KOMUNITAS
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
SETAN KEDER. (Behind True Story)-Horror !!!
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/62889bfa924ce532733b3506/setan-keder-behind-true-story-horror

SETAN KEDER. (Based On True Story)-Horror !!!

SETAN KEDER. (Behind True Story)-Horror !!!

Salam sejahtera para agan2 dan aganwati penghuni Kaskus semuanya..

Ini trit kedua ane.
Disini ane mau share sebuah pengalaman horor lagi, dan yang ane tulis ini adalah sebuah kisah nyata yang dialami teman ane. Sebut aja namanya Ivan. Dan si ivan ini adalah teman sekolah SMA ane dulu.

Nah, berhubung tmn ane ini gak bisa 'nulis', dalam artian nulis untuk merangkai kata menjadi sebuah cerita, jadi mau gak mau ane yg bantu 'nulisin' deh.

Oke deh klo gtu,
Selamat membaca ya gan..

Jadi cerita ini terjadi di tahun 2004.
Di sebuah daerah di pinggiran kota Bogor.

Sebut aja nama ane Ivan.
Ane dan ortu tinggal di kota Tasikmalaya.
Waktu itu ane berstatus sebagai pelajar kelas 3 SMA.
Nah kebetulan saat itu ane lagi liburan panjang sekolah dan ane berencana buat liburan ke Bogor, yaitu ke rumah paman ane.
Dan kebetulan juga udah lama ane gak mengunjungi paman ane itu. Terakhir kali itu 4 tahun yg lalu, waktu ane msh kelas 2 SMP.

Ane pun telepon paman ane itu dan dia bilang, " Iya van, maen kesini, liburan disini aja. Kamu kan udah lama gak main kesini. Udah lupa apa kamu sama mamang sama bibi ?",
" Iya mang, besok ivan langsung berangkat", jawab ane ditelepon.

Singkat cerita malam itu ane minta izin sama ortu untuk besok berangkat sendirian ke bogor. Ortu pun mengizinkan.
Secara ane udah SMA, udah sedikit dewasa lah.
Kalau waktu itu 4 tahun yg lalu, ane kan masih SMP. Jadi wktu itu ane main kerumah paman ane itu masih berdua sama bapak ane.

Besoknya, ane bangun kesiangan, gara-gara malamnya ane begadang nonton pertandingan bola di TV. Baru tidur-tidur itu udah mendekati subuh.
Ane bangun jam 12 siang.
Ane pun buru2 mandi, makan dan packing2 baju dll ke dalam tas ransel.

Gak lama ane pun pamit ke ortu dan naik angkot menuju ke terminal.
Sampai di terminal itu jam 2 siang.
Dan sialnya bus yg menuju ke bogor adanya nanti jam 4 sore.
Akhirnya ane pun mau gak mau harus nunggu diterminal itu selama 2 jam !!!, Ngemil ngopi, ngemil ngopi..

Pas jam 4 tepat bus arah bogor pun datang.
Ane segera naik, buat cari tempat duduk. Setengah jam kemudian tempat duduk sudah penuh dan bus pun mulai berangkat.

Bus yg ane naikin melewati rute jalur selatan. Estimasi sampai ke bogor jam 9 atau jam 10 malam.
Tapi sayangnya berhubung bertepatan dengan liburan panjang, jadi bus yg ane naikin ini beberapa kali terjebak macet di titik-titik tengah kotanya yg ane lalui. Seperti Garut, Bandung kota, Cianjur dan pastinya Puncak.
Waktu itu belum ada Tol Cipularang.
Alhasil estimasi ane meleset dan molor.
Ane tiba di terminal bogor hampir jam 12 malam.

Turun dari bus ane langsung naik angkot yg menuju pinggiran kota bogor.
Turun dari angkot ane berhenti di sebuah pasar tradisional. Lalu nyambung lagi naik ojek ke arah selatan sekitar 3 KM.

Gak lama ane pun turun dari ojek dan berhenti di pinggir jalan raya, tepat di depan jalan masuk kampung ke arah rumah paman ane itu.

Ane liat kanan kiri, di jalanan masih lumayan banyak kendaraan yg lalu lalang, dan sepanjang pinggiran jalan raya ada beberapa warung rokok dan bengkel tambal ban yg masih buka.
Diseberang di tempat ane berdiri pun ada warung kopi yg masih buka.
Ane liat jam di hp, udah menunjukan jam 1 malam.

Gak lama ane segera bergegas berjalan memasuki jalan kampung tersebut.
Dari jalan raya ke arah kampung, dalam radius 200 meter itu memang gak ada rumah, kiri kanan cuma ada kebun sayur, ada satu Saung dari bambu yang atapnya dari asbes, dan juga petak-petak kolam ikan milik warga. Jalannya juga masih tanah merah, belum diaspal.
Suasana sangat sepi. Gak ada tanda-tanda kehidupan atau orng lewat satu pun.
Cuma ada suara gemericik suara air dari kolam ikan dan suara jangkrik yang menemani ane.
Ane jalan cuma di temani cahaya dari terang bulan dan senter dari hp.

Sesekali ane nengok kebelakang ke arah jalan raya, ane liat dari jauh warung kopi disebrang jalan sana sudah mulai tutup. Terlihat yg punya warung sedang sibuk beres-beres dan menutup warungnya.
Tinggal lampu bohlam depan kiosnya aja yg kelihatan dr tempat ane berada sekarang.
Ane lanjut berjalan terus melewati jalan yg kiri kanannya kebun dan kolam itu.

Gak berapa lama ane berjalan, ane mendengar seperti ada orang yg manggil nama ane dari arah belakang.
"Van, van " begitu suaranya. Tp samar di kuping ane.
Ane nengok dan gak ada siapa-siapa.
Ane pun gak memperdulikannya dan lanjut jalan.
"Ah mungkin gw halu. Cuma perasaan gw aja..", kata ane dalam hati. Maklum posisi sendirian jalan di tempat sepi kayak gitu, mana kepala masih "kemeng" habis perjalanan jauh.

Sekitar hampir 10 menit ane berjalan, sampai lah ane di ujung jalan itu. Ane berdiri dan berhenti pas di bawah tiang listrik dari bambu, yg diatasnya ada bohlam 5 watt yg menyala remang.

Jadi di ujung jalan itu cuma ada 2 arah. Yaitu ke kiri dan ke kanan.
Ane masih ingat waktu dulu sama bapak ane lewat sini. Pas diujung jalan ini, ambil jalan belok yg kekanan. Soalnya kata bapak ane, kalau belok kiri itu jalan setapak jalan pintas menuju pasar, dan melewati areal pekuburan tionghoa.
Bedanya waktu itu, ane sm bapak ane sampai kesini kondisi masih sore hari, masih terang lah.
Sedangkan sekarang ane lewat sini udah larut malam, sendirian pula.

Ane pun lalu belok ke kanan, dan lanjut berjalan.
Kiri kanan masih kebun-kebun warga dan tanah lapang yg 'bala', yg ditumbuhi ilalang liar yg lumayan tinggi. Belum ada rumah warga.
Memang posisi ane jalan ini lewat bagian belakang kampung.
Ane ingat waktu itu dari belokan ini mulai ada rumah warga itu kira-kira berjarak 200-300 meteran lah.

Kira-kira 5 menit ane jalan, dari jauh ane ngeliat ada setitik cahaya lampu bohlam kuning dari atas tiang.
Berarti tandanya udah dekat sama pemukiman warga nih..
" Wah, akhirnya nyampe juga.." kata ane senang dalam hati.
Ane percepat aja langkah ane dengan penuh semangat.

Disinilah keanehan mulai terjadi.
Ane udah percepat langkah ane, pandangan ane pun fokus ke arah cahaya lampu di atas tiang itu berada. Tapi kok seakan-akan jarak ane gak bertambah dekat dengan cahaya lampu itu. Masih segitu-gitu aja.
Ane coba untuk sedikit berjalan cepat. Tapi tetap aja gak berubah.
Jaraknya masih segitu-gitu aja.
Gak mendekat sama sekali dengan lampu itu.
Ane penasaran, ane coba dengan berlari..
Dan hasilnya SAMA AJA !.

" Wah, gak beres nih.." celetuk ane.
Akhirnya ane putuskan buat balik badan, ke arah persimpangan ujung jalan tadi, lalu belok menuju arah ke jalan raya lagi.
Sambil berjalan tergopoh-gopoh, di sebelah kiri ane kadang ada suara sesuatu yg bergerak di balik ilalang-ilalang.

Dada ane udah 'dag dig dug' panik gak karuan, bulu kuduk ane juga mulai meremang.
Ane komat-kamit baca doa sebisa ane selama berjalan itu.
Begitu sampai di jalan cabang tadi, ane langsung berbelok ke kiri, ke arah jalan raya lagi.

Ane lihat dari kejauhan cahaya lampu dari warung kopi yg sudah tutup tadi, yg diseberang jalan raya.
Dan ane lihat juga beberapa kendaraan yg masih hilir mudik di jalan raya sana.

"Selamet..selamet..", ucap ane dalam hati.
Hati ane mulai agak tenang. Dan ane coba perlambat jalan ane. Berjalan seperti biasa lagi.

Tapi ternyata perkiraan ane salah..!!!

Jadi, begitu ane sampai di pertengahan. Di sebelah kiri itu ada Saung dari bambu, tempat untuk biasa orang duduk dan berteduh. sedangkan sebelah kanan ane itu posisi tanahnya agak ke bawah itu ada banyak petak-petak kolam ikan, yg memanjang sepanjang jalan.
Nah setelah ane ngelewati saung itu, beberapa saat kemudian ane malah balik lagi ke depan saung itu.
Padahal sepanjang jalan itu ane lihat saung itu cuma ada satu. Ya, satu. Gak ada lagi. Ane yakin itu !.

Ane coba melangkah lagi. Dan gak lama ujung-ujungnya kembali ke depan saung itu. Sampai 3 kali seperti itu.
Ane ngerasa seperti lagi terhipnotis aja. Pandangan mata sama fikiran ane jadi kayak gak sinkron gitu.

Jadi gambarannya seperti ini :
Ane "tegesin" itu saung, sambil kaki jalan melangkah pelan, tapi tetap sambil ane menengok ke belakang, terus ane liatin tuh saung. Lama-lama tuh saung kan menjauh dari pandangan ane seiring langkah kaki ane berjalan.
Nah, anehnya.. pas pandangan ane kembali ke depan. Lah itu saung malah ada disamping ane lagi..!!!

Ane pun mulai panik lagi.
Belum lagi gak lama mulai tercium bau seperti bau bulu atau rambut yang terbakar. Menyengat, bikin pusing dan mual.

Ane coba liat hp, berencana mau menelepon paman ane aja. Biar minta jemput aja.
Tapi sialnya tiba-tiba di hp ane NO SIGNAL..!!!

Dan yg anehnya waktu ane cek jam di hp. Itu msh pas jam 1 mlm. Sama seperti pas ane waktu baru turun dari ojek.
Padahal ane disini berjalan aja udah setengah jam lebih.

" Bener-bener gak beres nih. Gw dikerjain nih..", gerutu ane dlm hati.

Saat ane diam ditengah kebimbangan memikirkan keanehan itu, tiba-tiba.. ada suara orang ketawa dari arah belakang ane.
" HA HA HA..", begitu suaranya.
Suara laki-laki, seperti suara bapak-bapak. Suaranya berat dan seperti bergema.

Ane tersentak kaget !,
Ane pun menengok ke belakang.
Ane coba senterin pakai hp arah suara ketawa itu.
Ane coba dekati. Suaranya itu berasal dari belakang pagar kebun yg terbuat dari batang-batang pohon singkong.

Ane melangkah pelan-pelan ke arah pagar batang singkong itu, sambil ane sorotin terus pakai senter hp.
Setelah sampai dipagar itu, gak ada siapa-siapa.
Ane coba sorot ke arah dalam kebunnya juga gak ada siapa-siapa.

Disaat kebingungan tiba-tiba suara tertawa itu datang lagi.
Kali ini berasal dari belakang saung depan ane itu.
Dan suara tertawanya sekarang malah terbahak-bahak panjang, tidak seperti tadi.

Ane sontak kaget lagi untuk kedua kalinya.
Senter hp ane pun menyorot ke arah belakang saung itu.
Dan benar aja, samar-samar dari tempat ane berdiri terlihat seperti ada siluet hitam. Seperti bayangan orang sedang berdiri di belakang saung.
Masih dengan tertawanya yg terbahak-bahak.

Disitu ane mulai curiga, terfikir kalau mungkin saja ini 'orang gila' yg lagi ngetawain ane.
Ane coba deketin siluet itu sambil ane trus senter. Gak lupa ane juga mengambil sebatang kayu patahan pohon singkong. Buat jaga-jaga.

Ane deketin, makin dekat, makin dekat.
Dan ternyata perkiraan ane salah !!,
Ternyata sosok itu bukan orang gila, tapi sesosok hantu yg mengerikan.

Jadi, di depan ane berdiri ini ada sosok hitam berbulu lebat, lidahnya menjulur panjang merah sampai ke dada, bergigi taring panjang, dan diujung gigi taringnya itu ada semacam lendir yg menetes-netes. Matanya merah menyala, mukanya tertutup bulu penuh. Daun kupingnya lancip.
Tangannya panjang sampai kelutut, dan jari-jarinya juga panjang serta berkuku tajam.

Sangat jelas sekali ane lihat, karena saat itu ane lihat sambil ane senterin.

Masih dengan ketawanya yg terbahak-bahak, tapi sosok itu nggak menghadap ane waktu ane senterin. Posisinya dan pandangannya tetap ke lurus depan.

Ane teriak, udah gak bisa mikir apa-apa lagi. Ane langsung ambil langkah seribu. Lari sekencang-kencangnya yg ane bisa ke arah jalan raya.
Dan sialnya jarak ane sedikit pun tetap gak bisa mendekati jalan raya di depan sana itu.
Masih di iringi suara ketawa terbahak-bahak dari sosok itu, ane masih dengan kecepatan tinggi terus berusaha berlari, walaupun itu sia-sia aja. Karena tetap ane gak bisa sampai ke jalan raya.

Gak lama saat ane berlari, tiba-tiba ane merasa bahu kiri ane ada yg menepuk. Ane menoleh tapi gak ada siapa-siapa.
Hingga akhirnya kaki ane tersandung sesuatu, entah itu batu atau gumpalan tanah kering. Dan itu sakit sekali..!!!,

Ane lalu terjerembab, dan terperosok ke arah kolam ikan di bawah, tapi ane gak sampai tercebur. Hanya tergeletak di pinggiran kolamnya. karena saat jatuh kebawah ane masih bisa menahan gapai sana-sini agar gak tercebur.
Setelah itu pandangan ane gelap, dan gak ingat apa-apa lagi..

Lalu...
Sayup-sayup ane denger seperti ada yg manggil nama ane.
Pelan-pelan ane buka mata ternyata sudah terang, sudah pagi, dan posisi ane lg terbaring di sebuah tempat tidur.
Di depan ane terlihat wajah paman ane, bibi ane, sepupu ane dan beberapa warga situ yg gak ane kenal. Ada juga seorang kakek-kakek pakai kopiah di depan ane itu.
Setelah ane sadar, ane pun di posisi dudukan sama paman ane. Bersandar di tempat tidur.

Di tanyalah ane sama paman ane, "Kamu kenapa van bisa sampai begini ?", Tanyanya.
Lalu ane ceritakan lah kejadian semalem.

" Oo alah, lagian kamu kenapa malam-malam buta malah lewat situ sih.
Itu kan lewat belakang kampung van..",

"Harusnya kamu tuh maju sedikit di jalan raya depan tuh. Masuknya lewat jalan depan kampung yg ada pos rondanya loh.
Yg sudah jalan aspal. Rame banyak orang, banyak rumah..",

"Kalau lewat belakang situ ya iya cuma ada kebun-kebun, kolam sama semak belukar doank. Sepi, jalan tanah dan gak ada lampu juga..". Kata paman ane.

" Iya, maaf mang. Ivan kan taunya lewat situ doank waktu dulu itu yg kesini sama bapak.." jawab ane.

" Terus kenapa kamu gak nelepon mamang kalau udah nyampe situ.." tanyanya lagi.

" Iya, ivan mau nelepon mamang. Ehh.. tapi tiba-tiba gak ada sinyal..".

" Ya udah, kamu minum dulu deh tuh air doa dari pak ustad. Terus istirahat aja dulu ya. Abis itu sarapan. Minta aja sama bibi kamu ya..", katanya.

" Dan inget van, kamu jangan bilang-bilang kejadian ini sama bapak kamu ya. Nanti mamang yg kena semprot..!",

" Yaa, kamu alasan apa kek lah terserah..",

"Iya mang.." jawab ane singkat.

Mamang ane dan beberapa warga pun keluar dari kamar dan pergi kedepan rumah untuk ngobrol-ngobrol.

Tinggal ane, sepupu ane dan bibi ane di kamar.
Lalu bibi ane mulai ceritain apa yang terjadi sampai akhirnya ane bisa tiba disini.

Jadi tadi subuh, kira-kira jam 5 seperempat itu. Ada rame-rame diluar.
Lalu paman ane nanyain, ada apaan ?,
Terus ada yg bilang, ada anak remaja laki-laki yang pingsan jatuh di pinggir kolam belakang kampung.
Yg nemuin pertama kali tuh kebetulan tukang sayur yg mau belanja kepasar bawa motor. Nah, gak sengaja ane yg lagi pingsan itu kesorot lampu motornya.

Dari situ paman ane udah curiga kalau itu adalah ane, karena kata bibi ane, paman ane tuh dari semalem gelisah karena dari semalem ane belum nyampe-nyampe juga kerumahnya. Hp ane di hubungin juga gak bisa-bisa katanya.
Ortu ane pun berkali-kali neleponin paman ane itu.

Singkat cerita, bener aja, waktu paman ane sampai ke TKP ternyata itu ane yg lagi tergeletak pingsan.
Dia bilang itu keponakannya. Lalu paman ane itu minta tolong warga untuk angkat ane gotong kerumahnya.

Sambil bibi ane mijitin kaki ane yg bengkak keseleo karena jatuh, dia pun lanjut bercerita, kalau area belakang kampung itu emang angker. Kalau udah larut malam, mahluk-mahluk halusnya suka ganggu, apalagi sama orang-orang yg baru lewat situ.

Dan ane adalah orang yg kesekian kalinya yg dikerjain.
Sebelumnya juga udah beberapa orang pernah dikerjain. Kebanyakan orang luar yg kebetulan larut malam sedang lewat situ.
Persis dengan kasus yg sama, katanya dibuat muter-muter juga disitu, dan akhirnya ditemukan pingsan paginya oleh warga..

** Tamat **

Ya begitulah gan, sebuah cerita lama dari kawan ane yg ane bantu tuliskan ini. Semoga bisa menghibur..

Trims.
Jgn lupa cendolnya ya gan..emoticon-Cendol Gan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
khuman dan 20 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh nanayes
Kagak Ivan kagak di Asep, keseleo semuaemoticon-Ngakak (S).
profile-picture
ariemail memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
SETAN KEDER. (Behind True Story)-Horror !!! saya ga ngerjain
Gak punya temen tu setannya
Jadi iseng
Serem gan, ane bayangin kalo jadi ivan, mending pingsan aja duluan
Rusuh juga yak
tidak disarankan membaca cerita horor pada waktu siang hari..vibe merindingnya gak nongol gan


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di