CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Hobby / ... / Arsitektur /
All About KPR - Please Read Page 1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000013965906/all-about-kpr---please-read-page-1

All About KPR - Please Read Page 1

Tampilkan isi Thread
Thread sudah digembok
Halaman 395 dari 501
Gan, mau nanya, ane apply KPR dari Bank A dan Bank B

SPPK ane dari Bank A udah keluar, kemudian di ttd dan ane email balik scannya (SPPK dgn ttd basah masih di tangan ane), belum ada proses lanjutan yang ane jalankan karena masih menunggu hasil dari Bank B

misal Bank B approve permohonan ane bakal ambil dari Bank B, secara hukum ane bakal bermasalah ngga dgn Bank A? biasanya apa ada prosedur pembatalan yg mesti ane urus?

terima kasih gans
Quote:


kira2 apa aja resikonya gan? apa ada biaya yang bakal nambah?
Quote:


kalo kata marketing bank ane, selama kita nya kemampuan bayar cicilannya masih bisa ( lihat total gaji) biasanya bank sih ok2 aja emoticon-Big Grin
ayoooo yg mau proses kpr, take over atau refinancing kpr.

ane kawal dr awal sampai akhir.

gak percaya? boleh cek ane punya lapak.

atau hub lgsg ane di 081524027252, boleh wa jg
Quote:


Terang2an amat gan utk jualan di forum ini.
wakakaka
peace, no offence.
Quote:

ga ada prosedur apa2 gan, ya tinggal bilang aja ke marketingnya bahwa memang penawaran dari Bank B lebih menarik buat agan, selesai. paling nanti marketing Bank A yg berusaha "merayu2" agan. emoticon-Big Grin

tapi ya memang persaingan dunia KPR seperti itu kok gan, bisa tiba2 beralih ke Bank lainnya yg memang memberikan penawaran yg lebih menarik, jadi ya sah2 aja kalau agan melakukan itu. emoticon-Big Grin


Quote:


risikonya sih kalau sampai terdeteksi oleh bagian legal bank terkait yah, bisa2 ga mau diakadin itu sama legalnya. nah kalau udah bgitu ya brabe dah. emoticon-Hammer

kecuali agan bisa kongkalikongnya secara smooth banget dgn pihak developernya. waduh, jd ngajarin yg ga bener ini. emoticon-Ngakak (S) emoticon-Peace

Quote:

bukan masalah kemampuan bayarnya gan, tapi masalah legalitasnya, hubungannya dgn aturan dari BI dan terkait hukum itu.

disaat ketentuan dari BI hanya boleh pembiayaan katakan 80%, lah si Bank X ini kok berani2nya ngasih 100% pembiayaan? berarti kalau diaudit kan si Bank X ini menyalahi ketentuan yg sudah dibuat otoritas, cilaka lah itu Bank. emoticon-Big Grin

tapi ya seperti biasa saja, kalau ga ketauan ya brarti kan ga menyalahi aturan gt. emoticon-Ngakak (S)
Diubah oleh AirezZ
Quote:


Quote:


Kalau menurut ane itu tergantung hasil penilaian properti dari KJPP juga gan. Meskipun agan ajukan harga properti 500 juta tapi kalau hasil penilaian properti memang 350 juta, ya maksimal pembiayaan yang disetujui Bank sebesar 315 juta (90%, kalau rumah < 70m) dan masih disesuaikan lagi dengan kemampuan agan membayar cicilan. Sebaliknya, meskipun harga transaksi sebenarnya 350 juta, tapi dari hasil penilaian properti ternyata rumah agan dinilai 500 juta, ya Bank bisa saja memberi pembiayaan maksimal 450 juta (90%, kalau rumah < 70m) tapi tetap disesuaikan dengan kemampuan agan membayar cicilan apakah bisa dikasi 450 juta atau di bawah 450 juta (tergantung Debt Burden Ratio/DBR yg ditetapkan masing - masing bank).

Semoga membantu.
Quote:


ini casenya kan pembelian rumah primary dari developer yg katanya sudah rekanan dengan banknya gan. untuk case seperti itu, patokan Bank bukan pakai KJPP lagi, tapi lgsg mengacu kepada price list dari si developernya. kalau price listnya tertulis 350 juta, ya sudah brarti 350 juta itu nilai transaksinya, which is pembiayaannya 90% dari 350 jt itu.

dan untuk jual-beli rumah secondary, yg ditulis diform aplikasi itu nilai transaksi jual-belinya loh gan, bukan nilai pasaran harga rumahnya. walaupun pasaran rumahnya 1M dan lets say hasil appraisal rumahnya sama gt ya 1M, tapi kalau ternyata nilai transaksi jual-belinya ada dinominal 900 juta, ya brarti yg seharusnya ditulis itu yg 900 jt, jadi max pembiayaannya mengacu dari nilai 900 juta itu bukan dari yg 1M. oleh karena itu, kalau memang mau plafond lebih tinggi, maka "main2" kan di nilai transaksi jual-belinya, bukan di nilai pasaran rumahnya dan tentunya main2kannya dgn logis juga dan bener2 harus dikoordinasikan dengan semua pihak (marketing bank, si pembeli, penjual, dan agent propertynya misal aplikasinya datang dr agent). emoticon-Big Grin

tapi skali lagi, risiko ditanggung sendiri, karena ini sudah pernah kejadian di Saya dan hampir batal akad karena jadi pertanyaan besar oleh legal Bank saya. emoticon-Ngakak (S) emoticon-Hammer (S)
Diubah oleh AirezZ
Quote:


Maap, ane missed di bagian rumah primary a.k.a indent gan. Kalau indent memang yang dilihat harga di pricelist dan tentunya di PKS antara developer dgn bank sudah ada kesepakatan berapa nilai properti yang akan dijual karena si developer juga harus memberikan jaminan (baik berupa Bank Guarantee/Jaminan lain senilai properti yang dijual).

Utk rumah secondary yg ditulis di formulir pengajuan memang harga transaksi, tapi harga transaksi ini bisa dimanipulasi. Kalau harga transaksi sebenarnya 900juta, tapi calon debitur mau semuanya ditanggung Bank, dalam kasus ini calon debitur bisa aja isi formulir harga 1M, dan ketika dinilai sesuai 1 M maka pembiayaan disetujui 900jt (asumsi 90%). Kan tadi casenya mau kongkalikong sama developer, gitu loh gan. Tapi harus kongkalikong sama notaris juga, karena kalau harga transaksi di AJB dibuat 1M ya DPP PPhnya ya 1M itu, BPHTB 940juta. Kena di pajak dehemoticon-Ngakak (S)
Quote:

coba itu dibaca dulu section kedua tulisan ane gan, kan memang sudah ane mention perihal yg agan tulis itu. emoticon-Hammer

susahnya ngajuin kpr buat wiraswasta

barangkali ada yg tau.. sy kerja wiraswasta service hp dan jual beli isi gas 3kg.. omset di atas 10jt sd 15jt. saya punta tanah di daerah sumedang pinggir jalan. niat saya pengen pinjam kpr buat bangun rmh buat memper besar usaha.. tp knp susah yah.. udh 3 bank gak ada respon yang positif, apa kerjaan nya gak msk kriteria ? apa harus selalu pegawai?
Quote:


hmm..3 bank ini respon yg kurang positifnya seperti apa ya gan?emoticon-Bingung (S)

maksud agan bukan KPR tapi refinancing kali ya? karena kan buat bangun rumah katanya? lalu ini jaminannya apa? kalau jaminannya tanah tsb pasti sulit gan, karena rata2 bank skarang sulit terima jaminan berupa tanah kecuali tanahnya dari developer rekanan bank tersebut.

jadi coba kronologisnya diceritakan dulu supaya bisa lebih jelas gan..emoticon-Big Grin
jaminan nya rumah juga ada mba... kalo gak masuk tanah,, pke jaminan rumah... gak ada kelanjutan...gt mksud nya
yah gitu mba padahal formulir aplikasi udh dimasukin ke bank... kok gak ada nelp yah? trus apasyaratnya belum lengkap?
Quote:


ya gitu mba, saya udah masukin aplikasi cuma ada kekurangan legalitas usaha Siup nya pake SKU dari daerah setempat dl... dan RAB nya belum, maksud saya, saya pengentau dl apa bisa dapat pinjaman kali saya wiraswasta?
Quote:


Quote:


Quote:

waduh, pertama-tama dpake gan itu multiquotenya. emoticon-Belo

biasanya Bank ada yg namanya produk kredit multi guna gan (tapi di tiap bank bisa beda mgkn namanya), pake aja produk yg itu, jaminannya rumah tapi dananya boleh buat apa aja, jadi ga ribet mesti pake RAB"an. tapi biasanya suku bunga KMG itu lebih tinggi dari KPR sih. biasanya 1% di atas suku bunga KPR normal.

emang bentuk usahanya apa? CV/PT? kok minta siup? klo bukan CV/PT mah pake SKU aja bisa kok.

pinjaman buat wiraswasta pasti bisa lah gan, justru yg wiraswasta2 itu yg biasanya pinjamannya besar2 nilainya dibandingin yg statusnya pegawai.
Diubah oleh AirezZ

KPR

numpang tanya para sesepuh

misalnya harga rumah 360jt, ane cuma punya uang 120jt, trus penghasilan ane cuma 4jt, istri juga sama 4jt, trus sampinganku sebulan 3jt. uang 120jt itu buat DP dan biaya lain2nya. bisa lolos kpr g ya?
Diubah oleh nic27nic
Quote:


asumsi transaksi jual beli agan adalah 360 jt dan rumah 360 jt ini asumsi jg bahwa LBnya <70m2, lalu ini KPR pertama agan maka max pembiayaan adl 90% = 324 jt. brarti DPnya adl 36 jt.

lalu asumsikan lagi total biaya KPR + pajak pembeli itu adl 10% ya, brarti 10% dari 324 jt = 32.4 jt.

maka 36 + 32.4 jt = 68.4 jt. seharusnya cukup deh duit 120 jt buat DP + total biaya KPR emoticon-Big Grin


sekarang yg jadi pertanyaan adl rasio keuangan agan, besarnya cicilan berbanding total joint income agan. skrg agan rencananya mau ambil KPR dgn tenor brp lama?

lalu usaha sampingannya ini apa jika ingin diperhitungkan sebagai usaha tambahan? emoticon-Big Grin
3 hari ga kemari udh rame aja, karena sebagian sudah terjawab sama yg lain, ane mau cmn nambahin dikit aja
Quote:


itu dsr nya gamasuk.
harga rumahny masuk karna sesuai pricelist.

cara nya?
bukan di up harga ya, karena harga sesuai pricelist dr developer
biasanya ada jasa yg begini, tp ane saranin jangan gunakan. karena melanggar banyak aturan. ane gabakal share disini. paling pm ane aja

Quote:


namanya juga lagi promo gan hehe. terimakasih telah akad di kami.

Quote:


tagih aja penjual nya.. kirim uang nya ke rekening yg akan digunakan utk cicilan

Quote:


Wiraswasta itu sebenernya bisa gan di approve
tapi syarat dan ketentuan berlaku hehe

biasanya analis nganggep ga sesuai dsr, kadang cmn 30% nya yg bisa dijadiin buat cicilan.
oleh karena itu agan butuh data tambahan yg bisa ngejamin.

kebetulan, di bsm bisa diajukan hal spt ini.
namanya program konstruksi
kalo mau nanya lebih lanjut ke trit ane aja gan atau via wa 087825136139
eh ini lupa ga ke qutoes
Quote:


bisa aja gan kalo itungan tempat bank ane kerja ya..

itu duit 120jt bisa dipake buat biaya akad..

saran:
- join income
- gaji tercermin/payroll
- ambil tenor terlama
- ambil bunga awal yg paling rendah
- harga rumah jangan jatuh jauh dr taksiran bank (karena akan mengurangi stock 120jt agan)
Halaman 395 dari 501
GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di