alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Tech / ... / Android /
[Official Lounge] Hisense Pureshot Plus 2 - The Best Dark Light Experience
4.71 stars - based on 7 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5750cb1a620881e93d8b4569/official-lounge-hisense-pureshot-plus-2---the-best-dark-light-experience

[Official Lounge] Hisense Pureshot Plus 2 - The Best Dark Light Experience

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 58
belum ada review dari yg beli dari ICS kah? emoticon-Bingung

Secara pribadi, ane kurang suka dengan fitur2 yg di Cut. LED Notif di Cut, Gyro di Cut. Jujur aja, ane lagi nyari upgradean buat Android One ane yg sensor2nya lengkap, pakein VR juga ok, udah Marshmallow. Cuma kurang di Kamera, RAM 1G dan belum 4G.

LED Notif cukup penting buat ane apalagi kalo di office.Gyro buat main VR.

Sekalipun harganya turun, ane belum tentu mau beli. Mending pureshot plus 1 atau pureshot 1 sepertinya.

Tapi tetap ada pertimbangan jika harga berkisar di antara 2.5-3 juta.

IMHO
Diubah oleh temonoid
Quote:

Hehehe, ampe detik ini belum ada. Bahkan di sebelah juga belum ada tritnya emoticon-Hammer (S).

BTW, ampe sekarang rata2 masih bentrok di 3 hal utama ya, gyro, LED notif dan harga (paling banyak). Ga ada yang komen soal kamera nya sama sekali emoticon-Hammer (S) Padahal ini unique selling pointnya, dan uda ane pampang jelas di pejwan, lengkap dengan speknya. Pada teralihkan oleh harganya kali ya emoticon-Ngakak (S) Ane quote dah biar dilihat2 emoticon-Big Grin
Quote:

Quote:


owh.. itu toh..
ampek turun juga momod buat jelasin...

emoticon-Malu

Quote:

gan, berhubung polling udah ga bisa, mungkin ga polling dibikin 1 postingan di pejwan? Yg pasti bakal nambah PR buat TS karena musti rekap manual atau bikin quotan 1-1 emoticon-Hammer (S)

Tpi klo sekiranya ga ngebantu colek pihak hisense, mending ga usah dibikin sekalian.

soal penjualan perdana psp 2 di ics jadi inget penjualan ps/psp 1 yg dijual flash sale di sebelah, dan "klaimnya" klo ga salah tiap malam 1000 atau 10.000 ya kejual cmiiw dan yg ga percaya dgn angkanya juga lumayan banyak di trit2 awal di kaskus ini. Jadi penasaran, di ics psp2 diklaim laku brp unit nih emoticon-Big Grin

soal unique point psp2 di sektor kamera menurut ane (kalo mau dipercaya orang) musti ditestimoni ahli fotografi, syukur2 yg udah dikenal. Soalnya terlepas dari bisa mengcover semua operator selular di Indonesia, rasanya tingkat awareness merk hisense masih didominasi pengguna semar yg rasanya ga banyak butuh tingkat kepekaan tinggi sama spek kamera. Soalnya utk pengguna non semar sulit melihat harga segini tanpa notif led, gyro, finggerprint (faktor kekinian), sama lah tahun lalu yg dirasa kemahalan tapi ga bisa otg.

Selama 6 bulan kemarin ane berhasil ngomporin sekitar 5 ato 6 temen pengguna non semar untuk pake ps/psp, tapi kayanya 100% paling tertarik utk beli bukan karena spek, tpi paket TU 75rbnya semar emoticon-Hammer (S) Bahkan skrg ada beberapa yg tanya laku berapa klo dijual (efek habis paket TU) Makanya jadi pesimis non pengguna semar utk interest sama psp2 ini dgn harga segini.
Diubah oleh teke29
Quote:

Ane memang rencana ngequote. Tapi ini ternyata ane super perfeksionis buat ripiu, sekali nambah info banyak banget. Mana pula target malam ini juga harus TWRP/root dan pindah2 data dari pureshot ke PSP2. Supaya mulai besok ane uda bisa full pake PSP2 sebagai HH utama.

Untuk jumlah sales, belum ada. Yang kemarin sih memang cuma 1000 di awal doank, hari kedua dan ketiga kan ga ada klaim, cuma sudah selesai gitu aja. Kayaknya sih ga post jumlah sales lagi deh. Liat besok ja. Tu ada rekapan ICS nya di sebelah.

Untuk kamera sih ga perlu testing teknikal. Yang penting point & shoot nya bagus, uda cukup OK. PSP2 uda lebih minim artifak cat air seperti pureshot/+, karena pastinya beda donk sensor sonice dibanding samsul. Sharpness bawaan nya ga setinggi pureshot/+, tapi saturationnya masih dipertahankan. Mayoritas user yang penting hasil foto auto mode bagus uda cukup deh (kalau harganya cocok emoticon-Big Grin)

Kalau ane cuma berhasil dua pureshot dari offline. Dari forum, ane ga bisa ukur, ga bisa ditracking sih emoticon-Big Grin Ntar ane selesain dulu beberapa sub point ripiu, baru ane quote deh satu persatu ke pejwan. Ane langsung kutip bagian yang jadi price nya aja.
emmm.. gak layak beli ni hp.. banyak (banget) yg lebih bagus dan lebih murah. ditambah lagi pengalaman buruk yg udah udah,hari ini beli di harga 3 juta, eh besok keluar brosur kalau harganya sekarang cuman 2 juta emoticon-Wkwkwk
contoh fotonya bisa ditaruh dikaskus aja gak? males ke forum sebelah disuruh register dulu. kayanya bakal pindah haluan ke kingkong aja ini mah.
Quote:

Eh iya, ada beberapa masuk di trit hiclub only, bahkan uda register pun mesti request join hiclub lagi. Ane sih uda pasti hiclub member. Ntar ane download dan reup dipost ke post 21 ja, biar ga beratin pejwan.

Review ane belum siap, ga muat di satu post emoticon-Ngakak (S) Ini masih ada bagian gaming, camera dan UI yang belum lengkap. Uda 65000 char gitu emoticon-Big Grin Padahal belum hitung hyperlink dan link gambar. Nampaknya ane perlu ultrakill atau rampage nih, langsung quadpost atsu pentapost emoticon-Hammer (S)
Quote:

Wah, jauh banget harga sensor imagenya, pantas hasil fotonya juga beda level ... emoticon-thumbsup

Quote:

Iya nih, koq thread PSP 2 ini masih sepi ... , jadi makin penasaran dengan angka penjualan PSP 2 di ICS kemarin ...

Quote:

Bener banget Gan, alangkah lebih baik lagi klo kemarin watku ICS, harga PSP 2 tidak semahal yang sekarang ...
Wah beneran sepi nih rumah, padahal masih baru. Ane masih berharap ada bocoran perubahan harga nih dari agan TS, mumpung belum terlanjur beli yang lain, wakaka.
Quote:


#oot
emang beneran kemahalan sangat gan...ane ngomong ma bini mau beli hp 4jt ditanyain hp apa, ane jawab hisense psp2...kena semprot tuh, Duit segitu mending buat beli samsul..!!! Nah loh, secara nama kan emang belum masuk flagship makanya pasang segitu buat orang awam kayak ane + bini ya emang diluar jangkauan.

Ane masih tetep berdoa 2,5 - 2,8 lah... emoticon-Big Grin
Quote:


Amin Gan, setuju pake bgt. harga nya deket bgt sama mi 5, walau mi 5 cuma barang distro, tapi secara spek kalah telak.
Quote:

Udah beberapa hari masak gak ada yang kasih review nih yang udah pada beli?
Emang gak ada yang beli atau takut jadi kambing hitam dituduh sebagai oknum yang beli hp kemahalan?
Kalo gak laku bisa jadi harga pasti turun seperti pendahulunya nih gan

Quote:

Soal harga, ane ga tau gan. Paling pantengin forum sebelah ja. Mereka masih ada escape strategi yang sebenarnya bisa dipake, promo menjelang lebaran. Tapi ga tau apakah akan dipakai atau tidak. Dan kemungkinan ga akan dikeluarkan kartunya ampe 1 minggu ke depan
Quote:

Itu dia sih, karena ada yang lebih murah. Ga ada yang bilang HH nya ga bagus (selain gyro dan led notif), tapi banyakan komplain kemahalan.
Quote:

Sori gan, ga siap2 ripiu ane. emoticon-Malu Yang ripiu mungkin cuma ane dulu sementara emoticon-Ngakak (S) Semalam ketiduran lagi emoticon-Hammer (S) ini uda memasuki 80 ribu char kata2nya. Ane menemukan hal2 baru lagi sih pada ketiknya, jadi malah testing lagi dan lagi. Contohnya yang terakhir ane menemukan pas video playback HEVC 1080p 24fps dengan H/W+ decoder, CPU dan GPU nganggur ga kepake sama sekali! Tapi videonya smooth full 24 fps stabil.)
Quote:


hehe, biasanya kan agan Desmanto dapet bocoran, kaya pas psp1 dulu,
btw buat jalanin video x265 lancar ga gan?
ane lihat di sebelah kaya nya adem aja, malah ga ada yang komplen soal harga. makanya ane beraniin tuk posting soal harga di thread psp2
Quote:

Hehehe, kalau tu kan ane interpolasi datanya dari hasil temuan aja emoticon-Cool terutama build.prop. bukan dibocorin sih. Makanya ane sama aja menunggu beritanya di forum sebelah. Kalau mau memanfaatkan momen koreksinya ya sebelum lebaran ini. Jangan ampe semuanya pada kecewa sempat pindah hati sih ga balik lagi ampe HH berikutnya.

Iya lancar, tu HEVC nama lain dari H265, max 10 mbps gitu. Anime Hi10p 1080p juga lancar.
Pureshot sebenarnya juga lancar. Tapi mungkin kalau bitrate tinggi, pureshot ga tahan. Yang paling jelas bedanya tu VP9 1080p di PSP2 juga lancar, pureshot ngelag patah2 ngeskip.
Quote:


nah itu gan jangan sampe user yang puas psp1 keburu berpindah ke merk lain, kalo udah pindah, makin sulit buat balik lagi. hisense strategi nya kurang pas nih.
oh hevc itu h265 ya. wah mantap donk kalo lancar. soalnya di psp1 kapok download h265, patah2.
Waduhh,,mahal amat ya. Masih rela kalau harganya 3 Juta, mengharapkan di 2,8, kalau lebih dikit dr 3 jt jga masih mentolerir. Tapi dari hasil foto-fotonya emang terlihat hasil kameranya yang luar biasa dan bisa long shutter speed.

Mungkin orang banyak yang ga ngerti keunggulan kameranya, tapi tetap aja, spek nya agak nanggung secara keseluruhan dengan harga segitu. No gyro no NFC...pffftt. Udah nunggu-nungguin dari Maret ga beli HP buat ngegantiin HP yang hilang. Kalau begini mungkin beralih aja makan siomay.
Quote:


idem gan, kalo sampe menjelang lebaran hisense tetep pede dengan harga segitu, langsung beralih ke siomay dah, titip temen yang mau mudik lebaran

Review Pureshot Plus 2 - Part 1

Pureshot Plus 2 Review

Spoiler for Pureshot Plus 2 Hands-On:

1. Introduction
Halo agan agan semuanya. Akhirnya selesai juga ripiu yang sudah ane janjikan dari seminggu lalu. Ane sebagai salah satu trial tester Hisense yang beruntung untuk mengetes dan akhirnya mendapatkan Pureshot Plus 2 secara cuma-cuma (yang selanjutnya akan disebut dengan PSP2). Memang ane sudah pengen mengetik semua pengalaman ane bersama PSP2 selama trial dan sesudah hands-on kembali setelah launching. Ripiu ini memang direncanakan sebagai ripiu terlengkap yang pernah ane buat, makanya ane rada perfeksionis dan terkesan seperti menunda. Tapi sebenarnya karena ane ingin menyajikan informasi yang tepat dan apa adanya, makanya ane perlu melakukan testing dan pembuktian terbalik terhadap apa yang ane ketik di sini.

Ripiu ini sangat panjang, sehingga ane perlu bagi menjadi 5 post di kaskus. Ane sebisa mungkin menyisipkan beberapa candaan di dalamnya supaya ga bosan bacanya. Jadi kalau ada kata2 atau kalimat yang aneh, ingat itu hanya candaan saja, tidak lebih. Karena ane sekarang masih pake Pureshot sebagai HH utama, yang juga sekaligus adalah pendahulunya dari PSP2 ini; maka dalam ripiu ini ane akan banyak sekali membandingkannya dengan pureshot/+ sebagai patokan standardnya. Bagi yang masih pake Pureshot/+, ini bukan berarti ane menjelek2kan pureshot. Namun karena peningkatan itu adalah relatif, maka ane wajib membandingkannya dengan pendahulunya supaya bisa terlihat peningkatan apa saja yang signifikan sehingga worth untuk upgrade. Ok, mari kita mulai deh.

Key feature
Dual micro SIM all operator support (unlocked) + Dedicated microSD Slot up to UHS-I U3 128 Gb
2,5D 5,5 inch IPS, 1080x1920 and 401 ppi, Gorilla Glass 3
Snapdragon 617, Quadcore A53 @1,5 Ghz + Quadcore A53 @1,2 Ghz
Adreno 405 with OpenGL ES 3.1 + Android Extension Pack Support
HEVC/VP9 1080p video playback support
DAC Intergrated Qualcomm WCD9330, 24-bit audio 192KHz with dedicated 2.55V amplifier
Dolby Digital Plus with bottom side speaker
32 GB ROM eMMC 5.1, 3 GB LPDDR3 RAM
Vision UI 3.0 on top of Android 5.1.1
Mobile Manager for Integrated system, security, power and network management
Sony Exmor RS IMX298 main camera, 16 MP, F/2.0, 4.04 mm lens, PDAF, Dual LED flash Dual tone
Omnivision OV8856 front camera, 8 MP, F/2.4, 2.58 mm lens, Single LED flash
X8 Chipset LTE Cat 7 (DL 300 Mbps, UL 100 Mbps), VoLTE, Wifi b/g/n 150 Mbps, Bluetooth 4.1, GPS Qualcomm Izat Gen 8C, OTG support
3000 mAh Battery with Qualcomm QuickCharge 2.0, 1 hour ~70%

Minus
Non Removeable battery
No wifi ac support
No gyroscope sensor
No LED notification
Slippery back side

2. Hardware overview
Size weight
PSP2 memiliki ukuran 76 x 153 x 8 mm dengan berat sekitar 160 gram, tidak ada diet ataupun bertambah gemuk. PSP2 tidak banyak berubah dibanding Pureshot+ sebelumnya, tidak ada operasi plastik. Hanya ganti baju sedikit doank.
Spoiler for Berat PSP2:


Display inch
PSP2 memiliki layar LCD IPS 5,5 inch 2,5D dengan screen-to-body ratio yang kurang lebih sama dengan Pureshot+, sekitar 70%. Bedanya adalah resolusi layarnya sudah FHD 1080x1920, dengan ppi 401. LCD yang digunakan adalah dijing boe otm19101a 1080p-2, sedangkan Touchscreen nya memakai FocalTech FT5306, yang support gesture awake, 5 point multitouch, Touch Size support (untuk Xposed Module - Force Touch). Touchscreen ini sebenarnya juga tidak banyak berubah, kecuali di resolusinya.

Design and build quality
Sekilas PSP2 akan terlihat mirip dengan ipin siksplus, hanya saja PSP2 lebih pendek. Desainnya juga mirip2 dengan Pureshot+. Layar depan dan casing belakang dilindungi oleh Gorilla Glass 3. Casing belakang yang memakai GG3 ini membuatnya jadi licin dan mudah selip/terjatuh. Ane sudah beberapa kali selip dan hampir jatuh gara2 permukaannya yang terlalu mulus. Bahkan jika ditaruh di atas buku yang miring sedikit, maka PSP2 akan meluncur dengan sendirinya. Kadang jatuh ke posisi yang kurang tepat di antara dua kaki. Sehingga ane takut sekali taruh di meja begitu saja, lebih sering taruh di atas mousepad. Menurut ane, ini termasuk design flaw, karena harusnya back cover itu kasar sehingga genggaman di tangan/permukaan mampu menopang HH nya, tidak licin dan mudah terjatuh begitu saja. Ini bisa diatasi dengan mudah tentunya ketika kita sudah punya aksesoris silicon case ataupun hard case nantinya. Atau mungkin lebih unik lagi, agan bisa memasang antigores yang lebih kasar di bagian bawah, sehingga tidak selicin awalnya.

Spoiler for Tampak Depan:

Di layar depan bagian atas terdapat kamera depan, speakerphone, lampu flash depan dan sensor proximity dan light sensor. Di bagian tengah adalah layar LCD IPS 5,5 Inch. Di bagian bawah ada 3 tombol kapasitif rata (tidak menonjol), yaitu : Recent, Home dan back. Tanpa backlight, hanya tombol home yang bisa terlihat warna putihnya, dengan pola persegi membulat di bagian sudut. Sehingga kalau dalam keadaan off, akan terlihat mirip sekali dengan ipin siksplus

Spoiler for Tampak Belakang:

Di casing belakang, bagian kiri atas, terdapat kamera utama dan dual flash dual tone nya. Posisi kamera ini sangat mirip dengan Pureshot ataupun HH ipin. Peletakan kamera ini masih tetap mempertahankan permukaan lensa yang hampir rata dan tidak menonjol. Tentunya ini akan membuat lensa lebih awet dan tidak gampang tergores. Di sekitar bagian tengah ada logo Hisense dan di bagian bawah adalah label PSP2 dan Dolby.

Spoiler for Sisi Atas bawah kanan kiri:

Sekarang dari bagian sisi, Bagian tepi sudut membulat seperti desain di erdua. Sisi atas, terdapat secondary microphone untuk noise cancellation dan audio jack 3,5 mm dengan TRRS CTIA/AHJ (seperti ipin dan samsul). Sisi bawah juga memiliki primary microphone, micro usb port female type B (seperti biasanya), dan mono speaker dengan 5 lubang. Di sisi kanan terdapat tray microsd, tombol volume up, volume down dan power. Di sisi kiri hanya ada tray dual simcard micro. Tray microsd dan simcard bisa dibuka dengan ejector pin bawaan dalam kotak pembelian.

Tidak ada tombol shutter camera, LED notification ataupun maupun Infrared LED. LED notif ini mungkin merupakan fitur yang masih dirindukan dan belum muncul sampai PSP2 ini sekalipun. Absennya LED notif ini membuat PSP2 tidak cocok untuk dijadikan lampu pembantu pendaratan pesawat terbang. (punya LED notif pun tetap ga bisa ya emoticon-Big Grin)

Hardware button / control
Seperti yang dijelaskan di atas, tombol capacitive adalah hardware-based yang rata (tidak menonjol), dengan urutan recent, home dan back. Power dan volume button terletak di sisi kanan. Semua tombol ini masih bisa dicustomize lebih lanjut di Settings > Buttons, untuk memberikan fungsi tambahan. Contohnya Power button untuk mengakhiri panggilan, double tap vol up pas screen off akan aktifkan flashlight, home button untuk angkat telepon. Recent button bisa diubah pilihan short tap/long tap seperti di Pureshot/+, misalnya recent bisa diganti jadi menu button, dan long press jadi recent.

Internal Specification
PSP2 menggunakan SoC Qualcomm Snapdragon 617, yang akan dijelaskan lebih lanjut di bagian Perfomance. Untuk full Spec dengan detailnya silahkan kunjungin pejwan, bagian Specification.

Internal Storage
PSP2 hanya muncul dalam 1 versi, yaitu 32 GB ROM dan 3 GB RAM.
Spoiler for About Phone:

ROM 32 GB ini dipartisi secara garis besarnya menjadi
System dan partisi kecil : 6,96 Gb
Data (/data) + Internal storage (/sdcard0) : 25,04 Gb.

Nilai perbandingan system dan userdata bisa berubah2 tergantung versi ROM nya. Jika ada update OTA di kemudian hari, bisa saja partisinya berubah lagi. Singkatnya sih system akan reserved kurang lebih 7 Gb untuk OS androidnya, dan sisanya 25 GB untuk user data. Jadi ketika agan melihat di storage hanya tersisa max 25 GB, jangan heran. Karena semua android begitu. Pemakaian storage dari multiuser juga akan menggunakan partisi Data (/data) dan internal storage (internal virtual sdcard /sdcard0) yang sama. Biasanya sih tidak terlalu besar, total pun jarang melebihi beberapa ratus MB. (kecuali agan memakai banyak user)

Teknologi eMMC di PSP2 sudah meningkat signifikan dibanding pureshot/+. PSP2 sudah memakai eMMC 5.1 vs 4.51 di pureshot/+. Model eMMC adalah MNM Samsung R21BMB. Kecepatan nya tentunya sudah meningkat, namun ane tidak bisa menemukan benchmark yang lebih reliable dan mendekati real life. Secara untuk kecepatan copy file, perfoma nya mendekati yang ada di Pureshot/+, namun lebih stabil di high speed. Di mana pureshot bisa max 30 MB/s tapi lebih cenderung di atas 20 -25 MB/s saja. PSP2 lebih sering stabil di atas 30 - 35 MB/s. Ini juga karena SoC dan RAM nya sudah meningkat, untuk perfoma extract zip/rar, loading game ataupun membuka file terasa lebih cepat namun tidak signifikan. Perbedaannya agak susah dibuktikan dalam benchmark mendetail. Namun ketika saya loading game di Hero Legend, Pureshot butuh waktu 60 detik lebih baru bisa masuk ke battle. PSP2 yang saya start bersamaan, 10 detik sudah loading selesai !!! Memang benar gpu nya juga uda lebih bagus, namun karena ini adalah loading time, pastinya lebih banyak dipengaruhi oleh read speed eMMC nya.

RAM
PSP2 dilengkapi dengan RAM 3 GB dengan teknologi LP-DDR3 frequency 933 Mhz. Dengan frekuensi yang lebih tinggi sekitar 40% dibanding pureshot (667 Mhz), tentunya multitasking di PSP2 akan lebih lancar. Khususnya di GPU adreno, seingat ane frekuensi RAM juga berpengaruh ke gaming, karena adreno biasanya juga share memory GPU nya dengan RAM. Sehingga pastinya gaming juga bakal lebih smooth lagi.

Free RAM ketika pertama kali dihidupkan tanpa app lain sekitar 1,5 - 1,7 Gb (agak lupa). Pemakaian untuk testing, gaming dan install puluhan app, rata2 tidak pernah turun di bawah 1 Gb. Tentunya semua nya sudah ngerti secara logika bahwa RAM 3 GB pasti sudah jauh lebih baik dibanding 2 GB. Dengan RAM yang lebih besar, PSP2 akan lebih jarang reload cache ketika switching antar apps. Apalagi seperti yang akan dibahas di bagian softwarenya, PSP2 sendiri juga memiliki system memory management sendiri, yang sejenis greenify/task killer biasa. Sehingga untuk mayoritas user, mereka tidak perlu menginstall app task killer lagi kalau mereka memang masih tetap memerlukan task killer sebagai bagian dari android nya.

Sensor
Daftar sensor yang ada di PSP2 adalah
Spoiler for Sensor Box:

Accelerometer : Mcube MC3413
Magnetic : AKM AK09911
Proximity : Capella CM36686
Light: Capella CM36686

Sensor lengkap sampai ke kompas (Magnetic). Sehingga PSP2 bisa digunakan untuk navigasi maupun penunjuk arah dengan tepat. Sensor magnetnya terletak di kiri atas, sama seperti pureshot/+. Dengan sensor yang ada, maka semua fungsi dari smart tools akan berjalan normal. Dari 4 sensor hardware ini, masih ada software sensor derivatif nya, yang sangat banyak dan tidak bisa ane jelaskan satu persatu. Ada beberapa yang kosong atau mungkin tidak digunakan. Berikut screenshot dari CPU-Z di bagian Sensor.
Spoiler for CPU-Z Sensor:

Salah satu kekurangan terbesarnya adalah tidak adanya sensor gyroscope di PSP2. Dengan absennya sensor gyro, maka PSP2 tidak bisa dipakai untuk keperluan Virtual Reality yang lagi ngetrend belakangan ini, ataupun untuk Photosphere dari google camera (foto 360 derajat). Sehingga agan tidak bisa full dive ataupun burst link dengan PSP2. Meskipun begitu, sebenarnya kita masih tetap bisa menikmatin konten VR secara terbatas, yaitu dengan film Side By Side ataupun dengan player yang support emulasi accelerometer + compass sebagai gyro virtual. Namun hasil emulasi tentunya tidak sebagus gyro hardware asli, atau boleh dibilang mirip2 dengan gyro virtual di pureshot. NFC ataupun fingerprint juga tidak hadir di PSP2.

Di bagian device drivernya, bus i2c ditemukan juga beberapa driver untuk hardware lain. 3 di antaranya yang cukup menarik adalah
Power Chip : Qualcomm SMB1351-charger (Power Management Chip for Quick Charging)
DAC : Qualcomm DAC WCD9xxx (Qualcomm Digital Analog Converter)
Video I/O : Analog Devices adv7533 (MIPI/DSI Receiver with HDMI Transmitter)

SMB1351 adalah chipset untuk QuickCharging, di mana PSP2 support QC 2.0. WCD9xxx, tepatnya WCD9330, yang juga ditemukan di Pureshot/+ (WCD9306) adalah audio chipset integrated DAC dari Qualcomm. Yang paling misterius adalah adv7533, yang kalau digoogling akan didapatkan info bahwa itu adalah chipset video HDMI interface. Kemungkinan besar dengan adanya chipset ini, PSP2 support HDMI out via kabel MHL. Namun setelah ane coba dengan kabel Vztec micro usb to HDMI (MHL), ternyata tidak bisa muncul di TV. Ane juga tes kabel yang sama ke notri dan juga tidak ada video out di TV. Kemungkinan besar harus pake kabel lain, yang berarti ane salah beli kabel. Masih menunggu konfirmasi dari Hisense apakah PSP2 support HDMI out via kabel. (via wireless HDMI sudah pasti bisa, liat di bagian connectivity)

3. Display, connectivity, battery life
Display res and constrast
Seperti yang dijelaskan di atas, PSP2 menggunakan Layar IPS dengan resolusi 1080x1920, 401 ppi. Sama seperti IPS lainnya, angle of view adalah 178 derajat. Kedalaman warna 24 bit atau 16,7 juta warna. Dengan 401 ppi, sebenarnya sudah mulai OK untuk konten VR. Namun seperti yang dijelaskan di atas, dengan absennya gyro, pilihan terbatas pada player yang support emulasi gyro ataupun video SBS

Color Profile bawaan ada 3, sama seperti di Pureshot : Augment, Standard (default), Soft. Menurut Pak Ferrij, color profilenya terlalu warm, sehingga warna yang dihasilkan kurang pas dengan hasil cetak/edit. Ini memang hanya masalah drivernya dan kalibrasi warna, sudah dilaporkan pada bug report selama testing. Untuk sebagian user, termasuk ane, tidak begitu mempermasalahkan soal ini. Untuk pemakaian Outdoor, PSP2 memiliki sunshine mode untuk meningkatkan contrast sehingga lebih mudah dilihat di bawah terik matahari. Tapi nampaknya mode ini pasti memakan batere lebih.

Battery life
PSP2 menggunakan batere Li-Ion sebesar 3000 mAh, non-removeable. Untuk HH ukuran 5,5 inch, tentunya ini tergolong ukuran standard. Untungnya PSP2 masih support Quick Charging 2.0. Secara teoritis, seharusnya PSP2 akan bertahan lebih lama dibanding Pureshot/+.

Ane belum sempat testing PSP2 ini untuk penggunaan daily usage. Karena pada saat testing, ane masih menggunakan pureshot sebagai HH utama. Mungkin setelah ane bisa root dan pasang TWRP serta modif2, ane akan update review ini lagi di kemudian hari. Namun dari penggunaan sebelumnya, dengan ada gaming, nonton video, install berbagai aplikasi, foto2 sana/sini, ane mendapatkan Screen on time sekitar 6-7 jam dalam waktu 2 hari pemakaian; di mana pureshot hanya mampu sekitar 3-5 jam. Tentu saja perbedaannya tidak akan sangat jauh. Karena meskipun batere PSP2 lebih besar, namun resolusi layar nya juga 2 kali lebih besar.
Spoiler for Battery life SOT:


Namun untuk battery life di nonstop gaming yang benar2 menunjukkan perbedaan signifikan. Ane sempat tes battery life long term perfomance di GFXBench berkali-kali karena tidak percaya dengan hasilnya. Pureshot sendiri hanya bisa mendapatkan nilai 149 menit (2,5 jam). Dan ini dibuktikan benar adanya. Ketika ane main game HD (The Cave), pureshot akan lebih panas dan jika diteruskan paling max 3 jam sudah loyo. Sementara PSP2 mendapatkan nilai 294 menit !!! (hampir 5 jam). Ini juga bisa dibuktikan sendiri, dengan game yang sama, setelah ane main 30 menit lebih di PSP2; ternyata batere cuma berkurang 10%. Berarti jika diteruskan sampai habis, sanggup tahan di/cos A selama 5 jam non stop, tanpa perlu minum pil kuat (baca : dicas). Padahal PSP2 hanya dengan batere yang lebih besar 30% dibanding Pureshot, serta harus narik layar resolusi Full HD; tapi malah tahan lebih lama sampai 2 kalinya. Ini disebabkan adanya peningkatan efisiensi keseluruhan SoC, yang akan dijelaskan lebih detail di bagian SoC Specification. Sementara lebih detil mengenai gaming ini akan dibahas di bagian gaming.

Ketika batere turun di bawah 15%, PSP2 akan masuk power saving mode. 4 big Core langsung tertidur pulas seperti tertusuk kutukan jarum tenun, meninggalkan 4 kurcaci yang masih tetap bangun untuk menjaganya. Keempat big Core hanya bisa bangun lagi (tanpa CPU load hanya 2 yang bangun) dari kutukannya kalau dicium oleh pangeran berkuda putih (baca : Charger) sampai terisi di atas 15% (10% sudah bangun namun bisa tertidur kembali kalau charger dicabut). Ada notifikasi untuk switch ke super power saving mode, yang akan menonaktifkan semua fungsi lain selain telepon dan sms. Kalau sempat salah tap masuk ke super power saving mode ini, maka untuk exit tinggal tekan back dan konfirm OK pas ditanya. Pas mo exit ini, kata super entah kenapa malah muncul sebagai "ultra", jadinya tidak konsisten dengan penamaan. Setelah exit dari super power saving mode ini, defaultnya selalu balik ke launcher bawaan. Agan perlu tap lagi home untuk kembali ke default launcher yang agan pakai sebelumnya (contohnya di ane tu Nova launcher).
Diubah oleh Desmanto
Halaman 4 dari 58


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di