KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/62cf7092cee5b75364357666/terlanjur-dieksekusi-mati-eh-ternyata-dinyatakan-tidak-bersalah-kamiskriminal

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal


George Junius Stinney Jr., lahir pada tanggal 21 Oktober 1929 di Alcolu, South Carolina. Ayahnya bernama George Stinney Sr., sedangkan ibunya bernama Aimé Stinney. George juga memiliki empat orang saudara laki-laki dan perempuan yang bernama John, Charles, Katherine, dan Aimé. Ayah George bekerja disebuah pabrik pemotongan kayu, dimana pemiliknya menyediakan rumah sebagai tempat tinggal George dan keluarganya.

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal George Stinney Jr.

Alcolu sendiri merupakan sebuah kota kecil dimana orang kulit putih dan kulit hitam dipisahkan oleh jalur kereta api. Bahkan, sekolah dan gereja pun dibangun terpisah, sehingga komunikasi antar sesama penduduk kulit putih dan kulit hitam pun terbatas.
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal Betty June Binnicker dan Mary Emma Thames

Pada tanggal 24 Maret 1944, Betty June Binnicker yang berumur sebelas tahun dan Mary Emma Thames yang berumur tujuh tahun yang keduanya merupakan orang kulit putih, mengendarai sepeda mereka menuju perkampungan kulit hitam untuk mencari bunga.

Ketika Betty dan Mary melihat George dan adiknya Aimè yang sedang berada di luar rumah, mereka berdua kemudian berhenti dan menanyakan pada George dan Aimè tentang keberadaan sebuah bunga yang berjenis maypops.

Sejak saat itulah, Betty dan Mary terlihat untuk yang terakhir kalinya karena keduanya tidak pernah kembali ke rumahnya masing-masing. Mengetahui keduanya dinyatakan hilang, penduduk Alcolu termasuk ayah George, mencari keduanya hingga pada akhirnya mereka ditemukan tewas keesokan harinya disebuah parit dengan kepala yang hancur.

Seorang dokter forensik yang bernama A.C. Bozard kemudian melakukan otopsi terhadap mayat Betty dan Mary, dan menyatakan bahwa mereka tewas karena serangan yang dilakukan secara berulang dengan menggunakan benda tumpul yang diperkirakan berukuran seperti palu. Selain itu, juga dilaporkan bahwa pada tubuh keduanya tidak ditemukan tanda-tanda penyerangan seksual, walaupun pada bagian kemaluan mereka terdapat luka memar.

Petugas polisi Clarendon County kemudian melakukan investigasi dan menemukan fakta bahwa menurut saksi mata, Betty dan Mary terlihat terakhir kali sedang berbicara dengan George. Petugas polisi tersebut kemudian mendatangi rumah George, memborgol dia dan kakaknya yang bernama John, serta membawa mereka ke penjara Sumter County. Dari keduanya, hanya John yang dibebaskan.

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal

Disana George diinterogasi selama berjam-jam di ruang terkunci, tanpa didampingi pengacara ataupun keluarganya. Dan menurut polisi, George mengaku telah membunuh Betty dan Mary setelah rencananya untuk melakukan hubungan seksual dengan salah satu diantaranya gagal. George juga mengaku mengetahui dimana dia menyimpan alat yang dipakai untuk membunuh Betty dan Mary. George mengaku menyimpannya disebuah parit yang letaknya hanya enam kaki dari tempat Betty dan Mary meletakkan sepeda mereka.
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal

Sebulan setelah pembunuhan terjadi, George menjalani persidangannya yang hanya berlangsung satu hari di pengadilan Clarendon County, dimana seorang pengacara kulit putih yang ditunjuk oleh pengadilan yang bernama Charles Plowden, tidak berbuat banyak untuk membelanya. Terlebih ketika tiga orang saksi yang merupakan petugas polisi memberikan pernyataan bahwa George mengakui pembunuhan yang dilakukannya, Charles tidak sedikitpun melakukan perlawanan.

Selama persidangan yang memakan waktu selama dua jam tersebut, Charles juga gagal memanggil saksi kehadapan hakim atau menyajikan bukti yang bisa membatalkan tuntutan. Bukti paling signifikan yang diajukan terhadap George adalah dugaan pengakuannya, namun sayangnya tidak ada catatan tertulis dari George yang mengakui telah melakukan pembunuhan yang terjadi.

Setelah diskusi yang dilakukan hanya selama 10 menit, para juri yang kesemuanya berkulit putih itu menyatakan bahwa George bersalah atas pembunuhan tingkat pertama. Dan pada hari yang sama, hakim menjatuhkan hukuman mati pada George dengan menggunakan kursi listrik.
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal

Pada tanggal 16 Juni 1944, sambil memegang Alkitab, George berjalan menuju ruang eksekusi yang terdapat di South Carolina State Penitentiary di Columbia. George yang hanya memiliki tinggi 155 cm dan berat sekitar 40 kg, dituntun menuju ke sebuah kursi listrik berukuran orang dewasa dan kemudian diikat. Sebuah masker yang terlalu besar juga dipasangkan untuk menutupi wajahnya.

Ketika seorang petugas penjara menyalakan sakelar, 2.400 volt arus listrik kemudian mengaliri tubuh George dan sempat menyebabkan masker yang menutupi wajahnya terlepas. Matanya yang terbuka lebar dan berkaca-kaca, serta air liur yang keluar dari mulutnya terlihat oleh semua orang yang berada di ruangan eksekusi. George dinyatakan meninggal pada jam 7.30 malam, empat menit setelah eksekusi dimulai dan 83 hari setelah pembunuhan terjadi. Dan ketika itu, George masih berumur 14 tahun.

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal
Pada tahun 2004, seorang sejarawan yang bernama George Frierson yang tumbuh di Alcolu, mulai melakukan pencarian terhadap kasus George Stinney setelah dia membaca sebuah artikel tentangnya di koran lokal. Usaha yang dilakukannya menarik perhatian dua orang pengacara di South Carolina yang bernama Steve McKenzie dan Matt Burgess.

Bersama dengan rekan pengacara lainnya, seorang pihak dari kejaksaan yang bernama James Moon, dan pihak lain yang ikut berkontribusi, mereka kembali melakukan pencarian dan penelitian dan menemukan saksi-saksi dan bukti-bukti yang dapat membebaskan George Stinney dari tuduhan.

Kemudian pada tanggal 25 Oktober 2013, beberapa pengacara yang mengatasnamakan keluarga Stinney secara resmi mengajukan banding. Mereka mengklaim bahwa pembunuhan yang diakui oleh George pada saat itu adalah sesuatu yang dipaksakan. Mereka juga memiliki alibi bahwa dihari Betty dan Mary hilang dan kemudian dibunuh, George sedang bersama saudara perempuannya yang bernama Aimé.

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal Katherine Stinney

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal Aimè Stinney

Selain itu, mereka menerima informasi bahwa seorang pria yang bernama Wilford Hunter, yang mengaku sebagai teman satu sel George ketika dia berada di penjara Sumter, mengatakan bahwa George membantah telah membunuh Betty dan Mary.

Sebagai tambahan, pernyataan tertulis juga muncul dari seorang pendeta yang bernama Francis Batson. Pendeta tersebutlah yang menemukan mayat Betty dan Mary dan menarik mereka berdua dari parit, dan menurut pengakuannya, saat itu dia tidak melihat ceceran darah diparit itu. Hal ini mengungkapkan bahwa ada kemungkinan Betty dan Mary dibunuh di tempat lain, namun mayatnya dibuang di parit tersebut.

Setelah melalui masa pertimbangan selama satu tahun, pada 17 Desember 2014, Hakim Carmen T. Mullen membatalkan tuntutan terhadap George Stinney, dan menyatakan bahwa hukuman yang diterimanya merupakan hal yang kejam serta tidak biasa. Selain itu, Hakim Carmen T. Mullen juga menyebutkan bahwa terdapat pelanggaran terhadap hak proses hukum prosedural terdakwa yang menodai penuntutannya.

Saudara-saudara George tentunya sangat senang mengetahui bahwa saudara mereka dibebaskan dari hukuman setelah 70 tahun, walaupun kenyataanya George sudah terlanjur dieksekusi.

Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal

Sedangkan pelaku yang sebenarnya menurut Frierson adalah seseorang yang mungkin saat ini sudah meninggal. Orang tersebut kemungkinan berasal dari keluarga kulit putih ternama yang berhasil memerintahkan juri untuk menyatakan George bersalah dan dieksekusi.
Terlanjur Dieksekusi Mati, Eh.. Ternyata Dinyatakan Tidak Bersalah #KamisKriminal
Sekian dan terimakasih.


*
*
*
*
*

sumber 1
sumber 2

profile-picture
screamo37 memberi reputasi
Halaman 1 dari 8
Quote:
profile-picture
Misterdongg memberi reputasi
Diubah oleh marywiguna13
yah begitulah minoritas, gak punya hak bahkan untuk hukum emoticon-Sorry
profile-picture
nitawskidd memberi reputasi
Lihat 26 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 26 balasan
anak kecil dieksekusi udah barbar,apalagi yang gak bersalah kayak george.
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Dimanapun sampai detik ini minoritas pasti akan mendapat perlakuan yang berbeda,
profile-picture
nitawskidd memberi reputasi
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 6 balasan
dapat ganti rugi apaa nih.?emoticon-Bingung
profile-picture
idafamily memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Diadili hakim kulit putih,saksi polisi kulit putih,juri kulit putih. Tersangka kulit hitam.
Jadi dah putusan hukuman yg gag bener.....
Mustinya negara kasih kompensasi buat keluarga...
profile-picture
bonchez memberi reputasi
Lihat 7 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 7 balasan
Penduduk pribumi amerika saja dibantai oleh penjajah kulit putih. Apalagi yang kulit hitam
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Diubah oleh shaima.sahar
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Akh .................... Suatu masa di Amerika dimana pemisahan terjadi antara warga yang warna kulitnya putih mendapatkan hak istimewa dibandingkan warga dengan warna kulit lain, orang kulit putih yang memegang peranan penting padahal pemikiran, keberagaman dan kemampuan terus maju adalah yang membuat perbedaan Amerika semakin moderen dan berkembang jauh (menurut Ane ya Sis). Bersyukur di saat sekarang ini sudah berkurang tetapi masih ada saja perlakuan berbeda kepada kaum dari etnis tertentu. Zaman semakin berubah namun masih ada saja perlakuan yang semena-mena terutama dari pihak pemerintah kepada warganya.

Kemajuan tehnologi turut berperan dalam menanggulangi kasus rumit atau salah tangkap yang mungkin terjadi; sidik jari, DNA, rekaman video dsb bisa dijadikan alat bukti sehingga pelaku kemungkinan bisa ditanggkap. Tapi acap kali bila prlaku berasal dari korps kepolisian atau militer akan sangat susah mengungkap kebenaranya.

Tumben ada apa ini Sis ngangkat hal beginian apa lagi kena pengaruh BLM, kemaren rapper kulit hitam sekarang anak kulit hitam (enggak bermasuk nyara ini Ane ya emoticon-Bingung (S) cuma penasaran aja emoticon-Malu (S)).

BTW another great Thread from Sis Marry.
emoticon-Rate 5 Star
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
akhirnya bisa tidur nyenyak
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Merinding anjir...
Ngeri..
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Jaman itu kulit hitam d mamarika masih sangat terdiskriminasi
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Mungkin ts bisa angkat cerita ttg salah eksekusi juga, di negara kita, gara2 salah ketik, ane lupa tahun berapa kejadian nya
profile-picture
webber12 memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
udah pernah baca disini kayaknya emoticon-Bingung ini kayaknya mirip film ya.. gw jadi keinget film apa gitu... orang dipenjara terus mau dihukum mati tapi ternyata beberapa saat sblm di hukum mati MC nya akhirnya sadar dan percaya ini orang gak bersalah emoticon-Turut Berduka

yah namanya juga minor bakalan di injak2 dan tidak adil selamanya, hidup jadi minor lebih berat 5x lipat akan tetapi mayoritas tidak perduli dan tidak akan pernah tau emoticon-Angkat Beer
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Lihat 40 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 40 balasan
Kalau sudah berkaitan dengan skenario seperti ini memang berat gans, seringkali tidak terungkap dan kalaupun terungkap akan butuh waktu yang cukup lama
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
semoga husnul khotimah emoticon-Turut Berduka

kasus gini banyak banget.. dulu banyak banget yg "dihakimi dan dihukum mati" karena kasus penyihir di mamarika emoticon-Nohope
profile-picture
caerbannogrbbt memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Yang bisa di petik dari kisah ini adalah Kebohongan adalah kemenangan yang bersifat sementara dan waktulah yang akan menjawab semua.
profile-picture
caerbannogrbbt memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
GJS jr tahu percuma membela diri walaupun dia tidak bersalah jika dihadapan polisi, juri, hakim berkulit putih pada masa itu dikarenakan rasisme/minoritas.
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Cukup tuhan yg akan membalasnya nanti
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
pasti almarhum bergentayangan smbil ngedumel..

"hey, yo momma..****** dude!!
profile-picture
gabener.edan memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
Pertalite
profile-picture
caerbannogrbbt memberi reputasi
Halaman 1 dari 8


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di