CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ae17fa0925233e1448b4568/catatan-para-mantan

Yang Terdalam

Tampilkan isi Thread
Halaman 43 dari 55
ngorbit di plutoo , jadi ada tapi ga dianggepp . sad . huhuhuhu

Quote:


Iiih siapa yg ga dianggep sih?? Pukpuk... Mudik kah lebaran kemarin?

Part 79: A Plan

Sore itu gw misuh-misuh ga jelas. Sudah seminggu lewat sejak gw ultimatum si Didit soal keinginan gw untuk ketemu Kemukusnya. Kalau dia masih cemen juga,ya udah ga usah harap-harap ketemu gw dulu. Gw kira doi bakalan gercep...eeeh ga taunya beneran cemen. Jangankan nemuin gw dengan tu perempuan, hubungin gw aja kaga. Dasar Batman, Scooby Doo, George...aargh...nyebelin banget sih.

Setelah cape mondar-mandir di teras, gw duduk dengan bibir manyun entah berapa cm.

"Jelek amat sih,La," tiba-tiba suara serak itu muncul. Weks..gw ga halu kan ya?

Dia berdiri memamerkan senyum gigi kelabunya di gerbang. Alih-alih menyambut dengan senyuman, gw layaknya ibu-ibu yang minta suaminya selingkuh...menyambut dengan muka masam dan rentetan omelan.

"masih inget gw lu? Berani nongol ke sini berarti tau donk konsekwensinya apa? Jangan berani-berani lu nawar soal permintaan gw. Po...," belum sempat gw selesaikan kalimat gw, dy menutup mulut gw dengan tangan super besarnya.
"Berisik...laper nih, cari makan yuk," diiih sok asik bener dia.
"ogah," kata gw jutek.
"udah ga usah kaya nenek-nenek mens. Gw jelasin sambil makan," katanya santai.

Isssh..ngeselin amat sih orang ini. Main perintah aja. Mau ga mau, gw ikuti langkahnya. Di Katana mungilnya sepanjang perjalanan kami ga bersuara. Hanya lantunan KLA dengan Tak Bisa ke Lain Hati yang membunuh sepi di ruang sempit ini.

Kuliner kami sore itu adalah mie Khodon. Bentuknya seperti mie tektek, dengan banyak ebi sesuai request. Ramainya? Jangan di tanya.

"kapan lu mau ketemu Moza?," tanya Didit setelah mie miliknya tandas. Gw seperti mimpi, kunyahan yang belum kelar sampai gw hentikan mendengar pertanyaannya.
"kapanpun no problem," jawab gw.
"fine..besok lu free?," tanyanya.
"besok gw ada kelas sih," kata gw.
"Ok...lusa?," tanya Didit lagi.
"lusa..jam berapa sih?," tanya gw lagi.
"make it around 3 or 4," katanya.
"fine...gw ijin aja deh," kata gw.
"sampe segitunya,La," kata didit dengan sebelah alisnya naik.
"iya, sampe segininya," kata gw serius.
"ok...boleh gw kasih nitip sesuatu untuk dia?," tanya didit. What??
"Kasih aja ndiri. Lu pikir gw pos?," kata gw jutek.
"ga gitu loh, bisa dengar gw sebentar?," dan mengalirlah rencana Didit. Mata gw yang awalnya menyipit galak perlahan membesar dan akhirnya membulat. Ga gw sangka otaknya bisa berpikir sedemikian hingga. Yang gw harap hanya semesta mendukung rencananya.

Rencana apa sih,La? Ah simpan untuk next update lah ya...hehehe
profile-picture
profile-picture
profile-picture
deawijaya13 dan 2 lainnya memberi reputasi
Quote:


Ampun deh bokk eike kena kentang..

Nenek-nenek mens? Mungkin dennerys hidup lagi dan berkata DRACARYS emoticon-Leh Uga
Ahh mb qilla pinter bgt bikin penasaran... emoticon-Cape d...
dih qylla gitu loh, sak uprit ples kentang..piil
apa nih rencana Didit? emoticon-Confused

Ah, mbak Qylla gitu deh....... emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)
Si Didit bisaan ngodenya lewat lagu... emoticon-Embarrassment

Tapi si cewek bola bekel gak peka emoticon-Ngacir
yuklah dilanjut tan
qyllaaaaaaaaa main yuk?!! emoticon-Ngakak
Where are you cin?
ini udah tamat ya ceritanya neng?

Part 80: Menunggu

Sore itu, gw si couch potato..nangkring di gym langganan Didit. Eh, jangan lu kira gw bergaya ala Kemukus ya... Cukuplah T-shirt pas badan dan celana pendek saja. Sumpe...seumur-umur baru ini gw nangkring di gym. Gimana operasiin alatnya pun gw ga ngeh. Kaya kesasar gitu deh.

"Mbak..yakin mau pakai alat yang itu? Kayanya ga kuat deh bakalan," suara cowok yang kayanya sih trainer disitu. Yaya gaya gw berasa Ade Rai. Segala itu looh yang kaya orang angkat besi (apaan sih namanya) mau gw angkat. Yah karena cuma itu yang gw tau caranya.
"Hehe...baru sih,mas," jawab gw
"Haha..nanya donk, nanti kita kasih tau caranya kok. Mbaknya pemanasan dulu biar ototnya g kaget," kata tuh mas-mas berotot.

Haissh rempong alemong yeee... Gw ke sini cuma mau nemuin tu demit,kenapa jadi disuruh olga beneran sih?

Supaya modus gw ga terlalu nampak, plus berhubung sudah keluar uang untuk bayar satu pertemuan ini, jadilah gw pemanasan ringan. Setelahnya si mas nyuruh gw ke treadmill. Halaaah...paling malas gw yang beginian. Lebih asik lari ke sana ke mari ngejar bola basket. Tapi ya sutralah...

Lima belas menit, makhluk itu belum juga nampak, sementara betis gw sudah meronta-ronta. Karena gw pembosan, turunlah gw. Si mas ini sepertinya mengira gw beneran niat workout.

"mbaknya kayanya kudu latihan untuk otot lengan ya. Lihat deh lengannya gede gini. Kalau rutin bisa kita buat kencang," fixed dia kayanya agak belok deh,karena nada dan gaya bicaranya kaya bendera ketiup angin.

"haaah??masa sih lengan saya gede?," kata gw sambil melototin lengan yang sebelumnya nampak ga ada masalah.

"iyaaa...terus paha juga tuh kayanya..ok kita ke alat yang ini... Mulai dari beban paling ringan. Begini cara setting bebannya. Mbaknya mulai 45 per seri..kalau sudah tingkatkan bebannya," katanya sambil mendemonstrasikan cara setting tu alat. Itu loh yang ditarik-tarik,untuk latihan lengan. Ya Tuhaaan kok gw jadi disiksa beginiiiii...

Dengan muka misuh-misuh gw duduk dan mengikutin arahan mas instruktur tadi. Well..begini doank? Piece of cake ini mah. Dua puluh kali dengan beban yang sama,gw putuskan meningkatkan bebannya. Ah masih mudah... Dan makhluk yang gw tunggu ga datang-datang juga.

Fine...gw masih sabar. Emosi gw salurkan dengan sehat dengan menambah beban lagi. Kuat La? Iyalaaah..segini mah keciiil. Baru tiga kali gw tingkatin.

Alat yang gw pakai menghadap ke arah cermin, berada pada posisi saling membelakangi dengan alat lain yang cara kerjanya seperti orang berjalan tetapi dengan handle di kanan kirinya (maafkeeen bukan fitness freak jadi ga tau nama alat-alatnya). Sedang bersimbah peluh dengan napas ngos-ngosan karena beban yang baru gw set ternyata lumayan bikin otot ketarik, mata gw menangkap sekelebat rambut pirang dengan kostum gym kelabu sedang ada di alat yang gw belakangi.

Otak gw berpikir...gimana memulai semuanya. Ga maybe banget kalau tiba-tiba gw ajak dia keluar. Dia kayanya baru datang. Well...gw lirik alat di sebelahnya...yang serupa dengan yang dia pakai. Karena gw ga mau jatuh harga diri karena malu, gw perhatikan dulu bagaimana si ratu Gym ini mengoperasikannya. Setelah yakin bisa, baru gw beralih.

Hoooo wowww...melihat dengan melakukan itu berbeda jauh ya. Melihat dia santai dan dengan mudahnya bergerak di alat itu, eeh pas gw praktekkan sendiri kok jadi kaya Robocop. Susaaaah...

"tangannya ke handle yang ga bergerak aja dulu," kata mas trainer yang tiba-tiba nongol tanpa diundang. Ok...it's helpful. Si Kemukus masih fokus dengan latihannya. Alat yg gw pakai tidak ada cerminnya di depannya, jadi kalau dia ga menoleh ya dia ga bisa lihat siapa yang ada di sebelahnya.

Pelan-pelan gw bisa mulai bergerak di alat ini. Kepala gw penuh dengan rencana, tapi memang ga bisa buru-buru. Gw punya banyak hal untuk di tengah dan di akhir, tapi sungguh..mukadimah adalah bagian yang gw ga siapkan dengan baik.

My oh my...tangan pegal, kaki senat-senut, keringat banjir...dan otak gw macet.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
deawijaya13 dan 4 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Quote:


Haha...sekali-kali laaah

Quote:


Korban GOT yaaa

Quote:


emoticon-Cendol Gan

Quote:


Sekali-kali laaah...

Quote:


emoticon-Cendol Gan

Quote:


Hareee geneeee..main kodeee...

Quote:


Maaf yaa kelamaan. Lupa jalan kemari...

Quote:


Lupa password

Quote:


Tuuh baru dilanjut...
akhirnya update juga nih mbak Qylla
iya, lama beeuuud
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 15

Part 81: Don't You Dare!

Mikirin awal makan banyak waktu. Dan makan banyak waktu di gym, bukan kegiatan favorit gw. Berhubung gw memang ga pandai dan ga niat basa-basi, gw putuskan untuk..

"Lu Moza kan? Masih ingat gw?" kata gw dengan juteknya. Responnya menengok dan melirik gw..matanya bergerak dari ujung rambut sampai ujung kaki..balik ke rambut lagi. Dahi mulusnya sedikit berkerut.

Gw mulai menghitung...
Tiga..
Dua...
Satu...

"siapa ya?," katanya. Asem...segitu ga pentingnyakah muka gw sampai semudah itu dilupakan? Atau...dia acting nih? Respon ga gw duga ini mengalihkan tangan gw dari handle dan walhasil keseimbangan gw terganggu. Yayaaa..gaya gw engga banget pokoknya. Lebih aman menapak bumi deh kalau mau meledak. Jadi,gw putuskan turun. Ternyata turun sepertinya juga bukan pilihan tepat. Kok gw merasa kaya gnome.

"gw Qylla. Bisa ngomong sebentar?," kata gw. Dia kembali mengerutkan dahinya. Haiih..jengkelin banget sih. Kalau ga karena si Baboon juga gw ogah ngehirup oksigen di tempat yang sama dengan si Kemukus ini.

Dia tidak beranjak sedikitpun.
"gw ada titipan dari Ditya," kata gw akhirnya. Mendengar nama Didit mungkin sedikit membuatnya mengingat gw si ga penting ini. Dia mengikuti gw ke arah kafetaria yang ada di sebelah gym. Kami mencari tempat duduk yang sedikit privat.

"oh lu ceweknya Didit," katanya sinis setelah kami duduk berhadapan.
"gw rasa kita ga perlu panjang lebar. Gw tau masa lalu lu dan Didit, tapi gw minta yang sudah lewat biarkan di tempatnya. Sekarang ini Didit sama gw, dan gw ga berminat ada elu di dalamnya," kata gw..masih santai.
"hah...itu kan lu...kalau Didit masih mau ada gw,lu mau apa?", katanya makin sinis.
"jadi manusia jangan kepedean. Gw ga mungkin nemuin lu, kalau Didit masih ga bisa ninggalin lu," jawab gw...masih santai.
"hahaha...ngaca dooonk. Lu sama gw itu perbandingannya kaya apa. Lu ga tau kemarin-kemarin Didit main ke kosan gw? Masuk ke kamar gw?," tanyanya lagi..merasa di atas angin.
"tau kok...ke kosan lu, masuk kamar lu, ambil paket istimewa dari lu...,". Sampai pada kalimat ini wajahnya sangat kaget.
"kenapa? Kaget? Gw bahkan tau apa isi obrolan kalian. Pernah dengar yang namanya recorder? Kalau lu kepedean Didit tergila-gila sama lu...biar gw kasih tau ya...bayangin gimana gilanya dia...sampai bela-belain ngerekam percakapan kalian hanya untuk buktiin ke gw kalau he's over you?," gw tatap wajahnya tanpa kedip. Bibir cantik itu melongo untuk sesaat.
"ga percaya? Nih buktinya...dengerin dengan telinga lu baik-baik. Didit masih simpan masternya. Kalau lu berani-berani mendekat selangkah aja ke dia..apalagi nawarin barang haram itu lagi...urusan lu sama polisi," kata gw galak.

"what?ga mungkin Didit berani buka kedoknya sendiri," eeeh...masih ngeyel dia.
"gw ga perlu yakinin lu...just try if you have gut. Pegang kata-kata gw..a step and you're closer to jail," kata gw mengakhir. Gw bangkit dari duduk gw, melangkah meninggalkan Kemukus dalam kagetnya,".

Baru dua langkah dan gw dengar dia berkata...
"apa bagusnya lu dibanding gw?,"
"well...pertanyaan yang sama untuk lu...selain fisik, apa positifnya lu sebagai manusia?,". Dengan kalimat ini gw melangkah menjauh.

Didit menunggu gw beberapa gedung dari gym. Karena Moza hapal mobilnya,kami motoran sore itu. Wajahny cemas karena mungkin gw ga kunjung datang. Entah sudah berapa batang dihabiskannya di warung burjo itu.

"whey...matiin tuh rokok," kata gw. Dia kaget dan segera memadamkan rokoknya. Gw lapar efek olahraga terpaksa tadi. Semangkuk bubur ketan hitam kayanya boleh juga.

"gimana tadi,La," tanyanya sambil memandang gw yang sedang mengunyah.
"ga gw hajar kok...cuma ngomong doank," jawab gw.
"haihh...ditanya juga...," katanya sambil mengacak rambut gw.
"ya kita lihat efeknya nanti. Mempan ga omongan gw," kata gw. Dia terdiam.
"tapi...gw hargai usaha lu...keberanian lu menghadapi ketakutan lu,Dit," kata gw.
"La...," mulai deh nada menggantung ini.
"Opo? Ga ada rahasia ini itu lagi kan?," tanya gw galak.
"never leave me..." katanya, matanya teduh menatap gw dengan cara yang tidak pernah dia lakukan.
"if i ever do?," tanya gw sambil menaikkan sebelah alis gw.
"never ..don't try...don't you ever dare to try.. 'coz even to hell you run, I'll chase you." katanya...masih..matanya tak berkedip, menatap dalam dan mengundang rona merah jambu yang tetiba hadir menghiasi wajah berpeluh gw.

Sore itu...di warung burjo yang sumpek...pertama kali gw sadari..he needs me...

Dan rasanya..seperti ke atap dunia
profile-picture
profile-picture
profile-picture
deawijaya13 dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh danandr4
Quote:


Tuh baru update lagi. Tapi karena HT ga bisa edit indeks

Quote:


Maafiin yaaaa....gawean numpuk,ciin.

Quote:

emoticon-Cendol Gan
judulnya gantikah?
Halaman 43 dari 55


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di