CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
[The Untold Story] Alasan Daysi Menjadi Seorang Lesbian
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/61e0ecc32eeab7512112bc5a/the-untold-story-alasan-daysi-menjadi-seorang-lesbian

[The Untold Story] Alasan Daysi Menjadi Seorang Lesbian

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

emoticon-Hai


Hai semua!
Jumpa lagi dengan thread @serbaserbi.com

Sejak duduk di bangku kuliah, saya merasa circle pertemanan saya semakin beragam dan luas. Berbeda ketika masih SMA, di mana teman saya itu-itu saja dan penglihatan saya tentang dunia pun sangat terbatas. Boleh dibilang, saya agak kudet di zaman itu. Maklum, masa itu saya masih tinggal di desa yang fasilitas informasi dan komunikasinya masih minim.

Sejak kuliah, saya berteman dengan banyak orang dengan berbagai keyakinan, suku bangsa, dan bahkan orientasi seksual. Betul, saya juga berteman dengan seorang pecinta sesama jenis, lesbian. Nah, pada satu kesempatan, ketika lagi ngopi-ngopi santai, saya sempat bertanya tentang keputusannya akan orientasi seksual yang ia pangku. Tentu saja saya bertanya dengan sangat hati-hati sambil bergurau. Siapa sangka, pertanyaan saya direspon baik olehnya dan mengalir begitu saja. So, itulah yang akan saya tuliskan di thread ini sekarang. Jangan khawatir, saya udah izin, kok, kalau ceritanya akan saya publish di sini.

"Yang penting nama gue lo samarin, ya." Gitu katanya.

Kalau begitu, saya mulai aja, ya, ceritanya.

Sebut saja namanya Daysi. Dia lebih tua empat tahu dari saya, pemilik salon yang cukup besar yang diurus oleh istrinya. Kami kenal karena organisasi saya pernah mengadakan kegiatan bakti sosial, dan salon Daysi yang menjadi salah satu sponsornya. Awalnya saya nggak tahu kalau Daysi adalah seorang perempuan, karena stylenya yang boyish memang mirip laki-laki. Perawakannya pun tinggi besar. Hingga kemudian dia ngaku sendiri kepada saya.

"Lo manggil gue 'bang' luwes banget, ya. Lo pasti ngira gue lakik beneran, ya?"

Jujur saja saya kaget awalnya setelah tahu fakta itu. Namun, ya, karena sering terlibat projek bareng, saya pun mulai terbiasa. Tapi, saya mengubah panggil saya ke Daysi, dari 'bang' ke 'kakak' yang lebih netral. Dia pun menertawakan saya karena perubahan itu.

Hingga sore itu, kami nggak sengaja ketemu ketika saya jalan sendirian di Transmart. Dia lagi nemenin ceweknya belanja. Setelah basa-basi, kami pun mutusin buat ngopi sedangkan Kak Nilam (samaran), ceweknya lanjut belanja. Saat itulah pertanyaan ini terlontar dari mulut saya. Kenapa Daysi memilih menjadi seorang lesbian? Saya sempat minta maaf kalau misal pertanyaan itu menyinggung hatinya. Namun, ya, Daysi memang gitu. Orangnya super selow dan gak baperan, makanya dia ladenin pertanyaan saya dengan santai.

"Gue trauma, Din."

Daysi terdiam. Saya juga, terlebih melihat raut roman Daysi berubah agak sendu. Anjir, kayaknya gue udah buka luka lamanya Daysi. Saya pun jadi makin gak enak, lantas bertanya apakah pertanyaan saya membuatnya tidak nyaman atau terluka. Saya akhirnya bernapas lega setelah Daysi bilang kalau dirinya tidak apa-apa. Ia pun lanjut bercerita.

Katanya begini, Daysi tumbuh dalam keluarga yang nggak harmonis. Setiap hari, ia menyaksikan pertengkaran dan kekerasan di rumahnya. Ayahnya yang keras kepala dan suka main tangan, serta ibunya yang sering mengalah dan babak belur karena ulah ayahnya.

Daysi tentu ketakutan. Terlebih ayahnya juga melampiaskan amarah padanya dan dua kakak perempuannya dengan memecut pakai gesper atau dikurung di kamar mandi. Intinya, ayah Daysi benar-benar toxic, sayangnya nggak seorang pun dari keluarga Daysi yang bisa menyelamatkan mereka dari situasi itu.

"Kadang gue mikir buat pergi dari rumah. Tapi gue ragu. Soalnya yang biayain gue kan bapak, kalo gue pergi, ntar hidup gue gimana? Mana gua masih bocah, kan. Baru kelas satu SD gue. Jadinya gue cuma bisa nerima kondisi keluarga gue yang benar-benar bgst menurut gue."

Gak cuma itu, Daysi juga bilang kalau ayahnya juga suka selingkuh, main cewek. Gak jarang Daysi ngeliat ayahnya sama wanita-wanita kurang belaian di warung kopi di kampungnya, di mana warung itu bukan sembarang warung. Ya, you know-lah apa yang saya maksud. Ibunya juga tahu, tapi nggak bisa berbuat banyak. Akhirnya beliau memilih bungkam daripada dipukuli atau diancam kalau anak-anaknya - Daysi bersaudara - akan dibunuh.

"Heran gue, kok bisa-bisanya mama kaween sama laki-laki kayak begitu!" Daysi geram yang entah bagaimana membuat saya ikut merasakan hal yang sama.

"Jadi, hubungan kondisi lo sekarang sama bapak lo yang toxic itu, apa, Kak?" Saya bertanya setelah sekian panjang Daysi bercerita.

"Gue jadi takut sekaligus benci ke semua cowok, Din! Gue takut kalo gue juga akan diperlakukan sama kayak mama gue dan gue gak mau itu terjadi!"

Lagi-lagi saya terdiam. Jika masalahnya adalah trauma seperti itu, mau bagaimana lagi, kan? Lagi pula, siapa juga yang tidak akan trauma jika hidup seperti itu. Gak cuma fisik yang dilukai, tapi juga mental dan psikologis yang akhirnya mempengaruhi orientasi dan cara pikir Daysi.

"Makanya, Din, gue milih buat jadi seorang dominan dan kuat biar gue bisa ngelindungin orang-orang di sekitar gue, lindungin cewek gue."

"Walaupun lo tau ini ... gak normal?"

"Ya, walaupun gue tau kalau ini gak normal, gak bener."

Saya menghela napas panjang, berusaha meredam sesuatu yang bergejolak dalam dada saya. Biasalah, saya adalah anak muda yang jiwanya masih berapi-api, yang kalau melihat sesuatu yang salah di mata saya, saya gatal ingin merecokinya dengan sesuatu yang saya anggap benar. Namun, saya sadar kalau ini bukan situasi yang tepat. Kami hanya bercerita, dan saya tidak boleh men-judge berdasarkan pandangan saya. Toh, ini hal privasi dan hak perogratif-nya, kan?

Tapi, ada satu pertanyaan terakhir yang gatal ingin saya tanyakan. Dan setelah memikirkan beberapa saat, akhirnya pertanyaan itu terlontar jua dari mulut saya. "Lo ada niat buat balik ke jalan yang normal lagi, kan, Kak?"

"Kalo normal menurut gue adalah ini, gimana menurut lo, Din?"

Saya langsung bisu, tidak tahu akan menjawab apa. Padahal banyak teori-teori yang berkumpul di otak saya dan memberontak minta dikeluarkan saat itu. Sayangnya saya tidak bisa. Hingga tiba-tiba Daysi tertawa.

"Lo jangan panik gitu" Ia masih terkikik, kemudian menyesap kopinya yang tersisa separuh. "Lo tenang aja, gue ada niat untuk jadi normal, kok. Makanya sampe sekarang gue belum operasi 'batang' padahal gue punya duit buat ngelakuin itu. Tapi lo tau, kan, kalo semuanya butuh waktu? Dan, ya, gue masih butuh waktu untuk sembuh. Lo doain aja, ya."

Saya mengangguk, mengaminkan dalam hati. Setelahnya, obrolan tentang Daysi berhenti. Tapi kami masih lanjut membahas hal lain seputar dunia persesamajenisan. Kata Daysi, cukup banyak orang-orang terjun ke dunia LGBT karena trauma seperti dirinya. Namun yang paling berpengaruh yang sebenarnya adalah circle. Orang yang stright pun bisa jadi homo atau lesbi kalau berteman dengan circle yang seperti itu.

"Ada yang diajak teman, coba-coba, eh akhirnya keterusan. Kayak narkoba gitu, bikin candu," ujar Daysi.

"Dan lo gak berniat buat nyeret gue juga, kan, Kak?"

"Kalo lo mau, gue bisa cariin pasangan buat lo, yang cocok."

"Anjir, merinding gue!" Saya menunjukkan lengan yang bulu-bulunya meremang tegak.

"Hahaha, becanda kok gue!" Lagi-lagi Daysi menertawai saya. "Gue bukan tipe lesbian yang suka ngajak orang buat ikutan. Menurut gue, ini adalah pilihan masing-masing. Kalo lo mau stright atau normal, silakan. Mau lesbian juga silakan. Itu hak lo dan gue gak bisa ngusik."

Saya mengiyakan. Lagi-lagi ini adalah tentang pilihan hidup seseorang, kan? Sama kayak kamu mau memakai baju kuning dan saya mau memakai baju merah, wajar, kan? Maksud saya, kita bisa memilih, kan?

"Walopun kita gak bisa mengusik, tapi kita bisa mencegah dan dibina, Din."

Benar. Kita tahu bahwa LGBTQ adalah tindakan abnormal, maka yang kita lakukan adalah mencegah agar ketidaknormalan itu terjadi. Jangan jauh-jauh dulu, deh. Dimulai dari diri sendiri dan orang-orang terdekat. Edukasi generasi kita bahwa LGBTQ adalah perilaku menyimpang. Perkuat ketahanan akan Tuhan dan Iman, karena saya yakin, bahwa tidak ada agama mana pun yang menghalalkan LGBTQ. Satu lagi, support mereka yang merasa 'sakit' agar tidak menyalurkan rasa sakitnya ke jalan yang menyimpang.

Ya, ini akan sulit. Tapi yakinlah kalo kita pasti bisa!

Saya melirik arloji, masih ada 15 menit lagi sebelum jadwal saya yang berikutnya. Dari tempat kami, saya melihat Kak Nilam berjalan mendekat sambil menenteng beberapa bungkusan. Oke, saatnya untuk pulang karena saya adalah orang sibuk sekarang, ada hal lain yang akan saya kerjakan, haha.

"Lo udah mau pulang, ya?" tanya Daisy.

Saya mengangguk. "Iya. Lo ada petuah nggak buat gue sebelum pulang, Kak?"

"Ada. Gak banyak sih. Gue cuma bilang, kalo lo, misalnya sakit atau trauma, fokus sembuhin diri lo dulu, jangan cari pelarian yang bakal bikin segalanya makin runyam. Biar lo gak digerogoti perasaan trauma kayak gue. Lo anak baik-baik, gue gak mau lo ngikutin jejak gue."

Saya menatap Daysi cukup dalam, lalu tersenyum. "Oke, makasih, Kak. Gue akan ingat pesan lo."

"Iya, sama-sama. Asal lo tau, seandainya dulu gue fokus nyembuhin diri, gue yakin gue gak bakal gini. Masalahnya kan gue gak ada yang nge-support. Gak diajarin agama, gak sekolah tinggi juga. Makanya gue kayak gini."

"Gak apa-apa, Kak. Belum terlambat untuk berubah kalo lo emang pengen berubah."

"Iya, lo bener."

Akhirnya, karena hari kian sore, saya pamit balik ke kost untuk menyelesaikan beberapa tugas. Saya keluar dari pusat perbelanjaan itu dengan perasaan bercampur aduk, entah kenapa. Yang pasti, saya dapat pelajaran berharga hari itu. Tentang bagaimana kita saling menghargai pilihan satu sama lain, dan bahwa apa yang kita lakukan di masa lalu akan mempengaruhi masa depan. Ya, seperti ayah Daysi yang dulunya gak akan menyangka, kalau tindakannya akan membuat salah satu putrinya akan jatuh dalam lubang cinta sesama jenis. Atau tentang Daysi yang membiarkan trauma menyerang dirinya sehingga ia jadi seperti itu.

Satu hal yang akan terus saya ingat, bahwa kehati-hatian amat perlu agar diri selamat. Hati-hati bertindak. Hati-hati memilih teman. Hati-hati dalam segalanya.

Sekian.

Terima kasih sudah mampir.

Jangan lupa rate, cendol, komen, dan share.

Dan follow @diavanillakim

Sumber: percakapan saya dengan Daysi

Wassalam

emoticon-Malu











profile-picture
profile-picture
profile-picture
dewisuzanna dan 15 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh serbaserbi.com
Kalau kalian punya cerita dengan teman yang juga penyuka sesama jenis atau cerita lainnya, boleh berbagi di kolom komentar ya.
dah gitu doang?
gak ada yg cerita joroknya? emoticon-Hammer2
profile-picture
piscerian memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Beda bngt temen situ sma lgbtq amrik yg biasa w temuin d reddit yg toxic, snowflake dan ngerasa punya privilage lebih d banding yg straight.
Moga bsa balik k jalan yg bener deh temenny
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Barusan tadi pagi gue liat mbak mbak ganteng.. gue sempet salah pas nyapa, untung gapapa . Haha.
Ya potongan nya gitu sih.
profile-picture
serbaserbi.com memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Post ini telah dihapus
Gsssssssss buad D..
profile-picture
makgendhis memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Saya pun sama. Punya temen yang nampaknya lesbiola. Nampaknya temen saya ini posisinya sebagai "pria" dalam kehidupan mereka. Terlihat dari cara berpakaian, dan style nya.

Ketoilet selalu berdua, bahkan seringkali ikut ke ruang menyusui. Entah apa yang mereka lakukan didalem sana..

Apa mungkin mereka saling mencicipi kue apem milik nya masing2? emoticon-Smilie
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Post ini telah dihapus
Auto mewek kaum jomblo emoticon-Wakaka
kudoakan yg terbaik untuk orang2 LGBT sedunia.

Menurutku di masa2 kayak gini, lebih baik mengedepankan cinta dan kasih sayang, itu penting untuk pemulihan umat manusia dan alam semesta. Love above all.

tak apa2 jadi LGBT, ikuti kata hatimu, percaya diri dan coba juga bawa dalam doa, minta tuntunan ilahi.
profile-picture
hmm007hmm007196 memberi reputasi
Post ini telah dihapus
Nice share kakak, bukan maksud menghakimi atau apapun. Terlepas dari trauma yg doi rasa, terlepas dari circle pertemanan yg doi jalanin. Gw g ada alasan sedikitpun utk bilang tindakannya ini benar. Tetap saja itu salah besar. Poin plusnya adalah doi masih dlm posisi sadar bahwa kondisi yg doi jalanin sekarang ini adalah sebuah kesalahan. Itu penting sekali utk doi kedepannya. Karena banyak diluar sana yang utk sekedar sadar diri dengan kesalahannya saja sulit. Mereka bukan sibuk mencari jalan benar, yg ada malah mencari pembenaran dari tindakan yg jelas2 salah. Gw juga bukan org yg benar, jangankan benar baikpun mungkin tidak sama sekali. Tapi minimal gw tau apa yg harus gw perbaiki kedepannya nanti. Buat mba Daisy, tetep semangat. Semoga usaha baiknya segera menemui hasil.
profile-picture
profile-picture
april90 dan erwhyienzst memberi reputasi
Bawah ane mahoo
Selama gua merantau, pernah punya temen penyandang Lesbian, dia cerita kalau sebenarnya dia gak pernah terpintas atau terpikir jadi macem gitu, dia cerita kalau dulu kenapa terjerumus ke dunia LGBT adalah pernah menikah tapi di tinggal pergi sama suaminya.
Namanya orang lagi kalut atau sedih suka melampiaskan ke hal2 lain dan pas saat itu temen gua malah ketemu sama penyintas Lesbian. Menurut cerita teman gua, awal nya enak, karena suka dengerin pas lagi curhat, suka nemenin kemana-mana, tidur bareng, masak bareng, jadi di buat seolah2 dia (temen gua) ini punya pasangan. Tapi karena udah terlalu di bikin nyaman akhirnya terjerumus lah ke dunia lesbian itu.

Manis di awal berhubungan, tapi pas menjalani katanya gak se-enak di awal, cewek lesbi itu mudah baperan, mudah cemburuan dan protektif banget, segalanya hampir di selalu di atur. Kadang suka toxic banget pas menjalani hubungan, kalau lagi emosi atau menjelang datang bulan katanya lebih temperamen, bahkan yang paling parah kata temen gua, pasanganya itu sampe bawa pisau mau nge-bunvh dia emoticon-EEK!
Kadang gua tanya kenapa gak lepas aja dari dunia lesbi, kata temen gua 'kasihan sama pasangannya, kita punya trauma yang sama' atau 'bingung harus mulai dari mana untuk mengakhiri semua ini dan apa bakal berhasil kedepannya' (semacam keraguan dalam dirinya sendiri untuk berubah).

Tapi kata temen gua juga cewek lesbi itu kadang susah di kenali, gak semua cewek lesbi itu bergaya macem cewek tomboy, banyak juga yang berpakaian formal, tertutup / ber-hijab tapi melakukan 'itu' karena biasanya dijebak sama cewek lesbian lain.
Ya nasihat dari temen gua, "proses orang menjadi lesbi, gay, bisex (LGBT) itu sebenarnya sama aja, cuman kadang jalan menuju 'dunia itu' suka beda, dan ketika ada masalah boleh aja cari pelampiasan, tapi jangan sampai nyebur terus tenggelam ke 'dalam nya', pas nyebur sih enak, tapi pas mau naik nya susah banget emoticon-Big Grin dan kalau memang akhirnya terjebak di dunia 'itu', jangan pernah menyesal, karena dirimu sendiri lah yang mengizinkan terjatuh di dalamnya, hadapai dan kuatkan diri jika ingin berubah, jangan sampai di akhir hanyat yang terlintas hanya 'kepahitan dan penyesalan' ".

Sekian emoticon-Smilie
profile-picture
dewisuzanna memberi reputasi
Sekedar tanya ya tu lesbi kan normal secara organ kewanitaannya ya terus setiap hari diperkosa laki beneran jadi normal kagak ya 😅
Ooog, gtu ceritanya tohh..
Bbrpa Wktu lalu ane sempet nmu seorang remaja, perawakan kyak cowok, kulit mulus, rambut cepak, pke kmeja, jeans style kyak anak rmja modis gtu,, lihat ke dada nya ada benjolan kecil..

..
Ee buset, ini disebut cowok cantik atau cewek ganteng,sih?
..
Quote:


setubuh, gan
kdng sulit membuat orang yg ud menyimpang jalannya utk sadar
tp doi mending msh sadar, meski pasti sulit untuk meluruskannya.
karena proses hingga menyimpang nya itu pun berlangsung puluhan taun.

Quote:


ketemu dimana gan?
LGBTQ keknya lebih berani utk terekspos jika di kota besar ya,
di kota kecil mah seperti di permukaan air, tenang
tp arus di dasar sapa yang tau.
profile-picture
mr.nanonano memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
😕 aja kalo sarung pedang ketemu sarung pedang, gak pas emoticon-Ngacir


×
© 2022 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di