CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Mancanegara /
Biar Selamat, Ini yang Perlu Diketahui Traveling ke Hanoi
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e747c0be83c727b517aae30/biar-selamat-ini-yang-perlu-diketahui-traveling-ke-hanoi

Biar Selamat, Ini yang Perlu Diketahui Traveling ke Hanoi

Setelah perjalanan menguras emosi dan tenaga akhirnya akhirnya saya sama mama sampai juga di Bandara Noi Bai, Hanoi, Vietnam. Saya pake Malindo Air yang termasuk murah banget dr Malaysia ke sini dengan harga Rp 500 ribu aja tapi udah dapat makan dan bisa ntn film, seru kan! Sampai di Noi Bai saya ikutan saran temen untuk beli nomor telepon, sebab saya akan butuh uber kemana-mana. 

Jadi dengan harga sekitar Rp 100 ribuan, saya udah dapat paket data untuk 10 hari namun dengan sinyal yang mati idup gara-gara mereka belum 3G apalagi 4G masih H+ lah di simbol sinyalnya itu. Si abang toko nomor HP di bandara juga bersedia direpotin mendownload uber, untuk negbuktiin itu inet bener jalan. 

Biar Selamat, Ini yang Perlu Diketahui Traveling ke Hanoi

Si abang yang fasih bahasa Inggris ini juga yang nawarin paket ke Halong Bay seharga USD 110 untuk 3 hari 2 malam dengan garansi dijemput di lokasi hotel. Saya sebenernya sempet was-was apa harga yang dibanderol si abang itu murah atau gak. 
Eh ternyata dibandingkan harga paket dari pihak hotel harga yang ditawarkan beda 10 dolar aja namun pelayanan dari Lemon Cruise yang saya pesen bener-bener memuaskan, makanan enak dan kita dilindungi dari yang haram alias makanan babi hehehe... 

Makanya pas reservasi biasanya, si abang tanya apa yang ga bisa kita makan. Bilang aja gak makan babi atau makanan laut yang buat alergi. Pada kenyataanya ga hanya makanan laut kok yang disajiin, ada ayam sama daging juga. Oke selesai transaksi beli SIM card-an, kita tanya lagi soal cara ke Old Quarter tempat saya nginap.  Sebelum ke Hanoi, saya parno karena banyak scam alias tipu, tapi Alhamdulillah semua lancar meski pernah nyaris kena scaming. 

Jadi banyak-banyak lah kalian tanya kalo bisa jangan ke satu orang ke semua orang kalau mau traveling ke tempat berantah hahah.. Dari penjelasan tukang kartu, katanya ada bus 86 menuju Old Quarter bisa naik di sana (dia nunjuk doang tapi ga ngasih tahu tepatnya di mana). Akhirnya celingak celinguk bingung mesti ke mana. Trus kita lihat ada parkiran bus, "oh mungkin di situ" pikir saya. Tapi kok gak ada ya, maka tanyalah saya ke orang-orang Vietnam yang nongkrong di sekitar. Mereka kaget sekaligus panik pas saya tanya mereka pakai bahasa Inggris. 

Namun sepertinya mereka paham maksud saya karena saya nunjukin peta. Dengan baik hati abang-abang nongkrong itu pun nganterin saya ke peron 10 tempat naik bus 86. Ga perlu nunggu lama untuk dapetin bus ini dan harganya juga murah 3 dolar untuk dua orang. Di dalam bus ada informasi soal destinasi tempat wisata dari mba mba yang ngmg di speaker tapi tetep saja enggak jelas karena mayoritas dalam bahasa Vietnam. 

Oh ya, bagi kalian yang bawa dolar mending tuker deh ke Dong karena biasanya kena harganya jadi sedikit lebih mahal pakai dolar daripada bayar pake Dong. Misal saya beli air mineral itu sekitar 8000 Dong tapi klo pake dolar bisa 1 dolar, hmmmm.... kebayang klo dirupiahin 4000 ama 13 ribu kan. Kemarin itu dolar saya masih banyak banget sisa malah Dong yang abis. 



Saya sama nyokap sebenarnya cukup syok dengan kondisi perlalu lintasan di Vietnam ini, selain orang-orang ga pake helm ber-SNI dan setir ada kiri, semua motor di sini kaga ada spion broooo... dan semua bebas lalu lalang ga ada aturan. Makanya kalau nyebrang kepala harus muter 360 derajat klo ga mau ketabrak. Orang klakson juga ga pada segan-segan seenak udelnya padahal dia yang salah tapi malah galakkan dia. emosi gak! 

Biar Selamat, Ini yang Perlu Diketahui Traveling ke Hanoi

Setelah perjalanan sekitar 45 menit, kita disuruh turun di halte antah berantah, sekali lagi dengan modal peta saya tanya arah ke hotel. Dan kebodohan saya adalah tidak memanfaatkan teknologi waze hahaha... abisan sinyalnya mati idup cuy. Kezelll gak. Setelah muter-muter, akhirnya ketemu juga, mungkin saya bakal bingung awal jalan saya karena hotel 'Prince' yang saya tempatin ada di dalam gang ruwet. 

Saya juga kerepotan menyebrang dengan mama yang ngotot bawa koper dibandingkan ransel. entah lah ... mungkin pas pulang itu koper langsung sekarat kena kebanting-banting dan kegerus jalanan hanoi yang tak berbentuk. Pas nyebarang ke arah hotel 'prince' saya juga nyaris ketabrak karena tiba-tiba ada motor yang datang dari lawan arah. Untung si sopir yang masih abg itu lihai banget bawa motor dan saya selamat. Cukup bikin jantung berhenti sejenak. 

Saya juga mo cerita soal hotel Prince ini, saya beli di Traveloka dengan harga sekitar 200 an ribu, etapi saya mau extend satu hari lagi dan ternyata dikenai harga yang beda. Mereka ngakunya lagi high season jadi makin mahal. Tapi dari referensi yang saya baca sebenarnya justru lebih murah klo kita beli langsung atau pesan hotel di tempat, eh ternyata malah mahal. Dengan beda sekitar 20 dolar akhirnya pasrah aja karena udah males ke mana-mana.

Hotel prince yang gw tempatin ini gak jauh dari danau Hoen Kim Lake yang jadi pusat jalan-jalan turis. Tempatnya ada AC, kipas angin, air panas, TV, wifi mati idup, dan kamarnya lumayan besar. Pelayanannya juga memuaskan tapi sarapannya roti aja brooo dengan berbagai isi. Bahkan ada satu stafnya yang sok sok an pake bahasa melayu tapi belepotan hahaha... saya sih menghargai kalau mereka usaha untuk pedekate. Cuma waktu pas saya nawar harga utk bayar extend nginep, mereka langsung tanya saya dari mana, 'keliatan pelit apa yak orang Indo?' mungkin katanya hahaha...

Yang lucunya lagi, malam saya pulang jalan-jalan, eh masa saya dikunciin sama orang hotel. Mirip anak yang dikunciin emaknya gara-gara pulang larut malam. Saya teriak-teriak minta dibukain karena pulang ke hotel kemaleman wwkwkwkw... ini sih buat gw geli sekaligus sebel haha...

karena uda pegel, cukup sampai di sini dulu yak. Video serunya lihat di sini.  Cerita lainnya lihat di sini.


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di