CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e79fd2d65b24d29f02bada4/pelet-orang-banten

Pelet Orang Banten

Tampilkan isi Thread
Halaman 24 dari 71
wihhh akhirnya berlanjut
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
akhirnya updatee, ditunggu season 2 nya gannn emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
tanya gan.. kan sama abah peletnya sudah dicabut yah. terus kenapa harus menempuh resiko roh istri ke alam gaib dengan kemungkinan gak bisa selamat lagi yah??? masih belum sepenuhnya paham....
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
Wahhh mantap udh ada lanjutannya...
Bentar gan nyeduh kopi dlu sambil nyebats...
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Bang, lu kaga apdet gw santet batu bata postingan lu bang!
profile-picture
profile-picture
sekwoor dan papahmuda099 memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Nanti malam ane baru bisa posting kelanjutannya breee...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
danhen dan 3 lainnya memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
wuehh si agan update, ane kira udah tamat gan
eh masih berlanjut toh kentangnya emoticon-Leh Uga
Lanjutkan terus gan ceritanya emoticon-2 Jempol
profile-picture
profile-picture
mehonx94 dan papahmuda099 memberi reputasi
Lanjuttttt gann siap gelar tiker lg.
profile-picture
profile-picture
mehonx94 dan papahmuda099 memberi reputasi
Lucid Dreams





Dilantai dua kobong Abah. Aku dan istriku membaringkan diri, berusaha untuk bisa beristirahat dan melepaskan diri dari semua kejadian yang seumur hidup baru kami alami.


"Tidur, Bun," ujarku seraya membetulkan letak selimut diatas tubuh istriku.


"Ayah juga ya, sayang," sahutnya.


Ia kemudian mulai memejamkan matanya. 


Sesekali suara hewan malam terdengar. Maklum, tempat Abah masih berada disebuah daerah yang bisa dibilang kampung. Masih banyak pohon-pohon besar dan kebun-kebun yang luas disini.


Damai dan sejuk sekali. Sangat berbeda dengan tempatku tinggal di Tangerang sana.


Aku lalu mulai memejamkan mataku.


Malam itu dikobong Abah, entah karena capek atau sebab lainnya. Aku mendapatkan mimpi yang aneh.



*



Pelet Orang Banten

Aku terbangun dan mendapati diriku tengah berada di dalam hutan bambu yang sangat lebat. Aku masih bisa melihat sekitarku, karena saat itu suasana seperti keadaan disore hari. Terang-terang lembayung.


Hutan bambu ini memiliki keanehan. Bambu-bambu ini, hanya memiliki satu daun dan itu terletak diujung batangnya saja. Tidak ada satupun daun dibatang-batangnya. Dan satu hal lagi, semua batang bambu ini berwarna hitam pekat. Sangat hitam seperti dilumuri jelaga.


Aku menengadah menatap langit. Semuanya normal, hanya saja daun-daun bambu itu saja yang aneh. 


FYI, aku ini seorang penderita gejala lucid dream atau tersadar dialam mimpi. Meskipun jarang, tapi aku memang bisa tahu, kalau aku sedang mimpi. Dan hal itupun terjadi dimimpi kali ini.


Karena aku merasakan ada sesuatu yang janggal. Aku mulai berpikir bahwa ini adalah sebuah mimpi. Karena seumur hidup, aku baru kali ini melihat hutan bambu yang hanya berdaun tunggal. Dan itupun dipucuknya saja. Ditambah lagi warna pohon bambu ini yang sangat hitam.


Tapi, aku sendiri ketika itu masih belum yakin benar. Dan untuk membuktikan bahwa aku memang sedang bermimpi. Aku melakukan kebiasaanku ketika merasakan lucid dream.


Berlari.


Yup, disaat aku sadar kalau itu mimpi adalah dimana aku berlari. Karena jika itu mimpi, maka saat aku berlari gerakanku akan seperti slow motion. 


Dan benar saja, ketika aku merasakan bahwa aku sudah berlari sekuat tenaga, tapi gerakanku tetap melambat aku sadar, kalau ini adalah mimpi.


Aku agak tenang karena semua keanehan ini tidaklah nyata. Melainkan hanya bunga tidur saja.


Dan biasanya, apabila aku tersadar dialam mimpi. Aku akan sesegera mungkin merubah mimpi itu, menjadi sebuah mimpi dengan genre erotis, laki-laki normal breee....kalau didunia nyata gak bisa (takut istri), maka lakukanlah didunia mimpi.


Tapi, merubah mimpi itu menjadi sebuah mimpi "wet", tidaklah mudah. Harus ada beberapa syaratnya. Seperti latar belakangnya, harus ditempat yang sekiranya ada orang lain. 


Nah, berhubung ini didalam hutan, dan aku juga sudah melihat sekitar. Dan yakin kalau mustahil akan ada orang lain. Maka aku memutuskan, dalam mimpi ini, aku berkeliling saja didalam hutan bambu.


Aku sendiri tidak berani untuk menyentuh batang bambu berwarna hitam itu. Karena meskipun mimpi, tapi aku merasa bahwa aku tak boleh semaunya disini.


Aku berjalan dan memperhatikan seluk beluk hutan ini dengan seksama juga segala keanehannya. Aku ingin menyampaikan mimpi ini kepada Abah. Mumpung masih didalam mimpi, aku ingin melihat detail-detailnya. karena biasanya, kalau aku sudah sadar didalam mimpi. Tak lama kemudian aku akan terbangun.


Akan tetapi, disinilah ketenanganku mulai goyah. 


"Lha, ini kenapa aku gak bangun-bangun ya? Biasanya cepet," aku terheran-heran dengan hal ini.


Merinding!


Entah kenapa tiba-tiba saja semua buku halus ditubuhku berdiri. Suasana tiba-tiba menjadi agak temaram. Kalau diibaratkan, keadaan saat itu seperti jam 6 sore. Tidak ada matahari, tapi masih ada bekas-bekas cahayanya yang tertinggal. Seperti itulah keadaan disana.


Kiri dan kananku hanya pohon-pohon bambu berwarna hitam. Berdiri menjulang dengan segala keanehannya.


Aku mulai merasa ketakutan. Aku ingin segera bangun. Tapi tak mampu.


Aku hanya bisa berdiri mematung ditengah-tengah hutan bambu ini. Tak tahu harus berbuat apa.


"Berlari?" tanyaku dalam hati.


"Berlari kemana?" Kata hatiku.


"Berjalan saja?"


"Berjalan kemana? Aku tak tahu harus kemana," kembali hatiku berkata.


"Berteriak?"


"Jangan!"


Aku terkejut. 


Aku terkejut karena itu bukanlah suara hatiku. Karena aku sudah hafal dengan suaraku sendiri. Yang ini bukan. Seperti suara seseorang atau sesuatu, yang melarangku untuk berteriak. Suara ini lembut. Seperti familiar, seolah-olah aku pernah mendengar suara ini. Tapi dimana dan kapannya, aku tidak ingat.


Kini, ada satu hal yang kemudian melintas dipikiranku. 


Sembunyi.


Aku menoleh, mencari-cari tempat yang sekiranya bisa untukku bersembunyi.


Aku berjalan perlahan-lahan, sambil mencari lokasi yang bagus untuk bersembunyi.


Setelah berkeliling beberapa saat. Tidak ada tempat yang pas. Satu-satunya cara untuk bersembunyi yang bagus hanyalah masuk kedalam rimbunnya batang-batang bambu itu. Aku yakin, aku akan muat disana, meskipun aku harus berusaha agak keras. Karena batang-batang bambu ini tumbuh agak rapat.


"Srek...!"


Sebuah suara halus seperti kaki yang menginjak daun-daun kering terdengar. 


Aku menengok kebelakang. Karena aku merasa bahwa suara itu berasal dari belakangku.


Kosong. Tak ada apapun disana. Hanya ada pohon-pohon bambu berwarna hitam yang berdiri disana.


Tapi,


"Srek...!"


Suara itu kembali kudengar.


"Srek...srek...!"


Kali ini suara itu semakin banyak dan semakin mendekat ke tempatku berada.


"Ah, bodo amatlah," aku lalu memutuskan untuk segera masuk dan bersembunyi di antara pohon-pohon bambu ini.


Dengan sedikit memaksakan diri, aku akhirnya bisa masuk dan bersembunyi diantara kerapatan batang bambu ini.


Aku mengatur nafasku agar tidak berhembus terlalu kencang. Takut bila nanti suara nafasku terdengar oleh sesuatu yang ada diluar sana.


"Srek...!"


Suara itu kembali kudengar.


Aku merasakan detak jantungku berdetak dengan kencang. 


"Mimpi macam apa ini? Ini sih udah kaya beneran," aku menggerutu dalam hati. Karena bila memang benar ini adalah mimpi. Maka aku bisa pastikan ini adalah mimpi paling buruk yang pernah kurasakan.


Oya, satu hal lagi yang akan terjadi disemua mimpi. Baik itu mimpi buruk ataupun mimpi baik. Kalian tahu, bila kalian bersembunyi didalam mimpi kalian. Maka akan ada hal aneh yang akan terjadi. 


Apakah itu?


Yaitu posisi kalian bersembunyi akan ketahuan!


Dan...itulah yang terjadi.


"Tuk...tuk...tuk,"


Suara batang bambu diketuk terdengar jelas dibelakangku.


"Tuk...tuk...tuk,"


Suara ketukan itu kembali terdengar.


Aku dengan jantung berdebaran memberanikan diri untuk menoleh kebelakang.


Dan...


"Sreet...!" 


Tiba-tiba saja semuanya menjadi gelap.


Hal terakhir yang aku ingat adalah, begitu aku menoleh. Aku bisa melihat sesuatu atau sesosok apapun itu, karena aku tak bisa melihatnya dengan jelas, sedang berdiri dibelakangku. 


Warnanya hitam. Tingginya mungkin hampir 3 meteran. Tubuhnya kurus. Memiliki tangan yang panjang. Dan juga Jari-jarinya ada 4. 


Kenapa aku bisa tahu, kalau jari-jarinya ada 4?


Karena, ke-4 jari jemarinya itu tengah mengetuk-ngetuk batang bambu yang persis dibelakang tubuhku!


"Tuk...tuk...tuk,"



*





Aku membuka mata.


Langit masih gelap. Aku memejamkan mataku lagi. Aku mencoba untuk berpikir, apakah ini masih mimpi atau bukan. 


Aku ingat, terakhir kali tadi. Keadaan seperti sore atau Maghrib. Agak gelap, tapi tak segelap saat ini.


Kalau begitu, ini adalah dunia nyata. Dan aku sudah terbangun dari tidurku.


Aku bersyukur didalam hati.


Aku ingat bahwa aku sedang tertidur dikobong Abah. Tepatnya dilantai 2.


Tapi, Kobong Abah ada atapnya. Sedangkan aku tadi bisa langsung melihat langit yang hitam diatas sana.


"Lalu, sebenarnya ada dimanakah aku ini?"


Aku bertanya-tanya didalam hati. Aku menoleh ke samping. 


Istriku tidak ada.


Yang ada hanyalah semak belukar.


Aku ternyata sedang terbaring di atas tanah. Didepanku kulihat ada sebuah parit kecil. Aku seperti merasa pernah melihat tempat ini. Tapi dimana?


Dan...


Tiba-tiba saja sebuah tangan halus menyentuh pundakku.


Bertepatan dengan tangan yang menyentuh pundak, bulu kudukku berdiri.


Aku tak berani menoleh. 


Hanya saja aku bisa merasakan sentuhan jari jemarinya yang halus seperti bergerak turun dari pundak kearah pinggang.


Lalu jari jemari itu berputar diarea pinggangku sebanyak tiga atau empat kali, aku lupa. 


Yang pasti, setelah berputar dipinggangku. Jari itu kembali bergerak keatas. Gerakannya seperti orang yang mengusap punggung saja.


Pelan tapi pasti, jari jemari itu bergerak keatas. Dan tepat dibagian leherku, jari jemari itu disentak dengan keras. 


Aku merasakan ada sesuatu yang keluar dari atas ubun-ubun kepalaku. Entah apa, karena aku tidak sempat memperhatikannya. Yang jelas aku bisa merasakannya.


Dan saling kerasnya sentakan itu, aku terdorong kedepan dengan kencang dan masuk kedalam parit.


"Duak!"


Kepalaku terbentur sesuatu. 


Gelap.



*




"Ayah... ayah," aku mendengar suara istriku memanggil-manggil namaku. Tubuhku bergoyang-goyang mengikuti arah gerak dorongan istriku.


Aku membuka mataku. Dengan cepat aku segera duduk. Nafasku agak tersengal.


"Cuma mimpi," desahku dalam hati.


"Ayah kenapa?" Tanya istriku cemas.


Aku yang masih kaget belum bisa menjawab pertanyaannya. Aku masih fokus untuk mengumpulkan nyawa yang seolah masih tercerai berai ini.


Setelah beberapa saat, istriku kembali bertanya.


"Ayah kenapa?"


Aku menatap wajah istriku.


"Gak papa Bun, ayah cuman mimpi," kataku menenangkan.


"Bukan, itu tuh," kata istriku sambil menunjuk.


"Kenapa?" Tanyaku bingung.


"Itu...kenapa jidatnya?"


Aku langsung memegang jidatku.

Benjol!



***






"semakin kita berurusan dengan alam ghaib, maka akan semakin sering juga kita akan menjumpainya...," Kata bapakku dimalam itu


Cuplikan percakapanku dengan bapak, disaat aku sudah hampir menyerah dengan teror yang kuhadapi.




profile-picture
profile-picture
profile-picture
kancild dan 37 lainnya memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
ooohhh kalo sadar didalem mimpi tuh namanya lucid dream yah gan?
ane sering banget gan mimpi kaya gini, hampir tiap minggu pasti ane mimpi yang sadar gitu gan.
entah itu mimpi ga ada kejadian apa2 atau yang mimpi2 buruk(lebih sering)

ente kalo lagi lucid dream gitu buat bangun dari tidurnya ada cara tersendiri gitu ga gan? atau kebangun sendiri?emoticon-Bingung

Ane biasanya kalo udah mimpi buruk yang nyadar gitu, suka merem melek merem melekin mata berharap bangun dari tidur, kadang berhasil bangun dari tidur, kadang malah bangun2 masih dalem mimpi juga emoticon-Ngakak
Ane gabisa ngerubah suasana dari horror jadi erotis kaya yang agan bilang soalnya emoticon-Hammer2
profile-picture
profile-picture
profile-picture
.noiss. dan 5 lainnya memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan

Bantu up biar tambah banyak reader...

up
upup
upupup
upupupup
upupupupup
emoticon-Sundul Gan (S)emoticon-Sundul Gan (S)
emoticon-Sundul Gan (S)emoticon-Sundul Gan (S)
emoticon-Sundul Gan (S)emoticon-Sundul Gan (S)
emoticon-Sundul Gan (S)emoticon-Sundul Gan (S)
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
yes,, updet ,benjolan nya kapan ya
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
keren gan ceritanya, lanjut terus
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
jatuhnya di mimpi, benjolannya nyata......hebat 🤣
profile-picture
profile-picture
Cupu1971 dan papahmuda099 memberi reputasi
mangstap
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
emoticon-Matabelo
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
nubie ijin ikut mantengin n nunggu update nya gan
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
Pulang






"Astaghfirullah, kok bisa benjol beneran ya," aku berkata dalam hati sambil terus mengusap jidatku.

Benjol
Pelet Orang Banten


Aku merasakan kalau mimpi ini ada yang tidak beres. Mustahil rasanya, bila kejadian yang kualami dialam tidur bisa berefek langsung didunia nyata.


"Aku harus tanya sama Abah. Pasti ada yang gak beres nih," kataku yakin.


Aku merasakan bahuku ditepuk dari samping.


Aku menoleh.


Istriku tampak masih memandangi jidatku. Dengan tatapan heran ia bertanya kembali.


"Emang ayah mimpi apa sih?"


Aku sedikit terkejut. 


Apakah mungkin, istriku ini bisa tahu dengan mimpiku barusan. Apakah ia tahu, ihwal kenapa jidatku benjol.


"Emang bunda tahu, kenapa jidat ayah bisa benjol?" Tanyaku dengan berdebar.


Istriku mengangguk.


Aku sedikit menahan nafas kemudian bertanya, "kenapa?"


"Kejedot tiang kayu," Jawab istriku enteng sambil menunjuk kearah tiang kobong.


Aku menoleh mengikuti arah telunjuk istriku.


Disana ada sebuah tiang yang lumayan besar yang berguna sebagai penopang lantai dua kobong. Dan, kalau dilihat-lihat, kayu itu memang dekat dengan tempatku tertidur.


Aku kembali memandang istriku ketika ia berbicara.


"Ayah pas tidur kaya orang ngigo gitu. Gelisah. Bunda jadi kebangun. Pas mau bunda bangunin, eh kepala ayah keburu nabrak tiang itu. Benjol deh, hihihi...," Ia tertawa sambil melihat benjolan kecil dijidatku.
emoticon-Wkwkwk


Aku kesal bercampur dengan geli. Untung saja aku belum menceritakan hal ini kepada Abah. Mau ditaruh dimana muka agak gantengku ini.
emoticon-Cool


Aku melihat jam di HP. Sudah hampir masuk waktu Subuh. Aku lalu mengajak istriku untuk turun ke lantai satu. 


Dilantai satu, aku dan istriku bebenah diri. Agar nanti sewaktu kami pulang tidak ada barang yang tertinggal.


Tak lama kemudian, kumandang adzan subuh terdengar. Pintu rumah Abah terbuka. Abah keluar dengan pakaian khasnya. Baju Koko warna putih serta sarung gajah duduk berwarna hitam. Tak lupa kopiah hitam telah dikenakannya.


"Loh, udah pada bangun ternyata. Baru aja Abah mau bangunin," sapa Abah.


Kami mengangguk hormat dan tersenyum.


"Abah mau solat di mushola?" Tanyaku.


"Iya, mas mau ikut?" Abah bertanya balik.


Aku mengangguk.


"Ya sudah, ambil wudhu dulu dikamar mandi. Abah tungguin disini. Neng juga sekalian aja. Nanti solatnya didalem. Bareng sama ibu." Kata Abah.


Kami berdua segera mengikuti perintah Abah.


*



Jam menunjukan pukul setengah enam. Aku dan istriku sudah bersiap untuk pulang ke Tangerang.


"Abah, saya dan istri pamit dulu. Mohon doa restunya. Agar kami selamat sampai tujuan." Kataku sambil mencium tangannya.


Abah mengangguk.


Beliau kemudian berpesan, "jangan lupa diamalkan doa yang Abah kasih semalem, ya. Minta sama Allah agar dihindarkan dari marabahaya baik itu yang ghaib ataupun nyata."


Aku mengangguk.


Aku dan istriku kemudian bergantian berpamitan kepada Abah dan istrinya.


Sayang, aku tak melihat Soleh. Sewaktu kutanyakan kepada Abah, Abah hanya bilang kalau Soleh masih didalam pondoknya. Mengaji.
emoticon-Sorry


Aku mendesah dalam hati. Karena keadaan yang tidak memungkinkan, aku hanya bisa menitip salam dan ucapan terimakasih padanya. Abah mengangguk, dan berjanji akan menyampaikan pesanku.


Hari itu, hari Selasa tanggal 11 February, bisa dibilang hari, dimana aku mulai mendekati sebuah wilayah baru dalam hidupku. 


Wilayah ghaib yang tidak aku inginkan, tapi harus aku terima. Sebuah akibat, dari sebuah sebab yang orang lain lakukan.


Aku mengendarai motorku dengan kecepatan sedang. Melewati bendungan gerak Pamarayan, lanjut Cikande dan sampai di sekitaran Balaraja pukul 7 pagi. 


Saat itu, terjadi kemacetan yang luar biasa sebelum terminal Balaraja. Aku lalu berinisiatif lewat jalan belakang, tepatnya dikampung tobat.


Alhamdulillah, jalan belakang ini agak sepi. Mungkin karena orang-orang tidak tahu bahwa jalur ini nantinya bisa tembus, tepat dibawah flyover Balaraja.

Flyover Balaraja
Pelet Orang Banten


Hanya butuh waktu 15 menit kurang bagiku untuk sampai di flyover itu. 


Namun, disaat aku berkendara disamping flyover itu. Aku tiba-tiba saja dikejutkan dengan munculnya sesosok tubuh berwarna hijau, yang keluar dari sebuah angkot yang tengah berhenti dipinggir jalan.


"Priittt...!"


Sebuah sempritan panjang terdengar nyaring ketika sosok hijau itu meniupkan peluitnya.


Aku langsung berhenti mendadak.


Dengan jantung yang berdebar-debar, aku menunggu kedatangannya.


Setelah sosok hijau itu mendekat, dengan mengangguk sopan ia berkata.

Sosok hijau
Pelet Orang Banten


"Mas pak, menganggu perjalanan anda. Mohon untuk berhati-hati melewati jalan ini. Karena tadi ada oli yang tumpah dijalan. Takutnya nanti bapak dan ibu bisa terjatuh."


"Oh siap, pak. Terima kasih atas informasi dan peringatannya," jawabku sigap.


Kemudian, pak polisi tadi mempersilahkan kami kembali melaju. Dengan perlahan, aku melakukan motorku. Dan benar saja, aku bisa melihat ada bekas-bekas seperti oli tumpah yang sepertinya bekas dibersihkan, tapi belum bersih benar.


Alhamdulillah, kami bisa melewati jalan itu dengan selamat. 


Tak lama kemudian, sekitar jam delapan pagi. Kami berdua tiba dikontrakkan kami. Aku bisa merasakan, beberapa pasang mata yang menatap kearah kami, dengan tatapan aneh. Tapi aku tak menghiraukannya.


Setelah memarkirkan motorku, aku segera masuk kedalam rumah. Istriku yang tadi sudah membukanya sudah berada didalam.


Saat aku masuk, aku masih bisa merasakan kejadian kemarin. Sebuah kejadian yang hampir saja membuat rumah tanggaku hancur.
emoticon-Marah


Aku menghela nafas panjang terlebih dahulu sebelum aku melangkah masuk lebih jauh. Berusaha untuk menghapus semua kenangan buruk itu.


Setelah beres-beres sebentar, aku langsung mandi. Karena aku harus tetap masuk kerja.


Tadinya istriku sempat memintaku untuk tidak masuk hari ini. Tapi aku tetap kukuh untuk bekerja saja. Meskipun aku juga merasa kelelahan, tapi aku masih sanggup untuk berangkat dan bekerja.


Setelah semuanya beres, aku segera berpamitan dengan istriku. Setelah memberikan beberapa pesan, aku lalu berangkat untuk bekerja.




*




Assalamualaikum semuanya...


Dengan munculnya part ini. Berarti sudah selesai juga kisah istriku di Pelet Orang Banten ini.
emoticon-Maaf Aganwati


Setelah ini, aku akan melanjutkan kisah POB dengan cerita dari diriku sendiri. Karena seperti yang sudah kubilang, jika teror ghaib ini mulai mengarah kepadaku.


Kali ini bukan cuman Abah yang kumintai tolong, tetapi keluargaku dan juga guru silatku mulai ikut serta.


Oya, kisahku juga masih tetap di tread ini. Karena pangkal penyebab ini masihlah orang yang sama.


Sekian dan terima kasih breee emoticon-Maaf Agan





Next judul "Teror Orang Banten"
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kokisyantik dan 38 lainnya memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
siaaap gan
setia menanti kelanjutannya
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
Wahh sukirmin revenge.. emoticon-Wink
profile-picture
papahmuda099 memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Halaman 24 dari 71


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di