alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
100 Tahun Setelah Aku Mati [TAMAT]
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57a16c6d9e740479158b456f/100-tahun-setelah-aku-mati-tamat

100 Tahun Setelah Aku Mati

100 Tahun Setelah Aku Mati [TAMAT]
Cover keren By Awayaye



Salam untuk semua warga jagad Kaskus, ane disini adalah newbie se newbie-newbienya, sekian lama menjadi Silent Rider akhirnya ane memutuskan untuk menulis cerita saya.
sebelumnya ane juga permisi dulu sama momod dan sesepuh pinisepuh yang menghuni sub forum SFTHemoticon-Wowcantik semoga ada hikmah yang bisa diambil dari cerita ini.
dan mohon maaf jika banyak salah dalam penulisan cerita ini.


"Kita hidup di dunia yang sama dengan mereka, kita hanya berbeda dimensi dengan mereka, percayalah.. mungkin mereka ada disampingmu sekarang"

Nama saya Rizal panggil saja saya dg nama itu dicerita ini, saya orang jogja tulen, saat ini saya adalah a real man dalam arti saya adalah laki-laki dewasa. Kisahku ini akan menceritakan awal kehidupanku yang bisa dikatakan adalah pil pahit yg harus kutelan, akan banyak air mata yg tertumpah, dan ketakutan yang tergenang, sebaiknya siapkan hati kalian dan jangan parno..
saya Rizal, saya INDIGO !!
Dan kisah saya dimulaii..
....

INDEKS :
PART1
PART2
PART3
PART4
PART5
PART6
PART7
PART8
PART9
PART10
PART11
PART12
PART13
PART14
PART15
PART16
PART17
PART18
PART19
PART20
PART21
PART22
PART23
PART24
PART25
PART26
PART27
PART28
PART29
PART30
PART31
PART32
PART33
PART34
PART35
PART36
PART37
PART38
PART39
PART40
PART41
PART42
PART43
PART44
PART45
PART46
PART47
PART48
PART49
PART50
PART51
PART52
PART53
PART54
PART55
PART56
PART57
PART58
PART59
PART60
PART61
PART62
PART63
PART64
PART65
PART66(6)
PART67
PART68
PART69
PART70
100 TAHUN SETELAH AKU MATI
EPILOG

PART 1 (Teman masa kecil).
apakah kalian pernah main ayunan? saat kecil saya ingat betul ada ayunan yg dibuatkan dar ban bekas oleh bapak saya yg di ikatkan di sebuah pohon nangka, setiap pagi dan sore saya sering main disitu. sendirian karena di tempat tnggalku yg dulu tidak banyak anak seusiaku. sampai suatu hari saat saya tengah bermain ada yang mendorong ayunan pelan, saya menoleh dan dibelakang saya ada seorang anak perempuan seusia saya kala itu. Dia tersenyum dan berkata "aku ikut main yaa, aku sedih main sendiri terus" anak ini memakai baju terusan rok dengan warna putih berenda.
Saya : ayokkk.. Kamu siapa?
Kataku dengan khas suara anak usia 6 tahun..
"Sari"
Saya : oooo ayo main..
Kami pun bermain layaknya bocah tk pada umumnya, Sari ini waktu itu penampilanya sama seprti layaknya anak umur 6tahun biasa, seingatku dulu rambutnya panjang dan kulitnya putih sekali..
Sore menjelang kami dduk2 di dekat ayunan.
sari : pulang yaa.. Ibuku manggil..
Saya : mana?? Aku gak denger?
Sari : kamu belum bisa denger sekarang... Besok main lagi yaa..
sari berlari ke semak2 dan ga tau kemana dia pergi...
Oh iya saat itu saya tinggal di daerah semarang. Karena bapak saya tugas disana sebagai angkatan bersenjata. Tempatnya msh d desa jd rumah2 sdikit berjauhan..
Saya dijemput ibu saya yang muncul dr samping rumah.
Ibu : ayoo rizal mandi dulu, emoticon-Smilie td main sama siapa?
saya : sama sari bukk
ibu : sari siapa nak?
saya : sari ya sari buk
saya dan ibu saya akhirnya masuk kerumah.
setelah pertemuanku dengan sari perlahannn saya merasa tak hanya keluarga saya yg tinggal disini... hari pertemuan dengan sari adalah hari kamis. selain hari kamis kami tidak pernah bertemu.. pertemuan kamipun brlangsung sudah bberapa minggu.. dan banyak kejadian anehh yg br saya sadari setelah sedikit lebih berumur..
diantaranya sari mennunjukan rumahnya tapi saya gak liat apa2
begitu ibu saya datang sari langsung pergi ngumpet. bahkan ibu saya sempat ikut mencarinya tp tidak pernah ketemu padahal saya yakin dia td dibalik pohon, dia juga sering memakan bunga, ya bunga melati dimakan mentah.
saya jg masih bocah kala itu dan pikiran saya blm sampai jauh.. tidak ada rasa khawatir sama sekali yabg saya tau saya punya teman bermain yang menyenangkan......
berbeda dengan ibu saya. ya beliau mulai khawatirr. ternyata diam2 beliau sering mengintip saya. dan yang mengejutkan beliau berkata tidak melihat apa pun selain saya yg bermain sendiri dan berbicara sendiri !!!
kisah ini tentu juga banyak dialami anak2 dg kemanpuan kusus lain seperti saya pola yg selalu seperti ini, nanti akan saya ceritakan..
hari demi hari berlalu ibu melarang saya bermain lagi dengan sari. tiap saya curi waktu bermain ayunan di hari kamis sari pasti sudah duduk sambil mengayunkan ayunan pelan sambil bersenandung macapat jawa. dan setiap pulang kerumah dan ditanya main dimana saya jawab main sama sari. ibu pasti langsung memarahi saya. saya jg gak tau knp..
saking khawatirnya ibu menyuruh orang untuk mencopot ayunanya dan dipindah ke depan teras depan rumah.. tapi itu tidak membuat saya jera saya masih saja bermain di dekat pohon nangka dan asem jawa di belakang rumah. untuk apa lagi kalau bukan bermain dengan sari..
sampai akhirnya ibu marah besar dan meminta orang utk meratakan dan membersihkan halaman belakang rumah dr pepohonan. awalnya banyak yg gak ngebolehin krna rumah yg di huni kami sekarang adl rumah dinas tua dan pohon2 d belakang rumah jg sangat tua. dan orang yg dimintai tolong jg merasa keberatan. tp bukan ibuk namanya kalau sudah pnya keinginan harus terlaksana. setelah dapat meyakinkan bapak akhirnya pohon2 di halaman belakang ditebang. dan dibuat pelataran dr konblok..
disinilah kisah kelam saya dimulai dan akan berlanjut hingga saya dewasa.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
batoqz dan 42 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kulon.kali
Thread sudah digembok
Halaman 1 dari 462
buka lapak dulu , kayaknya sih seru emoticon-Jempol

Part II

PART II (Terror)

satu minggu pertama setelah hari itu saya gak melihat sari lagi. ibu jg kelihatan lebih tenang dan sore hari saya dihabiskan untuk ikut TPA di masjid yg jaraknya sekitar 1km dr rumahku, tiap hari bapak/ibu yg antar jemput saya. saya blm bertemu sari lagi, saya jg mencarinya tp gak ketemu. waktu itu saya blm paham dg apa yg trjadi.
malam hari saya tidur seperti biasa sendirian karena memang dibiasakan oleh orang tuaku, tapi ternyata mulai malam itu dan seterusnya malam saya tidak pernah biasa lagi...
kasur saya berada dekat jendela, kadang ibuk lupa menutup gorden sama seperti malam itu...
saya terjaga malam2 karena merasakan hawa yg aneh.. terlalu aneh untuk dibayangkan, dirasakan dan diungkapkan anak usia 6tahun kayak saya !
saya melihat di seberang rumah ada sesosok eh bukan muncul lg satu sosok bukan2 mereka banyak !!! saya tidak ingat banyak. yg plg saya ingat adalah sosok bermata merah, dengan badan berbulu dan tangan panjang sampai menyentuh tanah. mereka hanya memandangku dengan menyeramkan. ada hawa benci yg saya rasakan. jarak mereka sekitar 10meter dr kamar saya. dan seketika itu juga saya teriak saya menangis sejadi2nya. takut yg teramat takut.. kedua orang tua saya buru2 datang dan bapak menggendong sata yg masih terisak2. saat digendong mata saya menghadap mereka yg berjalan menjauhh... dan yg paling belakang saya melihat sosok kecil yg sangat saya kenal. saya bergumam "Sari" ...
malam itu saya tidur bersama orangtua saya. rasa takut masih menyelimuti ibu saya masih menenangkan saya dan cuma bilang kalau saya mimpi buruk saja.. saya mencoba menganggap itu adalah mimpi buruk.dan tidak akan terjadi lagi..
tapii saya salahhhh salah besar !!!
.
.
.
pagi hari, mata hari sudah tinggi.. saya brangkat sekolah, saya masih tk. saya mulai melupakan kejadian semalam karena mungkin itu benar2 mimpi semoga benar mimpi.
saya duduk dan lupa ngapain aja d tk dulu, tapi ada hal yg sampe saat ini saya ingat.. ada bangku kosong harusnya di belakang.. tau maksudku? yaa. bangku itu tidak kosong lagi.. tapi ada sari yg mengisinya
saya : sariii emoticon-Big Grin
Sari : Rizallemoticon-Smilie
Saya : main kedepan yukkk
saya masih belum paham apa dan siapa sari itu..
Saya : yahhhhh ayolahh teman2 uda pulanggggg
Sari : enggak, aku juga mau pulang
Saya : rumahmu mana sihhhh?
sari : aku gak punya rumah sekarang...
saya : lohh? kamu mau tidur dirumahku aja gak? aku gak ada temen dirumah
Sari : boleh emoticon-Smilie
Saya : horeeeeee dirumah punya temennn emoticon-Big Grin
sari : (cuma senyum, tapi kalau kalian melihatnya, kalian akan takut dengan senyumnya).
"Eh rizal kok belum pulang, malah teriak2 sendiri, hayu kenapa? seneng ya? emoticon-Smilie"
saya : iya bu guru, rizal sekarang dirumah ada temenya bukk emoticon-Big Grin, ini namanya saa....
belum selesai ngomong, sari yg baru saja terlihat sudah tidak ada.
saya : lohhh, sari manaa?
Bu guru : sari yang mana rizal? yang nol besar apa nol kecil.
saya : bukan kok buguru, dia baru brangkat tadi..
"sayanggg,, maaf ibuk telat" kata ibu saya.
Saya : buukk.. nanti sari mau nginepp.. boleh ya ya ya
ibuk : rizal uda berapa kali ibu bilang, berhenti ngomongin sari ya nak..
saya : yahhh ibukk, rizal kan dirumah gak punya temen..
bu guru bertanya siapa sari kepada ibuk saya, dan ibuk saya menjawab sambil setengah berbisik "teman khayalanya rizal buu, biasalah anak2"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adlanta dan 18 lainnya memberi reputasi

Part III

Part 3 (Teman Misterius)
brmmmmm... begitu suara mobil corola tahun 91 dan berhenti di depan garasi rumah kami.
Saya : bukk, tadi Sari sekolah loh
ibuk :nak? kamu tau sari itu siapa?
saya : tau dong bukk, sari tu temen aku buk, tapi kasian sari lho buk, katanya sekarang gak punya rumah, trus dia mau nginep sini nanti malem ya ya ya.(saya merayu ibuk)
ibuk : Rizal !! kamu jangan ngaco omongnya yaaa. udah sekarang kamu masuk, trus makan nanti sore kamu TPA juga kan?
saya : Ibuk kok galak sih sama temen rizal??
saya berlari menghambur kedalam rumah dan masuk kamar.. tampak dari pantulan kaca jendela ibuk seperti menoleh kiri kanan rumah dan pandanganya menerawang....
.
.
saya masuk kamar dan membanting pintu dengan kesal.
tapi segera saja senyum saya mengembang..
saya ; Sari emoticon-Big Grin
Sari : Rizal emoticon-Smilie
sari sudah ada di dikamarku, dia duduk di sebuah kursi dan didepan kaca, sambil mengunyah bunga melati dimulutnya..
saya : kamu lewat mana masuknya??
sari : lewat jendela
saya : kok gak lewat pintu sih? kan gak boleh manjat jendela..
sari : takut dimarahi ibumu
saya : oh iya, yaudahh sssttttt nanti kamu disini aja tapi diem ya. ibuk kok galak ya sama kamu?
sari : mungkin takut sama aku
saya : takut kenapa??
sari : kamu kenapa gak takut aku? anak2 sekitar sini takut loh sama aku.
saya : kenapa? kamu kan temenku aku gak takut (saya blm paham dengan yg dimaksud sari)
sari : emoticon-Smilie kamu mau jadi temenku selamanya??
saya : mau dongggg emoticon-Big Grin
.
saya dan sari bermain seperti layaknya anak umur 6th.. kala itu ibuk harus kembali ke kantor dan mau tak mau aku dirumah ditinggal bersama pembantu yg datang rutin untuk membersihkan rumah dan menjagaku.. entah kenapa saya lupa mbok nah siang itu harus pulang.. dan saya hrs sendirian, tp saya gapapa soalnya saya tengah asik bermain sama sari..
saya : ri, rumah kamu yg mana sihh?
sari : aku gak punya rumah sekarang.
saya : loh kok? kenapa??
sari : uda digusur
saya : kenapa??
sari : tanya ibumu aja
saya : ??
sari : aku dipanggil, kamu hati2 ya.. disana ada yg jahattt..
.
sari keluar belari entah saya mengikuti terlalu lambat atau dia ber lari sangat cepat. yg jelas dia sudah tidak nampak lagi...
saya melanjutkan main robot2an, robot2an yg bisa jalan, ini adalah mainan nomer wahid dijamanya.. robot2an itu berjalannn memasuki kolong tempat tidur, saya mencoba meraihnya... ahhh terlalu jauh, tapi.... seperti berjalan sendiri mainan itu dapat saya raih, saya menengok kembali ke bawah kasur , deggg
yg saya lihat bukan kolong yg berdebu melainkan ada sosok perempuan, dia tengkurap di bawah kolong, matanya terbuka melotot, tapi bola matanya hitam semua ! mulutnya menganga dan darah keluar sampai menggenang lantai dan seperti membasahinya yang sdg tengkurap, tanganya berusaha meraihku ya tanganya meraihku ! kalau di film biasanya tokohnya akan lolos, tapi maaf saya dapat diraihhhh ! saya diseret masuk ke kolong kasur.. saya melihatnya dr dekat, mata itu dan bibir yg seperti brwarna ungu busuk, saya masih ingat makhluk itu punya bau yg akan membuat kamu mutahh.. saya mrronta, saya minta tolonggg.. tidak... tidak ada yg mendengar dan dia meraihku mencengkram tanganku dengan sangat.. sangat kuat saya ditatapnya dg tatapan marah... saya hanya menangis sangat keras, kejadian itu bahkan akan menbuat orang dewasa ngompol, saya terlalu kecil utk mengalami itu, saya takuuttt. kenapa? kenapa ini terjadi pikirku saat dewasa ini..
makhluk itu tidak melepaskanku dia membuka mulutnya sangat lebarr, di depan mukaku ! entah apa yang terjadi tiba2 ada bunyi sangat keras berdengingg suara yg sangat tinggi.. saya bingung seperti mengerti arti bunyi itu, entah saya paham tp bunyi itu memanggil makhluk itu.dia melepaskan tangan dan pundaku, dia bergerak ngesot kebelakang tanpa matanya berpaling dariku, saya masih menangis, dan sampai saya berkedip makhluk itu hilang, bekas noda darah juga tdk ada, bahkan debu2 di kolong pun menunjukan kalau tidak ada jejak apapun, satu2nya bukti adalah saya yg tengkurap di kolong, dengan tangis yang kerasss... sampai semua menjadi gelap..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adlanta dan 17 lainnya memberi reputasi

Part IV

Part 4 (Ternyata Bukan Hanya dirumah)
saya terbangun, dan melihat Ibuk, Bapak yang msih mengenakan seragam dinasnya nampak tengah bicara dengan dokter yang ada diruangan putih dan ada tirai dan beberapa alat kesehatan ternyata saya berada di rumah sakit..
saya : " buukk" kataku dengan suara lemas
ibuk : "ehh rizal udah bangun, gimana nak masih sesak dadanya?" ibu berucap dengan menangis sambil memeluku..
saya hanya diam, berusaha mengingat,saya ingat dan saya menyesal mengingatnya, saya masih takut, sampai sekarang saya tidak akan pernah lupa perasaan takut itu, dan rasa ngilu, lemas, dan dingin di sekujur badan kala itu..
saya "emmmmm" hanya diam, saya tidak berani mengatakanya. sama sekali tidak berani..
Ibuk : " rizal,, apa yang terjadi nak?"
saya : "egak tau buk, badan rizal dingin" kataku lemah sambil menggeleng..
bapak mengelus kepalaku pelan sambil berkata
Bapak : "rizal anak bapak, sekarang gapapa ya, bapak sama ibuk jgain rizal terus, ya "
Saya : "Rizal takut pakkk, Rizal gak mau sendiriann dirumah, rizal gak mau !!" saya mulai menangis karena teringat kejadian tadi sore,
Bapak : "Bapak janji nak, udah Rizal sekarang tidur lagi aja ya, masih lemes kan badanya?"
Saya : "iya pak, tapi janji jangan tinggal Rizal lagi " kataku sambil mengusap air mata yang membanjiri wajah"
Bapak : janji nakk, bapak janji..
......
entah kenapa saya cepat sekali tertidur, mungkin pengaruh obat penenang.. jam 00.30, saya melihat kalender di dinding yang bertahun 1995, ahhhh ternyata saya sudah dipindah ke kamar khusus.. Bapak tampak tertidur sambil duduk dan menungguiku, dan ibu tidur dibwah dengan alas kasur lipat...
saya kembali melihat sekeliling, dan kamu tau? ternyata tidak hanya dirumah saya dapat melihat makhluk2 itu, di pojokan kamar saya melihat ....... "aaaaaaa bapakkkk ibukkkkk, RIzalll takut pak, buk bangun" teriaku sangat keras, cukup keras mungkin untuk membangun kan kamar sebelah... bapak bangun, dan berusaha memeluku, tapi saya masih melihat makhluk itu,, berbeda dengan siang tadi, saya melihat sosolk dengan wajah hanjur, seperti mukanya pernah terparut, penuh dengan luka codet, tampak diwajahnya seperti ada nanah atau darah yang mengering, diwajahnya nampak hanya rongga mata tanpa ada bola matanya, mulutnya mingkem. tapi hanya bagian atas, karena bibir bawahnya tidak ada dan memperlihatkan giginya yang jarang2 dan menghitam, seluruh tubuhnya dari ujung keujung dibalut kain putih kotor ! mungkin kalian menyebutnya Pocong!, saya meronta-ronta, berusaha lari bahkan membuat jarum infus ditangan saya lepas dan melukai tangan saya sampai sobek, bapak dan ibu yang masih terkejut berusaha memegangi saya tapi saya tetap takut, karena hanya saya yang melihatnya! ibuk memencet bel yang ada di dekat kasur, mungkin utk memanggil dokter, saya meronta, berusaha kabur, saya melihat jendela yang terbuka saya nekat melepaskan diri dari pegangan bapak, saya memanjat jendela, saya loncat, dan.. buggg saya terjatuh, cukup keras, harusnya saya menangis terjatuh dari ketinggian 1 meter, tapi karena sangat takut saya tidak pedulikan darah yang mengalir dari tangan dan pelipisku yang entah terbentur apa, baru saja saya berdiri, yaa baru saja berdiri saya melihat ......
banyakk.... mereka da puluhan ! tidak tidak mungkin ratusan! mereka seperti memperhatikanku ! mereka melihatku! dan mereka menuju kearahku! saya berteriak histeris sejadi-jadinya, tampak ada yang mendekapku dan mengangkatku, saya kaget ternyata itu bapak, beliau mengangkatku menjauh, beliau berlari entah saya au dibawa kemana, saat digendong saya masih melihat mereka, seperti tidak cukup menakutiku, tawa lengking mereka bergema mungkin hanya saya yang mendengarnya, mereka mengejarku! saya meronta lagi, berusaha lepas dari bapak, untuk berlari sendiri! saya merasa tidak aman walaupun sudah ada orangtuaku yang saat itu terlihat sangat panik melihat kelakuanku, saya terlepas dari gendongan bapak, buggg, untuk kedua kalinya say terjatuh, kali ini bagian mukaku terjembab lantai, hidungku berdarah, untuk ukuran anak 6 tahun, banyak sekali lukaku malam itu, say tidak peduli saya coba lari lagi, mereka malah memanggil namaku "kamuuuu, akan ikut kami, dan bersama kami terus, Rizalll, kemariii" kata seorang makhluk dengan wujud perempuan berleher panjang. "TidakkkkkRizal gak mau!!!" happpp bapak menangkapku kali ini menggendongku dengan pegangan sangat kuat, saya masih melihat mereka, dan saya tiba di sebuah ruangan, saya dibaringkan, walau meronta saya mencoba melawan, tapi apa daya, bapak adalah seorang Tentara, yang kala itu berpangkat Sersan Mayor, orang dewasa pun akan sulit lepas dari pitinganya, ada yang mengikatku di kasur, seorang berbaju putih memegang tanganku yang kaku, dan menusuku dengan suntikan, saya masih meronta setelah disuntik, tapi makin melemah, badanku terasa lemas, dan entah sejak kapan saya tertidurrr.......
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adlanta dan 12 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kulon.kali

Part V

Part 5 (Apa yang terjadi)
.
kenapa?, apa salahku ya Rabb? , apa ngkau juga menguji manusia yang bahkan belum akhil balik? kenapa harus saya! timpakanlah kutukan ini pada orang lain, jangan kpd saya! ini terlalu berat... pikirku saat saya menjelang dewasa.
.
saya terbangun dengan badan yang ngilu, sakit sekali... saya llangsung teringat kejadian semalam, rasanya ingin menutup mata dan kembali pingsan, atau paling tidak menangis.. tapi menangispun sudah sulit, mataku terasa pedas, apa air mataku mengering?? pasti rupaku terlihat kacau sekali kala itu, saya melihat bapak. tampaknya beliau tidak tidur semalaman beliau menghampiriku, dan mendekapku..
Bapak : "kamu akan baik2 saja nak"
saya :" Rizal takuttt pakkk, rizall.. rizal liat hantu pakk, rizal takutttt.. rizal gak mau pak",
Bapak : "Rizal, bapak yakin anak bapak ini cowok pemberani, iya kan? jangn takut, bapak disini, yaaa"
Saya : "iya pak, ibuk kemana?"
Bapak : "ibuk pulang sebentar, ambil baju buat kamu, ya gapapa sekarang kamu tidur lagi"
Saya : "iya pak"
Bapak : emoticon-Smilie
Bapaku ini adalah sosok panutanku hingga saya dewasa, beliau adalah abdi negara yang jujur, seorang pejuang diera modern, beliau adalah pelindung keluargaku, beliau bisa menjadi sosok yang tegas dan juga lembut, beliau adalah Bapaku. saya ingin menjadi seperti beliau....
saya tertidur lagi, mungkin cukup lama sampai saya bangun mungkin itu sudah siang bolong.. dan saya melihat banyak sodaraku dirumahsakit.... ada budhe,pakde,paklek, sepupuku, dan banyak lagi.. mereka menangis.. sambil memeluku tapi tanpa bicara, saya tidak mengerti, ada apa ini. infus saya sudah dilepas, saya juga sudah mulai tenang.. saya bisa berjalan dan duduk sendiri, saya melirik kearah bapak. dan untuk pertama kalinya melihat bapak menangis..
Saya : "bapak kok nangis?, bapak sedih?" tanyaku polos
Bapak : "rizal, bapak cuma sedang mikir seuatu" bapak mengusap pipinya dan memeluku erat,
Bapak : "kamu akan jadi anak yang kuat, ya kan rizal?"
Saya : "pakk,?
hari itu juga kami pulang, bapak menggendongku seakan tidak mau melepasku, kami naik mobil kijang milik sodaraku dan menuju rumahku, entah kenapa saya masih melihat "mereka" dan saya tidak setakut tadi malam, seolah otaku mengatakan mereka bukan apa2..
kami sampai rumah, dan anehhh tidak biasanya rumahku sangat ramai, para tetangga banya sekali yang dirumahku, entah saya tidak mengerti.. begitu turun, sanak sodaraku yang lain langsung memeluku erat, dan berbicara panjang lebar dengan bapak, yang terlihat jelas bapak sedang cemas, takut, atu sedih, saya benar2 gak ngerti!
budhe Yuni kemudian menggendongku, bapak masuk kekamar, dan saya dihujani peluk cium oleh tetangga dan sodaraku, mereka menangis, saya melihat mereka menatapku dengan tatapan yang paling kubenci hingga saat ini, mereka menatapku dengan iba. tatapan yang entah kenapa diusiaku saat ini paling enggan kulihat orang menatapku dengan cara seperti itu. sampai diumurku yang ke 28 tahun ini saya tidak suka dengan namanya dikasihani, saya lebih suka dibenci daripada dikasihani,,,,
perasaan saya menjadi tidak enak dan benar saja, bapak mengendongku lagi, tampaknya beliau baru ganti baju, dan membawaku ke kamar.bapak memeluku sangat erat,
Bapak : "Rizal, maafkan bapak ya"
Saya : "kenapa pak? " tanyaku polos.
Bapak : "maaf nak" kali ini memeluku lagi sambil menangis
Saya : "paak?"
Bapak : "ibu meninggal nak, ibumu kecelakaan mobil"
Jleeebbbbb... berapa kali momen jleb di hati kalian? Demi apapun saya baru anak TK! kenapa disaat saya masih membutuhkanmu ibuk. ibuk harus pergi, ibukk apa ibuk tau penderitaan anakmu ini selama belasan tahun setelah ibuk tinggal?? haa??
beberapa kali pertanyaan itu muncul setelah saya remaja...
saya akan skip cerita tentang pemakaman ibuk, batin saya masih sakit, setiap mengingat kejadian itu..
singkatnya setelah tangis2ku, setelah jeritan2 pilu, dan panggilanku kepada ibuk untuk bangun akhirnyaibu dimakamkan di tpu terdekat. saya masih merasakan sesak itu, saya harus menghadai hal ini, dikala ada yang salah dalam indra saya, ibuk pergi. dan diusia sekecil itu saya dipaksa mengerti, Bahwa yang mati tidak akan hidup kembali ....
Selamat tinggal Ibuk, ibuk adalah wanita yang kukenal 9 bulan 10 hari dikandungan, dan wanita yang baru kukenal dan menemaniku selama 6 tahun 2 bulan dan 5 hari.. buk meninggal hari jumat tahun 1995...
.......
......
........
2 hari setelah itu, saya hanya tidur dan mengurung diri... banyak sekali penampakan di luar jendela tiap malam, apakah saya tidak takut?, saya sangat takut!! saya hanya meluapkan takut saya dibawah selimut, saya menangis tertahan, karena mata saya sudah lelah mengeluarkan air mata, saya berusaha tidak menjerittt, saya hanya menggigit bantal....
"Ibuk, Rizal takut buk "
...
..
kejadian itu berlangsung seminggu, bisa kalian bayangkan trauma yang saya terima.. rasa sakit itu, rasa takut itu.. seperti berputar dikepalaku.. "Rizal pengen nyusul ibuk" kataku dalam hati..
saya kehilangan cahaya saya sejak saat itu, saya kehilangan ceria, saya kehilangan tawa, saya kehilangan diriku sendiri...
......
......
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adlanta dan 12 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kulon.kali
bantuin ane bikin indeks dong gan, masih bingung nehh emoticon-Sorry
Quote:


profile-picture
aezakmy98 memberi reputasi

Part VI

Part 6 ( Ternyata Sari )
Setelah 7 hari ibuk pergi, bapak selalu membawa kemanapun beliau pergi, , karena bapakku ini mau tak mau harus menjadi bapak sekaligus ibuku, seolah bapak benar2 menjagaku selama 7 hari seminggu, 24 jam non stop.. beliau memberikan perhatian extra disela-sela kesibukanya yang menggunung.
Matahari yang membuatku tenang, karena begitu matahari muncul tampaknya makhluk2 itu enggan menggangguku, hanya tampak satu atau dua, tapi mereka mengacuhkanku.. tapi begitu bulan datang, dan gelap mulai menyelimuti langit terror demi terror saya dapati, seperti kepala tanpa tubuh diatas lemari, potongan tubuh manusia di dalam kulkas, hantu peremppuan di kolong kasur, ketukan di jendela kamar, itu semua membuatku trauma dengan gelap. saya tidak akan menceritakan semuanya, bukan karena saya lupa, saya masih ingat itu semua, tawa lengking bergema mereka, bau anyir darah mereka, bau busuk, dan tatapan mata mereka ....kalian mau coba? jangan tertawa, besok akan saya tunjukan mereka padamu, ya kepadamu yang membaca ceritaku...
.
.
minggu pagi, Bapak harusnya libur dan menemaniku dirumah.. karena hari biasa bapak membawaku ke kantor beliau sesudah pulang sekolah.. tapi hari ini bapak harus pergi dan tak bisa mengajaku, karena masih pagi, saya sedkit tenang dirumah, ditemani mbok nah..
saya bermalasan sambil menggambar di kasur, lama sekali saya menggambar, sampai2 saya tidak mendengar sari yang sedang ddepan kaca menyisir rambutnya sambil bersenandung jawa..
Saya : " Sari emoticon-Smilie emoticon-Big Grin "
Sari : "rizall .. "
Saya :" kamu kok gak pernah main?, aku gak punya temen tauuuk"
Sari : "maaf ya rizal, aku gak bisa maaen sama kamu kemarin "
saya : " kenapa emang?"
Sari : "temen-temenku marah sama ibumu, aku udah ngelarang, tapi mereka banyak, mereka ..."
Saya : " kenapa sih?" kataku dengan bingung.
saya belum mengerti sama sekali dengan yang dimaksud sari kala itu, sari mendekatiku, dan menyentuh keningku dengan tanganya..
"kamu merem",saya menurutinya.. entah apa yangdilakukanya.. tapi dia seperti membawaku ke peristiwa lalu,, saya tidak akan diceritakan disini, karena terlalu menyakitkan, saya hanya menceritakan bahwa ibu saya dicelakai makhluk-makhluk itu..
saya bisa melihat ibu berdarah darah diatas jok mobil yang menabrak pembatas jalan...
Sari mengembalikan pengelihatanku, dia menatapku...
Saya : "kenapa dengan mereka?, kenapa jahat dengan ibuku?!"
sari : "Ibumu merusak rumah kami riza"
Saya : " tapi ibuk gak tau ! ibuk gak sengaja !"
Sari : "rizalll,, ibumu sudah meninggal, maafkan aku rizal"
Saya : "............" hanya menggeram tertahan,menangis dan entah seperti marah, emosi..
Saya :"kamu itu siapa?!, kamu juga seperti mereka kan? kenapa kamu gak keliatana serem?"
Sari : "aku sari, cuma aku gak bener2 hidup kayak kamu rizal"
saya : ?
sari : "aku bukan hantu, dari orang yg uda mati. aku kori dr aku yang pernah hidup"
saya semakin tak paham dengan yang dibicarakan sari.
sari : "rizal, besok kamu akan mengerti, aku janji akan menemanimu terus, aku temanmu selamanya kan?"
saya : "iya sari, kamu temenku, tapi kenapa kamu gak serem?"
sari : emoticon-Smilie "aku temanmu rizal, makanya aku gak ganggu kamu, aku gak mau nakutin kamu"
saya : " tapi kenapa hantu2 itu serem"
sari : " mereka memang jahil, suka mengganggu, tp mereka satu rumah denganku, mereka gak akan menyakiti kamu lagi, mrka hanya suka sama kamu, kamu anak istimewa"
saya : "aku blm ngerti sari, aku bingung"
sari : "aku bakal nyeritain semua ke kamu rizal, kamu besok akan paham"
saya : "janji?"
sari : "janji emoticon-Smilie"
sari menceritakan dirinya panjang lebar, saya gak mengerti sama sekali apa yag diocehkan dia.. tapi saya mulai paham dengan seiring bertambahnya usiaku. sari adalah kori(pasangan gaib) dari sari yang pernah hidup di masa lalu, sari menceritakan kalau dia lahir di blora ayahnya juga seorang pejuang kemerdekaan, dia meninggal tahun 1915.. dimasa hidulnya sari sering berpindah rumah, sampai akhirnya bertempat di rumah yang kami tempati kala itu keluarga sari dibunuh oleh belanda yg mengetahui bahwa ayah sari adalah pejuang yang sering memimpin gerilya para penduduk.. sebelum dibunuh sari melihat ibunya, diperkosa dan disiksa hingga mati, sari melihat langsung bagaimana ayahnya di bunuh dengan cara menyayat lehernya dengan pisau berkarat, sampai akhirnya sari meregang nyawa karena ditenggelamkan didalam sebuah tong berisi air.. mereka di bunuh secara keji oleh belanda utk menunjukan kekuatan mereka dan menakut2i pejuang.. akhirnya mayat mereka dimakamkan warga sekitar di halaman belakang rumah yg ditempati keluargaku saat itu. tanpa nisan dan hanya di tandai dg pohon nangka dan asem yg blm ditebang belum lama ini..
sari berkata karena tidak mendapatkan pemakaman yg layak banyak dr korban pembunuhan selain keluarga sari juga menjadi gentayangan.
jin2 yg bergentayangan itu sering mengganggu warga dan penghuni rumah dinas ini dr waktu ke waktu, rumah ini menyimpan banyak memori negatif yg membuat auranya jelek, rumah ini menjadi saksi bisu pembunuhan beberapa keluarga pejuang di masa lalu..
"aku tidak pernah punya teman lagi sejak aku mati, berjanjilah rizal kamu akan jadi temanku, aku akan menjagamu hingga aku juga akan pergi menyusul setengah dari diriku yang sudah mati"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adlanta dan 6 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kulon.kali

Part VII

Part 7 (Sekolah sd - smp)
*kisah sd - smp akan saya ringkas, amsyong dah kalo ngetik kisahnya satu per satu :P *
tak terasa usiaku bertambah 1 tahun, dan tahun itu saya akan memasuki masa-masa sekolah dasar, 6 tahun saya dicemooh, dijauhi saya bahkan tidak memiliki teman sama sekali di sekolah saya dulu, saya tumbuh menjadi pribadi yang minder dan kuper, setiap pagi hingga siang selama 6 tahun saya hanya mengisi bangku yang hanya diisi satu kursi, tanpa ada teman sebangku, mereka menganggapku aneh, karena saya sering bicara sendiri, saya kadang teriak histeris saat melihat makhluk2 halus yang membuatku ngeri, kadang saya sering mengungkapkan tenang hal yang belum terjadi dan tindakan2 lain yang menurut teman seusiaku aneh...
jangankan bermain denganku ketika mereka kuajak bicara mereka malah mengusirku, mengejeku, bahkan kadang saya dianiaya, di bully, dilempar kapur, dikerjai, perlakuan itu sangat biasa kala itu saya terima...
kesepian, malu, sedih, trauma.. adalah perasaan yang menemaniku tiap hari..
bapak bahkan sering mengundang pisikiater untuk menyembuhkanku dr trauma, tapi semua sia-sia, trauma itu mengakar di pikiran dan hatiku..
...
tidak ada yang menarik di masa-masa itu, tiap pagi saya berangkat sekolah dan di bully, dan tiap malam saya harus menghadapi insomnia yang berkepanjangan karena terror dari makhluk-maklhuk halus itu... saya jengah, saya muakk !!, saya kurang tidur, dan membuat saya menjadi anak yang sangat kurus dengan tulang pipi dan mata yang menonjol..
tahun demi tahun berganti usiaku bertambah dan semakin paham dengan yang terjadi padaku, saya mulai berani dengan makhluk2 itu, bahkan saya sudah bisa mengusir mereka. walaupun rasa ngeri dan risih itu tetap ada sampai saat ini... satu hal yang tidak banyak berubah adalah perilakuku, saya masih saja di bully dan dijauhi..
ahhh, sedih sekali mengingat saat itu...
selama 6 tahun saya hanya punya satu teman, ya seperti yg kalian tebak. Sari yang menemaniku, dialah yang mengisi bangku kosong disebelah tempat duduku, dia sering membantuku saat ada teman sekelasku yang ingin mengerjaiku, dia mengembalikan keusilan mereka yg menjahiliku, tapi saya larang di kemudian hari.. kenapa? karena saya akan mendapat perlakuan 2 x lebih tidak mengenakan dari teman2 sekelasku.. "biarlah sari emoticon-Smilie , itu cara mereka menyapaku", begitu alasanku kepada sari, sari benar2 menjadi sosok teman yang sempurna.. andai saja dia benar2 manusia..
ada yang unik dengan sari, kalau saya tumbuh besar layaknya manusia pada umumnya, bagaimana dengan sari? yang notabene dia bukanlah manusia... dia ikut tumbuh juga, dia bertambah tinggi dan semakin besar layaknya anak perempuan normal, bedanya hanya saya yang dapat melihatnya.. kala itu tinggi saya sudah 145 cm di kelas 5, saya mewarisi gen bapak dengan tulang besarnya. sari juga hampir sama tingginya denganku.
sari tumbuh besar dan menjadi "gadis" yang cantik, rambutnya panjang dengan hidung mancung, giginya kecil2 dan kullitnya putih bersih, saya paham sari dapat mengubah wujudnya sesuka hati, karena saat dia pulang dia kembali menjadi wujud anak2 yg sama persis dg sari yg pertamakali kulihat...
.
.
saya memasuki tahun ke 6 di sd, saya lulus, nilai saya bisa dikatakan sangat membanggakan..
"kamu membanggakan nak" ujar bapak,
Saya : "makasih pak"
Bapak : "bapak tau yang kamu alami selama ini, sekarang kamu akan belajar tentang apa yang menimpamu, dan belajar mengendalikanya"
Saya :"maksud bapak apa?"
Bapak :"kamu akan mengerti sebentar lagi"
Saya : "..........."
saya masih ingat saat itu adalah bulan Mei, dimana masih tersisa 1 bulan untuku mendaftarkan sekolah ke tingkat smp, bapak mengajaku pergi menggunakan mobil,
Saya : "mau kemana kita pak? mau cari sekolah buatku?"
Bapak :"egak lah, kan masih lama to rizal pendaftaranya?"
saya : "iya sih pak, trus mau kemana? jalan2?, rizal kan gak suka jalan2"
Bapak : "nanti kamu juga tau nak, sekarang masuk mobil dulu, sari diajak gapapa"
saya : deegggg "loh kok bapak...."
Bapak :"kenapa kamu kok kaget? , udah dijalan nanti bapak jelasin"
Baru saja mau memanggil sari, dia sudah ada di belakangku sambil tersenyum dan memainkan alis matanya, sari ini gak kayak hantu sama sekali, dia layaknya manusia normal bahkan dia tau perkembangan jaman dia dan saya sering bercanda dan tertawa bersama dengan bahasan seperti anak2 biasa,, anehhh ya. kata sari meskipun dia sudah mati, tapi dia gak bodoh, dia mengikuti juga duniaku jadi kalau kalian ngobrol sama sari pasti nyambung..
saya gak berkata apa2 dengan sari, saya memang tidak pernah berbicara dengan sari jika ada orang lain didekatku..
saya membuka pintu mobil, dan sari juga masuk tanpa membuka pintu mobil, dia langsung nembus dan duduk di kursi belakang..
Bapak : "udah masuk?"
Saya :"udah lah pak, ini aku udah duduk "
Bapak : "bukan kamu, tapi sari.. dia udah masuk blm? cuma kamu kan yang bisa lihat dia?"
Saya : "sudah pak"
mobil melaju menjauh dari rumah kami, dan bapak mulai berbicara.
Bapak : "nak, sudah hampir 7 tahun ibumu pergi, dan ditambah dengan keadaanmu yang istimewa, pasti sangat berat buatmu ya.. maafkan bapak ya"
Saya : "maksud bapak istimewa apa?"
Bapak : "bapak ini ayahmu nak, bapak selalu memperhatikanmu setiap hari, bapak macam apa yang gak khawatir sikap anaknya seperti kamu, kamu sering ketakutan tiba2,bicara sendiri, kamu mengigau dengan bahasa aneh dan percakapanmu dengan teman tak terlihatmu bapak tau semua, bapak sempat takut dan meganggap kejiwaanmu gak normal, sampai bapak ketemu kyai yang mengatakan jalanmu memang seperti ini gak mudah, tapi kamu akan dilindungi Allah, kamu juga punya teman yang selalu menemanimu kan?"
Saya : "iya pak" jawabku mengangguk.
Bapak : "Bapak emang gak bisa ngelihat kayak kamu, tapi bapak pernah ketemu sari lewat mimpi, sari bilang dia akan jaga kamu sampai kamu bisa mengendalikan batinmu, itu kenapa bapak biarin kamu bicara sendiri"
saya menengok kearah sari yang sedang mengunyah bunga melati kesukaanya, dia hanya mengedipkan sebelah matanya sambil tersenyum..
Saya : "iya pak, sari temenku satu2nya, dia yang njaga rizal dan nemenin rizal"
Bapak : "sekarang berapa umurmu?"
Saya : "12 tahun pak"
Bapak : "kamu sudah cukup besar untuk belajar ilmu kebatinan"
Saya :" maksud bapak?"
Saya : "kamu sebentar lagi tau nak"
kami sampai disebuah halaman pondok pesantren, dan disambut seorang kakek, singkatnya saya akan berada di ponpes itu selama 2 minggu, saya faham maksud bapak membawaku kesana untuk melatih kebatinanku..
Kakek itu adalah kyai yang disebutkan bapak tadi, sebut saja beliau kyai, karena beliau enggan disebut namanya.
Kyai : "ini yang menemanimu le?"
Saya mengerti maksud kyai, "enggih kyai" jawabku
Kyai : "dia baik le"
entah bagaimana menjelaskanya,sari dan kyai seperti berbicara tanpa suara, dan saya mengerti apa yang mereka bicarakan..
singkatnya bapak menurunkan bawaanku dan meninggalkanku disini, sebelum bapak dan sari pergi sari membisikan sesuatu. "kamu hati2 ya rizal, kamu akan jadi orang besar besok"
mereka meninggalkanku disini, dan disini saya hanyai 2 minggu tapi batin saya seperti dirawat kembali, saya lebiih segar, seperti rasa penyesalan,marah,malu,takut seperti menguap begitu saja, saya diajari bagaimana mengusir makhluk halus yg jahat, dan diajari ilmu alam, dan banyak lagi tentang agama dan tidak akan ditulis disini.
saya kembali kerumah, seperti dengan pribadi yang lebih baik,
...
bulan juli, saya harus bolak-balik semarang jogja karena saya akan bersekolah di jogja, tempat kelahiranku.. kebetulan bapak juga mendapat panggilan tugas di jogja jadi saya akan tinggal di jogja bersama bapak
ada hal yang membuat saya berat meninggalkan rumah dinas tua ini.. ya Sari, dia nampak bermain di ayunan yang sekarang terlihat kekecilan ketika dia naiki.
Saya : "sariiii"
Sarii : "iya rizal emoticon-Smilie "
Saya : "kamu sudah tau to?"
Sari hanya mengangguk sambil tersenyum dan memainkan rambutnya..
Saya :"kamu ikut aku kan?"
Sari berdiri dan menghampiriku
Sari :"rumahku disini rizal, kalau kamu harus pergi gapapa, kita akan selalu bisa bertemu"
Saya : "bagaimana caranya? aku jauh lhoo"
Sari :"caranya ingat aku, dan doakan aku lekas mendapat tempat emoticon-Smilie "
Saya : "tapii... aku gak punya temen selain kamu sari "
Sari : "sekarang kamu sudah besar, kamu akan lebih mudah dapat teman baru di tempatmu yang baru besok emoticon-Smilie , aku akan mengunjungimu rizal, aku berjanji emoticon-Smilie "
singkat cerita saya meninggalkan sari hari itu, mobil ini melaju membawaku ketempatku yang baru, tempat dimana akan ada cerita baru di hidupku, "sariiii. tepati janjimu ya" bisiku sambil melambai kepada sari yang berdiri didepan rumah, dengan wujud anak kecilnya, sosok teman pertamaku, ya cukup keren teman terbaiku bahkan bukan manusia.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adlanta dan 7 lainnya memberi reputasi

Part VIII

Part 8 (SMP XXX Yogyakarta)
.
2002, ya saat itu saya resmi tercatat sebagai pelajar smp, dan saya bersekolah di sebuah smp negri terkemuka di Kota Jogja, seperti anak baru disekolah lainya saya jg mengalami yang namanya mos, masa yg harusnya di jadikan sebagai orientasi atau pengenalan sekolah nampaknya di manfaatkan betul oleh senior2ku untuk mengerjai kami,...
masa smp saya terasa lebih baik, karena saya dapat membuat imej baru disini, setelah saya belajar ilmu batin memang pembawaan saya lebih tenang, saya tidak lagi berkeringat dingin sepanjang hari karena glisah, saya tidak lagi bicara sendiri, karena saya bisa menahan gejolak dihati saat melihat makhluk halus, saya jadi lebih bisa melihat dunia dengan lebih baik, saya belajar bahwa di hidupku akan ada warna baru, hidup saya di masa dulu boleh kelam, boleh menyedihkan, tapi saya tidak akan membuat hal itu berlarut dalam kehidupan saya, tapi apakah itu akan merubah cerita saya sebagai Indigo? tentu saja tidak! , setiap umur saya bertambah saya merasakan kepekaan saya semakin menguat, jika dulu saya hanya dapat melihat makhluk halus, maka saat smp saya seperti mendapat "kutukan" baru.. apa itu? saya akan ceritakan sebentar lagi......
kelas 1 smp, saya sudah mengenakan seragam putih biru sekarang, ya seperti pelajar kelas 1 lainya dengan seragam yang masih baru dan kedodoran, kisah baru saya dimulai...
Sekolah saya adalah sekolah yang sudah sangat tua, sekolah ini dibangun sekitar awal 1900an untuk menyekolahkan pribumi bangsawan di masa itu, dan pengalaman2 mistis juga mulai saya alami.. waktu itu adalah hari pertama bersekolah setelah 3 hari di plonco habis2an saat mos..
saya berjalan dari parkiran sepeda menuju kelasku, saya mendapat kelas A, sebelum masuk kelas saya kekamar mandi dulu untuk pipis, klek pintu kamar mandi dibuka ...... dan apa yang saya lihat tidak seperti kamar mandi, itu lebih mirip ruang tamu, lengkap dengan penghuninya, silahkan bayangkan, di dalam kamar mandi terdapat 4 makhluk, yang pertama adalah seorang wanita yang duduk di pinggiran bak mandi, yang nampaknya tidak bisa duduk dengan benar, karena tubuhnya seperti terpotong setengah, hanya bagian pinggang sampai kepala, dan memperlihatkan darah berwarna merah pekat menetes dan membanjiri lantai dinding, dan bak kamar mandi hingga membuat airnya ber warna merah, darah itu menetes dari bawah perutnya, mengalir kebawah melewati ususnya yang terburai .... makhluk kedua adalah berwujud 2 anak kecil laki2, mereka tampak normal, hanya tidak berpakaian, dan sorot matanya datarrr, mereka tampaknya lumpuh karena mereka bergerak menyeret tubuhnya dengan tangan, dan yang terakhir adalah seorang laki2 berwujud tua, tanpa rambut, tanpa telinga, tanpa hidung, dan tanpa mulut.. hanya 2 buah bola mata tanpa kelopak yang menghiasi wajahnya, saya kembali risih... mereka menatapku aneh seolah penasaran dengan siapa saya ini, kenapa bisa merasakan mereka... akhirnya saya urungkan niatku untuk pipis, saya menutup kembali pintu kamar mandi dengan setengah membantingnya karena saya jg tetap merasa takut. saya berjalan menuju kelas saya dengan setengah berlari, saya berhenti dipintu kelasku.. ada sebuah papan diatas pintu yang bertuliskan "kelas 1 A l Wali kelas: Basrudin, S.Pd." saya melamun sejenak, dan berharap, semoga saat saya masuk tidak ada tatapan2 jijik melihatku, semoga tidak ada lemparan kapur atau benda2 lainya, semoga saya tidak diejek saat saya masuk, semoga ada yang mau kuajak bicara, atau paling tidak ada yang sekedar mau membalas sapaku, "bissmilah" saya bergumam dan saya masuk ke kelas baru saya ...........
Tampaknya saya harus terbiasa dengan situasi ini, dimana tidak ada lagi lemparan benda keras kekepalaku, tidak ada cacian dan ejekan kasar, tidak ada lagi yang mengusirku untuk pergi, saya masih berdiri didepan papantulis, saya masih tertegun dengan suasana yang baru ini, dimana yang kudengar hanya ramai suara dari teman sekelasku yang sedang heboh ngobrol satu sama lain, saya tersenyum sendiri, entah kenapa saya merasa sangat bahagia dengan hal sepele tadi, senyum yang selama 7 tahun tidak bisa kugunakan, senyum yang benar2 ikhlas, senyum yang selama 7 tahun hanya bisa terlihat saat bersama bapak atau sari..
entah berapa menit saya melamun, saya dikagetkan dengan tepukan dipundaku "ehh ayo cari tempat duduk, malah cengengesan sendiri, ini udah mau masuk.. udah dapet tempat duduk belum kamu?" kata seorang anak seumuranku,
"eh engg.. bb belum" ucapku gugup karena tidak terbiasa ngobrol dengan orang, "kayaknya semua udah punya temen sebangku deh, kamu gakpapa kan sebangku sama aku?" ujar anak itu..
haa?.. saya malah melongo, 6 tahun dikucilkan tanpa ada yang mau berbicara denganku, dan sekarang ada orang yang menawarkan duduk sebangku denganku?, entah apa yang saya rasakan saat itu,, "hiiihhh, malah melongo, udah jam 7 ini, ayookk"
anak itu memegang ujung lengan seragamku dan membawaku ku sebuah bangku kosong di depan meja guru untuk duduk
"Hey, kenalin namaku Risa" ujar anak perempuan itu sambil menyodorkan tanganya untuk bersalaman..
dan saya dengan begok nya cuma bengong, belum pernah ada teman yang mengajaku bersalaman...
"ehhh malah cuma diem aja, hihhh sombong banget", saya buru2 menyambut tanganya dan berkata "maaf, aku cuma lagi adaptasi, aku rizal".. dan Risa lah yang menjadi teman pertamaku disini, hari itu diisi dengan perkenalan satu kelas.. tiap anak wajib mengenalkan dirrinya, dmana alamatnya, hobby dll, satu persatu anak sekelas di panggil oleh pak basri, wali kelasku dan memperkenalkan dirinya, teman2ku tampak sangat antusias saat ada yang mengenalkan diri, bahkan tanpa canggung mengajukan pertanyaan pada yang lagi maju, saya ikut tertawa dengan celotehan2 teman2 baruku ini, tibalah giliran teman sebangku saya, si risa maju dengan sanat percaya diri, sumpah mukanya tengil banget, dia jalan dari bangku dengan langkah yang dibuat2 "sok imut banget", gumamku sambil tersenyum.
Risa : "Haloooo, teman2 perkenalkan, namaku risa, em aku aslinya dari blora, tapi ikut bapak pindah disini dari keci, rumah aku gak jauh kok dari sini, di jl. xxxxx. hobbyku, olahraga, ada yang mau ditanyakan teman2?" ucap risa menutup perkenalanya..
"Pacar siapa pacar?" ucap Andi teman sekelasku yang teriak sambil cengengesan. dan langsung disoraki teman2 yang lain ramai sekali, akhirnya risa kembali duduk, dannnn namaku dipanggil, alamakkkkk ngomong face to face aja kadang belibet, ini gimana ngomong di depan orang banyak? saya mau gak mau harus maju, tp saya malah masih bengong2 aja, risa mencubit perutku dr samping, "adawww, apa sihh, sakit tauk, ujarku sewot.
"ya kamunya malah bengong, buruan maju :P "
saya maju dengan langkah malas, saya sudah berada di depan kelas, saya gugup, ini pengalaman pertamaku bicara di depan orang banyak "emmm ya, ehhh perkenalkan ini nama aku rizal, aku dari semarang, tapi balik kesini, soalnya ak sebenernya dari jogja emm yaa ya, gitu truss..." belum juga selesai saya sudah disorakin dr belakang dan gelak tawa yang meledak "ntar kita kenalan sendiri aja pak, kasian tu rizal udah keringetan, bisa pingsan dia" teriak irawan teman sekelasku dr belakang,dan diikuti tawa teman2ku, saya kembali ke bangku saya, sambil mengelap kringat karena gugup, malu sihh tapi seru, teman2 disini memang baik, saya masih mengelap keringat yng membanjiri wajahku dengan menyeka menggunakan tangan.. "ini,, jangan pake tangan, dasar cowok jorok ", risa menyodorkan sapu tangan kepadaku "ehhh, makasih ya" kataku sambil menerima sapu tangan risa, "sama-sama emoticon-Smilie "
ada yang aneh,, saya membatin "Risa? apakah aku pernah mengenalmu sebelumnya?" Risa ini adala gadis yang cantik, mungkin bisa dikategorikan sangat cantik, rambutnya panjang sebahu dan dikucir kuda, hidunya mancung, dg bibir tipis dan gigi kecil2, kulitnya putih bersih terawat, dia cukup tinggi untuk ukuran cewek, mungkin hampir sama denganku.. dia masih tersenyum kearahku.... risa apakah mungkin kamuu?.............
profile-picture
profile-picture
profile-picture
adlanta dan 8 lainnya memberi reputasi

Part IX

Part 9 (apakah aku memang dikutuk?)
.
Hari2 ku berjalan dengan sangat menyenangkan, saya kembali menemukan semangat saya yang hilang, saya merasa bersemangat saat pagi hari, saya seperti anak yang normal, ya saya sangat bahgia, saya sekarang memiliki banyak teman, meskipun tetap sifat pendiam dan pemalu saya belum bisa hilang, tapi paling tidak ada kemajuan, saya dekat dengan irawan,andi, arda, dan tentu saja si kembang sekolahan Risa mereka adalah teman dekat yang sebelumya tidak pernah saya miliki sebelumnya...
satu tahun berlalu, dan semua berjalan dengan sangat menyenangkan, walaupun kdang kala saya diganggu dg beberapa "peenghuni lama" disekolahku, itu sudah tidak terlalu menggangguku, saya mulai terbiasa dengan makhluk2 itu.. mereka bahkan aku namai, seperti kuntil anak yang sering berada di pohon mede dekat lapangan basket, dia kupanggil mbak yuyun, trus penghuni abadi ruang guru, yang sering menampakan diri sebagai guru sepuh dengan seragam keki berwajah pucat, dia kupanggil pak bule, kemudian hantu yang ada di kamar mandi dekat koridor belakang, saya menyebut mereka keluarga cemara. haha mereka tampaknya kesal karena berusaha menakutiku tapi tak pernah berhasil, tapi mereka juga malah mengenalku, beberapa kali mereka bahkan bicara padaku..
ada pengalaman lucu, tapi membuat teman2ku ketakutan bahkan ketika cerita itu diulang teman2ku masih saja ngeri mendengarnya,
suatu hari kelasku mendapatkan jatah pelajaran ke nol yang artinya pelajaran akan dimulai pukul 6, artinya paling tidak kami harus sampai sekolah jam setengah 6, saya berangkat paligg pagi, dan diikuti sahabat2 baiku, kami bermaksud langsung menuju kelas untuk duduk2, tapi nampaknya kelas masih terkunci, kemudian si irawan salah satu temanku berinisiatif untuk meminta kunci ke penjaga sekolah, tapi irawan kembali dan mengatakan bahwa katanya kelas kami sudah tidak dikunci, penjaga sekolah berpesan untuk mendorong pintu lebih keras, mungkin pintunya seret, kami pun mencoba mendorongnya, tapi sia2, seolah ada yang mengganjalnya dari dalam.. baru saja irawan mau kembali mencari penjaga sekolah, tiba2 pintu terbuka dengan suara kelasss Blarrrrrrrr dan diikuti suara lemah, tapi kami semua medengarnya "silahkan masuk", teman2ku terkejut dengan peristiwa itu dan mengurungkan niat untuk masuk kelas dan lebih memilih menunggu teman2 sekelas yang lain, saya paham, yang jail barusan adalah mbak yuyun, dia berjalan melewati kami sambil melambaikan tanganya yang panjang sebelah kepadaku, saya hanya tersenyum melihat teman2ku yang heboh sendiri...
*time skip*
tak terasa 3 tahun waktu berjalan, saya sudah menempuh ujian akhir sekolah, yang kami sebut UAN...
tak terasa saya juga sudah tumbuh semakin besar, perawakanku bertambah besar .saat aku kelas 3 smp tinggiku 165cm, dengan berat badan ideal, hmmm.. banyak sekali momen yang terlewati pikiransaya juga tumbuhsemakin matang, perlahan saya bisa walaupun tidak 100 % melupakan masa lalu saya, rasa sakit dan trauma itu perlahan hilang, tapi bukan saya namanya kalau hidup saya hanya datar2 saja,..
tahun 2004, setelah uan. saya dan teman2 merencanakan sebuah acara main bersama, ya hanya beberapa teman sekelasku, seperti irawan,andi,arda,somad,tian, beberapa teman cewek dan tentu saja Risa, kami berencana hang out ke semarang, behhhh.. kota itu lagii ... sebenarnya saya menolak jika akan kesana, tapi meliat teman2 sangat antusias apaboleh buat, saya akan kembali ke tempat dengan seribu peristiwa.. beberapa kali saya memang ingin kesana, sekedar nyekar ke makam Ibu, tapi selalu kuurungkan niatku, saya masih belum sembuh total dengan traumaku, dan bapak juga mengatakan makam ibuk sudah dirawat orang dg meminta tolong orang dsana, jadi saya mendoakan ibuk dirumah. saya juga berniat ke semarang untuk melihat seorang temanku, yang pasti kalian tau itu siapa..
hari kami berjalan2 pun datang, kami berangkat menggunakan bus umum dr terminal jombor, masing2 dari kami membawa tas ransel besar ala backpacker, beberapa tempat akan kami kunjungi selama 3 hari 2 malam, seperti pantai tirang,taman lele,pusat kota semarang, dan tempat yang paling tidak ingin ku kunjungi "lawang sewu" ...
di perjalanan kegiatan kami ya apa lagi selain ngelaba, terutama si Andi, di memang terlahir konyol, ada saja tingkahnya yang membuat kami terpingkal-pingkal, saya duduk dengan Risa, ya cewek satu ini dari kelas 1 emang lengket denganku, itu kadang2 membuat kesel anak2 cowok lain, karena mereka menganggap saya dan risa itu pacaran, padahal sih enggak.. dia saya anggap teman sekaligus rival, saya punya skor 1-1 dalam hal rangking satu, dan hasil Uan besok akan menentukan akhir rivalitas antara saya dan risa, dalam hal olah raga juga sama, dia adalah kapten tim putri puteri sekolah kami, dan saya juga kapten tim basket putra, kami sama2 pernah menjuarai turnamen basket antar sekolah, dalam hal olah raga beladiri juga persis, risa pernah memenangkan medali emas porda untuk cabang silat putri, sedangkan saya memenangkan medali emas silat putra, kebetulan sekali ya, lantas apakah saya ada perasaan dengan risa? entahlah, saya juga belum paham dengan romantisme cinta remaja kala itu.. saya dan Risa memang dekat. tapi tidak sedekat itu, kami jarang, atau mungkin belum pernah bicara tentang kehidupan pribadi masing2, obrolan kami hanya sebatas seputar sekolah...
skip2, dan tibalah kami di ibukota jawa tengah, semarangg, kota dimana sejuta kenangan terukir disini, hahhhhh saya menghela nafas panjang, bersiap untk menghadapi memori2 itu,,,
.
Day 1
pantai tirangggg, ya setelah menaruh bawaan kami di penginapan kami melajutkan ngetrip ke sebuah pantai di utara semarang, tempatnya indah, ombak tidak terlalu besar berbeda dengan pantai selatan, walaupun menurutku belum ada yang mengalahkan pantai di gunung kidul, pantai ini tetap indah untuk dinikmati. ketika teman2 lain asik bermain air, dan beberapa teman cowok juga bermain sesuatu yang lebih ekstrem, yaitu mengubur Andi hidup2, ya dan saya hanya terbahak2 melihatnya, saya mencoba hanya fokus melihat kelakuan teman saya, saya sebisa mungkin menghindari menatap laut, kenapa? karena bbrapa kilometer dr bibir pantai nampak seubuah beteng besar yang memanjang sepanjang pantai, yaaa itu adalah kerajaan pantai utara, karena tidak hanya di laut kidul, laut utara jawa juga memliki kerajaan dan ratu jin yang kuat,, mereka terlalu kuat untuk saya hadapi jika terjadi apa2, maka dari itu saya memilih diam.. dan itu juga alasan saya tidak suka jalan2 di bibir pantai jawa..
saya tidak sadar semenjak menginjakan kaki di bumi semarang, ada sepasang mata yang mengawasiku terus menerus .....
setelah lelah bermain, kami kembali ke penginapan untuk beristirahat..
.
Day 2
taman lele, jujur saya banyak sekali lupa dengan apa saja kegiatan kami disini, yang jelas disana kami banyak menghabiskan waktu hanya untuk bersantai sambil memberi makan binatang, karena disana ada semacam kebun binatang mini... kami menghabiskan waktu sampai menjelang sore, dan melanjutkan ke simpang lima semarang, dan disana cukup menyenangkan, banyak sekali orang yang jalan2, atau sekedang nongkrong sambil makan jajanan yang tersedia di sepanjang trotoar seperti yang sedang kami lakukan ini, hemmm dari kejauhan nampak tugu pemuda, dan di belakangnya sebuah bangunan khas semarang yang akan kami kunjungi besok pagi, glekkk, saya menelan ludah, rasa gentar itu muncul, saya selalu takut memasuki bangunan bersejarah, kenapa? karena saya sering terlempar ke masa lalu, dalam arti saya masuk kedalam lingkaran waktu, saya menangkap aura2 dari rekam jejak masa lalu, yang tanpa sengaja divisualisasikan oleh otaku.. jadilah saya merasa di tempat itu puluhan bahkan ratusan tahun yang lalu..
saya menundukan kepala, dan mencoba menghilangkan pikiran2 buruk itu, saya tidak mau teman2 saya tau kalau saya ini orang yang aneh.. dan saya tidak menyadarinya lagi sepasang mata itu kembali mengawasiku...
ini adalah malam terakhirku di semarang, besok pagi jam 8 kami akan mengunjungi lawang sewu, dan jam 10 harus sudah sampai di terminal bis, jadi tidak akan terlalu lama di lawang sewu, "syukurlah" gumamku, saya mengambil dompet, dan melihat isinya, "hemmm lebih dari cukup" saya berencana untuk nyekar ke makam ibuk, dan bertemu sari.. untuk menagih janjinya, 3 tahun sudah saya gak bertemu penjaga masa kecilku jadi setelah dari lawang sewu saya tidak akan pulang bareng temen2 lainya... saya mengambil handphone sony ericson yang saya lupa seri apa.. lalu saya menelpon risa yang berada di penginapan putri.
Risa : halooo rizal adapa?
Saya : halo risa, maaf ganggu , cuma mau minta tolong, besok pas di bis pamitin ke temen2 yang lain ya, besok aku gak ikut pulang sama kalian, aku ada acara bentar disini...
Risa : lohhh mau kok gitu, acara pribadi kah? ngajak temen2 sekalian aja lah biar ada temenya, ntar malah ilang kamu gak bisa balik..
Saya : ahh egak, ini urgent ris, saya mau ketemu ibuku disini,,
Risa : rizal, kamu sesekali bisa cerita apapun kok ke aku, aku akan jaga mulut
saya : ahhh maksih ri, aku cuma minta tolong itu ya..
risa :iya tapi ..
tut tut tut, saya memang tipe orang yg gak suka bicara banyak, sekiranya risa paham yaudah.. kemudian saya masuk kedalam kamar dan berusaha tidur, dan berusaha tidak membayangkan apa yang akan terjadi esok ......
pagi, hari, dan jam masih menunjukan pukul 04.30, hemmm saya melihat teman2 masih pada tidur, saya menganti pakian dengan baju lengan panjang karena pagi itu sangat dingin, dan saya berjalan menuju mushala penginapan, sampai di mushala saya mengambil air wudhu, emhhhh, saya menggeliat sekedar untuk melemaskan otot yang kaku gara2 tidur saya ditindih si somad yang badanya segede gaban, ehhh, secara tidak sengaja saya melihat bayangan putih di sudut ruangan yang tanpa penerangan, saya memicingkan mata untuk memastikan apa itu,\..
Saya : "dasar,, bikin kaget aja kamu ris, aku udah parno taukk"
Risa : "apaan sih zal, kamunya aja yg penakut :P , cuma liat orang pake mukena aja parno :P "
saya : "idihhh, aku pemberani kok, jagoan nihhh "
Risa : "gak percaya weeee :P , ehhh temen2mu mana cowok udah pada gede kok gak sholat?"
Saya :"lagi pada tidur, kasian capek mereka, nanti kuingetn ris, sekarang kamu wudhu ya, nanti aku jadi imam buat kamu"
Risa : "ha? imam? " dia menunduk dan seperti menahan senyum mukanya merah, saya sedikit berdesir, Risa ini cantik ya batinku..
Saya : "dihhh bukanya ambil wudhu malah senyam senyum sendiri, sholat jamaah kan butuh imam to risa "
Risa : "oh iya ding, iya2 bawel ahh", mukanya jadi keliatan bego -_-
singkatnya di mushala kecil itu hanya ada saya dan risa yng shalat disana..
Risa : "emmm.. zal, kamu beneran pulangnya mau misah sama kita2?"
Saya : "iya ris "saya mengangguk pelan
Risa : "kan bisa rame2 zal"
saya : "trimakasih ris, tapi lebih baik aku sendiri"
Risa : "emmmmm... yaudah nanti aku sampein pas udah pada naek bis"
Saya : "makasih ya ris, emoticon-Smilie " saya berjalan menuju kamar meninggalkan risa.
Risa : "ehh zal,,
Saya : "iya gimana ris?"
Risa : "kamu itu kenapa to?, apa yg kamu sembunyikan?, 3 tahun kenal kamu, tapi aku gak pernah bener2 kenal kamu, kamu kayak punya sesuatu yg berat"
Saya : "nothing happend ris, aku kan emang gini orangnya"
Risa :" kamu cowok yang bener misterius zal"
Saya : "kalo kamu mikir seperti itu, ya mungkin seperti itulah aku ris" jawabku sambil berlalu... risa masih mematung di tempatnya berdiri, bahkan saat aku berdiri menghadap dia untuk menutup pintu kamar dia masih mematung. entah apa yg dipikirkanya, entah apa ..........
.
."ahh apaan sih kalian, egak!" kataku sebel,
Irawan : "dihhh, badan tinggi gede kayak gitu masuk ruangan terang benerang gini takut"
Saya : "mad, ndi lepasin gak, aku bisa jalan sendiri"
Somad : "heleehh, akal2anmu aku dah hapal zal, kamu mau tunggu diluar kan? egak pokoknya ikutttt kita2 emoticon-Big Grin " somad menyeretku diiringi gelak tawa teman2 yang lain..
kami sudah berada didalam lawang sewu, sebuah bangunan bersejarah yyang menjadi ikon semarang.. hmmmm.. hal pertama yang kurasakan adalah beratttt.. ya aura yang berat dan pekat, baru2 ini saya mendapat "keterampilan" baru, yaitu melihat aura dan merasakan hawa tidak enak.. hemmm saya mencoba tenang, tapi tetap saja keringat dingin mengucur di kening dan pelipisku,, hawa2 itu mulai masuk kedalam tubuhku "jangan... jangan terjadi didepan teman-temanku, kumohon" saya memohon di dalam hati, tapi apa daya, sudah terlambat, pandangan mata saya kabur dan terjadilah, saya berdiri disebuah koridor panjang sekali, saya tengok kanan kiri, teman2 saya sudah tidak ada, ya saya belum terbiasa dengan kekuatan baru saya, bukan kekuata ini kutukan !
saya berada di lantai dua, saya menengok kelantai bawah ada kegaduhan, perasaan saya tidak enak, saya merasakan ada orang yang terancam... saya berlari, entah kemanaaaa, saya hanya mengikuti naluri, ada beberapa tentara, wajah mereka orang asia mereka orang jepang! tampak membawa bendera mata hari terbit dengan tulisan huruf katakana dai nippon,,, ahhhh pengelihatanku samar2, saya masih berlari.. saya mendengar suara minta tolong,, suara itu sangat keras, suara seorang wanita, dimana? dimana ? saya berteriak... ahhh tidak ada suara keluar dari mulutku, kenapa saya menjadi bisuu? saya paham apa yang terjadi, tapi saya tetap takuttt... saya mencari lagi suara itu, walaupun saya yakin akan menyesal menemukanyaa.. saya berlari menuju entah lah seperti basment.... betulllll dia disana, seorang ibu tua bersama suaminya, dia menggendong seorang anak kecil, mungkin cucunya, mereka di ikat! menggunakan rantai, anak kecil itu, menangisssss,,, rasa ketakutan mereka seakan masuk ke sendi dan tulang2ku... ahhhh saya merasakan ketakutan mereka, saya menjeritttt lagi2 tak ada suara dari mulut sayaaa, ada apa ini?? tentara jepang itu memasukan kepala 3 orang pribumi itu kesebuah pasung leher,,, apaa!!! saya paham saya paham, kenapa !!!
seorang bertubuh besar memegang katana panjang, dan mengayunkanya tepak di leher ketiga pribumi itu.. cressss,, darah itu seakan muncrat ke wajahku.. dan 3 kepala menggelinding bersamaan, satu kepala milik ibu tua itu menggelinding didekat kakiku, dia melihatku!, dia seperti menangis, dia mengeluarkan air mata dipipinya, padahal kepalanya terpisah! apa kesalahan mereka sampai harus dipenggal, sekali lagi saya ingin berteriak seperti itu, sia2 hanya sia2 saja teriakanku, malah mebuat tenggorokanku sakit,,, apa salahku?! kenapa Allah memberi Kutukan ini?! bukankah sudah cukup penderitaanku, kenapa aku harus merasakan rasa sakit orang lainn? kenapa????
saya menangis, saya menangis kerasss... saya terduduk, dekat kepala yang terpotong dari lehernyaaa..
sayaaa menggunakan lututku ubtuk menopang kepalaku dan hanya bisaaa menangisss... sampaiii semuanya terlihat gelapp dan samar2 .......
profile-picture
profile-picture
profile-picture
diandra.rachma dan 5 lainnya memberi reputasi

Part X


Part 10 (kini kamu tau )
.
saya tersadar dari kejadian barusan, saya melihat teman2 sekelilingku, saya segera mengusap wajahku yang benar2 basah oleh keringat dan air mata..
"jangan pake tangan, dasar cowok jorok" ucap risa sambil memberikan sapu tangan yg pernah dia berikan dulu.. saya mnerimanya tanpa mengatakan apapun, dan Risa langsung memeluku, dia menangissss
"maafin kami ya zal, kami menyesal, sekarang ayo kita pergi " saya melihat teman2ku, irawan,andi,somad,beberapa teman cewek, mereka melihatku dengan tatapan kasian, saya berdiri "jangan sekali2 kalian melihatku kayak gitu !! aku gak suka, aku lebih suka berantem satu2 sama kalian disini dari pada kalian liat aku kayak gitu!" saya mencengkram kerah baju irawan "sekarang aku tau kalian udah nganggap aku anak gak normal kan? !"
irawan hanya membisu, saya merasa meledakan kemarahanku. dan dari belakang ada yang menepuku, saya menengok dan bammmm,,, tinju andi mengenai mukaku, saya tidak merasakan sakit, saya cuma tersenyum, andi memukulku lagi kali ini dibagian pipi, saya saya tidak bergeming, hanya tertawa, melihat tangan andi kesakitan. saya tertawa, dan dari arah samping plakkkk, Risa menamparku... saya jadi benar2 tersadar dari kemarahanku, saya melihat risa menangis, saya menghampiri andi, dan meminta maaf....
"ndi, maaf ya. dan makasih udah berusaha nyadarin aku", andi memegang pundaku.. "sekarang udah tenang kamu?" saya mengangguk..
Irawan : "zal, kita itu temen, kami gak menatapmu dengan kasian, kami khawatir, dan gak ingin ada hal buruk menimpamu... irawan memegang bahuku, diikuti teman2ku yang lain..
saya : "trimakasih ya , dan tolong jangan bahas ini lagi, besok kalau sudah waktunya aku bakal cerita kekalian,,,"
saya menghampiri Risa, "ris,, maaf ya " plakkkk, kali ini risa menamparku dan rasanya sakit... "sakit risss" saya meringis. kamu buat aku khawatir tau gak!?, "iya maafin ya" ujarku pelan
"yaudah, cabut yukk, annggep aja kejadian tadi gak ada" ucap risa yg mengajaku pergi dan diikuti yang lain...
mereka tau sekarang, kini mereka mungkin sudah tau.. mereka mendengar dan melihat kelakuanku, teriak histeris sendiri tanpa sebab, entah lah, saya terlalu malu untuk mengungkitnya, yang jelas saya sadar bahwa mereka lebih dari sekedar teman... mereka adalah keluarga buatku...
kami sudah di terminal, saya juga gak pamit sama temen2, saya gak mau mereka tau lebih dalam tentang kehidupanku. saya pura2 naik bis, dan saat bis mau berangkat, saya pura2 ambil barang yang ketinggal, sebelum turun saya memasukan selembar uang 50ribuan kepada kernet bis itu sambil berkata "pak saya gak ikut bis ini, jangan sampe temen saya yg lain turun buat nyusul saya ya" bapak itu seperti paham dan mengangguk, dan disinilah saya... saya berharap Risa menyampaikan pamitku kepada yang lain..
dan hal yang tak terduga terjadi .........
Saya : "Risaaaa.. ngapain disini kamu?"
Risa : " emoticon-Big Grin apasih, harusnya kamu seneng ada yang nemenin, dasar jutek :P "
Saya : "trus temen2 gimana?, yang mamitin aku siapa?, nanti mereka malah nyari2 kita lohh"
Risa : "udahh, kamu gak usah bawel, aku uda pamit, kalo aku gak ikut malah mereka yang ngotot ikut kamu, mau rame2? :P "
Saya : "hisshhh kamu ini banyak alasan ya ris, aku pulangnya masih besok, kapok kamu gak Pulang, "
Risa : "bodoo, aku udah ijin weeeee "
saya melengos...
Saya :"yaudah mo gimana lagi, kita bentar lagi berangkat, naik bis, rumah ibuku lumayan jauh, jadi dari sini sekitar sejam perjalanan "
Risa :" horeeeee " dia ketawa2 kayak anak kecil,
Saya :"tapi ris ada syaratnya "....
Risa : "apa zal?"ekspresi muka risa berubah..
saya mendekatinya dan menaruh kedua tanganku dipundaknya, saya menatap risa..
Saya : "kamu harus berjanji, apapun yang kamu lihat tentang aku, jangan beritahu siapapun.. kamu boleh anggap aku aneh, dan silahkan menjauhiku jika kamu anggap saya terlalu aneh "
Risa memegang dua tanganku, dan melepaskanya dari pundaknya, dia menggenggam tanganku erat sekali, dan balik menatapku..
Risa : "aku yang milih nemenin kamu, aku janji gak akan ninggalin kamu,aku akan menjaga privasimu zal"
saya masih menatap risa dan merasakan ada sesuatu yang hangat di dada, entah apa itu. kalian pernah merasakanya? sesuati yang hangat dan berdesir di dadamu,,
Kami sudah berada dalam bis, yang menuju ke tempat saya dibesarkan, saya sedikit deg2an, 3 tahun sudah saya berusaha melupakan tmpat itu, dan kali ini saya dengan sengajja menuju kesana, ke sebuah tempat bersejarah dalam hidupku, saya masih ngantuk dan berusaha memejamkan mata sambil menyumpal telingaku dengan headset, sambil mendengarkan lagu dari Bryan Adam-Evrything i do untuk menyamarkan suara risa yang dari tadi ngoceh gak jelas di sepanjang perjalanan,
Risa : "zal... "
saya masih asik merem dan mendengar lagu, ckiiittttt, perutku dicubit, headsetku ditarikk Risa.
Saya :"aduuhhh risss, sakit tau, kalo perutku bolong gimana?, ada apasihh brisikkk aja dari tadi"
risa : "sukurinnnn, salah sendiri diajak omong malah kayak orang budeg, nyebelin tau gak " ckiiitttt saya dicubit lagii,
Saya : "hihhhhh, ni anak.. biru2 nihhh "
Risa :"zal...."
saya : "hemmmm... apa lagi sihh risa "
Risa : "nengok sini dulu lahhhh"
Saya : "apa?" saya memonyongkan bibir bawah saya, dan... bibir saya di cubit... iya dicubit -_-
Risa : "ihhhhh, lagi serius juga di becandain dari tadi, zalll... kamu belum cerita lohh, ibuk kamu gak serumah sama kamu kah?"
Saya hanya tersemyum, dan mengusap rambut risa pelan,
Saya : "kamu akan tau ris, sebentar lagi kamu tau "
risa hanya diam, tampak pipinya yang memerah....
.
.
kami turun dari bis, dan harus berjalan sekitar 300 meter untuk menuju makam ibuk, saya berdiri sejenak sebelum melanjutkan jalan, sekedar memejamkan mata sebentar, mengumpulkan keberanian dan menguatkan niatku ...
saya : "ayok ris, kita jalan bentar ya, gak jauh kok" , risa hanya menurut dan berjalan disampingku.
dan sampailah kami, di pintu masuk makam...
Risa : "loh zal, ini ?"
saya hanya mengangguk dan tersenyum, saya membeli bunga di dekat makam tadi dan sekarang membawanya beserta risa masuk kedalam kompleks makam..
Risa : "zalll.."
Saya : "risss, diem bentar ya, aku mau konsen dulu"
saya membuka tas, dan memakai cincin bermata batu pembrian kyaiku dulu, yg hanya berfungsi sebentar untuk menutup mata batinku.. cincin ini hanya bisa menutup mata batinku sebentar saja..
kami sampai di makam ibuk, sekarang nisanya sudah di perbaiki, sudah ada keramiknya, nampaknya dirawat dengan baik, hanya ada beberapa rumput liar tumbuh diatasnya..
saya berjongkok sambil mencabuti rumput liar diatas makam ibuk.
"assalamuallaikum buk, pangling gak sama anakmu?, sekarang rizal udah gede banget kan? iyalahh rizal kan jagoan, ibuk apa kabar disana?, ibuk pasti lagi antri didepan pintu surga kan? sambil menikmati nikmat kubur tentunya, bukkk jangan galak2 disana ntar malaikatnya takut " saya berusaha melucu, tapi saya malah menangis, dan melanjutkan ocehan saya "bukk, rizal bentar lagi sma, rizal rangking 1 juga loh, sama kayak pas masih sd rizal juga rangking 1 terus kan, bedanya disini dulu rizal gak punya temen, sekarang rizal punya banyak temen di jogja bukk, mereka baik sama rizal bukk, oh iya, kenalin buk ini Risa, temenku sekelass, dia pinter juga, tapi masih belum bisa ngalahin rizal sih buk" saya menatap risa yang tersenyum."bukkk, rizal sekarng sendirian dirumah, bapak lagi tugas di aceh, bapak kan super herro, bapak ikut mbasmi konflik disana" saya menaburkan bunga diatas makam ibuk. "bukk, doain rizal ya, jaga rizal dan awasi rizal dari alam sana, rizal kangen buk, tapi rizal ikhlas.... selamat tinggal ibuk, rizal janji kalo uda lebih gede dari sekarang bakal sering nengok ibuk, assallamuallaikum" ....
saya beranjak dari makam ibuk, saya menggandeng tangan risa sampai di gapura depan makam, saya menoleh kebelakang dan membatin "bukkk.. terimakasih"
Risa : "zalll,, maaf yaa, aku bener2 gak tau zal kalo ternyata kamu begini, kamu anaknya tertutup banget sampe ak sebgai temenmu gak tau sama sekali tentang kamu, aku ..."
Saya :"risa, apa aku harus mengatakan semua yang terjadi padaku sama orang2?, aku memang harus melewati semua ini, kamu cukup menjadi temenku itu sangat berarti buat aku ris, dulu, yang namanya teman cuma jadi angan2 buatku, sekarang aku punya kamu dan teman2 lain2, aku bahagia sekarang ris makasih "
Risa hanya tersenyum sambil menyeka setitik air mata diujung matanya..
Risa melirik ke jam tanganya,
Risa : "zal, ini udah jam 3, kalo pulang sekarang kita sampe jogja malem, apa mau nginep dimana?"
Saya :"kita gak pulang malam ini, aku masih ada urusan di rumah lamaku"
Risa tampaknya masih memikirkan kejadian barusan, dia lebih banyak diam sepanjang perjalanan.
kami hanya berjalan kaki karena memang tidak terlalu jauh rumahku yg lama dr kompleks makam ibuk, di sepanjang perjalanan banyak orang melihatku, yaaa mungkin mereka masih mengingatku, para tetanggaku dulu juga menyalamiku, mereka masih ingat ternyata, si anak aneh rizal, saya berusaha cuek dengan tatapan aneh mereka, dann... rumah itu sudah kelihatan, saya berdebar-debar.. mungkin jarak saya dengan rumah itu tinggal beberapa meter..
Risa : "kok berhenti zal?, rumahmu mana?"
Saya : "risa, kamu tunggu disini ya, tolong jangan tanya kenapa, nanti aku akan cerita semua tentangku ke kamu ya."
saya meminta risa menunggu di sebuah warung makan yang entah sejak kapan ada warung disitu, seingatku dulu tidak ada...
saya sampai dirumah itu, rumah dinas TNI yg berada di paling pinggir kompleks TNI AD, hemmm tidak banyak berubah, hanya cat nya saja yang tampak baru, rumah ini tampaknya belum ada penghuni barunya, saya hening, membaca beberapa doa, dan memakai cincin bermata batu, cincin ini bebeda dengan yang tadi, ini adalah batu galih kelor, dia memiliki aura untuk memukul makhluk gaib..
Saya tersenyum,, hemmm... rumah ini
tampak ayunan itu masih ada, dengan tali2 tua yang mulai mengendur dan usang, saya membuka hendel pintu.. ahhh terkunci, saya mengelilingi rumah itu, beberapa makhluk yang dulu senang menggangguku terkejut melihatku mereka malah ketakutan karena merasakan ilmu batin saya yang menguat, saya tarik salah satu dari mereka, saya tatap lekat2 wajah makhluk berbulu lebat itu, dia kepanasan, ampunn den,ampunnnnn.. saya gak bicara apapun saya lepaskan dia, meskipun mereka yang membuat ibu saya meninggal, tapi saya diajarkan ikhlas dan tidak dendam oleh kyai.. saya masih mecari sesosok makhluk lagi.. dimana dia? sariiii! saya memanggilnya dengan bahasa batinn..
"kamu sudah besar sekarang rizal " saya menoleh senang..
Saya : "Sari" dia tampak sama seperti pertama kami bertemu, dia masih berwujud anak berumur 6 tahun.. dia berjalan mendekatiku dan seiring dia berjalan wujudnya berubah menjadi semakin besar, dia menampakan wujudnya seolah seumuran denganku tapi .... "Risa" saya bergumam..
Sari :"kenapa rizal?, kamu keliatan terkejut?"
Saya : "enggak sari, kamu mirip temanku dengan wujud ini, sangat mirip" kataku seolah tidak percaya apa yang kulihat, Risa dan Sari, kalian apakah kembar? pikirku singkat.
SAri : "betul kan apa kataku, kamu akan punya banyak teman yang baik"
Saya :"sari, 3 tahun aku gak ketemu kamu, aku nagih janjimu yang katanya kita akan selalu bisa bertemu"
Sari : "iya rizal, dan disinilah kamu sekarang,aku sudah menepati janjiku untuk bertemu denganmu, terimakasih rizal, untuk doa2mu yang untuk kami yang tinggal disini"
Saya : "sariii... ikutlah dengankuu, kita akan jadi teman selamanya"
Sari : "aku akan selalu jadi temanmu rizal, disini " dia menyentuh dadaku,
Sari :"aku sudah lama mati rizal, sudah 90 tahun, dan kamu membuat aku seolah masih hidupp.. seolah aku masih bersama diriku yang lain semasa hidupnya, rizal, jalanmu masih panjang, jika kamu terus bersamaku kamu hanya akan berakhir dengan hidup seperti mati,, kunjungi aku lagi kapan2 dan jangan putuskan doa2mu untuku agar tenang saat aku harus kembali ke alamku"
saya dan sari berjalan kehalaman belakang dan berdiri di sebuah cermin besar bekas lemari usang yang di taruh di belakang rumah..
Saya : "tapi sari, aku ......"
Sari : "rizal, kamu sudah memiliki teman kan?"
saya : "iya " kataku sambil menghadap cermin besar itu dan melihat bayanganku dan sari...
Sari : "dan teruslah hidup bersama mereka rizal, jalanmu akan semakin sulit besok, tapi bukankah aku pernah bilang, kamu akan jadi orang besar kelak?"
SAya memejamkan mata, berusaha mencerna nasihat sari ..... dan begitu kubuka mataku, ada tiga bayangan! yg pertama adalah bayanganku sendiri, dan bayangan 2 orang sari,
"Rizal!!!" salah satu bayangan di cermin itu seperti berteriak, ahhh ternyata itu Risa, dia mendekap tanganku seperti ketakutan...
sari melanjutkan perkataanya.. "kamu Risa ya, kamu mirip denganku.. kini kamu tau, tolong jaga rizal ya, tolong jaga dia melebihi aku menjaganya" , Risa masih memeluk tanganku, tapi dia mengangguk seperti mengiyakan permintaan sari..
dan sari menghilang.. entah kemana.. saya kemudian memapah risa meninggalkan rumah ini, tampaknya dia syok melihat sari lewat pantulan bayangan di cermin itu ....
saya berjalan meninggalkan rumah tua itu, dan lagi2 sari berada di ambang pintu rumah sambil melambaikan tangan dengan wujud anak kecilnya.. saya tersenyum dan berbicara menggunakan bahasa batin.. "Terimakasih Sari "
profile-picture
profile-picture
profile-picture
johanneskrauser dan 12 lainnya memberi reputasi
agan dan aganwati tolong kasih saran dong untuk si newbie iniemoticon-No Hope emoticon-No Hope
profile-picture
profile-picture
profile-picture
wardiwardinah dan 2 lainnya memberi reputasi
Mantepp.. Gaya ceritanya enak gan.. Updatenya jg cepet.. Tamatin ya gan
ane cuma butuh bantuan buat bikin indeks nih gan. biar lebih rapi :'(
profile-picture
profile-picture
ryanbieber dan samson23 memberi reputasi
ceritanya bagus gan! lanjutin ya gan.. jangan kentang..emoticon-Blue Guy Peace emoticon-Blue Guy Peace

coba cek PM nya ya gan emoticon-shakehand
seru nih kyk nya ... ditunggu update nya gan
Pertama gw liat nicknya udah bikin nostalgia kulon.kali, dulu sebelah rumah gw ada tanah kosong alias kebon sering disebut kulon umah/kulon kali, disitu masa kecil gw ama tmen dihabiskan . skarang dibangun tembok beton plus bangunan entah apa itu karna tingginya tembok.
#nice story masbro lanjutken
Bagus gan ceritanya..yg semangat ya updatenya
keren gan... dilanjut ceritanya... i feel something about sari...
Halaman 1 dari 462
×
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di