CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Cause a Men Never Surrender
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5a0da6c7d44f9f4c4a8b4569/cause-a-men-never-surrender

Cause a Men Never Surrender

PROLOG

Sebelumnya kenalin nama gua Hamid Ahyar Alkautsar (nama disamarkan, kecuali Hamidnya) gua anak bontot dari 3 bersaudara, kakak gua 22nya laki beda 2 tahun dan mereka kembar, Namanya Hasan Alkautsar dan Husen Alkautsar.

Disini gua bakal cerita pengalaman hidup gua dari awal masuk SMA dari mulai ketololan, kesenangan, kesedihan, arogannya gua ketika muda dulu.

Tahun 2007 Awal gua masuk SMA disalah 1 sekolah Negeri dikawasan Jakarta.

*triiiiiiiing*

gue : buset baru juga tidur udh bunyi aja ini alarm, lah jam setengah 7, mampus anying telat gua.

10 menit kemudian setelah mandi ayam

gua : Abi, kembar udah jalan ya?
Abi : iya, mereka udah jalan dari jam setengah 6 tadi, kamu dibangun daritadi iya iya doang
gua : lah bi hamid tidur mana sadar si bi
abi : yaudah makan dulu itu terus jalan kesekolah udah dibuatin sarapan sama umi.
umi : *teriak dari dapur* Hamid makan dulu!
gua : iya Mi!
Abi : kamu pakai Binter abi aja nanti parkir agak jauhan dari sekolahan
gua : oke bi, bi hamid pamit dulu Assalamualaikum! umi hamid jalan dulu
umi : hati-hati nak.

sekitar 20 menitan gua sampe kesekolah dan sialnya anak anak mos udah pada baris dengan memakai pakaian tol*l yg menurut gua itu gak ada faedahnya sama sekali waktu pembelajaran setelah selesai mos.

*ngos-ngosan abis lari dari tempat parkir sampe depan gerbang sekolah*

gua : *hosh* *hosh*
KakGal (kakak Galer eh kakak galak 🤣)
kakGal : bagus ya anak baru udah berani beraninya telat *dengan muka yg diserem2in aslinya mah kaga*
gua : sorry kak tadi saya kesiangan abis nyiapin perlengkap..
KakGal : SIAPA YG SURUH LU JAWAB! PUSH UP 20x
gua : lah kak?
KakGal : 30x
gua : oke-oke (bajing*an ini orang kalo diluaran udah gua injek injek lak-lakannya)

beberapa menit kemudian

KakGal : enak? besok diulangin lagi ya, udah sana masuk kebarisan (sambil jalan ninggalin gua)
gua : dasar bocah sinting

setelah masuk barisan yg gatau ini barisan buat apaan dan dengerin kata-kata mutiara dari KepSek dan ketua osis, dan sialnya ketua osisnya si Hasan.

lagi asik-asik bengong liatin bibit unggul tau tau dipanggil sama si idiot.

Hasan : itu yg tadi telat coba maju kedepan!
gua : saya Bang?
Hasan : Bukan! Pak security depan! Ya Kamulah! Sini Maju
gua : iya bang
Hasan : Adek-adek yg kaya gini jangan dicontoh ya, hari pertama udah telat gimana nanti hari-hari berikutnya, jadilah siswa dan siswi yg taat sama peraturan dan menghargai waktu ya
SisBa : IYA KAK!
hasan : sini ikut gua dulu

beberapa menit kemudian dan ternyata gua dibawa keruang osis

hasan : oke, temen-temen ini ada siswa yg dateng telat enaknya diapain ya?
husen : wah calon siswa badung ini mah, suruh lari aja dulu san.
hasan : oke sen, ada lagi yg lain?
KakCan : suruh mintain tanda tangan kesemua pengurus osis aja kak (duh suaranya serek serek bancret)
hasan : oke olin sarannya ditampung, ada lagi?
Pengurus osis : gaada kak!
hasan : yaudah semuanya ngerjain tugas masing2 ya. Mampus lu HUAHAHAHA (sambil bisikin gua)
gua : bgst!

setelah semua hukuman osis kelar dan gua mengetahui beberapa nama pengurus osis yg cantik nan aduhai duuuuh pengen secelup dua jari aja bawaannya 😂, yg pertama ada olin cewe putih berkacamata hasil persilangan Pria asing dan wanita lokal, asli cantik lucu 11 : 12 sama Angelina Danilova (cek ig) dengan postur tumbuh mungil (eh gak mungil juga si untuk ukuran cewe Indonesia) pokoknya pelukable banget, kedua ada Tasya (mukanya mirip Mikha Tambayong) cewe asli Indonesia ini yg belakangan gua tau kalo dia asli Jawa tulen dengan muka manis dan rambut hitamnya yg elusable, ketiga ada Margareth (kalo ini mirip siapa ya? hahahaha) cewe keturunan Manado ini dikaruniai dengan kulit putih berbulu tipis ditangan dan sedikit kumisan dan berjambang 🤣 (sorry ret, nyatanya emang begitu dari dulu sampe sekarang kan, peace) mempunyai tubuh yg sintal a.k.a semoggg, udah 3 wanita itu aja yg menarik perhatian (kalo dijabarin semua kebanyakan, pak)

bagi yg nanya :
- "bang ini cerita asli?" bukan bro ini cerita khayalan gua dari zaman megalitikum.
- "bang tokohnya asli semua namanya?" nama semua gua samarin kecuali nama panggilan gua
- "ah bang boong aja kerjaan lu" bodoamat fak
harap menjaga komenan ya, karna beberapa tokoh yg ada disini udah gua mintain persetujuan sebelum gua nulis cerita ini dan mereka ikut membaca cerita ini, jd gua berharap kalian gak komen yg macem-macem ya gaes!

so, awal mula cerita gua dimulai dari sekolah ini, tetep ikutin setiap update-an yg ada, Dont miss it!

Kawasaki Binter merzy
Cause a Men Never Surrender

InshaAllah disini gua bakal update 1 Part sehari kalau kerjaan dikantor lg gak numpuk




Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
impola dan 15 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh hamidhere.id
Fajar, Angan dan Rindu

Saat gelap berganti sang fajar
saat mentari congkak menampakan sinar
aku disini mencoba untuk tegar

menanti sebuah jawaban
dan tak mengesampingkan harapan

aku hanya tau rasanya mencinta
tanpa tau rasanya terluka

menanti harapan yang semu
dan tak siap untuk merasakan pilu

bukan .. ini bukan tentang seseorang yang enggan untuk lepas dari mimpi dan membuka mata
tapi ini tentang seseorang yang sedang berkhayal dengan seorang wanita
bersandar diantara sofa
dan memikirkan nama anak pertama

tapi, semua harapan itu sirna
terhapus oleh cahaya
cahaya yang entah darimana asalnya
menghapus semua harapan yang sudah lama di bina

ironis

dia wanita yang selama ini ku jaga
kudekap erat dalam pelukan didada
tetapi lebih memilih pria lain diluar sana

ketika semesta tak lagi bersahabat dengan semua yang sudah digapai
meninggalkan semua yang belum sempat tercapai

aku disini terkulai lemas diantara dinginnya pagi
menanti hari hari yang terus berganti
dan berharap ini hanyalah sebuah mimpi
profile-picture
dhimas1102 memberi reputasi
PART 3



Hari demi hari gua lewati, hubungan gua dengan olin? ya ngalir aja kaya air, sekedar say hi, tanya kabar 1 sama lain, intinya gua makin deket sama Olin dan belakang kabar yg gua tau kalo gua digosipin udah pacaran sama olin.

saat itu dipertengahan semester, gua lagi asiknya dengerin musik lewat walkman (generasi tuwir bray jadi makenya walkman hahahaha) tiba-tiba ada sesosok manusia planet namek yang nyamperin gua dan dengan entengnya dia bilang "cabut yuk, bosen gua disekolahan mulu, psan ajalah" contoh siswa yang gak punya masa depan, dan susah dpt kerja dikemudian hari, eh tapi sekarang bukannya dia yg nyari kerjaan tapi kerjaan yang nyari dia, dasar piccolo, siapa lagi kalo bukan tama.

Gua : cabut tam? psan dimana?
Tama : belakang tukang fotokopi yg dipinggir jalan sono.
Gua : oh yaudah ayok, gua juga lagi males.

pas lagi nyoba cabut ternyata dikantin lagi ada kejadian si husen sama hasan lg dikeroyok sama temennya kira 5 orang, sontak disitu gua langsung lari dan ngehajar lawannya husen. oiya gua ber 3 udah diajarin pencak silat sama Abi gua dan temennya. disini kondisi jadi 4 lawan 5, yap si Tama ikut tubir juga, dan yg harus kalian tau Tama orangnya emang konyol tapi kalo gua suruh berantem sama dia, gua pasti mikir berkali-kali bukan 2x doang.

*flashback sehabis pulang dari rumah olin*

gua balik lagi untuk nongkrong bareng anak-anak sekolah gua, yg bakal tawuran nanti, temen-temen gua udh siap disitu, disitu juga ada Hasan, Husen, Tama, Edwin dan Fandy (masih inget kan sama bocah 1 ini? itu lho osis yg bareng olin.)
Disitu kita jalan buat ketempat yg udah ditentuin dari kedua belah pihak, kira-kira ada 20an anak jalan kesana untuk tawuran, dan disitu gua ngeliat gilanya 2 sohib gua itu si Tama dan Edwin pas berantem, asli udah kek orang kesetanan mereka berdua, dan disitu gua ngeliat Tama mukul anak orang sekali langsung pingsan, mungkin kalo gak ditolongin sama temennya gua gatau nasib kedepannya itu anak gimana. Pulang dengan keadaan bonyok dan berdarah itu suatu kebanggaan saat gua SMA dulu, mungkin sekarang kalian mikir gua norak tawuran diumbar-umbar seakan akan bangga udah ngelakuin ketololan, Cmon dude lu pernah muda kan? pernah SMA? apa iya lu diSMA cuma belajar belajar dan belajar? monoton banget masa SMA lu!

*kembali ke konflik dikantin*

Gua : kenapa bang?
Husen : au noh cunguk 1, cewenya yg kegatelan sama gua padahal gak gua respon juga eh malah dia mukul gua pas lagi makan sama Hasan
Hasan : au tuh cunguk, lah lu ngapain bawa-bawa tas? wah mau cabut lu ya?
Gua : udah itu ntar aja nanyanya mending sekarang bantai dulu bocah cunguk yg sok jagoan itu, gua sama Tama nanganin 3 orang ye, biar si Husen ngehajar si cunguk, lu ngehajar yg 1 lagi San.
Hasan : slow lawan beginian doang mah.

satu pukulan, dua pukulan, mendarat tepat diwajah musuh depan gua ini, gua dan Tama ngelawan 3 orang ini kaya ngelawan 1 lawan 1, lemah!
gua ngeliat disitu Hasan lagi duduk-duduk santai sambil minum minuman siapa gatau dan ngeliatin si Husen yg lagi berantem sama si cunguk, yg jelas keadaan kantin udah kacau parah, beruntungnya kantin disekolah gua itu rada jauh dari tempat-tempat yang terpantau sama guru.
dikantin juga gua ngeliat olin yg lagi geleng-geleng ngeliat tingkah gua, dan gua cuma bisa senyum kedia walaupun dia langsung pergi gitu aja, gua gatau itu cewe kenapa langsung pergi gitu aja.

Selesai pertempuran dikantin baru aja ngelangkahin kaki buat cabut dari sekolah, ternyata ada SMS masuk dari Olin yg nyuruh gua buat pulang bareng dia, alhasil gua gajadi cabut dan Tama juga ikutan gajadi cabut, ah shit! wanita kalo gak diturutin pasti marah gajelas.

skip sepulang sekolah gua udah berada dirumah Olin dengan kondisi roger yg udah dikandangin, fiuuuuh.

Olin : kamu ngapain ribut-ribut segala disekolah? Hah?!
Gua : eh lin apasi jewer-jewer segala!
Olin : kamu ngapain ribut tadi? ngapain?!
Gua : bantuin si Hasan sama Husen lah, yakali abang sendiri dikeroyok gua cuma diem aja.
Olin : iya juga sih, eh tapi tau ah bete!
Gua : lah elu kenapa deh, lin? hahaha
Olin : ih bodo pokoknya beteeee! kamu jauh-jauh sana, hush hush!
Gua : oh gitu nih? yaudah gua balik deh (nyoba diri dari sofa).
Olin : eh jangan dong (sambil meluk tangan gua), aku tuh gamau kamu kenapa-napa, kamu tuh ish, udah dikodein masih aja gak peka! huft!
Gua : kode apasi, lin? masih aja make kode-kode, udah jaman canggih nih, sms kek make Esai Hidayah, hahahaha.
Olin : tau ah bodo (sambil lepasin pelukan dari tangan gua)

olin langsung beranjak kedalem, ntah mau ngapain. disisi lain gua lagi mikir, kode apa si, olin kenapa jadi aneh, ah apa iya dia suka sama gua? kayanya kaga, tapi coba deh gua beraniin diri buat nanya kedia.

selang beberapa menit olin balik bawa minum dan ... bawa roger, KAMPREEET!

Gua : olin woy lin itu diiket dulu si roger, woy olin! (sambil muter panik muterin sofa)
Olin : hihihihi, biarin aja roger disini sama aku wlee 😋
Gua : Lin! OLIIIIIIIIN! dia mau kegua woy olin, aaaaaah, olin wooooy, Astaghfirullah!

tiba-tiba mamanya olin dateng dari arah kamarnya, mungkin terusik sama teriakan-teriakan merdua gua ala-ala Lemmy Kilmister vokalisnya Motorhead.

Mama Olin : olin kamu ya iseng banget sama Hamid, Bi! Bibiiiii! ini roger diajak keluar, si Hamid takut sama anjing.

gak lama bibi dateng dan bawa anjingnya olin yang bernama roger itu keluar dari rumah.

ah gila mencelos jantung gua kalo udah berurusan sama hewan yang bernama anjing ini, apalagi ini anjingnya olin dari ras anjing gede, item gede serem dah pokoknya. disaat suasana mulai kondusif gua pun beraniin diri buat ngomong sama olin yang bibirnya udah dimanyunin 5cm.

Gua : lin, kenapa?
Olin : aku bete sama kamu (sambil malingin muka dari gua)
Gua : lin (pegang tangannya), aku mau ngomong sama kamu, aku suka lin sama kamu, dari sebelum-sebelumnya aku pengen ngomong ini sama kamu, tapi aku gak berani, aku terlalu pengecut buat bilang ini kekamu, aku udah nyaman dengan kondisi kita yang sekarang, aku gamau pas abis aku nyatain perasaan aku ke kamu, kamu jadi jauh sama aku, aku gamu lin. Lin kamu mau gak jadi pacar aku?
Olin : (diem dan matanya berkaca - kaca) kenapa kamu gak bilang dari dulu-dulu si Mid? hiks. aku udah nungguin lama kata-kata ini keluar dari mulut kamu langsung, aku juga suka sama kamu, bahkan sayang, iya Hamid aku mau 😊

gaada acara romantis-romantisan saat gua nyatain perasaan gua ke olin, emang gua dari dulu sampe sekarang bukan tipe cowo yang romantis, entah itu dari gombalan ataupun perbuatan. hari-hari gua selanjutnya terasa lebih berwarna dengan adanya olin disamping gua.

beberapa bulan setelah gua jadian sama olin, tiba-tiba saat malam hari lagi asik-asiknya main ps dikamar abang gua, ada satu telpon masuk dari nomor yang gak gua kenal.

Gua : hallo, dengan siapa ya?
....... : ini hamid ya?
Gua : iya ini hamid, dengan siapa ya?
....... : oh ini Tasya temennya Olin.
Gua : oh, iya ada apa ya?
Tasya : eh gaada apa apa cuma mastiin ini bener nomor lo atau bukan. eh yaudah gua tidur duluan deh ya, byee!
Gua : eh tung .... *tut tut tutttttt*

dasar cewe aneh, ngapain ya dia nelpon gua? dan tau darimana dia nomor gua? olin? olin gaakan ngasih karna dia super super protective sama gua, jangankan ngasih nomor hape gua kecewe, ngeliat gua ngeliatin cewe aja langsung ngambek seharian.

Disuatu malem minggu, gua pergi menggunakan mobil untuk kerumah olin, karna motor gua dipake Hasan ngapel cewenya. Husen? jangan nanyain dia, dia mah dijemput sama cewenya, kalah kelas gua dan Hasan sama Husen mah. hahahaha.

Gua : aku udah didepan rumah kamu nih.
Olin : oh yaudah tunggu sebentar ya, aku lagi pake sepatu.
Gua : oke

tau gak men, kalo cewe bilang "tunggu sebentar" dengan alesan apapun, ntah pake sepatu, bikin alis, ganti gstring pokoknya jangan percaya kalo itu sebentar, sebentarnya cewe itu 30menitan!

Olin : yuk jalan, hehehe 😋

asli olin cantik, lucu, imut banget malam itu, dia make jeans sobek dipaduin sama kardigan, dan flat shoes! ah Cantik!

Olin : kok bengong? aku cantik yah? hihihi
Gua : hehehe iya cantik banget (sambil cubit pipinya), mau nonton dulu atau makan?
Olin : makan dulu deh ya, udah beli tiket nontonnya kan? masih berapa lama lagi?
Gua : 1 setengah jam-an yang. yaudah yuk makan dulu

Mobil pun gua majuin melintasi kawasan melawai dan berhenti di tempat makan yg lagi booming banget waktu itu, tempat anak muda dan orangtua ngumpul jadi 1.
setelah selesai makan dan nonton mobil pun gua arahkan menuju kearah rumah olin. beberapa menit berlalu sampai tiba didepan rumah olin.

Gua : lin tunggu dulu.
Olin : hmm? ada yang ketinggalan ya yang?
Gua : enggak hehehe. makasih ya lin untuk hari ini, makasih udah nemenin aku nonton (sambil megang pipinya dan cuuuuup, yaaa first kiss gua dengan olin)
Olin : (mukanya merah) iya hehehe, bandel ya udah berani cium-cium (sambil mencet idung gua)
Gua : hehehehe, yaudah sana masuk.
Olin : kalo udah sampe rumah kabarin aku ya
Gua : Iya sayang
Olin : hehehehe.

ini pertama kalinya ya lin? gua masih inget betul kejadian ini lin, ekspresi muka lu disitu lucu banget, muka lu langsung merah gitu hahaha. Lin coba aja waktu bisa diulang ya, gua gaakan mungkin ngelakuin hal bodoh itu, mungkin sekarang kita udah bahagia kali ya hehehe
profile-picture
aldri885 memberi reputasi
Motornya Sama Kayak Punya Bokap Ane..
Tapi Sayang Banged... Bulan Kemaren Udah Dijual.
Padahal Ane Banyak Kenangannya Sama Itu Motor

Spoiler for Binter Merzy:
lah iya, banyak juga ini thread peminatnya, kirain mah kaga ada peminatnya .. pengen balik nulis lagi tapi real life bener2 nyita waktu, sebenernya part2 lanjutannya udh ada
Quote:
lanjut broo
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
emoticon-Jempol emoticon-2 Jempol emoticon-Jempol emoticon-Sundul


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di