KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/632c1c19816abe649c0c5f14/kami-akan-membawa-keadilan-diatas-baja-ke-tanah-terkutuk-para-bajingan-bolshevik

KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK

KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK

Lapar akan darah. Kekejaman Rusia di Jerman.

Kami akan membawa Keadilan di atas baja ke tanah terkutuk para bajingan Bolshevik. Impunitas dan kemenangan sampah umat manusia berlanjut selama beberapa dekade, tetapi Sejarah tidak mengenal kejahatan yang berlangsung selamanya. Semakin lama rakyat jelata soviet merayakan kemenangan palsunya, semakin kuat pembalasan hukuman dunia dari keturunan bangsa-bangsa beradab - misi mulia yang diilhami oleh ingatan kita masing-masing.

Einsamer krieger

Kata pengantar.
Semua kata-kata orang Rusia, khususnya tentang Sejarah, harus dipahami dengan cara yang berlawanan. Tetapi beberapa pemilik pemikiran beradab, bahkan membangun gambaran anti-dunia Rusia, mampu secara mandiri menyajikan fakta-fakta yang telah diketahui meskipun bertahun-tahun pesta propaganda merah.
Yang pertama dari dokumen berikut (terima kasih kepada GermanCross.com untuk materi asli bahasa Inggris) menyajikan peristiwa 16-18 Januari 1945. di kota Neustättin (Shecinek), ditangkap oleh tentara Zhukov I.
Kesaksian diberikan oleh Leonora Geier, née Cavoa (lahir 1925, Brasil), sebelum kembali ke negara asalnya (dikompilasi pada 06/10/1955). Saksi: Bernhard Wassmann, Reiner Halhammer, Manfred Haer, Kyrill Wratilavo.
Dokumen tersebut diterbitkan dalam Deutschland Journal (23.04.1965, edisi 17), diterbitkan kembali di Der Freiwillige (Juni 1995).
Diterbitkan dalam terjemahan ke dalam bahasa Rusia surzhik untuk pertama kalinya.


Ketika Orc menginvasi separuh Eropa...
“Pada pagi hari tanggal 16 Februari, divisi Rusia memasuki kamp RAD Wilmsee di Neustättin. Komisaris, yang berbicara bahasa Jerman dengan baik, mengumumkan pembubaran kamp dan pemindahan segera kami, sebagai unit yang dibubarkan, ke kamp perakitan. Karena saya dari Brasil, bersahabat dengan Sekutu, dia mempercayakan saya untuk memimpin transportasi menuju Neustättin, ke tempat yang tampak seperti pengecoran. Kami adalah sekitar 500 gadis dari RAD.

Komisaris sangat sopan kepada kami dan menempatkan kami di bekas barak orang asing di pabrik. Tetapi 11 dari kami tidak memiliki cukup ruang, saya pergi untuk melaporkannya. Dia menjawab bahwa bagaimanapun juga, itu adalah penempatan sementara dan menawarkan untuk pergi ke sekretariat, jika tempat sebelumnya begitu sempit bagi saya, yang saya setujui. Dia segera memperingatkan saya untuk menghindari kontak dengan orang lain sebagai anggota pasukan kriminal. Protes saya tentang ilegalitas ini ditekan oleh ancaman eksekusi.

Tiba-tiba saya mendengar teriakan keras, dua pria Tentara Merah mendorong lima gadis ke dalam ruangan. Komisaris memerintahkan mereka untuk menanggalkan pakaian. Ketika mereka menolak karena malu, dia memerintahkan saya untuk menanggalkan pakaian mereka, dan kami semua mengikutinya. Kami berjalan melintasi halaman ke bekas dapur pabrik, yang kosong kecuali beberapa meja di dekat jendela. Gadis-gadis malang itu menggigil kedinginan.

Di sebuah ruangan besar berubin, beberapa orang Rusia sedang menunggu kami, yang pasti telah melepaskan komentar cabul - dilihat dari cara mereka terus-menerus tertawa. Komisaris memerintahkan saya untuk menonton dan belajar bagaimana mengubah ras master menjadi sisa-sisa yang menyedihkan. Dua orang Polandia masuk, bertelanjang dada sampai ke pinggang, gadis-gadis itu berteriak melihat penampilan mereka. Mereka dengan cepat mengambil satu dan melemparkannya dengan punggung di tepi meja, sehingga persendiannya berderak. Saya hampir pingsan ketika saya melihat bagaimana salah satu dari mereka mengeluarkan pisau dan memotong payudara kanannya di depan yang lain. Setelah menunggu sebentar, dia memotong yang kiri. Aku belum pernah mendengar ada orang yang berteriak sekencang gadis ini. Setelah tindakan ini, dia beberapa kali menusukkan pisau ke alat kelaminnya, di bawah teriakan gembira orang-orang Rusia.

Korban berikutnya meminta belas kasihan, tetapi sia-sia. Siksaan yang mengerikan berlanjut untuknya lebih lama lagi, tampaknya karena ketampanannya. 3 gadis lainnya tersungkur, memanggil ibu mereka dan berdoa untuk kematian yang cepat, tetapi nasib yang sama menunggu mereka. Yang terakhir dari mereka hampir seorang anak, dengan payudara yang hampir tidak berkembang. Mereka benar-benar merobek daging dari tulangnya sampai tulang rusuk putihnya terlihat.

Mereka memotong tubuh salah satu dari mereka memanjang dan menuangkan ke dalam sekaleng minyak mesin, yang mereka coba bakar. Rusia menembak lain di alat kelamin sebelum memotong payudaranya. Terdengar lolongan keras persetujuan saat seseorang membawa gergaji dari kotak peralatan. Mereka merobek payudara orang lain dengan gergaji, dan segera lantai berlumuran darah. Rusia sangat marah.
Mereka membawa semakin banyak korban. Saya menyaksikan tindakan mimpi buruk ini seolah-olah melalui kabut merah. Berkali-kali aku mendengar jeritan mengerikan mengiringi pemutusan payudara, dan erangan keras ketika alat kelamin terkoyak.

Ketika lutut saya lemas, mereka mendudukkan saya di kursi. Komisaris selalu mengawasi jika saya menonton, jika saya muntah, mereka akan menghentikan penyiksaan mereka. Salah satu gadis, yang tampak sedikit lebih tua dari yang lain, yang berusia sekitar 17 tahun, tidak ditelanjangi. Mereka menyiram bra-nya dengan oli mesin, membakarnya, dan menusukkan batang logam yang keluar dari pusar ke alat kelaminnya sambil berteriak.

Di halaman luar, gadis-gadis dipukuli sampai mati dengan pentungan setelah yang tercantik dibawa pergi untuk disiksa. Udara dipenuhi dengan jeritan wanita yang sekarat. Tetapi dibandingkan dengan apa yang terjadi di sini, pemukulan sampai mati hampir manusiawi.
Rumah jagal terputus beberapa kali untuk menyeka darah dari lantai dan mengeluarkan mayat. Malam itu, saya terserang demam gugup. Saya tidak ingat apa-apa sampai saat saya pergi ke rumah sakit lapangan.

Pasukan Jerman untuk sementara membebaskan Neustettin, tempat kami berada. Seperti yang saya ketahui kemudian, sekitar 2000 gadis dari RAD dan BDM dan kamp-kamp lain di dekatnya terbunuh dalam 3 hari pertama pendudukan Rusia.

Jauh kemudian, salah satu peserta pertempuran di daerah Neustettin memberikan kesaksiannya sendiri, diterbitkan bersama dengan laporan Leonora Gayer pada tahun 1995.
“Saya sudah membaca keterangan saksi, Bu Leonora Gayer. Kisah-kisah kekejaman yang dialami dan dijelaskan olehnya adalah 100% benar. Ini adalah cerminan khas dari fantasi dan slogan propaganda Soviet dengan ideolog utamanya Ehrenburg. Kekejaman ini adalah taktik taktis untuk memaksa penduduk Jerman melakukan eksodus massal dari Wilayah Timur, dan merupakan aturan daripada pengecualian sampai ke Oder.

Saya telah melihat yang berikut ini.
Saya adalah seorang Panzergrenadier yang dilatih dengan tank Jerman paling modern saat itu, Panther. Anggota kru yang selamat dikumpulkan di kota Cottbus sebagai cadangan, di mana mereka tetap siap untuk tindakan lebih lanjut. Pada pertengahan Januari 1945, kami dipindahkan ke Frankfurt an der Oder dan ditempatkan di sebuah gedung sekolah. Suatu pagi mereka memberi kami senjata infanteri: senapan, peluru faust, dan senapan mesin ringan.

Hari berikutnya kami diperintahkan untuk berbaris ke Neustettin. Kami menempuh sekitar 95 kilometer pertama dengan truk, setelah itu kami melakukan pawai paksa sejauh 140 kilometer sehari. Kami harus mencapai sekelompok tank yang disiapkan untuk kami di hutan sebelah barat Neustättin. Setelah dua hari dua malam dalam perjalanan, sekitar 10 kru memasuki hutan tepat sebelum fajar. Dua tank segera disiapkan untuk pertempuran dan menjaga jalan akses sementara rekan-rekan kami yang lelah tidur sebentar. Menjelang siang, semua tank, sekitar 20, sudah siap. Perintah kami adalah pemulihan garis depan, dan kembalinya kota-kota dan desa-desa yang direbut oleh Rusia. Peleton 3 tank saya menyerang pinggiran kota dengan stasiun kereta api dan halaman terbuka. Setelah kami menghancurkan beberapa senjata anti-tank, Rusia menyerah.

Semakin banyak dari mereka meninggalkan rumah mereka. Mereka digiring ke halaman terbuka dan duduk di dekatnya. Kemudian sesuatu yang tidak terduga terjadi.
Beberapa wanita kami, yang berlari ke arah tentara Rusia, mulai menikam mereka dengan pisau dan garpu dapur. Kami bertanggung jawab atas perlindungan para tahanan, saya tidak bisa membiarkan ini. Tapi tidak ada yang berhenti sampai saya menembakkan ledakan ke udara. Para wanita mundur dan mengutuk kami karena melindungi makhluk-makhluk ini. Mereka meminta kami untuk masuk ke dalam rumah dan melihat apa yang dilakukan Rusia.

Begitu masuk, kami benar-benar takjub. Kami belum pernah melihat sesuatu yang begitu mengerikan. Mayat wanita telanjang tergeletak di banyak ruangan. Swastika diukir di perut mereka, beberapa isi perut mereka robek, payudara mereka dipotong, wajah mereka hancur berantakan.

Mayat-mayat yang terkoyak diikat ke furnitur dengan tangan dan kaki. Yang satu memiliki sapu di antara kedua kakinya, yang lain memiliki kuas, dll. Bagi saya kemudian pria muda 24 tahun, itu adalah pemandangan yang menghancurkan, di luar pemahaman.

Para wanita memberi tahu kami tentang apa yang terjadi. Para ibu dipaksa untuk menyaksikan anak perempuan mereka, bahkan anak-anak dan remaja, diperkosa masing-masing 20 kali, sementara anak perempuan melihat bagaimana ibu dan bahkan nenek mereka diperkosa. Mereka yang mencoba melawan disiksa sampai mati. Tidak ada belas kasihan. Banyak wanita bukan dari penduduk setempat, melarikan diri ke sini dari kota-kota lain, melarikan diri dari Rusia.

Mereka juga berbicara tentang nasib gadis-gadis RAD, yang kampnya direbut oleh Rusia. Ketika pembantaian dimulai, beberapa dari mereka bersembunyi di bawah barak, melarikan diri di malam hari dan memberi tahu kami semua yang mereka ketahui. Ada tiga dari mereka. Wanita dan gadis ini sebagian melihat apa yang dibicarakan Leonora Guyer.

Hampir tidak mungkin untuk menggambarkan kondisi perempuan yang dibebaskan oleh kita. Kurus, dengan wajah gila tanpa ekspresi. Beberapa tidak lagi berbicara, tetapi mengulangi kata-kata yang sama, berlarian secara acak.

Melihat konsekuensi dari kekejaman yang mengerikan ini, kami sangat terkejut dan bertekad untuk melawan. Kami tahu bahwa perang telah hilang, tetapi tugas dan tugas suci kami adalah berjuang sampai peluru terakhir ... "

Nemmersdorf, Neustettin, Berlin atau Budapest - perbedaan 44-45. tidak memiliki. Dengan kemungkinan yang sama, hal ini dapat dilihat di sepanjang rute gerombolan merah pemerkosa, pembunuh dan perampok dari Ukraina yang diduduki kembali. Ketika gerombolan Bolshevik maju ke Barat, tingkat kemarahan merah mereka meningkat, hanya disebabkan oleh satu alasan. Setelah melarikan diri dari kandang mereka yang kotor, ternak Rusia melihat bahwa ada dunia yang beradab, berbeda dari kekejian abadi mereka yang biasa dan tidak mau secara sukarela menjadi seperti ternak. Para pemimpin komune sia-sia karena takut akan perlindungan ideologis budak mereka, yang memendam kebencian asli untuk segala sesuatu yang manusiawi. Anti-seleksi sendok abadi ternyata merupakan proses pengaturan diri yang hidup lebih lama dari penciptanya.

Hanya ada beberapa pengecualian, yang telah lama mati dan yang kemudian tidak pernah berada di sebelah gerombolan pemabuk, merobek akordeon dan tenggorokan setiap 9 Mei, bajingan, pernak-pernik budak yang menakjubkan, dengan kaum intelektual bernyanyi bersama dengan mereka - berenam (Rabichev, Solzhenitsyn, dll. . "Pemalu" kaki tangan The Reds). Sementara, atas saran segelintir antek neo-Bolshevik yang menyedihkan di Barat, ada upaya untuk memperkenalkan kultus merendahkan diri dan meninggikan rakyat jelata, keturunan Rusia dari pembunuh, pemerkosa dan perampok sendiri mengoceh tentang kebanggaan mereka dalam kejahatan nenek moyang budak mereka, menyanyikan neo-Soviet seorang diktator yang membanggakan perjuangan untuk citra tiran berdarah Stalin. Namun, tidak kurang dari seorang Emelka Rusia sederhana, yang kembali dari perang apa pun - dengan "eksploitasi" dan "pialanya" di atas botol di halaman.

Kesalahan banyak orang, terutama politisi modern, adalah pemisahan konsep "Rusia" dan "Bolshevik" secara massal. Realitas rekonstruksi sukarela kios Soviet oleh 140 juta penduduknya, serta perang modern di Chechnya dan Georgia, di mana tidak ada "komisar Yahudi" yang dibenci oleh banyak orang, atau kain merah, menunjukkan sebaliknya. Semua budak Rusia yang sama, yang menggantikan budak Soviet, menemukan kesenangan terus-menerus dalam perampokan, penjarahan, penyiksaan, dan pembunuhan warga sipil. Dalam pemerkosaan gadis remaja oleh kerumunan bajingan mabuk dengan senapan mesin. Dalam penghancuran SEMUA yang berbeda dari lumpur Rusia - habitat alami hasil anti-seleksi Bolshevik, der untermensch.

Kami akan membawa Keadilan di atas baja ke tanah terkutuk para bajingan Bolshevik. Impunitas dan kemenangan sampah umat manusia berlanjut selama beberapa dekade, tetapi Sejarah tidak mengenal kejahatan yang berlangsung selamanya. Semakin lama rakyat jelata soviet merayakan kemenangan palsunya, semakin kuat pembalasan hukuman dunia dari keturunan bangsa-bangsa beradab - misi mulia yang diilhami oleh ingatan kita masing-masing.

Artikel, semua terjemahan dan kompilasi Inggris-Rusia dibuat oleh Nicolas von Schatz, alias Einsamer Krieger, untuk Free Speech of MFF.


Sejak dahulu kala, perang telah menjadi hal yang biasa dilakukan oleh manusia. Namun, Perang Patriotik Hebat membantah stereotip ini: ribuan patriot Soviet maju ke depan dan berjuang untuk kebebasan Tanah Air atas dasar kesetaraan dengan jenis kelamin yang lebih kuat. Untuk pertama kalinya, Nazi menghadapi begitu banyak wanita di unit-unit Tentara Merah yang aktif, sehingga mereka tidak segera mengenali mereka sebagai personel militer. Hampir sepanjang seluruh perang, sebuah perintah diberlakukan, yang menurutnya para wanita Tentara Merah disamakan dengan para partisan dan tunduk pada eksekusi. Tetapi banyak wanita dan gadis Soviet ditakdirkan untuk nasib yang sama tragisnya - untuk selamat dari penawanan, penyiksaan, dan intimidasi Jerman.

bucha 2022KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK
profile-picture
profile-picture
profile-picture
onglimb dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh kasihudin
{thread_title}
profile-picture
provocator3301 memberi reputasi
KAMI AKAN MEMBAWA KEADILAN DIATAS BAJA KE TANAH TERKUTUK PARA BAJINGAN BOLSHEVIK
profile-picture
profile-picture
provocator3301 dan durexz memberi reputasi
gak ada peduli ama losers/pecundang perang, kecuali kalo korbannya Yahudi..
profile-picture
profile-picture
jerks69 dan bukan.bomat memberi reputasi
Diubah oleh energizer22
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Sejarah yg sangat mantab
Ya Allah semoga rakyat Indonesia juga dibantai seperti ini Amin emoticon-Smilie
profile-picture
profile-picture
profile-picture
amekachi dan 5 lainnya memberi reputasi
Lihat 11 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 11 balasan
masih belum selesai perangnya ya?kapan akan tercipta kedamaian disana?
profile-picture
wolfzmus memberi reputasi
Lihat 13 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 13 balasan
Dimana ada perang.. disitu ada korban
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Tinggal masuk Nato ama US udah WW III.
History will repeat itself
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di