CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Automotive / ... / Kendaraan Roda 2 /
Serba Serbi Motor Benelli (All Variants)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000015125352/serba-serbi-motor-benelli-all-variants

Serba Serbi Motor Benelli (All Variants)

Tampilkan isi Thread
Halaman 59 dari 101
Just info...tnt250 ready stok 3 unit di benelli depok guys
Quote:


nice inpoh gan..price kisaran brp gan? btw review donk gan tnt 250 nya..emoticon-Malu emoticon-Matabelo
Gan,ga ada review seta 125 yah?
Quote:


Hrg 50.500.000 gan sisa 2 unit warna hitam dan putih
Misi para suhu benelli, mau tanya soal tnt250. Para rider tnt250 ada kekurangannya ga? Ehehe mau minang cuma msh ragu karena reviewnya sedikit:3 hihi thanks kaskus viva benelli emoticon-Angkat Beer
Quote:


saya sih gan cuman bisa kasih review.. (bagus, eye cathing alias ga pasaran, ga rewel,nyaman, and Mantab..

Serba Serbi Motor Benelli (All Variants)
Quote:


Blum ada kendala dijalan ? Overheat ga kan om?? Terus soal aksesoris gimana gan? Sama powernya gimana? Serta aftersales dr benelli gimana gan? Ehehe maaf banyk tanyaaemoticon-Shakehand2
Quote:


kendala alhamdulillah ga ada, overheat motor gak pernah karna ada radiator yg mendinginkan jadi aman2 aja tapi klo bikernya sering overheat (ngebut pengen gas Poll),kalau masalah Power bisa diadu sama 250nya Jepang lewat, aksesoris gak banyak karna bukan motor pasaran tapi masih bisa ane dandanin dikit2 motor ane (harus pinter2 cari variasi yg bisa dipakai) lagian ude good looking tuh motor..., aftersales berlaku di BeRes..

Serba Serbi Motor Benelli (All Variants)

cukup kerenkan (menurut ane sih)
Diubah oleh yesyess
Quote:


Serba Serbi Motor Benelli (All Variants)
Keren gan..apalagi pnya ane emoticon-siul
Forum Mantab
Diubah oleh AMERICAN BITCH
Quote:


wuihh ajib omm, paling ane sih ganti tailtidy udh cukup bgt secara emg udh kelass konsep design dr benellinya ehehe emoticon-Angkat Beer
thanks before om.. nunggu bonus akhir tahun dulu nih akakakka emoticon-Ngakak (S)

Quote:


duaduanya keren gannn emoticon-Angkat Beer
Quote:


mantab.. emoticon-Big Grin

stnk lama keluar benelli tnt 250

Quote:


Review donk gan TNT 250 rata-rata STNK/Surat-surat keluarnya berapa lama Maaf klo repostemoticon-Bingung
Diubah oleh Madjibrudh
Quote:


Sy dah ada gan lengkap ma bpkb sekitar 1,5bln stnk lama kluarnya dikarenakan naiknya pajak kendaraan baru khusus tnt250 jd yg beli nya msh di harga lama sekitar 46-48jt jd agak lama prosesnya kemungkinan lbh nya pajak di tanggung dieler masing yg harusnya di subsidi sama htpm 😁 cmiiw
Kesinpulannya kalo mau cepet keluar surat2nya kudu nambah lg tuh xixixixi
Tnt 250 Ini motor dari suara nya ajib...performa jg cihuy nh...kalo kredit bisa apa kaga y?

Stnk

Ane sih di sby cuman sebulan keluar stnk, cuman plat nomot n bpkb mngkin 6 bulan
Ada yg udah punya seta 125??
Review nya dongs gan
Mau angkut tapi masih bingung neh
gan motor benelli yg udah menggunakan sistem pengapian injeksi type apa aja ya?
Salam kenal bro and sist. Di sini saya akan bercerita sedikit (maaf yah kalo kaya bikin cerpen, he he he). Saya adalah pemilik benelli tnt 250, dan akan memberikan sedikit riview dari sudut pandang saya (mohon maaf bila ada yg tidak berkenan).

Sebelomnya saya akan sedikit bercerita latar belakang saya dan alasan saya membeli TNT 250. Pekerjaan saya adalah tuner mobil dan moge. Kalau kalau ada dari beberapa bro n sist yg mengetahui pada tahun 2007 ada yg membuat K*was*ki ninja TURBO pertama di indonesia, sayalah orangnya (maaf ga maksud promosi). Ok lanjut... Begini ceritanya sehingga saya memiliki benelli TNT 250. Kebetulan saya sudah berkeluarga, saya dan istri sama2 menggemari otomotif. Motor pribadi saya adalah K*was*ki ER6N dan kebetulan saya dan teman2 sering melakukan riding baik jarak pendek maupun jarak jauh. Sayangnya saya tipikal orang yg tidak suka boncengan (walaupun dengan istri sendiri he he he). Karena menurut saya kalo boncengan membuat saya tidak bisa leluasa. Tau sendiri deh kalo riding bareng temen2 kan kelakuannya pada ngebut2 ga karuan. Nah lama kelamaan istri saya mungkin gerah karena selalu tidak saya ajak. Akhirnya dia menentukan untuk minta dibeliin motor... JENG JENG... Dan yg lebih JENG JENG lagi, dia maunya 250cc. Saya beranggapan "yauda gpp itung2 nyenengin istri". Kebetulan saya kurang suka dgn N*nja, secara motornya udah terlalu pasaran. Saat saya lagi bingung memilih, tanpa sengaja saya menemukan Benelli TNT 250 yg mana diluar terkenal dengan TNT 300 atau BN 302. Karena menurut saya harganya masih masuk akal dan tidak pasaran. Kayanya udah kebanyakan ngalur ngidul nih..., ok kita mulai ajah reviewnya.

Dari segi tampilan mungkin menurut saya itu kembali lagi ke selera masing2, kalo saya pribadi sih sebenernya lebih suka dengan tampilan ER6N. Tapi kalau dari segi fitur2 yg di dapat..., wah ini motor sih worth to buy banget.

Selanjutnya mari beranjak ke pembahasan tenaga. Mungkin ada beberapa orang yg berpendapat ini motor kurang bertenaga, malah saya membaca di salah satu blog bahkan ada yg bilang kalo bisa di ayamin sama motor kelasan 150cc. Kalau menurut saya kurang galak memamg iyah, tapi kalo kurang bertenaga weits nanti dulu bro. Karena mesin TNT 250 ini memiliki spesifikasi diameter bore 61mm dan panjang stroke 42,7 mm, sehingga mesin ini masuk dalam kategori bore engine. Mungkin ada beberapa yg bertanya apa itu bore engine. Bore engine adalah mesin yg dimana ukuran bore nya (diameter piston) lebih besar dibanding dengan panjang strokenya (langkah kruk ass). Karakter mesin seperti ini memiliki torsi rendah, tetapi cukup galak di RPM atas (seberapa galaknya banyak faktor penunjang lain, seperti lobang port, ukuran klep, durasi camshaft dll). Nah yg saya rasakan dia (tnt 250) baru galak lewat dari rpm 6000. Jadi kalo udah lewat dari rpm 6000 ngarep ajah dah motor kelas 150 cc mau ayam2in. Saya ngerasain dalam kondisi standar semua loh... (knalpot bawaan pabrik). Jadi ini motor emang smooth acceleration. Tapi kalo agan coba buat jalan jauh dan panjang, asli enak bgt.

Pembahasan dilanjutkan ke arah sistem pengereman. Kita bahas rem depan dulu yah... Kembali lagi saya pernah membaca di salah satu blog juga yg mengatakan kalo pengeremannya kurang pakem. Saya ada sedikit ralat disini. Kalo menurut saya remnya bukan kurang pakem, tetapi rada jauh (tuas rem harus di tarik rada dalam untuk mendapatkan titik pengereman). Kalo menurut saya sih ini mungkin disebabkan oleh perbandingan antara master rem atas dengan kaliper rem bawah yg kurang pas. Buat yg kurang paham saya jelasin sedikit yah. Sistem kerja rem motor itu menganut sistem hidrolik, dimana minyak rem bekerja sebagai penyalur tekanan utama. Sementara master rem atas (yg kita tarik pake tangan kanan) itu bekerja mendorong minyak rem agar piston master rem bawah (yg nempel dengan shock depan) keluar untuk menekan kampas rem sehingga bergesekan dengan disk brake. Jadi kalau master rem atas lebih kecil dibanding master rem bawah, efeknya seperti yg terjadi di tnt 250. Ini bisa di akalin dengan cara mengganti master rem atas dengan ukuran yg lebih besar. Btw itu baru prediksi saya ajah lho, mungkin juga ada faktor2 lain. Tapi menurut saya sih cukup kok rem depannya, lagiann juga kalo kepakeman entar yg ada bahaya. Bisa ngebuang ban depannya gara2 ngesot. Lanjut ke sektor rem belakang. Nah yg ini sih saya acungin jempol. Rem belakangnya lebih pakem dari ER6n. Jadi kayanya saya ga usah bahas nih masalah rem belakang, karena menurut saya udah ok.

Berlanjut ke handling. Motor ini menggunakan suspensi yg menurut saya WAW... Di lini depan dia menggunakan upside down fork dengan fitur adjustable rebound, dan di lini belakang menggunakan monoshock yg dipersenjatai dengan adjustable spring tension dan adjustable rebound dampening. Asli ini sih gokil bgt. Jadi ceritanya begini. Saat malam tiba, dimana jalanan ibu kota (jakarta) sudah sepi dengan kendaraan, dan dimana istri sudah terlelap. Itu waktu yg tepat buat kabur ngetes motor he he he. Akhirnya saya memutuskan untuk ajak jalan si TORNADO (nama tnt 250 saya). Awal mula saya bergaya riding santai, sambil merasakan tingkat kenyamanan motor ini. Posisi ridingnya enak bener bro, ga ada pegel2nya dikit juga. Mungkin karena design ergonominya yang pas untuk daily use, secara ini tipkal motor touring. Joknya dewa bgt bro, empuk bgt dan nyaman. Setelah saya rasa cukup utuk merasakan motor ini dengan berkendara santai, saya berniat untuk mengajak motor ini berolah raga (sekalian ngetes ok apa enggak kalo dipake riding bareng temen2 brengsek yg bawa motornya pada ga bisa santai hahahahahaha). Saya memutuskan ke arah monas. Dimana disitu adalah ajang bagi para rider ibu kota untuk melatih skill ngerebah atau miring2 he he he. Mungkin beberapa dari bro n sis disini tau yg namanya MONASCO. Tapi sebelumnya saya berhenti di salah satu pom bensin untuk mempersiapkan apa yg perlu disiapkan. Karena ban bawaan motor ini menggunakan merk SWALL*W, yg dimana saya kurang percaya dengan merk itu, karena sudah terkenal di kalangan rider kalo merk itu licin. Saya memutuskan untuk mengurangi tekanan angin ban depan dan belakang. Emang rada kempes sih jadinya, tapi cari aman ajah dikit. Secara ga mungkin kan jam 1 pagi ada toko ban yg buka buat ganti bannya jadi merk BRIDGES*TONE B*TTLAX he he he. Yg ane heran, diluar ban stdnya PIR*LLI loh, kenapa sampe sini jadi merk sendal jepit? Mungkin alasan biaya. Kalo pake ban bagus tar harga jualnya jadi tinggi. Ok lah gpp. Untuk suspensi, saya memutuskan untuk menggunakan stelan shock bawaan pabrik dulu. Sesampainya di monas, saya langsung tes 2 lap mumpung ban udah panas. Karena menurut saya suspensinya masih terlalu empuk, maka saya berhenti sejenak untuk melakukan penyetelan shock depan dan belakang. Setelah menurut saya stelannya cukup pas, maka saya lanjut lagi tes 2 lap. Dan hasilnya adalah..., gila bro suspensi dan handlingnya ok bgt walaupun dibawa agresif. Di sini saya harus mengakui kalau ER6n saya kalah dari segi suspensi. Malah saya sempat punya pikiran untuk memindahkan seperangkat suspensinya ke ER6n saya. Secara yg bakal make juga istri..., dia ga bakal ngerti enak apa engga hahahahahaha.

Kayanya cukup dulu nih review ane ttg ini motor, kalo ada yg mau ditanya2in ke ane boleh di reply ajah. Oh iya buat yg takut overheat, ga perlu takut bro. Sistem pendinginnya bekerja normal sebagaimana seharusnya kok, baik dalam keadaan jalan pelan, berhenti, maupun ngebut. Sama satu lagi saran dari ane, buat yg punya ini motor atau bakal punya, jangan di isi pake bensin PREMIUM yah... Karena Spek mesinnya kompresinya rada tinggi. Jadi minimal pertamax atau shell super, kalo mau lebih bagus pake pertamax plus atau shell v-power. Sekian dulu yah dari ane. Sekali lagi mohon maaf kalo ada kata2 yg tidak berkenan.

NB : Semoga Benelli serius dalam memasarkan produknya. Menjamin after sales service dan keteradaan spare part.

Viva Benelli
Halaman 59 dari 101


×
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di