CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Rediscovering Memories
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57037fb498e31b984a8b4567/rediscovering-memories

Rediscovering Memories



A truly amazing cover design thanks to quatzlcoatl


Rediscovering Memories


Setiap orang pasti memiliki kenangan. Entah itu pahit atau pun manis. Semua yang kita alami setiap detiknya akan terekam dengan sendirinya didalam kepala kita, beberapa begitu membekas dalam ingatan entah itu karena hal baik atau buruknya, seberapa besarnya perubahan yang terjadi dalam kehidupan kita tidak akan pernah bisa merubah apa yang sudah tertanam dalam bentuk ingatan itu. Disini gue akan mencoba menelusuri kembali ingatan gue selama beberapa tahun ke belakang, memproyeksikan kembali kenangan kenangan yang begitu membekas dalam ingatan gue dalam sebuah bentuk tulisan tangan. Kenangan tentang seseorang yang begitu berarti untuk gue..seseorang yang selalu mengisi hari hari gue..seseorang yang selalu ada disamping gue, melukiskan senyumnya untuk menghangatkan hari hari gue, menitihkan air matanya untuk menangisi gue, sebuah kenangan yang selamanya akan selalu mengiringi langkah gue.


"Good times come and go, but the memories wont seem to let me walk away"


Spoiler for Index:


Spoiler for Side Story:


"The only reason people hold on to memories so tight is because memories are the only things that don't change when everything else does"

profile-picture
profile-picture
profile-picture
sseeenv dan 8 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh fastestracer
Part 55

Quote:


Men ke jogja yuk…??” Sapa Rayi antusias diseberang telfon sana

Dalam rangka apa lo ngajak gue ke jogja wok?” Sahut gue yang masih setengah sadar karena baru saja terbangun dari tidur siang gue yang diganggu oleh deringan telfon dari Rayi

ya liburan lah mennnn…liburaaaannn….” jawab Rayi penuh semangat

Tumben banget lu ngajakin nya jogja, biasanya seneng ke pantai lu nyari cewe cewe impor hahaha…” canda gue

Asemmmmm..eh..tapikan di jogja juga ada pantai men! Tenang tenang hahaha..

Rayi pun akhirnya menjelaskan alasan dia memilih jogja, pada dasarnya simple, di jogja banyak kawan gue yang berkuliah disana, jadi akomodasi, transportasi, sekaligus tour guide udah tersedia disana hahaha..dan Rayi pun udah sempat menghubungi salah satu anak tongkrongan gue yang menetap disana, dia juga udah menyanggupi untuk menjadi tuan rumah yang menjamin hidup gue dan Rayi ketika disana. Rayi emang paling bisa diandelin urusan begini-begini, entah dia emang cerdas atau emang kelewat hemat, hampir di seluruh daerah di Indonesia, pasti ada kenalan Rayi macam begini

Yaudah nanti gue kabarin lagi men, gue minta restu cewe gue dulu..lo tau kan si nyonya hehe” kata gue menanggapi prospek liburan dari Rayi

Oke men, nanti sore pokoknya kabarin gue ya..secepatnya..ajak aja si Lexa sekalian kalo rewel haha..

Iye iyeee nanti gue kondisikan wok..

men…secepatnya kabarin gue!!

iyeee bewokkkk..” sahut gue kesal

Akhirnya telfon pun gue matikan dan gue langsung telfon Lexa untuk meminta restu dari ndoro putri yang satu ini, tapi ada yang aneh, samar –samar gue kaya mendengar ringtone handphone bersamaan dengan nada sambung di hp gue

Haloo Bas..kenapa?” Sapa lembut Lexa dari seberang telfon

Haloo Lex..

Iya, ada apa Bastiaaannn..??

Aku diajakin Rayi liburan ke jogja nih, boleh ngga??” Tanya gue meminta restu ratu pantai karnaval ancol satu ini

Whoaa..kapan? sama siapa aja? Mau ngapain???” gue langsung dihujani pertanyaan-pertanyaan Lexa yang antusias

Gue pun mengulang penjelasan yang gue dapat dari Rayi sesaat sebelumnya kepada Lexa, dan Lexa pun nampaknya tergiur dengan ajakan Rayi,dia menanggapi penjelasan gue dengan sangat semangat, padahal belom gue ajak nih anak
Tapi ada yang aneh, suara Lexa terdengar sedikit menggema ditelinga gue dan terasa sangat dekat
Setelah panjang lebar gue menjelaskan dari A-Z, gue merasa terganggu dengan suara bergema ini, perasaan gue doang atau si Lexa lagi telfon dari dalem terowongan? Apa gorong-gorong?

Lex..lex..bentar deh..ini kamu lagi main di kolong terowongan ya? Kok suaranya bergema sih?” Tanya gue heran

Lex..? ini kamu dimana sih?” lanjut gue kepo

Gue memang pintu ruangan diluar kamar gue terbuka, terdengar langkah kaki dengan cepat, tp gue gak peduli, mungkin Niva batin gue

Lex……….??” gue merasa ada yang gak beres

Seiring dengan langkah kaki cepat yang gue dengar, ngga lama kemudian pintu kamar gue terbuka dengan kasar, dan muncul lah sosok putih, gondrong, menatap gue tajam! Bukan…bukan kuntilanak! Itu Lexa!!

“ASTAGFIRULLAH..!!” kaget melihat sosok Lexa yang tau tau nongol dirumah gue, dengan reflek gue nyebut

“BASTIAAAAAAAANNNNNNNNNN….!!” Lexa berlari kecil mengarah ke gue dan……pernah nonton smack down kan? Ya kira kira seperti itu…dia berlari kecil dan melompat menghujam badan gue yang tak berdaya dikasur

*BRUUUUKKKKKK

“ARGHHHHHH…..” gue merasa nafas gue berhenti selama beberapa detik ketika Lexa menimpa tubuh gue

“Kamu tuh ya..pacarnya cantik cantik begini dibilang main di kolong jembatan!!! Emang aku tikus??!!”

*Krauuukkkkkk

Tangan gue digigit tanpa ampun

“Te…..Terowongan……bukan jembatan…” pekik gue dengan sisa nafas gue yang ada

“HEHHH!! Sama aja!! Ihhhhhhh nyebelin!!”

*Krauuuukkkkkkkkk

“Be…beda…ampun Lex…uhukkk…” malaikat maut serasa udah dadah-dadah sama gue

“HEEEEHHH!! Aku tuh daritadi dikamar Kak Niva tauk!! Ihhh tidur mulu sih!!”

*Kraauuukkkkkkkkk

Entah berapa jumlah jari gue yang putus digigitin, atau lengan gue yang bopak-bopak, atau rusuk gue yang patah ditiban Lexa, akhirnya amukan Lexa pun mereda……dalam hati gue berharap kalo yang tadi muncul di balik pintu adalah kuntilanak!!
Setelah menenangkan amukan Lexa gue pun kembali membahas tentang masalah liburan gue dan Rayi

“Bas…..ikuttttttttttttttttttttt…” rengek Lexa manja, kalo lagi begini mah manis, kontras sama 10 menit yang lalu

“Seriusan kamu mau ikut? Yaudah aku bilang Rayi deh..” sahut gue menyanggupi

“Eh tapi nanti aku cewe sendiri ngga? Nanti temen kamu naksir aku lagi..” kata Lexa dengan nada tengil khas nya

“Tapi mau ikut Baaaassss” timpalnya lagi

“Lex…”

“Hmm..??” Lexa menaikan sebelah alisnya

“Ke Ge eran banget lu!! Hahaha..” tawa gua lepas

*Kraaauuuuuukkkk

“Argggghhhhhhhhhhh….” Rupanya tawa gue tidak berlangsung lama

Setelah proses diskusi yang alot akhirnya Lexa memutuskan untuk ikut ke jogja (Segala pake ikut sih lu Lex, gabisa kongkow-kongkow di bar deh ini..hehe..hehehe..). Gue pun langsung menghubungi Rayi untuk memberi kabar tentang keputusan gue yang disambut baik oleh si Bewok, ternyata Rayi juga mengajak pacar barunya ke jogja, lumayan lah, si rewel ini ada temennya batin gue
Rayi langsung meminta scan KTP gue dan Lexa untuk reservasi tiket pesawat nanti, dia bersikeras untuk mengurus semua keperluannya…
kan gue jadi enak hehehe..

“Asyiiikkkkk liburaaaaannnnnnnnn!!” ujar Lexa sumringah

“Uuuuu ceneng yah Lexca yah..kurang piknik yaahh udududu” god ague

“Hiiiiiihhh nyebelin banget sih daritadiiiiiii!!” Lexa sewot, tanduknya udh keluar lagi

*Kraauuuuukkkkkkk

“Arrrghhhhhhhhhhh…”

Masih ditengah amukan Lexa, hp gue bergetar tanda pesan masuk

-Packing lo sekarang men, besok berangkat jam 6 dari soetta, tiket udah gue kirim ke email lo- tulis Rayi

“Haaaahh?!”

Buset deh, gercep banget anak satu ini mau liburan! Ngajakin pergi siang, deal sore, abis maghrib tiket udah ada, berangkat besok pagi…satu kata ,Niat!

Gue menunjukan pesan yang dikirim Rayi ke Lexa dan dia pun sama terkejutnya dengan gue dengan ekspresi yang dilebay-lebayin

“Bas! Ke apart sekarang! Kita harus packing!!” ujar Lexa menggebu-gebu

Untuk memperjelas, yang dimaksud “Kita” oleh Lexa adalah dirinya sendiri yang notabene bakal rempong bawaannya

Gue cuman bisa ngelus dada..

profile-picture
sseeenv memberi reputasi
Diubah oleh fastestracer
GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di