Pengaturan

Gambar

Lainnya

Tentang KASKUS

Pusat Bantuan

Hubungi Kami

KASKUS Plus

© 2024 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved

allskyAvatar border
TS
allsky
Pembunuhan di Semarang : Dua Pembunuhan Sadis Hanya Dalam Waktu Dua Hari

Senin, 24 Juli 2023 16:05
Penulis: iwan Arifianto | Editor: Catur Waskito Edy

TRIBUNJATENG.COM,SEMARANG - Kota Semarang digemparkan dengan dua kasus pembunuhan yang terjadi hanya dalam kurun waktu dua hari. Pembunuhan pertama menimpa korban Eko Rahmat Ariadi Alias Kodok warga Meteseh Kecamatan Tembalang.

Ia alami sejumlah luka tusuk di sejumlah bagian tubuhnya imbas dari pengeroyokan oleh  para pelaku. Lokasi pembunuhan terjadi di Taman Meteseh samping Puskesmas Rowosari, Meteseh, Tembalang, Minggu (23/7/2023) sekira pukul 01.00 WIB.

"Kalau pembunuhan di Tembalang kita sudah amankan tujuh tersangka," beber Kasatreskrim Polrestabes Semarang AKBP Donny Sardo Lumbantoruan,
Senin (24/7/2023).

Pembunuhan kedua, menimpa korban Fauzy Aribammar (27) warga Palebon, Kecamatan Pedurungan. Driver taksi online itu ditemukan tewas dengan sejumlah luka tusuk di dada dan leher.

Mayatnya ditemukan terkapar di Jalan Mugas Dalam Raya, Mugassari, Semarang Selatan, Senin (24/7/2023) sekira pukul 03.00 WIB. "Nah, yang pembunuhan Mugassari (para pelaku) masih pengejaran," imbuh Donny.

Fenomena kasus pembunuhan yang terjadi di kota lumpia mendapatkan perhatian Kriminolog Semarang, Bambang Joyo Supeno. Menurutnya, pembunuhan merupakan kejahatan warungan.

Namun, polisi harus menyelidiki penyebabnya. Misal dipicu adanya konsumsi minuman keras maka harus menjadi perhatian khusus.

"Beberapa kali pembunuhan karena miras itu fenomena yang harus jadi perhatian, PR bagi aparat karena penyakit masyarakat jangan sampai dibiarkan," bebernya.

Dosen Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) itu menyebut, kasus pembunuhan dapat terjadi akibat ada sikap atau perilaku korban yang menghapuskan standar minimal pencegahan kejahatan.

Semisal pembunuhan denga motif merampok lantaran korban memiliki harta benda yang menjadi incaran korban. "Harta benda yang mencolok, membuat pelaku yang didorong faktor ekonomi akhirnya melakukan perbuatan tersebut," katanya.

Pembunuhan akibat adanya misskomunikasi antara pelaku dengan korban terjadi lantaran ada interaksi.  Apalagi dari aspek korban bisa saja memiliki peran terjadi satu tindak pidana.

"Nah kita lihat antar korban dan pelaku apakah ada minuman keras saat terjadinya pembunuhan, bisa saja keduanya terpengaruh miras lalu timbul gejolak," tandasnya. (Iwn)

Artikel ini telah tayang di TribunJateng.com dengan judul Pembunuhan di Semarang : Dua Pembunuhan Sadis di Semarang Terjadi Hanya Dalam Waktu Dua Hari.

0
594
19
GuestAvatar border
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Urutan
Terbaru
Terlama
GuestAvatar border
Tulis komentar menarik atau mention replykgpt untuk ngobrol seru
Komunitas Pilihan