Pengaturan

Gambar

Lainnya

Tentang KASKUS

Pusat Bantuan

Hubungi Kami

KASKUS Plus

© 2024 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved

harrywjyyAvatar border
TS
harrywjyy
Sosok Imas, Janda Berpenghasilan 15 Juta yang Cari Suami Pengangguran Pun Tak Apa!


Quote:


Konten Sensitif
Sosok Imas, Janda Berpenghasilan 15 Juta yang Cari Suami Pengangguran Pun Tak Apa!

Sumber Gambar



OPINI TS

Menurut opini TS, kisah seorang janda yang memiliki gaji bulanan sebesar Rp15 juta namun mencari suami pengangguran dan hanya meminta mahar sebesar Rp10 ribu telah menjadi sorotan di media sosial. Hal ini menimbulkan beragam opini dari masyarakat. Sebagian menganggap tindakan janda tersebut sebagai wujud toleransi dan kemauan untuk memberi kesempatan kepada mereka yang kurang beruntung dalam mencari pasangan hidup. Mereka melihatnya sebagai bentuk kebaikan hati yang patut diapresiasi, karena memberi peluang kepada seseorang yang mungkin sulit mendapatkan pasangan karena kondisi ekonomi.

Namun, ada juga pandangan lain yang mempertanyakan motivasi di balik tindakan tersebut. Beberapa netizen menganggap bahwa mencari suami pengangguran dengan mahar yang sangat rendah hanyalah mencari sensasi semata. Mereka merasa bahwa pernikahan seharusnya dibangun atas dasar cinta, kesetaraan, dan saling menghargai, bukan berdasarkan pada status sosial atau ekonomi. Mereka khawatir bahwa hubungan yang didasarkan pada pertimbangan semacam itu mungkin tidak stabil dan akan memunculkan konflik di masa depan.

Ada juga yang mempertanyakan nilai dari mahar yang begitu rendah, hanya Rp10 ribu, dalam konteks budaya dan tradisi pernikahan di Indonesia. Meskipun ada beragam praktik dan tradisi dalam menentukan mahar dalam pernikahan, jumlah yang sangat kecil seperti ini mungkin dianggap tidak mencerminkan seriusnya komitmen dalam pernikahan. Beberapa orang berpendapat bahwa mahar seharusnya memiliki nilai yang setara dengan upaya dan pengorbanan yang dilakukan oleh kedua belah pihak dalam membangun hubungan tersebut.

Sementara itu, tindakan janda ini juga memicu diskusi lebih dalam mengenai peran gender dalam hubungan perkimpoian. Beberapa netizen menunjukkan bahwa dalam masyarakat patriarki, masih ada asumsi bahwa suami harus menjadi pencari nafkah utama dalam keluarga, sementara istri hanya diharapkan untuk mengurus rumah tangga. Dengan mencari suami pengangguran, janda tersebut mungkin ingin menantang stereotip ini dan menunjukkan bahwa peran ekonomi tidak harus menjadi faktor penentu dalam hubungan pernikahan.

Secara keseluruhan, kisah janda yang mencari suami pengangguran dengan mahar yang sangat rendah memunculkan banyak pertanyaan dan refleksi tentang nilai, norma, dan ekspektasi dalam pernikahan. Sementara beberapa orang melihatnya sebagai tindakan kemurahan hati dan kesempatan kedua bagi mereka yang kurang beruntung, yang lain meragukan motivasi di balik tindakan tersebut dan mempertanyakan stabilitas hubungan yang mungkin terbentuk. Diskusi ini juga membuka ruang untuk mempertanyakan dan merespons kembali norma-norma sosial yang masih kuat dalam budaya kita mengenai peran gender dan ekonomi dalam perkimpoian.


Sumber Valid (baca baik-baik):
Link Referensi 1 , Link Referensi 2
sukhoipakfaAvatar border
prima99wesiAvatar border
gyrateAvatar border
gyrate dan 11 lainnya memberi reputasi
12
5.3K
181
GuestAvatar border
Komentar yang asik ya
Urutan
Terbaru
Terlama
GuestAvatar border
Komentar yang asik ya
Komunitas Pilihan