KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
HANTU NENEK MUKA RATA. (Behind True Story)- Horror !!!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6288b2d05ecdf620c04c3064/hantu-nenek-muka-rata-behind-true-story--horror

HANTU NENEK MUKA RATA. (Based On True Story)- Horror !!!

HANTU NENEK MUKA RATA. (Behind True Story)- Horror !!!

Salam sejahtera para agan/aganwati sekalian..

Btw, ini adalah trit ke-3 ane.
Masih seputar cerita horor yang pernah ane alami dulu..

Jadi cerita ini udah lumayan lama yah, yaitu terjadi pada pertengahan tahun 2004. Dimana pada waktu itu ane baru setahun lulus dari SMA.

Jadi pada waktu itu gak lama setelah ane lulus, ane langsung mencoba untuk mencari pekerjaan dulu, jadi belum ada kefikiran untuk terus kuliah. Mengistirahatkan otak dulu.

Singkat cerita, setelah dapat info dari teman ke teman akhirnya kebetulan bekas teman ane waktu sekolah di SMA, sebut aja Nofal ngasih kabar bahwa ada lowongan di sebuah Pabrik Makanan Ringan (Snack) di kampung halaman dia. Tepatnya di sebuah kota di Jawa Tengah, sebut aja di Kota “S”.

Tentu aja setelah ane dapat kabar itu, ane langsung “gercep” mengiyakan.
Berbekal dokumen2 selayaknya untuk melamar gak lama 2 hari kemudian ane pun
berangkat ke kota “S”, lalu ane pun dijemput oleh Noval di terminal Bus.
Jadi di Kota “S” itu ane numpang dulu di rumah si Noval sampai ane diterima kerja di pabrik itu.

Singkat cerita, setelah ane datang ke pabrik itu untuk melamar, terus ikut tes dan interview, seminggu kemudian ane pun lulus dan di terima kerja. Lalu teken kontrak kerja selama 1 tahun.

Waktu ikut tes selama seminggu itu ane juga berkenalan dengan sesama yang ikut tes dari berbagai daerah juga. Dan dari sekian banyak kenalan dengan orang-orang baru, lalu yang bener-bener kenal akrab ada 2 orang. Sebut aja namanya “Asep” dari Bandung, dan “Sandi” dari Cilacap. Dan Alhamdulillah juga 2 temen baru ane itu juga sama-sama diterima kerja.

Akhirnya ane bertiga memutuskan untuk cari kost untuk ngontrak bareng supaya lebih ringan bayarnya. Dan mencari kontrakan yang gak jauh dari pabrik itu.
Ane pun minta pamit sama Noval dan keluarganya, serta mengucapkan terima kasih.

Gak lama kita bertiga pun dapat sebuah kost atau tepatnya sebuah kontrakan petak yang kebetulan lagi kosong. Jarak kontrakannya sekitar 4 KM dari Pabrik, jadi cukup naik angkot satu kali untuk sampai ke pabrik.

Nah, letak kontrakan kita itu dari jalan raya besar pas turun angkot itu ± 150 M ke dalam, melewati sebuah gang yang lumayan besar. Cukup untuk 1 mobil dan 1 motor.
Kiri kanan gang pun ada beberapa rumah warga tapi tidak terlalu rapat. Jadi kadang antar rumah ada jeda kebun, ada lapangan bola kecil.

Seiring waktu berlalu gak terasa ane tinggal disana kira-kira udah mau 6 bulan, dan udah mulai banyak kenal dengan beberapa warga sekitar dan sesama pengontrak. Dan kalau malam ane juga suka ikut nongkrong dengan remaja pemuda seumuran ane, pas ane lagi gak kebagian kerja shift malam.

Di pabrik kebetulan Ane dan asep satu shift, sedangkan Sandi beda shift. Jadi ane selalu keluar nongkrong bareng sama si Asep.

Singkat cerita, suatu hari di hari Sabtu kebetulan ane pas libur kerja bareng si Asep, sore-sore menjelang maghrib ane lagi ngopi sambil ngerokok di teras kontrakan, ane ngeliat “Mas Yanto” lewat untuk berangkat untuk jualan ‘jagung rebus’.
Jadi ‘Mas Yanto’ ini adalah sesama pengontrak di kontrakan yang ane tempati. Cuma posisinya kalau ane di tengah, dia di paling ujung. Dan profesi dia sehari-hari memang jualan jagung rebus dan kacang rebus. Biasanya dia mulai berangkat sehabis isya, tapi tumben-tumbenan hari ini dia berangkat sebelum maghrib.


Pas dia lewat ane tanya lah, “Mas.. tumben kok gini hari dah berangkat, biasanya abis isya berangkatnya ?” Tanya ane.

Dia jawab “ Iya nay, takut gak kebagian tempat. Soalnya di kampung sebrang ada hajatan besar. Pak Camat ngawinin anaknya. Panggungnya besar, acaranya 3 hari 3 malam. Malam ini dangdut, besok malam wayang kulit, terus malam ketiganya
Ketoprak..”.
“ Nonton lah nanti malam nay, rame loh… ”, kata dia. “ Iya Mas, insya allah” jawab ane.
Gak lama Mas yanto pun beranjak pergi dengan gerobaknya.

Terus ane 'hasut' dah si Asep buat mau ikut nonton. Kebetulan selama ane tinggal disini ane belum menikmati hiburan sama sekali. Minimal jalan-jalan pun pas libur gak pernah. Rasanya mager aja…

Ane bilang ke si Asep,
“ Sep.. yuk ah nonton Dangdut. Itung-itung nyari hiburan di malem minggu daripada gak kemana-mana. sekali-kali lah..”, secara kita masih pada jomblo, diperantauan pula kan.
“kata mas Yanto juga panggungnya gede, grup dangdutnya juga top punya..”, kata ane.
Terus si Asep pun setuju aja.

Singkat cerita sekitar jam 8 malam ane dan asep pun mulai berangkat dari kontrakan jalan kaki. Sampai di ujung gang, lalu nyebrang jalan raya. Terus mulai masuk ke jalan besar ke kampung sebrang.
Dari jauh udah mulai kedengaran sayup-sayup suara musik. Sekitar ± 10 menit jalan kita pun sampai di acara.


Pas sampai memang terlihat sebuah panggung besar berdiri di sebuah lapangan bola. Kiri kanannya sudah dipenuhi pedagang dan parkiran motor. Di depan panggung sudah penuh warga yang nonton dan sebagian banyak juga pemuda-pemuda yang sedang joget.

Dan di sebelah belakang panggung terlihat rumah tingkat yang lumayan besar yang sedang mengadakan acara hajatan ini. Tempat pelaminannya terlihat dari tempat ane dan Asep berdiri.

Dan memang ane akui bagus ini hiburannya, panggung mahal lah. Lightingnya mewah, sound systemnya mantab & bersih, artis-artis biduannya juga bagus-bagus. MC-nya interaktif juga, terus di selipin kuis-kuis untuk penonton naik panggung, dan kalau berhasil menjawab mereka di kasih hadiah-hadiah kado kecil.

Ane dan Asep pun benar-benar menikmatinya. Bahkan si Asep kadang-kadang ikutan maju untuk joged ke depan panggung kalau lagu favoritnya lagi di bawain. Sedangkan ane sih cuma duduk-duduk aja di samping gerobaknya Mas Yanto.

Singkat cerita gak terasa acara pun selesai, ane liat jam di HP udah menunjukan jam setengah 1 malam. Ane dan asep pun beranjak pulang. 10 menit kemudian kita berdua sampailah di ujung jalan kampung dan kita lalu menyebrang jalan raya.

Kira-kira 10 meter masuk gang di sebelah kanan gang, di situ terlihat ada pemuda-pemuda seumuran kami lah lagi pada nongkrong di Pos Ronda di belakang portal. Ada sekitar 5 orang. lagi gitar-gitaran dan bakar jagung.

Setelah dekat ternyata itu pemuda-pemuda kampung situ sekitar tempat kami ngontrak. Dari 5 orang itu yang ane kenal cuma 3 orang, sebut aja Wiwid, Agus dan Roni. Lalu Wiwid pun menegur kami..
“ Wihh.. dari mana nih kalian berdua gini hari baru pulang..,?” “ Baru pada pulang ‘ngapel’ ya ..?”, Tanya nya.

“ ahh.. nggak wid. Boro-boro pulang ngapel. Wong kita ini berdua jomblo akut..”,
jawab ane.

“ Ane sama Asep barusan abis nonton panggung dangdut wid dari kampung sebelah wid. Ini baru selesai acaranya..”,

“ Emang lo pada gak pada nonton.. ?”, Tanya ane lagi.

“ Ohhh.. hajatan anak Pak Camat itu ya ?”,

“ udah kok, tadi kita udah pada kesana, tapi cuma sejam dua jam aja terus kita balik lagi kesini…”,

“ ini kan lu liat, kita lagi bakar jagung tuh. Mlm ini kan si Agus lagi ultah. Tapi sayang..., ayam bakarnya dah abis. Tinggal jagung doang..”, kata wiwid.

“ Yaudah sini lah mampir dulu lah, makan jagung bakar dulu. Tuh minuman juga masih banyak…”, ajaknya.

Akhirnya ane dan Asep pun setuju untuk mampir dulu.
Kebetulan perut ane juga agak lapar, ane pun makan beberapa jagung. Asep juga sama. Lalu wiwid pun nawarin untuk ‘minum’ anggur, tapi ane tolak halus, ane cuma minum softdrinknya aja. Sedangkan Asep minum anggur itu.

Dan kira-kira sejam kemudian Asep pun dah mulai “Fly” karena udah kebanyakan minum terus. Ikutan nyanyi-nyanyi tapi mulai banyak ngaco dan ketawanya…

Ane liat jam di HP dah jam setengah 3 pagi.

Ane pun ngajak Asep untuk pulang. Dan ane pun pamit sama Wiwid dan kawan-kawannya, serta ngucapin terima kasih karena udah “ngejamu” kita berdua.

Pas beranjak dari Pos Ronda, wiwid pun nyeletuk,
“ Hati-hati yah di jalan, udah jam segini nih. Takutnya papasan sama “Demit”..”,
kata wiwid becandain kita sambil ketawa-ketawa.

Di balas lah sama Asep,
“ Gak takut gue wid sama demit.., kan gue abis “abok”. Rasa takut gue dah mati rasa nih..hehe”,
kata Asep.

Dalam hati ane ngomong, “Wah, sompral juga nih si Asep ngomongnya kalau lagi giting. Kalau beneran ketemu demit bisa amsyong kita..”.

Beranjak pulang lah ane sama Asep yang jalannya rada-rada sempoyongan. Mana lama lagi dia jalannya, sambil mulutnya ngeracau-ngeracau gak jelas. Jalan menelusuri gang jadi kerasa lama bangett..

Nah, pas di pertengahan gang. Si asep pun manggil ane yang berada 10 meter di depannya.

“ Nay…nay.. bentar..”, panggilnya,
“ Ada apaan ?”, kata ane.
“ Gw mau kencing dulu nih, udah gak tahan..”, jawabnya.

Asep pun melipir ke sebelah kiri gang,pinggir tembok pagar rumah orang, lalu dia pun buang air kecil disana. Pas di bawah tiang listrik, samping bak sampah dari tembok.
Selesai buang air kecil si Asep pun jalan nyamperin ane dengan tergopoh-gopoh.

“ Ngapa lu lari-lari sep ?”, Tanya ane.

“ Kok, gue kayak denger suara orang nyapu halaman ya di sebelah dalem rumah ituu ”, jawab Asep sambil nunjuk kearah rumah tempat dia kencing di pinggir temboknya.

“ Ahh, masa iya orang malem-malem buta gini nyapu halaman..?”

“ Halu kali luh, mabok sih..”, kata ane.

“ ihh kaga nay.., beneran deh. Asli ini mah ”,

“ ayo deh kalau lu gak percaya mah..”, katanya.

Ane dan asep pun coba balik ketempat di mana si asep kencing. Penasaran juga ane..

Pas depan pagar tembok ane coba dengerin dengan seksama..
Dan…….
Bener aja, ane juga mendengar apa yang dikatakan Asep.

“ Nah.. bener kan nay ?”,
“ Kayak ada orang lagi nyapu lidi dari dalem..”, katannya.

“ Iya juga Sep ya..”, jawab ane.
“ Gue jadi penasaran nih. Masa iya ada orang nyapu halaman gini hari..”,

“ Ya udah dah coba kita intip aja. Daripada kita pulang bawa penasaran, malah gak bisa tidur nanti kita..”,

“Oke dah..”, jawab asep.

“ Coba liat dulu sekeliling sep, ada warga gak ?, ntar kita dikira maling lagi “, kata ane.

Kita berdua pun celangak-celinguk kearah sekeliling gang.
Aman…

Lalu kita berdua coba naik ke atas tembok bak sampah. Asep sebelah kiri, ane sebelah kanan.

Pas udah berdiri diatas bak sampah, ternyata pagar tembok rumah itu masih lebih tinggi dari kita berdiri.

Asep pun ane suruh nyari benda apa aja buat “natakin” kaki kita supaya lebih tinggi lagi berdiri diatas bak sampah tersebut.

Asep pun menemukan batako hebel, yang sudah lumutan. Gak terpakai dari pinggiran rumput sebelah.

Kita taruhlah batako hebel itu di atas bak sampah. Dan kita mulai memanjat lah.
Dan ternyata pas.
Akhirnya muka kita bisa ‘Pas’ tepat diatas pagar rumah tersebut.

Dari atas pagar kita coba memandang berkelliling..

Terlihat di sebelah kanan ada Rumah yang lumayan besar memanjang ke belakang. Terasnya juga lumayan luas. Tapi kondisinya gelap total, gak ada lampu sama sekali, cuma lampu teras depan.

Lalu sebelah rumah tersebut terbentang pekarangannya lumayan luas yg di tumbuhin beberapa pohon belimbing.

Lalu di pojok kiri pinggir tembok pagar belakang sana ada sebuah pohon rambutan yang besar, rimbun dan lumayan tinggi.
Di bawah pohon rambutan itu, di belakangnya sedikit ada semacam ‘Pendopo Joglo’ dari kayu.

Nah… di pohon rambutan itu. Ada ranting dahan agak besar yang melintang di atas bagian depan joglo tersebut. Dan tepat di tengah dahan itu tergantung satu buah lampu bohlam kuning. Yang menerangi latar depan joglo itu.

Cahayanya kuning dan remang-remang. Tapi masih terlihat jelas dari tempat kami mengintip.

Gak lama Asep nepuk pundak ane, yang bikin ane tiba-tiba kaget.
“ Nay..nay.. apaan tuh ???”, katanya sambil nunjuk kearah joglo.

“ Apaan sih ..!??”. jawab ane sewot.

“ Itu loh, depan joglo, pas di bawah lampu tuh..”,

Dengan sedikit menyipit mata, ane coba buat “tegesin” apa yang ditunjuk Asep.
Dan akhirnya sedikit-sedikit bisa ane lihat dengan jelas apa itu…

Di sana, kira-kira 15 Meter dari tempat kita berdiri. Di depan joglo, pas di bawah lampu. Terlihat jelas “seseorang” yang sedang menyapu daun-daun kering pohon rambutan.

Dari ‘posturnya’ bisa di pastikan itu seperti seorang atau sosok nenek-nenek. Sedang posisi menyapu, agak membungkuk begitu dan membelakangi kita. Rambutnya putih penuh uban dan disanggul, memakai kebaya, bawahannya memakai kain jarik batik.

Dan yang anehnya setelah ane lihat lebih teliti, ternyata dia menyapu dengan beberapa batang lidi saja. Entah 4 atau 5 batang. Jadi gak ‘full’ sapu lidi pada umumnya.
Dan gak lama pula mulai tercium sama ane dan asep seperti bau bunga kenanga tapi apek.

“ Nay.. itu nenek-nenek ngapain nyapu daun kering gini hari ya ?”, Tanya Asep.

“ Lah gak tau, emang gue cucunya apa..?”, jawab ane.

Dalam hati ane sebenernya udah ada perasaan gak enak dari tadi. Kayak bakal ada apa- apa nih. Dan bener aja pas si Asep mulai nyeletuk,

“ Kayaknya tuh nenek-nenek mungkin udah pikun ya nay, jadi bingung gak bisa bedain
siang apa malem..”, celetuknya.

Nah pas si Asep nyeletuk begitu, tiba-tiba sosok nenek-nenek itu membalikkan badannya ke arah kita yang sedang mengintip di atas pagar.

Seketika itu juga ane dan asep sontak terperanjat kaget melihat ‘bentukan’ sosok nenek-nenek itu.

Walaupun penerangan disana cuma lampu bohlam kuning, tapi kita berdua bisa melihat dengan jelas, dengan mata kepala sendiri sosok nenek-nenek itu tidak memiliki mata, hidung dan mulut alias BERMUKA RATA !!!, sambil tangannya yang lagi menggenggam beberapa batang lidi menunjuk-nujuk ke arah kami…!!!

Karena saking kagetnya, reflex ane langsung loncat ke bawah dari atas tembok bak sampah.
Sial buat si Asep, karena mungkin dia masih terpengaruh oleh efek alkohol yang di minumnya tadi. Saat dia loncat, pas mendarat malah menginjak pinggiran got dan kaki terperosok ke dalam got. Dia keseleo..

“ Aduh nay.. tolongin gue ini. Kaki gue masuk got ”, teriaknya.

“ Keseleo kayaknya gue. tolong angkatin..”, pintanya.

Gak pake lama ane pun mengangkat dan memapah Asep pergi menjauh dari situ.
Sedangkan aroma bunga kenanga yang apek makin tercium menjadi-jadi.

Saat ane berjalan cepat menjauh sambil memapah asep, ane coba menoleh ke belakang lagi, menoleh ke atas pagar tempat kita tadi mengintip.

Dan ASTAGA !!!

Di atas pagar ane lihat kepala nenek-nenek itu ada disitu menghadap kearah kita.
Seolah-olah lagi menatap kita dengan muka ratanya..

Dengan susah payah akhirnya kita berdua sampai ke kontrakan juga.
Buru-buru ane buka kunci pintu. Lalu memapah si Asep ke kamar mandi belakang buat ngebersihin kakinya yang belepotan karena masuk got.

Pas udah bersih kakinya ane liat emang rada bengkak karena keseleo, terus dia juga muntah beberapa kali di kamar mandi.

Sebelum tidur ane urutin dulu pelan-pelan kakinya si Asep pakai minyak.

Semaleman si Asep gak bisa tidur, mulutnya mengaduh terus karena mungkin merasakan sakit di kakinya.

Begitu pagi tiba si Sandi pun tiba di kontrakan, dari pulang kerja shift malam.
Dia terkejut melihat keadaan Asep yang tepar begitu, kakinya makin bengkak, mulutnya terus mengaduh dan badannya panas.

Lalu ane ceritain kejadian semalam yang ane alami sama si Sandi. Dan setengah gak percaya dia pun manggut-manggut aja.

Di hari itu pun ane gak masuk kerja. Ane dan Sandi mau gak mau harus nganter si Asep berobat. Kita sewa angkot bulak-balik buat anter dan pulang berobat.
Ya ke dokter, terus ke tukang urut juga.

Lalu di hari ketiga ane dan sandi pun bawa Asep ke ‘orang pintar’ di daerah sana, seorang bapak-bapak. karena Asep kalau malam lagi tidur suka mengigau yang aneh- aneh.
Misalnya suka ngingau “jangan bawa saya mbah, maaf maaf”, terus kadang-kadang ngigau “tolong, tolong lepasin..”.

‘orang pintar’ itu bilang kalau si Asep ini ada yang “mengikuti”.
Pas ane Tanya diikutin siapa ?, tapi bapak itu gak jawab.
Cuma senyum-senyum
aja, sambil bilang “ada lah…”.

Prosesnya cuma ‘orang pintar’ itu membacakan doa ke botol mineral. Lalu air itu di usapkan ke kening/jidat, tangan dan kaki. Sambil di pijat-pijat pelan oleh bapak itu.

Padahal memang ane lihat di pijat pelan, tapi si Asep bisa sampai meraung-raung kesakitan sambil teriak “ Ampun…!!, Ampun..!! ”.
Mau gak mau, ane dan sandi harus memegang si Asep dengan kuat karena dia berontak-berontak gak karuan.

Singkat cerita kurang lebih seminggu kemudian Asep pun bisa normal kembali.
Kakinya sudah normal, dan tidurnya pun sudah normal. Dia sudah bekerja kembali.

Tapi Asep trauma setelah kejadian itu, dia gak mau lewat gang yang biasa kita laluin untuk ke jalan raya. Gak mau ngelewatin depan pagar rumah itu lagi.
Dia lebih memilih lewat belakang kampung. Walaupun harus agak muter jauh. Sedangkan ane sih masih lewat gang itu.

Kira-kira seminggu atau dua minggu kemudian, ane pun iseng-iseng mencari informasi mengenai rumah itu.
Akhirnya ane dapat informasi dari si Wiwid, kalau rumah itu memang kosong. Gak ada yang nempatin. Tapi kadang 4-6 bulan sekali yang punya rumah pulang untuk membersihkan.

Menurut keterangan dari Wiwid, dulu 2 tahun yang lalu sebelum kosong seperti itu, rumah itu cuma di tempatin oleh 2 orang. Yaitu seorang ibu dan satu anak tunggalnya.

Sang ibu sebut saja bernama Mbah Karti, dan sang anak perempuannya sebut saja mbak Tuti.

Nah.. pas mbak Tuti lulus kuliah, dia pun gak lama mendapat pekerjaan dan bekerja di pusat kota “S”. Jadi setiap hari pergi pagi, pulang malam. Begitu terus setiap hari, kecuali weekend.

Lalu ada kejadian, suatu hari pas Mbak Tuti pulang kerja. Di dalam rumah dia gak menemukan ibu nya. Begitu kearah halaman dia pun teriak dengan keras karena menemukan ibu nya sudah tergeletak di depan joglo itu, di bawah pohon rambutan.

Kebetulan malam kejadian itu Wiwid ada di sekitar rumah itu. Begitu mendengar teriakan dari arah dalam rumah mbak Tuti, sontak wiwid dan beberapa warga masuk dan menolong.

Tubuh mbak Karti di bawa oleh mobil warga ke rumah sakit terdekat. Setelah di diagnosa ternyata kemungkinan mbah Karti terkena serangan jantung saat menyapu di halaman sore itu, dan tidak ada yg menolong karena memang tidak ada yg tahu.

Karena menurut Wiwid, memang mbah Karti tiap sore selalu terdengar sedang menyapu halamannya dan membakar sampah dedaunan keringnya.

Lalu 4 atau 5 bulan kemudian setelah meninggal ibunya, mbak Tuti pun menikah dengan laki-laki di kota sebelah. Dan memilih tinggal dirumah suaminya itu.
Jadi dia pulang kesini cuma membersihkan rumah itu saja bersama suaminya itu.

Begitulah info yang ane dapat dari si Wiwid.

Kalau mau di tarik benang merahnya sih sama kejadian yang ane alami, ya masih lumayan relevan sih. Karena yang ane temuin sosoknya seperti apa yang di gambarkan wiwid.
Nenek-nenek yang sedang menyapu begitu.

Tapi ane gak mau su’udzon ya..

Mungkin aja itu jin yang menyerupai dan mengambil energi dari kejadian yang pernah terjadi disitu, untuk mungkin buat menakut-nakuti orang atau apalah, ane gak ngerti..

Tapi disini yang bisa jadi pelajaran buat diambil hikmahnya sih, ke arah teman ane si Asep itu sih.

Jadi menurut ane sih kejadian yang ane berdua alami bisa aja karena ke sompralan dari mulutnya Asep, yang waktu dia nyeletuk ke si Wiwid itu.
Yang dia bilang “ Gak takut gue wid sama demit.., kan gue abis ‘abok’. Rasa takut gue udah mati rasa nih..”.

Dan mungkin juga karena dia buang air kecil di sembarang tempat tanpa berdoa
dulu atau tanpa permisi "numpang-numpang” dulu. Bisa aja kan……

*** Tamat ***

Demikianlah gan cerita ane kali ini. Semoga bisa diambil sisi positifnya.
Semoga terhibur.

Trims..
Jgn lupa cendolnya gan..emoticon-Cendol Gan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
japraha47 dan 15 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh nanayes
Apes si Asep, kakinya keseleoemoticon-Ngakak (S).
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
lanjuttt
Gelar tiker dulu
wajib jejak di page one.
emoticon-Traveller
Wah


Mungkin sedang masker anHANTU NENEK MUKA RATA. (Behind True Story)- Horror !!!


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di