CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cause a Men Never Surrender
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a0da6c7d44f9f4c4a8b4569/cause-a-men-never-surrender

Cause a Men Never Surrender

PROLOG

Sebelumnya kenalin nama gua Hamid Ahyar Alkautsar (nama disamarkan, kecuali Hamidnya) gua anak bontot dari 3 bersaudara, kakak gua 22nya laki beda 2 tahun dan mereka kembar, Namanya Hasan Alkautsar dan Husen Alkautsar.

Disini gua bakal cerita pengalaman hidup gua dari awal masuk SMA dari mulai ketololan, kesenangan, kesedihan, arogannya gua ketika muda dulu.

Tahun 2007 Awal gua masuk SMA disalah 1 sekolah Negeri dikawasan Jakarta.

*triiiiiiiing*

gue : buset baru juga tidur udh bunyi aja ini alarm, lah jam setengah 7, mampus anying telat gua.

10 menit kemudian setelah mandi ayam

gua : Abi, kembar udah jalan ya?
Abi : iya, mereka udah jalan dari jam setengah 6 tadi, kamu dibangun daritadi iya iya doang
gua : lah bi hamid tidur mana sadar si bi
abi : yaudah makan dulu itu terus jalan kesekolah udah dibuatin sarapan sama umi.
umi : *teriak dari dapur* Hamid makan dulu!
gua : iya Mi!
Abi : kamu pakai Binter abi aja nanti parkir agak jauhan dari sekolahan
gua : oke bi, bi hamid pamit dulu Assalamualaikum! umi hamid jalan dulu
umi : hati-hati nak.

sekitar 20 menitan gua sampe kesekolah dan sialnya anak anak mos udah pada baris dengan memakai pakaian tol*l yg menurut gua itu gak ada faedahnya sama sekali waktu pembelajaran setelah selesai mos.

*ngos-ngosan abis lari dari tempat parkir sampe depan gerbang sekolah*

gua : *hosh* *hosh*
KakGal (kakak Galer eh kakak galak 🤣)
kakGal : bagus ya anak baru udah berani beraninya telat *dengan muka yg diserem2in aslinya mah kaga*
gua : sorry kak tadi saya kesiangan abis nyiapin perlengkap..
KakGal : SIAPA YG SURUH LU JAWAB! PUSH UP 20x
gua : lah kak?
KakGal : 30x
gua : oke-oke (bajing*an ini orang kalo diluaran udah gua injek injek lak-lakannya)

beberapa menit kemudian

KakGal : enak? besok diulangin lagi ya, udah sana masuk kebarisan (sambil jalan ninggalin gua)
gua : dasar bocah sinting

setelah masuk barisan yg gatau ini barisan buat apaan dan dengerin kata-kata mutiara dari KepSek dan ketua osis, dan sialnya ketua osisnya si Hasan.

lagi asik-asik bengong liatin bibit unggul tau tau dipanggil sama si idiot.

Hasan : itu yg tadi telat coba maju kedepan!
gua : saya Bang?
Hasan : Bukan! Pak security depan! Ya Kamulah! Sini Maju
gua : iya bang
Hasan : Adek-adek yg kaya gini jangan dicontoh ya, hari pertama udah telat gimana nanti hari-hari berikutnya, jadilah siswa dan siswi yg taat sama peraturan dan menghargai waktu ya
SisBa : IYA KAK!
hasan : sini ikut gua dulu

beberapa menit kemudian dan ternyata gua dibawa keruang osis

hasan : oke, temen-temen ini ada siswa yg dateng telat enaknya diapain ya?
husen : wah calon siswa badung ini mah, suruh lari aja dulu san.
hasan : oke sen, ada lagi yg lain?
KakCan : suruh mintain tanda tangan kesemua pengurus osis aja kak (duh suaranya serek serek bancret)
hasan : oke olin sarannya ditampung, ada lagi?
Pengurus osis : gaada kak!
hasan : yaudah semuanya ngerjain tugas masing2 ya. Mampus lu HUAHAHAHA (sambil bisikin gua)
gua : bgst!

setelah semua hukuman osis kelar dan gua mengetahui beberapa nama pengurus osis yg cantik nan aduhai duuuuh pengen secelup dua jari aja bawaannya 😂, yg pertama ada olin cewe putih berkacamata hasil persilangan Pria asing dan wanita lokal, asli cantik lucu 11 : 12 sama Angelina Danilova (cek ig) dengan postur tumbuh mungil (eh gak mungil juga si untuk ukuran cewe Indonesia) pokoknya pelukable banget, kedua ada Tasya (mukanya mirip Mikha Tambayong) cewe asli Indonesia ini yg belakangan gua tau kalo dia asli Jawa tulen dengan muka manis dan rambut hitamnya yg elusable, ketiga ada Margareth (kalo ini mirip siapa ya? hahahaha) cewe keturunan Manado ini dikaruniai dengan kulit putih berbulu tipis ditangan dan sedikit kumisan dan berjambang 🤣 (sorry ret, nyatanya emang begitu dari dulu sampe sekarang kan, peace) mempunyai tubuh yg sintal a.k.a semoggg, udah 3 wanita itu aja yg menarik perhatian (kalo dijabarin semua kebanyakan, pak)

bagi yg nanya :
- "bang ini cerita asli?" bukan bro ini cerita khayalan gua dari zaman megalitikum.
- "bang tokohnya asli semua namanya?" nama semua gua samarin kecuali nama panggilan gua
- "ah bang boong aja kerjaan lu" bodoamat fak
harap menjaga komenan ya, karna beberapa tokoh yg ada disini udah gua mintain persetujuan sebelum gua nulis cerita ini dan mereka ikut membaca cerita ini, jd gua berharap kalian gak komen yg macem-macem ya gaes!

so, awal mula cerita gua dimulai dari sekolah ini, tetep ikutin setiap update-an yg ada, Dont miss it!

Kawasaki Binter merzy


InshaAllah disini gua bakal update 1 Part sehari kalau kerjaan dikantor lg gak numpuk




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
impola dan 15 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh hamidhere.id
PART 4


tanggal xx bulan xx tahun 20xx

bicara soal kematian, semua manusia gaakan ada yang tau kapan nyawanya akan diambil kembali oleh sang pencipta, entah dari waktu dan tempat, semuanya menjadi rahasia sang Illahi.


waktu itu saat sedang asik-asiknya gua bercanda dikantin sekolah bareng olin dan 2 sahabat gua yaitu Tama dan Edwin, tiba-tiba Hasan dan Husen dateng dengan wajah muramnya, wajah sedih penuh duka, dari situ gua udah mikir yang enggak-enggak dan hati gua juga berkata ada yang gak beres, Hasan gak mampu ngomong banyak saat itu, cuma Husen yang bisa mengontrol diri saat keadaan sedih, Husen adalah sosok abang yang paling tenang dari kedua abang gua tersebut.


Husen : Mid, kita pulang sekarang, gua udah izin sama guru piket buat pulang.

Gua : tunggu bentar bang, ada apaan nih?

Husen : Umi, mid. Umi meninggal karna kecelakaan mobil!


disitu baru airmata Husen tumpah, dan untuk pertama kalinya gua ngeliat Husen nangis saat beranjak dewasa ini. sosok Husen yang gua kenal pendiem, selalu ngalah sama Abang dan Adeknya, nangis didepan gua, olin dan kedua teman gua.
saat itu juga pikiran gua udah ngaco kemana-mana, kaki udah lemes gabisa digerakin.


Umi, Umi gua adalah sosok penyabar, penyayang, tidak ada pilih kasih kepada 3 orang jagoan kecilnya ini, sosok yang sangat sangat gua sayangin, Beliau harus pergi secepat itu, beliau ninggalin anak-anaknya yang masih butuh akan sosoknya.


huh.. Umi.


Kehilangan dan melepaskan kepergian sosok ibu saat beranjak dewasa itu bukanlah hal yang gampang.


Gua : Bang sen, bawa mobil kan kesekolah?

Husen : iya mid.

Gua : masih kuat kan bawa mobil bang? biar motor gua dibawa Fandy aja.

Husen : yaudah sekarang kita pulang, bang Hasan ayo bang.

Husen : (diem dengan pandangan mata yang kosong)


saat diperjalanan menuju rumah sakit, gak banyak yang kita omongin, masing-masing terlarut dalam pikirannya sendiri, memikirkan tentang sosok Ibu yang gaakan pernah bisa kembali kedunia lagi.


setibanya dirumah sakit, sudah ada Abi gua yang nunggu didepan ruang jenazah, AH DAMN! Kenapa secepat itu Ya Allah! Kenapa?!!!


satu persatu dari kami membuka kain yang menutupi wajah dari jasad yang sudah ditinggalkan oleh ruhnya.


Gakuat! sumpah gakuat!


cuma sosok Ayah yang sekarang bisa menenangkan ke 3 jagoan kecilnya ini.


Abi : kalian jangan nangis didepan Umi ya, Umi sudah bahagia disisinya 😊 (dengan mata yang sudah berkaca-kaca)
Husen : bi, kenapa bisa umi kecelakaan kaya gini, bi?


jadi kronologinya waktu itu pagi sekita jam 8/9 umi gua bawa mobil dengan keadaan sedang, beliau waktu itu ingin menuju kerumah Adiknya yang bakal ngadain syukuran atau aqiqahan Putra keduanya .. saat sedang melintasi perempatan jalan, tiba-tiba dari arah samping ada mobil sedan melaju dengan kecepatan tinggi, ntah gua gatau itu supir mabuk atau gimana, yang jelas supir itu langsung meninggal ditempat, dan Umi gua meninggal saat perjalanan menuju rumah sakit terdekat. Abi gua bilang tadi sebelum pergi umi cuma nitip pesan "Kalian bertiga jangan berantem, jangan saling pukul, jangan pernah ninggalin sholat, jangan lupa ngaji, soalnya kalo bukan umi gaakan ada yang bilangin kalian, Abi kan jarang ada dirumah".


Disitu gua ber 4 termasuk Abi gua udah gak bisa nahan airmatanya lagi.


Sekuat-kuatnya Laki-laki, jika dia ditinggalkan oleh orang yang dia sayangi, dia pasti akan menangis, gak selamanya laki-laki itu kuat, dan gak selamanya laki-laki itu gak boleh nangis.


Tujuh hari setelah Umi gua pergi kepangkuan sang pencipta, dan tepat hari itu juga teman-teman sekolah gua dan abang-abang gua dateng kerumah, termasuk Olin, Edwin dan Tama.


Olin : kamu yang sabar ya, aku bakal nemenin kamu sampai kamu balik lagi ke kamu yang dulu, yang ceria 😊

Gua : .......

Edwin : lu yang sabar ya bray, gua tau ini berat dan gua pernah diposisi lu, sabar ya bray.

Gua : .......

Tama : sob! (dia langsung meluk gua sebentar dan dilepasin lagi).


Skip sampai sebulan gua gak masuk sekolah, gua gatau dunia diluar sana lagi kaya apa, gua mulai jadi jungki, pecandu! bukan obat-obatan, tapi minuman dan weed.


Hasan dan Husen udah kasih semangat kegua untuk tetap ngelanjutin sekolah, begitupun Abi.


Tapi, sosok Ibu masih terus terngiang didalem pikiran gua, mungkin karna gua anak paling bontot atau paling kecil jadinya lebih deket ke Ibu.


Badan gua rusak, rambut acak-acakan, mata merah karena barang haram tersebut dan kurang tidur.


berkali-kali Olin dan 2 sahabat gua kerumah gua dan tetep gua gamau ngeliat dunia luar dan ngeliat orang disekitar gua kecuali keluarga gua.


2 minggu berlalu keadaan gua mulai membaik, gua sudah masuk sekolah, tapi tetap dengan pikiran yang kosong, lebih banyak diam.


Hari berganti hari, waktu itu ulangan kenaikan kelas sudah hampir dekat, dan gua sama sekali gak ngerti apapun materi yang sudah guru gua jelasin, seketika lenyap! yang ada diotak gua cuma Umi, Umi dan Umi.


tapi, mungkin waktu itu gua dipermudah saat ulangan, gua gatau. karena banyak anak-anak yang dengan sukarela ngasih tau gua jawaban tanpa gua pinta. Saat terakhir ulangan, gua kembali ke Hamid yang dulu, yang kembali mau bicara dengan orang lain, tapi gua menjadi Hamid yang baru, Hamid yang tidak percaya dengan adanya Tuhan, Hamid yang tidak pernah bersujud lagi kepada Tuhannya, Hamid yang sudah tenggelam kedunia yang gelap dan hitam!


Skip setelah selesai ulangan kenaikan kelas dan liburan sekolah.


waktu itu sekolah gua ngadain jalan-jalan kedaerah dingin sana. ntah apa maksud dan tujuan sekolahan ngajakin semua murid untuk pergi berlibur.


setibanya gua ditempat dingin tersebut, gua dan Olin langsung jalan muter-muter diarea tersebut sekedar menikmati udaranya, udara dingin disini membuat pikiran gua jadi ngaco, yap bener bener ngaco, gua langsung pegang tangannya olin dan mengecup bibirnya, gua udah kaya seorang maniak, saat gua melumat bibir Olin tiba-tiba tangan gua reflek untuk buka bajunya, dan *plaaaaaaak!


Olin : HAMID! KAMU MAU NGAPAIN?!

Gua : oh cmon lin, kita udah sama-sama paham.

Olin : Hamid! Kamu gila ya?! apa-apaan sih kamu! Kamu brengsek mid, kamu brengsek! hiks, hiks, hiks.


Olin berlari ninggalin gua ditempat yang sepi itu dan gua? gua diem dan menyeringai, ntah apa yang ada diotak gua waktu itu, gua gatau! gua gatau!


Lin maaf lin, maaf. maaf aku udah buat kamu nangis karena perilaku aku yg brutal waktu itu, maaf untuk semuanya. aku berharap kamu mau maafin aku, maafin aemua kelakuan aku, semoga kamu bahagia ya Lin, selalu. Aamiin.


untuk Umi, Umi selalu jagain 3 jagoan umi dari atas sana ya mi, jangan sungkan untuk negor kita bertiga. Kami kangen Umi, umi belom pernah kan ketemu cucu-cucu umi? cucu-cucu umi ganteng-ganteng dan cantik-cantik lho mi, hehehe. Abi juga sehat-sehat aja disini mi, lagi asik-asiknya main sama cucu-cucunya. Umi, Hamid kangen sama Umi. Mi, sampai ketemu disana ya, Mi 😊
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di