CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Mancanegara /
Nyamannya, Main di Istana Kaisar Zaman Edo dan Taman Imperial Park
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f0916f44601cf1563690180/nyamannya-main-di-istana-kaisar-zaman-edo-dan-taman-imperial-park

Nyamannya, Main di Istana Kaisar Zaman Edo dan Taman Imperial Park

Pagi sejuk dengan sarapan enyak banget mendadak menjadi membara . Jadi ceritanya, guide kami diganti, dengan perempuan semok abis nan cantik dengan belahan dada menyembul. Sontak saja, kedatangannya memicu perhatin satu tim. Sebenernya saya sedikit risih, tapi yasudah lah yang penting tidak merugikan saya. 

Tapi...gaya berpakaian ini menyebabkan emak-emak murka, seperti yang saya bilang. Emak-emak yang super rese dan ribet lalu hobi selfie ini langsung menggelandang si tour guide baru kami. Tanpa sepengetahuan kelompok, ternyata si wanita super seksi ini ditegur dan disuruh untuk menutup auratnya yang membangkitkan syahwat, utamanya syahwat sang suami wkwkw. Akhirnya dia kancingkan juga baju bagian atasnya. 

Saya pikir, masalah selesai. Tapi perang dingin terjadi! Si guide ternyata memendam rasa kesal, bukan cuma perihal baju tapi kerempongan emak-emak tersebut yang minta selfie lah sampe perihal perbacotan. Dia lihai tidak menampakkannya, tapi di sebelah saya amarah dia menyembur semua. Saya mendengarkan dengan penuh kesabaran dan pengertian. Memang kalau saya jadi dia udah saya tinggal tuh emak-emak haha. 

Triknya pun banyak kalau dia udah gak tahan, pura-pura nganterin saya solat, pura2 belajar buat ujian, wkakaka kalau inget itu mau ketawa rasanya. Tapi baiklah, sembari menunggu bus dan mrt saya melihat toko kecil Pachinko! Ih, penasaran pengen masuk. Tapi kata temen saya, gak usahlah! cewe gak baik ke sana. Oke baiklah. 

Perjalanan pertama kami dimulai ke Istana kaisar atau Imperial Palace Park. Beda dari tempat wisata yang lain, tempat ini punya parkiran bus yang lapang. Saya pikir bakal bener-bener rame. Eh ternyata, masih tetap nyaman karena memang diarahinnya jauh juga. 

 Nyamannya, Main di Istana Kaisar Zaman Edo dan Taman Imperial Park

Saya pikir di sini saya bisa mendekat ke istana ternyata hanya lihat dari kejauhan. Sedih amet. Jadi istana yang udah ada di zaman Edo ini emang punya struktur yang unik jadi jembatannya itu emang sengaja dibuat dengan material tertentu untuk menghalau musuh. Trus saya jadi bingung, orang-orang bener-bener mau foto dengan latar belakang istana nun jauh di sana itu. Saya sih gak nafsu. Malahan saya lebih tertarik foto dengan bangunan yang lebih modern dan artistik. tepat di seberang istana daripada panorama istana yang sok eksklusif itu. 
 Nyamannya, Main di Istana Kaisar Zaman Edo dan Taman Imperial Park

Setelah, puas dengan pemandangan istana yang tidak memuaskan, kami jalan-jalan di taman sekitaran. Musim gugur yang belum benar-benar mengubah daunnya menjadi coklat ini tetap membuat suhu yang nyaman di tubuh. Nyamannya ini membuat saya berpikir pantesan aja banyak orang jepang suka piknik, karena memang asik banget. Bikin betah berlama-lama. 
 Nyamannya, Main di Istana Kaisar Zaman Edo dan Taman Imperial Park

Setelah beneran puas dengan jalan-jalan di taman kami bergeser ke tempat makan. Tapi sepanjang jalan ada banyak hal menarik, lansia banyak berkumpul di sekitaran istana. Mereka melukis. Wow. Ternyata mereka punya komunitas, sebenernya saya mau banyak bertanya tapi diburu2. Suka sih sama mereka yang welcome banget sama kita dengan senyumnya yang tulus. 

Jalan menuju ke tempat makan juga jauh sekitar 15 menit. Tapi tempat makan ini halal dan murah. Dagingnya juga endes banget. Ampe lahap saya makan. Habis makan, kita diskusi mau ke mana selanjutnya. Ada opsi mau ke Harajuku lagi atau tempat lain. Saya pikir sudah cukup saya melihat pusat perbelanjaan meski masi penasaran sama center of anime. Akhirnya kami memutuskan kembali ke hotel untuk packing karena sore nanti harus balik ke Jakarta. Transit lagi di Bangkok. Habis di hotel kami mampir sebentar ke kuil Asakusa lagi. Di sini bisa beli oleh-oleh yang semuanya bikin penasaran. Bukannya jalan-jalan di kuil malahan ke toko-toko sepanjang jalan ini. Harganya cukup miring dan bisa ditawar. Kalau ga jadi beli mereka juga ga jutek. Hahaha...
 Nyamannya, Main di Istana Kaisar Zaman Edo dan Taman Imperial Park

Saya memutuskan berpisah sama kelompok older hahaha akhirnya. Yang saya penasaran Tokyo Banana semacam cake menyerupai pisang yang katanya enak banget tetapi gak halal. Saya merenung sejenak di depan toko cake kemasan itu. Saya memegang tokyo banana tapi si ibu penjual bilang itu gak halal. Malahan dia rekomendasi saya untuk beli cake yang lain yang dia bilang aman dan halal meski ga ada simbol halalnya sih. Akhirnya saya beli kue tiruannya yang ternyata sampe rumah saya santap masyaallah enak amet ya. Lembut, manis tapi gak bikin enek. Pantesan semua orang suka Tokyo Banana. 

Saya juga beli baju, pernak pernik semuanya di sini. Mereka meski ga bisa-bisa amet bahasa Inggris tapi semua bisa dimengerti kalau mentok biasanya tinggal pake kalkulator jadi ga usah takut-takut nawar atau tanya. Waktu senja pun tiba saya belum salat asar. Akhirnya saya minta bantuan tour guide saya yang lagi asik belajar guna menghindari emak-emak, untuk mengantar saya ke musala terdekat. Sepanjang perjalanan, dia cerita mimpinya yang beda dari tour guide saya sebelumnya. Meski sama-sama mahasiswa beasiswa, cewe satu ini malah super irit dan ngomongin uang terus. 

Dia mau nanti kerja bisa di tempat yang bisa dapat duit banyak. Sementara kakak kelasnya kemaren bilang ke saya memilih pulang ke Jakarta dan mau kerja aja di kementerian. Hwaaa bener-bener beda orientasi ya. 

Untuk ke bandara, kami memakai bus yang shuttle nya ada di dalam hotel dan sampailah kami di bandara Haneda lagi. Saya udah lelah banget eh malahan pesawat delay 2 jam. Ampun dah, alhasil pas penerbangan Jepang-Bangkok saya molor terus padahal dikasi makanan enak-enak. Sial! Itu gara-gara pas bangun saya lihat bapak2 sebelah saya makan tapi saya kaga dapet. Huh. Bisa sih minta ama mba pramugari tapi saya terlalu malas malahan tidur lagi.

Kejadian yang bikin enggak enak selanjutnya, adalah lari-larian di bandara bangkok. Gegara cuma 2 jam kan transit kirain terminalnya itu deket ternyata kita salah terminal. Makanya lari-larian pas udah buka gate. Mana jauh banget lagi hahaha. Asyem. Makanya transit kek ini emang kudu banget hati2. sebenernya bukan salah kita tapi salah si papan pengumuman yang tiba2 galau pindahin terminal. Cerita lainnya lihat di sini. 








profile-picture
profile-picture
profile-picture
dhinyzfrn dan 31 lainnya memberi reputasi
Quote:


Iya Gan, kebetulan ane sempet kuliah di Tokyo. Bahkan sebenernya buat muterin objek wisata di Tokyo bisa 2-3 hari selesai, sisanya bisa berkunjung ke objek wisata di perfektur lain yang lebih indah, tenang, & "ndeso" (ane lebih suka wisata yang alam2 gitu Gan)

Kalau agan masih di Tokyo, ane saranin coba mampir ke Gunung Takao. Itu lokasinya masih di Tokyo kok Gan, jadi bisa melipir sejenak dari keruwetan & kepadatan Tokyo emoticon-Hammer. Kalau misal males capek naik gunungnya, ada opsi naik chairlift ke atas gunung, jadi bisa santai-santai sambil lihat pemandangan hutan kanan-kiri. Apalagi kalau pas musim semi atau gugur, pemandanganny lebih ciamik lagi. Kanan kiri bung Sakura atau daun-daun warna-warni
profile-picture
profile-picture
viniest dan hoorray memberi reputasi
Diubah oleh mantelbulu
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
coba sis main ke Kamakura, nggak jauh dari Tokyo kok, pemandangannya bagus dan terkesan "ndeso" dibanding Tokyo yang padat & rame
profile-picture
profile-picture
viniest dan hoorray memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
stasiun tokyo juga bagus kok modelnya, sama kya istana.
tapi objek wisata tokyo mah gtu2 aja, urban, buat yg gak doyan keramaian gak cocok, bergerak sedikit bisa ke kamakura, yamanashi, hakone, fuji
profile-picture
profile-picture
viniest dan mantelbulu memberi reputasi
tokyo banana biasa aja sih,, emoticon-Hammer2

kaya bolu softcake aja biasa,,,

cuman branding nya aja bagus,, sangat menjual tokyo jadi nya nge-hype mgkin,,

macem banana milk korea jg pada berebutan,, entah knp ya,,

mgkin karena udah naik level jadi simbol makanan representatif negara itu bagi para turis,, jadi udah jadi syarat ga tertulis untuk turis wajib makan makanan itu.

ato emang dibranding sedemikian rupa untuk turis ya gatau jg deh,,
profile-picture
viniest memberi reputasi
Quote:


Nggak Gan, enakan di Indonesia emoticon-Big Grin
Dari makanannya, orang-orangnya, ane lebin cocok di Indonesia

Aaamiiin Gan. Semoga agan & keluarga bisa jalan-jalan puas di Jepang nanti *setelah COVID emoticon-Cendol Gan
profile-picture
hoorray memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Tahun ini saya g jadi liburan ke jepang karena covid 19.

Biasanya saya ga liburan ke jepang karena ga punya duit gan.

emoticon-Matabelo
profile-picture
hoorray memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
Ane pas lg main kesana kebetulan lg open house dr imperial.
jd bs masuk ke sekitaran palace dr gerbang dkt nijibashi bridge keluar di mana gt..
keren..
seneng anee..

Kawasan imperial palace d buka biasany dr Nov-Dec tiap tahunnya
dan ad tanggal2 tertentu keluarga kaisar muncul di depan Palace untk dadah2 k orang2 yg masuk k kawasan sekitaran palace.

keren deh.
profile-picture
viniest memberi reputasi
konon katanya di negri ini akan dibangun museum nabi terbesar se asia tenggara bahkan dunia...

ane yakin tingkat kenyamanannya luarrr biasaaa


emoticon-Selamat
profile-picture
profile-picture
jinpari22 dan dieq41 memberi reputasi
emang udah ada rencana kesana tapi tiba2 pandemiemoticon-Berduka (S)

paspor ane ga usah diperpanjang dulu deh, dalam pesawat ga ada social distancing, tetep dempet duduknya

ane angusin 3 tiket gara2 takut
soalnya temannya teman ane ada yg kena covid 19 gara2 naik citi*ink dempetan duduknya

BATA!emoticon-Bata (S)
Diubah oleh red.bezos
semoga ane bisa keluar negeriemoticon-Smilie


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di