CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cause a Men Never Surrender
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a0da6c7d44f9f4c4a8b4569/cause-a-men-never-surrender

Cause a Men Never Surrender

PROLOG

Sebelumnya kenalin nama gua Hamid Ahyar Alkautsar (nama disamarkan, kecuali Hamidnya) gua anak bontot dari 3 bersaudara, kakak gua 22nya laki beda 2 tahun dan mereka kembar, Namanya Hasan Alkautsar dan Husen Alkautsar.

Disini gua bakal cerita pengalaman hidup gua dari awal masuk SMA dari mulai ketololan, kesenangan, kesedihan, arogannya gua ketika muda dulu.

Tahun 2007 Awal gua masuk SMA disalah 1 sekolah Negeri dikawasan Jakarta.

*triiiiiiiing*

gue : buset baru juga tidur udh bunyi aja ini alarm, lah jam setengah 7, mampus anying telat gua.

10 menit kemudian setelah mandi ayam

gua : Abi, kembar udah jalan ya?
Abi : iya, mereka udah jalan dari jam setengah 6 tadi, kamu dibangun daritadi iya iya doang
gua : lah bi hamid tidur mana sadar si bi
abi : yaudah makan dulu itu terus jalan kesekolah udah dibuatin sarapan sama umi.
umi : *teriak dari dapur* Hamid makan dulu!
gua : iya Mi!
Abi : kamu pakai Binter abi aja nanti parkir agak jauhan dari sekolahan
gua : oke bi, bi hamid pamit dulu Assalamualaikum! umi hamid jalan dulu
umi : hati-hati nak.

sekitar 20 menitan gua sampe kesekolah dan sialnya anak anak mos udah pada baris dengan memakai pakaian tol*l yg menurut gua itu gak ada faedahnya sama sekali waktu pembelajaran setelah selesai mos.

*ngos-ngosan abis lari dari tempat parkir sampe depan gerbang sekolah*

gua : *hosh* *hosh*
KakGal (kakak Galer eh kakak galak 🀣)
kakGal : bagus ya anak baru udah berani beraninya telat *dengan muka yg diserem2in aslinya mah kaga*
gua : sorry kak tadi saya kesiangan abis nyiapin perlengkap..
KakGal : SIAPA YG SURUH LU JAWAB! PUSH UP 20x
gua : lah kak?
KakGal : 30x
gua : oke-oke (bajing*an ini orang kalo diluaran udah gua injek injek lak-lakannya)

beberapa menit kemudian

KakGal : enak? besok diulangin lagi ya, udah sana masuk kebarisan (sambil jalan ninggalin gua)
gua : dasar bocah sinting

setelah masuk barisan yg gatau ini barisan buat apaan dan dengerin kata-kata mutiara dari KepSek dan ketua osis, dan sialnya ketua osisnya si Hasan.

lagi asik-asik bengong liatin bibit unggul tau tau dipanggil sama si idiot.

Hasan : itu yg tadi telat coba maju kedepan!
gua : saya Bang?
Hasan : Bukan! Pak security depan! Ya Kamulah! Sini Maju
gua : iya bang
Hasan : Adek-adek yg kaya gini jangan dicontoh ya, hari pertama udah telat gimana nanti hari-hari berikutnya, jadilah siswa dan siswi yg taat sama peraturan dan menghargai waktu ya
SisBa : IYA KAK!
hasan : sini ikut gua dulu

beberapa menit kemudian dan ternyata gua dibawa keruang osis

hasan : oke, temen-temen ini ada siswa yg dateng telat enaknya diapain ya?
husen : wah calon siswa badung ini mah, suruh lari aja dulu san.
hasan : oke sen, ada lagi yg lain?
KakCan : suruh mintain tanda tangan kesemua pengurus osis aja kak (duh suaranya serek serek bancret)
hasan : oke olin sarannya ditampung, ada lagi?
Pengurus osis : gaada kak!
hasan : yaudah semuanya ngerjain tugas masing2 ya. Mampus lu HUAHAHAHA (sambil bisikin gua)
gua : bgst!

setelah semua hukuman osis kelar dan gua mengetahui beberapa nama pengurus osis yg cantik nan aduhai duuuuh pengen secelup dua jari aja bawaannya πŸ˜‚, yg pertama ada olin cewe putih berkacamata hasil persilangan Pria asing dan wanita lokal, asli cantik lucu 11 : 12 sama Angelina Danilova (cek ig) dengan postur tumbuh mungil (eh gak mungil juga si untuk ukuran cewe Indonesia) pokoknya pelukable banget, kedua ada Tasya (mukanya mirip Mikha Tambayong) cewe asli Indonesia ini yg belakangan gua tau kalo dia asli Jawa tulen dengan muka manis dan rambut hitamnya yg elusable, ketiga ada Margareth (kalo ini mirip siapa ya? hahahaha) cewe keturunan Manado ini dikaruniai dengan kulit putih berbulu tipis ditangan dan sedikit kumisan dan berjambang 🀣 (sorry ret, nyatanya emang begitu dari dulu sampe sekarang kan, peace) mempunyai tubuh yg sintal a.k.a semoggg, udah 3 wanita itu aja yg menarik perhatian (kalo dijabarin semua kebanyakan, pak)

bagi yg nanya :
- "bang ini cerita asli?" bukan bro ini cerita khayalan gua dari zaman megalitikum.
- "bang tokohnya asli semua namanya?" nama semua gua samarin kecuali nama panggilan gua
- "ah bang boong aja kerjaan lu" bodoamat fak
harap menjaga komenan ya, karna beberapa tokoh yg ada disini udah gua mintain persetujuan sebelum gua nulis cerita ini dan mereka ikut membaca cerita ini, jd gua berharap kalian gak komen yg macem-macem ya gaes!

so, awal mula cerita gua dimulai dari sekolah ini, tetep ikutin setiap update-an yg ada, Dont miss it!

Kawasaki Binter merzy


InshaAllah disini gua bakal update 1 Part sehari kalau kerjaan dikantor lg gak numpuk




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
impola dan 15 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh hamidhere.id

Part 6

gua skip jauh sampe UTS kelar.

hari-hari gua bisa dibilang kembali normal seperti sedia kala, cuma pasti ada 1 kepingan hidup yang sudah hilang dan gak akan bisa dikembalikan.

kedua abang-abang gua sudah sibuk dengan UAS atau UN mereka, jadi untuk gua pribadi saat itu sudah jarang main atau pergi bareng mereka.

Gua inget waktu 3 atau 4 hari gua lupa, yang jelas setelah liburan UTS kelar, saat itu gua lagi duduk-duduk santai dikantin bareng 2 zygot si Edwin dan Tama, tiba-tiba anak-anak kelas 2 nyamperin dan bilang kalo nanti pulang sekolah bakal nyerang anak sekolah lain yang tempatnya sudah ditentukan.

*skip sampai pelajaran selesai*

Gua bareng anak-anak kelas 1 dan 2 sudah ngumpul rame di masjid deket sekolah, bukan, gua bukan mau beribadah, tapi mau ngebahas nanti tawuran tempat-tempat strategis buat kabur kalo ada polisi atau kalo di balikin (diserang balik) sama lawan bisa langsung cabut lewat situ (gua gamau lah masuk penjara apalagi dibacok mati konyol, menπŸ˜‚).

Jam waktu itu nunjukin pukul setengah 5an sore, gua sama basis-basis anak-anak b*gst udah pada dilokasi.

Tama : ini mana ini woy musuhnya, pengen gua koprok ini palanya satu-satu pake gir.

Edwin : et bacot bat dah lu Tam, tungguin aja si.

Gua : tengik bener adek lu gayanya win, Hahaha

Edwin : gua punya adek kaya dia (nunjuk tama)? gua konciin tiap hari di kamar mandi.

Tama : yee bagong, lu pikir gua mau punya abang kaya lu, najis yang ada tiap hari harus kena tanah buat bersihin.

Percakapan-percakapan absurd tadi berenti ketika musuh udh pada dateng.

FYI, jaman gua itu ada tawuran ada partai, kalo partai 1 lawan 1.

Musuh 1 : Assalamualaikum, SMA Lompat kuda nih bos!

*sreeet* *gedubak* *gebuk* *prak* .. suara ribut tawuran lah pokoknya, gua gak harus samain persis kan suaranya kaya apa? hahaha.

Nah, naas buat gua yang saat itu lg megang stik golf, gatau itu batu dateng dari mana, dari bawah ya gamungkin, dari samping kanan gamungkin juga soalnya got gede yakali setan got nyambit gua, oh pasti dari depan.

saat itu batu yg dari depan tepat kena ke pelipis kanan gua dan berhasil juga buat bikin muka gua darah mulu karena pelipis gua sobek lumayan dalem (sampe sekarang ini bekas luka pertama yang gabakal gua lupain dapetinnya gimana, hahaha).

Pernah ga lo lo pade ngerasain kena timpuk pas lagi tawuran? Panik, cuk aseli. bukan panik gegara bakal kena batu lagi, tapi panik kalo gua balik kerumah dihajar lagi sama baba gua, udh bocor eh di tambahin, enak kan?

disitu 2 makhluk yang menyerupai zygot langsung mapah gua buat rada ngejauh dari zona degradasi para pejuang muda berbakat dan tak takut apapun.

Gua dibawa kerumahnya si Tama, yang emang lokasinya gajauh dari sekolahan gua.

Sekarang yang ada diotak gua cuma, gimana caranya gua balik ya Tuhan, gua gamau ditambahin sama Abi gua kalo gini mah ....


Tamat



Tapi boong.

sorry ya baru bisa update, karena kesibukan yang menuntut gua buat gabisa nulis. karena menurut gua nulis sebuah cerita itu harus dalam pikiran yang tenang.

so, forgive me😊
Diubah oleh hamidhere.id
GDP Network
Beritagar β€’ Bolalob β€’ Garasi β€’ Historia β€’ IESPL β€’ Kincir β€’ Kurio β€’ Opini β€’ Womantalk
Β© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di