CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Mancanegara /
Japan Trip January 2017 - (tokyo & Kyoto)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58a93b879a095189598b456c/japan-trip-january-2017---tokyo-amp-kyoto

Japan Trip January 2017 - (tokyo & Kyoto)


Berawal dari masuknya notifikasi mengenai travelfair, maka cari2 lah info mengenai penerbangan murah untuk jalan2 di awal tahun, setelah browsing sana sini, cocok di traveloka fair yang ngasih harga cukup lumayan masuk kantong.

Setelah diskusi dengan Team, akhirnya di putuskan destinasi liburan kali ini adalah ke JEPANGGG...
Jepang sebenarnya sudah menjadi destinasi tujuan ditahun sebelumnya, namun karena satu dan lain hal, trip tersebut tidak dapat terlaksana.

Trip ke jepang kali ini di ikuti oleh 11 orang dewasa, dan 2 orang bayi, berangkat di tanggal 5 januari 2015 dan pulang tanggal 12 januari 2017.

mengenai harga tiket, kita dapet di harga Rp. 3.575.400,- /orang dengan destinasi Jakarta - Kuala Lumpur - Narita (pp) untuk bayi (infant) kita gak beli di traveloka karena harganya mirip kaya harga dewasa, jadi kita langsung datengin kantor Malaysia Airlines di setia budi dan dapat di harga Rp.700.000,- /Bayi...





Penginapan, kita menggunakan AirBnB supaya lebih murah hehe... kita dapet di harga Rp. 3.200.000an/Malam untuk 11 orang dewasa dan 2 orang bayi, kenapa AirBnB? selain murah, fasilitas lengkap, ada mesin cuci, heater, shampo sabun dan toiletries lainnya, peralatan dapur dsb, yg mau liat tempat kita nginep nih bisa cekibrot dimari.

Trip kali ini sangat bikin campur aduk buat gw, seneng karena akhirnya team 8 perginya full team, seneng karena ini pertama kalinya buat atasya dan dessi ngeliat salju, seneng karna perbendaharaan negara langsung nambah 2 ( bayi blm 2 taun udah 4 negara aje), deg2an karena ini long haul pertama Atasya, entah apa yang terjadi bawa bayi yg uda bawel bisa jalan di pesawat selama 7 jam.

yuk ah mulai ceritanya...


DAY 1

Boarding jam 19.50 CGK sampe Di KL udah jam 22.50, awalnya kita yang gede2 pengen nginep aja di bandara, karena transitnya lama banget sekitar 11 jam, awalnya biar bayi2 aja yg nginep di hotel, tapi akhirnya semua jadinya nginep di hotel budget Apple Hotel namanya di daerah Bukit Bintang. Tempatnya sempiiit banget, tp oke lah klo cuma buat transit, per-malamnya Rp.300.000,- per kamar.


on Board jkt-kul


DAY 2

Karena Budget hotel kagak dapet sarapan, makanya bangun agak pagi buat cari sarapan diluar, kita sarapan di Banana Leaf Corner, masakan india gitu sih.




Sarapan Di KL


kelar sarapan langsung ke KLIA karena pesawat jam 9.50 dan gak perlu check-in lagi karena boarding pass udah di print di Jakarta, koper juga uda langsung ambil di Narita. Beruntung nya kita pesawat gak terlalu penuh, jadi begitu ada info pintu pesawat uda disuruh tutup, kita langsung grilya pindah tempat, alhasil kita bisa menempatkan row tengah (4 kursi) dengan hanya 2 orang, lumayan bisa selonjoran.


Ohana Full Team




Bismillah





Selonjoran


Mamam


Babies on board



Atasya Nyantai di Basinet



Alhamdulillah, setelah menempuh perjalanan hampir 7 jam, akhirnya tiba juga di Narita Airport, turun pesawat udah dingin banget entah dingin AC atau emang udara luar nya dingin, setelah urusan imigrasi selesai kita urus tiket kereta, langsung menuju penukaran JR Pass yang uda kita beli di Jakarta. Nuker JR Pass perlu Passport ya genks, setelah kelar kita juga beli Suica semacam EZ Link nya singapore, Suica bisa di pake untuk naik kereta NON JR (di Jepang ada 2 provider kereta JR dan Suica). Selain untuk kereta, Suica juga bisa di pakai untuk bus, beli minuman di Vending machine atau belanja di convenience store.
Untuk penggunaan Suica bisa langsung tap (kaya naik Commuter line), tapi kalo JR Pass ngga bisa di tap kita harus tunjukkin Pass-nya ke penjaga di jalur khusus gitu. Selama pemakaian JR Pass, mereka ngga pernah meriksa gitu sih cuma diliat alakadarnya doang.



Loket penukaran JR Pass



JR Pass setelah di tukar


Kelar pertiketan, langsung menuju AirBnb kami di dearah Asakusa melalui Asakusa Line, karna masih awal kita tanya sana sini ke orang-orang sekitar, padahal gampang banget pake google maps, detail jam keberangkatan, transit sampe tarif keretanya ada disitu. Stasiun paling deket dari lokasi penginapan kita adalah Kuramae Station. jalan 5 menit udah sampe ke AirBnB kita, ternyata lokasinya enak banget, deket sama resto murah (yang bakal jadi langganan kita kedepan), sevel, lawson, apotek (buat beli popok, krn di convenience store ngga jual popok).




Alat masak lengkap


Unit 3A bisa untuk 4-5 orang


Setelah selesai beberes koper kita pergi makan malam. Adaptasi sama cara pesen makanan disini kita seru sendiri, jadi pesen makanannya di mesin terus pilih menu makanan yang dipengenin nanti keluar total harganya berapa langsung deh masukin uangnya nanti keluar tiket, kita duduk deh di meja nah nanti abang2nya dateng ambil tiketnya dan gak sampe 5 menit dateng tu makanan. Resto di Jepang rata2 duduk untuk sendiri2, agak susah dapet meja bisa kumpul makan bareng 1 meja. Rata2 kita makan beef bowl (paling murah) harganya ¥300 yang kecil, udah free air mineral/hot ocha/cold ocha.




our 1st dinner in Tokyo



Menu Resto Langganan



Selesai makan kita ke Sevel untuk beli kebutuhan di kamar. Gak perlu beli air mineral sebenernya, karena air keran di Jepang drinkable, tapi ada beberapa orang yang gak doyan jd kita beli beberapa botol and thats it, the end of 2nd day.


The end of 2nd day (4 derajat celcius)



Day 3

Ohayooo.... hari ini kita berencana bermain seharian di Tokyo Disneyland, berangkat dari AirBnB sekitar jam 8 karena asumsi kita pasti rame jd klo datang pas udah buka kesempatan nyoba mainin permainannya lebih banyak.




OOTD Atasya


Mama & Atasya ready to go to Disneyland


Begitu sampe gerbangnya, buseeeee... antriannya ampun2an udah ruameee banget, macam bubaran nonton bola, padahal belum dibuka itu gerbang. Setelah diskusi dengan tim, akhirnya kita postpone main ke Disneylandnya. Untungnya kita beli tiket yang bisa dipake kapan aja jadi bisa dipake nanti2. usut punya usut ternyata itu hari libur nasional di Jepang, pantes lah rame.



Disneyland 1st attempt


Dari hasil diskusi, kita memutuskan sight seeing dan belanja2 di Shibuya. Berangkatlah kami ke Shibuya, foto di Hachiko Statue, belanja di toko2 brand ternama asli Jepang dan makan siang Sushi di UOBEI Sushi. Seperti biasa duduknya sendiri-sendiri agak sulit nih buat gw karna jarak antar orang sempit sedangkan gw perlu nyelipin atasya, begitu masuk masing2 orang dikasih kartu untuk tau duduk di meja nomer berapa. Udah duduk, pesen makan di-iPad nanti pesanan datang dengan kereta (mirip sama Genki Sushi di Plaza Senayan / Karna emang 1 group). Ini resto rameeee banget karna emang murah dimana setiap Sushi harganya cuma ¥100 / porsi, kalap lah kami makan sushi, di ipad ada game juga kalo menang bisa dapet ice cream (mayan).



Hachiko Statue, Shibuya Crossing Street



Supreme Store


UOBEI Sushi


kelar makan masih muter2, pas sore tim kebagi 2 gw Dessi dan Atasya balik ke AirBnb dan yang lain lanjut jalan2 ke Harajuku. Sebelum balik ke Air BnB gw sempet nyari Pablo Shibuya, pas udah sampe TKP ternyata udah tutup dan yg terdekat ada di Shinjuku yaudahlah diurungkan niat beli Pablonya. Makan malam gw, biasa di resto langganan hehehe..


DAY 4

Hari ini kita keluar kota, kita berencana nginep 1 malam di Kyoto. Perjalanan terbagi 2 kloter, 1 kloter berangkat pagi2 banget karna mereka mau belanja dulu di Gotemba - Fuji, sedangkan kloter 2 isinya babies and theirs parents berangkat setelah makan siang. Perdana kita naik Shinkansen, dari Kuramae Station tujuan kita ke Tokyo Station dulu baru lanjut naik Shinkansen ke Kyoto Station. Naik Shinkansen ada 2 cara, versi booking dulu atau on the spot, biasanya ada 1-2 gerbong untuk yg on the spot/go show/unreserved seat jadi duduknya siapa cepat dia dapat, nah kalo lagi rame kan kita ngga bisa duduk bareng jadi kita lebih milih reserved seat.


Babies & Theirs parents ready to go to Kyoto


Setelah sampe Kyoto Station, lanjut naik Subway (pake suica) ke Shijo Station, tinggal keluar di Exit no. 4 jalan dikit sampe deh di Hotel, kita makan malam beli di Sevel aja abis itu ngopi di Starbuck, mennn... harga kopi di Starbuck sama di Sevel harganya sama-sama ¥150, klo gw sekalian beli tumbler jadi free Frapuchinno deh. Pas lagi ngopi, kloter 2 baru dateng selesai belanja di Gotemba.



Enjoy the night with a bottle of green tea frapuchinno



DAY 5

Hari ini tim kebagi 2 lagi, yang 1 ke Osaka pengen main di Universal studio, sedangkan babies and theirs parents + Valdi eksplor Kyoto. Rencana awal kita mau ke 3 tempat yaitu Gion, Fushimi Inari dan Arashiyama.

Gw pribadi lebih suka di Kyoto, kota nya masih lebih tradisonal, banyak bangunan lama, tample dan jajanan tradisional khas Jepang.

Dari hotel kita naik subway ke Gion, di gion kita rencana mau sewa kimono dan explore ke temple-temple sekitar gion foto-foto pake kimono. Ada 2 jenis kimono rental yg harus sewa / book dulu ada yang bisa langsung dateng, biasanya yang booking online harganya lebih murah. Make sure juga kalo rental kimononya bisa kita pake keluar, karena ada beberapa yang cuma boleh dipake di lokasi rental untuk foto-foto di studionya aja. Kita dapet diharga ¥5500 untuk yang perempuan (udah include hair do) dan ¥4000 untuk yang cowo, awalnya gw mau sewa kostum Samurai tapi harga sewanya mahal banget ¥15000, jadi pake kimono aja dah. Apesnya, begitu selesai dress up malah gerimis, jadi gak bisa explore temple-temple, mau gak mau cuma sekitaran tempat rental aja, gak sampe 1 jam kita udah balikin, rugi sih karena sebenernya kita boleh pake tu kimono sampe jam 17.00.


Gion District


Atasya: "why theres no kimono size for me?"


Selesai kimono-an, kita naik subway ke Fushimi Inari, nah ini asik banget sepanjang jalan dari stasiun ke Fushimi Inarinya banyak jajanan yang enak-enak bener. Bagi yang mau sewa kimono di sini juga ada ternyata, jadi foto-foto pake kimono di Fushimi Inari.



Fushimi Inari Taisha



2 degrees and windy


Hari udah sore dan mulai gelap, terpaksa urungkan niat mau ke Arashiyama bamboo groove jadi kita langsung menuju Kyoto Station untuk kembali ke Tokyo by Shinkansen)

DAY 6
Disneyland

Menebus hari ke-3 yang gak jadi ke Disneyland, hari ini kita balik lagi dan Alhamduillah lebih bersahabat antriannya. Hari ini Full day di Disneyland.

Dari awal emang gw gak berencana naik banyak wahana sih, gak kaya dulu waktu muda incerannya wahana-wahana yang memacu adrenaline, sekarang lebih fokus ke wahana yang bisa dinaikin bayi sama foto-foto bareng karakter, secara Atasya uda mulai kenal sama beberapa karakter Disney. Atasya sewa stroller, lumayan buat dia tidur siang sebentar, kalo bawa bayi kudu bawa sih dari pada pegel gendong pas si bayi capek jalan

Gak asiknya, sistem foto-foto di Tokyo Disneyland beda kaya di HK Disneyland atau Paris Disneyland. Di sini karakter2nya nyebar setelah masuk gate pertama, gak ada antrian jd kita cuma ngumpul nanti dipilih sama si karakter untuk foto. Cuma Mickey dan Minnie yang pake antrian itupun dipisah jadi gak bisa foto bareng sekaligus.


Tokyo Disneyland 2nd attempt



Stroller rent pricelist


Atasya and mama "Daisy"



Cemilan-cemilan


Mickey Waffle pricelist


Mickey Waffles





Team 8


DAY 7

Ini hari terakhir kita secara full day di Jepang. Tim terbagi menjadi 3, 1 Samantha and her parents pergi ke museum Doreaemon, Valdi Butet Bino tetep jalan-jalan / belanja di Tokyo, gw Dessi Atasya Tisha Key dan Aisha milih untuk main salju di Gala Yuzawa Snow Resort. Pagi2 kita udah ke Tokyo Station untuk naik Shinkansen ke Gala Yuzawa, sampe disana kita cuma punya waktu sekitar 2 jam untuk main. Nyesel dan sedih banget gw gak bisa main Snowboard untuk ke-2 kalinya (yg pertama di Swiss), tapi apa mau di kata mungkin belum rejeki. Ada 3 aktifitas yang di tawarkan yaitu Ski, Snowboard dan Slope (ini bisa buat anak kecil). Karena waktu gak banyak jadi kita cuma naik gondola ke atas dan main2 salju di sekitar situ. Kebetulan begitu kita sampai di atas lagi snow fall ringan jd Atasya sama Dessi bisa ngerasain snow fall pertama mereka. Disana ada food court, lumayan buat ngangetin badan dan makan siang. Detail harga kegiatan di Galayuzawa bisa cekibrot di sini.



Atasya First Snow




main-main di play house


Gala Yuzawa Snow Resort


snowfall + windy (-4 derajat celcius)


Selesai main2 kita pulang ke Tokyo untuk janjian ngumpul lagi sama yang lain. Pulangnya kita naik gerbong yang unreserved seat. Berhubung Gala Yuzawa ini stationnya paling ujung, jadi kita dapet yang sepi 1 gerbong cuma ber-6 hehe..


gerbang kosong

Sampe Tokyo dapet kabar kalau ternyata semua akan extend di Tokyo nambah 2 malem (kecuali babies and theirs parents 😥). Sampe di Tokyo Sation kita makan Yoshinoya dulu, trus anter mereka ke hotel di kawasan Shinjuku. Abis itu gw Atasya dan Dessi jalan ke Odaiba, ada spot foto yang dapat 3 view sekaligus (Liberty, Tokyo Bridge dan Tokyo Tower) pas banget mau sunset.



Odaiba
Setelah dari Odaiba, kita janjian kumpul di Tokyo Skytree mau nyobain Matcha ice cream yang terkenal. Selesai kita pisah, mereka ke hotel di Shinjuku, babies and Theirs parents balik ke AirBnb buat packing kita pulang besoknya. Enaknya AirBnb kita ada Akses langsung ke Narita airport melalui Asakusa Line Espress , jadi gak perlu turun transit. Ngebantu banget karena kita udah repot bawa bayi dan koper geda2. Tapi biayanya jadi mahal karena ngga bisa pake JR pass yang gratisan, sekitar 1200 Yen per orang dari Kurame Station ke Narita Airport.



Tokyo Skytree


Lain - Lain

1. Tiket Disneyland Rp.700.000/orang (bayi free) dan JR untuk 7 hari Rp.3.500.000/orang (bayi free) kita beli di Jakarta

2. Harga pengajuan Visa Rp.330.000 / orang bukan per aplikasi ( bayi juga di itung)

3. Air BnB kita 2 unit apartment, yg 3A type studio itu untuk 4-5 orang dengan kamar mandi bathub duduk, yg 3B 2 kamar untuk 7-8 orang dengan kamar mandi shower

4. Apartment kita uda dapat 2 pocket wifi, 1 pocket wifi bisa untuk 10 device

5. Beli Tokyo Banana lebih murah di Airport

6. Kita bawa puluhan pop mie dan puluhan sachet Milo untuk sekedar sarapan atau ngemil kalo laper



NB: Maaf belum sempat masukin foto-fotonya, jika ingin lihat beserta foto bisa langsung kunjungi Blog saya di Blog saya di sini

Juga ada FR perjalanan saya di Eropa, New Zealand atau tips buat SIM Internasional











profile-picture
tata604 memberi reputasi
Diubah oleh dj_abluk
Gelar tiker dulu dahh sambil nungguin foto2nya :nyantai
mantep gan
ane februari kemaren juga ke Jepang, 8 hari berasa kurang dan pengen tinggal disana terus :|
dapet GI di 4,2 PP
Gan poto2 nya ga keluar ya
Quote:


suica itu ic card issued by JR east. di jepang operator kereta ada banyak gak cuma 2 om.


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di