KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Tuhan tidak pernah salah memberi Cinta
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/63350f3b843f756c6d0248e7/tuhan-tidak-pernah-salah-memberi-cinta

Tuhan tidak pernah salah memberi Cinta

18 tahun waktu berlalu. Entah kenapa hatiku ingin mengajak diri ini bertamsya di kota yang dulu pernah menjadi kenangan indah. Sekalian aku memesan kamar di hotel yang dulu menjadi tempat favorit untuk melakukan perbuatan asusila.

"Mba, kamar no 305 kosong gak?" tanyaku kepada resepsionist.
"Maaf Bu, kamar itu tidak disewakan", jawabnya.
"Kenapa Mba?", tanyaku penasaran.
"Kami tidak tahu Bu, mungkin bisa bertanya ke manajemen", katanya.

Akupun mencoba mencari manajemen hotel itu.
"Maaf Pak, apakah saya boleh sewa kamar 305?", tanyaku.
"Maaf Bu, kamar tersebut tidak disewakan", jawabnya.
"Kanapa Pak?" tanyaku lagi.
"Seseorang telah membeli kamar itu dan hanya dia yang bisa menginap disana", katanya.
"Boleh tahu, siapa namanya?" tanyaku penasaran.
"Mohon maaf, Bu. Itu privasi, kami tidak dapat memberitahukan", jawabnya.

Akhirnya aku memesan kamar yang dekat dengan kamar itu. Sengaja melawati kamar yang menjadi kenangan tersebut. Aku baca di pintu terdapat tulisan "Private Room".

Semalaman aku tidak bisa tidur nyenyak karena kenangan masa lalu selalu terpampang dalam ingatanku. Dulu aku dan cowokku melakukan kegiatan yang tidak pantas di kamar itu hanya untuk mencari solusi agar hubungan kami direstui ternyata pada akhirnya hubungan kamipun kandas. Kami sempat sekamar tapi aku tidak pernah dilamar.

Malam itu aku mendengar kamar tersebut ada yang membuka, aku mencoba mengintip tapi tidak ada orang yang aku lihat. Semakin aku tidak bisa tidur dan ditambah pikiranku mengarah kepada yang mistis seperti menjadi horror.

Paginya aku sarapan, setelah sarapan mencoba mencari udara segar. Tidak aku sangka kursi yang dulu sering aku duduki masih utuh di taman itu. Aku pun duduk disana dengan membayangkan dia ada disisiku saat ini. Aku mulai berfantasi dengan kenangan-kenangan indah.

"Selamat pagi, Bu!", seorang petugas hotel menyapaku.
"Selamat pagi, Pak!", balasku.
"Mohon maaf Bu, apakah berkenan pindah ke kursi yang lain?", tawarnya.
"Emang kenapa saya tidak boleh disini?", protesku.
"Mohon maaf, kursi ini sudah direservasi oleh orang lain", jawabnya.
"Hotel ini koq aneh? semua pengunjung kan memiliki hak yang sama, Pak?", aku menolak.

Aku mendengar seseorang memarahi petugas itu. Dia meminta untuk memasang tulisan reservasi dikursi tersebut agar tidak ada yang duduk disana. Aku tidak tahu siapa yang begitu sombong tersebut.

Esok harinya, aku kembali ke kursi itu, ternyata memang benar ada tulisan reservasi. Aku tidak peduli, langsung aku duduki kursi tersebut. Dan kembali aku diusir oleh petugas tersebut dan tetap aku bersikeras untuk duduk.

"Selamat pagi, Bu!", seseorang menyapaku dengan sedikit nada keras dari arah belakang. Karena nadanya tidak bersahabat, aku juga tidak mau menoleh dan enggan untuk membalas sapaannya.
"Maaf Bu, kursi ini sudah direservasi, mohon maaf, ibu bisa mencari kursi lainnya", katanya agak sedikit sopan. Akupun tidak mau menoleh.
"Maaf, Pak. Silakan Bapak cari kursi yang lain, saya juga punya hak duduk disini', jawabku dengan ketus.

Tiba-tiba dia melangkah ke depanku dan alagkah kagetnya aku, ternyata dia adalah cowokku yang dulu. Entah kenapa aku begitu lancang langsung memeluknya dan dia menepis pelukanku.

"Maaf Bu, Ibu siapa?" dia membentakku.
"Maaf Pak, kalau saya lancang, saya sangka Bapak adalah pacar saya yang dulu duduk bersama saya disini", jawabku sambil mengurai air mata dan karena malu aku langsung berlari ke kamarku.
"ireeen,...", dia  memanggil namaku. Tapi aku sudah terlanjur malu dan terus berlari ke kamar.

"Tok-Tok,.." pintu kamarku di gedor seseorang. Aku tidak menghiraukannya karena aku sedang sesak dengan tangisku. Aku hanya kecewa dia melupakanku.
"Ireen, aku mohon maaf, mohon buka pintu!", akhirnya aku mendengar suaranya. Orang yang aku tunggu selama ini. Tapi karena aku masih belum mampu mengendalikan emosi, aku tidak mau membukakan pintu.
"Baiklah, kalau kamu masih marah, aku maklum. Kalau sudah tidak marah lagi aku tunggu di kamar 305", katanya.

Entah kenapa hatiku luluh mendengar nomor kamar 305. Setelah bisa mengendalikan emosi, aku coba beranikan diri ke kamar 305.

"Tok-tok", aku mengetuk pintu itu.
Dia membuka pintu dan langsung memelukku. Aku ingin menepisnya seperti tadi dia menepisku di taman tetapi hatiku tidak kuasa mendengar tangisnya dan akupun berurai air mata. Kami saling melepaskan rindu. Dan entah siapa yang memulai perbuatan hina itu kembali terjadi.

Banyak cerita yang ia ungkapkan, hingga saat ini dia mengaku tidak pernah memilih wanita lain untuk mendampinginya. Ia yang membeli kamar ini hanya untuk mengenang masa lalu. Dan dia selalu berharap kejadian ini.

Akupun bercerita tentang masalah keluargaku. Ternyata pria yang dijodohkan untukku bukan lelaki yang baik. Dia seorang bandar narkoba dan sudah meninggal dunia karena overdosis. Entah karena bunuh diri atau apapun alasannya, yang jelas dia mati sebelum dijebloskan ke penjara.  Dan terjadi dua tahun yang lalu.

Sore harinya, kami duduk dikursi yang sempat menjadi sengketa itu. Dia sengaja mengabadikan dengan tujuan menantiku.
"Maafin aku, aku tidak tahu kamu yang duduk disini tadi pagi", katanya.
"Aku juga tidak mengira kamu melakukan ide gila ini sampai membeli kamar dan kursi ini', kataku sambil menikmati pelukannya.
"Gimana aku tahu, sekarang kamu berjilbab", katanya.

Aku bercerita, setelah suamiku meninggal, anakku menjadi mualaf karena ia ingin hidup dengan jalan yang benar dan aku mengikuti anakku sehingga aku sekarang sudah menjadi muslimah.

"Maukah engkau menikah denganku?", pertanyaan yang mengejutkanku sambil dia menyerahkan seutas cincin pernikahan.
Aku tidak menjawabnya dan hanya memeluknya sembari menganggukkan kepala.

Kamipun menikah dan hidup dengan bahagia. Aku percaya Tuhan tidak pernah salah memberi cinta.




profile-picture
profile-picture
profile-picture
evywahyuni dan 14 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
setelah 18 tahun akhirnya ceritanya happy ending juga
profile-picture
UchieSuciani memberi reputasi
Bagus ceritanya bisa Happy Endingemoticon-Kimpoi
profile-picture
UchieSuciani memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
bagus gan ceritanya, semoga jadi keluarga yang sakinah mereka hehe
profile-picture
UchieSuciani memberi reputasi
Masa gitu doang ceritanya... Ceritain dong variasi variasi mellownya... Biar seru aruss ceritanya
profile-picture
UchieSuciani memberi reputasi
based on what bor
Jodoh ga kemana, klo kata orang tua
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Post ini telah dihapus
Aku bercerita, setelah suamiku meninggal, anakku menjadi mualaf karena ia ingin hidup dengan jalan yang benar dan aku mengikuti anakku sehingga aku sekarang sudah menjadi muslimah tapi semalam sama cowoknya iwik iwik ? Mualaf sambel rawit gan ? Bentar amat imannya emoticon-Ngakak
profile-picture
theresiaeguchi memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Lah kata siapa
Yg bujangan banyak tuh
Abis meluk terus ngapain yah, maaf aku cumang sebatas bocil kematian emoticon-Embarrassment
Quote:

Ngga disetujui karena beda agama kemudian dikawenkan dgn bandar narkoba. Suaminya mati anaknya mualap karena bapaknya bandar narkoba dan ibunya ga ngerti dgn agamanya. Anaknya mualap, akhirnya ibunya ikutan karena keinget mantan. Akhir cerita ketemu mantan kemudian kawen.

Kalau anaknya ditanya kenapa mualap, mungkin jawabannya Tuhan tidak beranak dan tak diperanakan. Dan kalau ibunya ditanya, mungkin jawabannya bagimu agamamu agamamu dan agamaku agamaku. Jd sebenarnya mereka ngga tau apa2 hanya mengikuti aliran air ngga tau hanyut ntah ke mana.
Diubah oleh albert.123.456
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 6 balasan
Jadi seperti kisah sinetron ya, biasanya kalau udah berpisah lama nggak akan bisa berpasangan lagi, karena pastinya semua sudah memiliki pasangan masing-masing. Namanya juga jodoh akhirnya bisa ketemu dan bisa bersatu kembali. Semoga bahagia dengan pasangan pilihan hati.
profile-picture
anonymous987 memberi reputasi
akhirnya bisa bersilaturahmi kelamin lagi emoticon-Ngakak
cerita yg sungguh menyentuh. bisa dipoles jd tulisan yg lebih menarik lagi ini kalo mau emoticon-Cendol Gan
profile-picture
merckygan memberi reputasi
Haits...komentarnya ada yang pro dan kontra

Kita tidak bisa menolak kapan cinta itu datang, tubuh kita tidak bisa menolak untuk saling mengutarakan rasa rindu yang terpendam, karena belaian kasih sayang&cinta bisa saling menguatkan sepasang insan manusia
kok gak ada cerita klimaksnya, mungkin saat ada petugas hotel mengusir dari ttempat duduk yang sudah di beli, terjadi debat keras, sehingga ada pisau roti sarapan menancap di dadanya, trus masuk penjara, di penjara ketemu teman mantan suami gitu
Post ini telah dihapus
Lagi melow dan baca cerita singkat ini malah mewek, mungkin harapan gw masih ingin bersama dirinya, tp dia dah berkeluarga. Apakah takdir akan menyatukan kami kembali???
Namanya cerpen..pendek tapi okelah..emoticon-thumbsup
kamar hotel bisa dibeli?
Halaman 1 dari 2


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di