soal kematian, semua manusia gaakan ada yang tau kapan nyawanya akan diambil kembali oleh sang pencipta, entah dari waktu dan tempat, semuanya menjadi rahasia sang Illahi.


waktu itu saat sedang asik-asiknya gua bercanda dikantin sekolah bareng olin dan 2 sahabat gua yaitu Tama dan Edwin, tiba-tiba Hasan dan Husen dateng dengan wajah muramnya, wajah sedih penuh duka, dari situ gua udah mikir yang enggak-enggak dan hati gua juga berkata ada yang gak beres, Hasan gak mampu ngomong banyak saat itu, cuma Husen yang bisa mengontrol diri saat keadaan sedih, Husen adalah sosok abang yang paling tenang dari kedua abang gua tersebut.


Husen : Mid, kita pulang sekarang, gua udah izin sama guru piket buat pulang.

Gua : tunggu bentar bang, ada apaan nih?

Husen : Umi, mid. Umi meninggal karna kecelakaan mobil!


disitu baru airmata Husen tumpah, dan untuk pertama kalinya gua ngeliat Husen nangis saat beranjak dewasa ini. sosok Husen yang gua kenal pendiem, selalu ngalah sama Abang dan Adeknya, nangis didepan gua, olin dan kedua teman gua.
saat itu juga pikiran gua udah ngaco kemana-mana, kaki udah lemes gabisa digerakin.


Umi, Umi gua adalah sosok penyabar, penyayang, tidak ada pilih kasih kepada 3 orang jagoan kecilnya ini, sosok yang sangat sangat gua sayangin, Beliau harus pergi secepat itu, beliau ninggalin anak-anaknya yang masih butuh akan sosoknya.


huh.. Umi.


Kehilangan dan melepaskan kepergian sosok ibu saat beranjak dewasa itu bukanlah hal yang gampang.


Gua : Bang sen, bawa mobil kan kesekolah?

Husen : iya mid.

Gua : masih kuat kan bawa mobil bang? biar motor gua dibawa Fandy aja.

Husen : yaudah sekarang kita pulang, bang Hasan ayo bang.

Husen : (diem dengan pandangan mata yang kosong)


saat diperjalanan menuju rumah sakit, gak banyak yang kita omongin, masing-masing terlarut dalam pikirannya sendiri, memikirkan tentang sosok Ibu yang gaakan pernah bisa kembali kedunia lagi.


setibanya dirumah sakit, sudah ada Abi gua yang nunggu didepan ruang jenazah, AH DAMN! Kenapa secepat itu Ya Allah! Kenapa?!!!


satu persatu dari kami membuka kain yang menutupi wajah dari jasad yang sudah ditinggalkan oleh ruhnya.


Gakuat! sumpah gakuat!


cuma sosok Ayah yang sekarang bisa menenangkan ke 3 jagoan kecilnya ini.


Abi : kalian jangan nangis didepan Umi ya, Umi sudah bahagia disisinya 😊 (dengan mata yang sudah berkaca-kaca)
Husen : bi, kenapa bisa umi kecelakaan kaya gini, bi?


jadi kronologinya waktu itu pagi sekita jam 8/9 umi gua bawa mobil dengan keadaan sedang, beliau waktu itu ingin menuju kerumah Adiknya yang bakal ngadain syukuran atau aqiqahan Putra keduanya .. saat sedang melintasi perempatan jalan, tiba-tiba dari arah samping ada mobil sedan melaju dengan kecepatan tinggi, ntah gua gatau itu supir mabuk atau gimana, yang jelas supir itu langsung meninggal ditempat, dan Umi gua meninggal saat perjalanan menuju rumah sakit terdekat. Abi gua bilang tadi sebelum pergi umi cuma nitip pesan "Kalian bertiga jangan berantem, jangan saling pukul, jangan pernah ninggalin sholat, jangan lupa ngaji, soalnya kalo bukan umi gaakan ada yang bilangin kalian, Abi kan jarang ada dirumah".


Disitu gua ber 4 termasuk Abi gua udah gak bisa nahan airmatanya lagi.


Sekuat-kuatnya Laki-laki, jika dia ditinggalkan oleh orang yang dia sayangi, dia pasti akan menangis, gak selamanya laki-laki itu kuat, dan gak selamanya laki-laki itu gak boleh nangis.


Tujuh hari setelah Umi gua pergi kepangkuan sang pencipta, dan tepat hari itu juga teman-teman sekolah gua dan abang-abang gua dateng kerumah, termasuk Olin, Edwin dan Tama.


Olin : kamu yang sabar ya, aku bakal nemenin kamu sampai kamu balik lagi ke kamu yang dulu, yang ceria 😊

Gua : .......

Edwin : lu yang sabar ya bray, gua tau ini berat dan gua pernah diposisi lu, sabar ya bray.

Gua : .......

Tama : sob! (dia langsung meluk gua sebentar dan dilepasin lagi).


Skip sampai sebulan gua gak masuk sekolah, gua gatau dunia diluar sana lagi kaya apa, gua mulai jadi jungki, pecandu! bukan obat-obatan, tapi minuman dan weed.


Hasan dan Husen udah kasih semangat kegua untuk tetap ngelanjutin sekolah, begitupun Abi.


Tapi, sosok Ibu masih terus terngiang didalem pikiran gua, mungkin karna gua anak paling bontot atau paling kecil jadinya lebih deket ke Ibu.


Badan gua rusak, rambut acak-acakan, mata merah karena barang haram tersebut dan kurang tidur.


berkali-kali Olin dan 2 sahabat gua kerumah gua dan tetep gua gamau ngeliat dunia luar dan ngeliat orang disekitar gua kecuali keluarga gua.


2 minggu berlalu keadaan gua mulai membaik, gua sudah masuk sekolah, tapi tetap dengan pikiran yang kosong, lebih banyak diam.


Hari berganti hari, waktu itu ulangan kenaikan kelas sudah hampir dekat, dan gua sama sekali gak ngerti apapun materi yang sudah guru gua jelasin, seketika lenyap! yang ada diotak gua cuma Umi, Umi dan Umi.


tapi, mungkin waktu itu gua dipermudah saat ulangan, gua gatau. karena banyak anak-anak yang dengan sukarela ngasih tau gua jawaban tanpa gua pinta. Saat terakhir ulangan, gua kembali ke Hamid yang dulu, yang kembali mau bicara dengan orang lain, tapi gua menjadi Hamid yang baru, Hamid yang tidak percaya dengan adanya Tuhan, Hamid yang tidak pernah bersujud lagi kepada Tuhannya, Hamid yang sudah tenggelam kedunia yang gelap dan hitam!


Skip setelah selesai ulangan kenaikan kelas dan liburan sekolah.


waktu itu sekolah gua ngadain jalan-jalan kedaerah dingin sana. ntah apa maksud dan tujuan sekolahan ngajakin semua murid untuk pergi berlibur.


setibanya gua ditempat dingin tersebut, gua dan Olin langsung jalan muter-muter diarea tersebut sekedar menikmati udaranya, udara dingin disini membuat pikiran gua jadi ngaco, yap bener bener ngaco, gua langsung pegang tangannya olin dan mengecup bibirnya, gua udah kaya seorang maniak, saat gua melumat bibir Olin tiba-tiba tangan gua reflek untuk buka bajunya, dan *plaaaaaaak!


Olin : HAMID! KAMU MAU NGAPAIN?!

Gua : oh cmon lin, kita udah sama-sama paham.

Olin : Hamid! Kamu gila ya?! apa-apaan sih kamu! Kamu brengsek mid, kamu brengsek! hiks, hiks, hiks.


Olin berlari ninggalin gua ditempat yang sepi itu dan gua? gua diem dan menyeringai, ntah apa yang ada diotak gua waktu itu, gua gatau! gua gatau!


Lin maaf lin, maaf. maaf aku udah buat kamu nangis karena perilaku aku yg brutal waktu itu, maaf untuk semuanya. aku berharap kamu mau maafin aku, maafin aemua kelakuan aku, semoga kamu bahagia ya Lin, selalu. Aamiin.


untuk Umi, Umi selalu jagain 3 jagoan umi dari atas sana ya mi, jangan sungkan untuk negor kita bertiga. Kami kangen Umi, umi belom pernah kan ketemu cucu-cucu umi? cucu-cucu umi ganteng-ganteng dan cantik-cantik lho mi, hehehe. Abi juga sehat-sehat aja disini mi, lagi asik-asiknya main sama cucu-cucunya. Umi, Hamid kangen sama Umi. Mi, sampai ketemu disana ya, Mi 😊

Part 5

Hujan

Rintik-mu kali ini membasahi sepertiga malam

hujan, kau datang bersama kenangan
kenangan yang berasal dari lamunan
yang menghayal kapan masa itu akan terulang

masa dimana aku dan beliau saling bercengkrama
melepas penat diantara gurauan

dimana kita bisa saling mengasihi
tanpa pernah berfikir untuk pergi mendahului

hujan, bisakah rintik-mu menghapuskan duka?
duka yang sering kurasa dan menyesakkan dada

hujan, berhentilah.

karena aku yakin, sehabis kau berhenti
akan ada pelangi yang menyambut matahari di pagi ini.

Selamat jalan umi, disini aku selalu berdoa tanpa pernah berhenti.



Hari-hari berlalu, gua lupa tepatnya berapa bulan gua menjadi sosok pendiam yang merasakan keheningan ditengah keramaian.

Men, pernah gak si lo ngebayangin ditinggal orang yg paling dekat dengan lo? orang yg selalu care sama lo? orang yang mau menasihati lo walau dia tau lo gaakan sepenuhnya mendengarkan omongan dia.

Ibu gua pribadi itu Seseorang yang paling berjasa, seseorang yang mampu menuntun anak-anaknya untuk menjadi pribadi yang tangguh.

Tanpa kenal waktu, ibu selalu ada.
Tanpa kenal lelah, ibu selalu bisa mententramkan dada.
Tanpa kenal pamrih, ibu selalu bisa memberikan yang anaknya pinta.

Dan ibu juga yang mengajarkan Anak-anak laki-lakinya untuk tidak pernah menyerah dan terus berusaha, karena kata beliau "a Man never surrender"





trit ini sebisa mungkin akan gua tamatkan
emoticon-Big Grin , dan maaf untuk update yang terlalu lama
Diubah oleh hamidhere.id
Quote:


Masukannya cerita harus sampe tamat bre jangan kentang emoticon-Big Grin
Diubah oleh supermiftah14
Lihat 1 balasan
Balasan post supermiftah14
ah iya gan, belum ada waktu yg pas untuk ngepasin waktu nulis sekaligus inget-inget kenangan masa lampau, hehe

Part 6

gua skip jauh sampe UTS kelar.

hari-hari gua bisa dibilang kembali normal seperti sedia kala, cuma pasti ada 1 kepingan hidup yang sudah hilang dan gak akan bisa dikembalikan.

kedua abang-abang gua sudah sibuk dengan UAS atau UN mereka, jadi untuk gua pribadi saat itu sudah jarang main atau pergi bareng mereka.

Gua inget waktu 3 atau 4 hari gua lupa, yang jelas setelah liburan UTS kelar, saat itu gua lagi duduk-duduk santai dikantin bareng 2 zygot si Edwin dan Tama, tiba-tiba anak-anak kelas 2 nyamperin dan bilang kalo nanti pulang sekolah bakal nyerang anak sekolah lain yang tempatnya sudah ditentukan.

*skip sampai pelajaran selesai*

Gua bareng anak-anak kelas 1 dan 2 sudah ngumpul rame di masjid deket sekolah, bukan, gua bukan mau beribadah, tapi mau ngebahas nanti tawuran tempat-tempat strategis buat kabur kalo ada polisi atau kalo di balikin (diserang balik) sama lawan bisa langsung cabut lewat situ (gua gamau lah masuk penjara apalagi dibacok mati konyol, men😂).

Jam waktu itu nunjukin pukul setengah 5an sore, gua sama basis-basis anak-anak b*gst udah pada dilokasi.

Tama : ini mana ini woy musuhnya, pengen gua koprok ini palanya satu-satu pake gir.

Edwin : et bacot bat dah lu Tam, tungguin aja si.

Gua : tengik bener adek lu gayanya win, Hahaha

Edwin : gua punya adek kaya dia (nunjuk tama)? gua konciin tiap hari di kamar mandi.

Tama : yee bagong, lu pikir gua mau punya abang kaya lu, najis yang ada tiap hari harus kena tanah buat bersihin.

Percakapan-percakapan absurd tadi berenti ketika musuh udh pada dateng.

FYI, jaman gua itu ada tawuran ada partai, kalo partai 1 lawan 1.

Musuh 1 : Assalamualaikum, SMA Lompat kuda nih bos!

*sreeet* *gedubak* *gebuk* *prak* .. suara ribut tawuran lah pokoknya, gua gak harus samain persis kan suaranya kaya apa? hahaha.

Nah, naas buat gua yang saat itu lg megang stik golf, gatau itu batu dateng dari mana, dari bawah ya gamungkin, dari samping kanan gamungkin juga soalnya got gede yakali setan got nyambit gua, oh pasti dari depan.

saat itu batu yg dari depan tepat kena ke pelipis kanan gua dan berhasil juga buat bikin muka gua darah mulu karena pelipis gua sobek lumayan dalem (sampe sekarang ini bekas luka pertama yang gabakal gua lupain dapetinnya gimana, hahaha).

Pernah ga lo lo pade ngerasain kena timpuk pas lagi tawuran? Panik, cuk aseli. bukan panik gegara bakal kena batu lagi, tapi panik kalo gua balik kerumah dihajar lagi sama baba gua, udh bocor eh di tambahin, enak kan?

disitu 2 makhluk yang menyerupai zygot langsung mapah gua buat rada ngejauh dari zona degradasi para pejuang muda berbakat dan tak takut apapun.

Gua dibawa kerumahnya si Tama, yang emang lokasinya gajauh dari sekolahan gua.

Sekarang yang ada diotak gua cuma, gimana caranya gua balik ya Tuhan, gua gamau ditambahin sama Abi gua kalo gini mah ....


Tamat



Tapi boong.

sorry ya baru bisa update, karena kesibukan yang menuntut gua buat gabisa nulis. karena menurut gua nulis sebuah cerita itu harus dalam pikiran yang tenang.

so, forgive me😊
Diubah oleh hamidhere.id
ini masih lanjut kah?
Lihat 1 balasan
gw kesini gara2 binternya gan wkwkwkwk bikin ngiler
Lihat 1 balasan
Balasan post Alea2212
Quote:


InshaAllah masih dilanjutkan gan, lg atur waktunya yg rada susah buat nulis lg
Balasan post aulia.puspa
Quote:


binter emng selalu bikin ngiler dan ngangenin gan
Ayo diupdate dong,,
Masa pada kentang semua
Lihat 1 balasan

Part 7

Malemnya gua berpikir gimana caranya untuk ngasih alesan ke babeh gua kalo ini pala bocor bukan gegara tawuran, tapi gegara ngejar layang, et tapi ga mungkin juga babeh gua percaya alesan kaya gitu gitu, secara gua gak pernah bisa nerbangin yang namanya layangan sampe sekarang.

Ngasih alesan apalagi ini ke babeh soal pala bocor.

Jatoh gegara ngejar tukang tahu bulet? ga mungkin, jaman gua belom ada tahu bulet, paling adanya tukang getuk yang kalo lewat dibarengin suara dangdut.

Di sambit kong ali yang punya empang gegara ngambilin ikannye? ya bisa si ngasih alesan itu, tapi entar babeh gua nyamperin kesono terus ada pertarungan ufc .. "Ya dari sudut biru, babanya Hamid "The aligator" dan dari sudut merah Kong "The empangman" Ali" .. Ya jangan doooong.

Bodoamatlah gua balik aje dulu daripada daripada kan, mending ogut tetep bilang kalo di sambit kong ali.



Kaga laaaaah.

*skip ke malemnya sekitar ba'da Isya*

"Abi kemana, San?" kata ogut.

"Masih ditempat makannya, lagi rame katanya tadi, paling balik agak malem sekalian closing. Itu pelipis ngape?"

"Oh ini? tadi gua abis sikap lilin terus gak sengaja rolling eh kepentok kaleng ponari sweat"

"Yeee, bego. tawuran lu ye? kesambit? cupu"

"bukan ya abang ku yang bgst, ini tuh gegara gua jatoh tadi pas lagi lari. sok sokan bilang cupu, kaya pernah tawuran aje lu botak"

"Lu tanya aje itu anak-anak kelas 3, siapa yang gak kenal duo lele"

"Apaan duo lele? HUAHAHAHA"

"dah ah gua mau masuk kamar dulu, kasian husen sendirian dikamar, ntar diculik kolor ijo"

"HUSEN LAKI YA BHANGSAAAT"

"HUAHAHAHAHA".

*skip ke paginya pas gua udh disekolah"

Sekolah, kadang gua mikir, sekolah itu jenuh, bahkan sangat menjenuhkan. Tapi, semakin lama gua meninggalkan sekolah semakin besar rasa kangen untuk mengulang setiap kejadian-kejadian dimasa itu. daaang, i really really miss all of my activities in there. skip~

Hal yang gua malesin untuk pergi kesekolah hari ini adalah ketemu 2 orang makhluk semi astral yang bahkan keberadaannya itu kadang suka bikin merinding, siapalagi kalo bukan 2 sohib gua ini.

"Weits, muridnya bruce lee nih baru dateng. pala gapapa tuh palala? hahaha"

"Diem bego lu, Tam. itu Hamid baru dateng, kasih minum kek, sajen kek, doa-doa kek."

"Bacot bat lu berdua, untung beda alam lu ber 2 sama gua, kalo se alam mah udah gua keplak palalu daritadi".

"Yee onta bgst".

*skip sampe jam sekolah usai*

Diperjalanan saat mau keparkiran gua ngeliat olin, Yap olin. olin yang dulu bisa dibilang deket (banget) sama gua, tau-tau menghilang tanpa jejak disaat "phase hancur" yang menggerogoti pikiran dan hati gua sedang hype-hypenya, denger-denger dari kabar anginnya hunter x hunter, kalo olin sekarang sudah punya monyet-monyetan, dan gua sebagai laki-laki menghargai itu dong, jadi gua gaakan mendekati setiap wanita yang sudah mempunyai pacar ataupun sejenisnya lah.

"Hai, Mid, apa kabar?"

"Baik, Lin."

"mau pulang?"

"enggak mau ke tempat ruqiyah"

"lho, kamu mau diruqiyah?"

"Ya enggaklah, mau pulang. ada apa?"

"enggak kok mid, cuma gak sengaja aja liat kamu, sekalian mau nanya kabar kamu aja"

"oh gitu, yaudah gua balik duluan dah ya"


Men, setiap laki-laki juga punya perasaan, jadi bukan wanita saja yang bisa merasa di php-in, laki-laki pun sama, mereka juga bisa.
Diubah oleh hamidhere.id
Balasan post minion15
Quote:


sudah update ya, gan hehe
Ikut pasang tenda disini
Quote:


Sama coy, inget binter babeh bhahaha
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15
Next next next, menarik nih ceritanya. Ditunggu updatenya juragan emoticon-Keep Posting Gan
Quote:


Mana update nya gan?
Quote:


Blm apdet jua gan??
Lihat 1 balasan
gaya penulisan kayanya mau gua ubah deh. agak kurang nyaman dengan gaya penulisan seperti itu. paling kaya novel-novel yang sedikit dialognya dibanyakin narasinya.
Balasan post heru27mm
Quote:


cek yoooo!
Halaman 2 dari 4


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di