alexa-tracking

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b799eec582b2e0e718b4569/beberapa-alasan-kenapa-gaming-itu-tidak-bisa-diremehkan
icon-hot-thread
Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan
Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


Agan yang gamer pernah ga dibilang "ih udah gede kok masih main game sih"

Kalo ane mah sering banget gan, soalnya ane sampe detik ini emang masih gamer. Ane suka semua genre, asal gamenya sendiri emang asik dan emang menarik buat ane.

Nah sampe sekarang gaming itu masih sering diliat sebelah mata sama orang yang ga ngegame, walau kenyataannya bahkan kalo ane nongkrong di warteg pun orang-orang pada ngegame (mobalegen), teriak-teriak saking serunya atau sorak-sorak entah apa.

Ini udah dari jaman warnet kayak begini. Nah dibalik semua itu, ada banyak manfaat dari game sebenernya. Ane beberin ya gan satu per satu.

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


1. Game mendorong kreativitas

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


Ada kalanya gamer yang akut, bosen main game melulu. Satu saat pasti pengen bikin game sendiri. Nah dari sini banyak jenjang karir yang bisa dipilih gan. Programmer? Bisa. Illustrator? Masuk. 3D artist? Boleh.

Ga kurangan gan kreator yang awalnya milih profesi ini karena emang suka ngegame dari awal.

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


2. Industri game setara dengan Hollywood

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


Kalo agan bisa tembus industri Hollywood, bangga ga? Pasti bangga abis. Kayak Iko Uwais misalnya.

Eh jangan salah, industri game juga bernilai milyaran dolar loh gan. Budget termahal untuk pembuatan sebuah game sekarang masih dipegang sama Rockstar dengan GTA Vnya (hampir $300 juta). Jadi setara sama industri Hollywood. Kalo agan bisa tembus ke perusahaan misalnya kayak EA atau Ubisoft atau Rockstar, bangga ga? Pasti lah.

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


3. Main game bisa jadi profesi

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


Belakangan banyak professional gaming league yang punya manajemen layaknya sport beneran. Karena ya suka ato engga, gaming itu udah dikategorikan sebagai E-Sport.

Contohnya? Overwatch league, Dota The International, EVO, dsb.

Youtuber dan Twitch streamer sekarang sangat banyak. Sponsor juga dari berbagai macam perusahaan, dari energy drink sampe perusahaan teknologi.

Oke kalo argumentasinya yang sukses sedikit, sama aja, yang bukan gamer juga yang sukses termasuk sedikit di bidangnya dia. Emangnya yang main futsal tiap minggu pasti masuk Liga Champions? Ya kagak kan gan.

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


4. Main game melepas stress

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


Ini seengganya yang ane pribadi perhatiin. Rata-rata gamer itu biasanya lebih anteng. Semua agresivitasnya udah disalurkan lewat teriak-teriakan di LAN atau voice chat pas waktu ngegame.

Diluar dari kasus kayak Columbine shooting atau semacamnya, mungkin lebih baik semua agresivitas itu disalurkan ke karakter virtual daripada orang beneran. Kalo argumentasi ini, sebenernya sih industri film juga ga kurang nelurin maniak-maniak yang niru tingkah laku karakternya di layar.

Contohnya

Tapi kenapa game yang disasar? Waktu itu, khususnya sewaktu kasus Columbine, game itu masih termasuk "media baru", masih orok istilahnya, dan orang masih meraba-raba dampaknya seperti apa, dan termasuk juga politik didalamnya.

Ane sendiri setuju, bukan dilarang, tapi diREGULASI. Kayak rating dan ESRB. Tapi itupun masih banyak orang dongok yang ga ngerti soal rating (contoh nyata : film Deadpool yang ditonton emak-emak yang bawa anak). ESRB muncul gara-gara Mortal Kombat, yang mana sampe detik ini ane belon pernah liat orang nyabut kepala orang lain gara-gara Mortal Kombat.

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


5. Main game melatih bahasa asing

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


Nahhh ini benefit yang bener-bener impactnya gede banget buat ane dan ane bener-bener rasain sendiri.

Bahasa inggris ane sering dipuji sama orang-orang disekitar ane. Ketika ane sekantor sama orang bule, orang-orang pada nanya dulu belajar darimana? Ane bilang seadanya, dari main game. Pindah kerja ke luar negeri, ga masalah. Cepet akrab sama orang-orang sekantor disana.

Sayang ini karena emang game itu kebanyakan berasal dari dua tempat, Barat (Eropa dan Amrik yang mana pake bahasa Inggris) atau Jepang. Kenapa ane bilang "sayang"?

Karena industri game lokal kagak berkembang emoticon-norose

Salah satunya karena piracy gan. Yang programmer males ngembangin buat pasar lokal, mereka lebih milih keluar negeri atau bikin apps pake bahasa inggris. Kecuali belakangan kayak Tahu Bulat atau beberapa game lainnya.

Diluar itu, temen ane yang belajar bahasa Jepang, biasanya ngegame JRPG yang ga ditranslate, jadi baca kanji dan pronoucinationnya lancar banget.


Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan


6. Main game melatih soft skill dan memperluas wawasan

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan

Dulu ane pernah baca buku soal potensi gamer buat perusahaan. Judul bukunya lupa tepatnya. Tapi masuk akal banget. Kalo agan demen main coop/kerjasama, itu ngelatih team work banget. Kalo main game strategi ya jelas bakal ngelatih agan soal strategi (dan mungkin resource management).


Hebatnya game (game barat terutama), research mereka ga main-main. Referensinya banyak, dan khususnya berasal dari sejarah. Agan coba liat research kru Disney soal singa buat film Lion King, sejauh itulah kira-kira research yang dilakuin studio-studio game, apalagi game yang historically accurate.


Nah dari situ, ane juga dapet pengetahuan soal geografi dan sejarah, khususnya kalo main game yang historical kayak Civilization series, walau outcomenya berubah di tiap sesi. Kalo yang bikin ane penasaran itu dulu Assasin's Creed, bener ga sejarahnya kayak gitu, akhirnya ane research sendiri soal "hashashin", awal kata dari Assassin. Dari Counter-Strike ane belajar soal special forces dari berbagai negara, kayak SAS atau GIGN. Sebelum pegang Counter Strike ga tau apaan itu SAS.


Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan

7. Main game menghindari kecanduan narkoba

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan

Ini mungkin kesannya berlebihan ya gan, tapi beneran kok ini. Percaya ato engga, waktu jaman sekolah temen-temen ane banyak yang ngobat, sementara ane lebih suka ngegame emoticon-Big Grin


Rata-rata temen ane yang ngegame pas gede bersih semua gan. Sedangkan dulu sempat ane liat temen ane yang ngobat sampe masuk TV digelandang gara-gara transaksi narkoba. Yang overdosis juga ada kok. Usia masih muda disia-siain gitu.


Nah, ngobat bisa masuk resume gitu? Kalo ngemod game pake software 2D atau 3D masih bisa gan. Sukur-sukur masuk EA ato ubisop.


Oke kalo kecanduan ngegamenya kelewatan sampe kayak hikikomori ya ga sehat juga sih gan. Apa-apa bahkan yang baik kalo berlebihan juga jadinya ga baik.

Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan

Segitu aja yang bisa ane beberin gan. Karena itu yang kepikiran sama ane aja sejauh ini. Mungkin kalo agan mau tambahin boleh taro di komentar.


Spoiler for BONUS:


keduax di trit gamer
TIMPUKIN ANE BATA GAN emoticon-Wagelaseh
KASKUS Ads
image-url-apps
No.7 bnr tuh bikin nyandu emoticon-Big Grin
no 4 yakin gan? kalo gw sih malah bikin stress bintang turun muluemoticon-Sorry
image-url-apps
Apa bisa menjamin hingga hari tua? emoticon-Embarrassment
Berkat game ane lebih cepat memahami bahasa asing, seperti inggris, tagalog, thai emoticon-Ngakak
Reply to ngeue's post
Quote:


Duh ane mah ga pusing soal bintang, rank, achievement, KD ratio dan semacamnya.

Quote:


Lo kate ini thread asuransi? emoticon-Leh Uga

Jaka sembung bawa golok...
Reply to Oozee's post
Quote:


Maen apa pake bahasa tagalog gan emoticon-Bingung
Reply to Oozee's post
maen game yg servernya SEA gan pasti ketemu pinoy emoticon-Ngakak
image-url-apps
Melepas stress kontlo mu bre.. Yang ada malah tambah stress tiap main harus ketemu binatang2 macem pinoy
image-url-apps
Boys will be boys emoticon-army
Gak bakal lepas dari game emoticon-Ngakak (S)
Reply to dian3012's post
Quote:


Gamer cewek juga ada kok gan emoticon-Embarrassment

Spoiler for mulustrasi:

Reply to exorio's post
Quote:


Sifat orang beda-beda gan, ada yg baperan ama game, sampe2 idup pun dikendaliin ama Pokemon Goemoticon-Ngakak
Reply to ngeue's post
Quote:


Daripada kecanduan narkoba?

Percaya ato engga, ane termasuk salah satu (mantan) pecandu game akut. Pernah jabanin 3 hari kagak tidur buat main game. Satu saat pasti bosen kok, dan main game seadanya.

Gamer masih punya potensi profesi yang berhubungan sama game. Kalo narkoba kagak.

Pokemon Go khususnya waktu pas awal booming, ngedorong orang buat keluar dan bersosialisasi gan. Apalagi kalo liat youtube orang-orang diluar ngumpul rame banyak gitu. Kalo di Indo males, dapetnya Ratata mulu emoticon-No Hope

Ane waktu itu cuma penasaran sama boomingnya pokemon go aja gan, tapi mainnya ga enjoy. Kombinasi real worldnya sih oke banget, dan ngedorong orang jalan-jalan. Tapi gamenya sendiri dangkal (shallow) abis.
Reply to exorio's post
image-url-apps
Quote:


Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan
Quote:


Beberapa Alasan kenapa Gaming itu tidak bisa diremehkan
image-url-apps
Tidak di remehkan karena peralatannya serba mahal.

Build up pc proci xenon + gtx titan v = kehilangan mobil.


cuman gamer esential mah mending nonton di yutub aja hahahaha
image-url-apps
semua ada takarannya bray
game itu oke jika nggak berlebihanemoticon-Cool
Quote:


Yhaaa kagak perlu pake Titan + Xenon juga kali. Emang mo bikin workstation 3D? emoticon-Bingung

Mo buat VR? VR game-gamenya masih cupu-cupu. Developer masih ngeraba-raba aplikasi VR. Belum saatnya kayaknya emoticon-Leh Uga

Sekarang ane ngegame pake laptop sub 10 jt udah cukup kok.
×