CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Rediscovering Memories
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57037fb498e31b984a8b4567/rediscovering-memories

Rediscovering Memories

Tampilkan isi Thread
Halaman 66 dari 75
Mana nih
Part 55

Quote:


Men ke jogja yuk…??” Sapa Rayi antusias diseberang telfon sana

Dalam rangka apa lo ngajak gue ke jogja wok?” Sahut gue yang masih setengah sadar karena baru saja terbangun dari tidur siang gue yang diganggu oleh deringan telfon dari Rayi

ya liburan lah mennnn…liburaaaannn….” jawab Rayi penuh semangat

Tumben banget lu ngajakin nya jogja, biasanya seneng ke pantai lu nyari cewe cewe impor hahaha…” canda gue

Asemmmmm..eh..tapikan di jogja juga ada pantai men! Tenang tenang hahaha..

Rayi pun akhirnya menjelaskan alasan dia memilih jogja, pada dasarnya simple, di jogja banyak kawan gue yang berkuliah disana, jadi akomodasi, transportasi, sekaligus tour guide udah tersedia disana hahaha..dan Rayi pun udah sempat menghubungi salah satu anak tongkrongan gue yang menetap disana, dia juga udah menyanggupi untuk menjadi tuan rumah yang menjamin hidup gue dan Rayi ketika disana. Rayi emang paling bisa diandelin urusan begini-begini, entah dia emang cerdas atau emang kelewat hemat, hampir di seluruh daerah di Indonesia, pasti ada kenalan Rayi macam begini

Yaudah nanti gue kabarin lagi men, gue minta restu cewe gue dulu..lo tau kan si nyonya hehe” kata gue menanggapi prospek liburan dari Rayi

Oke men, nanti sore pokoknya kabarin gue ya..secepatnya..ajak aja si Lexa sekalian kalo rewel haha..

Iye iyeee nanti gue kondisikan wok..

men…secepatnya kabarin gue!!

iyeee bewokkkk..” sahut gue kesal

Akhirnya telfon pun gue matikan dan gue langsung telfon Lexa untuk meminta restu dari ndoro putri yang satu ini, tapi ada yang aneh, samar –samar gue kaya mendengar ringtone handphone bersamaan dengan nada sambung di hp gue

Haloo Bas..kenapa?” Sapa lembut Lexa dari seberang telfon

Haloo Lex..

Iya, ada apa Bastiaaannn..??

Aku diajakin Rayi liburan ke jogja nih, boleh ngga??” Tanya gue meminta restu ratu pantai karnaval ancol satu ini

Whoaa..kapan? sama siapa aja? Mau ngapain???” gue langsung dihujani pertanyaan-pertanyaan Lexa yang antusias

Gue pun mengulang penjelasan yang gue dapat dari Rayi sesaat sebelumnya kepada Lexa, dan Lexa pun nampaknya tergiur dengan ajakan Rayi,dia menanggapi penjelasan gue dengan sangat semangat, padahal belom gue ajak nih anak
Tapi ada yang aneh, suara Lexa terdengar sedikit menggema ditelinga gue dan terasa sangat dekat
Setelah panjang lebar gue menjelaskan dari A-Z, gue merasa terganggu dengan suara bergema ini, perasaan gue doang atau si Lexa lagi telfon dari dalem terowongan? Apa gorong-gorong?

Lex..lex..bentar deh..ini kamu lagi main di kolong terowongan ya? Kok suaranya bergema sih?” Tanya gue heran

Lex..? ini kamu dimana sih?” lanjut gue kepo

Gue memang pintu ruangan diluar kamar gue terbuka, terdengar langkah kaki dengan cepat, tp gue gak peduli, mungkin Niva batin gue

Lex……….??” gue merasa ada yang gak beres

Seiring dengan langkah kaki cepat yang gue dengar, ngga lama kemudian pintu kamar gue terbuka dengan kasar, dan muncul lah sosok putih, gondrong, menatap gue tajam! Bukan…bukan kuntilanak! Itu Lexa!!

“ASTAGFIRULLAH..!!” kaget melihat sosok Lexa yang tau tau nongol dirumah gue, dengan reflek gue nyebut

“BASTIAAAAAAAANNNNNNNNNN….!!” Lexa berlari kecil mengarah ke gue dan……pernah nonton smack down kan? Ya kira kira seperti itu…dia berlari kecil dan melompat menghujam badan gue yang tak berdaya dikasur

*BRUUUUKKKKKK

“ARGHHHHHH…..” gue merasa nafas gue berhenti selama beberapa detik ketika Lexa menimpa tubuh gue

“Kamu tuh ya..pacarnya cantik cantik begini dibilang main di kolong jembatan!!! Emang aku tikus??!!”

*Krauuukkkkkk

Tangan gue digigit tanpa ampun

“Te…..Terowongan……bukan jembatan…” pekik gue dengan sisa nafas gue yang ada

“HEHHH!! Sama aja!! Ihhhhhhh nyebelin!!”

*Krauuuukkkkkkkkk

“Be…beda…ampun Lex…uhukkk…” malaikat maut serasa udah dadah-dadah sama gue

“HEEEEHHH!! Aku tuh daritadi dikamar Kak Niva tauk!! Ihhh tidur mulu sih!!”

*Kraauuukkkkkkkkk

Entah berapa jumlah jari gue yang putus digigitin, atau lengan gue yang bopak-bopak, atau rusuk gue yang patah ditiban Lexa, akhirnya amukan Lexa pun mereda……dalam hati gue berharap kalo yang tadi muncul di balik pintu adalah kuntilanak!!
Setelah menenangkan amukan Lexa gue pun kembali membahas tentang masalah liburan gue dan Rayi

“Bas…..ikuttttttttttttttttttttt…” rengek Lexa manja, kalo lagi begini mah manis, kontras sama 10 menit yang lalu

“Seriusan kamu mau ikut? Yaudah aku bilang Rayi deh..” sahut gue menyanggupi

“Eh tapi nanti aku cewe sendiri ngga? Nanti temen kamu naksir aku lagi..” kata Lexa dengan nada tengil khas nya

“Tapi mau ikut Baaaassss” timpalnya lagi

“Lex…”

“Hmm..??” Lexa menaikan sebelah alisnya

“Ke Ge eran banget lu!! Hahaha..” tawa gua lepas

*Kraaauuuuuukkkk

“Argggghhhhhhhhhhh….” Rupanya tawa gue tidak berlangsung lama

Setelah proses diskusi yang alot akhirnya Lexa memutuskan untuk ikut ke jogja (Segala pake ikut sih lu Lex, gabisa kongkow-kongkow di bar deh ini..hehe..hehehe..). Gue pun langsung menghubungi Rayi untuk memberi kabar tentang keputusan gue yang disambut baik oleh si Bewok, ternyata Rayi juga mengajak pacar barunya ke jogja, lumayan lah, si rewel ini ada temennya batin gue
Rayi langsung meminta scan KTP gue dan Lexa untuk reservasi tiket pesawat nanti, dia bersikeras untuk mengurus semua keperluannya…
kan gue jadi enak hehehe..

“Asyiiikkkkk liburaaaaannnnnnnnn!!” ujar Lexa sumringah

“Uuuuu ceneng yah Lexca yah..kurang piknik yaahh udududu” god ague

“Hiiiiiihhh nyebelin banget sih daritadiiiiiii!!” Lexa sewot, tanduknya udh keluar lagi

*Kraauuuuukkkkkkk

“Arrrghhhhhhhhhhh…”

Masih ditengah amukan Lexa, hp gue bergetar tanda pesan masuk

-Packing lo sekarang men, besok berangkat jam 6 dari soetta, tiket udah gue kirim ke email lo- tulis Rayi

“Haaaahh?!”

Buset deh, gercep banget anak satu ini mau liburan! Ngajakin pergi siang, deal sore, abis maghrib tiket udah ada, berangkat besok pagi…satu kata ,Niat!

Gue menunjukan pesan yang dikirim Rayi ke Lexa dan dia pun sama terkejutnya dengan gue dengan ekspresi yang dilebay-lebayin

“Bas! Ke apart sekarang! Kita harus packing!!” ujar Lexa menggebu-gebu

Untuk memperjelas, yang dimaksud “Kita” oleh Lexa adalah dirinya sendiri yang notabene bakal rempong bawaannya

Gue cuman bisa ngelus dada..

profile-picture
sseeenv memberi reputasi
Diubah oleh fastestracer
Part 56

Pukul 5 pagi hari ini gue udah duduk bersama Lexa, Rayi dan Nadia, ya, Nadia itu pacar barunya Rayi. Kami duduk disebuah restoran fastfood menikmati breakfast menu nya untuk sekedar mengisi perut sebelum keberangkatan. Gue sengaja memesan kopi hitam tanpa gue gula, karena gue ngantuk banget, efek dari begadang nemenin Lexa packing sampe jam 2 pagi! Ya! Jam 2 pagi dari jam 10 malem itu keterlaluan!! Sementara gue cuman butuh 15 menit buat mindahin barang-barang gue dari lemari ke tas ransel gue.

Mata gue rasanya pedih karena efek mengantuk, mungkin gue hanya tidur sekitar satu atau dua jam saja, sementara gue lirik cewe gue yang sedang asik melahap pancake dengan siraman maple syrupnya, ga ada perbedaan yang berarti, ibarat kalo jaman sekarang, Lexa itu fast charging, yang penting tidur minimal 20 menit dan voila…dia udah bisa pecicilan seperti sedia kala, hebat kan? Hebat lah! Cewe gue! Hahaha..

“Muka lu kenapa sepet banget gitu men?? Hahaha” ejek Rayi yang menyadari tampang menyedihkan gue

“Kurang tidur..” jawab gue singkat

“Kamu sih disuruh tidur susah, bukannya tidur malah nonton tv..” Celetuk Lexa sambil mengunyah pancake nya

Dalem hati gue nih ya, gimana mau tidur, orang setiap mata gue mau merem, tiba-tiba Lexa menghampiri gue untuk menanyakan sesuatu yang gak penting seperti…

“Bas bagusan lengan panjang apa lengan pendek yang aku bawa?” Tanya Lexa sambil menjinjing 2 buah kaos lengan panjang dan pendek

“Huaah…apa..kenapa?” gue yang kaget karena baru merem sepersekian detik berusaha mencerna pertanyaan Lexa

“iiihh dengerin dong makanya, bagusan lengan panjang apa pendek?” sahut Lexa dongkol

“eemm…pendek aja..” balas gue singkat

“Disana tapikan panas ya? Nanti aku item lagi..panjang aja kali ya Bas?” Tanya nya lagi

“yaudah panjang deh..” gue iyain biar cepet

“Tapi aku juga pengen pake kaos yg pendek ini sih…” Lexa Nampak menimbang-nimbang

Gue cuman menaikan alis gue menatapnya

“Yaudah deh dua-duanya aja aku bawa..” Lexa tersenyum puas menemukan jalan tengahnya

“TERUS NGAPAIN NANYA..!??” Gue timpuk Lexa pake kulkas dua pintu

****


Kurang lebih seperti itulah malam yang gue lalui, yang gue ceritakan diatas cuman salah satunya aja. Tanpa terasa 55 menit sudah gue lalui, kini gue sudah mendarat di Yogyakarta! Kedatangan gue disambut oleh Dewo, temen tongkrongan gue dulu, salah satu temen akrab gue karena kita berdua sama sama pecinta mobil klasik eropa, dan kita berdua juga pernah tergabung dalam satu Automotive Club yang sama.

“Weyy! Apa kabar lo berdua?! Anjir baru sekarang lo main kesini!?” Sapa Dewo antusias sambil ngeplak pala gue dan Rayi

“Anjrit, santai aja napa Wo, segitu kangen nya lu sama gue sampe main keplak aja..” balas gue menjabat tangan Dewo

“Tau nih bewok, kangen lu ya sama kita..” Timpal Rayi

“Wak wok wak wok, muka lo juga buluan begitu Ray, ngaca napa! Hahaha..” balas Dewo yang juga bewokan

“Oh iya, kenalin nih Wo cewe gue..” ujar gue memperkenalkan Lexa yang daritadi ngumpet dibelakang gue

“Oh iya kenalin juga cewe gue nih wo..” timpal Rayi

Lexa dan Nadia pun memperkenalkan diri dan bersalaman dengan Dewo yang nampak mupeng ngeliatin cewe-cewe

“Eh Bas, Ray, oper oper lah dari Jakarta yang model-model begini hehehe…” Bisik Dewo ke gue dan Rayi

“Lah, gue aja impor dari Sumatera Wo hahahaha…” balas gue

Kami bertiga pun tertawa sambil berjalan menuju ke Mobil

“ih pada ngomongin aku ya?!” ucap Lexa tiba-tiba nimbrung

“Ge-er!! Hahahaha” sahut kami bertiga bersamaan

Lexa manyun, alamat di rajam dah gue

Sampai di jogja kami ngga langsung ke rumah kontrakan Dewo, tapi menuju pantai! Ya pantai yang terletak di balik gunung……gunung….di jogja yg ada pantainya tuh dibalik gunung apa ya? Kidul bukan ya? Lupa hahaha..pokoknya saat tengah hari, gue udah tiba di pantai Indrayanti.

Setiba nya disana, gue langsung berinisiatif menyewa tenda untuk kami bersantai-santai, dan tidur tentunya! Gue merebahkan diri di tenda, mengambil posisi untuk tidur, sementara Lexa, Rayi dan Nadia memilih untuk bermain air dipinggir pantai

“Bas lo ngga ikut nih?” Tanya Rayi sambil mencari-cari kacamata hitamnya di tas kecilnya

“Tau nih bastian gak asik, bukannya main malah tidur...” Lexa manyun menggoyang-goyangkan badan gue

“Nanti aku nyusul, rebahan dulu sebentar..”

“Huuuh..yaudah deh, awas aja kalo jelalatan liatin cewe-cewe pake bikini ya!!” ultimatum lexa

“He ehhh…”

“Wo lo ngga ikut juga?” Tanya Rayi

“Gue nanti deh, jagain barang, kali aja si Bastian ketiduran..” balas Dewo

“Sipp”

Mereka bertiga pun berjalan menjauhi gue dan Dewo, yang lagi asik rebahan..haahh..akhirnya bisa rebahan juga gue
Tanpa sadar gue terlelap selama satu jam, ketika gue membuka mata, Dewo dengan manisnya menawarkan gue es kelapa dan gue terima dengan suka cita

“Tidur mulu lo Bas, ngga nyamperin anak anak tuh..?” Tanya Dewo sambil mengepulkan asap putih dari mulutnya

“engga deh, capek gue wo, pada kemana emang mereka?”

“Engga tau juga sih, berenang kali ya? Hehe..”

Benar dugaan Dewo, ngga lama mereka semua balik ke tenda dalam keadaan basah.

“Makaaaannn yukkkkkk…laperrrrr…” rengek Lexa yang menjatuhkan diri disebelah gue

“Makan mulu..makan muluu…gendut deh lama lama..” sahut gue

“Heh?! Emang aku gendut..?? emang aku gendut Nad..?” Tanya Lexa kepada Nadia, meminta perlindungan

Nadia cuman menggeleng sambil tersenyum. Nadia ini gak kaya Lexa, dia kalem tapi bukan pendiem, jadi masih asik kalo diajak ngobrol. Nampaknya mereka udah mulai akrab.

“Tuh kan ngga gendut..sini bagi es kelapa..” Lexa pun merebut paksa es kelapa dari tangan gue dan langsung meminumnya

Enggeh Ndoro, kata gue dalem hati

Setelah beristirahat dan yang pada berenang selesai mandi serta ganti pakaian, kami langsung menghinggapi tempat makan sekitar untuk mengisi perut dengan hidangan-hidangan laut. Selesai makan dan bersantai-santai, kami memutuskan untuk kembali ke kota karena hari sudah menjelang sore, gue dan Rayi memutuskan untuk mampir ke malioboro sejenak karena pengen beli cerutu di mirota, biar kaya mafia-mafia gitu hehehe..

Setelah mendapat apa yang gue cari, kami segera menuju kerumah kontrakan Dewo di daerah Kaliurang…kalo ngga salah…pokoknya dataran tinggi deh hehehe..Sebenernya Dewo ngga sendiri ngontrak dirumah ini, dia ngontrak berempat dengan kawan-kawan gue yg dari Jakarta juga, hanya pada saat ini mereka sedang kembali ke Jakarta dan Dewo tinggal untuk mengurus mobilnya disini.
Pada pukul 11 malam, kami tiba di sebuah komplek perumahan yang menurut gue cukup bagus, kaya komplek villa-villa di puncak, dan ngga lama tiba lah kami di rumah kontrakan Dewo, sedikit deskripsi, rumahnya itu satu lantai namun cukup besar, garasi nya muat untuk dua mobil dan dihalaman depannya terdapat pohon mangga yang cukup besar, menambah kesan adem, dan dirumahnya terdapat jendela-jendela besar yang menghadap ke jalan.

Gue membangunkan Lexa untuk memberitahukan bahwa kita sudah sampai, dan satu persatu anak anak pun turun dari mobil yg diparkir didepan rumah. Saat giliran gue turun dari mobil, ada bau wangi yang begitu menyengat hinggap ke hidung gue, sambil menurunkan barang-barang bawaan dari mobil gue melihat sekeliling mencari asal wangi tersebut. Gue yakin kalo ini adalah wangi bunga melati yang sering gue hirup aromanya kalo dateng ke nikahan-nikahan.

Gue memperhatikan rumah Dewo, ngga ada pohon melati, cuman ada pohon mangga di halaman depannya. Gue semakin penasaran, sementara yang lain menuju kerumah, gue memutuskan untuk berkeliling ke rumah-rumah terdekat dari sini untuk mencari asal wangi tersebut.

“Mau kemana lu Bas? Rumah nya yang ini..” ujar Dewo yang melihat gue berjalan menjauhi rumah

“Muter doang bentar…” jawab gue singkat

Gue berjalan dua rumah ke kanan dan kiri dari rumah Dewo, namun tidak ada pohon melati, jadi gue memutuskan untuk tidak mempedulikan dan menuju kerumah menyusul yang lain.

“Kamu abis ngapain sih Bas..?” Tanya Lexa heran

“Muter muter hehehe..” gue cengengesan

“Tidur gih Lex dikamar, mata kamu udah riyep banget gitu..” ujar gue melihat Lexa power level Lexa yg udah tinggal 10%

“Iyanih, aku tidur duluan deh ya..Dadah bas..” Lexa pun berlalu menuju kamar yg sudah disiapkan Dewo

Sementara gue, Rayi dan Dewo bersiap untuk mencoba cerutu yang kami beli tadi sore. Kami duduk-duduk diruang tamu dengan pintu terbuka, mempersilahkan angin malam masuk untuk menyejukan ruangan dan agar asap tembakau ini tidak terkunci didalam rumah

“Eh iya Wo, lo apa tetangga lo ada yang melihara bunga melati ya? Wangi banget didepan rumah tadi..” celetuk gue sambil berusaha membakar cerutu

“Bas..lo nyium melati didepan rumah?” Tanya Dewo yang nampak terkejut, Rayi dan Nadia pun langsung menatap gue bersamaan
profile-picture
profile-picture
sseeenv dan ainulyaqin14 memberi reputasi
Udah panen kentang berapa kilo? emoticon-Leh Uga
Part 57

“Bas..lo nyium melati didepan rumah?” Tanya Dewo yang nampak terkejut, Rayi dan Nadia pun langsung menatap gue bersamaan

“Iyalah, wangi banget, emang lo pada ngga nyium?” sahut gue pede

“Bas..em…gimana ya bilangnya…” Dewo tampak memilah milih kata yang tepat untuk disampaikan ke gue

Disini ada penunggunya” celetuk Nadia pelan

Rayi dan Dewo pun langsung menatap Nadia dan beralih ke gue

“Nah itu….” Timpal Dewo

“Maksudnya..?” gue mencoba mendapatkan penjelasan dari perkataan Nadia

“Ya gitu deh Bas..anggap aja ucapan selamat datang hahaha..” ujar Dewo santai

Untuk beberapa detik otak gue mencoba untuk menyimpulkan sesuatu, jadi yang dimaksud Nadia penunggu itu semacam setan kah? Anjrit..iyalah..apalagi..

“Eh….bentar bentar….” Gue berjalan menuju kamar untuk memastikan Lexa sudah tertidur

Pasalnya kalo dia denger hal semacam ini, pasti bakalan rempong deh, Lexa penakut…banget, sedangkan gue orang yang skeptis yang tidak terlalu percaya hal semacam itu

Setelah yakin bahwa Lexa tertidur pulas, gue kembali duduk ke tempat gue semula dan mencoba mencari maksud dari “penunggu” dan
“selamat datang”

“Maksudnya selamat datang dan penunggu tuh apa Wo..?” selidik gue kepo

“emm…mahluk halus lah Bas, apaan lagi, sering anak-anak digangguin, udah biasa kaya gitu mah, santai aja..” ujar Dewo santai

“Masa sih..?? tapi tadi lo nyium juga ngga?” Tanya gue sambil memandang Dewo, Rayi dan Nadia bergantian

“Gue sih engga, kan udah kenal hahaha..” Dewo tertawa lepas

“Gue nyium sih, terus Nadia langsung ngasih tau, makanya gue cuek aja..” ujar Rayi

“Gue nyium juga sih, bahkan liat…” timpal Nadia pelan

“Jadi tadi lo keliling tuh nyariin pohon melati Bas? Untung gak diculik lo hahaha..” Canda Dewo

“Ya gitu deh..ah tapi gue ngga percaya sih..” sahut gue sotoy

“Gue bisa lihat yang kaya ‘gitu’ Bas..dan memang ada kok, kalo pas tadi kita dateng itu dia ada didekat pohon mangga itu…” kata Nadia yang merujuk ke pohon mangga depan rumah

Cukup kaget gue mendengar perkataan Nadia, namun emang udah dasarnya gue batu, jadi gue masih ngga terlalu percaya dan menganggap bahwa memang ada pohon melati tidak jauh dari sini.

“Hemm..yaudah, tapi..jangan ada yang ngomong ke cewe gue ya, dia penakut parah, nanti minta pulang malem ini juga dia hahaha..” ujar gue ke Rayi, Dewo dan Nadia

Mereka pun mengangguk setuju

Obrolan pun berlanjut masih seputar mistis-mistis didaerah rumah Dewo, Rayi yang memulai topik ini karena dia yang kelewat penasaran, sementara gue sibuk menikmati cerutu (yang ternyata rasanya gak seenak yang gue bayangkan) dengan segelas kopi yang gue bikin untuk mengusir dinginnya malam.

Gue lebih banyak manggut-manggut doang tanpa banyak berkomentar, karena gue gak punya pengalaman semacam itu, gue gak terlalu percaya dengan hantu dan gue tidak mau tau hehe..

Jam sudah menunjukan pukul 1 pagi, Nadia sudah sejak setengah jam yang lalu menyusul Lexa ke alam mimpi. Sementara gue, Dewo dan Rayi masih pada posisi awal sedang ngobrol ngalur-ngidul karena kami bertiga sama sekali belum mengantuk.
Sekitar jam 2 pagi kami masih terlarut dalam obrolan sampai ketika ada sesuatu yang menghantam kaca ruang tamu tempat kami sedang duduk-duduk. Kaca ini memang tidak diberi gorden ataupun penutup karena memang kacanya gelap jika dilihat dari luar, dan alasan utamanya adalah..tau sendiri lah cowo…males huehehe

Obrolan kami pun terhenti karena benturan dikaca tersebut, gue, Rayi dan Dewa saling bertatapan untuk beberapa saat

“Apaan tuh wo..?” Tanya gue

“Ngga tau gue Bas, mangga kali ya..?” jawab Dewo

“Kaya ditimpuk dah tu kaca..” timpal Rayi

Gue pun dengan santai melongok melalui kaca yang tadi terbentur, memandang ke sekitar dan melihat ke bawah untuk mencari benda yang menghantam kaca barusan, asumsi gue itu adalah mangga kecil yang jatuh dari pohon, karena gue melihat buah mangga di lantai pekarangan depan

“ooohh..Mangga kayanya jatoh..” ujar gue santai kepada Dewo dan Rayi

“mana coba liat..” Dewo dan Rayi pun kini berada di sisi kiri dan kanan gue, memandang keluar jendela

“Tuh, mangga kecil yang itu..” tunjuk gue

Ngga lama kemudian, ada seorang wanita yang gue taksir seumuran gue, berjalan di jalanan depan rumah kearah kanan rumah, reflek gue tanya Dewo

“Siapa tuh wo? Anak kampus lo ada yg tinggal disini juga wo?” Tanya gue masih memerhatikan cewe tersebut (biasalah cowo, liat bening dikit ngelirik hehe)

“Kaga bas, setau gue ngga ada..anak kampus lain kali ya..belom pernah liat dia sih gue” sahut Dewo

“Eh rumahnya yang mana ya? Gue penasaran hehehe..” lanjut Dewo lagi

Gue, Rayi dan Dewo pun langsung saling bertatapan, seakan kami memiliki pemikiran yang sama.

“Ayo liatin dia masuk rumah yang mana..” ujar Rayi semangat

Gue dan Dewo mengangguk dan langsung membuka kunci pintu dan berjalan cepat sampai ke pagar rumah
Kami bertiga langsung menoleh ke kanan mencari sosok mbak yu itu, namun kosong… berkali kali kami celingukan namun nihil, ngga ada siapa-siapa. Mungkin dia udah masuk kerumah, batin gue. Namun secara logika, ngga mungkin dia secepat itu, secara dari acara ngintip sampe kedepan pagar ini cuman berselang sekitar setengah menit, dan ngga ada suara orang buka pager sama sekali, hening…

Dan satu hal lagi yang baru gue sadari adalah, ini masih jam 2 pagi………Sungguh malam yang aneh

Satu pesan gue, kalo ada cewek cantik lewat depan rumah lo jam 2 pagi, gausah dicariin...pokoknya jangan...

Setelah kejadian itu, gue, Rayi dan Dewo memutuskan untuk tidur, gue menyimpulkan bahwa kita udah ngantuk, jadi berhalusinasi, ya..itu penjelasan paling masuk akal menurut gue.

*****


Hari hari berikutnya di jogja gue habiskan seperti orang liburan pada umumnya, pacar Dewo pun turut bergabung pada hari kedua, total gue berlibur di jogja selama 4 hari, yang gue sesalkan adalah gue jadi ngga bisa nongkrong di bar bareng bule-bule ketje di malioboro karena sudah pasti gue bakal disiram aer raksa sama Lexa kalo gue melakukan hal semacam itu
Mengenai hal mistis? Gue tidak mau perduli, kalopun memang itu terjadi, berarti itulah pengalaman pertama dan satu-satunya buat gue.

“Huaaaaa pulang ke Jakarta lagi…padahal masih mau liburan..” keluh Lexa yang duduk disamping gue di pesawat

“Ya bosen kali Lex kalo di jogja mulu” sahut gue

“Tapikan enak Bas, lagian nginepnya gratis juga, harusnya kita seminggu aja disana..” ujar Lexa sekenanya

“Ya kasian lah Dewo di repotin mulu Lex, lagian kan rumahnya angker..” gue keceplosan

“Apa Bas…..???” Tanya Lexa mencoba menyakinkan diri dengan apa yg dia dengar

“Ehhhh engga..engga..kasian Dewo..repot nanti..” gue ngeles, dibalas dengan tatapan ‘YOU LIAR’ nya
Lexa pun balik badan dan naik ke kursinya untuk berbicara pada Nadia dan Rayi yang duduk dibelakang gue.

“Nad..Ray..emang rumah nya Dewo angker…????” Tanya Lexa

Nadia dan Rayi yang merasa terintimidasi dengan Lexa pun hanya pasrah mengangguk

“WHATTT…??!!!” Lexa shock dan langsung kembali ke posisi duduknya, menatap gue penuh dendam

“Pantesan tiap malem bau wangi bunga melati banget dikamar!! Untung aku gak diliatin setan!!” Lexa murka sambil memukul-mukul lengan gue

“Ahahaha..Setan nya yang takut liat kamu Lex..ahahaha..” canda gue

“Whaaatttt…???!!!”

Gue ditendang keluar jendela pesawat
emoticon-Wow emoticon-Wow emoticon-Wow ...... Welkom back sob...

Lah ini malah ganti genre Bas dari romance ke horror emoticon-Hammer2
akhirnya idup lagi lu om Bas emoticon-Peace
Quote:


Udeh 21231 Ton bray, udeh ngga kilo-kiloan maennya wkwkwk

Quote:


Good to be back!!emoticon-Shakehand2

Ngga ganti genre kok, iseng aja gue pengen nyeritain waktu gue liburan ke jogja hahahaha...emoticon-Toast
Quote:


Dari kemaren juga masi idup gua dinnnn, belom..belom diyasinin belom...wkwkwkemoticon-Mewek
Quote:

eh brodin kok gak update emoticon-Leh Uga

weh weh weh,, ade angin ape lo bas apdet smp bnyk?wkwkwkwk
patah hati ditinggalin si bewok y?kwkwkwkwk
udehlah bas,, kgk ush dipikirin,, itu si galon msh setia kok...bhahahahahaha...
lagian lo juga si, lagu2an sok sibuk,, ampe bbm-an aje kgk sempet,, hahaha
Quote:


din lo malah nongol disini trit lo kpn update??
whahaha apdet lagi bas mantep emoticon-Toast
ditendang keluar jendela pesawat gimana tuh ahahahah emoticon-Leh Uga
akhirnya bang Bastian keluar dari goa hantu. btw salam kenal yah bang emoticon-Angel
we want more!!!!

sadis amat si lexa ampe gigit2 sgla, jgn2 keturunan Om vampir emoticon-Leh Uga
hmm ntapz dah bang bas sekalinya nongol langsung tripel update emoticon-Big Grin

btw kangen nih ga liat tingkah laku lexa yg ngegemesin emoticon-Leh Uga
Wah akhirnya update juga bas (3updatean pula emoticon-Big Grin)
Moment krauk yg sangat di tunggu keluar juga emoticon-Leh Uga

Ngomong" soak bay melati.. Gw juga pernah nyium bau melati pas berkunjung kerumah sodara" malem" do sian*ar . Karena penasaran gw kelilingin rumah juga tuh nyari pohon melatinya....

























. Dan ternyata emang Ada pohon melatinya emoticon-Leh Uga
akhirnya kraukk kraukk ada lagi emoticon-Wakaka ane udah agak lupa ceritanya nih emoticon-Hammer2
asekkk apdet lgi emoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Uga
gitu dong bang akhirnya setelah kentang membusuk update jg luu emoticon-Big Grin
Halaman 66 dari 75


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di